Anda di halaman 1dari 18

UNIVERSITAS GADJAH MADA

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI
Jl. Denta No. 1 Sekip Utara Sleman Yogyakarta

Buku 2: RPKM
(Rencana Kegiatan Pembelajaran Mingguan)

KEPANITERAAN PERIODONSIA
BLOK I/3SKS/KGP 5904

oleh
drg. Suryono, Ph.D.
dan Tim Periodonsia

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

DAFTAR ISI

TINJAUAN MATA KULIAH


BAB I PENYAKIT /KELAINAN JARINGAN PERIODONTAL
PENDAHULUAN
PENYAJIAN
PENUTUP : Tes formatif dan kunci tes formatif
BAB II PERAWATAN PADA KELAINAN JARINGAN PERIODONTAL
PENDAHULUAN
PENYAJIAN
PENUTUP : Tes formatif dan kunci tes formatif
DAFTAR PUSTAKA
SENARAI (GLOSSARY)

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

TINJAUAN MATA KULIAH


Kepaniteraan Periodonsia, merupakan matakuliah wajib 3 SKS
pada Program studi Kedokteran Gigi pada jenjang profesi.
Matakuliah ini disusun berdasarkan standar kompetensi dokter gigi
yang dikeluarkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia. Kegunaan
utamanya adalah membekali mahasiswa dalam ketrampilan klinis
dalam bidang periodonsia sebagai calon dokter gigi yang
kompeten dan beretika.
Tujuan Pembelajaran meliputi peningkatan penguasaan materi
dan ketrampilan klinis yang meliputi kemampuan mendiagnose
penyakit periodontal, upaya pencegahan, perawatan dan tindakan
bedah dasar periodonsia.
Bahan ajar ini meliputi beberapa bab yang membahas tentang,
Diagnoses Kelainan Jaringan Periodontal, Teknik Dental Health
Education, Scaling dan Polishing, Bedah periodontal dan splinting.
Bahan ajar ini disusun dengan bahasa yang mudah dipahami,
dengan tahapan keilmuan berjenjang, dengan demikian harus
dipelajari secara runtut mulai dari bab I, bab II, dan seterusnya.
Latihan penguasaan materi melalui tes formatif yang ada disetiap
akhir bagian dari bab.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

BAB I
PENYAKIT /KELAINAN JARINGAN PERIODONTAL
1. PENDAHULUAN
Bab I mengkaji tentang penyakit atau kelainan yang
terjadi pada jaringan periodontal. Kelainan dan penyakit
diidentifikasi melalui anamnesa dan gejala klinis dari hasil
pemeriksaan.

Berbagai

disajikan dalam bab ini.

klasifikasi

penyakit

periodontal

Pemahaman terhadap penyakit atau

kelainan yang terjadi pada jaringan periodontal merupakan


dasar yang penting untuk melakukan suatu diagnose penyakit
yang terjadi pada jaringan periodontal.
Pemahaman terhadap kelainan atau penyakit pada jaringan
periodontal

akan membantu mahasiswa dalam menentukan

diagnose yang tepat, yang sangat diperlukan dan menjadi dasar


dalam menentukan tindakan rencana perawatannya
Hasil pembelajaran yang diharapkan dalam bab ini adalah
mahasiswa mampu mengidentifikasi kelainan atau penyakit
pada

jaringan

periodontal,

untuk

selanjutnya

mampu

menentukan diagnosenya

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

2. PENYAJIAN
PENYAKIT /KELAINAN JARINGAN PERIODONTAL
Klasifikasi penyakit jaringan penyangga gigi

jika kita lihat

melalui kepustakaan di internet, journal yang telah dipublikasi


mengalami perkembangan dari tahun-ketahun baik dari jenis
maupun penamaannya itu sendiri, namun untuk memudahkan para
pembaca memahaminya berdasarkan pendekatan klinis sengaja
dalam tulisan ini dikelompokkan menjadi 2 kelompok besar yaitu
Gingivitis dan Periodontitis.
1. Gingivitis

Gb. 4. Gambaran skematis dan klinis radang (gingivitis) pada


daerah margin gingiva ditandai dengan warna merah dan tepi
margin membulat
2. Periodontitis
Periodontitis merupakan kelainan jaringan pendukung gigi
yang telah melibatkan kerusakan pada ligamen periodontal
(Attachment loss) maupun resorbsi dari tulang alveolar (Bone loss)

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

Gb. 5. Gambaran skematis dan klinis periodontitis (kedalam


probe lebih dari 4mm)
Penyakit periodontal merupakan salah satu penyakit yang
teersebar luas di masyarakat, dimulai pada masa anak-anak dan
memperlihatkan gejala kerusakan pada usia dewasa setelah
timbul perubahan dan kerusakan yang bersifat irreversibel
(Armand, 1985). Penyakit periodontal dapat didefinisikan sebagai
proses patologis yang mengenai jaringan periodontal (Fedi dkk.,
2000).
Fedi dkk., (2000) menyatakan bahwa penyakit periodontal
disebabkan oleh faktor etiologi lokal dalam mulut, khususnya
bakteri. Meski demikian, dikenal pula beberapa penyakit sistemik
dan kelainan tertentu yang dapat menurunkan atau mengubah
pertahanan

serta

respon

hospes,

sehingga

mempermudah

terjadinya penyakit periodontal.


Penyakit
gingivitis,

periodontal

sedangkan

yang

penyakit

mengenai

gingiva

disebut

periodontal

pada

jaringan

periodontal lebih dalam disebut periodontitis (Setiyohadi dan


Krishnamurthy, 1993). Fedi dkk., (2000) menganggap bahwa
periodontitis merupakan lanjutan gingivitis yang tidak terawat.
Demikian juga faktor-faktor lokal yang dianggap sebagai penyebab
gingivitis juga dianggap sebagai penyebab periodontitis.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

Anggapan ini tidak berlaku sebaliknya, karena gingivitis


tidak selalu berlanjut menjadi periodontitis, dan selain faktorfaktor lokal, banyak sekali faktor-faktor lain yang dapat
menimbulkan penyakit periodontal, baik pada gingivitis maupun
periodontitis.

Bahkan

pada

periodontitis

sendiri

terdapat

bermacam-macam faktor etiologi dan juga manifestasi klinik yang


bervariasi.
Periodontitis kadang terkait dengan kondisi sistemik seperti
diabetes mellitus, infeksi HIV, dan penyakit sistemik lainnya yang
tentu

saja

dengan

manifestasi

klinik

yang

berbeda-beda.

Pemeriksaan dengan cermat terhadap penampakan klinis dari


jaringan periodontal sangat membantu dalam mendapatkan
informasi tentang status periodontitis pasien (Armitage, 2000).
Informasi

yang

dikumpulkan

selama

pemeriksaan

jaringan

periodontal adalah mutlak pentingnya untuk menegakkan suatu


diagnosis dan membuat rencana perawatan.
Bersambung.............
3. PENUTUP
Tes Formative dan Kunci Jawaban
A. PERTANYAAN
1. Pemeriksaan apa saja yang dilakukan untuk menegakkan diagnosis di
klinik periodonsia?
2. Bagaimana cara anda melakukan pengukuran: BOP, GI, PD, OHI, mobilitas
gigi? Jelaskan!
Bersambung.............

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

BAB II
PERAWATAN PADA KELAINAN JARINGAN PERIODONTAL
I. PENDAHULUAN
Kemampuan untuk melakukan perawatan penyakit atau
kelainan yang terjadi pada jaringan periodontal menjadi bagian
yang penting untuk dikuasi oleh setiap mahasiswa koas yang
telah menyelesaikan kepaniteraan Periodonsia. Kemampuan itu
meliputi seluruh phase therapi yang menjadi prosedur rutin
dalam perawatan jaringan periodontal yaitu initial phase
therapy, yang merupakan fase untuk menyiapkan kondisi
didalam mulut untuk siap dilakukan fase korektive yang
meliputi;

pengendalian

plak,

skaling

dan

root

planing,

penghilangan faktor penyebab/iritan. Fase korektive meliputi


kemampuan psikomotor dalam melakukan koreksi terhadap
kelainan dan atau kerusakan yang terjadi pada jaringan
periodontal tindakan yang termasuk dalam fase ini melputi
kuretase, Gingivektomi, Bedah flap sederhana, frenektomi.
Fase maintenance meliputi plak control, skaling dan polishing,
dan

perbaikan

dalam

pemeliharaan

kesehatan

jaringan

periodontal selama dirumah.


Tujuan utama dari bab ini adalah membekali mahasiswa
untuk mmapu melakukan tugas sebagai dokter gigi khususnya
yang

terkait

dengan

bidang

periodonsia

dalam

rangka

perawatan jaringan periodonsia yang mengalami kelainan atau


kerusakan yang meliputi Pengendalian status kebersihan,teknik
scaling dan root planing, Kuretase, Gingivektomi, Flap operasi,Splinting

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

II. PENYAJIAN
A. PENGENDALIAN STATUS KEBERSIHAN MULUT
Pengendalian

kebersihan

mulut

dimulai

dengan

mengendalikan faktor yang paling berpengaruh terhadap


terjadinya penyakit inflamasi pada jaringan yaitu plak. Plak
merupakan lapisan spesifik tetapi sangat bervariasi, ulet dan
tersusun atas 70% mikroorganisme dan 30% matriks, secara
klinis terjadi di supra dan subgingiva, bisa juga dipermukaan
restorasi

dan

piranti

yang

dipakai

di

rongga

mulut.

Keberhasilan pada setiap aspek dalam kedokteran gigi klinis


bergantung pada pengendalian plak, mulai dari memelihara
rongga

mulut

agar

terbebas

dari

penyakit,

hingga

memelihara perawatan yang paling kompleks sekalipun,


misalnya dalam perawatan implant gigi.
Pengendalian plak adalah upaya membuang dan
mencegah penumpukan plak pada permukaan gigi. Upaya
tersebut dapat dilakukan secara mekanis maupun kimiawi.
Pembuangan secara mekanis merupakan metoda yang efektif
dalam

mengendalikan

plak

dan

inflamasi

gingival.

Pengendalian plak dapat dikategorikan dalam pengendalian


plak secara profesional dan pengendalian plak yang dilakukan
oleh

pasien.

Klinisi

mempunyai

kewajiban

untuk

mengkondisikan pasien agar terbebas dari plak dan kalkulus


sebaik

mungkin.

Begitu

kondisi

ini

tercapai

maka

pengendalian plak menjadi tanggung jawab pasien untuk


menjaganya. Pengendalian secara professional tetap penting,
namun pengendalian plak sehari-hari yang rutin dilakukan
oleh pasien lebih penting lagi, demi keberhasilan perawatan.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

1. KONTROL PLAK
Adanya hubungan yang signifikan antara akumulasi dari plak
bakteri pada gigi dan perkembangan dari penyakit gingivitis dan
periodontitis dan telah dibuktikan

dengan penelitian klinik

maupun epidemiologi, jadi bisa dikatakan plak bakteri adalah


penyebab utama dari penyakit inflamasi. Tanpa adanya plak
kontrol atau pengendalian plak, tidak dapat diperoleh maupun
dipertahankannya keadaan jaringan periodontal yang sehat. Plak
kontrol merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari
penatalaksanaan penyakit periodontal.
2. SCALING
Scaling adalah prosedur pengambilan plak dan kalkulus dari
permukaan supragingiva dan subgingiva. Root planing adalah
prosedur pengambilan sisa kalkulus dan sementum pada akar gigi
sehingga diperoleh permukaan akar gigi yang mulus dan bersih.
Tujuan utama dari scaling dan root planing adalah meningkatkan
kesehatan gingiva dengan mengambil elemen penyebab inflamasi
gingiva yaitu plak, kalkulus, endotoksin dari permukaan gigi. Setelah
scaling dan root planing dilakukan, terjadi penurunan yang
bermakna dari bakteri spirochetes, motil rod, bakteri patogen
seperti

Actinobacillus

actinomycetemcomitans,

Porphyromonas

gingivalis, dan Prevotella intermedia, da terjadi peningkatan bakteri


coccus. Perubahan mikrobiota ini menghasilkan penurunan atau
menghilangkan inflamasi secara klinis. Perubahan mikrobial yang
positif ini harus dipertahankan dengan prosedur scaling dan root
planing yang berkala selama terapi periodontal pendukung.

KURETASE
Kuretase merupakan salah satu bentuk perawatan bedah
periodontal.

Kuretase

adalah

tindakan

membersihkan

jaringan lunak pada bagian dalam dinding poket dari

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

10

jaringan granulasi/nekrotik dengan tujuan mengganti jaringan


granulasi pada dinding poket dengan luka yang segar, luka
tersebut

akan

merangsang

aktivitas

pagositosis

unutk

meresorbsi toksin dan jaringan nekrotik sehingga dapat


menyembuhkan jaringan dan keradangan.
GINGIVEKTOMI
DEFINISI DAN TUJUAN
Gingivektomi menurut Carranza (2006) adalah eksisi gingival
sedangkan menurut Manson and Eley (1993), gingivektomi
adalah penghilangan seluruh dinding jaringan lunak pada
poket.

Tujuan

operasi

gingivektomi

adalah

untuk

menghilangkan poket gingival dengan cara melakukan reseksi


jaringan gingival.
FLAP OPERASI
Flap didefinisikan sebagai bagian dari gingiva, mukosa
alveolar, atau periosteum yang masih memiliki suplai darah
pada saat diangkat atau dipisahkan dari gigi dan tulang
alveolar. Flap dapat diklasifikasikan berdasarkan komponen
jaringan yang membentuknya dan letak komponen itu setelah
pembedahan selesai. Apabila flap dikembalikan menutupi
tulang (baik ditempat semula atau daerah lain), penyembuhan
yang terjadi sama dengan penyembuhan insisi sederhana,
yaitu jaringan ikat dari satu sisi luka ditempelkan pada sisi
luka yang lain dengan sedikit bekuan darah.
Flap Approach
Yang dimaksud dengan flap approach adalah suatu operasi
untuk perawatan poket.
Indikasi :

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

11

1. Suprabony dan infrabony poket yang dalam, dimana dasar


poket telah telah mencapai alveolar mukosa.
2. perawatan poket yang perlu diikuti dengan tindakan
koreksi kontur tulang.

SPLINTING
Splint adalah alat yang dibuat untuk mengencangkan atau
menstabilkan gigi-gigi yang goyang akibat suatu adanya injuri atau
penyakit. Pada perawatan periodontal, splint digunakan pada
keadaan

kegoyangan gigi

akibat berkurangnya tinggi

tulang

alveolar. Selain menstabilkan gigi yang goyang, splint ini juga harus
mendistribusikan kekuatan oklusi, mengurangi serta mencegah
trauma oklusi, membantu penyembuhan jaringan periodontal, dan
memperbaiki estetika
3. PENUTUP
Tes formative dan Kunci Jawaban
1. Jelaskan cara mengerjakan scaling manual dan menggunakan
ultrasonic scaler!
2. Apakah tujuan dari DHE dan bagaimana cara melakukannya di
klinik periodonsia?
3. Bagaimana cara melakukan ENAP, frenektomi, gingivektomi,
dan bedah flap?
Bersambung.............

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

12

DAFTAR PUSTAKA

Absten GT and Joffe SN., Laser-tissue interactions, In: Lasers in medicine, 2nd edition,
London: Chapman and Hall Ltd., 1989 : 1621.
Amme J., Fedi P.F., Vernino A.R., and Gray J.L. 2004. Silabus Periodonti. Edisi 4.
Jakarta Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Angela, A., 2007, Pencegahan Primer pada Anak yang Beresiko Karies Tinggi,
Maj.Ked., Gigi (DENT.J). Vol. 38. No.3 Juli-September 2005, h.130-134,
diunduh
dari
http://images.ishakq.multiply.com/attachment/0/
RvHxlQoKCpsAAErnhw81/DENTJ-38-2-05.pdf (diakses 12 Januari 2009).
Araki S, Murata K, Ushio K, Sakai R., 1983, Dose-response relationship between tobacco
consumption and melanin pigmentation in the attached gingiva, Archives of
Environmental Health; 38:375378.
Armand,S. 1985. Periodontitis yang Bersifat Destruktif dan Progresif pada Anak-anak,
kongres Nasional XVI PDGI, Denpasar, h.296.
Armitage, G.C., 2000, Clinical Evaluation of Periodontal Diseases dalam Lauster, I.B.,
(ed.): Periodontology Diagnostic Techniques in Periodontology, Munksgaard,
7:39-40, 42-44, 47-48.
Carranza, F. A., 2006, Carranzas Clinical Periodontology, 10th ed. Saunders, St. Louis.
Carranza,F. A., Newman,M.G., Takei H.H. 2002, Clinical Periodontology, 9th ed. WB
Saunders Co. Philadelphia. p.870-872.
Carranza, F.A., 1990, Glickmans Clinical Periodontology, 7th Ed. W.B. Saunders
Company, Philadelphia, London, Toronto, Montreal, Sydney, Tokyo, h.909.
Carranza, Jr. dan Newman. G.M., 1997, Clinical Periodontology. 8th ed.. W.B Saunders
Company. Philadelphia.
Carranza F.A., The tissues of the periodontium, In: Glickmans clinical periodontology.
5th edition. Philadelphia: WB Sanders Co., 1979:332.
Carranza, F.A. Newman, N.G, 1996, Clinical Periodontology, 8th ed., W.B. Saunders
Company. p.60. 61-73., Philadelphia.
Carranza Fermin, Glickman`s Clinical Periodontology, WB Saunders Company,1984. 6th
edition, page 309 323.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

13

Cohen, E.S. 1989. Atlas of Cosmetic and Reconstructive Periodontal Surgery. 2nd ed. Lea
& Febiger. Philadelphia.
Daliemunthe, S.H., 2003, Hubungan Timbal Balik antara Periodontitis dengan Diabetes
Mellitus, dentika Dental Journal, 8:120.
Dummett CO, Ala T, Bolden TE. Postsurgical clinical repigmentation of the gingivae.
Oral Surg Oral Med Oral Pathol 1963;16:353365.
Edwards J.G., 1977, The Diastema, The Frenum, The Frenectomy-A Clinical Study, Am
J Orthod: 71, p 489 508.
Eley,B.M and Manson,J.D., 2004, Periodontics, 5th ed.,Wright, China ,p.304-305.
Forgas, L., 2000, Pengendalian plak dalam Fedi, P.F., Vernino, A.R.,dan Gray, J.L.,
Silabus Periodonti (terj.), Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, h. 73-83.
Fedi, P.F., Vernino, A.R dan Gray, J.L., 2005, Silabus Periodonti (terj.), EGC, Jakarta.
Fedi, P.F., Vernino, A.R., Gray, J.L., 2000, Silabus Periodontiti, ed.4, Penerbit Buku
Kedokteran EGC, Jakarta, h. 13, 21, 30-34.
Fedi.P.F., Vernino,A.R., Gray,J.L., 2004, Silabus Periodonti (The Periodontic Syllabus),
ed 4, EGC , Jakarta, p 156.Fedi,P.F.,1989, The Periodontic Syllabus, 2nd ed., Lea
& Febiger, Pennsylvania, p.151.
Glickman Irving. Clinical Periodontology. WB Saunders Company, 4th edition, page 275283.
Grant, D.A., Stern I.B., Listgarten, M.A., 1988, Periodontics, 6th ed, The C.V. Mosby
Company, St. Louis.
Grant, D.A., Stern I.B., Listgarten M.A., 1988, Periodontics in tradition og gotlieb and
orban 6th edition, Mosby CV Company, page 237 247.
Greene J.C.,Vermillion J.R., 1960, The Oral Hygiene Index : A method for Classifying
Oral Hygiene Status, J.Am.Dent.Assoc, 61 : 29-35.
Greene J.C.,Vermillion J.R., 1964, The Simplified Oral Hygiene Index, J.Am.Dent.Assoc,
68 , 7-13.
Grant, D.A., Stern, I.B., Listgarten, M.A., 1988, Periodontics, 6th ed, The
C.V. Mosby Company, St. Louis.
Glickman, I., 1972, Clinical Periodontology, Prevention, Diagnosis and Treatment of
Periodontal Disease in The Practice of General Dentistry, 4th ed., W.B. Saunders
Company, Philadelphia.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

14

Glickman I and Smulow JB. Gingiva Pigmentation. In: Periodontal disease.


Philadelphia: WB.
Grant, D.A., Stern, I.B., Everett, F.G., 1972, Orbans Periodontics, 4th ed., Mosby
Company, St/ Louis, p 530-55, 571-76.
Harty, F.J., Ogston, R., 1995, Kamus Kedokteran Gigi (terj.), Penerbit Buku Kedokteran
EGC, Jakarta, h.139,219.
Hoag PM , Pawlak E., 1990, Essentials of Periodontics, 4th edition, Mosby CV Company ,
page 122 145.
Hirschfeld I and Hirschfeld L., 1951,Oral pigmentation and a method of removing it,
Oral Surg Oral Med Oral Pathol;4:10121016.
Inghadiwidjojo T., 1989, Perawatan Bedah Periodontal, Intermedia, Jakarta, h.1-7, 4350.
Koerner, K.R., Tilt, L.V., Johnson, K.R., 1994, Color Atlas of Minor Oral Surgery,
Mosby-Wolfe: London.
Lanzafame RJ and Hinshaw JR., Laser physics In: Color atlas of CO2 laser surgical
techniques, St. Louis, Tokyo:Ishiyaku Euro America, Inc., 1988:312.
Matsumoto K, Ochi K, Tachibana H, Wakabayashi H., 1986, Study on the removal of the
melanin pigmentation by Nd:YAG laser, Jap J Conserv Dent (in
Japanese);29:15431547.
Manson, J.D. dan Eley, B.M., 1993, Buku Ajar Periodonti, ed 2, Hipocrates, Jakarta.
Mustaqimah, D.N., 1992, Faktor-faktor Iatrogenik dan Hubungan serta Akibatnya
terhadap jaringan Periodontal, jurnal KG PDGI.
Manson J.D, Eley B.M., 1993, Buku ajar periodonti. Jakarta : Hipokrates, hal 95-100.
Manson J.D., and Eley B.M., 2004, Periodontics, 5th ed., Wright Elsevier, China.
Nakamura Y, Funato A, Wakabayashi H, Matsumoto K. A study on the removal of the
melanin pigmentation of dog gingiva by CO2 laser irradiation, J Clin Laser Med.,
Surg 1992;10:3742.
Nasution, F,. 2008, Menanamkan Kebiasaan Plak Kontrol Pada Anak-Anak Guna
Mendapatkan Rongga Mulut Yang Bersih Dan Sehat, diunduh dari
http://library.usu.ac.id (diakses 7 Januari 2009).

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

15

Newman, M.G., Takei, H.H., Carranza, F.A., 1996, Carranzas Clinical Periodontology,
9th ed., Saunders Comp., Philadelphia.
Newman, M.G., Takei H.H and Carranza, F.A., 2002, Clinical Periodontology, 9 ed,
W.B. Saunders Co., Philadelphia, h.211-212.
Newman, M.G., Takei, H.H., dan Klokkevold, P.R., 2006, Carranzas Clinical
Periodontology, 10th ed, Saunders Elsevier, Missouri.
Newman, M.G., Takei, H.H., Carranza, F.A., 2002, Carranza s Clinical Periodontology,
9th ed., W.B. Saunders Company: Philadelphia.
Newman, Takei, Klokkevold, and Carranza, 2006, Carranzas: Clinical Periodontology,
10th ed., Saunders Elsevier, St. Louis, Missouri.
OLeary T, Drake R, Naylor, 1972, The Plaque control record, J. Periodontol ,43, 38-39.
Oshiro T., Laser treatment for Naevi, In: Laser treatment for Naevi. England: West
Sussex, 1995:121232.
Pattison A.M., and Pattison G.L., 1992, Periodontal Instrumentation, 2nd ed., PrenticeHall International Inc.
Pattison, A.M., Pattison, G.L., 1992, Periodontal Instrumentation, 2nd ed, Appleton &
Lange, USA.
Paskah, L., 2007, Pencegahan Penyakit Periodontal-wikimu,
http://www.wikimu.com (diakses 12 Januari 2009).

diunduh

dari

Perlmutter S and Tal H. Repigmentation of the gingiva following surgical injury, J


Periodontol 1986;57:4850.
Pilot Taco, 1992, Guidelines for Community Periodontal Care, London, FDI World Dental
Press Ltd.
Prayitno, S.W., Herman, M.J., 1996, Periodontologi dari Masa ke Masa,
http:/www.kalbefarma.com/files/cdk/files/05PeriodontolodidariMasakeMasa113.
pdf.
Prijantojo, 1996, Antiseptik sebagai Obat Kumur - Peranannya terhadap Pembentukan
Plak Gigi dan Radang Gusi, Cermin Dunia Kedokteran No. 113. h. 28-32.
Rose,L.F and Mealey,B.L., 2004, Periodontics, Elsevier Mosby, St.Louis, p.421-422.
Sasmita, I.S., Pertiwi, A.S.P., dan Halim, M., 2006, Gambaran Efek Pasta Gigi yang
Mengandung Herbal terhadap Penurunan Indeks Plak, diunduh dari

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

16

http://resources.unpad.ac.id/unpadontent/uploads/publikasi_dosen/herbal%20pini
kgasby.pdf (diakses 7 Januari 2009).
Setiyohadi, Krishnamurthy, 1993, HIV-Gingivitis dan Periodontitis serta Perawatannya,
Majalah Ilmiah KG FKG USAKTI, 1:150.
Tong AKF, Tan OT, Boll J, Parrish JA, Murphy GF., Ultrastructure:effects of melanin
pigment on target specificity using a pulsed dye laser (577 nm), J Invest Dermatol
1987;88:747752.
Trelles MA, Verkruysse W, Segui JM, Udaeta, A., Treatment of melanotic spots in the
gingiva by Argon laser, J Oral Maxillo fac Surg 1993;51:759761.
Wolf, H.F., Rateitschak, K.H. dan Hassell, T.M., 2005, Color Atlas of Dental Medicine:
Periodontology, Thieme Stutgart, New York.

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

17

Drg. Suryono, SH., Ph.D. BAHAN AJAR KEPANITERAAN PERIODONSIA

18