Anda di halaman 1dari 13

Teknologi Intervensi

1. ROM Exercise
Range of Motion (ROM) merupakan salah satu indikator fisik yang berhubungan
dengan fungsi pergerakan (Easton, K., 1999, Gerontology rehabilitation nursing, W.B.
Saunders Company, Philadelphia.). ROM dapat diartikan sebagai pergerakan maksimal yang
dimungkinkan pada sebuah persendian tanpa menyebabkan rasa nyeri(Kozier, B., Erb, G. and
Blais, K., 2004, Fundamental of nursing, concepts, process and practice, Addison Wesley
Publishing, Company, Inc, California.).
Latihan ROM adalah latihan yang menggerakkan persendian seoptimal dan seluas
mungkin sesuai kemampuan seseorang yang tidak menimbulkan rasa nyeri pada sendi yang
digerakkan. Adanya pergerakan pada persendian akan menyebabkan terjadinya peningkatan
aliran darah ke dalam kapsula sendi (Astrand, PO., Rodahl, K., Dahl, HA. and Stromme, S.,
2003, Textbook of work physiology : physiological bases of exercise, Human kinetic, United
States.)
Latihan ROM terdiri dari:
1. Active ROM (AROM)merupakan gerakan yang disebabkan oleh gerakan aktif dari
otot itu sendiri
2. Passive ROM (PROM) merupakan gerakan yang sepenuhnya disebabkan oleh
gerakan dari luar dengan sangat sedikit ataupun tidak ada gerakan sadar dari otot.
Sumber gerakan dapat berasal dari gravitasi, mesin, individu yang lain maupun
bagian tubuh individu itu sendiri.
Indikasi passive ROM :
Pada area jaringan yang mengalami peradangan akut dimana gerakan aktif
dapat

memperburuk

cedera

dan

menghambat

proses

penyembuhan.

Peradangan akut biasanya terjadi 2 sampai 6 hari.


Pada keadaan dimana penderita tidak bias melakukan gerakan aktif seperti

pada keadaan koma, lumpuh ataupun tirah baring.


3. Active-Assistive (A-AROM) merupakan gerakan yang ditimbulkan secara aktif
namun memerlukan bantuan dari luar.
Kontraindikasi ROM exercise, yaitu:
1. ROM exercise tidak boleh dilakukan bila latihan tersebut mengganggu proses
penyembuhan seperti pada keadaan patah tulang.

2. ROM exercise harus dilakukan dengan hati hati pada area tumit dan kakiuntuk
meminimalkan stasis vena dan pembentukan thrombus. Tanda-tanda latihan yang tidak tepat
adalah timbulnya rasa nyeri dan peradangan.
3. Latihan fleksibilitas harus di monitor dengan ketat pada keadaan setelah gangguan jantung.
Latihan ROM dilakukan seminggu 5 kali, dalam sehari dilakukan 1 kali selama 10-15
menit, dan dengan 5 kali pengulangan gerakan.(pengaruh latihan range of motion pasif
terhadap luas gerak sendi pinggul pada lansia di balai penyantunan lanjut usia senja cerah
paniki christi viviane tulandi rinakundre wicosilolonga program studi ilmu keperawatan
fakultas kedokteranuniversitas sam ratulangi manado. 2009).
2. Breathing Exercise
Breathing exercise digunakan untuk melatih pernapasan agar dapat bernapas normal
tanpa usaha yang berlebih dan bahu serta lengan tetap relaks.Pasien diinstruksikan untuk
bernapas dengan tenang dan perlahan sehingga dapat merasakan perasaan lebih
relaks.Breathing exercise berguna untuk latihan pada kasus kronik maupun akut.Breathing
exercise terdiri dari diaphragmatic breathing dan pursed lip breathing. (Abidin, et al.
Manfaat rehabilitasi paru dalam meningkatkan dan mempertahankan kapasitas fungsional dan
kualitas hidup pasien PPOK di RSUP Persahabatan.Departemen Pulmonologi dan Ilmu
Kedokteran UI.2015 )
a. Diaphragmatic breathing merupakan pola pernapasan dengan lebih dominan gerakan perut
daripada gerakan dada. Tujuannya adalah :
- Mengoptimalkan kerja otot diafragma
- Memperbaiki ventilasi
- Mengurangi kerja otot bantu pernafasan
- Memperbaiki pola napas
- Membantu mengeluarkan sekresi selama postural drainage. (Sugijanto, et al. Perbandingan
supine diaphragmatic breathing dengan sitting diaphragmatic breathing terhadap peningkatan
inspiratory capacity pada mahasiswi paduan suara universitas udayana. 2015)
b. Pursed lip breathing merupakan pola pernapasan dengan VO2 dan RR lebih sedikit
daripada pernapasan normal. Tujuannya adalah :

- Mengurangi sesak napas


- Mengurangi frekuensi pernapasan (RR)
- Mengurangi kerja otot bantu pernapasan
- Meningkatkan tidal volume
- Memperbaiki toleransi exercise.
(Sugijanto, et al. Perbandingan supine diaphragmatic breathing dengan sitting diaphragmatic
breathing terhadap peningkatan inspiratory capacity pada mahasiswi paduan suara universitas
udayana. 2015. )
3. Chest Mobility
Chest mobility adalah latihan kombinasi antara gerakan aktif dari trunk atau
ekstremitas dipadu dengan deep breathing. Latihan chest mobility terdiri dari:

(Carla

Malaguti PT PhD, Rafaella R Rondelli PT MSc, Leandra M de Souza PT, et al. Reliability of
Chest Wall Mobility and Its Correlation With Pulmonary Function in Patients With Chronic
Obstructive Pulmonary Disease. Respiratory Care.2009 )
1) Latihan leher dan kepala
a) Menengok kekiri dan kekanan
b) Memutar kepala
2) Latihan punggung
a) Berdiri membelakangi tembok
3) Latihan bahu untuk upper dan middle chest
a) Latihan mengangkat bahu
b) Latihan memutar bahu
c) Latihan memutar siku
d) Gerakan peregangan otot pectoralis
4) Latihan dada untuk middle dan lower chest
a) Latihan forward bending

b) Latihan side bending


c) Chest twist
d) Mobilisasi satu samping dada.
e) Menggeser pantat kesamping (pelvic side to side)
f) Memutar lutut (knee rolling)
Kontraindikasi penggunaan chest mobility, yaitu: (Vibekk, P. Chest mobilization and
respiratory function, In: Respiratory care, Pryor, J.A. Churchill livingstone. 1991 )
- Patah tulang iga
- Kanker tulang
- Tuberculosis spondylitis
- Osteoporosis
- HNP
- Nyeri
- Tanda vital tidak stabil
4. Ultrasound
Ultrasound adalah salah satu modalitas fisioterapi yang menggunakan gelombang
suara dengan getaran mekanis membentuk gelombang longitudinal dan berjalan melalui
medium tertentu dengan frekuensi yang bervariasi. (Low John & Reed Ann, Electrotherapy
Explained, 3rd edition, Butterworth-Heinemann, Oxford, 2000.)
Fenomena Fisik yang terjadi pada Ultrasound, yaitu: (Magee, David J, Orthopedic
Physical Assesment, Faculty Of Rehabilitative Medicine Departement Of Physical Therapy
University Of Alberta Edmonton, Alberta, Canada, 1987.)
a

Bentuk gelombang ultrasound


Bentuk gelombang ultrasound adalah longitudinal, dengan kata lain arah penyebarannya
searah dengan arah getarannya. Untuk dapat menyebarkan getaran longitudinal ini
membutuhkan medium yang elastis.Pada prinsipnya semua medium adalah elastis
kecuali hampa udara.Gelombang longitudinal ini menimbulkan peregangan dan

pemampatan di dalam medium.Jarak antara peregangan dan pemampatan ada-lah


panjang gelombang, oleh sebab itu timbul variasi tekanan di dalam medium.
b

Panjang gelombang ultrasound


Mengingat bahwa frekuensi pada US telah dibuat tetap, dan kecepatan penyebaran
ditentukan oleh medium, maka panjang gelombang tergantung pada medium. Di dalam
jaringan lunak dan di dalam air panjang gelombang pada 1 Mhz kurang lebih 1,5 mm,
dan di dalam tulang kurang lebih 3 mm. Pengaruh kecepatan penyebaran pada 3 Mhz di
dalam jaringan adalah sedikit sekali. Oleh sebab itu panjang gelombangnya menjadi
lebih pendek, yaitu di dalam jaringan lunak kurang lebih 0,5 mm dan di dalam tulang
kurang lebih 1 mm.

Kerapatan massa dari medium


Kerapatan massa dari medium merupakan sebuah besaran materi yang dinyatakan
kg/m3. Kerapatan massa ini ikut menen-tukan kecepatan penyebaran US, semakin rapat
kerapatan massa, semakin cepat kecepatan penyebarannya.

Tahanan akustik spesifik


Tahanan akustik spesifik adalah nilai perambatan gelombang suara pada media tertentu
dengan media lainnya.Dimana gelombang suara lebih mudah merambat pada media
yang tahanan akustiknya tinggi.Tahanan akustik merupakan sifat dari suatu medium
dimana suara masih dapat lewat.Besarnya tahanan akustik tergantung pada kerapatan
media (Q) dan kecepatan gelombang suara (C). Adapun nilai sifat medium adalah dari
hasil kerapa-tan massa dengan kecepatan gelombang suara. Bila gelombang suara
melewati sua-tu media maka kemungkinan sebagian akan dipantulkan, diserap atau
merambat terus sampai media berikutnya.

Refleksi (Pemantulan) Refleksi atau pemantulan terjadi bila gelombang ultrasound


melalui dua media yang berbeda. Banyak energi yang dipantulkan tergantung besarnya
perbe-daan impedance akustik spesifik dari suatu media ke media lainnya. Karena
adanya refeleksi tersebut, maka energi ultrasound lebih besar diserap pada jaringan
interface.

Antar

permukaan

jaringan

dengan

nilai

tahanan

akustik

berbeda

akandipantulkan, sehingga pada daerah tersebut memper-oleh energi ultrasound lebih


besar dari daerah lain.

Penyebaran gelombang ultrasound


Penyebaran gelombang ultrasound di dalam tubuh timbul karena adanya diver-gensi dan
adanya refleksi sehingga timbul efek-efek di luar daerah pancaran bundel utrasound.

Penyerapan dan Penetrasi Ultrasound


Jika gelombang ultrasound masuk ke dalam jaringan maka efek yang diharapkan adalah
efek biologis.Oleh karena adanya penye-rapan tersebut maka semakin dalam gelombang
ultrasound masuk dan intensi-tasnya semakin berkurang.Gelombang ultrasound diserap
oleh jaringan dalam berbagai ukuran tergantung pada fre-kuensi, frekuensi rendah
penyerapannya lebih sedikit dibanding dengan frekuensi tinggi.Jadi ada keterkaitan
antara fre-kuensi, penyerapan dan kedalaman efek dari gelombang ultrasound.Disamping
itu refleksi dan koefisien penyerapan menen-tukan penyebarluasan ultrasound didalam
jaringan tubuh.
Efek Mekanik
Pada saat gelombang ultrasound masuk ke dalam tubuh maka efek pertama yang

terjadi adalah efek mekanik. Gelombang ultrasound pada saat diserap oleh jaringan tubuh
akan menyebabkan kompresi dan regangan dengan gaya maksimal 4 Bar dalam jaringan
tubuh dengan frekuensi yang sama dengan frekuensi dari gelom-bang ultrasound yang masuk
tadi. Oleh karena itu terjadi variasi tekanan dalam jaringan sehingga menghasilkan efek
meka-nis yang besar sekali di dalam jaringan tubuh yang tidak didapatkan dari modalitas
yang lain. Jadi dengan adanya variasi tekanan inilah kemudian timbul efek meka-nik yang
dikenal dengan istilah micromassage. Di dalam daerah perbatasan antar jaringan yang satu
dengan yang lain dapat terjadi penambahan intensitas akibat dari refleksi gelombang suara.
Hal itu menyebabkan pada daerah perbatasan tersebut timbul variasi tekanan yang sangat
besar.

(Darlene

hurtling-Randolph

M.

Kessler,

Lippin

Cott

Willians

dan

Wilkins.Management Of Common Musculoskeletal Disorder, Physical Therapy Principles


And Methodes, fourth edition, Seattle, Washington, 2005.)
Oleh karena itu maka dapat dipahami bahwa efek terapetik terbesar terjadi pada
daerah perbatasan. Variasi-variasi tekanan terse-but akan menghasil-kan perubahan volume
sel-sel tubuh sebesar 0.02%, perubahan permeabilitas membran sel jaringan. Secara khusus
efek micromassage yang ada menyebabkan pelepasan struktur sel mikroskopis, friksi pada

jaringan yang menyebabkan efek panas, osilasi partikel pada medium air, dan massage
intraseluler. Efek ini terjadi dengan energi kontinyu ataupun inter-mitten. Pengaruh mekanik
gelombang ultrasound pada jaringan akan menyebab-kan inflamasi neurogenik akibat
stimulus serabut afferen C. Adanya stimulus meka-nis akan memberikan rangsangan pada
saraf polimodal serabut saraf tipe C. saraf ini akan memberikan iritasi noxious yaitu iritasi
akibat kerusakan jaringan, kemudian dibawa ke ganglion dorsalis yang akan menghasilkan
P substance. Kemudian dibawa ke central sehingga menghasilkan stimulus yang
menimbulkan inflamasi. Pada reaksi inflamasi ini akan terjadi proses penyembuhan pada
jaringan. (Magee, David J, Orthopedic Physical Assesment, Faculty Of Rehabilitative
Medicine Departement Of Physical Therapy University Of Alberta Edmonton, Alberta,
Canada, 1987.)

Efek Termal (Panas)


Beberapa medium yang terpapar ultra-sound akan mengalami peningkatan suhu.
Tingkat panas yang dihasilkan di dalam jaringan tergantung kepada frekuensi generator
mesin ultrasound, lamanya ter-papar, kemampuan penyerapan dari jari-ngan tersebut dan
refleksi yang terjadi di permukaan jaringan dan juga penyebaran dari gelombang suara
tersebut. (Magee, David J, Orthopedic Physical Assesment, Faculty Of Rehabilitative
Medicine Departement Of Physical Therapy University Of Alberta Edmonton, Alberta,
Canada, 1987.)
Micromassage pada jaringan lunak akan menghasilkan efek friction yang hangat.
Pada saat friksi terjadi di dalam aliran darah, maka akan terjadi pengeluaran energi yang terus
menerus dari ultrasound yang menyebabkan peningkatan suhu.. Kemudian dengan adanya
micro massage dan rasa hangat akan menimbulkan efek sedatif pada pasien. Lehmann
menge-mukakan bahwa setiap pemberian ultra-sound dengan dosis 1 watt/cm2 secara
kontinyu dalam jaringan otot akan menaik-kan temperatur sebesar 0,07C per detik. Panas
yang dihasilkan untuk setiap jaringan tidak sama, hal ini bergantung pada beberapa faktor
yang dapat ditentukan, misalnya: bentuk aplikasi ultrasound (kon-tinyu dan intermitten),
intensitas dan lama-nya terapi. Intensitas pada ultrasound tergantung dari aktualitasnya,
apabila aktua-litas tinggi maka intensitas yang digunakan rendah, sebaliknya jika aktualitas
rendah maka intensitas yang digunakan tinggi. Lamanya terapi bergantung pada luas
permukaan yang akan diterapi dibagi dengan ERA tarnduser. Kedalaman penetrasi
maksimum yang efektif sehingga terjadi peningkatan suhu pada daerah target tergantung

kepada frekuensi yang dimiliki oleh mesin ultra-sound dan lamanya pemberian terapi.
(Darlene hurtling-Randolph M. Kessler, Lippin Cott Willians dan Wilkins.Management Of
Common Musculoskeletal Disorder, Physical Therapy Principles And Methodes, fourth
edition, Seattle, Washington, 2005.)
(Magee, David J, Orthopedic Physical Assesment, Faculty Of Rehabilitative Medicine
Departement Of Physical Therapy University Of Alberta Edmonton, Alberta, Canada, 1987.)
Apabila gelombang diserap oleh jaringan maka akan menimbulkan panas, yang paling
besar mendapat panas adalah jari-ngan interface, yaitu diantara kulit dan otot serta
periosteum. Hal ini karena adanya gelombang yang diserap serta gelombang pantul, panas
yang dihasilkan dapat berpengaruh pada jaringan otot, cartilago, tendon dan kulit, pengaruh
panas dari ultrasound dapat membuat panas yang lain yaitu bertambahnya aktivitas sel, vasodilatasi yang mengaktifkan penambahan nutrisi, oksigen dan memperlancar pengangkatan
sisa metabolisme. Namun demikian efek termal pada ultra-sound pengaruhnya lebih kecil
mengingat durasi panas yang diperoleh hanya 1 (satu) menit pada tiap-tiap jaringan. Tetapi
bila terkonsentrasi pada satu jaringan dapat menimbulkan heat burn, yaitu bila pada tempat
menonjol atau transduser static. (Magee, David J, Orthopedic Physical Assesment, Faculty
Of Rehabilitative Medicine Departement Of Physical Therapy University Of Alberta
Edmonton, Alberta, Canada, 1987.)

Efek Biologis
Efek biologis merupakan hasil fisiologis dari pengaruh mekanik dan pengaruh panas.
Adapun efek biologis yang dihasilkan ultra-sound adalah meningkatkan sirkulasi darah,
rileksasi otot, meningkatkan permeabilitas membran dan meningkatkan regenerasi jaringan.
Di bawah ini akan dijelaskan secara singkat proses timbulnya efek-efek biologis di atas:
(Arovah, N. I. 2010. Dasar-dasar Fisioterapi pada Cedera Olahraga. Yogyakarta)
1) Meningkatkan sirkulasi darah
Penyerapan dari energi ultrasound antara lain menghasilkan efek panas. Tubuh akan
memberikan reaksi terhadap efek panas ini yaitu vasodilatasi. Penting untuk diketahui bahwa
efek panas terjadi pada pemberian ultrasound secara continue maupun intermitten. Tetapi
efek yang ditimbulkan sangat kecil. Pelebaran pembuluh darah ini disebabkan:
a. Adanya pembebanan zat-zat pengiritasi jaringan (tissue stimulant).Hal ini sebagai
konsekuensi dari sel-sel tubuh yang rusak sebagai akibat dari meka-nisme vibrasi.

b. Adanya iritasi yang langsung pada serabut saraf afferent bermyelin tebal mengakibatkan
post excitatory depres-sion dari aktifitas orthosympatis.
c. Akibat selanjutnya dari proses yang terjadi pada peristiwa kedua adalah relaksasi otot.
Tonus otot yang meninggi akan meng-hambat sirkulasi darah, sementara itu dalam
waktu yang bersamaan dibutuh-kan energi yang banyak dari jaringan hipotonus tadi dengan
cara demikian kenaikan konsentrasi dari zat-zat pengiritasi jaringan sangat tepat yang
menyebabkan meningginya aktifitas nosiseptik. Hal ini menimbulkan bertam-bahya rasa
nyeri, bertambahnya kete-gangan otot (tonus), terhambatnya sirkulasi darah.Untuk dapat
mema-tahkan lingkaran setan ini sangatlah jelas bahwa peningkatan sirkulasi da-rah
merupakan tahap yang penting.
2) Mengurangi nyeri
Pengaruh nyeri terjadi secara tidak langsung yaitu dengan adanya pengaruh gosokan
membantu venous dan lymphatic, sehingga terjadi peningkatan kelenturan jaringan lemak
serta menu-runnya nyeri regang dan proses percepatan regenerasi jaringan.
3) Rileksasi Otot
Perbaikan sirkulasi darah akan menyebab-kan terjadinya relaksasi otot-otot karena
zat-zat pengiritasi jaringan diangkut. Vibrasi ultrasound dapat mempengaruhi serabut saraf
afferent secara langsung dan akibat-nya adalah relaksasi otot.
4) Peningkatan permeabilitas membran
Terjadi pada pelaksanaan secara kontinyu dan intermitten. Melalui getaran ini, cairan
tubuh didorong kedalam membrane sel, yang dapat mengakibatkan adanya peru-bahan
konsentrasi ion yang akan berpe-ngaruh juga terhadap nilai ambang rang-sang dari sel-sel.
5) Meningkatkan kemampuan regenerasi jaringan
Dengan pemberian ultrasound menyebab-kan terjadinya vasodilatasi pembuluh darah
sehingga meningkatkan pasokan bahan makanan pada jaringan lunak dan juga terjadi
peningkatan zat antibodi yang mem-permudah terjadinya perbaikan jaringan yang rusak.
6) Pengaruh terhadap saraf perifer

Getaran ultrasound dengan intensitas 0.5-3 watt/cm dengan gelombang kontinyu


dapat mempengaruhi eksitasi dari saraf perifer. Efek ini berhubungan dengan efek panas
sedangkan aspek mekanis tidak berpengaruh.
Indikasi Ultrasound Therapy
Pada dasarnya terapi ultrasound dapat digunakan pada keadaan akut sampai dengan
kronis. Pada keadaan akut diperlukan terapi dengan frekuensi yang sering dan durasi yang
singkat, sedangkan pada keadaan kronis diperluakan terapi dengan frekuensi yang lebih
jarang akan tetapi dengan durasi terapi yang lebih lama. Penggunaan ultrasound terapi pada
jam jam awal setelah cedera atau dalam waktu 48 jam setelah cedera meningkatkan
kecepatan penyembuhan cedera. Kondisi akut cedera pada umumnya memerlukan terapi satu
sampai dua kali sehari selama 6 sampai 8 hari sampai nyeri dan pembengkakan berkurang.
Pada kondisi cedera kronis terapi dapat dilakukan dua hari sekali selama 10 sampai 12 kali.
Secara khusus, terapi ultrasound dapat dipergunakan pada keadaan keadaan berikut :
a. Spasme otot yang merupakan keadaan ketegangan dan kontraksi otot yang berlangsung
terus menerus sehingga timbul rasa nyeri. Kontraktur otot yang diakibatkan oleh keteganagan
otot dapat diatasi dengan ultrasound karena ultrasound memiliki efek meningkatkan
kelenturan jaringan sehingga meningkatkan jangkauan gerak.
b. Kompresi akar saraf dan beberapa jenis neuritis (radang saraf) karena peningkatan aliran
darah dari jaringan yang dipanaskan dengan terapi ultrasound dapat mempercepat
penyembuhan jaringan.
c. Tendinitis (peradangan tendon)
Bursitis (peradangan bursa yang merupakan kantong berisi vcairan yang berada diantara
tendon dan tulang.
e. Herniasi diskus yang merupakan keadaan bocornya cairan diskus intervertebral sehingga
dapat menjepit saraf spinal. Pada keadaan ini, terapi ultrasound ditujukan pada spasme otot
yang dipersarafi.
f. Sprain yang merupakan laserasi pada ligamen sendi.
g. Kontusi yang merupakan cedera pada jaringan dibawah kulit tanpa adanya perlukaan kulit.
h. Whiplash yang merupakan cedera pada leher akibat gerakan yang mendadak.

i. Cedera rotator cuff yang merupakan cedera pada otot dan tendon yang menghubungkan
ihumerus dengan scapula. Tendon pada

rotator cuff biasanya kuat akan tetapi dapat

mengalami robekan dan peradangan akibat penggunaan yang berlebihan, proses penuaan
ataupun trauma mekanis akibat benturan.
j. Frozen shoulder (bahu beku) dengan gejala nyeri bahu dan kekakuan yang diakibatkan
oleh cedera atau arthritis. Pada keadaan ini, terapi ultrasound dapat mengurangi kekakuan dan
meningkatkan jangkauan gerak sendi.
k. Arthritis yang merupakan peradangan sendi. Beberapa jenis arthritis yang dapat diperbaiki
dengan terapi ultrasound adalah :
o Osteoarthritis yang merupakan gangguan pengikisan kartilago persendian yang terjadi
secara progresif.
o Rheumatoid arthritis yang merupakan gangguan peradangan jangka panjang yang
terutama mengenai persendian dan jaringan sekitar.
o Juvenile rheumatoid arthritis merupakan jenis arthritis pada anak yang menyebabkan
kerusakan, kekakuan dan perubahan pada persendian.
o Ankylosing spondylitis yang merupakan peradangan sendi pada tulang belakang dan
antara tulang belakang dan panggul. Apabila berlanjut tulang dapat mengalami
penyatuan.
o Gout yang merupakan jenis peradangan yang disebabkan oleh penumpukan asam urat
dalam tubuh.
o Psoriatic arthritis yang merupakan jenis arthritis yang disertai dengan rash pada kulit.
o Reiters syndrome yang merupakan arthritis yang disertai peradangan urethra dan
mata.
l. Myofascial pain syndrome yang merupakan gangguan yang dicirikan dengan nyeri dan
kekakuan akibat ketegangan otot. m. Fibromyalgia merupakan keadaan yang dicirikan
dengan nyeri otot yang luas, kelelahan serta gangguan tidur.
n. Systemic lupus erythematosus yang merupakan gangguan autoimun yang mempengaruhi
persendian, kulit dan area lain dalam tubuh.
o. Gangguan persendian temporomandibular dengan gejala nyeri pada persendian temporomandibular, sakit kepala, sakit telinga, timbul suara pada pergerakan rahang, nyeri leher,
nyeri punggung dan nyeri bahu.

p. Complex regional pain syndrome yang merupakan gangguan dimana terjadi nyeri terus
menerus pada tungkai yang disebabkan oleh system saraf simpatis yang overaktif yang biasa
terjadi setelah cedera.
q. Carpal tunnel syndrome dengan gejala nyeri atau kebas yang disebabkan adanya tekanan
pada saraf pada pergelangan tangan.
r. Penyembuhan luka untuk meningkatkan aliran darah sehingaga mempercepat penyembuhan
luka tersebut.
Kontraindikasi Ultrasound
Terapi ultrasound berbahaya apabila dilakukan di sekitar area perut wanita hamil. Terapi ini
juga memiliki efek negatif pada area yang mengalami keganasan atau area pertumbuhan
tulang. Terapi ini juga tidak direkomendasikan pada penderita dengan gangguan persepsi
nyeri dan panas misalkan pada penderita diabetes dengan neuropathy. Terapi ultrasound pada
dasarnya aman untuk sebagian besar orang. Walaupun demikian apabila dilakukan oleh
orang yang tidak berpengalaman dapat menimbulkan luka bakar atau kerusakan jaringan
dalam. Terapi ini tidak direkomendasikan pada :

Kepala, mata, jantung dan organ reproduksi.


Perut wanita hamil
Luka yang mengalami infeksi.
Di dekat tumor
Di dekat area pertumbuhan tulang misalkan pada epifisis
Di dekat sumsum tulang belakang yang terekspose misal paska laminectomy
Di dekat alat pacu jantung dan alat implant lainnya
Penderita gangguan sensasi saraf misal pada diabetic neuropathy

5. Stretching
Merupakan salah satu teknik latihan yang dirancang untuk mengulur struktur
jaringan lunak yang memendek secara patologis. Salah satu tujuannya adalah untuk
menambah lingkup gerak sendi.
Metode terapi stretching jaringan lunak:
Stretching pasif: Metoe berdasarkan tipe force, intensitas dan durasi stretch.

Inhibisi aktif: Suatu teknik dimana pasien secara reflexmelemaskan otot-otot yang

diulur sebelum atau selama peregangan.


Stretching aktif: Latihan peregangan otot yang dilakukan oleh pasien sendiri
1) Indikasi
Lingkup gerak sendi terbatas akibat kontraktur, perlengketan jaringan dan
pembentukan jaringan parut, timbulnya pemendekan otot, jaringan ikat an

kulit.
Lingkup gerak sendi terbatas oleh deformitas struktur tulang
Aktivitas fungsional yang salah sehingga menyebabkan kontraktur.
Bila terdapat otot yang lemah sedangkan otot yang berlawanan tegang, maka
otot yang tegang harus di stretch dahulu sebelum menguatkan otot yang lemah

tersebut.
2) Tujuan
Menambah lingkup gerak sendi dan mobilisasi jaringan sekitar sendi senormal

mungkin.
Goal yang spesifik:
o Mencegah konraktur yang menetap
o Fleksibilitas
o Mencegah dan meminimalisir resiko cedera musculotendinous berkaitan
dengan aktifitas fisik yang spesifik.