Anda di halaman 1dari 4

Meigy Thosal (A31113042)

Syarafina Sulwani (A31113530)


Akuntansi Keuangan Lanjutan II

TUGAS BAB 1
Pertanyaan
1. Apa yang dimaksud dengan kombinasi bisnis?
2. Jelaskan persamaan dan perbedaan definisi kombinasi bisnis menurut PSAK 22 revisi
tahun 2010 dengan definisi pengambilalihan dalam UU No. 40 tahun 2007..
3. Jka suatu entitas mengakuisisi entitas lain yang memiliki badan hukum tetapi tidak
memenuhi kriteria bisnis, bagaimana akuisisi tersebut diberlakukan?
4. Jelaskan bahwa pengendalian atas entitas lain dapat diperoleh tanpa melalui
kepemilikan entitas yang dikendalikan tersebut.
5. Jelaskan apa yang dimaksud dengan hak suara dalam entitas lain, dan bagaimana
menunjukkannya?
6. PT A mengakuisisi suatu PT A yang telah dibekukan (tidka beroperasi lagi) dan akan
dilikuidasi. Apakah menurut PSAK 22 revisi 2010 transaksi ini merupakan kombinasi
bisnis?
7. Jelaskan berbagai cara mengidentifikasi pihak pengakuisisi dalam kombinasi bisnis?
8. Pengakuisisi umumnya merupakan pihak yang menerbitkan instrumen ekuitas. Jelaskan
kondisi di mana pihak yang menerbitkan ekuitas merupakan pihka yang diakuisisi.
9. Berikan contoh kondisi di mana akuisisi haks usara entitas lain tidka menimbulkan
kombinasi bisnis.
10. Berikan contoh di mana kombinasi bisnis terjadi tanpa akuisisi hak suara entitas lain.

Jawaban
1. Kombinasi bisnis merupakan terminologi akuntansi yang sbstansinya di Indonesia
dibahas dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) 22 yang telah
direvisi pada tahn 2010.

2. Perbedaan :
PSAK 22 revisi 2010 dan Pengambilalihan menurut UU No. 4 tahun 2007 memiliki
perbedaan, antara lain karena UU No. 4 tahun 2007 menjelaskan bahwa

pengambilalihan hanya berlaku untuk entitas yang berbentuk perseroan terbatas,


sedangkan kombinasi bisnis yang dimaksud dalam PSAK 22 tidak hanya berlaku bagi
entitas yang berbentuk perseroan terbatas saja.
Persamaan :
PSAK 22 revisi 2010 dan Pengambilalihan menurut UU No. 4 tahun 2007 memiliki
persamaan dalam devinisi yaitu mengatur kombinasi bisnis, baik yang dilakukan oleh
badna hukum atau orang perorangan untuk mengambil alih, baik seluruh maupun
sebagian besar saham perseroan yang mengakibatkan beralihnya pengendalian
terhadap perseroan tersebut
3. PSAK 22 revisi 2010 menyatakan bahwa suatu bisnis memiliki input dan proses serta
mampu menghasilkan output. Walaupun bisnis biasanya menghasilkan output, namun
apabila dalam suatu rangkaian aktivitas tidak memilki output yang jelas, maka dapat
dipertimbangkan faktor-faktor lain yang menentukan apakah suatu aktivitas
merupakan bisnis atau tidak, yaitu:
a. Aktivitas utama yang direncanakan telah dimulai;
b. Terdapat karyawan, kekayaan intelektual, serta input dan proses lainnya yang
dapat diterapkan pada input;
c. Sedang dijalankan rencana untuk memproduksi output;
d. Dapat diperoleh akses ke pelanggan yang akan membeli output, dan lainnya.
4. Pengendalian atas entitas lain dapat diperoleh tanpa melalui kepemilikan entitas yang
dikendalikan tersebut. Pengendalian semacam ini terjadi melalui kontrak. Maksudnya
entitas yang terikat kontrak telah dikendalikan walaupun tidak dimiliki sama sekali
oleh entitas yang mengendalikan.
5. Hak suara dalam entitas lain merupakan hak pengendalian untuk mengatur kebijakan
keungan dan operasi suatu entitas demi memperoleh manfaat dari aktivitas entitas
tersebut.
6. PSAK 22 revisi 2010 tidak membatasi bentuk usaha entitas yang diakuisisi. Suatu
entitas bisa saja mengakuisisi entitas lain yang berbentuk badan hukum meskipun
entitas yang diakuisisi tidak beroperasi. Jika hal ini terjadi maka kombinasi bisnis
tidak terpenuhi secara substansi. PSAK 22 revisi 2010 menyatakan bahwa suatu bisnis
memiliki input dan proses serta mampu menghasilkan output

7.

PSAK 22 revisi 2010 memberikan indikasi yang dapat dipakai untuk menetukan
nama perusahaan pengakuisisi, yakni:
a. Ukuran pihak pengakuisisi (dinyatakan dengan laba, aset atau pendapatan)
lebih besar dari entitas target.
b. Jika kombinasi bisnis melibatkan lebih dari dua pihak, maka pengakuisisi
biasanya merupakan pihak yang berinisiatif melakukan kombinasi bisnis, dan
ukurannya lebih besar dari pihak lain dalam kombinasi bisnis.
c. Entitas baru yang dibentuk sebagai hasil dari kombinasi bisnis tidak selalu
merupakan pihak pengakuisisi. Jika entitas baru dibentuk untuk menerbitkan
kepentingan ekuitas dalam rangka kombinasi bisnis, maka salah satu entitas
yang bergabung merupakan peihak pengakuisisi dengan melihat ukuran dan
faktor lainnya.
d. Jika kombinasi

bisnis

mengakibatkan

manajemen

suatu

perusahaan

mendominasi penentuan anggota manajemen perusahaan yang bergabung,


mak aperusahaan yang dominan tersebut adalh perusahaan pengakuisisi.
8. dalam kombinasi bisnis yang dilakukan dengan penerbitan ekuitas, pihak pengakuisisi
umumnya merupakan pihak yang menerbitkan ekuitas. Pengecualian terjadi dalam
Reverse Acquistion di mana pihak yang secara hukum diidentifikasi sebagai pihak
pengakuisisi, tetapi berdasarkan substansi akuntansi diidentifikasi sebagai pihak yang
diakuisisi. Dalam Reverse Acquisition, entitas yang menerbitkan saham (pihak
pengakuisisi secara hukum) diidentifikasi sebagai pihak yang diakuisisi untuk tujuan
akuntansi (pihak yang dikendalikan). Entitas yang kepentingan ekuitasnya diperoleh
(pihak yanng diakuisisi secara hukum) harus menjadi pihak pengakuisisi untuk tujuan
akuntansi (pihak pengendali)

9. akusisi mayoritas hak suara entitas lain tidak menimbulkan kombinasi bisnis terjadi
jika pemilik hak suara lainnya dalam entitas yang diakusisi memiliki hak veto yang
dapat menghalangi entitas pengakuisisi mengendalikan pihak yangh diakuisisi.
Sebagai contoh PT Cahaya mengakuisisi 85% hak suara entitas PT Pelita. Tetapi
pemilik hak suara lain dalam PT Pelita memiliki hak veto atas PT Pelita. Hal ini
menyebabkan hak suara PT Pelita oleh PT Cahaya bukan merupakan kombinasi
bisnis.
10. PT Cahaya memiliki saham PT pelita, dan memiliki hak suara sebanyak sebanyak

40%. Namun kemudian PT Pelita menarik sahamnya yang tidak beredar yang tidak
dimiliki oleh PT Cahaya dan hal ini menaikkan jumlah hak suara PT Cahaya. Dan ini
mengakibatkan PT Cahaya dalam posisi mengendalikan PT Pelita.