Anda di halaman 1dari 4

Struktur anatomis dan fisiologis regio cruris

Leg (L. crus) atau wilayah kaki (L. regio cruris), yang menghubungkan lutut dan pergelangan
kaki dan mengandung tibia (tulang kering) dan fibula (tulang betis); betis (L. sura) dari kaki
adalah bagian yang menonjol pada posterior. (Moore & Agur, 2007)

Fasia profunda cruris (Faiz & Moffat, 2002)


Fasia profunda kaki merupakan terusan dari fasia profunda pada regio femoris.
Menyelubungi kaki dan bergabung dengan periosteum tibia di anterior dan perbatasan
medial. Septa fasia lain, dan interosea membran, membagi kaki menjadi empat kompartemen:
ekstensor, peroneal, fleksor superfisial dan profundus.

Membran interoseus (Gambar. 49,4) (Faiz & Moffat, 2002)


Perbatasan interosea tibia dan fibula dihubungkan oleh lembaran yang kuat dari jaringan ikat
pada membran interosea. serat membran ini berjalan miring ke bawah dari tibia ke fibula.
Fungsinya adalah untuk mengikat tulang kaki bersama-sama serta memberikan permukaan
untuk perlekatan otot.
Aspek ekstensor cruris dan punggung pedis (Gambar 49.1 dan 49.4) (Faiz & Moffat,
2002)
Kelompok ekstensor terdiri dari empat otot di regio cruris dan ekstensor digitorum brevis
regio pedis. Otot-otot ini berperan dalam pergerakan dorsiflex kaki.
Isi kompartemen ekstensor cruris adalah sebagai berikut:
Otot: tibialis anterior, ekstensor halusis longus, ekstensor digitorum longus dan Tertius
peroneus (tidak mempunyai fungsi yang penting)
Arteri: arteri tibialis anterior dan vena comitannya membentuk pasokan vaskular
kompartemen ekstensor. Arteri meneruskan diri sebagai arteri dorsalis pedis.
Saraf: saraf peroneal profundus menginervasi semua otot kompartemen ekstensor. Apabila
saraf ini terluka, maka akan menyebabkan ketidakmampuan untuk melakukan pergerakan
dorsiflex
ekstensor retinacula (Gbr. 49,1) (Faiz & Moffat, 2002)
merupakan penebalan dari fasia profunda cruris. berfungsi untuk menstabilkan tendon
ekstensor yang mendasarinya.
superior ekstensor retinakulum: adalah sebuah pengikat melintang yang melekat pada
perbatasan anterior dari tibia dan fibula.
inferior ekstensor retinakulum: berbentuk Y. Medial dari dua anggota badan, melekatkan
maleolus medial dan plantar aponeurosis dan tungkai tunggal lateral melekat pada kalkaneus.
Kompartemen peroneal kaki (Gambar 49.2 dan 49.4) (Faiz & Moffat, 2002)
Kompartemen ini terdiri dari dua otot, yakni peroneus longus dan brevis. Otot-otot ini adalah
penggerak eversi kaki yang dominan. Isi kompartemen peroneal termasuk:
Otot: longus peroneus brevis dan.
Arteri: arteri peroneal
saraf: saraf peroneal superfisial
Retinacula peroneal (Gbr. 49.2) (Faiz & Moffat, 2002)

superior peroneal retinakulum adalah penebalan fasia dalam yang melekat dari maleolus
lateral kalkaneus. Inferior peroneal retinakulum adalah ikatan serupa fascia yang berjalan
bersama dengan inferior ekstensor retinakulum. Tendon peroneus longus dan brevis melewati
membran sinovial mereka di bagian bawah.
Aspek fleksor cruris (Gbr. 49,3) (Faiz & Moffat, 2002)
Otot-otot fleksor dari betis dibagi dalam dua kelompok, yakni superficial dan kelompok
fleksor profundus. Semua otot fleksor betis menerima inervasi dan pasokan arteri masingmasing dari saraf tibialis posterior dan arteri tibalis tibialis.
Isi kompartemen fleksor betis meliputi:
kelompok otot fleksor Superficial: gastrocnemius, soleus dan plantaris (tidak semua
manusia memilikinya). Perhatikan bahwa semua otot-otot ini dimasukkan ke dalam
permukaan posterior tengah ketiga dari kalkaneus melalui tendocalcaneus (Achilles tendon).
Sebuah bursa kecil (retrocalcaneal bursa) menempati ruang antara ketiga atas dari posterior
permukaan kalkaneus dan tendon Achilles. Dalam soleus, dan bagian proximal
gastrocnemius, ada pleksus venosus yang luas. Superficial soleus (terdekat pada kulit) adalah
M.gastrocnemius. M.Plantaris dan sebagian daritendonnya berjalan antara kedua otot. Bagian
dalam dari ini (lebih jauh dari kulit) adalah septumtransverses intermuscular, yang
memisahkan kompartemen superficial posterior kaki dari kompartemendeep posterior.
M Gastrocnomeus (Simanjuntak, 2014)
adalah untuk memfleksikan plantar telapak kaki (untuk itu,mereka meningkatkan sudut antara
telapak kaki dan kaki). M.Gastrocnemius juga sebagai flexor sendi lutut ketika dihubungkan
pada belakang femur. Mereka adalah ototkuat dan penting dalam berjalan, berlari, bersepeda,
dan menari. Gastrocnemius tidak berperan sebanyak bagian dalam posisi pelengkap seperti
soleus ketika berkontraksi berlebihan yang bisa menyebabkan lututfleksi. Dalam sikap tegak
ini bertanggung jawab untuk pemompaan darah vena kembali ke dalam jantungdari periperal,
dan ini juga sering disebut peripheral heart or the sural (tricipital) pump
M Plantaris (Simanjuntak, 2014)
Berfungsi lemah dalam Fleksi plantar sendi mata kaki dan Fleksi sendi lutut. Fungsinya
sangat minimal bahwa tendon panjang dapat siap beraksi untuk rekonstruksi di
tempat laindengan defisit fungsional sedikit. "Sering salah mengira untuk suatu syaraf
oleh mahasiswa kedokteran baru, otot berguna bagi primata lain untuk mengambil dengan
telapak kaki mereka. Ini telah menghilangsama sekali semuanya dalam 9 persen dari populasi
M Soleus (Simanjuntak, 2014)
fungsi soleus adalah memfleksikan plantar kaki (untuk itu, mereka meningkatkansudut antara
telapak kaki dan kaki). soleus adalah otot yang kuat dan penting dalam berjalan, berlari,
danmenari. Soleus secara rinci memainkan suatu peran penting di dalam berdiri; jika tidak
untuk tarikan tetap nya, badan akan jatuh kedepan. Juga, di dalam sikap tegak, ini

bertanggung jawab untuk pemompaan darahvena kembali ke dalam jantung dari periperal,
dan ini juga sering disebut peripheral heart or the sural (tricipital) pump.
kelompok otot fleksor profundus: tibialis posterior, fleksor digitorum longus, fleksor halusis
longus
M.tibialis posterior juga berhubungan dalam menghasilkan inervasidari telapak kaki dan
membantu fleksi plantar kaki pada mata kaki
Arteri: posterior arteri tibialis
Saraf: tibialis saraf
Faiz, O., & Moffat, D. (2002). Anatomy at A Glance. Hongkong: Blackwell Science.
Moore, K. L., & Agur, A. M. (2007). Essential Clinical Anatomy 3rd edition. United
States: Lippincott Williams & Wilkins.
Simanjuntak, S. T. (2014, Juni 13). academia.edu. Dipetik Mei 24, 2015, dari
academia.edu: https://www.academia.edu/3887910/EXTREMITAS_INFERIOR