Anda di halaman 1dari 6

Gambar 3.

4 Menunjukkan variasi tentang biaya tetap dan biaya operasi dengan investasi

Gambar 3.4

Gambar 3.5

Gambar 3.5 Menunjukkan variasi tentang berbagai biaya dari pembangkit listrik melawan
kapasitasnya
3.10 PERBANDINGAN ANTARA PRODUKSI INDUSTRI DAN GENERASI DAYA
Produksi industri secara langsung terkait dengan pembangkit listrik. Sejak di India,
masalah utamanya adalah di listrik. Hal ini tidak mungkin untuk memberikan 24 jam listrik
untuk industri. Dan setiap produksi industri didasarkan pada pembangkit listrik, setiap mesin
berjalan dengan tenaga listrik, jadi jika ada masalah listrik di industri apapun, maka industri
itu secara langsung menderita total produksi.
Jadi untuk menjalankan pembangkit selama 24 jam, maka perlu ada unit pembangkit
listrik. Dan unit pembangkit listrik adalah dari jenis (misal. Disel, uap, turbin gas, dll), yang
akan kita pelajari di bab berikutnya.
3.11 KURVA BEBAN
Permintaan beban pada sistem tenaga diatur oleh konsumen dan untuk sistem
penyediaan industri dan konsumen domestik, itu bervariasi dalam batas yang luas. Variasi
beban ini dapat dianggap dalam harian, mingguan, bulanan atau tahunan. Kurva beban khas
untuk sistem listrik yang besar ditunjukkan pada Gambar. 3.6. Kurva ini adalah untuk satu
hari selama satu tahun dan ini menunjukkan beban yang dituntut oleh konsumen pada waktu
tertentu. Kurva beban tersebut disebut sebagai "Kurva Kronologis beban". Jika koordinat
kronologis beban kurva diatur dalam urutan menurun besarnya dengan koordinat tertinggi di
kiri, maka diperoleh tipe baru kurva beban yang dikenal sebagai "Kurva durasi beban".
Gambar. 3.6 menunjukkan kurva tersebut. Jika setiap titik diambil pada kurva ini maka absis

dari titik ini akan menunjukkan jumlah jam per tahun selama beban melebihi nilai yang
dinotasikan dengan ordinat nya. Tipe lain dari kurva yang dikenal sebagai "kurva beban
energi" atau "kurva durasi terintegrasi". Kurva ini diplot antara beban di kW atau MW dan
total energi yang dihasilkan dalam kWh. Jika setiap titik diambil pada kurva ini, absis dari
titik ini menunjukkan total energi dalam kWh yang dihasilkan pada atau di bawah beban yang
diberikan oleh ordinat dari titik ini. Kurva seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 3.6. Pada
Gambar. 3.6 (b), bagian bawah kurva yang terdiri dari beban yang harus disediakan untuk
hampir seluruh jumlah jam dalam satu tahun, mewakili "Beban Dasar", sedangkan bagian
atas, yang terdiri dari beban yang diperlukan untuk relatif beberapa jam per tahun, merupakan
"Beban Puncak".

Gambar. 3.6. Kurva Beban Kronologis (a) Kurva Beban Harian (b) Kurva Beban Tahunan.
3.12 IDEAL DAN REALISASI KURVA BEBAN
Dari sudut pandang peralatan yang dibutuhkan pada operasi rutin, beban yang ideal
pada pembangkit listrik akan menjadi salah satu dari besarnya kekonstanan dan durasi stabil.
Namun, bentuk kurva beban yang sebenarnya (lebih sering diwujudkan) menyimpang jauh
dari kondisi ideal, Gambar. 3.7. Biaya untuk memproduksi satu unit tenaga listrik dalam
kasus sebelumnya berasal dari 1/2 ke 3/4 untuk kasus yang terakhir, ketika beban tidak selalu
tetap konstan atau stabil tetapi bervariasi dengan waktu. Hal ini karena biaya peralatan
pertama yang lebih rendah karena kontrol sederhana dan penghapusan berbagai pembantu
dan perangkat pengatur.
Demikian juga, kurva beban yang ideal akan menghasilkan kondisi operasi yang
ditingkatkan dengan berbagai mesin pembangkit (misalnya turbin dan generator dll) yang
beroperasi pada efisiensi terbaik mereka. Alasan di balik bentuk realisasi kurva beban yang

sebenarnya adalah bahwa berbagai pengguna tenaga listrik (industri, domestic, dll)
memaksakan tuntutan sangat bervariasi pada kapasitas pembangkit.

Gambar 3.7 Kurva Durasi Baban

Gambar 3.8 Kurva Beban Energi

3.13 PENGARUH BEBAN VARIABEL PADA DESAIN PEMBANGKIT LISTRIK


Karakteristik dan metode penggunaan peralatan pembangkit listrik sangat dipengaruhi
oleh tingkat beban variabel pada pembangkit. Seandainya beban pada pembangkit meningkat.
Hal ini akan mengurangi kecepatan rotasi dari turbo-generator. Governor akan
mengoperasikan katup uap dan memberikan uap yang lebih banyak dan meningkatkan
kecepatan turbin ke nilai normal. Peningkatan jumlah uap ini harus dipasok oleh generator
uap. Tanggapan Governor dari beban ke turbin cukup cepat, tapi setelah tahap ini, respon
yang mengatur akan sangat lambat. Alasannya dijelaskan seperti di bawah ini :
Dalam sistem kontrol pembakaran paling otomatis, variasi tekanan uap adalah sinyal
utama yang digunakan. Generator uap harus beroperasi dengan ketidakseimbangan antara
perpindahan panas dan permintaan uap cukup lama mengalami sedikit penurunan tetapi yang
pasti penurunan dalam tekanan uap. Pengendali pembakaran otomatis harus meningkatkan
bahan bakar, udara dan aliran air dalam jumlah yang tepat. Ini akan mempengaruhi hampir
setiap komponen peralatan bantu yang beropeasi di pembangkit. Dengan demikian, ada jeda
waktu elemen tertentu hadir dalam kontrol pembakaran. Karena ini, komponen kontrol
pembakaran harus desain yang paling efisien sehingga mereka cepat untuk mengatasi
permintaan beban variabel.
Hasil beban variabel permintaan uap berfluktuasi. Karena ini menjadi, sangat sulit
untuk mengamankan pembakaran baik karena pembakaran yang efisien memerlukan
koordinasi dari berbagai macam layanan yang banyak. Pembakaran efisien mudah diperoleh
di bawah kondisi penguapan stabil. Di pembangkit listrik diesel dan hidro, respon total
governing cepat karena kontrol yang diperlukan hanya untuk penggerak utama.

Persyaratan beban variabel juga memodifikasi karakteristik operasi yang dibangun di


peralatan. Karena beban tak-stabil pada pembangkit, peralatan tidak dapat beroperasi pada
titik beban yang dirancang. Oleh karena itu untuk peralatan, kurva efisiensi beban datar di
atasnya lebih diinginkan daripada yang memuncak.
Mengenai unit pembangkit, jika ukuran jumlah mereka telah dipilih sesuai yang
diketahui atau kurva beban diprediksi dengan benar, maka, hal itu mungkin untuk
mengoperasikannya di atau dekat titik efisiensi maksimum. Namun, untuk mengikuti kurva
beban variable yang sangat erat, kapasitas total pembangkit biasanya memiliki sub yang
dibagi menjadi beberapa unit dengan daya ukuran yang berbeda. Kadang-kadang, kapasitas
total pembangkit akan lebih hampir bertepatan dengan kurva beban variabel, jika lebih
banyak ukuran unit yang lebih kecil bekerja daripada beberapa ukuran unit yang lebih besar.
Selain itu, akan mungkin untuk memuat unit yang lebih kecil di suatu tempat operasi yang
paling dekat dan efisien dengan mereka. Namun, harus diingat bahwa jika ukuran unit
menurun, biaya awal per kW kapasitas meningkat.
Sekali lagi, unit duplikat mungkin tidak sesuai dengan kurva beban unit yang
berkapasitas tidak sama. Namun, jika unit identik yang diinstal, ada penghematan dalam
biaya pertama karena duplikasi ukuran, dimensi pipa, pondasi, kabel isolasi dll dan juga
karena suku cadang yang dibutuhkan lebih sedikit.
3.14 PENGARUH BEBAN VARIABEL PADA OPERASI PEMBANGKIT LISTRIK
Selain pengaruh beban variabel pada desain pembangkit listrik, kondisi beban
variabel juga dikenakan pada permasalahan operasi, ketika pembangkit listrik ditugaskan.
Meskipun ketersediaan layanan dari pusat pembangkit listrik modern sangat tinggi, biasanya
lebih dari 95%, pembangkit utilitas publik umumnya tetap pada "kesiapan-untuk-layanan"
basis. Karena ini, mereka harus menjaga kapasitas cadangan tertentu dalam "kesiapan-untuklayanan". Kapasitas ini disebut "spinning reverse" dan mewakili peralatan siaga pada kondisi
operasi tekanan normal, kecepatan dll. Biasanya, spinning reverse setidaknya harus sama
dengan unit paling aktif yang membawa beban. Hal ini akan meningkatkan biaya
pembangkitan listrik per unit (kWh).
Dalam pembangkit listrik tenaga uap, beban variabel pada pembangkit listrik akhirnya
akan tercermin pada permintaan uap variabel pada generator uap dan berbagai peralatan
lainnya. Karakteristik pengoperasian peralatan tersebut tidak linier dengan beban, sehingga,
operasi mereka menjadi cukup rumit. Sebagai beban pada sistem pasokan listrik yang

berkembang, sejumlah pembangkit listrik saling berhubungan untuk memenuhi beban. Beban
dibagi di antara berbagai pembangkit listrik untuk mencapai ekonomi maksimal di seluruh
sistem. Ketika sistem terdiri dari satu dasar beban pembangkit dan satu atau lebih beban
puncak pembangkit, beban yang melebihi kapasitas beban dasar pembangkit dikirim ke
sistem puncak yang terbaik, dan semuanya hampir sama efisien, distribusi beban terbaik
memerlukan penelitian menyeluruh dan pengetahuan penuh dari sistem.
CONTOH LATIHAN
Contoh 1. Tentukan efisiensi termal dari pembangkit listrik tenaga uap dan tagihan batubara
per tahun dengan menggunakan data berikut.
Permintaan maksimum = 24.000 kW
Faktor beban = 40%
Efisiensi boiler = 90%
Efisiensi turbin = 92%
Konsumsi batubara = 0,87 kg / Satuan
Harga batubara = Rs. 280 per ton
Solusi.
= efisiensi termal
= Efisiensi boiler x Efisiensi turbin
= 0,9 0,92 = 0,83
Faktor beban = Beban rata-rata / Permintaan Maksimum
Beban rata-rata = 0,4 24.000 = 9600 kW
E = Energi yang dihasilkan dalam satu tahun = 9600 8760 = 841 105 kWh
Biaya batubara per tahun

= (E 0,87 280) / 1000


= (841 105 0,87 280) / 1000
= Rs. 205 105. (Jawaban)

Contoh 2. Maksimum beban (puncak) pada pembangkit listrik termal kapasitas 60 mW


adalah 50 mW pada faktor beban tahunan 50%. Beban memiliki tuntutan maksimum 25 mW,
20 mW, 8 mW dan, 5 mW yang terhubung ke pembangkit listrik.
Tentukan: (a) beban rata-rata pada pembangkit listrik (b) Energi yang dihasilkan per tahun (c)
Faktor permintaan (d) Faktor Diversity.
Solusi.
(a) Faktor beban = rata-rata load / permintaan maksimum
Rata-rata beban = 0,5 50 = 25 mW
(b) E = Energi yang dihasilkan per tahun
= Rata-rata beban 8760
= 219 106 kWh.
(c) Faktor permintaan = Permintaan maksimum / Beban yang terhubung
= 50 / (25 + 20 + 8 + 5) = 0.86

(d) Faktor Diversity =

Dimana M1 = Jumlah tuntutan maksimum individu = 25 + 20 + 25 + 8 = 58 mW 5


M2 = Permintaan maksimum simultan = 50 mW

Faktor Diversity =

= 1,16 (Jawaban)