Anda di halaman 1dari 5

METODE LU GAUSS

Jika matriks A non-singular maka ia dapat difaktorkan (diuraikan atau di dekomposisi) menjadi
matriks segitiga bawah L (Lower) dan matriks segita atas (upper):
A = LU
Dalam bentuk matriks, pemfaktoran ini ditulis sebagai

Pada matriks segitiga bawah L, semua elemen diagonal adalah 1, sedangkan pada matriks U tidak ada
aturan khusus pada elemen diagonalnya.
Sebagai conoh, matriks 3 x 3 di bawah ini difaktorkan menjadi:

Metode pemfaktoran A menjadi L dan U akan dijelaskan kemudian. Sekali A difaktorkan menjadi L
dan U, keuda matriks tersebut dapat digunakan untuk menyelesaikan Ax=b. Metode penyelesaian SPL
dengan cara ini dikenal dengan nama dekomposisi LU. Metode ini dinamakan juta metode
pemfaktoran segitiga (trangular factorization). Nanti akan ditunjukan bahwa eleminasi Gauss
merupakan suatu dekomposisi LU dari matriks A.
Penyelesaian Ax = b dengan metode dekomposisi LU adalah sebagai berikut :
Tinjau sistem persamaan lanjar = Faktorkan A menjadi L dan U sedememikian rupa,
sehingga
Jadi,
Misalkan
maka

=
=

=
Untuk memperoleh y1,y2 ,y3, yn , digunakan teknik penyulihan maju (forwar substitution) :

Dan untuk memperoleh solusi sistem persamaan linier , x1,x2 ,x3, xn , digunakan
teknik penyulihan mundur (backward substitution) :

Jadi,langkahlangkah menghitung solusi sistem persamaan linier dengan metode dekomposisi LU


dapat diringkas sebagai berikut :
1. Bentuklah matriks L dan U dari A
2. Pecahkan Ly = b , lalu hitung y dengan teknik penyulihan maju
3. Pecahkan Ux = y , lalu hitung x dengan teknik penyulihan mundur
Sama halnya dengan metode matriks balikan, metode dekomposisi LU akan efektif bila digunakan
untuk menyelesaikan sejumlah sistem persamaan linier dengan matriks A yang sama tetapi dengan b
berbeda--beda. Sekali A difaktorkan menjadi L dan U, keduanya dapat digunakan untuk menghitung
solusi sejumlah sistem persamaan linier
tersebut.
Metode dekomposisi LU merupakan metode yang paling popular untuk memecahkan
Sistem persamaan lanjar :
Terdapat dua metode untuk memfaktorkan A atas L dan U :
1. Metode LU Gauss
2. Metode reduksi Crout
Pemfaktoran dengan metode LU Gauss Walaupun tidak ada hubungannya dengan dekomposisi LU,
metode eliminasi Gauss dapat digunakan untuk memfaktorkan A menjadi L dan U (karena itulah
metode pemfaktoran ini dinamakan metode LU Gauss) Didalam subab ini juga akan ditunjukan
bahwa sebenarnya metode eleminasi Gauss dapat dinyatakan sebagai dekomposisi LU
.
Misalkan matriks A berukuran 4 x 4 difaktorkan atas L dan U,

Disini digunakan simbol mij ketimbang lij ,karena nilai lij berasal dari faktor pengali (mij) pada
proses eliminasi Gauss. Langkah-langkah pembentukan L dan U dari matriks A adalah sebagai berikut
:

1. Nyatakan A sebagai A=IA

2. Eliminasikan matriks A di ruas kanan menjadi matriks segitiga atas U. Tempatkan faktor
pengali (mij) pada posisi lij di matriks I

3. Setelah seluruh proses eliminasi Gauss selesai, matriks I menjadi matriks L, dan matriks A di
ruas kanan menjadi matriks U.
Perhatikan contoh pemfaktoran A dengan metode ini, masingmasing untuk kasus tanpa pivoting dan
dengan pivoting. Contoh 1 : (tanpa pivoting) Perhatikan matriks A berikut dengan metode LU Gauss :
Eliminasikan
ruas kanan
matriks
U ,dan
faktor pengali
posisi Iij di

Teruskan proses eleminasi Gauss pada matriks A,

Tempatkan m32 = 1.25/-2.5 = -0.5 ke dalam matriks L :

matriks A di
menjadi
segitiga atas
tempatkan
mij pada
matriks I.

Contoh 2 : (dengan pivoting)


Faktorkan Matriks A berikut :

Lalu pecahkan sistem Ax = b


Penyelesaian :
Eliminasikan matriks A di ruas kanan menjadi matriks segitiga atas U, dan tempatkan faktor pengali
mij pada posisi lij di matriks I.

Tempatkan m21 = 2 dan m31 = 1/1= 1 ke dalam matriks L :

Teruskan proses eliminasi Gauss pada matriks A. Dalam hal ini ada pivoting karena calon pivot
bernilai 0, sehingga baris kedua dipertukarkan dengan baris ketiga :

Jangan lupa juga mempertukarkan 2 3 Pada matriks L, kecuali elemen diagonalnya

Kemudian , tukarkan juga 2 3 Pada vektor b,

Teruskan proses eliminasi Gauss pada matriks A :

Tempatkan m32 = 0/2 = 0 ke dalam matriks L :

Berturut-turut dihitung y dan x sebagai berikut :

y1,y2 ,dan y3 , dihitung dengan teknik penyulihan maju :

x1,x2 ,dan x3 , dihitung dengan teknik penyulihan mundur :