Anda di halaman 1dari 52

STUDI PLAFON TERHADAP TINGKAT KENYAMANAN

PENGHUNI RUMAH TINGGAL

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh

Kurniawan Oktavianto Laparaga

(D51112101)

Arinda Wahyuni

(D51112123)

Adella Adelisa

(D51112261)

UNIVERSITAS HASANUDDIN
FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
2015

ABSTRAK
Kurniawan Oktaviano Laparaga, Arinda Wahyuni, Adella Adelisa
Keywords: Level of Comfort House Live
Research on "Study of the rate ceiling Occupant Comfort House Live"
aims to determine the appropriate standard ceiling height for the convenience of
residents, to determine the effect of color on the comfort level of the household, to
find a good material used for the ceiling of the house. The research was conducted
by means of surveys, and the distribution of questionnaires to residents live to be
studied, namely residents living that has a high ceiling, low, and medium.
To achieve these objectives, the research methods used to study "Ceiling
Study on Occupant Comfort Level House Live", namely:
a. Observation is one of the methods of data collection techniques that not only
measures the attitudes of respondents (interviews and questionnaires), but also
can be used to record a variety of phenomena that occur (situation, condition).
b. Questionnaire / questionnaire was conducted data collection techniques by
providing a set of questions or statements to others as respondents to answer.
c. Research using this research tool gauges is distance meter ceiling height.
d. Literature is a data collection technique in which researchers collected data
on the theoretical basis associated with the object examined.

ii

ABSTRAK

Kurniawan Oktaviano, Arinda Wahyuni, Adella Adelisa


Kata kunci: tingkat kenyamanan rumah tinggal.
Penelitian tentang Studi Plafon terhadap Tingkat Kenyamanan Penghuni
Rumah Tinggal bertujuan untuk mengetahui standar ketinggian plafon yang
sesuai untuk kenyamanan penghuni rumah, untuk mengetahui pengaruh warna
terhadap tingkat kenyamanan penghuni rumah, untuk mengetahui material yang
bagus dipergunakan untuk plafon rumah. Penelitian ini dilakukan dengan cara
survey, dan pembagian angket kepada penghuni rumah tinggal yang akan diteliti,
yaitu penghuni rumah tinggal yang memiliki plafon tinggi, rendah, dan sedang.
Untuk mencapai tujuan tersebut, maka metode penelitian yang digunakan
untuk penelitian Studi Plafon terhadap Tingkat Kenyamanan Penghuni Rumah
Tinggal yaitu :
a. Metode Observasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang tidak
hanya mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket) namun juga
dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang terjadi (situasi,
kondisi).
b. Angket / kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara memberikan seperangkat pertanyaan atau pernyataan kepada orang lain
yang dijadikan responden untuk dijawabnya.
c. Penelitian menggunakan alat Penelitian ini menggunakan alat pengukur
ketinggian plafon yaitu distance meter.
d. Studi Literatur, merupakan suatu teknik pengumpulan data di mana peneliti
mengumpulkan data mengenai landasan teori terkait dengan objek yang
ditelitinya.

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat
limpahan rahmat dan karunia-Nya lah sehingga kelompok kami dapat
menyelesaikan proposal penelitian yang berjudul Studi Plafon terhadap
Tingkat Kenyamanan Penghuni Rumah Tinggal sebagai salah satu tugas
mata kuliah Metode Penelitian dan Perancangan Arsitektur di Fakultas Teknik
Jurusan Arsitektur Universitas Hasanuddin ini.
Terwujudnya proposal penelitian ini tidak lepas dari bantuan berbagai
pihak yang telah mendorong dan membimbing kelompok kami, baik tenaga, ideide, maupun pemikiran. Oleh karena itu dalam kesempatan ini kelompok kami
ingin mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada. Ibu Afifah
Harisah, ST.MT.,Ph.D yang telah menyediakan waktunya untuk mengajarkan dan
membimbing kami dari proses pengajuan judul sampai dengan selesainya
pembuatan proposal penelitian ini.
Semoga segala bantuan yang tidak ternilai harganya ini mendapat
imbalan di sisi Allah SWT sebagai amal ibadah, Amin.
Kelompok kami menyadari bahwa proposal ini masih jauh dari
kesempurnaan, oleh karena itu kritik saran yang membangun dari berbagai pihak
sangat kelompok kami harapkan demi perbaikan-perbaikan ke depan. Amin Yaa
Rabbal Alamiin

Makassar, 10 April 2015


Penulis,

Kelompok 2

iv

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i
ABSTRAK .............................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1.

Latar Belakang.......................................................................................... 1

1.2.

Rumusan Masalah .................................................................................... 8

1.3.

Tujuan dan Manfaat Penelitian................................................................. 8

BAB II STUDI LITERATUR ................................................................................. 9


2.1.

Pengertian Rumah .................................................................................... 9

2.2.

Pengertian Plafon.................................................................................... 10

2.3.

Manfaat Plafon ....................................................................................... 10

2.4.

Bagian-bagian Plafon ............................................................................. 11

2.5.

Warna Cat Plafon ................................................................................... 19

BAB III METODE PENELITIAN ....................................................................... 21


3.1.

Lokasi Penelitian .................................................................................... 21

3.2.

Teknik Pengumpulan Data ..................................................................... 30

3.2.1.

Jenis Data ........................................................................................ 30

3.2.2.

Metode Pengambilan Data .............................................................. 30

3.3.

Populasi .................................................................................................. 32

3.4.

Sampel .................................................................................................... 32

3.5.

Variabel Penelitian ................................................................................. 32

3.6.

Operasionalisasi Variabel ....................................................................... 33

3.7.

Model Penelitian..................................................................................... 34

3.8.

Alat yang digunakan ............................................................................... 34

3.8.1.

Prinsip Kerja Distance Meter .......................................................... 35

3.8.2.

Prosedur Penggunaan Alat .............................................................. 37

3.9.

Jadwal Penelitian .................................................................................... 37

3.10.

Biaya Penelitian .................................................................................. 39

3.11.

Skema Penelitian ................................................................................ 40

BAB IV KESIMPULAN ...................................................................................... 41


4.2.

Kesimpulan ............................................................................................. 41

4.2.

Saran ....................................................................................................... 42

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 43

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Ukuran batang rangka plafon ................................................................ 12
Tabel 3.1 Operasional Variabel............................................................................. 33
Tabel 3.2 Jadwal penelitian ................................................................................... 38
Tabel 3.3 Biaya penelitian..................................................................................... 39

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Ketinggian plafon di Telkomas, Makassar .......................................... 2
Gambar 1.2 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni ...................................... 3
Gambar 1.3 Ketinggian plafon di Bumi Tamalanrea Permai, Makassar ................ 3
Gambar 1.4 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni ...................................... 4
Gambar 1.5 Ketinggian plafon di Bau Masepe, Pare-Pare ..................................... 5
Gambar 1.6 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni ...................................... 5
Gambar 1.7 Warna plafon di Telkomas, Makassar ................................................. 6
Gambar 1.8 Warna plafon di Bumi Tamalanrea Permai, Makassar ....................... 6
Gambar 1.9 Warna plafon di Bau Masepe, Pare-Pare ............................................ 7
Gambar 2.1 Rangka plafon dari kayu ................................................................... 11
Gambar 2.2 Rangka plafon dari besi hollow......................................................... 12
Gambar 2.3 Ukuran rangka plafon ........................................................................ 13
Gambar 2.4 Pemasangan Rangka Plafon .............................................................. 14
Gambar 2.5 Detail pemasangan rangka plafon ..................................................... 14
Gambar 2.6 Penutup plafon dari bahan gipsum .................................................... 15
Gambar 2.7 Penutup plafon dari bahan plat dengan rangka besi .......................... 16
Gambar 2.8 Sistem plafon dengan 1 lapis papan gipsum yang dipasang secara
digantung (Suspended) .......................................................................................... 16
Gambar 2.9 Penambahan elastis plafon pada balok .............................................. 17
Gambar 2.10 Isolasi oleh lapisan tutup elastik dipasang pada bagian lantai ........ 18
Gambar 2.11 Plafon dari bahan kayu (parket) ...................................................... 19
Gambar 3.1 Peta Indonesia ................................................................................... 21
Gambar 3.2 Peta Sulawesi..................................................................................... 22
Gambar 3.3 Peta Sulawesi Selatan ........................................................................ 22

viii

Gambar 3.4 Peta Kecamatan Makassar................................................................. 23


Gambar 3.5 Peta Kecamatan Biringkanaya .......................................................... 23
Gambar 3.6 Peta lokasi penelitian 1...................................................................... 24
Gambar 3.7 Peta Indonesia ................................................................................... 24
Gambar 3.8 Peta Sulawesi..................................................................................... 25
Gambar 3.9 Peta Sulawesi Selatan ........................................................................ 25
Gambar 3.10Peta Kecamatan Makassar ................................................................ 26
Gambar 3.11 Peta Kecamatan Tamalanrea ........................................................... 26
Gambar 3.12 Peta lokasi penelitian 2.................................................................... 27
Gambar 3.13 Peta Indonesia ................................................................................. 27
Gambar 3.14 Peta Sulawesi .................................................................................. 28
Gambar 3.15 Peta Sulawesi Selatan ...................................................................... 28
Gambar 3.16 Peta Kota Pare-Pare......................................................................... 29
Gambar 3.17 Peta Kecamatan Bacukiki Barat, Parepare ...................................... 29
Gambar 3.18 Peta lokasi penelitian 3.................................................................... 30
Gambar 3.19 Skema model penelitian .................................................................. 34
Gambar 3.20 Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian ........................... 34
Gambar 3.21 Distance Meter ................................................................................ 36
Gambar 3.22 Skema Penelitian ............................................................................. 40

ix

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Rumah merupakan sebuah bangunan, tempat manusia tinggal dan


melangsungkan kehidupannya. Di samping itu, rumah juga merupakan tempat
berlangsungnya proses sosialisasi pada saat seorang individu diperkenalkan
kepada norma dan adat kebiasaan yang berlaku di dalam suatu masyarakat.
(Sarwono dalam Budihardjo, 1998:148).
Salah satu bagian penting dari interior suatu tempat tinggal yaitu plafon
atau langit-langit. Plafon adalah bagian dari konstruksi bangunan yang berfungsi
sebagai langit-langit bangunan. Pada dasarnya plafon dibuat dengan maksud
untuk mencegah cuaca panas atau dingin agar tidak langsung masuk ke dalam
rumah setelah melewati atap (Tamrin, 2008:177).
Selain menjaga kondisi suhu ruang di bawahnya, plafon juga berfungsi
agar ruangan di bawah atap selalu tampak bersih dan tidak tampak kayu dari
rangka atapnya. Selain itu, fungsi plafon lainnya untuk menahan kotoran yang
jauh dari bidang atap melalui celah-celah genteng dan untuk menahan percikan air
agar seisi ruangan selalu terlindung (Tamrin, 2008:177-178).
Namun demikian, plafon tidak lagi hanya sekedar penghambat panas atau
dingin, melainkan juga sebagai hiasan yang akan lebih mempercantik interior
suatu bangunan. Plafon biasanya dibuat dengan ketinggian tertentu. Namun
sebagai variasi ada juga yang dibuat tidak selalu rata. Variasi tersebut dikenal
sebagai plafon drop ceiling. Plafon dibuat lebih tinggi dari yang lain atau lebih
rendah dari yang lain (Tamrin, 2008:177).
Berdasarkan hasil survei dan wawancara yang dilakukan pada studi
pendahuluan pada tanggal 4-5 April 2015 kepada beberapa penghuni rumah di 3

lokasi yaitu lokasi pertama bertempat di Pare-Pare tepatnya Jl. Bau Masepe no
197, lokasi kedua bertempat di Makassar tepatnya Jl. Bumi Tamalanrea Permai
blok L no 213 dan lokasi ketiga bertempat di Makassar tepatnya di Perumahan
Telkomas Jl. Perumtel Raya C1 no 6, dapat disimpulkan bahwa kenyamanan
termal bergantung pada ketinggian plafon sedangkan kenyamanan visual menurut
penghuni rumah ketiga lokasi menyatakan warna plafon memberi kesan luas.
Sedangkan material yang digunakan pada plafon ketiga lokasi berbeda-beda.
Lokasi pertama di kecamatan Biringkanaya tepatnya di Perumahan
Telkomas Jl. Perumtel Raya C1 no 6 yang mempunyai ketinggian plafon 7 meter
dengan luas ruangan 20 m pada umumnya penghuni menyatakan bahwa ruang
tamu di rumah mereka terasa dingin pada pagi dan siang hari. Sedangkan pada
malam hari terutama pukul 03.00 WITA hingga 05.00 WITA, ruang tamu terasa
sangat dingin.

Gambar 1.1 Ketinggian plafon di Telkomas, Makassar


Sumber: Dokumentasi pribadi

70
60
50

Pagi

40

Siang

30

Malam

20
10
0
Panas

Sejuk

Dingin

Sangat
Dingin

Gambar 1.2 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni


Sumber: Berdasarkan survey

Pada grafik diatas terlihat temperatur ruang tamu mengalami kenaikan


setiap jamnya. Kenaikan suhu tersebut, menyebabkan penghuni merasa nyaman
dengan kondisi termal yang ada di ruang tamu.
Lokasi kedua di Kecamatan Tamalanrea tepatnya di Jl. Bumi Tamalanrea
Permai blok L no 213 yang mempunyai ketinggian plafon 3,5 meter dengan luas
ruangan 39 m pada umumnya penghuni menyatakan bahwa ruang tamu pada
pagi, siang dan malam hari terasa sejuk.

Gambar 1.3 Ketinggian plafon di Bumi Tamalanrea Permai, Makassar


Sumber: Dokumentasi pribadi

70
60
50

Pagi

40

Siang

30

Malam

20
10
0
Panas

Sejuk

Dingin

Sangat
Dingin

Gambar 1.4 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni


Sumber: Berdasarkan survey

Pada grafik diatas terlihat temperatur ruang tamu mengalami kenaikan


setiap jamnya dan mencapai puncak terasa sejuk pada pagi dan siang hari.
Kenaikan suhu tersebut menyebabkan penghuni merasa nyaman dengan kondisi
termal yang ada di ruang tamu.
Lokasi ketiga di Kecamatan Bacukiki tepatnya di Jl. Bau Masepe no 197
yang mempunyai ketinggian plafon 2 meter dengan luas ruangan 8,75 m pada
umumnya penghuni menyatakan bahwa ruang tamu di rumah mereka terasa
sangat panas dan gerah pada waktu pagi, siang begitu juga pada malam hari jika
ditinjau dari segi kenyamanan termal.

Gambar 1.5 Ketinggian plafon di Bau Masepe, Pare-Pare


Sumber: Dokumentasi pribadi

80
70
60
50
40
30
20
10
0

Pagi
Siang
Malam

Panas

Sejuk

Dingin

Sangat
Dingin

Gambar 1.6 Grafik tingkat kenyamanan termal penghuni


Sumber: Berdasarkan survey

Pada grafik diatas terlihat temperatur ruang tamu mengalami kenaikan


setiap jamnya dan mencapai puncak terasa panas pada siang hari. Kenaikan suhu
tersebut menyebabkan penghuni merasa tidak nyaman dengan kondisi termal yang
ada di ruang tamu.
Ketinggian plafon sangat mempengaruhi kenyamanan dari penghuni
rumah. Plafon yang terlalu rendah, membuat penghuni rumah merasa gerah dan

panas. Sedangkan plafon yang terlalu tinggi membuat penghuni rumah merasa
sejuk dan dingin.
Selain wawancara dengan beberapa penghuni rumah, survei juga
dilakukan dengan mengamati warna plafon pada ruang tamu masing-masing
lokasi dan pengaruhnya terhadap kenyamanan visual. Pada umumnya, warna
plafon pada lokasi pertama dan ketiga yaitu berwarna putih yang menunjukkan
kesan luas pada ruangan. Sedangkan lokasi kedua perpaduan warna kuning
kecoklatan dan putih yang juga memberi kesan luas pada ruangan.

Gambar 1.7 Warna plafon di Telkomas, Makassar


Sumber: Dokumentasi pribadi

Gambar 1.8 Warna plafon di Bumi Tamalanrea Permai, Makassar


Sumber: Dokumentasi pribadi

Gambar 1.9 Warna plafon di Bau Masepe, Pare-Pare


Sumber: Dokumentasi pribadi

Bahan plafon sangat banyak ragamnya mulai dari kayu, multiplek, lembar
semen asbes, hardbord, softboard, acoustic tile, particle board, aluminimum,
sampai gipsum. Pilihan yang paling murah dan baik adalah papan gipsum, karena
perawatannya mudah (Tamrin, 2008:180).
Untuk

pemasangan

plafon

diperlukan

konstruksi

khusus

untuk

menggantungkannya yang dikenal dengan nama rangka plafon. Bahan rangka


plafon yang umum digunakan adalah kayu, meskipun dewasa ini dikenal juga
rangka plafon dari bahan besi hollow (besi berbentuk kotak). Bahan ini tahan
terhadap rayap dan api yang membuat plafon bertahan lama dibanding
menggunakan kayu (Tamrin, 2008:178).
Berdasarkan hasil survey dengan cara mengamati, material dari plafon
lokasi pertama dan kedua yang digunakan yaitu gypsum dengan rangka atap baja
ringan. Sedangkan plafon dari lokasi ketiga yang digunakan yaitu triplek dengan
rangka atap kayu.
Dari uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian lebih
lanjut mengenai Pengaruh Plafon Terhadap Tingkat Kenyamanan Penghuni
Rumah Tinggal.

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan yang menjadi
pokok permasalahan adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana standar ketinggian plafon yang sesuai untuk kenyamanan
penghuni rumah?
2. Bagaimana pengaruh warna plafon terhadap kenyamanan penghuni rumah?
3. Material-material apa saja yang bagus dipergunakan untuk plafon rumah?

1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuannya adalah sebagai


berikut:
1. Untuk mengetahui standar ketinggian plafon yang sesuai untuk kenyamanan
penghuni rumah.
2. Untuk mengetahui pengaruh warna terhadap tingkat kenyamanan penghuni
rumah.
3. Untuk mengetahui material yang bagus dipergunakan untuk plafon rumah.
Adapun manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk memberikan sumbangan pemikiran bagi penelitian selanjutnya dan
sebagai bahan referensi yang diharapkan dapat menambah wawasan
pengetahuan bagi pembaca.
2. Untuk pengembangan keilmuan sehingga secara khusus hasil penelitian
memberikan masukan bagi peneliti, masyarakat, instansi terkait dan
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

BAB II
STUDI LITERATUR

2.1. Pengertian Rumah

Dalam pengertian yang luas, rumah bukan hanya sebuah bangunan


(struktural), melainkan juga tempat kediaman yang memenuhi syarat-syarat
kehidupan yang layak, dipandang dari berbagai segi kehidupan masyarakat.
Rumah dapat dimengerti sebagai tempat perlindungan, untuk menikmati
kehidupan, beristirahat dan bersuka ria bersama keluarga. Di dalam rumah,
penghuni memperoleh kesan pertama dari kehidupannya di dalam dunia ini.
Rumah harus menjamin kepentingan keluarga, yaitu untuk tumbuh, memberi
kemungkinan untuk hidup bergaul dengan tetangganya, dan lebih dari itu, rumah
harus memberi ketenangan, kesenangan, kebahagiaan, dan kenyamanan pada
segala peristiwa hidupnya (Frick, 2006:1).
Menurut Sarwono (1998:148) Rumah merupakan sebuah bangunan,
tempat manusia tinggal dan melangsungkan kehidupannya. Disamping itu rumah
juga merupakan tempat berlangsungnya proses sosialisasi pada saat seorang
individu diperkenalkan kepada norma dan adat kebiasaan yang berlaku di dalam
suatu masyarakat.Jadi setiap perumahan memiliki sistem nilai yang berlaku bagi
warganya.Sistem nilai tersebut berbeda antara satu perumahan dengan perumahan
yang lain, tergantung pada daerah ataupun keadaan masyarakat setempat.
Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau
hunian dan sarana pembinaan keluarga (UU No.4 Tahun 1992 tentang Perumahan
dan Permukiman).

2.2. Pengertian Plafon

Plafon adalah bagian dari konstruksi bangunan yang berfungsi sebagai


langit-langit bangunan. Pada dasarnya plafon dibuat dengan maksud untuk
mencegah cuaca panas atau dingin agar tidak langsung masuk ke dalam rumah
setelah melewati atap. Namun demikian dewasa ini plafon tidak lagi hanya
sekedar penghambat panas atau dingin, melainkan juga sebagai hiasan yang akan
lebih mempercantik interior suatu bangunan. Plafon biasanya dibuat dengan
ketinggian tertentu. Namun sebagai variasi ada juga yang dibuat tidak selalu rata.
Variasi tersebut dikenal sebagai plafond drop ceiling. Plafon dibuat lebih tinggi
dari yang lain (Tamrin, 2008:177).

2.3. Manfaat Plafon

Manfaat/kegunaan dari plafon menurut A.G Tamrin (2008:177-178) antara


lain sebagai berikut :
1. Supaya ruangan di bawah atap selalu tampak bersih, dan tidak tampak kayu
dari rangka-atapnya.
2. Untuk menahan kotoran yang jauh dari bidang atap melalui celah-celah
genteng.
3. Untuk menahan percikan air, agar seisi ruangan selalu terlindung.
4. Untuk mengurangi panas dari sinar matahari melalui bidang atap.

10

2.4. Bagian-bagian Plafon

Plafon terdiri atas beberapa bagian adalah sebagai berikut:


1. Rangka Plafon
Untuk pemasangan plafon diperlukan konstruksi khusus untuk
menggantungkannya yang dikenal dengan nama rangka plafon. Bahan rangka
plafon yang umum digunakan adalah kayu, meskipun dewasa ini dikenal juga
rangka plafon dari bahan besi hollow (besi berbentuk kotak). Bahan ini tahan
terhadap rayap dan api yang membuat plafon bertahan lama dibanding
menggunakan kayu (Tamrin, 2008:178).

Gambar 2.1 Rangka plafon dari kayu


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2 (Tamrin, 2008:178).

11

Gambar 2.2 Rangka plafon dari besi hollow


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,
2008:178).

2. Ukuran Batang Rangka Plafon


Ukuran batang rangka plafon ditentukan dari jarak bentang dari
ruangan, jenis bahan yang digunakan, dan panjang-pendeknya batang
gantung. Ukuran-ukuran batang yang biasa dipakai seperti tercantum pada
daftar berikut:
Jarak Perletakkan (cm)

Lebar (cm)

tinggi (cm)

100 200

200 300

300 400

10

400 500

12

Tabel 2.1 Ukuran batang rangka plafon


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,
2008:178).

12

Ukuran-ukuran batang kayu tersebut berdasarkan pengalaman empiris


dan yang biasa digunakan. Ukuran tersebut dapat saja berubah sesuai dengan
hasil hitungan berdasarkan kekuatan kayu.
Rangka langit-Iangit untuk kuda-kuda biasa dibuat dari kayu ukuran 4/6
atau 5/7, dilengkapi dengari klos dari reng 2/3 cm yang dipasang berselangseling. Pada kuda-kuda papan untuk rangka langit-Iangit cukup dengan
menggunakan kayu reng berukuran cm (Tamrin, 2008:178-179).

Gambar 2.3 Ukuran rangka plafon


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2 (A.G Tamrin,
2008:178).

3. Ketentuan Pemasangan
Batang-batang dipasang rata dengan bagian bawah balok ikat kudakuda. Jika jarak antar dinding yang mendukung kuda-kuda dalam ruangan
kurang dari jarak antara kuda-kuda, maka batang-batang gantung plafon
induk dipasang tegak lurus arah dinding dan masuk dalam pasangan dinding.
Namun, jika jarak antara kuda-kuda kurang dari jarak antar dinding yang
mendukung kuda-kuda, maka batang-batang gantung plafon induk dipasang
tegak lurus pada balok ikat dari kuda-kuda. Pada prinsipnya pemasangan
batang penggantung plafon adalah sama, tetapi jaraknya tidak sama
tergantung dari bahan plafon yang digunakan. Pada bangunan perumahan

13

dalam pemasangan plafon, ketentuan untuk tinggi ruang atau kamar minimal
sekurang-kurangnya 2,40 m kecuali kalau kasau-kasaunya miring sekurangkurangnya dari luas ruang mempunyai tinggi ruang 2,40 m dan tinggi
ruang selebihnya pada titik terendah tidak kurang dari 1,75 m. Pada ruang
cuci dan kamar mandi diperbolehkan sampai sekurang-kurangnya 2,10 m
(Tamrin, 2008:179).

Gambar 2.4 Pemasangan Rangka Plafon


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,
2008:179).

Gambar 2.5 Detail pemasangan rangka plafon


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2 (Tamrin, 2008:180).

14

4. Penutup Plafon
Bahan plafon sangat banyak ragamnya mulai dari kayu, multiplek,
lembar semen asbes, hardbord, softboard, acoustic tile, particle board,
aluminimum, sampai gipsum. Pilihan yang paling murah dan baik adalah
papan gipsum, karena perawatannya mudah. Berikut merupakan beberapa
keuntungan bila memilih papan gipsum menurut Tamrin (2008:180):
a. Harga jadi untuk 1 m terpasang lebih murah dibandingkan dengan memakai
triplek.
b.

Bahannya rata, pertemuan antar papan tidak terdapat celah.

c.

Bila terjadi kerusakan pada bagian tertentu, tidak diperlukan pembongkaran


total, cukup bagian rusak saja yang dipotong. Lalu, potong papan gypsum
yang baru, kemudian tempelkan pada potongan yang rusak tadi dengan
menggunakan semen compound (semen pengikat bahan gipsum), pegang
sebentar lalu dilepas.

d.

Tahap selanjutnya adalah pemasangan lisplafon. Bahan terbuat dari gipsum


dengan panjang 2,5 meter. Cara pemasangannya pun menggunakan semen
compound.

e.

Untuk finishing plafon, cat yang dipakai adalah cat tembok.

Gambar 2.6 Penutup plafon dari bahan gipsum


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2 (Tamrin, 2008:180).

15

Gambar 2.7 Penutup plafon dari bahan plat dengan rangka besi
Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2 (Tamrin, 2008:181).

Gambar 2.8 Sistem plafon dengan 1 lapis papan gipsum yang dipasang secara digantung
(Suspended)

Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,


2008:182).
5. Plafon Dengan Isolasi
Tujuan utama dari plafon ini adalah untuk penyekat yang kedap suara
dan tidak mudah menghantarkan panas. Sehingga ruangan dapat terlindungi
dari pengaruh suhu udara dari luar dan suara yang mengganggu tidak dapat
masuk secara langsung ke dalam ruangan. Pemasangan plafon dengan isolasi
membutuhkan bahan yang lebih banyak dan ketelitian yang lebih baik.

16

Untuk menambah isolasi suara, plat gips atau potongan kayu keras
dapat dipasang pada papan batang yang besarnya tidak kurang dari 20x50
mm, papan batang ini digantungkan kebalok dengan memakai sengkang.
Dengan suatu lapisan antara dari wol mineral, sengkang dipasang pada balok
dan pemasangan lebih baik dilakukan pada setiap balok kedua.
Plat rangkap dari karton gips juga dapat dipasang dan suatu lapisan plat
wol mineral dengan ketebalan 45 mm dan tak terbungkus, dapat diletakkan
pada papan batang. Potongan kayu keras, seperti halnya plat tersebut, harus
dipasang pada papan batang. Plat wol mineral dapat digunakan untuk
tambahan isolasi. Plat gips yang dipasang terdiri dari suatu lapisan gips
adukan kapur, sedangkan plat papan dan potongan kayu keras dicat dua lapis
(Tamrin, 2008:182).

Gambar 2.9 Penambahan elastis plafon pada balok


Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,
2008:183).

17

Selimut kaca dan selimut wol setebal 60 mm merupakan bahan yang


cocok untuk isolasi suara, karena selimut ini mempertinggi nilai isolasi
dengan 6 dbA. Apabila antara balok dipasang plat busa polistiren atau plat
wol mineral, maka kedua bahan ini dapat menyebabkan peninggian nilai
isolasi dengan 4 dbA. Sebagai suatu konstruksi penyekat, langit-langit yang
tergantung lebih baik dalam menyekat suatu ruangan. Langit-langit yang
tergantung bebas memiliki nilai isolasi yang lebih tinggi. Suatu kombinasi
langit-langit yang dilengkapi dengan selimut wol mineral dapat menyebabkan
nilai isolasi meningkat (Tamrin, 2008:183).

Gambar 2.10 Isolasi oleh lapisan tutup elastik dipasang pada bagian lantai
Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,
2008:183).

Untuk mendapatkan isolasi suara yang baik konstruksi plat lantai juga
perlu dibuat dengan sistem isolasi. Pada sebelah bawah penutupan lantai yang
keras, dapat dipasang suatu lapisan peredam suara yang lebih lunak.
Pada konstruksi lantai yang lebih ringan, peninggian massa pada
umumnya merupakan cara yang tepat untuk memperoleh isolasi pantulan
suara dan isolasi gema suara yang cukup. Isolasi termis pada lapisan balok
plat dapat diperoleh dengan menggunakan selimut wol mineral, untuk
mencegah pembentukan kondensasi pada konstruksi lantai perlu adanya
ventilasi dengan menggunakan pipa buatan pada tembok luar bangunan
(Tamrin, 2008:183-184).

18

Gambar 2.11 Plafon dari bahan kayu (parket)

Sumber: Buku Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2, (A.G Tamrin,


2008:184).

2.5.

Warna Cat Plafon

Warna memegang peranan penting dalam dekorasi rumah. Dengan


memilih warna yang tepat, akan memberikan stimulasi tepat bagi interior maupun
eksterior rumah (Tamrin, 2008:185)
Berikut ini beberapa tips untuk memudahkan memilih gaya dan warna
yang tepat bagi plafon :
a. Warna yang sama
Mengecat plafon menggunakan warna yang sama dengan dindingnya untuk
kamar mandi, terutama jika sebagian dinding tertutup dengan ubin.
Menggunakan warna yang sama dapat menyatukan ruang tersebut.
b. Kecuali Merah Mudah
Jika ingin mewarnai dinding dan plafon dengan warna yang sama, usahakan
warna plafon sudah dikurangi "kekuatannya" hingga 50 persen. Namun, hal
ini tidak berlaku bagi warna merah muda. Mengurangi kekuatan warna
tersebut untuk langit-langit hanya membuat warna merah muda semakin
tampak menyala.

19

c. Ide yang bagus


Pemakaian warna biru pucat adalah ide yang bagus untuk mewarnai langitlangit rumah. Biru muda mampu memberikan rasa seolah-olah ada "langit" di
rumah.
d. Nuansa Putih
Hindari mewarnai langit-langit jika sudah terlalu banyak memiliki warna
putih di ruang tersebut.
e. Hindari Warna Gelap
Hindari mewarnai langit-langit rumah dengan warna yang lebih gelap dari
dinding jika langit-langit tergolong rendah.
f. Proses Pengomponan Level 5
Jika ingin menggunakan cat jenis mengkilap (semi gloss atau glossy),
pastikan sebelumnya melakukan proses pengomponan level-5 untuk
menghindari efek glancing light.

20

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1.

Lokasi Penelitian

Penelitian dilakukan di 3 lokasi yaitu di Kompleks Telkomas, Bumi


Tamalanrea Permai, dan Pare-Pare.
a. Lokasi 1 merupakan sebuah rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon
melebihi standar ketinggian plafon yang berada di Perumahan Telkommas
Jalan Perumtel Raya C1 no. 6.

Gambar 3.1 Peta Indonesia


sumber : https://gislearning.files.wordpress.com

21

Gambar 3.2 Peta Sulawesi


Sumber : http://upload.wikimedia.org

Gambar 3.3 Peta Sulawesi Selatan


Sumber : https://makassarji.files.wordpress.com/

22

Gambar 3.4 Peta Kecamatan Makassar


Sumber: https://syafraufgisqu.files.wordpress.com

Gambar 3.5 Peta Kecamatan Biringkanaya


Sumber: https://syafraufgisqu.files.wordpress.com

23

Gambar 3.6 Peta lokasi penelitian 1


Sumber: Digitasi dan Google Earth, 2015

b. Lokasi 2 merupakan rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon yang


sesuai standar ketinggian plafon yang berada di Kompleks Bumi Tamalanrea
Permai (BTP) Blok L no. 213.

Gambar 3.7 Peta Indonesia


sumber : https://gislearning.files.wordpress.com

24

Gambar 3.8 Peta Sulawesi


Sumber : https://makassarji.files.wordpress.com

Gambar 3.9 Peta Sulawesi Selatan


Sumber : https://makassarji.files.wordpress.com

25

Gambar 3.10Peta Kecamatan Makassar


Sumber: https://syafraufgisqu.files.wordpress.com

Gambar 3.11 Peta Kecamatan Tamalanrea


Sumber: https://syafraufgisqu.files.wordpress.com

26

SMPN.30
MKS
Gambar 3.12 Peta lokasi penelitian 2
Sumber: Digitasi dan Google Earth, 2015

c. Lokasi 3 merupakan rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon yang di


bawah standar ketinggian plafon yang berada di JL. Bau Masseppe No. 197,
Pare-Pare.

Gambar 3.13 Peta Indonesia


sumber : https://gislearning.files.wordpress.com

27

Gambar 3.14 Peta Sulawesi


Sumber : https://makassarji.files.wordpress.com

Gambar 3.15 Peta Sulawesi Selatan


Sumber : https://makassarji.files.wordpress.com

28

Gambar 3.16 Peta Kota Pare-Pare


Sumber: Digitasi mahasiswa Pengembangan Wilayah Kota, 2015

Gambar 3.17 Peta Kecamatan Bacukiki Barat, Parepare


Sumber: Digitasi mahasiswa Pengembangan Wilayah Kota, 2015

29

Gambar 3.18 Peta lokasi penelitian 3


Sumber: Google Earth, 2015

3.2.

Teknik Pengumpulan Data

3.2.1. Jenis Data

Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data
data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh dari obsevasi, pembagian
kuesioner serta pengambilan gambar dan dokumentasi.
Adapun data primer yang didapat dalam penelitian ini, yaitu:
Observasi yaitu pengambilan data dengan melakukan penelitian langsung
terhadap fenomena pengaruh plafon terhadap tingkat kenyamanan penghuni
tempat tinggal.

3.2.2. Metode Pengambilan Data

Dalam melakukan suatu penelitian diperlukan data untuk mendukung teori


yang akan diteliti. Untuk mengumpulkan data tersebut diperlukan teknik yang

30

tepat untuk mendapatkan data yang sesuai dan akurat. Adapun teknik
pengumpulan data yang digunakan pada proposal ini adalah dengan menggunakan
metode observasi dan metode deskriptif
a. Metode Observasi
Obrservasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang tidak hanya
mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket) namun juga dapat
digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang terjadi (situasi, kondisi).
Teknik ini digunakan bila penelitian ditujukan untuk mempelajari perilaku
manusia, proses kerja, gejala-gejala alam dan dilakukan pada responden yang
tidak terlalu besar.
b. Angket / Kuisioner
Angket / kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara memberikan seperangkat pertanyaan atau pernyataan kepada orang lain
yang dijadikan responden untuk dijawabnya. Kuisioner yang dibagikan
kepada responden adalah kuisioner dengan pertanyaan berkaitan dengan
aspek kenyamanan yang mereka rasakan saat menggunakan ruangan dengan
situasi kondisi plafon tertentu. Kuisioner ini ditujukan kepada penghuni
rumah dengan kondisi plafon yang berbeda-beda.
c. Penelitian menggunakan alat
Penelitian ini menggunakan alat pengukur ketinggian plafon yaitu distance
meter. Distance meter dapat mengukur dengan mudah dan cepat ketinggian
plafon. Selain itu, biasa menggunakan meteran untuk mengukur ketinggian
plafon. Dan setelah itu akan dibandingkan dengan Standar Satuan Nasional
Indonesia (SNI) yang mengatur tentang standar-standar ketinggian plafon
salah suatu ruangan terutama pada rumah tinggal. Sehingga mempengaruhi
perilaku penghuni rumah tinggal.
d. Studi Literatur
Studi literatur merupakan suatu teknik pengumpulan data di mana peneliti
mengumpulkan data mengenai landasan teori terkait dengan objek yang
ditelitinya. Pada penelitian ini, dilakukan studi literatur untuk mengemukakan

31

pengertian objek penelitian, standar SNI ketinggian plafon pada rumah


tinggal yang nantinya akan dibandingkan dengan hasil penelitian lalu akan
diterapkan solusi untuk meminimalisir efek yang terjadi pada tingkat
kenyamanan penghuni rumah tinggal. Selain itu, studi literatur pada
penelitian ini yaitu mengemukakan teori warna yang baik pada plafon rumah
tinggal dan material dari plafon. Untuk membandingkan kondisi plafon
rumah tinggal yang akan diteliti.

3.3.

Populasi
Populasi adalah keseluruhan unit atau individu dalam ruang lingkup yang

akan diteliti, yang dapat meliputi segala hal termasuk benda-benda alam dan
bukan sekedar jumlah yang ada pada objek (Jogiyanto, 2010). Dalam penelitian
ini, populasi penelitian yang diambil oleh peneliti adalah Tingkat Kenyamanan
Penghuni Rumah Tinggal.

3.4.

Sampel
Metode pemilihan sampel yang digunakan adalah metode Pengambilan

Sampel Purposive (Purposive Random Sampling) yaitu pengambilan sampel yang


dilakukan dengan mengambil sampel dari populasi berdasarkan suatu kriteria
tertentu. (Jogiyanto. 2010). Dalam penelitian ini pengambilan sampel dilakukan
pada 3 lokasi. Pemilihan sampel berdasarkan klasifikasi plafon pada rumah
tinggal terutama pada ruang tamu.

3.5.

Variabel Penelitian

Dalam penelitian ini, kelompok kami menggunakan variable independen


yaitu penggunaan material, ketinggian dan warna pada plafon rumah tinggal,
sedangkan variabel dipendennya yaitu bagaimana pengaplikasian plafon pada

32

rumah tinggal yang dalam hal ini akan terkait dengan tingkat kenyamanan
penghuni rumah terhadap rumah tinggal.

3.6.

Operasionalisasi Variabel

Variabel

Konsep

1. Penggunaan
atau
pengaplikasian
(material,
ketinggian,
warna) plafon
pada rumah
tinggal.

Pengaplikasian
plafon rumah tinggal
seperti
memperhatikan
ketinggian, warna,
material plafon
sesuai dengan
standar nasional
plafon rumah tinggal.

Dimensi
Kuisioner penelitian:

Elemen
Skala Ordinal

a. Penggunaan
material plafon.
b. Ketinggian plafon.
c. Penggunaan warna
plafon.
d. Bagaimana suasana
rumah tinggal.

2. Tingkat
kenyamanan
rumah tinggal
khususnya
pada ruang
tamu.

Gambaran tingkat
kenyamanan ruang
tamu pada rumah
tinggal yang
dirasakan oleh
penghuni yang
dipengaruhi oleh
pengaplikasian
plafon pada rumah
tinggal khususnya
ruang tamu

Kuisioner peneitian:

Skala Interval :

a. Yang dirasakan
jika berada pada
ruang tamu pada
pagi hari.

A=Panas

b. Yang dirasakan
jika berada pada
ruang tamu pada
siang hari.

D=Sangat
Dingin

B=Sejuk
C=Dingin

c. Yang dirasakan
jika berada pada
ruang tamu pada
malam hari.
d. Bagaimana suasana
ruang tamu pada
rumah tinggal
Tabel 3.1 Operasional Variabel
Sumber: Berdasarkan survey

33

3.7.

Model Penelitian

Pengaplikasian ketinggian,
material, warna pada plafon
rumah tinggal

Tingkat kenyamanan penghuni


terhadap rumah tinggal
khususnya ruang tamu

(x)

(y)

Gambar 3.19 Skema model penelitian


Sumber: Berdasarkan survey

3.8.

Alat yang digunakan

Adapun alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan penelitian ini
dapat dilihat pada gambar 3.4 di bawah ini:
1

Gambar 3.20 Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian


Sumber: digilifeweb.com

Keterangan:
1. Distance Meter : untuk mengukur jarak, dimensi ruangan, tinggi plafon.
2. Meteran : digunakan untuk mengukur ketinggian plafon.
3. Alat Tulis : digunakan untuk mencatat data yang telah diperoleh.

34

4. Laptop : digunakan untuk menginput data yang telah diperoleh.


5. Kamera : digunakan untuk dokumentasi selama penelitian berlangsung.

3.8.1.

Prinsip Kerja Distance Meter

Laser Distance Meter ini merupakan sebuah alat ukur jarak. Distance
Meter yang sudah menggunakan teknologi laser dan tilt sensor atau Sensor
Miring. Dilengkapi dengan fungsi interaktif yang powerfull dan pengukuran
profesional dan fungsi tambahan lainnya dengan pengaturan manual yang unik
membuat pekerjaan lebih menyenangkan. Bahkan dalam kondisi tidak adanya
papan pemantul, alat ini mampu melakukan pengukuran hingga 100m (328ft)
dengan mudah karena tinggi presisi (setinggi 1.5mm akurasi) dan teknologi
bebes interferensi atau hambatan. Alat ini menggunakan teori Pythagoras dalam
mengukur jarak atau penjang secara tidak langsung jika pengukuran secara
langsung tidak memungkinkan.
Sebuah alat yang sangat berguna untuk berbagai jenis penggunaan dalam
konstruksi dan industri dan sebuah alat yang sangat nyaman yang memberikan
hasil yang akurat dalam pengukuran jarak, luas dan volume terutama di daerah
yang luas seperti ruangan, apartemen, bangunan, real estate, pabrik, gudang,
kebun, jalan, infrastruktur dan banyak lagi lainnya yang membutuhkan hasil
pengukuran yang akurat baik itu jarak, luas dan volume.
Adapun bagian- bagian dari alat distance meter dapat dilihat pada gambar
3.5 dibawah ini :

35

Gambar 3.21 Distance Meter


Sumber: digilifeweb.com

Fungsi khusus untuk memudahkan pengukuran meliputi :


a. Pengukuran tidak langsung dengan Tilt Sensor terintegrasi, seseorang dapat
dengan cepat dan mudah mengukur miring hingga 45 bahkan
kecenderungan di atas tanah. Hal ini sangat berguna ketika menentukan
kemiringan atap.
b. Pengukuran Jarak Horizontal bahkan ketika objek tidak dapat ditargetkan
secara langsung. Hal ini sangat berguna ketika penghalang seperti dinding
atau pagar berdiri di garis pandang.
c. Pengukuran sudut & Fungsi Stake out.
d. Li-ion battery membebaskan anda dari penggantian baterai secara rutin.
e. Pengukuran jarak seseorang, kawasan dan luas secara tepat dalam waktu
singkat dan alat perkiraan untuk mengukur jarak jauh dan tempat-tempat yang
sulit dijangkau.

36

3.8.2. Prosedur Penggunaan Alat

Adapun prosedur penggunaan alat adalah sebagai berikut:


1. Langkah pertama yaitu dengan menekan tombol on pada meteran laser.
2. Langkah kedua yaitu tentukan bidang atau sasaran tembak objek yang akan di
ukur. Hal ini diperlukan karena sasaran tembak atau objek tersebut yang
dapat menangkap sinar laser. Sinar laser tersebut kemudian akan
memantulkan radiasi kealat meteran laser. Dari situ, meteran laser bisa
membaca panjang dan juga lebar pada bidang yang diukur tersebut.
3. Jangan menggunakan kaca sebagai objek atau bidang sasaran tembak.
Karena, kaca dapat ditembus sinar laser maka tidak ada radiasi pantulan. Oleh
karenanya gunakanlah benda yang tidak tembus sinar laser seperti besi,
dinding, kayu dan lain lain.
4. Perhatikanlah tingkat kelurusan garis pada saat pengukuran dilakukan
5. Jangan banyak bergerak saat mengukur.
6. Pada saat melakukan pengukuran, upayakanlah agar sensor pada alat
pembaca tidak terhalang oleh objek atau benda apapun.

3.9.

Jadwal Penelitian

Penelitian Pertama dilakukan di Lokasi 1 (rumah tinggal dengan plafon


melebihi standar) yaitu di Kompleks Telkomas. Kemudian di Lokasi 2 (sesuai
standar ketinggian plafon) di Kompleks Bumi Tamalarea Permai. Dan terakhir di
lokasi 3 Jalan Bau Masseppe, Pare-Pare (di bawah standar plafon).

37

LOKASI

KEGIATAN

WAKTU PENELITIAN

PENELITIAN
Hari/

Pukul

Tanggal
Lokasi 1

Pengukuran
Ketinggian

Komp. Telkom Mas

Plafon.
-

Selasa
31 Maret 2015

08.00 WITA
13.00 WITA
17.00 WITA

Pembagian
Kuisioner.

Lokasi 2

Pengukuran
Ketinggian

BTP, Blok L no.213

Plafon.
-

Kamis
2 April 2015

08.00 WITA
13.00 WITA
17.00 WITA

Pembagian
Kuisioner.

Lokasi 3

Pengukuran
Ketinggian

JL, Bau Masseppe,

Plafon.

Sabtu
4 April 2015

08.00 WITA
13.00 WITA
17.00 WITA

Pare-Pare
-

Pembagian
Kuisioner.

Tabel 3.2 Jadwal penelitian

38

3.10.

Biaya Penelitian

No.
1

Kegiatan

Frek.

Satuan

Harga

Jumlah

Honorarium
Honor Peneliti

Vol.

Bulan

750,000

3,000,000

Sub Total

3,000,000

Bahan habis Pakai


Penggandaan dan penjilidan Bahan Pelatihan

paket

5,000

35,000

Ballpoint

box

30,000

120,000

Pensil 2B

box

35,000

140,000

Buku Tulis/Notes

buah

10,000

30,000

Map Plastik

buah

4,000

28,000

Konsumsi

orang

50,000

150,000

Snack

orang

14,000

42,000

Memory card camera

buah

170,000

170,000

Sub Total

715,000

Perjalanan
Transpor kelokasi penelitian

orang

240,000

740,000

Snack di lokasi penelitian

orang

14,000

42,000

Sub Total

782,000

Lain-lain
Penggandaan dan Penjilidan Proposal
Penggandaan Laporan Kemajuan

exemplar

402,500

1.610.000

exemplar

105,000

420,000

Sub Total
Total
(1+2+3+4)

2,030,000
6,527,000

Tabel 3.3 Biaya penelitian

39

3.11.

Skema Penelitian

Skema langkah-langkah penelitian yang akan dilakukan dapat dilihat pada


kerangka penelitian sebagaimana yang dijelaskan pada gambar 3.6
BAB 1
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Ketinggian plafon sangat mempengaruhi kenyamanan
penghuni rumah tinggal. Begitu juga warna dan
material dari plafon. Namun saat ini, desain plafon
dirancang sedemikian rupa sebagai pemberi kesan
estetika baik itu dengan permainan ketinggian, warna
maupun material.

Rumusan Masalah
1. Bagaimana standar ketinggian plafon yang sesuai
untuk kenyamanan penghuni rumah?
2. Bagaimana pengaruh warna plafon terhadap
kenyamanan penghuni rumah?
3. Material-material apa saja yang bagus dipergunakan
untuk plafon rumah?

PRA
PENELITIAN

BAB II STUDI
LITERATUR

MULAI

Plafon adalah bagian dari konstruksi bangunan yang


berfungsi sebagai langit-langit bangunan. Pada
dasarnya plafon dibuat dengan maksud untuk
mencegah cuaca panas atau dingin agar tidak langsung
masuk ke dalam rumah setelah melewati atap (Tamrin,
2008:177).

Lokasi

Komp.Telkom mas
Komp. Bumi Tamalanrea
Permai (BTP)

BAB III
METODE
PENELITIAN

Jl. Bau Masepe, Pare-Pare


Metode
Pengambilan
Data

Metode Observasi
Kuisioner
Studi Literatur

PENELITIAN

Menyiapkan alat ukur


Melakukan pengukuran ketinggian plafon
Mengamati kondisi fisik plafon seperti warna, material dan tekstur
Pengisian kuisioner

PASCA
PENELITIAN

Pembuatan laporan penelitian


Publikasi

Gambar 3.22 Skema Penelitian

40

BAB IV
KESIMPULAN

4.2.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa


terdapat perbedaan yang jelas diantara 3 (tiga) rumah yang memiliki ketinggian
plafon yang berbeda-beda.
1. Lokasi 1 yang berada di Perum. Telkommas Jln. Perumtel Raya C1 no. 6
merupakan sebuah rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon
melebihi standar ketinggian plafon. Dimana kita ketahui bersama apabila
plafon rumah melebihi standar ketinggian plafon yang ditentukan maka
secara otomatis akan ada banyak udara yang masuk kedalam rumah
sehingga mengganggu kenyamanan penghuni rumah terutama kesehatan
penghuni rumah tersebut. Warna plafon memberi kesan luas.
2. Lokasi 2 yang berada di Komp. Bumi Tamalanrea Permai (BTP) Blok L
no. 213 merupakan rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon yang
sesuai standar ketinggian plafon. Sedangkan warna plafon pada lokasi 2
untuk memberi kesan estetika ruangan dan juga untuk memberi kesan luas.
3. Lokasi 3 yang berada Jln. Bau Masseppe. No. 197, Pare-Pare merupakan
rumah tinggal yang memiliki ketinggian plafon yang dibawah standar
ketinggian plafon. Dimana dapat diambil kesimpulan bahwa apabila plafon
rumahnya berada dibawah standar ketinggian plafon yang ditentukan maka
secara otomatis suhu yang berada di dalam rumah tersebut menjadi tidak
normal (Panas) terutama pada siang hari. begitupula juga dengan sirkulasi
udaranya apabila plafonnya di bawah standar ketinggian plafon maka
sirkulasi udaranya menjadi tidak lancar sehingga mengakibatkan udara
dalam ruangan menjadi lembab. Warna plafon pada lokasi 3 memberi

41

kesan yang luas untuk ruang tamu meskipun ruang tamu di lokasi 3
tergolong sempit.

4.2.

Saran

Sebaiknya dalam membangun sebuah rumah kita perlu memperhatikan


plafon rumah yaitu warna plafon dan ketinggian plafon, dimana warna dapat
mewakili perasaan seseorang sedangkan ketinggian plafon dapat mempengaruhi
kenyamanan seseorang sebab apabila ketinggiannya berada di bawah standar
ketinggian atau melibihi standar ketinggian yang ditentukan maka akan
berdampak pada kenyamanan penghuni rumah tersebut.

42

DAFTAR PUSTAKA
Tamrin, A.G. 2008. Teknik Konstruksi Bangunan Gedung jilid 2. Malang: Erlangga.

43