Anda di halaman 1dari 4

Setiap pembuatan peta tematik selalu didasarkan atas dasar peta acuan yang telah

dibuat . Peta acuan yang di maksud adalah peta yang memiliki unsure ketepatan dalam hal
geometrik dan matematik. Salah satu cirri peta yang memiliki akurasi geometric adalah peta
yang memiliki skala yang benar , digambar sesuai dengan posisi astronomi yang benar , dan
tentu saja menampilkan gambar sesuai dengan objek-objek geografi di permukaan bumi apa
adanya. Peta yang memenuhi persyaratan dan banyak dijadikan peta acuan pembuatan peta
tematik disebut peta dasar
1.

Pengertian Peta Tematik

Peta tematik merupakan peta yang hanya menggambarkan satu tema saja, sering juga
disebut dengan peta khusus, yang merupakan satu jenis dengan peta tematik. Kenampakan
objek lain pada peta ini hanya berfungsi menambah informasi, sehingga memudahkan si
pengguna dalam membaca peta tersebut. Saat ini peta-peta tematik banyak dikembangkan
dan dimanfaatkan untuk kepentingan praktis di berbagai bidang pembangunan. Pada peta
tematik, keterangan yang disajikan dalam gambar memakai pernyataan dan simbol-simbol
yang memiliki tema-tema tertentu atau kumpulan tema-tema yang ada kaitannya antara satu
dengan lainnya. Tema tersebut disajikan dalam bentuk yang berhubungan dengan unsur asli
muka bumi atau unsur-unsur buatan manusia.
Peta tematik dapat membantu perencanaan suatu daerah, unit administrasi, manajemen, usaha
hutan, pendidikan, kependudukan, dan lain-lain. Di bawah ini merupakan jenis-jenis peta
tematik yang di tawarkan kepada anda.

Peta tematik (juga disebut juga sebagai peta statistic atau peta tujuan khusus)
menyajikan petron penggunaan ruangan pada tempat tertentu sesuai dengan tema tertentu.
Berbeda dengan peta rujukan yang memperlihatkan pengkhususan geografi (hutan, jalan,
perbatasan administratif). Peta-peta tematik lebih menekankan pada variasi penggunaan
ruangan daripada sebuah jumlah atau lebih dari distribusi geografis. Distribusi ini bisa saja
merupakan fenomena fisikal seperti iklim atau ciri-ciri khas manusia seperti kepadatan
penduduk atau permasalahan kesehatan.
Peta khusus atau peta tematik adalah peta yang menggambarkan tema atau fenomena
geosfer tertentu yang ditonjolkan. Tema peta tematik tercermin pada symbol-simbol yang
digunakan misalnya kepadatan penduduk, peta suhu udara, peta curah hujan, chart dan
sebagainya.
2.

Contoh-Contoh Peta Tematik


Setiap peta harus dirancang dengan baik, informasi tentang isi peta harus dirancang
dengan baik, informasi tentang isi peta ditempatkan dalam informasi tepi (marginal

informasi) yang mencakup berbagai informasi penting, misalnya judul, skala peta, legenda
(keterangan), gratikul (garis bujur dan lintang), diagram lokasi dan lain-lain.
Selain itu, penempatan tata letak peta harus menarik dan indah. Faktor utama yang
perlu diperhatikan dalam tata letak adalah adanya keseimbangan (balance), ukuran huruf
(text), dan tipe-tipe huruf yang menarik.
Peta tematik, yaitu peta yang menggambarkan satu atau dua tema khusus
kenampakan-kenampakan tertentu dari permukaan bumi. Berikut ini merupakan contohcontoh dari peta tematik :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Yang mengaambarkan keadaan iklim, peta iklim.


Yang menggambarkan keadaan perhubungan laut.
Yang menggambarkan persebaran penduduk, peta kepadatan penduduk.
Yang menggambarkan persebaran hasil pertanian.
Yang menggambarkan tempat pariwisata.
Yang menggambarkan peta tanah dan sertifikat tanah, peta kadaster.
Dan lain sebagainya.

3.

Simbol-Simbol Peta Tematik


Peta tematik dapat menggambarkan yang ada dipermukaan bumi secara spesifik, baik
secara kualitatif maupun statistic. Menurut dimensinya jenis kenampakan yang ada
dipermukaan bumi dapat dikelompokkan menjadi :
Kenampakan posisional (kenampakan titik), adalah bentuk kenampakan yang tidak memiliki
dimensi, tetapi hanya menjelaskan bahwa di tempat tertentu ada obyek, misalnya mata air,
mesjid, industri dan pelabuhan udara .
Kenampakan linier (garis), adalah kumpulan yang dianggap memiliki satu dimensi, berupa
panjang. Misalnya ruas jalan, sungai, garis pantai, jalan kereta api dan batas Negara .
Kenampakan luasan (areal), kenampakan yang memiliki dua dimensi yaitu panjang dan lebar
yang membentuk luasan. Misalnya danau, sawah dan tegalan.
4.
1)
2)

Cara Pembuatan Peta Tematik


Syarat utama adalah ketersediaan data dan mengetahui lokasi data itu berada.
Adanya peta dasar, karena peta dasar memberikan informasi dasar tentang wilayah yang
akan dipetakan, seperti informasi batas wilayah, jalan, sungai, danau, atau laut sehingga
mudah dalam menempatkan data.
Misalnya, kita akan membuat peta tematik yang menunjukkan informasi tentang
penyebaran jumlah penduduk di berbagai kecamatan di kota Medan. Untuk itu kita harus
mempunyai data tentang jumlah penduduk tiap daerah di kota Medan. Kita juga harus
memiliki peta dasar wilayah kota Medan yang memuat berbaagai informasi, antara lain batas
wilayah, jalan, sungai dan sebagainya.
Data dalam pembuatan peta bisa dari mana saja sumbernya, misalya pengukuran
langsung, penyadapan citra pengindraan jauh, penggunaan peta yang sudah ada dan data
statistik.

1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Peta tematik atau peta khusus


Peta tematik adalah peta yang menggambarkan kenampakan tertentu di permukaan bumi.
Berikut beberapa contoh peta tematik.
Peta kepadatan penduduk: peta yang memperlihatkan perbandingan jumlah penduduk di
suatu wilayah.
Peta lokasi: peta yang menggambarkan letak suatu tempat.
Peta tanah: peta yang menggambarkan jenis tanah pada daerah tertentu.
Peta irigasi: peta yang menggambarkan tentang aliran sungai, waduk, saluran irigasi,
bendungan, dan sebagainya.
Peta arkeologi: peta yang menggambarkan persebaran benda-benda purbakala.
Peta kriminalitas: peta yang menggambarkan persebaran tingkat maupun jenis kejahatan di
suatu daerah.
Peta geologi: peta yang menggambarkan struktur dan jenis batuan pada suatu wilayah.
Peta transportasi: peta yang menggambarkan jalur-jalur lalu lintas, baik di darat, di air,
maupun di udara.
Peta air tanah: peta yang menggambarkan lokasi sebaran air tanah di suatu daerah.

Berdasarkan skalanya, jenis peta dibedakan menjadi lima macam.


a) Skala 1 : 100 sampai 1 : 5.000 disebut peta kadaster. Peta ini berguna untuk menggambarkan
peta tanah dalam sertifikat hak milik tanah (bahasa Jawa: pikukuh).
b) Skala 1 : 5.000 sampai 1 : 250.000 disebut peta skala besar. Peta ini digunakan untuk
menggambarkan wilayah yang sempit, misalnya peta kota.
c) Skala 1 : 250.000 sampai 1 : 500.000 disebut peta skala sedang. Peta ini digunakan untuk
menggambarkan daerah yang agak luas, misalnya peta provinsi.
d) Skala 1 : 500.000 sampai 1 : 1.000.000 disebut peta skala kecil. Peta ini digunakan untuk
menggambarkan wilayah yang cukup luas, misalnya menggambarkan suatu negara.
e) Skala kurang dari 1 : 1.000.000 disebut peta skala geografi. Peta ini digunakan untuk
menggambar benua atau dunia.
KESIMPULAN
Peta tematik adalah peta yang menggambarkan kenampakan-kenampakan tertentu di
permukaan bumi misalnya :
a)
Peta ikilim yang menggambarkan keadaan iklim di suatu daerah.
b)
Peta tanah yang menggambarkan jenis tanah pada suatu daerah.
c)
Peta penduduk yang menggambarkan persebaran penduduk di suatu daerah.

1)
2)
3)

Manfaat peta tematik adalah


Agar dapat menjelaskan kondisi suatu daerah.
Untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan.
Sebagai sumber ilmu pengetahuan.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.pu.go.id/infopeta/CONTENT/pangan/13pangan.htm
Kuswanto.2000.IPS Geografi.Jakarta:Tiga Serangkai
Kusnadi,Rahmad.1999.Geografi.Bandung:Grafindo
Tim Dosen.2010.Diktat KARTOGRAFI.Fakultas Ilmu Sosial Unimed.MEDAN
www.google.com