Anda di halaman 1dari 17

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK

Disusun oleh :
Retno Puspasari

NIM 121037

STIKES MUHAMMADIYAH KLATEN


D III KEPERAWATAN 2A
T.A. 2013 / 2014

BAGIAN I
PENDAHULUAN

Pertumbuhan adalah bertambah jumlah dan besarnya sel di seluruh bagian tubuh
yang secara kuantitatif dapat diukur, sedangkan perkembangan adalah perubahan
psikologis sebagai hasil dari proses pemotongan fungsi pkisis dan fisik pada diri anak
yang ditunjang oleh faktor lingkungan dan proses belajar dalam kurun waktu tertentu
menuju kedewasaan (Suherman, 2002).
Pertumbuhan dan perkembangan setiap anak bervariasi dan tidak semua bisa
sama karena banyak faktor yang mempengaruhi anak dalam mencapai kejadian
tersebut. Walaupun begitu, setiap anak akan melalui suatu milestone yang merupakan
tahapan dari tumbuh kembangnya dan tiap-tiap tahap mempunyai ciri tersendiri.
Dalam makalah ini kami mencoba membahas mengenai bagaimana tahapan
tumbuh kembang pada anak?, apa saja teori-teori yang mendukung adanya tumbuh
kembang pada anak?, bagaimana penilaian terhadap pertumbuhan dan perkembangan
anak?, serta apa saja masalah yang timbul pada tumbuh kembang anak?.

BAGIAN II
PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK
A. TAHAP PENCAPAIAN TUMBUH KEMBANG ANAK
1. Pertumbuhan dan perkembangan masa pranatal
Masa pranatal terdiri dari dua fase yaitu fase embrio dan fase fetus, padafase embrio
pertumbuhan dimulai 8 minggu pertama terjadi defensiasi yang cepat dari ovum menjadi
suatu organismedan terbentuklah manusia. Pada minggu kedua terjadi pembelahan sel dan
terjadi pemisahan jaringan antara endoderm dan ektoderm, pada minggu ketiga terbentuk
lapisa meso derm. Pada masa ini smpai umur 7 minggu belum tampak gerakan menonjol,
hanya denyut jantung janin mulai berdenyut sejak 4 minggu. Masa fetus minggu ke-12
sampai 40 terjadi peningkatan fungsi organ yaitu ukuran panjang dan berat badan terutama
subkutan dan jaringan otot.
2. Pertumbuhan dan perkembangan post natal
a. Masa neonatus (0-28 hari)
Pertumbuhan dan perkembangan setelah lahir di awali dengan neonatus yakni masa
kehidupan baru dalam ekstra uteri, dengan proses adaptasi semua organ tubuh, dimulai
dari aktivitas pernapasan yang disertai pertukaran gas dengan frekuensi pernapasan antara
35-50x/m, penyesuaian denyut jantung antara 120-160x/m, dengan ukuran jantung lebih
besar apabila dibandingkan dengan rongga dada.
Terjadi pergerakkan bayi untuk memenuhi kebutuhan gizi sperti menangis, memutarmutar kepala, menghisap dan menelan. Kemudian terjadi pengeluaran tinja dalam 24 jam
yang terdapat mekonium, yang dilanjutkan proses defekasi, frekuensi antara 3-5kali
seminggu.
Perubahan pada fungsi ginajal belum sempurna, urin masih mengandung sedikit
protein dan minggu pertama dijumpai urin warna merah muda karena banyak mengandung
senyawa urat. Terjadi peningkatan kadar leukosit 25.000- 30.000 / ul dan setelah umur
satu minggu akan terjadi penurunan hingga kurang dari 14.000 /ul. Keadaan hati masih
imatur dalam memproduksi faktor pembekuan karena belum terbentuk flora usus.
Perkembangan motorik, bahasa, dan adaptasi sosial :

1) Perkembangan motorik kasar diawali tanda gerakan seimbang pada tubuh, mulai
mengangkat kepala
2) Perkembangan motorik halus : mampu mengikuti garis tengah bila kita memberikan
respon terhadap gerakan jari atau tangan
3) Perkembangan bahasa : mampu menangis dan bereaksi terhadap suara
4) Perkembangan adaptasi sosial : mampu tersenyum dan menatap muka untuk
mengenali seseorang.
b. Masa bayi (28 hari- 1 tahun)
Pertumbuhan dan perkembangan pada tahap ini dikelompokan menjadi tiaga tahap :
1) Umur 1-4 bulan
Terjadi perubahan berat badan, bila gizi anak baik berat badan akan mencapai 7001.000 gram/ bulan, pertumbuhan tinggi badan agak stabil. Perkembangan motorik,
bahasa, dan adaptasi sosial :
(1) Perkembangan motorik kasar : mampu mengangkat kepala saat tengkurap,
mencoba duduk sebentar dengan ditopang, duduk dengan kepala tegak, jatuh
terduduk di pangkuan ketika disokong pada posisi berdiri, kontrol kepela
sempurna, mengankat kepala sambil berbaring terlentang, berguling dari
terlentang ke miring, posisi lengan dan tungkai kurang fleksi, dan berusaha untuk
merangkak.
(2) Perkembangan motorik halus : mampu memegang suatu objek, mengikuti objek
dari sisi ke sisi, mencoba memegang benda ke mulut, memegang benda tetapi
terlepas, memperhatikan tangan dan kaki, memegang benda dengan kedua tangan,
menahan benda di tangan walaupun hanya sebentar.
(3) Perkembangan bahasa : mampu bersuara dan tersentum, dapat berbunyi huruf
hidup, berceloteh, mulai mampu mengucap kata ooh/aah, tertawa dan berteriak.
(4) Perkembangan adaptasi sosial : mengamati tanganya, tersenyum spontan dan
membalas senyum bila diajak senyum, mengenal ibunya dengan penglihatan,
penciuman, pendengaran dan kontak, waktu tidur dalam sehari lebih sedikit
daripada waktu terjaga, membentuk siklus tidur bangun, menangis menjadi
sesuatu yang berbeda, senang menatap orang yang dikenalnya, diam apabila ada
orang asing.
2) Umur 4-8 bulan
Pertumbuhan berat badan dapat terjadi 2 kali berat badan pada waktu lahir dan ratarata kenaikkan 500-600 gram/ bulan apabila mendapatkan gizi yang baik. Sedangkan

tinggi badan tidak mengalami kecepatan dan terjadi kestabilan berdasarkan pertumbuhan
umur. Perkembangan motorik, bahasa dan adaptasi sosial :
(1) Perkembangan motorik kasar awal bulan ini terjadi perubahan dalam aktivitas
seperti posisi telungkup pada alas dan sudah mulai mengangkat kepala dengan
melakukan gerakan menekan kedua tangannya dan pada bulan keempat sudah
mampu memalingkan ke kanan dan ke kiri dan sudah mulai terjadi kemampuan
dalam duduk dengan kepala tegak, sudah mampu membalik badan, bangkit
dengan kepala tegak, menumpu beban pada kaki dan dada terangkat dan
menumpu pada lengan, berguling dari terlentang ke tengkurap dan dapat duduk
dengan bantuan selama waktu singkat.
(2) Perkembangan motorik halus : sudah mulai mengamati benda, mulai
menggunakan ibu jari dan jari telunjuk untuk memegang, mengeksplorasi benda
yang sedang dipegang, mengambil objek dengan tangan tertangkup, mampu
menahan kedua benda di kedua tangan secara simultan dll.
(3) Perkembangan bahasa : menirukan bunyi / kata-kata, menoleh ke arah suara,
tertawa, menjerit, menggunakan vokalisasi semakin banyak, membuat dua bunyi
vokal yang bersamaan contoh ba-ba.
3) Umur 8-12 bulan
Pertumbuhan berat badan mencapai 3 kali berat badan lahir apabila mencapai usia 1
tahun dan pada pertambahan berat badan per bulan sekitar 350-450 gram pada usia 7-9
bulan dan 250-350 gram /bulan pada usia 10-12 bulan apabila dalam pemenuhan gizi baik
dan pertumbuhan tinggi sekitar 1,5 kali TB pada saat lahir.
Perkembangan bayi pada tahun pertama yakni peningkatan beberapa organ fisik.
Perkembangan motorik, bahasa dan adaptasi sosial
(1) Perkembangan motorik kasar : duduk tanpa pegangan, berdiri dengan pegangan,
bangkit terus berdiri.
(2) Motorik halus : meraih benda kecil, bila diberi kubus mampu memindahkannya,
membenturkannya dan mampu menaruh ke tempat semula.
(3) Bahasa : mengatakan papa mama yang belum spesifik, mengoceh hingga
mengatakan spesifik, dapat mengucap 1-2 kata.
(4) Adaptasi sosial : bertepuk tangan, menyatakan keinginan, mulai minum dengan
cangkir, menirukan kegiatan orang, main-main bola dengan orang.
4) Masa anak 1-2 tahun
Pertumbuhan dan perkembangan tahun kedua pada anak akan mengalami beberapa
perlambatan dalam pertumbuhan fisik kemudian pertumbuhan otak juga akan mengalami
perlambatan yakni lengkar kepala hanya 2 cm, pertumbuhan gigi terdapat tambahan 8

buah gigi palsu termasuk gigi geraham pertama, dan gigi taring sehingga berjumlah 14-16
buah.
(1) Perkembangan motorik kasar : mampu melangkah dan berjalan dengan tegak, 18
bulan anak mapu menaiki tangga dengan cara 1 tangan dipegang dan pada akhir
tahun kedua mampu berlari-lari kecil, menendang bola dan mencoba melompat.
(2) Perkembangan motorik halus : mencoba menyusun menara pada kubus.
(3) Perkembangan bahasa : mampu memiliki 10 perbendaharaan kata, meniru dan
mengenal serta responsif terhadap orang lain, menunjukkan 2 gambar,
mengombinasikan kata-kata, menunjukkan lambaian anggota badan.
5) Masa Prasekolah (3-6 tahun)
Pada masa ini, pertumbuhan fisik khususnya berat badan mengalami kenaikan rataarat pertahun 2kg, kelihatan kurus tetapi aktivitas motorik tinggi seperti berjalan dan
melompat. Masa prasekolah anak mengalami perubahan dalam pola makan, masa inilah
anak mulai mulai menunjukkan perkembangan kognitif. Sedangkan perkembangan
psikososial anak menunjukkan rasa inisiatif, konsep diri yang positif serta mampu
mengidentifikasi diri.
1) Motorik kasar : berdiri dengan satu kaki selama 1-5 detik, melompat dengan 1
kaki, berjalan dengan tumit ke jari kaki, membuat posisi merangkak dan berjalan
dengan bantuan.
2) Perkembangan motorik halus : menggoyangkan jari kaki, menggambar 2 /3
bagian, memilih garis yang lebih panjang, melambaikan tangan
3) Perkembangan bahasa : mampu menyebutkan hingga 4 gambar, menyebutkan 1
hingga 2 warna,menggunakan bunyi untuk mengidentifikasi objek, memahami arti
larangan, berespon tehadap panggilan keluarga.
6) Masa Sekolah (6-12 tahun)
Pada umur 10-12 tahun penambahan berat badan pertahun 2,5 kg dan ukuran panjang
badan sampai 5 cm per tahun. Aktivitas fisik semakin tinggi dan memperkuat kemampuan
motorik. Pertumbuhan jaringan limfatik semakin besar bahkan melebihi jumlahnya orang
dewasa.
Anak mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan, dalam menghadapi kegagalan
anak sering marah, gelisah. Pada masa ini anak banyak mengembangkan kemampuan
interaksi sosial, belajar nilai dan moral dari lingkungan keluarga, perkembangan spiritual,
ketrampilan membaca, menulis dan berhitung serta belajar menghargai di sekolah.
6

7) Masa Remaja
Masa remaja terjadi kematangan dalam identitas seksual dengan berkembangnya
organ reproduksi, masa krisis identitas di mana anak memasuki perkembangan dewasa
yang akan meninggalkan masa kanak-kanak dalam pencapaian tugas berkembangnya,
membutuhkan fasilitas dari orang tua.
Hal yang sangat penting pada masa ini dalah masa pubertas masa menuju proses
dewasa dan anak ingin mencoba bahwa dirinya sudah mampu sendiri, masalah yang
dijumpai yakni perubahan bentuk tubuh.
B. TEORI-TEORI PERKEMBANGAN ANAK
1. Perkembangan kognitif
Piaget membaginya menjadi 4 tahap :
1) Tahap sensori motor (0-2 tahun) : mampu mengasimilasi dan mengakomodasi
informasi dengan acar melihat, mendengar, menyenuh dan aktivitas motorik.
Semua gerakan diarahkan ke mulut dengan keingintahuan sesuatu yang dilihat,
didengar dan diraba. Grakan fisik tersebut menunjukkan sifat egosentrik.
2) Tahap praoperasional (2-7 tahun) : belum mampu mengoperasionalisasikan apa
yang dipikirkan melalui tindakan dalam pikiran anak, perkembangan anak masih
egosentrik, pikiran bezifat transduktif menganggap semuanya sama seperti pria
dikeluarga adalah ayah, maka semua pria adalah ayah.
3) Tahap kongkret (7-11 tahun) : anak memandang realistis dari dunianya dan
mempunyai pengertian tentang keterbatasan diri sendiri, sifat pikiran dua
pandangan yakni reversibilitas memandang dari arah berlawanan, sifat realistik
belum sampai pikiran membuat sebuah konsep.
4) Perkembang operasional ( lebih dari 11 tahun) sudah terbentuk pikiran dengan
membentuk gambaran mental, menyelesaikan aktivitas dalam pikiran, serta
mampu meduga dengan pikiran yang abstrak.
2. Perkembangan Psikosexual Anak
Menurut Sigmund Freud :
1) Tahap oral : umur 0-1 tahun anak menikmati cara menghisap, mengigit,
mengunyah, selalu minta dilindungi untuk mendapat rasa aman. Masalah yang
diperoleh menyapih dan makan.
2) Tahap anal (umur 1-3 tahun) : kepuasan mengeluarkan tinja, menunjukkan
keakuannya dan sikap narsistik (cinta terhadap diri sendiri), dan sangat egoistik,
mulai mempelajari struktur tubuhnya. Masa ini dapat diajarkan kebersihan.
Masalah yang diperoleh gangguan pikuran, pandangan sempit, introvert,
7

ekstrovert implusif (dorongan membuka diri, tidak rapi, kurang pengendalian


diri).
3) Tahap oedipat / phalik : umur 3-5 tahun kepuasan dengan rangsangan autoeritic :
merasakan daerah dari erogennya, suka pada lain jenis.
4) Tahap laten (5-12 tahun) : anak masuk dalam pubertas dan berhadapan langsung
dengan tuntutan sosial seperti suka berhubungan dengan kelompok sebayannya.
5) Tahap genital (lebih dari 12 tahun) : perkembangan mengarah pad perasaan cinta
yang matang terhadap lawan jenis.
3. Perkembangan Psikososial Anak
Menurut Erikson anak dalam perkembangannya selalu dipengaruhi oleh lingkungan
sosial dan untuk mencapai kematangan kepribadian anak, perkembangan psikososial :
(1) Tahap percaya dan tidak percaya : umur 0-1 tahun, bayi sudah terbentuk ras
percaya kepada seseorang, kegagalan pada tahap ini apabila terjadi kesalahan
dalam mengasuh maka akan timbul ras tidak percaya.
(2) Tahap kemandirian, ras malu, dan ragu umur 1-3 tahun(toddler) sudah mulai
mandiri melakuakn tugas tumbuh kembangnya sperti jalan sendiri dan berbicara.
Anak akan merasakan malu apabila orang tua terlalu melindungi / melarang anak.
(3) Tahap inisiatif, rasa bersalah : 4-6 tahun masa prasekolah anak memulai inisiatif
belajar mencari pengalaman secara aktif dalam melakukan aktivitasnya. Apabila
dilarang tumbuh perasaan bersalah pada diri anak.
(4) Tahap rajin dan rendah diri : umur 6-12 tahun : anak sekolah berusaha mencapai
sesuatu yang diinginkan, rajin dalam melakuakan sesuatu. Apabila harapan anak
tidak tercapai, kemungkinan besar anak mesara rendah diri.
(5) Tahap identitas dan kebinguan peran (masa adolesence) terjadi perubahan fisik
dan kematangan usia, perubahan hormonal, menunjukkan identitasdirinya.
Apabila kondisi tidak esuai dengan suasana hati, kemungkinan mengakibatkan
kebingungan dalam peran.
(6) Tahap keintiman dan pemisahan (masa dewasa muda) : anak mencoba melakukan
hubungan dengan teman sebaya dalam kehidupan sosial untuk menjalin
keakraban, apabila anak tidak mampu bergabung kemungkinan memisahkan diri
dari kelompok.
(7) Tahap generasi dan penghentian : masa dewasa pertengahan, seseorang ingin
mencoba memperhatikan generasi berikutnya dalam kegiatan aktivitas di
masyarakat dan selalu melibatkan keinginannya membuat dunia menerimanya.
Apabila gagal terjadi penghentian aktivitas.

(8) Tahap integritas dan keputusasaan: masa dewasa lanjut seseorang memikirkan
tugas dalam mengakhiri kehidupan, perasaan putus asa muncul kegagalan
melakukan aktivitas dalam kehidupan.
.
4. Perkembangan Psikomoral Anak
Kohlberg memandang tumbuh kembang anak yang ditinjau segi moralitas dalam
menhadapi kehidupan meliputi :
1) Tahap orientasi hukum kepatuhan pada tingkat pemikiran pra konvensional
mempunyai perkembangan anak peka terhadap peraturan yang berlatar budaya,
menghindari hukuman dan patuh pada hukum, bukan atas dasar norma pada
peraturan moral yang mendasarinya.
2) Tahap orientasi relativitas dan instrumental pada tingkat pemikiran pra
konvensional : segala tindakan dilakukan hanya untuk memuaskan individu akan
tetapi kadang-kadang untuk orang lain, kesetiaan, penghargaan, kebijakan diambil
untuk diperhitungkan.
3) Tahap orientasi masuk kelompok (hubungan dengan orang lain) pada tingkat
pemikiran konvensional : bertingkah laku menyenangkan dan diterima orang lain.
4) Tahap orientasi hukum dan ketertiban pada tingkat pemikiran konvensional :
membuat keputusan yang benar berarti mengerjakan tugas, berorientasi pada
otoritas yang sudah pasti dan usaha memelihara ketertiban sosial.
5) Tahap orientasi kontrak sosial tingkat pemikiran post kontroversial otonom /
berprinsip : mementingkan kegunaannya, berprinsip tindakan yang benar,
menekankan bahwa hukum yang bisa diambil atas dasar rasional.
6) Tahap orientasi azas etika unversal pada tingkat pemikiran post kontroversial
otonom / berprinsip : keputusan diambil berdasarkan suasana hati, prinsip dan
etika yang dipilih sendiri, berpedoman pada peraturan-peraturan yang umum di
masyarakat (Wong, D.L,1995).
C. PENILAIAN PERTUMBUHAN ANAK
Beberapa cara yang dapat digunakan untuk mendeteksi tumbuh kembang anak di
antaranya dengan : pengukuran antropometik, pemeriksaan fisik, pemeriksaan labolatorium,
dan pemeriksaan radiologi.
1. Pemeriksaan antropometrik
Pemeriksaan antropometrik terdapat dua cara yaitu pengukuran berdasarkan umur :
berat badan berdasarkan umur, tinggi badan berdasarkan umur dll dan pengukuran tidak
berdasarkan umur : berat badan berdasarkan tinggi badan, lingkar lengan atas berdasarkan
tinggi badan dll.
9

a. Pengukuran berat badan


Pengukuran ini digunakan untuk menilai hasil peningkatan / penurunan semua
jaringan yang ada pada tubuh, menilai status gizi dan tumbuh kembang anak,
dasar perhitungan dosis dan makanan yang diperlukan dalam tindakan
pengobatan.
1) Penilaian berat badan berdasarkan umur menurut WHO dengan baku NCHS
dengan cara percentil : percentil ke-50-3 dikatakan normal dan kuarang atau
sama dengan tiga masuk kategori malnutrisi (abnormal).
2) Penilaian berat badan berdasarkan tinggi badan menurut WHO dengan cara
presentase dari median dengan penilaian antara 70-80% malnutrisisedang dan
kuarang dari 80% malnutrisi akut (wasting).
3) Penilaian berat badan berdasarkan tinggi badan baku NCHS : percentil ke 7525 dikatakan normal, percentil ke 10-5 dikatakan malnutrisi sedang dan
kurang dari percentil kelima dikatakan malnutrisi berat.
b. Pengukuran tinggi badan
Penilaian ini digunakan untuk menilai status gizi. Penilaian menurut WHO dengan
baku NCHS dengan presentasi dari median dengan penilaian lebih dari atau sama
dengan 90% malnutrisi kronis (abnormal).
c. Pengukuran lingkar kepala adalah salah satu ukuran yang penting dan
mencerminkan volume kranial dengan akurasi yang sangat tinggi, gunakan pita
meteran inelastis yang berkualitas baik, pita meteran dilingkarkan melewati
bagian oksipital, di atas kedua telinga, dan di atas alis sebagai lingkar kepala.
Penilaian ini untuk menilai pertumbuhan otak, apabila pertumbuhan otak kecil
(mikrosefali) menunjukkan retardasi mental, apabila otaknya besar (volume
kepala meningkat ) akibat penyumbatan pada aliran cairan cerebrospinalis.
d. Pengukuran lingkar lengan atas
Untuk menilai jaringan lemak dan otot tetapi penilaian ini tidak banyak
berpengaruh dibanding dengan pengukuran berat badan, juga dapat menilai status
gizi pada anak usia pra sekolah.
2. Pemeriksaan fisik
Penilaian terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak dengan melihat bentuk
tubuh,
3. Pemeriksaan labolatorium
Pemeriksaan ini menilai keadaan pertumbuhan dan perkembangan dengan status
kedaan penyakit, pemeriksaan yang dapat dilakukan : pemeriksaan haemoglobin, serum
protein (albumin dan globulin , hormonal dll.
4. Pemeriksaan radiologi
Untuk menilai umur tumbuh kembang seperti umur tulang, apabila dicurigai
gangguan pertumbuhan.
10

D. PENILAIAN PERKEMBANGAN ANAK


Untuk menilai perkembangan anak, yang pertama dilakukan yakni wawancara tentang
faktor yang mungkin menyebabkan gangguan perkembangan, kemudian melakukan tes
skrining perkembangan anak dengan DDST I, DDST II, inventaris skrining awal.
Instrumen
DDST
DDST II

Inventaris
skrining awal

Kisaran umur
0-6 tahun
0-6 tahun

Waktu
20-30 menit
30-45 menit

Sumber
Bahan-bahan perkembangan Denver
Bahan-bahan perkembangan Denver II
Skrining multi domain cepat dengan
sensitivitas dan spesifitas lebih baik

3-6 tahun

daripada skala Mc Carthy.


Teacher College Press 1234 Amsterdam
Ave and New York NY 100 77
Uji bahas reseptif saja yang divalidasi,

Uji Kosakata
Pea Body

cepat dan mudah digunakan, berkolersi


2,5- 4 tahun

10-20 menit

baik IQ verbal tapi bukan uji IQ.


American Guidance Service, POBOX
100 circle MN 550

Denver Developmental Screening Test II (DDST II)


Cara melakukan DDST II
Pada Penilaian DDST ini menilai perkembangan anak dalam empat faktor di antaranya
personal sosial, motorik halus, bahasa, dan motorik kasar, dengan persyaratan tes sebagai
berikut :
1) Lembar formulir DDST II
2) Alat bantu atau peraga seperti benang wol, manik-manik, kubus warna merah kuning
hijau dan biru, permainan anak bola kecil, bola tenis kertas, dan pensil.
Cara pengukuran :
1) Tentukan umur anak pada saat pemeriksaan
2) Tarik garis pada lembar DDST II sesuai dengan umur yang telah ditentukan
11

3) Lakukan pengukuran pada anak tiap komponen dengan batasan garis yang ada mulai
dari motorik kasar, bahasa, motorik halus, dan personal sosial.
4) Tentukan hasil penilaian apakah normal, meragukan dan abnormal
(1) Keterlambatan (abnormal) apabila terdapat 2 keterlambatan / lebih pada 2 sektor
atau dalam satu sektor didapat 2 keterlambatan lebih atau ditambah 1 sektor atau
lebih terdapat 1 keterlambatan.
(2) Meragukan apabila 1 sektor terdapat 2 keterlambatan atau lebih atau 1 sektor atau
lebih didapatkan 1 keterlambatan.
(3) Dapat juga dengan menentukan ada tidaknya keterlambatan pada masing-masing
sektor

atau

tidak

menyimpulkan

gangguan

perkembangan

keseluruhan.

(Soetjiningsih, 1998).
E. MASALAH TUMBUH KEMBANG ANAK
Ada beberapa maslah yang berhubungan dengan tumbuh kembang anak di antaranya :
1. Gagal Tumbuh (Failure to Thrive)
Kegagalan untuk tumbuh di mana sebenarnya anak tersebut lahir dengan cukup bulan
tetapi dalam pertumbuhan dan perkembangan mengalami kegagalan pertumbuhan fisik
dengan malnutrisi dan retardasi perkembangan social / motorik. Berbagai penyebab gagal
tumbuh :
a. Asupan makanan tidak adekuat
(1) Masalah/ kesulitan makan atau tidak diperhatikan
(2) Buruknya selera makan
(3) Masalah mekanis seperti sumbing palatum, palsi serebral
b. Muntah
(1) Refluks gastroesofageal, stenosis pilori
(2) Masalah pemberian makanan
(3) Intoleransi makanan
c. Gangguan pada sistem pencernaan
(1) Fibrosis kistik
(2) Intoleransi makanan (termasuk penyakit seliaka)
(3) Diare infektif kronis
d. Gagal fungsi
(1) Infeksi kronis
(2) Gagal jantung, gagal ginjal
(3) Gangguan metabolik
e. Gangguan emosional
2. Gangguan Makan
Gangguan makan pada anak sering terjadi pada masyarakat awam yang belum
memahami pemenuhan kebutuhan nutrisi Berikut gangguan makan yang sering terjadi :
1) Penolakan makan kemungkinan disesbabkan karena anak tidak menyukai cara
pemberiannya / tidak menarik perhatian anak, kemudaian pengasuh tidak sabar
memberikan makan tau pengasuh terlalu khawatir anak kekurangan gizi, sehingga
pengasuh memberikan makanan bergizi tanpa memperhatikan selera anak.
12

2) Pika : keadaan anak berulang kali makan yanmg tidak bergizi sperti kapur, bedak.
Pika ini mengakibatkan anemia / keracunan apabila yang dimakan mengandung
zat yang dapat memberikan dampak keracunan.
3) Terjadinya regurgitasi / mengeluarkan kembali makanan ke dalam mulut tanapa
disertai persaan mual/ gangguan gastrointestinal, ditandai mengejan, punggung
melengkung ke belakang, mulutnya terbuka, kepela menegadah dan disertai
gerakan-gerakan menghisap, apabila terlalu banyak makanan yang dimuntahkan
akan terjadi kehilangan berat badan sehingga dapat menimbulkan malnutrisi.
4) Anoreksia nervosa dan bulimia : sering dijumpai pada remaja wanita, ditandai
penurunan berat badan secara disengaja/ ganggaun psikologis yang spesifik.
3. Gangguan Tidur
Gangguan yang dialami anka selama tidur. Gangguan tidur terror ditandai dengan
anak sering menangis pada tengah malam, menjerit, merintih tetapi bila berlangsung terus
akan mengganggu tugas-tugas perkembangan anak. Ganggauan tidur berjalan /
somnambulisme : episode berulang bangkit dari tempat tidur dan berjalan sewaktu tidur.
4. Enurisis Fungsional
Gangguan pengeluaran urin yang involunter pada siang (enurisis diurnal) dan malam
hari (enurisis noktural) pada anak yang berumur lebih dari 4 tahun tanpa adanya kelainan
fisik maupun penyakit organik. Faktor yang menyebabkan : kegagalan adalam toilet
training pada anak, negative reinforcement (pemberian hukuman) sehingga terjadi proses
kegagaln dalam berkemih. Enurisis nokturnal lebih sering ditemukan daripada enurisis
diurnal.
Enurisis merupakan kondisi yang akan hilang, penggunaan obat tidak berguna dalam
terapi enurisis karena meski mengurangi mengompl saat dimunum, sebagian relaps saat
dihentikan. Dokter menggunakan alarm enurisis pada anak untuk mempercepat
penyembuhan secara alami.

Alarm Enurisis adalah rangkaian listrik bertegangan rendah.


Urin membasahi sensor dan rangkaian terhubung
Bantalan dan bel

Alarm pada tubuh

(bantalan di bawah septal)

(bantalan pada pakaian dalam)


Alarm berbunyi
Anak terbangun
13

Anak ke toilet

Alarm diset kembali


5. Enkopresis Fungsional : gangguan pengeluaran tinja yang tidak terkontrol yang terjadi
secara berulang-ulang tanpa adanya konstipasi tanpa ada penyebab organic pada anak
lebih dari empat tahun. Hal ini mungkin disebabkan kondisi psikologis karena
kegagalan melakukan BAB.
6. Gagap : gangguan arus bicara dengan pengulangan suara, suku kata / terjadi bloking
dalam bicara. Dapat disebabkan karena faktor psikologis, kelainan neurologis yaitu
gangguan dominasi serebral.
7. Mutisme Efektif
Gangguan bicara dengan menolak untuk berbicara pad situasi social seperti di sekolah
dan tempat umum. Mutisme digunakan anak dalam rangka mengurangi perasaan takut
tetapi juga untuk menarik perhatian agar selalu diperhatikan.
8. Gangguan Perkembangan Spesifik
1) Gangguan perkembangan membaca dan menulis (disleksia) : kesulitan dengan
arti/ bahasa, ditandai kesalahan dalam membaca seperti mami dibaca imam dan
sulit membedakan kanan dan kiri. Masalah ini dapat dilakukan terapi wicara.
2) Gangguan perkembangan berhitung : keterlambatan anak dalam berhitung
(diskalkulia)
3) Keterlambatan dalam berbahasa yakni ada dual hal : tipe reseptif : gangguan
dalam mengembangkan pengertian bahasa dan ekspresi vocal bahasa merupaka
gangguan dalam persepsi sensori. Tpie ekspresif : gangguan pengembangan
ekspresi vocal bahasa sedangkan kemampuan pengertian bahasa masih baik.
9. Retardasi Mental : gangguan fungsi intelektual yang subnormal adanya perilaku
adaptif sosial dan timbul pada mas perkembangan yaitu di bawah 18 tahun.
Berdasarkan tingkatan dalam retardasi mental dapat dibagi menjadi 4 kelompok :
1) RM Ringan IQ 50-70 : anak dapat dididik dan dilatih melakuakn ketrampilan
mandiri dengan bimbingan.
2) RM Sedang IQ 35-49 : hanya mampu dilatih dan pendidikan hanya sampai taraf
SD kelas dua.
3) RM Berat IQ 20-34 :sudah terjadi gangguan penyetra seperti perkembangan
motorik sangat minim, bisa melakukan personal higine tetapi belum bisa
mengambil manfaat serta selalu diawasi.
4) RM Sangat Berat IQ < 20 : gangguan sensorik dan motorik dan selalu bergantung
pada oranng lain.
14

Gangguan ini disebabkan beberapa kelainan genetic/ kromosom, ibu hamil dengan
gangguan gizi / penyakit pada ibu contoh rubella/ setelah lahir terjadi kerusakan otak
jika terjadi infeksi.
10. Autisme

(sindroma

keanner)

gejala

tidak

mampu

bersosialisasi,

kesulitan

menggunakan bahasa, berperilaku berulang-ulang, bereaksi tidak biasa terhadap


rangsangan. Autism merupakn suatu keadaan anak dapat berbuat semaunya sendiri
baik cara berpikir / berperilaku.
1) Autisme persepsi : timbul sebelum lahir, ada rangsangan dari luar yang
menimbulkan kecemasan.
2) Autisme reaktif : membuat gerakan tertentu secara berulang dan kadang dengan
kejang.
3) Autisme yang muncul diketahui setelah anak agak besar dan mengalami kesulitan
mengubah perilakunya.
11. Gangguan Pemusatan Perhatian / Hiperaktif : kurangnya konsentrasi. Anak
menunjukkan

kurang

koordinasi

sensori

motorik,

suka

mengacau,

sering

menjengkelkan teman sebaya. Ada dua gejala hiperaktif :


1) Kurang konsentrasi seperti gagal member perhatian secara penuh, sering tidak
menaati instruksi dan tidak dapat menyelesaikan pekerjaan rumah, pelupa dalam
aktivitas sehari-hari.
2) Hiperaktivitas : tangan dan kaki sering tidak bisa diam karena gelisah, bicara
berlebihan dan sering tidak sabar menunggu giliran.
12. Penganiayaan dan Pengabaian Anak : tindakan disengaja menimbulkan cidera fisik /
emosional pada anak. 4 macam jenis penganiayaan :
1) Penganiayaan fisik : terjadi cedera.
2) Penganiayaan emosional : keguncangan jiwa anak mungkin dapat menimbulkan
kekacauan mental.
3) Penganiayaan seksual : iritasi / laserasi pada genital eksterna, ISK, adanya
kehamilan.
4) Pengabaian kurang perawatan pada diri anak dapat terjadi kegagalan untuk
tumbuh dan berkembang.(Betz, Cecily L, 1996).

15

BAGIAN III PENUTUP


Kesimpulan :
1. Pertumbuhan adalah bertambah jumlah dan besarnya sel di seluruh bagian tubuh yang
secara kuantitatif dapat diukur. Perkembangan adalah perubahan psikologis sebagai hasil
dari proses belajar dalam kurun waktu tertentu menuju kedewasaan.
2. Tahap-tahap Tumbuh Kembang Anak
1)Pertumbuhan dan Perkembangan Masa Pranatal : fase embrio dan fase fetus.
2)Pertumbuhan dan Perkembangan Post Natal : masa neonatus, bayi, prasekolah, tahap
sekolah / pre remaja, remaja.
3. Teori-teori perkembangan anak
1) Perkembangan Kognitif (Piaget)
2) Perkembangan Psikosexual (Freud)
3) Perkembangan Psikososial Anak (Erikson)
4) Perkembangan Psikomoral Anak (Kohlberg)
4. Masalah tumbuh kembang
1) Gagal Tumbuh
2) Gangguan Makan
3) Gangguan Tidur
4) Enurisis Fungsional
5) Enkopresis Fungsional
6) Gagap
7) Mutisme Efektif
8) Gangguan Perkembangan Spesifik
9) Retardasi Mental
10) Autisme
11) Gangguan Pemusatan Perhatian / Hiperaktif
12) Penganiayaan dan Pengabaian Anak

16

DAFTAR PUSTAKA

Hidayat, A. Aziz Alimul. 2012. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak Buku 1. Salemba
Medika : Jakarta
Meadow, Sir Roy & Simon J. Newell. 2005. Lecture Notes Pediatrika Edisi Ketujuh.
Erlangga : Jakarta
Nelson. 2000. Ilmu Keperawatan Anak Nelson Vol 1 Edisi 15. EGC : Jakarta
Soetjiningsih. 1995. Tumbuh Kembang Anak. EGC : Jakarta
Supartini, Yupi. 2004. Konsep Dasar Keperawatan Anak. EGC : Jakarta

Sumber pdf :
Denver II Developmental Milestones.pdf
Tumbuh-Kembang-Anak.pdf

17

Anda mungkin juga menyukai