Anda di halaman 1dari 5

Tugas

Mata Kuliah
Dosen
Batas

: Kelompok
: Organisasi dan Manajemen Sumber Daya Manusia PMB 512
: Prof. Dr. Ir. Aida Vitayala S. Hubeis
: Jumat, 21 Oktober 2011

PERMASALAHAN SENIORITAS DALAM


ORGANISASI

Disusun Oleh :
Erdiasa Nursaman
(P056110093.38E)
Hasim Ashari
(P056110113.38E)
Mila Fauziah
(Matrikulasi)
Rachmat Agustian
(P056110183.38E)
Yoshi Nadia
(Matrikulasi)

PROGRAM STUDI MANAJEMEN DAN BISNIS


SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2011
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Senioritas jika dilihat secara etimologis berasal dari kata senior yakni lebih tua. Namun pengertian
bebasnya sering diartikan pemberian istimewa kepada yang lebih tua dalam berbagai hal lantaran karakter

orang yang lebih tua pada umumnya bijak, berwawasan luas dan berpengalaman. Di Indonesia sendiri
tidak bisa dipastikan kapan tepatnya muncul budaya senioritas ini, dan pastinya budaya ini telah memakan
banyak sekali korban mulai dari pelecehan secara intelektual bahkan sampai pada kekerasan fisik.
Dalam ilmu psikologi yakni ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam hubungannya dengan
lingkungan mengartikan bahwa senioritas ini dinilai wajar melihat kondisi budaya dan pendidikan sekarang.
Kondisi budaya disini dimaksudkan bahwa kita penduduk Indonesia menganut paham ketimuran yakni
menghormati orang yang lebih tua, dan juga dalam sistem pendidikan kita tidak ada satupun pelajaran
yang membahas self esteem, percaya diri, serta cara mengatasi masalah secara lebih dalam.
Dapat kita lihat contoh penggunaan kekerasan berdasarkan senioritas sebagai defence mechanism
untuk masalah yang sedang dialami. Hal tersebut dapat dinilai wajar namun dapat merugikan orang lain
sehingga timbullah siklus dimana target yang awalnya menerima perlakuan kekerasan tersebut akan
melampiaskan kepada juniornya yang lain lagi. Di sisi lain, senioritas itu diperlukan untuk memberikan
contoh yang baik pada juniornya dan memang seharusnya senior itu mempunyai sikap yang lebih bijak,
berwawasan luas dan juga berpengalaman.
Dalam lingkungan kerja, budaya senioritas kerap masih diterapkan di berbagai perusahaan.
Senioritas adalah masalah yang umum dialami oleh karyawan yang masuk ke dalam lingkungan kerja
baru. Senioritas di lingkungan kerja bukanlah merupakan situasi yang menyenangkan, oleh karena itu,
maka diperlukan langkah-langkah demi meminimalisir situasi tersebut.
TUJUAN PENULISAN
Senioritas ini merupakan budaya yang sudah cukup lama ada di Indonesia dan penerapannya tidak
hanya di dunia pendidikan saja yakni adanya kakak kelas sebagai senior dan adik kelas sebagai adik
kelas, namun pada tingkatan organisasi atau perusahaan juga ada budaya ini. Ada masyarakat yang
menilai bahwa senioritas ini wajar dan ada juga yang menilai bahwa ini harus dihapuskan. Untuk itulah
penulis ingin coba mengangkat topik isu senioritas dalam organisasi atau perusahaan.

PEMBAHASAN
Dalam era globalisasi saat ini setiap perusahaan dituntut untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas
produknya agar tetap diakui dan diminati oleh masyarakat. Guna memenuhi kebutuhan tersebut dipastikan
perusahaan membutuhkan sumber daya manusia yang berkualitas pula dan pihak perusahaan diharuskan
untuk menilai pentingnya peran SDM sebagai salah satu factor produksi perusahaan bukan sebagai mesin
penggerak produksi melainkan sebagai asset perusahaan.
Kaitannya dengan peningkatan kualitas dan kuantitas tersebut pastilah pihak internal perusahaan
dalam hal ini adalah manajemen berusaha untuk meminimumkan semua isu-isu permasalahan yang ada di
dalam tubuh perusahaan baik itu permasalahan yang berkaitan antara karyawan dengan karyawan, antar
karyawan dengan pihak perusahaan, maupun internal manajemen perusahaan sendiri. Ketika pihak
manajemen perusahaan tidak bisa untuk meminimumkan permasalahan tersebut dipastikan akan
terjadinya hubungan yang tidak harmonis di lingkungan kerja, misalkan terjadinya demo atau mogok kerja
karyawan lantaran kompensasi yang diterima karyawan dari manajemen, maupun permasalahan
banyaknya karyawan yang mengundurkan diri lantaran adanya individu yang menerapkan budaya
senioritas dalam pekerjaannya (permasalahan antar karyawan dengan karyawan).
Senioritas merupakan suatu hal yang kerap kali kita temui dalam dinamika kehidupan sosial di
masyarakat. Dalam tiap kelompok sosial, nyaris selalu kita temui senioritas, termasuk dalam lingkungan
kerja. Karyawan baru, terutama karyawan yang berada di level bawah, cenderung lebih banyak mengalami
kasus senioritas.
Senioritas dalam batas tertentu tidak menjadi masalah. Namun, senioritas menjadi permasalahan
ketika sudah mengarah kepada bullying. Senioritas seperti ini berpotensi mengakibatkan perasaanperasaan negatif dalam diri korban, seperti tertekan, merasa tidak berharga, marah, dendam, yang bisa
berujung pada semangat kerja yang rendah, produktivitas yang menurun bahkan keluar dari pekerjaan.
Oleh karena itu, tentunya perusahaan harus memperhatikan sekaligus menangani masalah senioritas ini
dengan serius. Lingkungan kerja yang penuh dengan senioritas hadir karena pemimpin memungkinkan
ada budaya organisasi demikian. Pemimpin terlebih dulu harus mengevaluasi apakah dirinya menerapkan
aksi senioritas terhadap anak buah. Kemudian evaluasi budaya organisasi saat ini, yang kemungkinan
terlalu kaku sehingga tercipta gap yang besar antara karyawan dengan posisi berbeda.
Permasalahan kedua tersebut bisa di-ilustrasikan seperti berikut ini dimana Senioritas sebagai alat
untuk memberi tekanan kepada Juniornya: sebuah lembaga/instansi yang ada di daerah pedesaan
memiliki personil dengan tingkat usia dan masa kerja yang berbeda-beda sehingga secara ilmiah terbentuk
perbedaan antara Senior dan Junior. Ketika ada perintah dari atasan (Kepala Lembaga/instansi) tersebut
untuk menyelesaikan tugas yang diberikan, si Kepala Lembaga membaginya dengan proporsi personil
yang berada di tingkat usia antara senior dan junior mendapatkan proporsi tugas lebih banyak. Orangorang yang dimaksud berada pada masa Pasca Junior Pra Senior dipastikan memiliki Junior (rekan kerja
yang usianya lebih muda) tetapi memiliki Senior (rekan kerja yang di atas usianya) juga. Selain kepada

orang-orang tersebut, Kepala Lembaga juga membagikan tugas dan jabatan kepada si Junior namun
dengan proporsi tugas yang tidaklah begitu penting dan susah untuk dikerjakan dan juga jabatan yang
tidak terlalu penting. Tetapi pada kenyataannya Senior tersebut menginginkan tugas dan jabatan tersebut
walaupun pada akhirnya pihak Senior kecewa dengan Juniornya tersebut. Hal ini menimbulkan perasaan
yang tidak berkenan di hati Senior tersebut. Seiring dengan berjalannya waktu, para Senior tersebut bisa
menjalankan tugasnya dengan baik walaupun melibatkan si Junior karena mereka menganggap bahwa si
Junior mampu untuk dilibatkan dalam penyelesaian pekerjaan Senior. Kepala Lembaga yang memberikan
tugas tersebut merasa senang dan tidak melarang untuk si Junior ikut terlibat dalam penyelesaian tugas
tersebut. Banyak sekali reaksi yang muncul mulai dari sikap menghargai serta dukungan terhadap Junior
dari Seniornya yang telah membantu menyelesaikan pekerjaan yang diberikan, namun ada juga Senior
yang malah tidak suka dan menunjukkannya dengan berkata kasar serta melecehkan si Junior tersebut
serta perbuatan yang tidak baik. Seolah-olah dalam hal ini pihak Senior ingin menunjukkan sikap bahwa
pekerjaan yang diberikan kepada Junior mampu dikerjakan sendiri walaupun pada kenyataannya tidak
sama sekali. Kadang timbul anggapan bahwa Junior tersebut mendapatkan keuntungan materil dalam
pekerjaannya sehingga Junior rajin dalam mengerjakannya. Namun si Junior tidak bisa berbuat apa-apa di
rentang usia muda, masa kerja, pangkat dan golongan yang jauh dari Seniornya. Dia hanya bisa berdiam
diri memendam sejuta kekecewaan tersebut.
Dari ilustrasi tersebut bisa saja kekecewaan yang dialami oleh Junior semakin lama semakin besar
yang lantaran pada akhirnya membuatnya untuk mengambil keputusan bahwa mengundurkan diri adalah
langkah yang tepat. Ketika langkah ini yang diambil oleh individu yang merasa Junior akan sangat
disayangkan oleh suatu perusahaan/lembaga/instansi dalam hal mempertahankan Sumber Daya Manusia
sebagai asset perusahaan bukan sebagai mesin penggerak produksi. Sehingga banyak sekali cara-cara
yang bisa diterapkan oleh si perusahaan/lembaga/instansi tersebut dalam rangka mensiasati masalah
tersebut, yakni:
1. Pembentukan sistem informasi yang terstruktur, agar tidak terjadi kesalahan dalam
komunikasi. Misal dengan membuat papan pengumuman atau dengan pengumuman
melalui loudspeaker,
2. Membuat komunikasi 2 arah antara atasan dengan bawahan sehingga komunikasi tersebut
lancar dan harmonis, missal dengan membuat rapat rutin. Harapannya adalah meminimalisir
masalah yang terjadi, dan
3. Memberikan pelatihan dalam hal ini komunikasi kepada atasan dan karyawan. Pelatihan
tersebut akan memberikan pengetahuan dan ilmu baru bagi setiap individu dalam
lembaga/instansi dalam meminimalkan permasalahan dalam hal komunikasi.
4. Pemimpin perlu untuk membudayakan sikap saling menghormati atas kontribusi yang
diberikan oleh masing-masing karyawan. Kemudian tingkatkan komunikasi antar karyawan,
termasuk mereka dengan level yang berbeda, misalnya dengan menyelenggarakan event
informal di luar kantor. Perlakukan karyawan dengan level bawah secara sama, misalnya

dengan meminta pendapat dan saran dari mereka. Sehingga, hal tersebut dapat
meminimalisir budaya senioritas yang ada di lingkungan kerja
Ketika suatu perusahaan/lembaga/instansi berhasil menerapkan semua sistem guna
mempertahankan SDM yang berkualitas, akan diharapkan tujuan-tujuan yang baik dan menguntungkan
untuk perusahaan, yakni:
1. motivasi dan kemampuan yang tinggi bagi setiap individu untuk tetap berkarya,
2. kualitas dan kuantitas pekerjaan yang baik,
3. keuntungan, dan produktivitas yang tinggi bagi perusahaan/lembaga/instansi, dan
4. pengakuan penghargaan kepada karyawan yang lebih baik.
Jika kita buatkan secara grafis penggambaran yang tepat untuk keempat hal diatas mengenai tujuan-tujuan
atau hasil yang ingin dicapai ketika berhasilnya suatu perusahaan/lembaga/instansi dalam menangani
permasalahan-permasalahan yang ada didapat:
HIGHER
Motivasi dan kemampuan individu

GREATER
Kualitas dan kuantitas dalam

GREATER
Penghargaan dan pengakuan

Gambar 1. Tujuan penerapan sistem mempertahankan SDM berkualitas


bagi perusahaan/lembaga/instansi tertentu

Senioritas di lingkungan BUMN dan Perusahaan Swasta


Bahas apa ngga nih ??

HIGHER
Keuntungan dan produkt