Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

STUDI PEMELIHARAAN TRAFO DI PLTD SIANTAN PT.PLN


(PERSERO) WILAYAH KALBAR

Di Susun Oleh :
Angga Pandani
320303044

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PRODI TEKNIK LISRIK
POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
STUDI PEMELIHARAAN TRAFO DI PLTD SIANTAN PT.PLN
(PERSERO) WILAYAH KALBAR
Oleh :
Angga Pandani (NIM : 3201303044)
Dosen Pembimbing,

(Ramli, ST.,MT)
NIP 196201261989031003
Telah dipertahankan didepan penguji pada tanggal 31 Oktober 2015 dan
dinyatakan memenuhi syarat sebagai Laporan Praktek Kerja Lapangan.

Penguji 1

Penguji 2

(Fauzi, S.ST )
NIP 196301151991031004

(Irman, ST )
NIP 196409061990031001

Mengetahui
Ketua Jurusan Teknik
Elaktro

Ketua Program Studi Teknik


Listrik

(Wendhi Yuniarto, ST.,MT)


NIP 197406231999031001

(Ruskardi, ST.,MT)
NIP 197208131998021001

KATA PENGANTAR

Dengan rasa syukur kehadirat Allah yang maha Esa atas sagala rahmat dan
karunia-NYA, akhirnya saya dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan (PKL)
dan membuat laporan kegiatan PKL. Laporan PKL saya berjudul Studi
Pemeliharaan Trafo di PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar
Saya menyadari bahwa terlaksananya kegiatan PKL dan penulisan laporan
PKL ini dapat diselesaikan berkat dukungan dan bimbingan dari teman,
pembimbing, dan dosen pembimbing PKL yang telah membantu saya dalam
menyelesaikan laporan PKL ini
Pada kesempatan saya menyampaikan ucapan terima kasih kepada yang
terhormat :
1. Bapak Wendhi Yuniarto, ST.,MT selaku Ketua Jurusan teknik Elektro, yang
telah memberikan ijin kepada penulis untuk melakukan Praktek Kerja
Lapangan.
2. Bapak Ruskardi, ST.,MT Selaku Ketua Prodi teknik listrik, yeng telah
membantu penulis dalam melaksanakan Praktek Kerja Lapangan
3. Bapak Ramli, ST.,MT selaku dosen pembimbing Praktek Kerja Lapangan
yang membantu penulis dalam menyelesaikan laporan Praktek Kerja
Lapangan.
4. Bapak Ir. Wahyu Widodo,MT Selaku Sebagai koordinator Praktek Kerja
Lapangan yang telah mengarahkan penulis dalan melaksanakan Praktek
Kerja Lapangan
5. Bapak Rasidin selaku suvervisor di PLTD siantan yang telah memberikan
penilaian kepada penulis
6. Bang Sony Aristia Budi, Bang Deky Rahmat Rezeky, dan Bapak Rahmat
selaku pembimbing lapangan Yang membantu penulis dalam melakukan
Praktek Kerja Lapangan.
7. Kedua orang tua saya yang telah memberikan dukungan dan motivasi
kepada penulis.
8. Teman-teman yang selalu bekerja sama dalam melaksanakan Praktek Kerja
Lapangan

Dalam penulisan laporan Praktek Kerja Lapngan ini tentulah terdapat banyak
kekurangan. Saya sangat mengharapkan kritik dan saran dari para dosen penguji
dan para pembaca agar laporan ini layak sebagai sebuah karya tulis ilmiah
Semoga semoga amal baik yang telah diberikannya dapat imbalan dari Allah swt.
Amin .

Pontianak, 31 Oktober 2015


Penulis

Angga Pandani

ii

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ............................................................................................ i
DAFTAR ISI.......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1 Latar belakang.............................................................................................1
1.2 Penetapan masalah ......................................................................................2
1.3 Tujuan .........................................................................................................2
1.4 Manfaat .......................................................................................................2
1.5 Metode penelitian........................................................................................3
1.6 Lokasi dan waktu pelaksanaan....................................................................3
1.7 Sistematika Penulisan Laporan ..................................................................4
BAB II GAMBARAN UMUM PLTD SIANTAN PT.PLN (PERSERO) WILIYAH
KALBAR .................................................................................................................5
2.1 Sejarah PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar ........................5
2.2 Visa dan Misi..............................................................................................7
2.3 Tenaga Kerja ...............................................................................................7
2.4 Sarana dan Prasarana ..................................................................................8
2.5 Struktur Organisasi Perusahaan ..................................................................8
2.6 Pedoman Prilaku .......................................................................................10
2.6.1 Saling Percaya(Mutual Trust) .........................................................10
2.6.2 Integritas (Integrity) ........................................................................10
2.6.3 Peduli (Care) ...................................................................................11
2.6.4 Pembelajar (Continuous Learning) .................................................12
2.7 Management Good House Keeping 5S.....................................................12
2.7.1 Seiri/Pilah........................................................................................13
2.7.2 Seiton/Tata ......................................................................................13
2.7.3 Seiso/Bersihkan...............................................................................13
2.7.4 Seiketsu/Mantapkan........................................................................14

iii

2.7.5 Shitsuke/Biasakan ...........................................................................14


BAB III KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN DAN LANGLKAHLANGKAH PEMELIHARAAN TRAFO .............................................................15
3.1 Pekerjaan yang dilakuiakan ......................................................................15
3.2 Pemeliharaan Trafo ...................................................................................18
3.3 Konstruksi Bagian-bagian Transformator.................................................24
BAB IV PENUTUP...............................................................................................33
4.1 Kesimpulan ...............................................................................................33
4.2 Saran .........................................................................................................33
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................34

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Struktur Organisasi Pusat Listrik (PLTD) Siantan...............................9
Gambar 2.2 Pedoman prilaku saling percaya.........................................................10
Gambar 2.3 Pedoman prilaku Integritas.................................................................11
Gambar 2.4 Pedoman prilaku Peduli .....................................................................11
Gambar 2.5 Pedoman prilaku Pembelajar..............................................................12
Gambar 3.1 Separator : alat untuk Flushing minyak Trafo....................................15
Gambar 3.2 Memasang kabel Sumber ke Separator ..............................................15
Gambar 3.3 Isi panel kontrol separator ..................................................................16
Gambar 3.4 Flushing minyak Trafo .......................................................................16
Gambar 3.5 Mengukur/tes minyak Trafo...............................................................17
Gambar 3.6 Breakdown voltage : alat untuk mengukur/tes minyak Trafo ............17
Gambar 3.7tTampilan hasil pengukuran menggunakan earth tester......................18
Gambar 3.8 Inti besi Trafo .....................................................................................25
Gambar 3.9 Kumparan Trafo .................................................................................25
Gambar 3.10 Bushing Trafo...................................................................................26
Gambar 3.11 Pendingin (Radiator) ........................................................................27
Gambar 3.12 Tabung Konservator Trafo Tenaga ..................................................27
Gambar 3.13 Minyak Isolasi Trafo Tenaga ...........................................................28
Gambar 3.14 Tabung silicagel ...............................................................................29
Gambar 3.15 Tap Changer .....................................................................................30
Gambar 3.16 Netral Grounding Resistor ...............................................................30
Gambar 3.17 Buccholz Relay ................................................................................31
Gambar 4.18 Rele Jansen.......................................................................................31
Gambar 3.19 Sudden Pressure ...............................................................................32
Gambar 3.20 Thermal Relay ..................................................................................32

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 kegiatan pemeliharaan mingguan...........................................................19
Tabel 3.2 kegiatan pemeliharaan bulanan..............................................................21
Tabel 3.1 kegiatan pemeliharaan tahunan..............................................................21

vi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Praktek Kerja Lapangan (PKL) merupakan salah satu mata kuliah wajib
semester 5 (lima) yang harus ditempuh oleh mahasiswa Diploma 3 (D3) program
studi Teknik Listrik Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Pontianak. Kegiatan
PKL ini merupakan kegiatan yang dilaksanakan baik di instansi pemerintahan,
perusahaan maupun swasta. Dalam kegiatan PKL ini, penulis berkesempatan
melaksanakannya di perusahaan BUMN yaitu di PLTD Siantan PT.PLN (Persero)
Wilayah Kalbar.
PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar merupakan salah satu
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dalam bidang penyediaan
tenaga listrik yang keberadaannya sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Sebagai
salah satu instrumen dalam pembangunan, keberadaan PLTD Siantan PT.PLN
(Persero) Wilayah Kalbar dirasakan sangat penting, tidak hanya oleh pemerintah
tapi juga oleh masyarakat Kota Pontianak. Maka dari itu PLTD Siantan PT.PLN
(Persero) Wilayah Kalbar selalu berupaya untuk terus memperbaharui kinerja
dalam memberikan pelayanan yang semakin optimal, sehingga citra PLTD Siantan
PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar dimata masyarakat akan selalu dinilai baik dan
memberikan pelayanan yang baik sehingga memuaskan pelanggannya.
Berdasarkan Undang-undang Nomor 30 Tahun 2009, penyedia tenaga
listrik dikuasai oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang berlandaskan prinsip
otonomi daerah, yang dilaksanakan oleh BUMN dan BUMD. Namun demikian,
badan usaha swasta, koperasi dan swadaya masyarakat dapat berpartisipasi dalam
usaha penyediaan tenaga listrik. Diterbitkannya Undang-undang ini adalah untuk
meningkatkan peran Pemerintah Daerah dan masyarakat dalam penyelenggaraan
ketenagalistrikan, dikarenakan penyedia tenaga listrik merupakan kegiatan padat
modal dan teknologi, sejalan dengan prinsip otonomi daerah serta demokratisasi
dalam tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
Kegiatan PKL ini dilaksanakan selama kurang lebih 6 (enam) minggu.
Dalam waktu 6 minggu ini, penulis mendapatkan tugas-tugas diantaranya sebagai
berikut flushing minyak Trafo, mengukur tegangan tembus atau ketahanan minyak

Trafo, mengukur grounding Trfo, dan mengganti silicagel Trafo yang dibimbing
oleh Bapak Rasidin (suvervisor), Bapak Rahmat, Bang Sony Aristia Budi, dan Bang
Deky Rahmat Rezeky selaku Pembimbing Lapangan dari PLTD Siantan PT.PLN
(Persero) Wilayah Kalbar. Selain kegiatan-kegiatan yang penulis sebutkan diatas,
penulis juga menganalisa dan mempelajari bagaimana pemelihraan Trafo di PLTD
Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar yang akan menjadi bagian dari hasil
laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini.

1.2 Penetapan Masalah


Dari latar belakang diatas, maka penulis mengangkat permasalahan dalam
penulisan laporan hasil Praktek Kerja Lapangan ini adalah bagaimana gambaran
umum dari perusahaan tempat PKL dan kegiatan-kegiatan yang dilakukan selama
PKL berlangsung serta bagaimana pemelihraan Trafo di PLTD Siantan PT.PLN
(Persero) Wilayah Kalbar.

1.3 Tujuan
Tujuan dari Praktek Kerja Lapangan (PKL) adalah sebagai berikut:
1. Memenuhi salah satu syarat Program Studi D3 Teknik Listrik
2. Mengetahui gambaran umum, struktur organisasi, visi dan misi, tugas
pokok dan fungsi dari perusahaan tempat dilakukannya Praktek Kerja
Lapangan (PKL).
3. Mengetahui bagaimana Pemeliharaan Trafo di PLTD Siantan PT.PLN
(Persero) Wilayah Kalbar serta komponen-komponen yang terdapat pada
Trafo tersebut.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat dari kegiatan/penyusunan laporan PKL ini adalah sebagai
berikut:
1. Menambah pengalaman dan pengetahuan baru terhadap lingkungan dunia
pekerjaan yang sesungguhnya
2. Sebagai media bersosialisasi, baik dengan orang didalam ataupun diluar
organisasi suatu instansi

3. Mendapatkan penglaman dan pengetahuan tentang bagaimana cara


melakukan pemeliharaan Trafo.

1.5 Metode penelitian


Metode yang digunakan penulis dalam laporan PKL ini adalah sebagai
berikut:
1. Studi Pustaka
Studi pustaka merupakan langkah awal dalam metode pengumpulan data.
Studi pustaka merupakan metode pengumpulan data yang diarahkan kepada
pencarian data dan informasi melalui dokumen-dokumen, baik dokumen
tertulis, foto-foto, gambar, maupun dokumen elektronik yang dapat
mendukung dalam proses penulisan
2. Wawancara (interview)
Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan melalui
tatap muka dan tanya jawab langsung antara pengumpul data maupun
peneliti terhadap nara sumber atau sumber data.
3. Obsevasi
Observasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan pengamatan
langsung dan pencatatan secara sistematis terhadap obyek yang akan diteliti.

1.6 Lokasi dan Waktu Pelaksanaan


Lokasi dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) adalah bertempat di
Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) Siantan bagian Har-List yang berlokasi
di Khatulistiwa Km 2.7 Pontianak Timur. Waktu Pelaksanaan Praktek Kerja
Lapangan (PKL) adalah selama 6 minggu terhitung mulai dari tanggal 31 Agustus
2015 sampai dengan tanggal 9 Oktober 2015.

1.7 Sistematika Penulisan Laporan


Sistematika pembahasan dalam laporan ini terbagi dalam beberapa bab yang
akan dibahas, yaitu sebagai berikut:

BAB I : PENDAHULUAN
Menguraikan latar belakang,penetapan masalah, tujuan, manfaat, metoda
penelitian, lokasi dan waktu pelaksanaan dan sistematika penulisan laporan yang
digunakan dalam pembuatan laporan ini.

BAB II : GAMBARAN UMUM PLTD SIANTAN PT.PLN (PERSERO)


WILAYAH KALBAR
Membahas tentang sejarah singkat, visi, misi, motto perusahaan, tata nilai
perusahaan, dan struktur organisasi PT. PLN (PERSERO) PUSAT LISTRIK
(PLTD) SIANTAN

BAB III KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN DAN LANGLKAHLANGKAH PEMELIHARAAN TRAFO
Membahas tentang Pemeliharaan Trafo.

BAB IV : PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan dari pembahasan serta analisa yang diperoleh, untuk
meningkatkan mutu dari sistem yang telah dibuat serta saran-saran untuk perbaikan
dan penyempurnaan sistem.

BAB II
GAMBARAN UMUM PLTD SIANTAN PT.PLN (PERSERO)
WILAYAH KALBAR
2.1 Sejarah PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar
Tenaga listrik mulai tersedia untuk memenuhi kebutuhan masyarakat
indonesia sejak tahun 1898 sebelum pecah perang dunia ke-II tahun 1942. Pada
waktu itu pengelolaan tenaga listrik di Indonesia dilakukan oleh negara Belanda
bersama dengan perusahaan listrik swasta lain.
Sejarah perkembangan kepemilikan PT. PLN (Persesro) wilayah
kalimantan barat dimulai pada tahun 1928 untuk pertama kalinya didirikan Sentral
Listrik Tenaga Diesel dengan nama West Borneo Electriciten Maatschapy
(WBEM), dijalan cemara oleh seorang berkebangsaan Belanda yang bernama J.
Van Karen dan berubah menjadi Alegemeene Nenderlands Indisschi Electriciten
Maatschapy ( ANIEM ), setelah tujuh tahun kemudian.
Pada tahun 1940 ANIEM mempunyai mesin yang terdiri dari mesin Mirlees
50 KVA dan mesin Sulzer 170 KVA. Dan pada tahun berikutnya ANIEM berhasil
menambah satu Unit mesin Sulzer 400 KVA yang merupakan mesin pindahan dari
Banyuwangi.
Pada tahun 1962 Perusahaan Umun Milik Negara berubah status menjadi
Perusahaan Listrik Negara ( PLN ) Ekpolitasi III yang berlokasi jalan Cemara
dengan penambahan mesin Nord Berg dan interprise bersamaan dengan itu pula
PLN Wilayah Kalbar dan berlokasi di Jalan Ahmad Yani dengan penambahan satu
unit mesin Nigata.
Sejak berdirinya PT. PLN ( Persero ) banyak mengalami perubahan status
badan usaha. PT. PLN yang pada mulanya bernama jawatan listrik dan gas yang
didirikan oleh Presiden Soekarno pada tanggal 27 Oktober 1945 yang kemudian
tanggal tersebut diperingati sebagai hari listrik Nasional, berdasarkan peraturan
peemerintah No. 18 Tahun 1972 dirumah menjadi Perusahaan Umum ( Perum )
Listrik Negara yang kemudian di ubah dengan peraturan Pemerintah No. 54 Tahun
1981. Perusahaan inilah yang berdasarkan PP No. 17 Tahun 1990 yaitu BUMN

yang diserahi tugas semata-mata untuk melaksanakan usaha penyediaan tenaga


listrik untuk kepentingan umum.
Kemudian pada tanggal 16 juli 1994 berubah status nya dari Perum menjadi
Persero, sesuai dengan PP No. 23 Tahun 1994 tentang pengalihan bentuk
perusahaan umum Listrik Negara menjadi Perusahaan Persero yang berlaku pada
tanggal 16 Juni 1994 dengan Akte Notaris Soedjipto No. 169 Tahun 1994.
Lokasi Perusahaan PT. PLN Wilayah Kalimantan Barat sebelum
menduduki lokasi sekarang ini telah banyak mengalami perpindahanlokasi
perusahaan dalam rangka untuk memperluas daerah kerja yang memadai dan
kompleks, sesuai dengan statusnya.
Dengan semakin meningkatnya kebutuhan tenaga listrik dimasyarakat,
maka pada tahun 1976 PLTD mulai berdiri dan beroperasi sejak diresmikan oleh
bapak Presiden RI dan pada tanggal 23 Oktober 1978 yang pada mulanya
mempunyai tiga mesin diesel SWD 9 TM/410 yang dikirim dari Belanda yang
masing-masing mesin mempunyai kapasitas 4 Mega Watt.
Setelah beroperasi kurang lebih 9 tahun PLTD Siantan PT.PLN (Persero)
Wilayah Kalbar mendapat tambahan dua unit mesin Sulzer yang dikirim dari
Perancis pada tahun 1985 yang masing-masing mesin mempunyai kapasitas 6,3
Mega Watt. Kemudian pada tahun 1986 menambah satu unit yaitu SWD 18 TM/410
yang mempunyai kapasitas 10,8 Mega Watt masih dari Negara Belanda, dan sampai
saat ini masih belum ada penambahan mesin di PLTD Siantan PT.PLN (Persero)
Wilayah Kalbar.
PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah Kalbar mempunyai beban
puncak kurang lebih 20 Mega Watt pada tanggal 28 september 1988 PT.PLN
Wilayah Kalbar membentuk PLN sektor Kapuas yang Khusus nya mengelola dan
memproduksi pembangkit tenaga listrik.
Pada tanggal 19 November 2008 terjadi peristiwa yang tersimpan dalam
sejarah PLN WKB yaitu terjadinya bencana kebakaran pada mesin SWD 9 TM 410
(SN: 3309) Siantan 1 yang diakibat kan oleh Crack Fuel Delicery Pipe pada jam

operasi (JSMO) sebesar 1220,59 & (JSB) sebesar 116.666,86 hingga saat ini unit
tersebut tidak bisa di operasikan (Major Breakdown).
2.2 Visi dan Misi
2.2.1 Visi
Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh
kembang, unggul dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani
2.2.2 Misi
1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait,
berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan
pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan
kualitas kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan
ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.3 Tenaga Kerja


Sumber Daya Manusia (SDM) yang terdapat pada Perkantoran GM PT. Mitra
Inti Sejati Plantation (MISP) Bengkayang berjumlah 412 orang yang terdiri dari
Koordinator Manager 1 orang, Manager 2 orang, Pimpinan Staff 30 orang, Staff
(Staff Umum) 6 orang, karyawan bulanan 172 orang dan karyawan harian 201
orang.
Tenaga kerja disesuikan dengan tingkat pendidikan dan kualitas serta
keberadaannya PT.Mitra Inti Sejati Plantation, selain itu memberdayakan tenaga
kerja dari masyarakat setempat juga diperlukan sebagai karyawan baik buruh harian
lepas, buruh harian tetap, karyawan borongan dan karyawan bulanan dengan upah
minimum perusahaan.

2.4 Sarana dan Prasarana


Untuk memperlancar seluruh kegiatan perkebunan dibutuhkan sarana dan
prasarana yang memadai. Adapun sarana dan prasarana yang ada di PLTD Siantan
PT. PLN (Persero) Wilayah Kalbar adalah sebagai berikut:

1.

Jalan Utama
Jalan yang digunakan untuk angkutan untuk angkutan transportas dan lainlain.

2.

Sarana mes karyawan, bangunan, pabrik, kantor, gudang dan lain-lain.

3.

Inventaris Alat dan Kendaraan


Peralatan kerja seperti mobil, crane, dan lain-lain untuk menunjang
kelancaran pekerjaan pada Pusat Listrik (PLTD) Siantan.

2.5 Struktur Organisasi Perusahaan


Dalam setiap usaha yang dilakukan oleh suatu badan usaha tentunya
didasarkan pada tujuan yang akan dicapai oleh badan usaha tersebut secara
individu atau kelompok. Tujuan yang telah ditetapkan harus dijadikan pedoman
dari pelaksana dari setiap lembaga. Untuk mencapai tujuan tersebut tentunya
diperlukan adanya struktur organisasi dan manajemen yang dilaksanakan dari
setiap lembaga tentunya berbeda dan disesuaikan dengan masing-masing
lembaga yang bersangkutan.
Untuk menunjang kelancaran pada tiap pekerjaan, maka di Pusat Listrik
(PLTD) Siantan membentuk organisasi menggunakan jenis struktur organisasi
garis. Pada struktur organisai garis ini merupakan jenis struktur organisasi yang
paling sederhana, yang mana wewenang dan tanggung jawab berada langsung
pada pimpinan tertinggi dalam hal ini kepala PLTD Siantan PT.PLN (Persero)
Wilayah Kalbar. Strutur organisasi PLTD Siantan PT.PLN (Persero) Wilayah
Kalbar selengkapnya dapat dilihat pada gambar 2.1

M. FAJAR SIDIQ
MANAJER

GUNAWAN
ENGINEER PENGUSAHAAN PEMBANGKIT

FERDINAN NTPS SPV.


OPERASI

RASYIDIN
SPV. PEMELIHARAAN

EKO HARYONO KETUA


REGU A

SUHARDY. S
ASS
ENGINEER ALAT BANTU

AGUNG RAHMID KETUA


REGU B

RAHMAD B
ASS ENGINEER
KONTROL INSTRUMENT

JOKO SETIAWAN KETUA


REGU C

SONY ARISTIA
JUNIOR TECH KONTROL
INSTRUMEN

DONI APRIANTO KETUA


REGU D

DECKY RAHMAT
JUNIOR TECK KONTROL
INSTRUMENT

M. GAUTAMA W
JUNIOR OPERATOR
SURANDI H JUNIOR
OPERATOR

CAESAR WIRA S
JUNIOR TECH MESIN

BUDI HARTA
SPV. LING.K2 & ADM

SUPADMO
ASS OFFICER LOGISTIK

FITRA RIA H
JUNIOR OFFICER
LOGISTIK
SOKHIBUL IMAN
JUNIOR OFFICER
LOGISTIK
ARISKA
JUNIOR OFFICER
LOGISTIK
MARIYANTO
JINIOR OFFICER
LOGISTIK

MEGA MAHMUDA
JUNIOR TECH ALAT
BANTU

MUSLIH
JUNIOR
OPERATOR

IRWANSYAH JUNIOR
OPERATOR

AGUS SETIAWAN
JUNIOR OPERATOR

AMAR MARUF JUNIOR


OPERATOR

ARWAN IRWANTO
JUNIOR TECK ALAT
BANTU

JUHRIYANTO
JUNIOR TECH MESIN
WAHYU OKTAVIAN
JUNIOR TECH MESIN

HARIS MULYADI JUNIOR


OPERATOR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Pusat Listrik (PLTD) Siantan

2.6 Pedoman Prilaku


PT PLN(Persero) sebagi perusahan yang bertumbuh kembang menuju
perusahaan kelas dunia mengadopsi pedoman prilaku,saling percaya,integritas,
peduli, pembelajar atau biasa disebut ( SIPP ).

2.6.1 Saling Percaya(Mutual Trust)


a). Saling Menghargai
b). Bertikad baik
c.) Transparan
pedoman perilaku saling percaya dapat dilihat pada gambar 2.2

Gambar 2.2 Pedoman prilaku saling percaya

2.6.2 Integritas (Integrity)


a.) Jujur dan menjaga komitmen
b.) Taat aturan dan bertanggung jawab
c.) Keteladanan

10

Pedoman perilaku integritas dapat dilihat pada gambar 2.3

Gambar 2.3 Pedoman prilaku Integritas

2.6.3 Peduli (Care)


a.) Proaktif dan saling membantu
b.) Memberi yang terbaik
c.) Menjaga citra perusahaan
Pedoman perilaku peduli dapat dilihat pada gmabr 2.4

Gambar 2.4 Pedoman prilaku Peduli

11

2.6.4 Pembelajar (Continuous Learning)


a.) Belajar berkelanjutan
b.) Berbagi pengetahuan dan pengalaman
c.) Berinovasi
Pedoman perilaku pembelajar dapat dilihat pada gambar 2.5

Gambar 2.5 Pedoman prilaku Pembelajar

2.7 Management Good House Keeping 5S


5S adalah singkatan kata yang berasal dari bahasa Jepang yaitu: Seiri,
Seiton, Seiso, Seiketsu dan Shitsuke. Dalam bahasa Indonesia diterjemahan
sebagai Pilah, Tata, Bersihkan, Mantapkan, dan Biasakan.
5S merupakan Management Good House Keeping artinya mengelola tempat
kerja untuk menghilangkan pemborosan dengan mengutamakan perilaku positif
dari setiap individu di tempat kerja.Tempat kerja yang dimaksud adalah
tempat/lingkungan dimana individu bekerja, baik di area kerja perkantoran, area
kerja pergudangan, area kerja bengkel, area kerja produksi, area kerja
laboratorium, area kerja pertamanan dan area kerja pendukung lainnya.
Filosofi 5S adalah menciptakan budaya kerja produktif melalui organisasi
tempat kerja yang efektif dan standarisasi prosedur kerja.

12

2.7.1 Seiri/Pilah
Membedakan antara yang diperlukan dengan yang tidak diperlukan
serta membuang yang tidak diperlukan.
Manfaat Memilah :
- Bergerak lebih bebas.
- Keselamatan kerja lebih terjamin.
- Aliran produksi lebih lancar.

2.7.2 Seiton/Tata
Menentukan tata letak supaya tertata dan rapi, sehingga bilamana
deperlukan secara mendadak, barang tersebut dapat ditemukan dengan cepat.
Manfaat Menata :
- Mudah menemukan barang yang dibutuhkan.
- Resiko kehilangan barang berkurang.
- Kenyamanan dan keamanan kerja terjamin.
- Penundaan proses dapat dihindari
Kualitas kerja terjamin

2.7.3 Seiso/Bersihkan
1. Menghilangkan sampah, kotoran dan barang asing untuk memperoleh
tempat kerja yang lebih bersih.
2. Melakukan inspeksi / pemeriksaan.
3. Melakukan tindakan atas penyimpangan yang ditemukan pada
pemeriksaan.
4. Membersihkan bukan yang hanya kelihatan saja
Membersihkan :
- Bersihkan segala sesuatu yang ada ditempat kerja.
- Jangan tinggalkan kotoran ditempat kerja

13

2.7.4 Seiketsu/Mantapkan
1. Upaya agar proses PILAH-TATA-BERSIH tetap berjalan secara terus
menerus dan semakin lebih mudah.
2. Menggunakan Manajemen Visual, tulisan, warna, lambang atau tandatanda.
Manfaat Pemantapan :
a.) Memelihara barang supaya tetap baik dan berfungsi normal.
b.) Mencegah kesalahan tidak terjadi lagi.
c.) . Mengurangi kesalahan manusia : Tidak tahu, lupa dan sembrono.

2.7.5 Shitsuke/Biasakan
Melakukan sesuatu yang benar sebagai kebiasaan
Adalah kegiatan membudayakan dan membiasakan bekerja sesuai
dengan sistem dan prosedur serta mengembangkan prilaku kerja karyawan
yang positif di tempat kerja sebagai sebuah kebiasaan yang disiplin.
Manfaat Pembiasaan :
- Membangun kehidupan sosial karyawan.
- Membangun komunikasi antar karyawan.
- Membangun sikap mental positip.
- Memperbaiki pola pikir.
- Membangun sikap disiplin pribadi.
5S/PTBMB erat kaitannya dan turut andil dalam penerapan K3,
dengan terciptanya lingkungan kerja yang telah menerapkan 5S/PTBMB
ini, maka akan tercipta lingkungan kerja yang aman dan nyaman.

14

BAB III
KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN DAN
LANGKAH-LANGKAH PEMELIHARAAN TRAFO
3.1 kegiatan yang dilakukan
Pada saat pelaksaan Praktek Kerja Lapangan, penulis banyak
mendapatkan pekerjaan di bagian pemeliharaan/perawatan Trafo antara lain :
1. Flushing minyak Trafo
Flushing minyak Trafo sama juga dengan pemansan minyak Trafo bertujuan untuk
menjaga ketahanan isolasi/tegangan tembus minyak Trafo tetap normal dan tidak
menurun. Flushing minyak Trafo ini dilakukan dengan menggunakan alat yaitu
separator. Alat Separator, cara memasang kabel sumber, isi panel kontrol, dan
flushing minyak Trafo dapat dilihat pada gambar 4.1 s/d 4.4.

Gambar 3.1 Separator : Alat untuk flushing minyakTrafo

Gambar 3.2 Memasang kabel sumber ke separator


15

Gambar 3.3 Isi panel kontrol separator

Gambar 3.4 Flusing minyak Trafo

16

2. Mengukur/tes minyak Trafo


Mengukur/tes minyak Trafo bertujuan untuk mengtahui katahanan isolasi/tegangan
tembus minyak Trafo masih dalam keadaan normal atau tidak. Minyak Trafo yang
ketahanan isolasi/tegangan tembusnya yang baik untuk digunakan ialah sebesar 20
KV ke atas. jika minyak Trafo di bawah ketahanan isolasi/tegangan tembus yang di
tentukan diatas maka akan dilakukan flushing minyak Trafo. Mengukur/tes
minyakTrafo menggunakan alat yaitu breakdown voltage. Pengukuran/tes minyak
Trafo, dan alat untuk mengukur minyak Trafo dapat dilihat pada gambar 3.5 s/d 3.6

Gambar 3.5 pengukuran/tes minyak Trafo

Gambar 3.6 Breakdown Voltage : alat untuk mengukur/tes minyak Trafo

17

3. Pengukuran tahanan pentanahan (grounding)


Pengukuran tahanan pentanahan (grounding) bertujuan untuk mengetahui seberapa
besar tahanan pentanahan Trafo. Tampilan hasil pengukuran Trafo dapat dilihat
pada gambar 3.7

Gambar 3.7 Tampilan hasil pengukuran menggunakan earth tester

4. Mengganti silica gel Trafo


Prinsip kerja silica gel ialah menyerap uap air dari udara yang masuk keTrafo. Jika
air yang di serap terlalu banyak, maka lambat laun silica gel akan berubah warna
dari warna biru menjadi warna merah. Jika hal itu terjadi maka silica gel harus di
ganti dengan silica gel yang baru.

3.2 Pemeliharaan Trafo


Secara umum pemeliharaan Trafo terdiri dari pemeliharaan mingguan,
bulanan, dan tahunan.
1. Pemeliharaan mingguan
Pemeliharaan mingguan adalah pemeliharaan berupa monitoring yang
dilakukan setiap minggu. Kegiatan-kegiatan pemeliharaan yang dilakukan
berupa pemeriksaan peralatan/komponen baik Tranformator sedang maupun
18

kecil. Kegiatan selengkapnya dari pemeliharaan mingguan dapat dilihat pada


tabel 3.1
Tabel 3.1 kegiatan pemeliharaan mingguan
NO
1

PERALATAN/KOMPONEN YANG DIPERIKSA


Trafo Besar
Trafo Sedang
Trafo Kecil
Tangki, radiator,
Tangki, radiator,
Tangki, radiator,
pompa-pompa
pompa-pompa
pompa-pompa
minyak, pipaminyak, pipa-pipa, minyak, pipapipa,
pipa,
katup-katup,
katup-katup,
katupsumbat-sumbat.
sumbat-sumbat.
katup,sumbatsumbat.
Kipas-kipas
Kipas-kipas
Kipas-kipas
pendingin
pendingin
pendingin

Cara Pelaksaan
Periksa apakah
ada kebocoran
minyak

Periksa kipas
kipas apakah ada
karat pada sirip
dan berputar
dengan baik serta
stabil

Terminal utama,
rel, terminasi
kabel,
jumper-wire,
lemari
kontrol

Terminal utama,
rel, terminasi kabel,
jumper-wire, lemari
kontrol

Terminal utama,
rel, terminasi
kabel, jumperwire,
lemari
kontrol

Periksa dari
kotoran / bangkai
binatang atau
binatang serta
benda asing
lainnya.

Indikator tinggi
minyak

Indikator tinggi
minyak

Indikator tinggi
minyak

Periksa tinggi
permukaan
minyak pada
indikator tangki,
konservator.

Bushing

Bushing

Bushing

Periksa apakah
ada yang retak,
kotor, pecah dan
kebocoran minyak

Indikator Pompa
sikulasi

Indikator Pompa
sikulasi

Indikator Pompa
sikulasi

Periksa indikator
pompa sirkulasi
apakah masih
menunjukkan
aliran minyak
dengan sempurna

19

Sumber arus
searah (DC)

Sumber arus
searah (DC)

Sumber arus
searah (DC)

Periksa sumber
arus AC/DC
apakah sakelar
dalam keadaan
tertutup dan MCB
nya keadaan ON
dengan sempurna.

Pemadam
kebakaran

Pemadam
kebakaran

Pemadam
kebakaran

Periksa tekanan
air dalam tangki
pemadam,botol
botol CO2 , BCF
dan sistim
alarmnya.

Suhu/ temperatur
minyak dan
kumparan
transformator

Suhu/ temperatur
minyak dan
kumparan
transformator

Suhu/ temperatur
minyak dan
kumparan
transformator

Periksa
temperatur
minyak dan
kumparan
transformator.

10

Beban
transformator
Lemari kontrol
dan Proteksi

Beban
transformator
Lemari kontrol
dan Proteksi

Beban
transformator
Lemari kontrol
dan Proteksi

Tekanan gas
Nitrogen (untuk
transformator
tanpa
konservator)

Tekanan gas
Nitrogen (untuk
transformator tanpa
konservator)

Tekanan gas
Nitrogen (untuk
transformator
tanpa
konservator)

Periksa beban
transformator
Periksa pintu
apakah sudah
menutup dengan
sempurna, bila
perlu tutup
kembali dan
bersihkan bila
kotor.
Periksa tekanan
gas Nitrogen,

11

12

2. Pemeliharaan bulanan
Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan berupa monitoring yang dilakukan
setiap bulanan. Kegiatan-kegiatan pemeliharaan yang dilakukan berupa
pemeriksaan peralatan/komponen baik Tranformator sedang maupun kecil.
Kegiatan selengkapnya dari pemeliharaan bulanan dapat dilihat pada tabel 3.2

20

Tabel 3.2 kegiatan pemeliharaan bulanan


NO
1

PERALATAN/KOMPONEN YANG DIPERIKSA


Trafo Besar
Trafo Sedang
Trafo Kecil
Lemari kontrol/
Lemari kontrol/
Lemari kontrol/
Proteksi dan
Proteksi dan
Proteksi dan
box kontrol
box kontrol
box kontrol
serta
serta
serta
Marshaling
Marshaling
Marshaling
kios.
kios.
kios.

Cara Pelaksaan
Periksa Lemari kotrol/
Proteksi dan box kontrol
serta Marshaling kios
dari kotoran / bangkai
binatang atau binatang
serta benda asing lainnya.

Selicagel dan
sistem
pernapasan.

Selicagel dan
sistem
pernapasan.

Selicagel dan
sistem
pernapasan.

Periksa warna selicagel


pada sistem pernapasan
transformator apakah
masih biru dan apakah
mulut pernapasannya
masih kerendam minyak.

Kerja OLTC

Kerja OLTC

Kerja OLTC

Periksa jumlah kerja OLTC


apakah sudah melampaui
jumlah kerja untuk
penggantian
minyaknya atau minyaknya
sudah kotor.

3. Pemeliharaan tahunan
Pemeliharaan tahunan adalah pemeliharaan berupa monitoring yang dilakukan
setiap tahunan. Kegiatan-kegiatan pemeliharaan yang dilakukan berupa
pemeriksaan peralatan/komponen baik Tranformator sedang maupun kecil.
Kegiatan selengkapnya dari pemeliharaan tahunan dapat dilihat pada tabel 3.3

Tabel 3.3 kegiatan pemeliharaan tahunan


NO
1

PERALATAN/KOMPONEN YANG DIPERIKSA


Trafo Besar
Trafo Sedang
Trafo Kecil
Diafragma
Diafragma

21

Cara Pelaksaan
Periksa diapragma apakah
masih menutup sempurna
/rapat , Pada diaphragma
tipe tidak hancur (non
shaterring type diaphragm)
,

periksa tertutup oleh karat


atau cat.
Periksa tahanan isolasi
dengan megger antara
belitan dan belitan ketanah
serta tahanan tanahnya.
Apabila ada yang kendor
kencangkan dan nilai
tahanan tanah pentanahan
berubah, kembalikan ke
nilainyanya.

Tahanan isolasi
pentanahan dan
tahanan tanah

Tahanan isolasi
pentanahan dan
tahanan tanah

Tahanan isolasi
pentanahan dan
tahanan tanah

Ratio

Ratio

Ratio

Dielektrik
minyak

Dielektrik
minyak

Dielektrik
minyak

Kadar asam
minyak

Kadar asam
minyak

Kadar asam
minyak

Uji dielectrik minyak,


apakah masih sesuai
standar yang dipergunakan

Kadar air dalam


minyak

Kadar air dalam


minyak

Kadar air dalam


minyak

Uji kadar air dalam


minyak, apakah masih
sesuai standar yang
dipergunakan

Kadar viscositas
minyak

Kadar viscositas
minyak

Kadar viscositas
minyak

Uji viscositas minyak,


apakah masih sesuai
standar yang dipergunakan.

Warna minyak

Warna minyak

Warna minyak

Uji warna minyak, apakah


masih sesuai standar yang
dipergunakan.

Kandungan gas
dalam minyak

Kandungan gas
dalam minyak

Kandungan gas
dalam minyak

Uji kandungan gas dalam


minyak menggunakan
DGA, apakah masih sesuai
standar yang dipergunakan.

10

Peralatan
pengaman
transformator
(Bucholz,
Sudden

Peralatan
pengaman
transformator
(Bucholz,
Sudden

Peralatan
pengaman
transformator
(Bucholz,
Sudden

Bersihkan terminal dari


debu. Periksa seal pada
tempat masuk kabel
tripping dan alaram bila
rusak ganti.

22

Ukur ratio transformator


apakah terjadi perubahan.
Uji dielectrik minyak,
apakah masih sesuai
standar yang dipergunakan

Pressure, rele
temperatur.)

Pressure, rele
temperatur.)

Pressure, rele
temperatur.)

Bersihkan rongga tempat


sambungan kabel dari
socket Sudden Pressure
dari bangkai binatang
kecil dan periksa seal pada
tempat masuk kabel
tripping dan alarm bila
rusak ganti. Uji seluruh
alarm dan trippingnya.
Bersihkan dari debu dan
kotoran lalu beri vet.

11

Bushing
transformator

Bushing
transformator

Bushing
transformator

Bersihkan porselin dengan


air atau sakapen Periksa
dan keraskan bila
terdapat mur baut yang
kendor
Periksa perapat/paking,dan
bila bocor diganti yang
baru

12

Roda gigi OLTC

Roda gigi OLTC

Roda gigi OLTC

Periksa dan kencangkan


serta bersihkan roda gigi
dan beri pelumas.

13

Baut terminal,
baut bushing,
baut body dan
baut pentanahan.

Baut terminal,
baut bushing,
baut body dan
baut pentanahan.

Baut terminal,
baut bushing,
baut body dan
baut pentanahan.

Periksa dan kencangkan


bila
terdapat baut-baut
sambungan yang kendor
Keraskan semua baut
penghubung.

14

Spark gap
bushing primer
maupun
sekunder.

Spark gap
bushing primer
maupun
sekunder.

Spark gap
bushing primer
maupun
sekunder.

15

Baut terminal
pada panel
kontrol dan
proteksi.

Baut terminal
pada panel
kontrol dan
proteksi.

Baut terminal
pada panel
kontrol dan
proteksi.

Periksa Spark gap bushing


apakah masih memenuhi
syarat ( lihat lampiran IV
.4
buku O&M SE 032)
standard
VDE 0111/12.
Periksa dan kencangkan
dan bila terdapat baut-baut
yang kendor pada panel
kontrol dan proteksi.

16

Kontrol mekanik, Kontrol mekanik, Kontrol mekanik, Uji kontrol, limit switch
limit switch,
limit switch,
limit switch,
apakah bekerja sesuai
23

indikator dari
OLTC.

indikator dari
OLTC.

indikator dari
OLTC.

fungsinya dan periksa


indikator OLTC apakah
sesuai dengan posisinya.

17

Tegangan
tembus minyak

Tegangan
tembus minyak

Tegangan
tembus minyak

Uji tegangan tembus


minyak
apakah masih sesuai
standar yang berlaku.

18

Pondasi

Pondasi

Pondasi

19

Motor Pompa
sirkulasi dan
Motor Kipas

Motor Pompa
sirkulasi dan
Motor Kipas

Motor Pompa
sirkulasi dan
Motor Kipas

Periksa pondasi apakah ada


keretakkan-keretakkan dan
perubahan kedudukan.
Periksa penahan roda
apakah masih tetap kokoh
pada tempatnya.
Periksa apakah isolasi
antara tangki terhadap
tanah
masih baik ( untuk trafo
yang
memakai pengaman tangki
).
Periksa arus beban motor
dan bandingkan dengan
arus nominal motor
tersebut.
Periksa bantalan motor
dan
pelumasnya bila perlu

3.3 Konstruksi Bagian-bagian Transformator


a. Bagian Utama.
1. Electromagnetic Circuit (Inti besi)
Inti besi digunakan sebagai media jalannya flux yang timbul akibat induksi
arus bolak balik pada kumparan yang mengelilingi inti besi sehingga dapat
menginduksi kembali ke kumparan yang lain. Dibentuk dari lempengan
lempengan besi tipis berisolasi yang di susun sedemikian rupa. Inti besi
Trafo dapat dilhat pada gambar 3.8

24

Gambar 3.8 Inti besi Trafo


2. Kumparan Trafo
Kumparan transformator terdiri dari lilitan kawat berisolasi dan membentuk
kumparan. Kawat yang dipakai adalah kawat tembaga berisolasi yang
berbentuk bulat atau plat. Kumparan-kumparan transformator diberi isolasi
baik terhadap kumparan lain maupun inti besinya. Bahan isolasi berbentuk
padat seperti kertas prespan, pertinak, dan lain-nya.
Umumnya pada trafo terdapat kumparan primer dan sekunder. Bila
kumparan primer dihubungkan dengan tegangan/arus bolak-balik maka
pada kumparan tersebut timbul fluksi yang menginduksikan tegangan, bila
pada rangkaian sekunder ditutup (rangkaian beban) maka akan mengalir
arus pada kumparan ini. Jadi kumparan sebagai alat transformasi tegangan
dan arus. Kumparan Trafo dapat dilihat pada gambar 3.9

.
Gambar 3.9 Kumparan Trafo

25

3. Bushing
Bushing transformator adalah sebuah konduktor yang berfungsi untuk
menghubungkan kumparan transformator dengan rangkaian luar yang
diberi selubung isolator. Isolator juga berfungsi sebagai penyekat antara
konduktor dengan tangki transformator. Bahan bushing adalah terbuat dari
porselin yang tengahnya berlubang. Bushing Trafo dapat lihat pada gambar
3.10

Gambar 3.10 Bushing Trafo


4. Pendingin (Radiator)
Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan dipengaruhi
oleh kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri dan suhu
lingkungan. Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan rusaknya isolasi
kertas pada transformator. Oleh karena itu pendinginan yang efektif sangat
diperlukan. Minyak isolasi transformator selain merupakan media isolasi
juga berfungsi sebagai pendingin. Pada saat minyak bersirkulasi, panas yang
berasal dari belitan akan dibawa oleh minyak sesuai jalur sirkulasinya dan
akan didinginkan pada sirip sirip radiator. Adapun proses pendinginan ini
dapat dibantu oleh adanya kipas dan pompa sirkulasi guna meningkatkan
efisiensi pendinginan. Pendingin Trafo (Radiator) dapat dilihat pada gambar
3.11

26

Gambar 3.11 Pendingin (Radiator)

5. Oil preservation & expansion (Konservator)


Saat terjadi kenaikan suhu operasi pada transformator, minyak
isolasi akan memuai sehingga volumenya bertambah. Sebaliknya saat
terjadi penurunan suhu operasi, maka minyak akan menyusut dan volume
minyak akan turun. Konservator digunakan untuk menampung minyak pada
saat transformator mengalamui kenaikan suhu. Untuk menghindari agar
minyak trafo tidak berhubungan langsung dengan udara luar, maka saat ini
konservator dirancang dengan menggunakan brether bag/rubber bag, yaitu
sejenis balon karet yang dipasang didalam tangki konservator. Tabung
Konservator dapat dilihat pada gambar 3.12

Gambar 3.12 Tabung Konservator Trafo Tenaga


27

6. Minyak isolasi transformator


Sebagian besar trafo tenaga kumparan-kumparan dan intinya
direndam

dalam

minyak-trafo,

terutama

trafo-trafo

tenaga

yang

berkapasitas besar, karena minyak trafo mempunyai sifat sebagai media


pemindah panas (disirkulasi) dan bersifat pula sebagai isolasi (daya
tegangan tembus tinggi) sehingga berfungsi sebagai media pendingin dan
isolasi. Untuk itu minyak trafo harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

Kekuatan isolasi tinggi

penyalur panas yang baikberat jenis yang kecil, sehingga


partikel-partikel dalam minyak dapat mengendap dengan cepat

viskositas yang rendah agar lebih mudah bersirkulasi dan


kemampuan pendinginan menjadi lebih baik

titik nyala yang tinggi, tidak mudah menguap yang dapat


membahayakan

tidak merusak bahan isolasi padat

sifat kimia yang stabil

Minyak Trafo dapat dilihat pada gambar 3.13

Gambar 3.13 Minyak Isolasi Trafo Tenaga

28

7. Tabung Silicagel / N2 ( Nitrogen kering ) Alat pernapasan


Prinsip kerja dari Silicagel / N2 ( Nitrogen kering ) sama,Yang
berfungsi sebagai pengering / menghisap butiran-butiran uap air yang
dihasilkan oleh kerja transformer, sehingga tangki trafo tetap kering dan
terhindar dari karat bahkan kerusakan lebih luas.
Karena pengaruh naik turunnya beban trafo maupun suhu udara luar,
maka suhu minyakpun akan berubah-ubah mengikuti keadaan tersebut. Bila
suhu minyak tinggi, minyak akan memuai dan mendesak udara di atas
permukaan minyak keluar dari dalam tangki, sebaliknya bila suhu minyak
turun, minyak menyusut maka udara luar akan masuk ke dalam tangki.
Kedua proses di atas disebut pernapasan trafo. Permukaan minyak
trafo akan selalu bersinggungan dengan udara luar yang menurunkan nilai
tegangan tembus minyak trafo, maka untuk mencegah hal tersebut, pada
ujung pipa penghubung udara luar dilengkapi tabung berisi Silicagel Blue.
Tabung silicagel dapat dilihat pada gmbar 3.14

Gambar 3.14 Tabung silicagel

8. Tap Changer
Kestabilan tegangan dalam suatu jaringan merupakan salah satu hal yang
dinilai sebagai kualitas tegangan. Transformator dituntut memiliki nilai
tegangan output yang stabil sedangkan besarnya tegangan input tidak

29

selalu sama. Dengan mengubah banyaknya belitan pada sisi primer


diharapkan dapat merubah ratio antara belitan primer dan sekunder dan
dengan demikian tegangan output/sekunder pun dapat disesuaikan dengan
kebutuhan sistem berapapun tegangan input/primernya. Penyesuaian ratio
belitan ini disebut Tap changer. Tap changer dapat dilihat pada gambar
3.15

Gambar 3.15 Tap Changer

9. NGR (Neutral Grounding Resistant)


Salah satu metoda pentanahan adalah dengan menggunakan NGR.
NGR adalah sebuah tahanan yang dipasang serial dengan neutral sekunder
pada

transformator

sebelum

terhubung ke

ground/tanah.

Tujuan

dipasangnya NGR adalah untuk mengontrol besarnya arus gangguan yang


mengalir dari sisi neutral ke tanah. NGR dapat dilihat pada gambar 3.16

Gambar 3.16 Netral Grounding Resistor


30

2. Peralatan proteksi
1. Rele Buccholz
Pada saat transformator mengalami gangguan internal yang berdampak
kepada suhu yang sangat tinggi dan pergerakan mekanis didalam
transformator, maka akan timbul tekanan aliran minyak yang besar dan
pembentukan gelembung gas yang mudah terbakar. Tekanan atau
gelembung gas tersebut akan naik ke konservator melalui pipa
penghubung dan rele bucholz. Tekanan minyak maupun gelembung gas
ini akan dideteksi oleh rele bucholz sebagai indikasi telah terjadinya
gangguan internal. Rele buccholz dapat dilihat pada gambar 3.17

Gambar 3.17 Buccholz Relay


2. Rele Jansen
Sama halnya seperti rele Bucholz yang memanfaatkan tekanan minyak
dan gas yang terbentuk sebagai indikasi adanya ketidaknormalan /
gangguan, hanya saja rele ini digunakan untuk memproteksi
kompartemen OLTC. Rele ini juga dipasang pada pipa saluran yang
menghubungkan kompartemen OLTC dengan konservator. Rele Jansen
dapat dilihat pada gambar 3.18

Gambar 3.18 Rele Jansen


31

3. Sudden Pressure
Rele sudden pressure ini didesain sebagai titik terlemah saat tekanan
didalam trafo muncul akibat gangguan. Dengan menyediakan titik
terlemah maka tekanan akan tersalurkan melalui sudden pressure dan
tidak akan merusak bagian lainnya pada maintank. Sudden Pressure
dapat dilihat pada gambar 3.19

Gambar 3.19 Sudden Pressure


4. Rele Thermal
Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan dipengaruhi oleh
kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri dan suhu
lingkungan. Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan rusaknya
isolasi kertas pada transformator. Untuk mengetahui suhu operasi dan
indikasi ketidaknormalan suhu operasi pada transformator digunakan
rele thermal. Rele thermal ini terdiri dari sensor suhu berupa
thermocouple, pipa kapiler dan meter penunjukan. Thermal Relay dapat
dilihat pada gambar 3.20

Gambar 3.20 Thermal Relay


32

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian pada bab-bab sebelumnya maka dapatlah di ambil
kesimpulan sebagai berikut:
1.

Pemeliharaan Trafo yang teratur dapat meningkatkan keandalan sistem tenaga


listrik sehingga kelanjutan pelayanan listrik ke konsumen terjamin.
Pemeliharaan tersebut terdiri dari pemeliharaan mingguan, bulanan, dan
tahuanan.

2.

pemeliharaan trafo meliputi juga pemeliharaan minyak trafo yang fungsinya


sebagai pendingin dan isolasi untuk trafo, serat pemeliharaan bushing yang
fungsinya sebagai konduktor/penyekat antara tangki trafo, dan komponenkomponen lain yang terdapat pada trafo, pemeliharaan ini dilakukan untuk
menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti terjadinya kerusakan pada
alat yang belum pada waktunya, ataupun kerusakan yang lainnya.

5.1 Saran
1. mengingat kontinyutas pelayanan terhadap konsumen merupakan hal yang
menjadi prioritas maka Pemeliharaan trafo harus dilakukan dengan teratur dan
teliti. Jika hal ini di abaikan maka berakibat fatal.
2. mengingat laporan Praktek kerja lapangan ini hanya terbatas pada
pemeliharaan trafo yang tentu masih sangat terbatas dalam penyajian
laporannya maka diharapkan pada pembaca khususnya yang bekecimpung
dengan masalah kelistrikan dapat lebih mengembangkan lagi, tidak saja
menyangkut pemeliharaan trafo tetapi juga yang berhubungan dengan
peralatan pendukung distribusi energi listrik.

33

DAFTAR PUSTAKA
1. Dian Bayu Wahyudiyanto, 2009, Laporan Praktek Kerja Lapangan;
PEMELIHARAAN
TRAFO
DISTRIBUSI
DAN
PROGRAM
MANAGEMENT PENDATAAN KVA TRAFO PT.PLN (PERSERO) APJ
BANDUNG, jurusan teknik elektro fakultas teknik dan ilmu komputer
universitas komputer indonesia, Bandung
2. http://genius.smpn1mgl.sch.id/file.php/1/ANIMASI/fisika/Transformator/ind
ex.html
3. http://teknikelektronika.com/pengertian-transformator-prinsip-kerja-trafo/
4. http://informasiana.com/mengenal-transformator-dan-fungsinya/#

34