Anda di halaman 1dari 22

Pemisahan Secara Sendimentasi,Filtrasi Dan Sentrifugasi

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pemisahan bahan dalam suatu proses industri pengolahan bahan merupakan metode yang
umum digunakan. Pemisahan bahan ini dimanfaatkan untuk memperoleh bahan dengan fraksi
atau bentuk dan ukuran yang diinginkan. Adapun metode umum pemisahan bahan yaitu
pemisahan dengan cara mekanis dan pemisahan baha dengan cara kontak keseimbangan bahan.
Perbedaan keduanya adalah pada ada tidaknya perubahan fasa bahan setelah dipisahkan.
Pemisahan dengan metode mekanis merupakan pemisahan bahan dengan tetap mempertahankan
fasa bahan atau tidak mengalami perubahan fasa bahan, sedangkan pemisahan bahan dengan
kontak keseimbangan bahan dapat mengubah fasa bahan yang dipisahkan dari fasa awalnya.
Pemisahan mekanis ini contonya adalah pengendapan, filtrasi, ekstraksi, dan sentrifugasi.
Sedangkan metode pemisahan bahan dengan kontak keseimbangan bahan meliputi penguapan,
distilasi, adsorbsi, koagulasi, dan kristalisasi. Metode ini banyak doterapkan dalam industri
khususnya industri pengolahan hasil pertanian untuk memproduksi produk tertentu. Pengetahuan
mengenai metode ini perlu dikuasai agar penggunaanya dalam industri dapat disesuaikan dengan
kebutuhan pemisahan bahan.
Dalam industri, pemisahan bahan merupakan metode yang umum digunakan untuk
memperoleh bahan dengan ukuran atau fasa yang diinginkan. Menurut Idrial (1987) pelaksanaan
pemisahan ini dapat dilakukan dengan memanfaatkan beberapa gaya yaitu gaya gravitasi, gaya
sentrifugal, dan gaya kinetic yang timbul dari aliran.
Pemisahan bahan secara mekanis yaitu pengendapan, pengayakan, penyaringan (filtrasi),
dan ekstraksi. Sedangkan pemisahan dengan kontak keseimbangan bahan meliputi penguapan,
distilasi, adsorbsi, koagulasi, kristalisasi, dan sentrifugasi.
Pemisahan mekanik yang pertama adalah pengayakan. Pengayakan adalah metode
pemisahan bahan berdasarkan ukuran dengan menggunakan gaya gravitasi dan getaran. Ayakan
dapat berbahan logam, pelat logam berlubang, kain, dll. Ukuran lubang ayakan ini berkisar
antara 4 in sampai 400 mesh. Contoh pengayakan adalah pemisahan ukuran bahan pati dengan
vibrating screen. Penggunaan ukuran ayakan ini tergantung dari ukuran bahan yang akan diayak
(Idrial, 1987). Filtrasi adalah metode pemisahan untuk memisahkan zat padat dari cairannya
dengan menggunakan alat berpori (penyaring). Dasar pemisahan ini adalah dengan perbedaan
ukuran partikel antara pelarut dan zat terlarutnya. Penyaring akan menahan zat padat
denga ukuran yang lebih besar dari pori saringan. Proses ini dilakukan dengan bahan yang
berbentuk larutan cair. Hasil penyaringan disebut filtrate dan zat yang tertahan disebut residu.

Contoh filtrasi adalah untuk membersihkan sirup dari kotoran yang ada pada gula. Contoh
alat filtrasi adalahfilter press (Rahayu, 2009).
Pengendapan merupakan metode pemisahan dua bahan cair yang tidak dapat bercampur,
atau bahan cair dan bahan padat, dipisahkan dengan membiarkan bahan ini sampai pada keadaan
keseimbangan di bawah pengaruh gaya gravitasi, bahan yang lebih berat akan jatuh terlebih
dahulu daripada bahan yang ringan. Selain itu terdapat pula ekstraksi, yang merupakan
pemisahan zat dengan larutan yang berdasarkan kepolaran dan massa jenisnya. Contohnya
adalah pemisahan senyawa organic dan pelarutan air dan minyak.
Sentrifugasi adalah proses pemisahan komponen yang terdiri dari bahan cair yang tidak
saling melarutkan dengan memanfaatkan gaya sentrifugal. Prinsipnya adalah dengan pemutaran
objek secara horizontal pada jarak tertentu. Dengan metode ini proses pengendapan atau
pemisahan bahan dapat lebih cepat dan optimum dibanding teknik biasa. Prinsip ini dapat
optimum dengan memasukkan Rpm dan nilai konsentrasi yang tepat dalam alat sentrifugasi.
Pada industri, contoh penggunaan metode ini adalah dalam proses pembuatan minyak kelapa.
Santan yang merupakan campuran air dan minyak dapat di disentrifugasi dengan kecepatan
antara 3000-3500 rpm sehingga terpisah fraksi kaya minyak (krim) dan fraksi miskin minyak
(skim). Lalu krim yang diasamkan disentrifugasi lagi untuk memisahkan minyak dan bagian
bagian bukan minyak.
Metode pemisahan dengan kontak keseimbangan bahan adalah sublimasi. Sublimasi adalah
mentode pemisahn campuran dengan menguapkan zat padat tanpa melalui fasa cair sehingga
kotoran tak menyublim akan tertinggal. Evaporasi adalah penguapan bahan pelarut untuk
memperoleh zat terlarut (garam) dengan prinsip perbedaan titik didih (garam titik didih lebih
tinggi sehingga akan tertinggal). Kristalisasi adalah metode emisahan untuk memperoleh zat
padat yang terlarut dalam suatu larutan. Dasarnya adalah dengan prinsip kelarutan bahan dalam
peelarut dan perbedaan titik beku. Contohnya adalah dalam pembuatan garam dapur dari air laut
dan dalam proses pembuatan Kristal gula pasir dari nira tebu (Rahayu, 2008).
Destilasi merupakan merode pemisahan untuk memperoleh bahan berwujud cair yang
terkotori oleh zat padat lain atau bahan yang memiliki titik didih berbeda. Bahan yang
dipisahkan dapat dalam bentuk larutan atau cair, tahan terhadap pemanasan, dan perbedaan titik
didihnya tidak terlalu dekat. Contoh metode ini adalah dalampenyulingan minyak bumi menjadi
fraksi-fraksi seperti bensin, avtur, dsb, dan juga dalam pembuatan minyak kayu putih, pemurnian
parfum dari ekstrak tanaman, serta dalam pemurnian air minum juga destilasi air laut untuk
memperoleh air murni. Metode selanjutnya adalah dengan ekstraksi merupakan metode
pemisahan dengan melarutkan bahan campuran dengan pelarut yang sesuai. Dasarnya adalah
dengan prinsip kelarutan bahan dalam pelarut tertentu (Rahayu, 2008).
Adsorpsi merupakan metode pemisahan untuk membersihkan suatu bahan pengotor dengan
penarikan bahan pengadsorpsi secara kuat sehingga menempel pada permukaan bahan
pengadsorpsi. Contoh penggunaan metode ini adalah pada proses pemurnian air dari otoran renik
atau mikroorganisme, dan juga dalam proses pemutihan gula yang berwarna coklat karena

kotoran. Metode lainnya adalah kromatografi, yang merupakan metode pemisahan berdasrkan
perbedaan kecepatan perambatan pelarut pada suatu lapisan zat tertentu dengan prinsip daya
absorbs oleh bahan penyerap da volatilitas (daya penguapan). Contoh metode ini adalah
kromatografi kertas untuk memisahka tinta (Rahayu, 2008).
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Apa saja klasifikasi proses pemisahan secara mekanik?
1.2.2 Apa yang dimaksud proses pemisahan secara sedimentasi dan settling?
1.2.3 Bagaimana prinsip kerja alat pemisahan sedimentasi dan settling?
1.2.4 Apa yang dimaksud dengan proses pemisahan secara sentrifugal?
1.2.5 Bagaimana prinsip kerja alat sentrifugal?
1.3 Tujuan Penulisan
1.3.1 Untuk mengetahui tentang klasifikasi proses pemisahan secara mekanik.
1.3.2 Untuk mengetahui tentang pengertian proses pemisahan secara sedimentasi dan settling.
1.3.3 Untuk mengettahui tentang prinsip kerja alat pemisahan sedimentasi dan settling.
1.3.4 Untuk mengetahui tentang pengertian proses pemisahan secara sentrifugal.
1.3.5 Untuk mengetahui tentang prinsip kerja alat sentrifugal.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Klasifikasi proses pemisahan secara mekanik
Dalam Kimia dan teknik kimia, proses pemisahan digunakan untuk mendapatkan dua atau
lebih produk yang lebih murni dari suatu campuran senyawa kimia.
Sebagian besar senyawa kimia ditemukan di alam dalam keadaan yang tidak murni.
Biasanya, suatu senyawa kimia berada dalam keadaan tercampur dengan senyawa lain. Untuk
beberapa keperluan seperti sintesis senyawa kimia yang memerlukan bahan baku senyawa kimia
dalam keadaan murni atau proses produksi suatu senyawa kimia dengan kemurnian tinggi, proses
pemisahan perlu dilakukan. Proses pemisahan sangat penting dalam bidang teknik kimia. Suatu
contoh pentingnya proses pemisahan adalah pada proses pengolahan minyak bumi. Minyak bumi
merupakan campuran berbagai hidrokarbon. Pemanfaatan hidrokarbon-hidrokarbon penyusun
minyak bumi akan lebih berharga bila memiliki kemurnian yang tinggi. Proses pemisahan
minyak bumi menjadi komponen-komponennya akan menghasilkan produk LPG, solar, avtur,
pelumas, dan aspal.

Secara mendasar, proses pemisahan dapat diterangkan sebagai prosesperpindahan massa.


Proses pemisahan sendiri dapat diklasifikasikan menjadi proses pemisahan secara mekanis atau
kimiawi. Pemilihan jenis proses pemisahan yang digunakan bergantung pada kondisi yang
dihadapi. Pemisahan secara mekanis dilakukan kapanpun memungkinkan karena biaya
operasinya lebih murah dari pemisahan secara kimiawi. Untuk campuran yang tidak dapat
dipisahkan melalui proses pemisahan mekanis (seperti pemisahan minyak bumi), proses
pemisahan kimiawi harus dilakukan.
Proses pemisahan suatu campuran dapat dilakukan dengan berbagai metode. Metode
pemisahan yang dipilih bergantung pada fase komponen penyusun campuran. Suatu campuran
dapat berupa campuran homogen (satu fase) atau campuran heterogen (lebih dari satu fase).
Suatu campuran heterogen dapat mengandung dua atau lebih fase: padat-padat, padat-cair, padatgas, cair-cair, cair-gas, gas-gas, campuran padat-cair-gas, dan sebagainya. Pada berbagai kasus,
dua atau lebih proses pemisahan harus dikombinasikan untuk mendapatkan hasil pemisahan yang
diinginkan.
Penyaringan adalah proses di mana partikel-partikel dipisahkan dari cairan dengan
melewatkan cairan melalui bahan yang permeable. Medium saringan yang berpori adalah bahan
permeable yang memisahkan partikel-pertikel dari cairan yang melaluinya, dan dikenal sebagai
penyaring.
Peralatan penyaringan digolongkan berdasarkan tipe kekuatan penggerak (gravitasi,
tekanan, sentrifugal, atau vakum), dengan metode pengerjaan (batch atau kontinu), dan hasil
akhir yang diinginkan (filtrate dari zat padat cake). Penyaringan tekanan diinginkan untuk
menangani kuantitas bahan yang besar dalam usaha mempercepat proses penyaringan.
Klasifikasi proses pemisahan secara mekanik adalah sebagai berikut :
a. Proses pemisahan secara filtrasi.
b. Proses pemisahan secara sedimentasi dan settling.
c. Proses pemisahan secara sentrifugal.
2.2 Proses pemisahan secara filtrasi
Filtrasi (penyaringan) adalah cara pemisahan campuran berdasarkan perbedaan ukuran dari
partikel-partikel komponen campuran dengan menggunakan penyaring. Partikel yang
mempunyai ukuran lebih kecil akan lolos saringan dan partikel yang lebih besar akan tertinggal
pada saringan. Cara pemisahan dengan cara penyaringan ini dapat dilakukan untuk memisahkan
padatan yang mempunyai ukuran berbeda dan untuk memisahkan padatan dengan cairan.
Pemilihan ukuran penyaring disesuaikan dengan ukuran zat-zat yang akan dipisahkan.
Saringan untuk memisahkan pasir dan kerikil akan berbeda dengan saringan untuk memisahkan
santan dengan ampasnya.
Hal yang paling utama dalam filtrasi adalah mengalirkan fluida melalui media berpori.
Filtrasi dapat terjadi karena adanya gaya dorong, misalnya ; gravitasi, tekanan
dan gaya sentrifugal. Fluida yang difiltrasi dapat berupa cairan atau gas; aliran yang lolos dari

saringan mungkin saja cairan, padatan, atau keduanya. Seringkali umpan dimodifikasi melalui
beberapa pengolahan awal untuk meningkatkan laju filtrasi, misal dengan pemanasan,
kristalisasi, atau memasang peralatan tambahan pada penyaring seperti selulosa atau tanah
diatomae.
Contoh : penyaringan kerikil dari pasir. Pemisahan zat-zat yang mempunyai perbedaan
kelarutan juga dapat dilakukan dengan penyaringan.Misalnya memisahkan garam yang
bercampur pasir, dimana garam mudah larut dalam air sedangkan pasir tidak larut. Campuran
tersebut dimasukkan dalam air, garam akan larut sedangkan pasir tidak. Setelah disaring pasir
akan tertinggal di kertas saring, dan air garam lolos menembus kertas saring. Zat yang tertahan di
kertas saring dinamakan residu dan cairan yang dapat menembus kertas saring dinamakan filtrat.
Fluida mengalir melalui media penyaring karena perbedaan tekanan yang melalui media
tersebut. Penyaring dapat beroperasi pada:
Tekanan di atas atmosfer pada bagian atas media penyaring.
Tekanan operasi pada bagian atas media penyaring.
Vakum pada bagian bawah.
Penyaring gravitasi dibatasi penggunaannya dalam industri untuk suatu aliran cairan kristal
kasar, penjernihan air minum, dan pengolahan limbah cair.
Kebanyakan penyaring industri adalah penyaring tekan, penyaring vakum, atau pemisah
sentrifugal. Penyaring tersebut beroperasi secara kontinyu atau diskontinyu, tergantung apakah
buangan dari padatan tersaring tunak (steady) atau sebentar-sebentar.Sebagian besar siklus
operasi dari penyaring diskontinyu, aliran fluida melalui peralatan secara kontinu, tetapi harus
dihentikan secara periodik untuk membuang padatan terakumulasi.Dalam saringan kontinyu
buangan padat atau fluida tidak dihentikan selama peralatan beroperasi.
Penyaring dibagi ke dalam tiga golongan utama, yaitu penyaring kue (cake), penyaring
penjernihan (clarifying), dan penyaring aliran silang (crossflow). Penyaring kue memisahkan
padatan dengan jumlah relatif besar sebagai suatu kue kristal atau lumpur. Seringkali penyaring
ini dilengkapi peralatan untuk membersihkan kue dan untuk membersihkan cairan dari padatan
sebelum dibuang. Penyaring penjernihan membersihkan sejumlah kecil padatan dari suatu gas
atau percikan cairan jernih semisal minuman.Partikel padat terperangkap di dalam medium
penyaring atau di atas permukaan luarnya. Penyaring penjernihan berbeda dengan saringan biasa,
yaitu memiliki diameter pori medium penyaring lebih besar dari partikel yang akan disingkirkan.
Di dalam penyaring aliran silang, umpan suspensi mengalir dengan tekanan tertentu di atas
medium penyaring. Lapisan tipis dari padatan dapat terbentuk di atas medium permukaan, tetapi
kecepatan cairan yang tinggi mencegah terbentuknya lapisan. Medium penyaring adalah
membran keramik, logam, atau polimer dengan pori yang cukup kecil untuk menahan sebagian
besar partikel tersuspensi. Sebagian cairan mengalir melalui medium sebagai filtrat yang jernih,
meninggalkan suspensi pekatnya. Pembahasan selanjutnya, suatu penyaring ultra, unit aliran
silang berisi membran dengan pori yang sangat kecil, digunakan untuk memisahkan dan
memekatkan partikel koloiddan molekul besar.

2.2.1 Faktor faktor yang mempengaruhi Filtrasi

1. Debit filtrasi (dimana debit yang terlalu besar akan menyebabkan tidak berfungsinya filter
secara efisien.)
2. Konsentrasi (konsentrasi sangat memepengaruhi efisiensi dari filtrasi. Konsentrasi air yang
sangat tinggi akan menyebabkan tersumbatnya lubang pori dari media ata akan jadi clogging)
3. Temperature (adanya perubahan suhu dari air yang akan di filtrasi,akan menyebabkan massa
jenis , viscositas akan mengalami perubahan. Selain itu juga akan memepengaruhi daya tarik
menarik dianatara partikel halus, sehingga terjaid perbedaan dalam ukuran besar partikel yang
akan disaring.
4. Kedalaman media,ukuran dan material(pemilihan media dan ukuran merupakan keputusan
penting dalam perencanaan bangunan filter. Tebal tipisnya media akan menentukan lamanya
pengaliran dan daya saring. Media yang terlalu tebal biasanya mempunyai daya saring yang
sangat tinggi,tetapi membutuhkan waktu pengaliran yang lama)
5. Tinggi muka air di atas media dan kehilangan tekanan (keadaan tinggi muka air di atas media
berpengaruh terhadap besarnya debit atau laju filtrasi dalam media. Tersedianya muka air yang
cukup tinggi di atas media akan meningkatkan daya tekan air untuk masuk ke dalam pori.
Dengan muka pori yang tinggi akan meningkatkan laju filtrasi).
Untuk semua proses filtrasi, umpan mengalir disebabkan adanya tenaga dorong berupa beda
tekanan, sebagai contoh adalah akibat gravitasi atau tenaga putar. Secara umum filtrasi dilakukan
bila jumlah padatan dalam suspensi relatif lebih kecil dibandingkan zat cairnya. Menurut prinsip
kerjanya filtrasi dapat dibedakan atas beberapa cara, yaitu:
a. Pressure Filtration
Filtrasi yang dilakukan dengan menggunakan tekanan.
b. Gravity Filtration
Filtrasi yang cairannya mengalir karena gaya berat.
c. Vacum Filtration
Filtrasi dengan cairan yang mengalir karena prinsip hampa udara (penghisapan).
2.2.2 GRAVITY FILTER
Penyaring gravitasi umum dalam pengolahan air, di mana suatu penyaring pasir digunakan
untuk menjernihkan air sebelum deionisasi dan destilasi. Medium penyaring dapat terdiri atas
lapisan pasir atau cake bed, atau untuk tujuan-tujuan khusus, suatu komposisi yang mengandung
asbes, serat-serat selulosa, arang aktif, tanah diatome, atau pembantu penyaring lain. Pemurnian
air dalam skala kecil dapat menggunakan keramik berpori sebagai suatu medium penyaring
dalam bentuk lilin-lilin berlubang.Cairan masuk dari sisi luar melalui keramik berpori ke
dalam bagian lilin yang berlubang (kosong). Filter ini tersusun atas tangki-tangki yang bagian

bawahnya berlubang-lubang dan diisi dengan pasir-pasir berpori dimana fluida mengalir secara
laminar. Filter ini digunakan untuk proses fluida dengan kuantitas yang besar dan mengandung
sedikit padatan. Contohnya : pada pemurnian air. Tangki biasanya terbuat dari kayu, bata atau
logam tetapi untuk pengolahan air biasa digunakan beton.Saluran dibagian bawah yang
berlubang mengarah pada filtrat, saluran itu dilengkapi dengan pintu atau keran agar
memungkinkan backwashing dari dasar pasir untuk menghilangkan padatan-padatan yang
terakumulasi.Bagian bawah yang berlubang tertutup oleh batuan atau kerikil setinggi 1 ft atau
lebih untuk menahan pasir. Pasir yang biasa digunakan dalam pengolahan air sebagai media filter
adalah pasir-pasir kuarsa dalam bentuk yang seragam. Kokas yang dihancurkan biasanya
digunakan untuk menyaring asam sulfur.Batu kapur biasanya digunakan untuk membersihkan
cairan organik baik dalam filtrasi maupun adsorbsi.
Hal yang harus diperhatikan dalam filter gravitasi, bongkahan-bongkahan kasar (batu atau
kerikil) diletakkan bagian atas balok berpori (cake) untuk menahan materi-materi kecil yang ada
di atasnya (pasir, dll). Materi yang berbeda ukurannya harus diletakkan dengan membentuk
lapisan-lapisan sehingga dapat bercampur dan ukuran untuk setiap materi harusnya sama untuk
menyediakan pori-pori dan kemampuan yang maksimal.
Dengan melihat persyaratan ruang, metode yang efisiensi dapat disediakan.Gravitasi
nutzch adalah suatu tangki berdasarkan palsu atau bejana media penyaring.Porselen nutzch dapat
digunakan untuk mengumpulkan kristal-kristal steril atau pengerjaan-pengerjaan di mana bubur
tidak dapat bercampur dengan logam-logam.Gravitasi nutzch bukanlah penyaring gravitasi
sebenarnya, karena sering kali dioprasikan (dijalankan) di bawah tekana atau vakum.

2.2.3 Penyaring Vakum


Filtrasi vakum adalah teknik untuk memisahkan produk yang solid dari campuran reaksi
pelarut atau cair. Campuran padat dan cair dituangkan melalui kertas filter dalam corong
Buchner. Padat yang terperangkap oleh filter dan cairan tersebut ditarik melalui corong ke dalam
labu di bawah ini, dengan ruang hampa.

Proses pemisahan dengan teknik ini sangat tepat dilakukan, jika jumlah partikel padatnya
lebih besar dibandingkan dengan cairannya. Penyaring vakum dipakai untuk suatu ukuran besar,
jarang digunakan untuk pengumpulan endapan-endapan Kristal atau penyaring steril.Penyaring
vakum kontinu dapat menangani beban kotoran yang tinggi dan pada suatu basis volume, dalam
hal biaya cairan yang disaring per galon murah. Dalam mengerjakan system penyaring drum
kontinu, vakum dipakai untuk drum (tong) tersebut, dan cairan mengalir melalui lajur kontinu.
Zat padat dikumpulkan pada akhir lajur tersebut.
2.2.4 Penyaring Tekanan
Tekanan penyaring kerangka dan penyaring lempeng merupakan yang paling sederhana dari
semua penyaring tekanan, dan paling banyak digunakan. Filter ini terdiri dari seperangkat
lempengan yang dirancang untuk member sederetan kompartemen untuk pengumpulan zat padat.
Lempengan tersebut ditutup dengan medium filter seperti kanvas. Slurry umpan masuk
ke dalam masing-masing lempengan dan medium filternya dengan tekanan, cairannya lewat
melalui kanvas dan keluar melalui pipa keluaran dan meninggalkan zat padat basah di antara
lempengan tersebut. Lempengan press yang digunakan ada yang berbentuk bujur sangkar atau
lingkaran, ada yang terletak vertikal dan horisontal. Tetapi umumnya lempengan untuk zat
padat itu dirancang dengan membuat tekukan pada permukaan lempeng, atau dalam
bentuk plate-and-frame.
Pada desain plate and fram ini, lempengan berbentuk bujur sangkar dengan panjang sisi 628 in dan disusun silih berganti dengan bingkai terbuka. Lempengan tersebut tebalnya berkisar
0,25 sampai 2 in, sedangkan bingkainya setebal 0,25 sampai 8 inci. Lempengan dan bingkai
itu didudukkan secara vertikal pada rak logam dengan medium filter dipasang menutupi setiap
bingkai dan dirapatkan dengan bantuan sekrup dan rem hidraulik. Bubur umpan masuk pada
satu ujung rakitan lempeng dan bingkai tersebut. Slurry mengalir melalui saluran yang terpasang
memanjang pada salah satu sudut rakitan dari sudut tersebut melalui saluran tambahan mengalir
ke dalam masing-masing bingkai. Di sini zat padat itu diendapkan di atas permukaan pelat.
Cairan mengalir menembus kain filter, melalui alur atau gelombang pada permukaan lempeng,
sampai keluar press filtertersebut.
Sesudah filter tersebut dirakit, slurry dimasukkan dari pompa atau tangki pendorong pada
tekanan 3 sampai 10 atm. Filtrasi lalu diteruskan sampai tidak ada lagi zat cair yang keluar dan
tekanan filtrasi naik secara signifikan. Hal ini terjadi bila bingkai sudah penuh dengan zat padat
sehinggga slury tidak dapat masuk lagi. Filter itu disebut jammed. Setelah itu, cairan pencuci
dapat dialirkan untuk membersihkan zat padat dari bahan-bahan pengotor yang dapat
larut.Cake tersebut kemudian ditutup dengan uap atau udara untuk membuang sisa zat cair
tersebut sebanyak-banyaknya. Filter itu lalu dibongkar, cake padatnya dikeluarkan dari medium
filter sehingga jatuh ke konveyor menuju tempat penyimpanan. Pada kebanyakan press
filter, operasi
tersebut berlangsung secara
otomatis. Sampai cake bersih,

proses pencucian memakan waktu beberapa jam karena cairan pencuci cenderung mengikuti
jalur termudah dan melangkahi bagian-bagian cake yang terjejal rapat.biasanya dibuat sluury lagi
dengan cake yang belum tercuci sempurna. Pencucian lebih lanjut dapat menggunakan zat
cair pencuci dalam kuantitas besar dan menyaringnya kembali dengan shell-and-leaf
filter sehingga memungkinkan pencucian yang lebih efektif dari pada plate and frame filter.
FLATE AND FRAME FILTER
Alat ini akan bekerja berdasarkan driving force, yaitu perbedaan, tekan. Alat ini dilengkapi
dengan kain penyaring yang disebut filter cloth, yang terletak pada tiap sisi platenya. Plate and
frame filter digunakan untuk memisahkan padatan cairan dengan media berpori yang
meneruskan cairannya dan menahan padatannya. Secara umum filtrasi, dilakukan bila jumlah
padatan dalam suspense relatif kecil dibandingkan zat cairnya.
1. Open Delivery Filter press
Saluran untuk slurry dan wash(pencuci) melalui satu saluran masuk dan tiap plate untuk saluran
cairannya.
2. Closed Delivery Filter Press
Memiliki beberapa saluran slurry dan wash water. Umpan slurry masuk melalui lubang saluran
masuk.Filter cloth terletak di setiap sisi frame. Tekanan diberikan terhadap slurry agar
melewati filter cloth untuk dapat masuk ke dalam plate and frame filter kemudian keluar melalui
lubang plate sebagai filtrat. Padatan akan terakumulasi atau tertinggal dan menempel pada cloth.
Setelah beberapa lama maka ruang antara plate akan tertumpuk oleh slurry dan lama kelamaan
umpan akan berhenti mengalir. Jika hal ini terjadi maka cloth harus segera dicuci.Pencucian ini
dilakukan dengan menyalurkan air bersih ke dalam plate dan keluar melalui frame.Berdasarkan
kompresibilitasnya cake (slurry yang menempel pada cloth) dibagi menjadi dua, yakni :
1. Compressible cake
Cake akan mengalami perubahan struktur apabila mengalami tekanan sehingga ruang kosong
dalam cake semakin kecil akibatnya proses penahan semakin besar dan proses filtrasi semakin
sulit.
2. Incompressible cake
Cake yang tidak mengalami perubahan jika terjadi perubahan tekanan.Pada kenyataanya
kelompok ini hampir tidak ada.Tetapi tekanan yang digunakan kecil maka cake dapat
dianggap incompressible cake. Untuk proses filtrasi umumnya terjadi pada beda tekanan tetap.
Jika medium filter primer telah dilapisi cake dan filtrat telah jenuh maka tekanan akan bertambah
sampai maksimum. Diperlukan waktu yang optimum untuk melakukan satu kali siklus.Waktu
filtrasi optimum adalah waktu filtrasi yang diperlukan agar jumlah volume filtrat per satuan
waktu maksimum, dalam filtrasi yang disebut waktu siklus adalah waktu keseluruhan yang
diperlukan untuk melakukan proses filtrasi.
Pencucian/Washing

Optimasi jumlah air pencuci yang digunakan ke dalam slurry ditambahkan zat warna yang
mempunyai sifat tidak berikatan secara permanen/kuat dengan padatannya, sehingga mudah
dihanyutkan oleh air pencuci. Kadar zat warna dalam air cucian yang keluar dari filter dianalisa
untuk mengetahui seberapa jauh operasi pencucian dilakukan. Pencucian dihentikan jika kadar
warna dalam air cucian sudah mulai konstan. Jumlah air pencuci dicatat sebagai volume
optimum.
ROTARY DISK VACUM FILTER
Rotary disk vacum filter ini digunakan operasi dalam skala besar serta proses kontinu. Media
filter dapat berupa kain (cloth), kertas, media poros dan lain-lain. Pemiliham media filter ini
didasarkan atas kemampuan untuk memisahkan padatan, memiliki kekuatan, inert terhadap
bahan kimia dan juga dari segi ekonominya.
Prinsip kerja
Slurry yang akan disaring menempati suatu tempat (basin). Leaf dicelupkan keslurry dan
mengumpulkan cake-nya pada premukaan leaf (filtrat tidak).Filtrat keluar melalui saluran keluar
utama.Cake dibawa sampai ke bagian atas. Beberapa jenis lainnya:
1. Horizontal rotary vacuum filter
2. Horizontal leaf filter
3. Vertical leaf filter
Hal yang paling utama dalam filtrasi adalah mengalirkan fluida melalui media berpori. Filtrasi
dapat terjadi karena adanya gaya dorong, misalnya ; gravitasi, tekanan dan gaya sentrifugal. Pada
beberapa proses media filter membantu balok berpori (cake) untuk menahan partikel-partikel
padatan di dalam suspensi sehingga terbentuk lapisan berturut turut pada balok sebagai filtrat
yang melewati balok dan media tersebut.
Filtrasi biasa dilakukan pada skala laboratorium sampai slaka pilot plant/industri baik dengan
cara batch maupun kontinyu.
a) Filtrasi Skala Laboratorium.
Filtrasi digunakan untuk memisahkan campuran heterogen zat padat yang tidak larut dalam
cairan.Penyaringan menggunakan corong gelas dan kertas saring dan hasil saringan disebut
filtrat.
b) Filtrasi Skala Industri
Sebelum peralatan filtrasi digunakan harus diperiksa dahulu supaya tidak terjadi hal-hal yang
tidak diinginkan pada waktu beroperasi, misalnya penyaring tidak berfungsi secara
optimum.Fluida mengalir melalui media penyaring karena adanya perbedaan tekanan yang
melalui media tersebut.penyaring dilakukan agar dapat beroperasi pada:
1) Tekanan di atas atmosfer pada bagian atas media penyaring.
2) Tekanan operasi pada bagian atas media penyaring.
3) Dan vakum pada bagian bawah.

Tekanan di atas atmosfer dapat dilakukan dengan gaya gravitasi pada cairan dalam suatu kolom,
dengan menggunakan pompa atau blower,atau dengan gaya sentrifugal. Dalam suatu penyaring
gravitasi media penyaring bias jadi tidak lebih baik daripada saringan (screen) kasar atau dengan
menggunakan partikel kasar seperti pasir.
Penyaring gravitasi dibatasi penggunaannya dalam industri untuk suatu aliran cairan kristal
kasar,penjernihan air minum, dan pengolahan limbah cair. Kebanyakan penyaring industri adalah
penyaring tekan, penyaring vakum, atau pemisah sentrifugal.Penyaring tersebut beroperasi
secara kontinyu atau diskontinyu, tergantung apakah buangan dari padatan tersaring terusmenerus (steady) atau hanya sebagian.Sebagian besar siklus operasi dari penyaring diskontinyu,
aliran fluida melalui peralatan secara kontinyu, tetapi harus dihentikan secara periodik untuk
membuang padatan yang terakumulasi.Dalam saringan kontinyu buangan padat atau fluida tidak
dihentikan selama peralatan beroperasi.
Macam- macam filter antara lain:
a. Filter Gravitasi (Gravity Filter)

Merupakan tipe yang paling tua dan sederhana.


Filter ini tersusun atas tangki-tangki yang bagian bawahnya berlubang-lubang dan diisi
dengan pasir-pasir berpori dimana fluida mengalir secara laminer.

Filter ini dugunakan untuk proses fluida dengan kuantitas yang besar dan mengandung
sedikit padatan. Contohnya : pada pemurnian air.

Tangki biasanya terbuat dari kayu, bata atau logam tetapi untuk pengolahan air biasa
digunakan beton. Saluran dibagian bawah yang berlubang mengarah pada filtrat, saluran itu
dilengkapi dengan pintu atau keran agar memungkinkan backwashing dari dasar pasir untuk
menghilangkan padatan-padatan yang terakumulasi. Bagian bawah yang berlubang tertutup oleh
batuan atau kerikil setinggi 1 ft atau lebih untuk menahan pasir. Pasir yang biasa digunakan
dalam pengolahan air sebagai media filter adalah pasir-pasir kuarsa dalam bentuk yang seragam.
Kokas yang dihancurkan biasanya digunakan untuk menyaring asam sulfur. Batu kapur biasanya
digunakan untuk membersihkan cairan organik baik dalam filtrasi maupun adsorbsi.
Hal yang harus diperhatikan dalam filter gravitasi, bongkahan-bongkahan kasar (batu atau
kerikil) diletakkan bagian atas balok berpori (cake) untuk menahan materi-materi kecil yang ada
di atasnya (pasir, dll). Materi yang berbeda ukurannya harus diletakkan dengan membentuk
lapisan-lapisan sehingga dapat bercampur dan ukuran untuk setiap materi harusnya sama untuk
menyediakan pori-pori dan kemampuan yang maksimal.
b. Filter Pelat dan Bingkai
Filter tekanan biasanya tersusun dari pelat-pelat dan bingkai-bingkai. Pada filter ini pelat-pelat
dan bingkai-bingkai disusun secara bergantian dengan filter kain dengan arah berkebalikan pada
tiap pelat. Pemasangannya dilakukan secara bersamaan sebagai kesatuan gaya mekanik (oleh
sekrup / secara hidrolik).
Ada beberapa macam tipe bertekanan yang menggunakan pelat dan bingkai.Yang paling
sederhana mempunyai salah satu saluran tunggal mengenali suspensi pada pencucian dan

pembukaan tunggal pada setiap pelat untuk mangalirkan cairan (pada pengiriman terbuka). Tipe
yang lain mempunyai saluran terpisah untuk membedakan suspensi dan air pencucian tetapi ada
juga yang menggunakan saluran terpisah untuk memisahkan suspensi dan air pencucian (pada
pengiriman tertutup). Saluran ini biasanya terdapat di pojok atau di tengah atau tepat di tengah.
Umpan suspensi masuk malalui saluran yang terbentuk dari lubang-lubang pada pojok kanan atas
antara pelat dan bingkai.Dari saluran ini, suspensi masuk ke bingkai menuju ruang di antara
pelat-pelat. Tekanan pada suspensi diumpankan pada proses penekanan untuk menghasilkan
filtrat. Filtrat tersebut menuju ruang-ruang diantara kain dan pelat melalui kain-kain dari kedua
sisi pelat ke keluaran yang berupa klep atau menuju saluran kedua yang dibentuk oleh lubanglubang pada pojok lain dari pelat dan bingkai dengan keluaran yang didukung oleh pelat-pelat
tidak oleh bingkai. Baik keluaran melalui saluran atau melalui keran atau klep dan pelat
dilubangi atau dibuat dengan filtrat, memasuki keluaran melalui sisi pelat.
Padatan dalam suspensi berakumulasi dalam kain pada sisi sebaliknya dari pelat-pelat.Setelah
beberapa waktu sebagian kecil ruang diantara pelat tersedia untuk suspensi, dan umpan
dimatikan.Jika cake dicuci, fluida pencuci di dalamnya disalurkan ke dalam suspensi atau
masukan campuran bi balik suspensi, masuk ke cake kurang lebih dari tengah bingkai, dan lewat
menuju pelat pada kedua sisi. Setelah cake dicuci, aliran ini terhenti, gaya yang menahan pelat
dilepaskan, pelat dan bingkai terbuka seketika, dan cake dihilangkan atau dibuang ke dalam
lubang di bawah penekan. Setelah pembuangan selesai, penekan ditutup lagi dengan memberikan
gaya mekanik untuk mengunci pelat dan bingkai bersamaan, dan sebuah siklus baru filtrasi
dimulai.
Pencucian dapat dikeluarkan terpisah dari filtrat dengan menyediakan kedua keluaran bawah
melalui keran dan sebuah saluran terpisah pada pojok lainnya dari pelat.
Pencucian sederhana adalah ketika pencucian mengalir melalui cake dengan jalan yang sama
seperti filtrat. Ekspresi trhough washing atau every other pelate washing membutuhkan
penggunaan dua tipe pelat yang berbeda.Pelat yang bukan pencuci (satu tombol) dan pelat
pencuci (tiga tombol) diisikan dalam penekan diantara bingkai (dua tombol).Umpan memasuki
bingkai seperti sebelumnya.Pencucian memasuki setiap pelat dan melewati dua cake pada
bingkai di kedua sisi pelat, meninggalkan keran pada pelat bukan pencuci (satu tombol).Metode
ini memerlukan klep yang tertutup pada pelat-pelat (tiga tombol) ke dalam masukan pencuci.
Semuam tipe pelat ini dapat didesain untuk mengoperasikan pada pengiriman tertutup dengan
menyediakan saluran ketiga yang dibentuk oleh lubang di sebelah pojok kanan bawah pelat dan
bingkai.Empat saluran memungkinkan untuk mengoperasikan dengan menggunakan pengiriman
tertutup dengan keluaran terpisah untuk filtrat dan pencucian.Umpan suspensi masuk ke setiap
bingkai melalui saluran kanan atas (tidak ada pembukaan dari saluran ini ke pelat
manapun).Filtrat meninggalkan setiap pelat menuju saluran kiri bawah bingkai penuh dengan
cake. Pencucian masuk melalui saluran kiri atas ke setiap pelat menuju cake ganda di antara
bingkai pada sisi lain pelat ini dan keluar melalui saluran kanan bawah pada pelat pengganti

(satu tombol). Selama pencucian keran pada filtrat pada keluaran dan masukan pencucian
tertutup.
Penekan pelat dan bingkai sangat luas digunakan khususnya ketika cake sangat berharga dan
ukurannya sangat kecil. Filter yang kontinyu menggantikan penekan pelat dan bingkai untuk
banyak operasi berskala besar.
c. Batch Leaf Filter
Filter daun mirip dengan filter pelat dan bingkai, di bagian dalamnya cake disimpan pada setiap
sisi daun dan filtrat mengalir keluar melalui saluran dari saringan pembuangan air yang kasar
pada daun di antara cake, daun-daun tersebut dibenamkan ke dalam suspensi.
Filter daun tetap (tipe Sweetland), Filter daun berotasi (tipe Vallez) dimana cake lebih seragam,
Filter Kelly dalam posisi terbuka. Filter tertutup dan kran masukan terbuka sehingga suspensi
dapat masuk ke selongsong dengan udara yang dipindahkan dari ventilasi ke selongsong atas
bagian belakang. Ventilasi dapat tertutup atau dibiarkan terbuka setelah selongsong penuh. Jika
kran dibiarkan terbuka, maka kran akan membatasi aliran berlebih dan akan mengembalikan
umpan yang berlebih ke tangki pengumpan sehingga dapat memberikan sirkulasi yang lebih baik
antara filter daun dan untuk menjaga partikel-partikel besar dari pengendapan filtrasi dilanjutkan
sampai ketebalan yang diinginkan tercapai atau filtrasi rata-rata turun secara tajam.
Umpan didiamkan sebentar, saluran keluaran terbuka kemudian slurry dialirkan.Tekanan udara
rendah dialirkan ke dalam tangki untuk menambahkan solution berlebih. Adanya perbedaan
tekanan akan membantu menjaga cake di dalam melawan filter kain. Setelah filter kosong, tutup
dapat dibersihkan atau dialiri udara berlebih untuk mengeringkan cake lebih dulu. Untuk
kelebihan fluida pencuci dikeringkan pada akhir pencucian dengan cara sama seperti pada
kelebihan slurry dan cake dialiri dengan udara. Tutup dibuka dan cake dibuang bertekanan udara.
Contoh : pembuatan Mg dari air laut.
2.3 Proses Pemisahan Secara Sedimentasi dan Settling.
Sedimentasi adalah salah satu operasi pemisahan campuran padatan dan cairan (slurry)
menjadi cairan beningan dan sludge (slurry yang lebih pekat konsentrasinya),
Pemisahan dapat berlangsung karena adanya gaya gravitasi yang terjadi pada butiran
tersebut. Proses sedimentasi dalam industri kimia banyak digunakan ,misalnya pada proses
pembuatan kertas dimana slurry berupa bubur selulose yang akan dipisahkan menjadi pulp dan
air, proses penjernihan air (water treatment),dan proeses pemisahan buangan nira yang akan
diolah menjadi gula.
Proses sedimentasi dalam dunia industri dilakukan secara sinambung dengan menggunakan
alat yang dikenal dengan nama thickener,sedangkan untuk skala laboratorium dilakukan
secara batch. Data-data yang diperoleh dari prinsip sedimentasi secara batch dapat digunakan
untuk proses yang sinambung.
Di industri aplikasi sedimentasi banyak digunakan, antara lain :

1. Pada unit pemisahan , misalnya untuk mengambik senyawa magnesium dari air laut
2. Untuk memisahkan bahan buangan dari bahan yang akan diolah, misalnya pada pabrik gula
3. Pengolahan air sungan menjadi boiler feed water.
4. Proses pemisahan padatan berdasarkan ukurannya dalam clarifier dengan prinsip
perbedaan terminal velocity
Sedimentasi adalah suatu proses pemisahan suspensi secara mekanik menjadi dua bagian,
yaitu slurry dan supernatant. Slurry adalah bagian dengan konsentrasi partikel terbesar,
dan supernatant adalah bagian cairan yang bening. Proses ini memanfaatkan gaya gravitasi, yaitu
dengan mendiamkan suspensi hingga terbentuk endapan yang terpisah dari beningan (Foust,
1980).
Proses sedimentasi dapat dilakukan dengan tiga macam cara, yaitu :
1. Cara Batch
Cara ini cocok dilakukan untuk skala laboratorium, karena sedimentasi batchpaling mudah
dilakukan, pengamatan penurunan ketinggian mudah. Mekanisme sedimentasi batch pada suatu
silinder / tabung bisa dilihat pada gambar berikut :

Gambar 9 . Mekanisme Sedimentasi Batch


Keterangan :
A = cairan bening
B = zona konsentrasi seragam
C = zona ukuran butir tidak seragam
D = zona partikel padat terendapkan
Gambar di atas menunjukkan slurry awal yang memiliki konsentrasi seragam dengan
partikel padatan yang seragam di dalam tabung (zona B). Partikel mulai mengendap dan
diasumsikan mencapai kecepatan maksimum dengan cepat. Zona D yang terbentuk terdiri dari
partikel lebih berat sehingga lebih cepat mengendap. Pada zona transisi, fluida mengalir ke atas
karena tekanan dari zona D. Zona C adalah daerah dengan distribusi ukuran yang berbeda-beda
dan konsentrasi tidak seragam. Zona B adalah daerah konsentrasi seragam, dengan komsentrasi
dan distribusi sama dengan keadaan awal. Di atas zona B, adalah zona A yang merupakan cairan

bening. Selama sedimentasi berlangsung, tinggi masing-masing zona berubah (gambar 9 b, c, d).
Zona A dan D bertambah, sedang zona B berkurang. Akhirnya zona B, C dan transisi hilang,
semua padatan berada di zona D. Saat ini disebut critical settling point, yaitu saat terbentuknya
batas tunggal antara cairan bening dan endapan (Foust, 1980).
2. Cara Semi-Batch
Pada sedimentasi semi-batch , hanya ada cairan keluar saja, atau cairan masuk saja. Jadi,
kemungkinan yang ada bisa berupa slurry yang masuk atau beningan yang keluar. Mekanisme
sedimentasi semi-batch bisa dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2. Mekanisme Sedimentasi Semi-Batch


Keterangan :
A = cairan bening
B = zona konsentrasi seragam
C = zona ukuran butir tidak seragam
D = zona partikel padat terendapkan
3. Cara Kontinyu
Pada cara ini, ada cairan slurry yang masuk dan beningan yang dikeluarkan secara kontinyu.
Saat steady state, ketinggian tiap zona akan konstan.
Kecepatan sedimentasi didefinisikan sebagai laju pengurangan atau penurunan ketinggian
daerah batas antara slurry (endapan) dan supernatant (beningan) pada suhu seragam untuk
mencegah pergeseran fluida karena konveksi (Brown, 1950).
Pada keadaan awal, konsentrasi slurry seragam di seluruh bagian tabung. Kecepatan
sedimentasi konstan, terlihat pada grafik hubungan antara ZL dan Lmembentuk garis lurus untuk
periode awal (dZ/dt=V=konstan ). Periode ini disebutfree settling, dimana padatan bergerak
turun hanya karena gaya gravitasi. Kecepatan yang konstan ini disebabkan oleh konsentrasi di
lapisan batas yang relatif masih kecil, sehingga pengaruh gaya tarik-menarik antar partikel, gaya
gesek dan gaya tumbukan antar partikel dapat diabaikan. Partikel yang berukuran besar akan
turun lebih cepat, menyebabkan tekanan ke atas oleh cairan bertambah, sehingga mengurangi
kecepatan turunnya padatan yang lebih besar. Hal ini membuat kecepatan penurunan semua
partikel (baik yang kecil maupun yang besar) relatif sama atau konstan.
Semakin banyak partikel yang mengendap, konsentrasi menjadi tidak seragam dengan
bagian bawah slurry menjadi lebih pekat. Konsentrasi pada bagian batas bertambah, gerak

partikel semakin sukar dan kecepatan turunnya partikel berkurang. Kondisi ini disebut hindered
settling.
Kondisi free settling dan hindered settling dapat diamati pada grafik hubungan antara ZL dan
L. Dimana untuk kondisi free settling ditunjukkan saat grafik masih berupa garis lurus,
sedangkan saat grafik mulai melengkung merupakan kondisihindered settling.
Berdasarkan konsentrasi dan kecenderungan partikel berinteraksi, proses sedimentasi
terbagi atas tiga macam:
1. Sedimentasi TIpe I/Plain Settling/Discrete particle
Merupakan pengendapan partikel tanpa menggunakan koagulan. Tujuan dari unit ini adalah
menurunkan kekeruhan air baku dan digunakan pada grit chamber. Dalam perhitungan dimensi
efektif bak, faktor-faktor yang mempengaruhiperformance bak seperti turbulensi
pada inlet dan outlet, pusaran arus lokal, pengumpulan lumpur, besar nilai G sehubungan dengan
penggunaan perlengkapan penyisihan lumpur dan faktor lain diabaikan untuk
menghitung performance bak yang lebih sering disebut dengan ideal settling basin.
2. Sedimentasi Tipe II (Flocculant Settling)
Pengendapan material koloid dan solid tersuspensi terjadi melalui adanya penambahan
koagulan, biasanya digunakan untuk mengendapkan flok-flok kimia setelah proses koagulasi dan
flokulasi.
Pengendapan partikel flokulen akan lebih efisien pada ketinggian bak yang relatif kecil.
Karena tidak memungkinkan untuk membuat bak yang luas dengan ketinggian minimum, atau
membagi ketinggian bak menjadi beberapa kompartemen, maka alternatif terbaik untuk
meningkatkan efisiensi pengendapan bak adalah dengan memasang tube settler pada bagian atas
bak pengendapan untuk menahan flokflok yang terbentuk.
3. Hindered Settling (Zone Settling)
Merupakan pengendapan dengan konsentrasi koloid dan partikel tersuspensi adalah sedang,
di mana partikel saling berdekatan sehingga gaya antar pertikel menghalangi pengendapan
paertikel-paertikel di sebelahnya. Partikel berada pada posisi yang relatif tetap satu sama lain
dan semuanya mengendap pada suatu kecepatan yang konstan. Hal ini mengakibatkan massa
pertikel mengendap sebagai suatu zona, dan menimbulkan suatu permukaan kontak
antara solid dan liquid.
Jenis sedimentasi yang umum digunakan pada pengolahan air bersih adalahsedimentasi
tipe satu dan dua, sedangkan jenis ketiga lebih umum digunakan pada pengolahan air buangan.

Aplikasi utama dari sedimentasi pada instalasi pengolahan air minum adalah :
1. Pengendapan awal dari air permukaan sebelum pengolahan menggunakan saringan pasir
cepat.

2. Pengendapan air yang telah melalui proses koagulasi dan flokulasi sebelum memasuki unit
saringan pasir cepat.
3. Pengendapan air yang telah melalui proses koagulasi dan flokulasi pada instalasi yang
menggunakan sistem pelunakan air oleh kapur-soda.
4. Pengendapan air pada instalasi pemisahan besi dan mangan.
Sedimentasi adalah suatu proses yang bertujuan memisahkan/mengendapkan zat-zat padat
atau suspensi non-koloidal dalam air. Pengendapan dapat dilakukan dengan memanfaatkan gaya
gravitasi. Cara yang sederhana adalah dengan membiarkan padatan mengendap dengan
sendirinya. Setelah partikel-partikel mengendap, maka air yang jernih dapat dipisahkan dari
padatan yang semula tersuspensi di dalamnya. Cara lain yang lebih cepat adalah dengan
melewatkan air pada sebuah bak dengan kecepatan tertentu sehingga padatannya terpisah dari
aliran air dan jatuh ke dalam bak pengendap tersebut. Kecepatan pengendapan partikel-partikel
yang terdapat di dalam air bergantung kepada berat jenis, bentuk dan ukuran partikel, viskositas
air dan kecepatan aliran dalam bak pengendap.
Pada umumnya proses Sedimentasi dilakukan setelah proses Koagulasi dan Flokulasi
dimana tujuannya adalah untuk memperbesar partikel padatan sehingga menjadi lebih berat dan
dapat tenggelam dalam waktu lebih singkat. Setelah melewati proses destabilisasi partikel koloid
melalui unit koagulasi dan unit flokulasi, selanjutnya perjalanan air akan masuk ke dalam unit
sedimentasi. Unit ini berfungsi untuk mengendapkan partikel-partikel koloid yang sudah
didestabilisasi oleh unit sebelumnya. Unit ini menggunakan prinsip berat jenis. Berat jenis
partikel koloid (biasanya berupa lumpur) akan lebih besar daripada berat jenis air. Dalam bak
sedimentasi, akan terpisah antara air dan lumpur. Gabungan unit koagulasi, flokulasi, dan
sedimentasi disebut unit aselator.
Alat sedimentasi terdiri atas dua jenis, yaitu jenis bak pengendap segi empat (rectangular)
seperti terlihat pada Gambar 3, dan jenis lingkaran (circular) seperti terlihat pada Gambar 4.
Jenis segi empat biasanya digunakan untuk laju alir air yang besar, karena pengendaliannya dapat
dilakukan dengan mudah, sedangkan keuntungan alat sedimentasi jenis lingkaran yaitu memiliki
mekanisme pemisahan lumpur yang sederhana.
Bak sedimentasi berfungsi untuk mengendapkan flok-flok yang dibentuk pada proses
koagulasi dan flokulasi. Agar pengendapan yang terjadi pada bak sedimentasi berjalan dengan
baik, terdapat beberapa persyaratan yang harus dipenuhi menyangkut karakteristik aliran dalam
bak sedimentasi yang akan dibangun. Untuk mencapai pengendapan yang baik, bentuk bak
sedimentasi harus dibuat sedemikian rupa sehingga karakteristik aliran di dalam bak tersebut
memiliki aliran yang laminar dan tidak mengalami aliran mati (short-circuiting).
Bak sedimentasi pada umumnya terbuat dari konstruksi beton bertulang dengan bentuk
bulat maupun persegi panjang. Terdapat tiga konfigurasi utama untuk bak sedimentasi, yaitu :
1.
Bak persegi panjang dengan aliran horizontal
2.
Bak sedimentasi dengan aliran vertikal
3.

Clarifier dengan aliran vertikal

Operasional dan Pemeliharaan


Pengontrolan kondisi pengendapan flok pada tangki dilakukan dengan frekuensi 4 kali
sehari. Proses pembentukan flok yang tidak sempurna pada proses koagulasi dan flokulasi
mengakibatkan banyaknya flok kecil yang terbawa ke bak penyaring sehingga meningkatkan
beban penyaring;
Pengontrolan kualitas clarified water untuk memeriksa efisiensi bak pengendapan.
Efisiensi pengendapan yang jelek mengakibatkan meningkatnya beban pengolahan pada unit
filtrasi;

Penyisihan schum, sludge yang mengapung dan


tangki, baffle, dan lounders terutama pada musim panas;

pertumbuhan algae pada

dinding

Pengontrolan beban permukaan dan flow rate melalui observasi visual dengan melihat
ketinggian air pada weir pelimpah, bila debit air yang diolah terlalu besar maka muka air akan
melebihi ketinggian weir loading;

Pengurasan lumpur yang dilakukan pada clarified water secara otomatis dan manual
menurut ketebalan lumpur yang dilakukan dengan menggunakan pompa penguras.
2.4 Proses pemisahan secara sentrifugal
Sentrifugasi adalah pemisahan dengan menggunakan gaya putaran atau gaya sentrifugal. Partikel
dipisahkan dari liquid dengan adanya gaya sentrifugal pada berbagai variasi ukuran dan densitas
campuran larutan.
Peralatan sentrifugasi terdiri dari :
a. Pengendapan sentrifugal/centrifugal settling
Tubular
: pemisahan liquid-liquid emulsion
Disk bowl
: pemisahan liquid-liquid
b. Filtrasi sentrifugal
Gaya sentrifugal digunakan untuk mendapatkan perbedaan tekanan sehingga slurry dalam filter
akan mengalir ke penyaring. Pada operasi sentrifugasi dengan cara pengendapan, kecepatan
pengendapan dipengaruhi oleh : kecepatan sudut () disamping faktor-faktor lain seperti pada
perhitungan kecepatan sedimentasi. laju alir volumetrik umpan dipengaruhi oleh kecepatan sudut
(), diameter partikel (Dp), densiti partikel dan cairan, viskositas dan diameter tabung
centrifuge.
Pemisahan padatan dari air dengan menggunakan pengendapan sentrifuga prinsipnya sama
dengan proses pengendapan secara gravitasi, bedanya pengendapan ini menghasilkan gaya
dorong yang lebih besar yang disebabkan oleh putaran air. Dengan memutar air, kecepatan
pengendapan dapat meningkat jika dibandingkan dengan pengendapan secara gravitasi pada
umumnya. Pengendapan sentrifuga sudah banyak digunakan untuk pemisahan partikel dan cairan
atau air dalam proses pengolahan mineral seperti pada proses pengeringan materi dengan ukuran

partikel yang berbeda, penyisihan partikel yang sangat kecil dalam pencucian, atau dalam
menyisihkan kontaminan yang terlarut dalam larutan.
Namun, penggunaan pengendapan sentrifuga untuk penyisihan partikel atau senyawa lain di
dalam proses pengolahan air masih jarang dilakukan dikarenakan tingginya biaya operasional
yang dibutuhkan. Maka dari itu, pengembangan pengendapan dengan memanfaatkan gaya
senrifuga diarahkan pada pengendapan dengan memanfaatkan aliran air melalui dinding
pengendap seperti prinsip kerja hydrocyclone.

Cara pemisahan ini berdasarkan adanya gaya sentrifugal yang diberikan pada partikel partikel
yang melayang sehingga partikel tersebut dapat dipaksa untuk bergerak ke dasar bejana dan
mengendap, sehingga terjadi pemisahan antara partikel padat dan pelarutnya. Selanjutnya pada
campuran yang telah memisah tersebut dapat dipisahkan lebih lanjut dengan cara dekantasi atau
memipet cairan yang berada diatas padatannya lalu ipindahkan ke tempat lain. Cara ini sangat
cocok untuk untuk memisahkan campuran yang ukuran partikeln ya sangat kecil dan masa jenis
partikelnya juga sangat kecil sehingga partikelnya melayang dalam cairannya, misalnya koloid.
Gaya sentrifugal diperoleh dengan cara memutar campuran yang akan dipisahkan dengan suatu
alat khusus yang disebut centrifuge. Seperti pada Gambar disamping.
Persamaan untuk centrifuge ialah yang terlihat seperti dibawah. RCF( Celative Centrifugal
Force) ialah ukuran kekuatan dari gaya sentrifugalnya setelah mempertimbangkan faktor lain
seperti kecepatan angular, Radius rotasi dan gravitasinya.
RCF = (rw2)/g
r : Radius rotasi

w : Kecepatan angular
g : Gravitasi
Ada 2 jenis alat Centrifuge, Centrifuge biasa yang mempunyai kecepatan putar rendah antara 0
3000rpm, alat ini biasa digunakan untuk memisahkan campuran yang ukurann partikelnya relatif
besar. Ultra Centrifuge mempunyai kemampuan putar tinggi dari 0 20.000 rpm, bahkan ada
yang dapat mencapai 120.000 rpm. Centrifuge jenis ini banyak digunakan untuk keperluan
biokimia misalnya memisahkan plasma dan serum pada darah.
Fungsi sentrifugasi adalah mempercepat proses pengendapan suspensi dengan memberikan gaya
sentrifugasi pada partikel-partikelnya.
Contoh : Proses pemisahan minyak dengan air dalam santan. Kecepatan sentrifugasi diatur pada
3000-3500 rpm, maka terjadi pemisahan dan terdapat dua bagian yaitu fraksi kaya minyak (krim)
dan fraksi miskin minyak (skim). Selanjutnya krim diasamkan, kemudian diberi perlakuan
sentrifugasi sekali lagi untuk memisahkan minyak dari bagian bukan minyak.
Prinsip pemisahan ;
Pemisahan sentrifugal menggunakan prinsip dimana objek diputar secara horizontal pada jarak
tertentu dengan alat tertentu Apabila objek berotasi di dalam tabung atau silinder yang
berisi campuran cairan dan partikel, maka campuran tersebut dapat bergerak menuju pusat
rotasi, namun hal tersebut tidak terjadi karena adanya gaya yang berlawanan yang menuju kearah
dinding luar silinder atau tabung, gaya tersebut adalah gaya sentrifugal. Gaya inilah yang
menyebabkan partikel-partikel menuju dinding tabung dan terakumulasi membentuk endapan.
Selanjutnya, cairan dapat dipisahkan dengan dekantasi (dituang atau dipipet hati-hati).
SIZE REDUCTION
Pengecilan ukuran dapat dilakukan pada bahan pangan dengan cara tradisional maupun dengan
menggunakan alat (mesin), hasil dari pengecilan ukuran tersebut akan bergantung dari
karakteristik dari bahan pangan yang direduksi. Pemilihan alat dan bahan yang sesuai akan
berpengaruh terhadap hasil pengecilan.
Pengecilan ukuran dapat dilakukan secara basah dan kering, keuntungan dari pengecilan ukuran
basah adalah bahan yang dihasilkan lembut dan berlangsung pada suhu yang tidak tinggi dan
sedikit kemungkinan terjadi oksidasi atau ledakan.
Metode pengecilan ukuran di atas akan dipengaruhi oleh alat yang digunakan, setiap alat size
reductor akan menghasilkan partikel dan bentuk yang berbeda. Salah satu indikator dari
perbedaan bentuk partikel adalah ukuran diameter dari masing-masing produk yang reduksi, cara
mennganalisis ukuran diameter bahan yang direduksi dapat diketahui dengan analisis ayakan.
Klasifikasi peralatan size reduction :
a) Crusher
b) Grinder
c) Milling (penggilingan)

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Pemisahan bahan merupakan metode umum dan penting dala suatu industri pertanian.
Pemisahan ini digunakan untuk memperoleh bahan dengan bentuk, ukuran, atau fraksi tertentu
yang diinginkan. Metode pemisahan secara umum dibagi menjadi dua yaitu pemisahan mekanis
dan pemisahan bahan dengan kontak keseimbangan bahan. Pemisahan denga cara mekanis
meliputi pengendapan, filtrasi, dan ekstraksi. Sedangkan pemisahan dengankontak keseimbangan
bahan meliputi penguapan, koagulasi, distilasi, adsorbs, kristalisasi, dan sentrifugasi. Setiap
metode tersebut memiliki spesifikasi untuk meisahkan bahan tertentu. Vibrating screen
merupakan alat untuk memisahkan bahan padat berdasarkan ukurannya dengan suatu screen,
yang satuannya mesh. Settlin tank merupakan alat yang digunakan untuk mengendapkan bahan
seperti pati, penanganan limbah, dll. Metode pemisahan fluoda cair dapatmenggunakan destilasi,
contohnya adalah dalam fraksinisasi minyak bumi.
3.2 Saran
Pemisahan bahan merupakan metode yang penting dala industri untuk memperoleh bahan
dengan ukuran, atau fraksi yang diinginkan. Oleh karena itu, diperlukan pemahaman mengenai
pemisahan ukuran dan juga prinsip-prinsip pemisahan bahan, beserta alat-alat terkait pemisahan
bahan.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2009. Modul Clarification Station. http://www.pabriksawit.com [25 April 2012].
Idrial. 1987. Peralatan Pengolah Hasil Pertanian. Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian, IPB.
Rahayu, Didah. 2008. Pemisahan
Campuran.http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2008 [25 April 2012] Rahayu,
Suparni S. 2009. Filtrasi. http://www.chem-is-try.org/materi_kim [25 April 2012].
Wiraatmadja, Sutedja. 1981. Peralatan Industri. Fakultas Teknologi PertanIan, Institut Pertanian
Bogor.
http://littlepieceofchemistry.blogspot.com/2012/11/pemisahan-campuran.html
http://ukhtyindahenergi.blogspot.com/2011/07/sentrifugasi-size-reduction.html
http://tentangteknikkimia.wordpress.com/2011/12/17/sedimentasi/
http://masnilala.blogspot.com/2013/10/sedimentasi.html