Anda di halaman 1dari 13

Tipologi Dari Metode Campuran

Desain Penelitian
Abstrak
Paradigma metode campuran masih terbilang mudah dan relatif masih belum diketahui dan
membingungkan para peneliti. Secara umum penelitian dengan metode campuran mewakili
peneliti untuk terlibat dalam mengupulkan, menganalisis dan interpretasi data kuantitatif dan
kualitatif dalam satu studi atau dalam serial studi yang menyelidiki fenomena dasar yang
sama.
Selama beberapa tahun terakhir, sejumlah peneliti disain telah berkembang. Namun jumlah
desain saat ini berlaku bagi mahasiswa doktor, peneliti pemula dan bahkan peneliti
berpengalaman untuk bidang metode metode peneliti campuran dengan tantangan dengan
memilih disain metode campuran optimal.
Tulisan ini menyajikan 3 dimensi tipologi dari desain. Metode campuran yang diwakili suatu
percobaan untuk membangkitkan tantangan integrasi tipologi dari desain campuran. Suatu
contoh untuk beberapa desain yang termasuk seperti sistem notasi yang sesuai dengan 8
desain kerangka kerja kami.

Pendahuluan
Memakai berbagai macam tipe desain penelitian dapat menjadi tugas yang menakutkan bagi
peneliti pemula, mahasiswa doktor dan lainnya. Tahun-tahun kedepan pilihan terlihat
dikotomi pilihan antara desain kuantitatif dan desain kualitatif. Saat ini terdapat 3 pilihan
yang dapat berjalan terus yaitu metode campuran. Peneliti metode campuran melibatkan
kombinasi pendekatan kuantitatif dan kualitatif,walaupun terbilang muda dan relatif belum
diketahui dan membingungkan para peneliti.Penggabungan masalah-masalah saat ini lebih
terlihat pada berbagai desain penelitian metode campuran yang dapat dipilih. Dengan
demikian tujuan dari makalah ini adalah untuk menguraikan tipologi sebuah desain
penelitian campuran dalam urutan untuk secara sederhana membantu memilih ketika
mencoba untuk menggunakan pendekatan kuantitatif dan kualitatifdalam kerangka kerja
penelitian yang sama.
Dalam desain terdapat tahapan aliran atau fase penelitian. Dalam beberapa disiplin ilmu,
paradigma penelitian kuantitatif adalah pertama dan hanya dipilih dalam desain penelitian
( sekitar abad 19 ). Paradigma penelitian kuantitatif dianggap penelitian karena
menjelaskan paradigma penelitian pertama yang dimasukkan dan ilmu ontologi,
epistemological, axiological, rhetorical , dan asumsi metodologi dan prinsip.
Pada pergantian abad ke 20, peneliti-peneliti membantah asumsi & prinsip paradigma
kautiitatif beralih ke paradigma penelitian kualitatif. Diantara 1900 dan 1950, menurut
Denzin dan Lincoln (2000). Merupakan sejarah pertama untuk penelitian kualitatif.
Kemudian itu tak lama setelah periode 1960, konsep tersebut yang merupakan gabungan2
pendekatan ini mulai diperkenalkan. Sejak 1960 metode campur penelitian telah menjadi
lebih populer di berbagai disiplin ilmu termasuk pendidikan (.... hal 266).

Pergerakan metode campuran mulai bersinar cepat sejak didorong oleh john creswell, seorang
peneliti metodologi dan penulis terkemuka, memprediksi paradigma metode campuran kan
memimpin paradigma sekitar 5 tahun kedepan (John Creswell personal communication april
12,2004). Namun menurut catatan Teddlle and Tashakkori (2003,p. 3) Bidang [ metode
campuran] masih terlalu muda dan ada banyak masalah yang belum terselesaikan untuk
mengatasinya sebelum lebih matang daerah penelitian metode campuran dapat muncul. Satu
dari masalah-masalah yang belum terselesaikan terkait pada desain penelitian. Memang
Teddlie and Tashakkori (2003), mengidentifikasi masalah desain penelitian satu dari 6
maslaah yang belum terselesaikan dan kontroversi dalam pengguna penelitian metode
campuran.
Masalah utama pada kondisi saat urusan mengenai metode desain metode campuran adalah
ada sejumlah besar yang ada. Dalam Tashakkori dan Teddlie (2003a) , seseorang perlu
membuat integrasi tipologi dari desain penelitian metode campuran. Karena itu, 3 dimensi
tipologi dari desain metode campuran tersebut. Kita memperkenalkan dibawah mewakili
upaya untuk dapat naik ke tantangannya dari menciptakan sebuah intregrated tipologi dari
desain campuran.

2. Penelitian Merupakan Suatu Rangkaian Kesatuan


Secara umum, penelitian metode campuran merupakan penelitian yang mencakup
pengumpulan, analisis dan intrepretasi data kuatitatif dan kualitatif dalam suatu studi atau
dalam suatu serial studi yang menyelidi fenomena dasar yang sama.
Lebih lanjut, penelitian metode campuran jadul pada suatu rangkaian kesatuan dari tidak
dicampur (contoh mono method design) ke metide campuran penuh, dengan disain sebagian
campuran yang menempati daerah disuatu tempat antara disain metode tunggal dan disain
metide campuran penuh (Onwuegbuzie and Johnson 2004). Khususnya, metode tunggal pada
satu ujung suatu rangkaian kesatuan, melibatkan penggunaan khusus baik teknik penelitian
kuatitatif atau kualitatif dalam satu studi. Suatu studi dapat mengembangkan teknik kuatitatif
dan kualitatif pada suatu tingkat tertentu. Studi yang tidak terlalu lama dapat dilihat pada
pengguna desain metode tuggal.
Pada tingkat ini, salah satu studi menggunakan desain metode campuran penuh atau desain
capuran sebagian. Desain campuran penuh mununjukkan tingkat tertinggi dari metode
penelitian campuran dan karakteristik paradigma penelitian. Kelas ini yang merupakan
peelitian campuran melibatkan pengguna kedua penelitian kualitatif dan kuatitatif dalam satu
atau lebih dari yang berikut atau seluruh 4 komponen berikut dalam studi penelitian tunggal :
a) Objek penelitian ( Contoh peneliti menggunakan objek penelitian dari kedua
penelitian kuatitatif & kualitatif seperti tujuannya baik eksplorasi dan prediksi)
b) Tipedata dan operasi
c) Tipe analisis dan
d) Tipe kesimpulan.
Ketika melakukan metode studi campuran,peneliti menggunakan metode penelitian kualitatif
untuk terhadap satu fase dari studi penelitian dan metode penelitian dan metode kuatitatif
untuk terhadap penelitian lain,. Sehingga penelitian kualitatif dan kuatitatif dapat dilakukan
baik secara bersamaan atau secara berurutan. Perbedaan utama antara metode campuran
sebagian dan metode campuran penuh adalah dimana metode campuran penuh melibatkan
campuran teknik kuatitatif dan kualitatif dalam satu atau lebih tahapan proses metode
campuran sebagian, fase tidak dicampur kedalam atau menyilang tahapan.
Buka dengan metode campuran sebagian baik unsur kualitatif dan kuantitatif dapat dilakukan
secara bersamaan atau berurutan secara utuh sebelum dicampur pada tahap interpretasi data.

3. Tiga Dimensi Tipologi Desain Campuran


Isi analisis diperoleh dari berbagai desain penelitian campuran yang telah ada dan membawa
kitauntuk membuat konsep bahwa desain ini dapat direpresentasikan sebagai fungsi dari 3
dimensi berikut ini :
a) Tingkat campuran ( campuran sebagian vs campuran penuh )
b) Orientasi waktu ( bersamaan vs berurutan )
c) Penekanan dari pendekatan ( status sebagian vs status dominan )
Tingkat pencampuran mengacu pada apakah penelitian campuran tersebut campuran sebagian
atau campuran penuh. Meskipun fakta bahwa desain ini terletak pada satu rangkaian kesatuan
mereka masih bisa diklasifikasikan sebagai mewakili baik metode campuran sebagian atau
metode campuran sepenuhnya.
Orientasi waktu mengacu apakah fase kuatitatif dan kualitatiff dari penelitian terjadi kira-kira
pada titik waktu yang sama ( yaitu concurrent / bersamaan ) atau apakah 2 komponen terjadi
satu persatu ( yaitu sequential/ berurutan ).
Akhirnya, penekanan dari pendekatan yang berkaitan dengan apakah kedua fase kualitatif dan
kuatitatif dari studi memiliki penekanan yang sama, yaitu ( equal status/ status bersamaan )
dengan menghargai untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian atau apakah satu
komponen memilki prioritas perbedaan nyata yang tinggi dibandingkan fase lainnya ( yaitu
dominat status / status dominan )
2 ( a ) x 2 (b ) x 2 ( c ) mtriks yang diperoleh melintas 3 dimensi dan menghasilkan 8 jenis
desain penelitian campuran. Desain tersebut disajikan tipologi gambar
1. Deskripsi
8 desain dideskripsikan sebagai berikut :
3.1.P1
P1. Melibatkan studi yang dilakukan memilki 2 fase terjadi secara bersamaan seperti fase
kuatitatif dan kualitatif. Memiliki berat yang kurang lebih sama. Contoh desain ini adalah
setudi yang dilakukan oleh Onwvegbuzil dan Da Ros-Voseles (2001 ) .
Penelitian tersebut memeriksa efktifitas pembelajaran kelompok (CL) antara lulusan pelajar
yang terdaftar di pengantar kursus level dan penelitian pendidikan.
Studi memakai total 193 partisipan :
-

81 pelajar lulusan kursus dimana kelompok CL dibentuk untuk kelompok pertama


dengan persyaratan-persyaratan.
112 dibagian dimana semua tugas diselesaikan secara individu (IL)

Aspek kuatitatif dari studi tersebut membandingkan CL X IL grup dengan hubungan kinerja
individu pada tengah semester dan ujian akhir.
Aspek kualitatif menyelidiki ketertiban siswa baik di CL dan IL pada kelompok yang menulis
refleksif jurnal tentang pengalaman mereka di masing-masing kelas penelitian.

Studi yang dilakukan Onwuegbuzie dan DaRos-Voseles dapat di klasifikasi concurrent


partially research. Karena porsi kuatitatif dan kualitatif terjadi kurang lebih pada waktu yang
sama. Karena itu data dapat dikumpulkan secara bersamaan dan juga porsi kuatitatif dan
kualitatif di studi tidak tercampur sampai kedua tipe data dikumpulkan dan dianlisis.

3.2. P2
P2
Melibatkan studi dengan melakukan 2 aspek yang terjadi secara bersamaan sehingga baik
segi memiliki peran yang lebih besar. Penelitian yang dilakukan oleh Senne dan Rikard
(2002) memberikan contoh desain ini.
Penyelidikan ini melakukan perbandingan analisis 2 tipe dari PETE portopolio model
( kurikulum yang di interverensi selama pengalaman siswa guru ) untuk mengetahui pengaruh
model ini pada persepsi siswa guru dari penggunaan portofolio mengajar dan pertumbuhan
profesional mereka.
Kedua data kualitatif dan kuatitatif dikumpulkan dalam studi ini, selama aspek kuatitatif dari
stydi memberikan bobot paling sedikit, administrasi peneliti memakai instrumen untuk
mengukur pertumbuhan. Perkembangan ( yaitu pemikiran berprinsip dan alasan keputusan
moral ) . Selama studi apek kualitatif yang berlangsung bersamaan dan komponen kuantitatif,
pelajar-guru mencatat selama 15 minggu pengalaman mengajar yang tercatat dan refleksi
mingguan. Lebih lanjut, pelajar guru menanyakan kelengkapan dari 8 item kuesioner, yang
didesain untuk memiliki proses portofolio, seluruh program pendidikan guru dan murid guru
pengalaman mengajar. Sebagai tambahan instrumen ini menjawab murid guru untuk
menggambarkan prestasi dan keseluruhan pertumbuhan profesional. Data kuatitatif dan data
kualitatif dianalisa secara terpisah sebelum dibandingkan dan diambil kesimpulan.

3.3.P3
P3 Melibatkan studi yang dilakukan dengan 2 fase yaitu sequatilly/berurutan, dengan fase
kuatitatif dan kualitatif yang memiliki bobot yang sama. Menarik contoh dari sequatial
partial mixed method adalah fase 1 dari evaluasi mmenyeluruh program harapan baru.
Harapan baru merupakan sebuah anti kemiskinan sukarela selama 2 tahun yang dilakukan
dikota Milwaekee,Wisconsin. Dalam program ini harga dikawasan tersebut selama 30 jam
perminggu bila sesuai diberikan subsidi upah, asuransi kesehatan dan perawatan anak, Bos Et
Al ( 1999) melakukan evaluasi kuatitatif awal dari program harapan baru tersebut. Secara
spesifik, memperoleh penjelasan dari hasil program yang ditargetkan termasuk pengurangan
kemiskinan, pekerjaan dengan waktu penuh, dan mental dan kesejahteraan fisik mental anak
serta keluarga.
Bos Et Al mengumpulkan catatan administrasi dan tanggapan dari guru dan keluarga,survey
kedua pada awal dan 2 tahun di akhir program. Percobaan an kontrol gup dibandingkan dan
perhatian pada data kualitatif.
Pada akhir ke-2, tahap kualitatif dari studi mulai Weisner (2000) mengikuti fase 1 dari studi
dilakukan oleh Bos Et Al (1999). Tahap kedua ini dimasukkan studi etnografi untuk
mendapatkan pemahaman yang rumit dari kebermaknaan pengalaman peserta selama 2 tahun
program tersebut berlangsung ( Weisner 2000).
Disini, contoh acak dari 2,5 keluarga, kira-kira dari kelompok perlakuan dan dri
kelompok kontrol, diwawancarai dan tanggapan mereka dibandingkan.seperti contoh
sebelumnya, kualitatif dan kuatitaif disusun dan dianalisa secara terpisah dan pencampuran
berlangsung pada tahap interpretasi data.

3.4.P4
P4 Melibatkan studi yang dilakukan dengan 2 fase yaitu sequatially/ berurutan, yaitu baik
fase kuatitatif atau kualitatif seperti memiliki penekanan yang lebih besar. Sebgai contoh,
Hayter (1999, p.984) melakukan apa yang disebut 2 tahap studi metode campuran untuk a).
Menggambarkan prevelensi dan sifat kelelahan perawat klinik spesialis perawatan yang
bekerja peduli HIV/AIDS di masyarakat; dan b) meneliti hubungan antara burnout dengan
faktor perawatan HIV/AIDS.
Dikelompok ini kelelahan dalam tahap pertama studi,fase kuantitatif, 32 komunitas perawat
spesialis HIV/AIDS dimana diberikan ukuran kelelahan dan pengaruh fisikologis dari
bekerja dengan orang terkena HIV/AIDS, seperti survey demografi/jumlah penduduk.
Dalam tahap kedua, fase kualitatif, 5 perawat spesialis menjadi contoh acak untuk melakukan
semi wawancara terstruktur.
Dalam studi ini, penelitian kuantitatif diwakili pada fase dominan.
3.5.F1
F1 melibatkan studi penelitian campuran kualitatif dan kuantitatif dengan satu atau lebih atau
juga melintas mengikuti 4 komponen dalam studi penelitian tunggal ; objek penelitian, tipe
data dan operasi, tipe analisis dan tipe dari kesimpulan.
Dalam desain ini, fase kuantitatif dan kualitatif bercampur bersama dalam satu atau lebih
tahap atau lintas komponen.
k-2 elemen memberikan bobot yang sama.
Contoh dari desain studi ini dilakukan oleh Daley dan Onwveg buzie (2004). Peneliti di studi
ini meneliti remaja laki-laki yang nakal, dan atribut penyebab antara lain perilaku kekerasan
dan potongan penting dari informasi yang dipakai saat ini pada atribut tersebut. 12 item
kuesioner,desain survey atribut kekerasan oleh Daley dan Ownvegbuzie, dipakai untuk
menilai atribut yang dibuat remaja untuk perilaku yang melibatkan orang lain dalam aksi
kekerasan.
Item yang lain terdiri dari sketsa, mengikuti 3 atribut yang mungkin ( yaitu
personal,rangsangan,keadaan) yang disajikan meggunakan format pilihan ganda (yaitu fase
kuatitatif ) dan pembukaan penutupan pertanyaan harus dijawab remaja dengan alasannya
untuk memberikan tanggapan yang mereka lakukan (yaitu fase kualitatif)
Partisipan berjumlah 82 remaja laki-laki yang diambil secara acak dari populasi remaja di
penjara LP terbesar di Tenggara negara bagian.
Pengumpulan kuatitatif dan kualitatif data melalui instrumen yang sama, peneliti metode
campuran pada tahapan tujuan penelitian. Juga , metide campuran mereka pada analisis data
dan tahapan kesimpulan, apa yang merak gunakan disebut 6 tahapan metode analisis
campuran bersamaan, dimana digunakan data campuran-teknik analisa.

3.6.F2
F2 Melibatkan studi campuran kualitatif dan kuatitatif penelitian dan satu atau lebih, atau
lintas 3 komponen yang tersebut di atas dalam satu studi penelitian.
Dalam desain ini, fae kualitatif dan kuatitatif yang dicampur bersamaan pada satu atau lebih
tahapan atau lintas tahapan.
Namun, kasus tersebut tidak disukai untuk desain F1, salah satu fase kualitatif dan kuatitatif
memberikan bobot lebih.
Collin (2000) melakukakn studi menyediakan suatu contoh dari F2. Khususnya, collins
menguji hubungan antara guru SD yang berkeyakinan tentang rekomendasi NCTM, dan
sejauh mana guru percaya rekomendasi tersebut layak di implementasikan di kelas mereka.
Studi juga menambahkan keberhasilan pribadi gurudan harapan keberhasilan yang
dipengaruhi oleh gaya aturan siswa serta tingkat persepsi afektifitas guru dan praktek dari
strategi kelompok yang merupakan pengaruh dari gaya aturan siswa sendiri.
Peneliti menggunakan Teachers Assessment Mathematics Instruction ( TAMI), instrumen
dibangun utnuk studi, pengumpulan kedua datakualitatif dan kuatitatif secara
simultan.pencampuran terjadi pada penelitian objektif dan data analisis serta tahap
kesimoulan dan proses penelitian tersebut.

3.7.f3
F3 melibatkan studi campuran kualitatif dan kuantitatif penelitian dalam satu atau lebih atau
lintas tahapan dari proses penelitian.
Dalam desain ini, fase kuantitatif dan kualitatif terjadi secara berurusan pada satu atau lebih
tahapan atau lintas tahapan.
Ke-2 elemen memberikan kurang lebih bobot yang sama. Contoh dai studi Taylor dan
Tashakkoris (1997) dimana guru mengklasifikasi dalam 4 kelompok dasar pada tanggapan
kualitatif untuk di ukur yaitu
a. Keberhasilan ( tinggi vs rendah )
b. Tempat yang menyebabkan keberhasilan siswa ( yaitu internal vs eksternal)
k-4 kelompok ini dibandingkan dengan kepatuhan untuk diperoleh data kualitatif.
3.8.F4
F4 Melibatkan studi campuran kualitatif dan kuatitatif penelitian dalam satu atau lebih atau
lintas tahapan dari proses penelitian.
Dalam desain ini, tahapan kuatitatif atau kualitatifterjadi secara berurutan pada satu atau
lebihtahapan atau lintas tahapan. Itu mirip dengan F3 desain, kecuali salah satu tahapan
kuatitatif atau kualitatif memberikan bobot lebih. Sebagai contoh Waysman dan Savaya
(1997) melakukan evaluasi SHATIL kantor nonprofit yang memberikan jasa konsultasi
organisasi dan dukungan jasa lainnya untuk kantor-kantor non profit di israel.
Tahapan pertama studi mereka memasukkan pengguna teknik kualitatif ( kelompok fokus dan
wawancara ) untuk memperoleh informasi mengenai SHATIL dari klien dan perhatian
mereka.
Tahapan kedua, tahapan kuatitatif menggunakan sebuah kuesioner, dan item lebih spesifik
dan fokus.
Tahapan akhir ( putaran kedua dari kelompom fokus ), melibatkan penambahan tahap
kualitatif, informasi bahkan menimbulkan informasi yang lebih spesifik ( yaitu sumber puas
dan tidak puas )
Koleksi data setiap tahapan menggunakan rencana mengikuti tahapan dengan tahapan
kualitatif yang paling berbobot dalam studi tersebut.

4. Sistem Notasi Untuk Penelitian Campuran


Morse (1991) dipuji sebagai peneliti pertama untuk menciptakan sistem notasi untuk
digunakan dalam penelitian metode campuran.
Sejak itu, beberapa peneliti metode campuran memiliki uraian dalam sistem mereka
merupakan representasi dari modifikasi sistem Morse.
Dalam gambar 2 huruf kapital menunjukkan prioritas, tanda + merupakan hubungan
bersama dan tanda merupakan hubungan urutan.
Pengguna notasi ini menghasilkan 24 kombinasi antara aspek kualitatif dan kuatitatif.
5. Ringkasan dan kesimpulan
Lebih dari 15 tahun, segudang design penelitian metode campuran masih berupa konsep.
Karena jumlah desain yang tersedia, pemilihan dari antara desain tersebut sering merupakan
sebuah tantangan tugas sehingga memerlukan suatu tipologi.
Seperti catatan oleh Teddlie dan Tashakkori (2003), Kita percaya memerlukan tipologi karena
:
a) Mereka membantu dan menyediakan filed bidang dengan struktur organisasi yang
fleksibel.
b) Mereka membantu untuk menyediakan lebih banyak kredebilitas untuk bidang
pendidikan secara umum dan sosial serta perilaku ilmu pengetahuan khususnya dalam
menyediakan contoh desain penelitian yang nyata berbeda dibandingkan desain
metode tunggal.
c) Mereka percaya untuk memajukan bahasa umum untuk bidang metode campuran.
d) Mereka memberikan bimbingan dan arahan bagi para peneliti untuk merancang studi
metode campuran mereka.
e) Mereka dapat menggunakan untuk meningkatkan instruksi dari metode campuran
program penelitian.
Dengan pemikiran ini, di atas kertas saat ini, kami memperkenalkan desain penelitian metode
campuran. Tipologi desain yang ada dapat dibedakan dengan kriteria yang membedakan
desain penelitian yang mereka golongkan.
Hingga saat ini, beberapa kriteria telah di identifikasi, termasuk tujuan dari studi ( misalnya
triangulasi vs ekspaksi Greene Et Al. 1989), erangka kerja teori dari suatu studi ( hadir vs
absen ; Greene dan Caracelli 1997 ), Orientasi waktu ( bersamaan vs berurutan ; Morgan
1998) , penekanan dan pendekatan ( status yang sama vs status dominan ; Morgan 1998 ;
Onwegbuzie dan johnson 2004), dan tahap intregrasi ( Tashakkori dan Teddlie 1990) .
Namun,kami percaya bahwa 3 kriteria berikut yang paling membedakan desain metode
campuran;
Tingkat campur, aktu orientasi dan penekanan dari pendekatan.kombinasi ke-3 kriteria
tersebut menyebabkan 8 desain metode campuran. Kami saran kan tipologi ini tida lengkap.
Namun, kami percaya studi metode campuran dapat diwakili oleh satu dari 8 desain tersebut.
Dengan baik sekali, tipologi yang ada sekarang dapat menggabungkan berbagai tipologi yang
lain.

Sebagai contoh tingkatan dimensi campuran ( misalkan campuran sebagian vs campuran


penuh) digolongkan olehTashakkori dan Teddics (1998) model campuran vs dimensi metode
campuran
Thasakkori dan Teddlie (1998) mendifinisikan desain modal kombinasi mewakili studi
kombinasi pendekatan kualitatif dan kuantitatif dalam tahap berbeda dari proses penelitian.
Desain metode kombinasi merupakan gaubungan pendekatan, kuantitatif dan kualitatif dalam
suatu studi tunggal atau studi tahap ganda, terdiri 5 desain spesifik : studi berurutan, studi
pararel / stimultan, desain status persamaan, desain dominan-kurang dominan , dan desain
dengan menggunakan multi level sebagai pendekatan dimana peneliti menggunakan teknik
berbeda pada berbagai tingkat pengumpulan data.
( Lihat juga creswell 1994).
Menarik , studi berurutan dan studi pararel atau simultan dimasukkan dimensi oerientasi
waktu dari model kami, desain status persamaan dan desain dominan-kurang dominan
dimasukkan oleh penekanan pendekatan dimensi.
Akhirnya desain dengan multi level menggunakan pendekatan juga dimasukkan dimensi
tingkat campuran. Tipologi yang lain demikian pula dapat tergabung dalam kerangka kerja
kami. Dalam studi metode kombinasi tipologi kami saat ini memadai, kami mendorong
peneliti untuk mempertimbangkan penggunaan satu dari berbagai tiplogi yang ada ( Greene
At Al. .............1989)
Alternatifnya, peneliti dapat merancang tipologi mereka sendiri. Dalam beberapa kasus,
apapun kerangka kerja yang dipakai, kami merekomendasikan peneliti untuk serius membuat
desain yang efektif bagi objek tujuan dan pertanyaan dalam penelitiannya.