Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Perkembangan individu terjadi secara simultan antara dimensi fisik, kognitif,
psikososial, moral dan spiritual. Masing masing dimensi mempunyai peran yang
sama pentingnya untuk membentuk kepribadian yang utuh. Perkembangan adalah
proses yang dinamis dan berkelanjutan sepanjang kehidupan.
Erik Erikson (2000) menjelaskan perkembangan psikososial mempunyai delapan
tahap perkembangan: bayi, kanak kanak, pra sekolah, usia sekolah, remaja,
dewasa muda, dewasa dan lanjut usia. Proses perkembangan yang optimal akan
tercapai bila individu diberikan stimulasi/aktivitas tertentu yang akan merangsang
perkembangan kemampuan psikososial. Ketidakseimbangan psikologis terjadi bila
seseorang tidak dapat beradapt asi terhadap tuntutan perkembangan secara internal
maupun eksternal untuk mencapai tugas perkembangan tertentu sesuai tahapan usia.
Sejalan dengan perkembangan ilmu kesehatan jiwa maka perawat CMHN perlu
dibekali pengetahuan

dan

kemampuan

individu, mengantisipasi dan

untuk

menstimulasi

perkembangan

mengatasi penyimpangan dari perkembangan

psikososial individu yang berada di masyarakat.

1.2 Tujuan
1.2.1

Tujuan Umum
Untuk mengetahui perkembangan psikososial pada bayi

1.2.2

Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui definisi psikososial
b. Untuk mengetahui perkembangan psikosial emosi pada bayi
c. Untuk mengetahui perkembangan psikosial Temperamen pada bayi
d. Untuk mengetahui perkembangan psikosial Attachment pada bayi
e. Untuk mengetahui perkembangan psikosial Rasa percaya pada bayi
f. Untuk mengetahui perkembangan psikosial Otonomi pada bayi
g. Untuk mengetahui Asuhan Keperawatan perkembangan psikosial pada bayi

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Definisi psikososial pada bayi


Psikososial merupakan hal yang penting bagi bayi. Karena pada tahap
perkembangan psikososial bayi inilah yang akan mempengaruhi perkembanganperkembangan bayi selanjutnya dalam berinteraksi dengan masyarakat dan
lingkungan sekitar.
Tumbuh-kembang tercepat terjadi pada masa bayi yang terlihat melalui
peningkatan kendali motorik yang mengikuti prinsip tumbuh-kembang, yaitu pola
sefalokaudal dan prokosimodistal. Bayi dapat mengendalikan kepalanya pada usia 3
bulan, mengendalikan torso usia 6 bulan, pengendalian terhadap tungkai pada usia 9
bulan. Koordinasi mata tangan sehingga bayi dapat mengambil dan memegang
sesuatu pada usia 6 bulan. Begitu juga pada usia yang sma sudah dapat berguling
yang selanjutnya secara bertahap belajar berjalan pada usia sekitar 12 bulan.
(Suliswati, 2012)
Perkembangan

psikososial

pada

bayi

melibatkan

semua

aspek

utama

perkembangan yang penting untuk proses maturasi pada tahap yang lebih lanjut, yaitu
perkembangan emosi, kognitif, dan moral. Perkembangan emosional merupakan
kelanjutan pembinaan rasa percaya versus rasa tidak percaya yang telah dimulai sejak
masa neonatus. Penyelesaian tahap ini sangat menentukan bagaimana individu
menyelesaikan

tahap

tumbuh-kembang

selanjutnya.

Pada

tahun

pertama

kehidupannya, bayi bergantung pada orang tua dalam pemenuhan kebutuhan


fisiologis maupun psikologisnya. Pemenuhan terhadap kebutuhan tersebut diperlukan
bayi untuk mengembangkan perasaan percaya melalui sikap orang tua yang :
1.

Secara konsisten berespons terhadap kebutuhan bayi;

2.

Membuat lingkungan yang aman melalui rutinitas;

3. Peka terhadap kebutuhan bayi dan pemenuhan kebutuhan secara terampil dan
sesegera mungkin.
Pada usia 7 hingga 9 bulan, bayi mulai menyadari bahwa dirinya merupakan
bagian terpisah dari orng tuanya. Bayi akan menangis jika dipisahkan dari orang tua
atau pengasuhnya. Harga diri terbentuk melalui kegiatan fisik dan reaksi orang lain
terhadap bayi.

2.2 Perkembangan Emosi pada Masa Bayi


Emosi yaitu respon yang timbul dari stimulus yang menyebabkan perubahanperubahan fisiologis disertai dengan perasaan kuat. Bayi mengekspresikan sebagian
emosi jauh lebih awal dibandingkan dengan beberapa emosi lain, lalu
mengekspresikan dengan rinci dua perilaku ekspresif emosional yang penting yaitu
menangis dan tersenyum.
Untuk menentukan apakah bayi benar-benar mengekspresikan suatu emosi
tertentu, kita memerlukan beberapa sistem untuk mengukur emosi. Menurut Carroll
Izard (1982) mengembangkan suatu sistem semacam itu, Maximally Discriminative
Facial Movement Coding Symtem ( Sistem Koding Gerakan Wajah Diskriminatif
Maksimum) disingkat MAX ialah sistem pengkodean ekspresi wajah bayi yang
berkaitan dengan emosi yang dikembangkan oleh Izard.
Dengan menggunakan MAX, pengkode memperhatikan rekaman gerakan
lambat reaksi wajah bayi terhadap rangsangan. Rangsangan yang diberikan
diantaranya ialah memberi bayi kubus air, menempelkan isolasi pada punggung bayi,
memberi bayi mainan kesukaannya dan kemudian mengambilnya, memisahkan bayi
dari ibunya lalu mempertemukan mereka, menyuruh orang asing mendekati bayi,
mengekang kepala bayi, menaruh jam yang berdetik ke dekat telinga bayi,
meletuskan balon di depan wajah bayi, dan memberi kamper (kapur barus) untuk
dibaui dan kulit jeruk asam serta jus jeruk untuk dikecap.
Kemarahan diperlihatkan ketika alis bayi menurun secara tajam dan menyatu,
mata menyempit atau mengedip, dan mulut terbuka dalam bentuk kaku dan persegi.
Berdasarkan system klasifikasi Izard, minat, stres, dan rasa muak muncul pada saat
lahir dan senyuman sosial tampak pada usia kira-kira 4 hingga 6 minggu.
Kemarahan, keheranan, dan kesedihan terjadi pada saat usia kira-kira 3-4 bulan,
ketakutan diperlihatkan pada usia kira-kira 5 hingga 7 bulan, rasa malu dan enggan
diperlihatkan pada usia kira-kira 6 hingga 8 bulan, dan rasa hina serta rasa bersalah
tidak muncul hingga usia 2 tahun.
a.

Menangis

Menangis adalah mekanisme yang paling penting yang dikembangkan oleh


bayi yang baru lahir untuk berkomunikasi dengan dunianya. Hal ini benar
karena tangisan pertama bayi membuktikan adanya udara dalam paru-paru
bayi. Tangisan juga dapat membantu dokter atau peneliti untuk meneliti
sesuatu tentang system syaraf pusat.
Tangisan bayi ada 3 macam yaitu:
a) Tangisan dasar (basic cry) adalah suatu pola berirama yang biasanya
terdiri dari satu tangisan, yang diikuti oleh diam sesaat, diteruskan
dengan satu siulan kecil pendek dengan nada agak lebih tinggi
dibandingkan dengan tangisan utama, lalu diakhiri dengan istirahat
singkat sebelum tangisan berikutnya, biasanya tangisan seperti ini
adalah pada saat bayi lapar.
b) Tangisan kemarahan (angry cry) ialah suatu variasi dari tangisan dasar.
Akan tetapi, di dalam tangisan kemarahan lebih banyak udara
dikeluarkan melalui pita suara.
c) Tangisan kesakitan (pain cry) yang dirangsang oleh rangsangan yang
intensitasnya tinggi, berbeda dari tipe tangisan lain dalam arti ada suatu
kemunculan tangisan keras yang tiba-tiba tanpa rintihan atau erangan
pendahuluan, dan suatu tangisan awal yang panjang diikuti oleh suatu
upaya menarik nafas cukup lama.
b.

Senyuman
Senyuman ialah perilaku komunikatif bayi yang juga penting. Ada dua tipe
senyuman pada bayi yaitu:
1. Senyuman Refleks
Senyuman refleksi tidak terjadi sebagai respons terhadap rangsangan
dari luar. Senyuman ini tampak selama bulan pertama setelah
kelahiran, biasanya selama pola tidur yang tidak teratur dan bukan
ketika bayi sedang berada dalam keadaan terjaga.
2. Senyuman Sosial
Sebaliknya, senyuman sosial terjadi sebagai respons terhadap suatu
rangsang dari luar, yaitu pada awal perkembangan, khususnya

sebagai respons terhadap suatu wajah yang ia lihat. Senyuman sosial


tidak terjadi hingga usia 2 hingga 3 bulan.

2.3 Perkembangan Temperamen


Temperamen (tabiat, perangai) merupakan salah suatu dimensi psikologis
yang berhubungan dengan aktivitas fisik dan emosional serta merespons. Secara
sederhana,Goleman merumuskan temperamen sebagai The moods that typify our
emotional life. Jelasnya temperamen adalah perbedaan kualitas dan intensitas
respons emosional serta pengaturan diri yang memunculkan perilaku individual
yang terlihat sejak lahir, yang relative stabil dan menetap dari waktu ke waktu dan
pada semua situasi, yang dipengaruhi oleh interaksi antara pembawaan, kematangan,
dan pengalaman.
Sejak lahir, bayi memperlihatkan berbagai aktivitas individual yang berbedabeda. Beberapa bayi sangat aktif menggerakkan tangan, kaki, dan mulutnya tanpa
henti-hentinya, tetapi bayi yang lain terlihat lebih tenang. Sebagian bayi merespons
dengan hangat kepada orang lain, sementara yang lain cerewet, rewel dan susah
diatur. Semua gaya perilaku ini merupakan temperamen seorang bayi.
Kebanyakan peneliti mengakui adanya perbedaan dalam kecenderungan
reaksi utama, seperti kepekaan terhadap rangsangan visual atau verbal, respons
emosional, dan keramahan dari bayi yang baru lahir. Peneliti Alexander Tomas dan
Stella Chess misalnya, memperlihatkan adanya perbedaan dalam tingkatan aktivitas
bayi, keteraturan dari fungsi jasmani (makan, tidur, dan buang air), pendekatan
terhadap stimuli dan situasi baru. Kemampuan beradaptasi dengan situasi dan orangorang baru, reaksi emosional, kepekaan terhadap rangsangan, kualitas suasana hati,
dan jangkauan perhatian.Dari hasil penelitian ini, Alexander Tomas dan Stella Chess
mengklasifikan temperamen atas tiga pola dasar:
a. Bayi yang bertemperamen sedang (easy babies)
Menunjukkan suasana hati yang lebih positif, keteraturan fungsi tubuh, dan
mudah beradaptasi dengan situasi baru.
b.

Bayi yang bertemperamen tinggi (difficult babies)


Memperlihatkan suasana hati yang negative, fungsi-fungsi tubuh tidak teratur,

dan stress dalam menghadapi situasi baru.

c. Anak yang bertemperamen rendah (slow to warm up babies)


Memiliki tingkat aktivitas yang rendah dan secara relatif tidak dapat
menyesuaikan diri dengan pengalaman baru, suka murung serta memperlihatkan
intensitas suasana hati yang rendah.
Pola-pola temperamen tersebut merupakan suatu karakteristik tetap
sepanjang masa bayi dan anak-anak yang akan dibentuk dan diperbarui oleh
pengalaman anak dikemudian hari. Misalnya anak usia 2 tahun yang digolongkan
ekstrem sebagai pemalu dan penakut pada usia 8 tahun. Ini menunjukkan adanya
konsistensi perkembangan temperamen sejak lahir. Konsistensi temperamen ini di
tentukan oleh faktor keturunan, kematangan, dan pengalaman, terutama pola
pengasuhan orang tua.
2.4 Perkembangan Attachment
Bayi yang baru lahir telah memiliki perasaan sosial untuk berinteraksi dan
melakukan penyesuaian sosial terhadap orang lain. Oleh sebab itu, tidak heran kalau
bayi dalam semua kebudayaan mengembangkan kontak dan ikatan sosial yang kuat
dengan orang yang mengasuhnya, terutama ibunya.
Kontak sosial pertama bayi dengan pengasuhnya ini diperkirakan mulai
terjadi pada usia 2 bulan, yaitu pada saat bayi mulai tersenyum ketika memandang
wajah ibunya dan hal itu untuk memperkukuh hubungan ibu dan anak.
Perkembangan awal kontak sosial pada bayi ini merupakan dasar bagi pembentukan
hubungan sosial di kemudian hari.
Pada usia 8 bulan, muncul objek permanen bersamaam dengan
kekhawatiran terhadap orang yang tidak di kenal, yang disebut stranger anciety.
Pada masa ini bayi mulai memperlihatkan reaksi ketika didekati oleh orang yang
tidak dikenalnya. Setelah usia 8 bulan, seorang bayi dapat membentuk gambaran
mental tentang orang- orang atau keadaan, yang disebut skema, pada usia 12 bulan
umumnya bayi melekat erat pada orang tuanya ketika ketakutan atau mengira akan
ditinggalkan. Ketika mereka bersama kembali, mereka akan mengumbar senyuman
dan memeluk orang tuanya, perasaan cinta antara bayi dan ibu ini disebut dengan
attachment.
Attachment adalah sebuah istilah yang pertama kali diperkenalkan oleh J.
Bowlby tahun 1958 untuk menggambarkan pertalian atau ikatan antara ibu dan anak.
Kebanyakan ahli psikologi perkembangan mempercayai bahwa attachment pada

bayi merupakan dasar utama bagi pembentukan kehidupan sosial anak di kemudian
hari. Menurut J. Bowlby, pentingnya attachment dalam tahun pertama kehidupan
bayi adalah karena bayi dan ibunya secara naluriah memiliki keinginan untuk
membentuk suatu katerikatan.
Menurut Sujono (2009) Ada 4 tahap perkembangan attachment pada bayi :
1. Tahap indiscriminate sosibility (0-2 bulan),
Bayi tidak membedakan antara orang- orang dan merasa senang dengan atau
menerima dengan senang orang yang dikenal dan yang tidak dikenal.
2. Tahap attachment is the makin (2-7 bulan),
Bayi mulai mengakui dan menyukai orang-orang yang dikenal, tersenyum pada
orang yang lebih dikenal.
3. Tahap specific, clear-cut attachment (7-24 bulan),
Bayi telah mengembangkan keterikatan dengan ibu atau pengasuh pertama
lainnya dan akan berusaha untuk senantiasa dekat dengannya, akan menangis
ketika berpisah dengannya.
4. Tahap goal-coordination partenerships (24- seterusnya)
Bayi merasa lebih aman dalam berhubungan dengan pengasuh pertama, bayi
tidak merasa sedih selama berpisah dengan ibunya atau pengasuh pertamanya
dalam jangka waktu yang lama.
Kegagalan membentuk keterikatan dengan sesorang atau beberapa orang
pada tahun pertama kehidupannya, akan berakibat ketidakmampuan mempererat
hubungan sosial yang akrab pada masa dewasa. Penelitian Baltes dan rekanrekannya juga menunjukkan bahwa ibu-ibu yang diperkenankan berinteraksi segera
setelah dia melahirkan anaknya, ternyata di kemudian hari jarang ditemui persoalanpersoalan, seperti ibu yang melalaikan anak, menyiksa atau pergi meninggalkan
anak.
Sejumlah peneliti berkesimpulan bahwa semua bayi terikat pada ibunya
dalam tahun pertama.Akan tetapi kualitas ikatan tersebut berbeda-beda, sesuai
dengan tingkat respon ibu terhadap kebutuhan mereka. Ainswoth (1979)
membedakan keterikatan bayi atas dua bentuk, yaitu:

keterikatan yang aman (secure attachment)

keterikatan yang tidak aman (insecure attachment).

2.5 Perkembangan Rasa Percaya


Menurut Erik Erikson (1968), pada tahun pertama (bayi usia 1-2 bulan) kehidupan
ditandai dengan adanya tahap perkembangan rasa percaya dan rasa tidak percaya.
Erikson meyakini bayi dapat mempelajari rasa percaya apabila mereka diasuh dengan
cara yang konsisten. Rasa tidak percaya dapat muncul apabila bayi tidak mendapatkan
perlakuan yang baik. Gagasannya tersebut banyak persamaanya dengan konsep
Ainsworth tentang keterikatan yang aman ( secure attachment).
Rasa percaya dan tidak percaya tidak muncul hanya pada tahun pertama kehidupan
saja.Tetapi rasa tersebut muncul lagi pada tahap perkembangan selanjutnya. Beberapa
hal yang harus diperhatikan pada saat anak-anak memasuki sekolah dengan rasa
percaya dan tidak percaya dapat mempercayai guru tertentu yang banyak memberikan
waktu baginya sehingga membuatnya sebagai orang yang dapat dipercayai. Pada
kesempatan kedua ini , anak mengatasi rasa tidak percaya sebalumnya. Sebaliknya,
anak-anak yang meninggalkan masa bayi dengan rasa percaya pasti pada tahap
selanjutnya masih dapat memiliki rasa tidak percaya, yang mungkin terjadi karena
adanya konflik atau perceraian kedua orang tuanya. Erikson menekankan bahwa
tahun kedua kehidupan ditandai oleh tahap otonomi versus rasa malu dan ragu-ragu.
Ketika bayi baru lahir, maka terdapat tahapan sampai bayi berusia dua bulan
sebagai berikut:

Bayi 0-1 bulan


Kelekatan hanya bisa tercipta jikalau orang tua mengenal bayi dan mengurus
sendiri bayi sejak awalnya. Jika orang tua sedang menantikan kelahiran bayi
pertama, lebih baik untuk memilih lahir normal (jika memungkinkan). Sekalipun
kedengarannya lebih mengerikan dibandingkan dengan operasi, kelahiran normal
memberikan memory tersendiri antara anda-suami-anak. Memory itu dapat
mempererat hubungan orang tua. Dalam tahap ini, orang tua utamanya ibu lebih
baik memilih tidur sekamar dengan bayi.Keberadaan ayah di tengah malam juga
sangat menolong.(bread feeding father)

Bayi 1-2 bulan

Sekitar usia 6 minggu, sistem penglihatan bayi sudah mulai berkembang. Pada
level ini, bayi mulai memasuki level interaksi sosialnya. Ia mulai menatap wajah
ibu dan mulai membesarkan matanya. Pada saat inilah untuk pertama kalinya ibu
merasa si bayi memandangi wajahnya dan mulai berinteraksi lebih hangat lagi
dengan si bayi.
Bagi orang tua hendaknya memberikan mainan yang berbunyi di dekat mata
bayi dan gerakan dari kiri ke kanan dan sebaliknya, jauh - dekat, dan
sebaliknya.Hal ini dapat melatih penglihatan bayi. Pada waktu usia 2 bulan, orang
tua akan menemukan bayi tersenyum manis didepannya. Bukan lagi senyum
refleks pada saat tidur, tapi senyum yang memancing respon anda untuk
membuatnya tersenyum lebih lebar.Pada saat inilah orang tua mengetahui bahwa
tiba saatnya perannya dibutuhkan untuk mulai pendidikan sosial bagi bayi.
Sekalipun pada usia ini senyumannya belum terarah kepada orang tertentu (karena
keterbatasan penglihatan), stimulasi orang tua sangatlah dibutuhkan. Pada saat
bayi tersenyum, orang tua hendaknya memberikan respon dengan mengajak
berbicara, tersenyum kembali, atau menggelitik dagunya. Bayi akan tersenyum
kembali, kadang lebih lebar atau bahkan tertawa dan mengeluarkan suara. Respon
bayi ini akan mendorong orang tua untuk memberikan stimulasi kembali. Maka
terjadilah interaksi atau komunikasi yang sederhana antara bayi dengan orang tua.
Diketemukan

bahwa

interaksi

seperti

ini

mempengaruhi

perkembangan

kecerdasan anak. Anak-anak yang mencapai nilai tinggi dalam test intelegensi
telah mendapatkan stimulasi yang baik dari orang tua ketika mereka masih bayi:
orang tua mengajak berbicara, tersenyum, bermain, mendengarkan, meniru, dan
memberikan respon yang konstan kepada senyuman bayi.
Pada usia 2 bulan bayi akan menggapaikan tangannya di hadapan
mukanya. Pada saat seperti itu orang tua dapat membiarkannya sendiri di baby
box dan pergi mengerjakan hal-hal lain.
2.6 Perkembangan Otonomi
Menurut Chaplin (2002), otonomi adalah kebebasan individu manusia untuk
memilih, untuk menjadi kesatuan yang bisa memerintah, menguasai dan menentukan
dirinya sendiri. Menurut Erikson,. Pada tahap ini, bayi tidak hanya dapat berjalan,
tetapi mereka juga dapat memanjat, membuka dan menutup , menjatukan, menolak
dan menarik, memegang otonomi atau kemandirian merupakan tahap ke dua
perkembangan psikososial yang berlangsung pada akhir masa bayi dan masa baru

pandai berjalan. Otonomi dibangun di atas perkembangan kemampuan mental dan


kemampuan motorikdan melepaskan. Bayi merasa bangga dengan prestasi ini dan
ingin melakukan segala sesuatu sendiri. Selanjtnya mereka juga dapat belajar
mengendalikan otot mereka dan dorongan keinginan diri mereka sendiri.
Dengan demikian, setelah memperoleh kepercayaan dari pengasuh mereka,
bayi mulai menemukan bahwa perilaku mereka adalah milik mereka sendiri. Mereka
mulai menyatakan rasa mandiri atau otonomi mereka. Mereka menyadari kemauan
mereka. Pada tahap ini bila orang tua selalu memberikan dorongan kepada anak agar
dapat berdiri di atas dua kaki mereka sendiri, sambil melatih kemampuan-kemampuan
mereka, maka anak akan mampu mengembangkan pengendalian atas otot, dorongan,
lingkungan dan diri sendiri (otonom). Sebaliknya, jika orang tua cenderung menuntut
terlalu banyak atau terlalu membatasi hak untuk menyelidiki lingkungannya, maka
anak akan mengembangkan suatu rasa malu dan ragu-ragu yang berlebihan tentang
kemampuan mereka untuk mengendalikan diri mereka sendiri dan dunia mereka.
Erikson yakin tahap otonomi versus rasa malu dan ragu-ragu memiliki implikasi
yang penting bagi perkembangan kemandirian dan identitas selama remaja.
Perkembangan otonomi selama tahun-tahun balita memberi remaja dorongan untuk
menjadi individu yang mandiri , yang dapat memiliki dan menentukan masa depa
mereka sendiri. Meskipun demikian menurut Santrock (1995), terlalu banyak otonomi
sama bahayanya dengan terlalu sedikit otonomi. Pada tahap ini jika bayi mempercayai
pengasuhnya, mereka akan menegaskan independensi dan menyadari kehendaknya
sendiri. Jika bayi terlalu banyak dibatasi, mereka akan mengembangkan sikap malu
dan ragu. Tahap ini berlangsung ketika bayi berusia sekitar 1-2 tahun.
2.7 Asuhan Keperawatan
2.7.1 Pengkajian
a. Pengertian
Perkembangan

psikososial

bayi

yang

normal

adalah

proses

perkembangan yang ditandai dengan pemupukan rasa percaya pada orang


lain yang diawali dengan kepercayaan terhadap orangtua, khususnya ibu.
Rasa aman secara fisik dan psikologis berperan penting dalam
pembentukan rasa percaya bayi. Bila rasa percaya tidak terpenuhi maka
akan terjadi penyimpangan berupa rasa tidak percaya dan setelah besar
ia menjadi orang yang mudah curiga dan tidak dapat menjalin hubungan
baru.

10

b. Karakteristik perilaku
Tabel dibawah akan menguraikan perilaku bayi yang menunjukkan
rasa percaya dan rasa tidak percaya
Karakteristik perilaku
bayi
Tugas

Perilaku

perkembangan

bayi

Perkembangan

- Tidak langsung menangis saat bertemu orang asing

yang normal :

- Menolak saat akan digendong orang yang tidak

Berkembangnya
rasa percaya

dikenalnya
- Menangis saat digendong orang yang tidak dikenalnya
- Menangis saat merasa tidak nyaman (basah, lapar,
haus, sakit, panas)
- Bereaksi senang ketika ibunya datang menghampiri
- Menangis ketika ditinggalkan oleh ibunya

Penyimpangan

Menangis menjerit-jerit saat berpisah dengan ibu

perkembangan :

- Tidak mau berpisah sama sekali dengan ibunya

Berkembangnya

- Tidak mudah berhubungan dengan orang lain.

rasa tidak percaya

11

2.7.2 Diagnosa Keperawatan

Potensial (normal)

Risiko (penyimpangan)

Berkembang rasa percaya

Risiko berkembang ketidakpercayaan

2.7.3 Tindakan Keperwatan


1. Bayi
1) Tujuan
a. Merasa aman dan nyaman
b. Dapat mengembangkan rasa percaya

2. Tindakan
Tindakan keperawatan untuk perkembangan psikososial bayi
Tugas perkembangan

Tindakan Keperawatan

Perkembangan yang

a) Panggil bayi sesuai namanya

normal :

b) Gendong dan memeluk bayi saat menangis

Rasa percaya

c) Cari kebutuhan dasar bayi yang terganggu (lapar,


haus, basah, sakit) saat menangis dan
memenuhinya:
-

Membuai saat bayi menangis

Memberi minum atau makan saat bayi lapar

- Menyelimuti dengan selimut saat


kedinginan d) Bicara dengan bayi saat merawat

12

a) Memenuhi kebutuhan dasar dan rasa aman dan


Penyimpangan
perkembangan :
Rasa tidak percaya

nyaman
b) Fokuskan perhatian pada bayi saat menyusui;
jangan sambil melakukan pekerjaan lainnya
c) Tidak membiarkan bayi tidur sendiri tetapi
tetap bersama orang tua
d) Kontak dengan bayi sesering mungkin
e) Tidak membiarkan bayi bermain sendirian,
tidak memainkan bayi dengan cara menggantiganti antara puting dan empeng
f) Tetaplah memberi ASI sampai 1.5 tahun
g) Tidak mengganti pengasuh bayi terlalu sering
(bayi bingung karena harus memupuk
kepercayaan pada banyak orang)

b. Keluarga
1) Tujuan
a) Menjelaskan perilaku yang menggambarkan perkembangan
yang normal dan menyimpang
b) Menjelaskan cara menstimulasi perkembangan anaknya
c) Mendemonstrasikan cara menstimulasi perkembangan anaknya
d) Merencanakan tindakan untuk menstimulasi perkembangan anaknya

13

2) Tindakan keperawatan
Tindakan keperawatan untuk
keluarga

Tugas

Tindakan Keperawatan
a) Jelaskan pengertian perkembangan psikososial,

Perkembangan

karakteristik perilaku bayi yang normal dan

yang normal :

menyimpang
b) Jelaskan cara memupuk rasa percaya bayi pada

Rasa percaya

ibu/keluarga
- Panggil bayi sesuai namanya
- Berespons secara konsisten terhadap kebutuhan bayi.
o Susui segera saat bayi menangis
o Ganti popok/celana bila basah/kotor
o Lindungi dari bahaya jatuh
o

Kurangi stres bayi dengan cara : rawat bayi


dengan kasih sayang, memeluk, menggendong,
mengeloni dengan tulus dan sepenuh hati

- Memberikan lingkungan yang aman dan nyaman bagi


bayi
a) Informasikan penyebab rasa tidak percaya bayi
Penyimpangan

b) Ajarkan cara menjalin hubungan saling percaya dengan

perkembangan :

bayi :
- Memenuhi kebutuhan dasar : makan, minum,

Rasa tidak

kebersihan, BAB/BAK, istirahat/ tidur,

percaya

bermain

14

SP 1 Keluarga :
Menjelaskan perilaku bayi yang normal dan menyimpang serta
cara menstimulasinya
Orientasi
Selamat pagi/siang/sore bp/ibu.. saya In perawat dari puskesmas Meuraksa.
Nama ibu siapa.? Biasa dipanggil apa.? Bagaimana kondisi bayi ibu? Siapa
namanya bu?... Bagaimana kalau kita berbincang bincang tentang
perkembangan bayi ibu ? Berapa lama ibu punya waktu? Bagaimana kalau.30
menit?. Dimana kita akan bicara? Diruangan ini saja? Baiklah .....
Kerja
Apakah menurut bp/ ibu merawat bayi itu penting ? ... mengapa ...? betul sekali
...selain
itu dengan merawat bayi secara baik dan benar bayi akan merasa aman dan
nyaman sehingga memupuk rasa percaya bayi terhadap lingkungan karena
kalau tidak bayi akan mengalami rasa tidak percaya dan akan menghambat
perkembangan seterusnya.
Saya punya beberapa leaflet tentang tumbuh kembang bayi. Bp/Ibu pegang
satu dan saya pegang satu...kita bahas sama sama ya .....
Perkembangan utama bayi adalah bisa memupuk rasa percaya artinya bayi
harus bisa mempercayai orang disekitarnya; khususnya ibu, karena pada usia
ini bayi sangat tergantung pada orang lain.. Beberapa perilaku yang
menandakan bayi mempunyai rasa
percaya adalah bayi bereaksi senang ketika ibunya datang, memperhatikan/
memandang wajah orang yang mengajak bicara dan mencari suara orang yang
memanggil namanya, ia tidak langsung menangis saat bertemu orang asing, atau
saat basah, lapar, haus, sakit, gerah ia akan menangis. Apakah A berperilaku
seperti ini?
....? kalau begitu ibu sudah merawatnya dengan baik. Supaya perkembangan A
lebih baik lagi ibu harus selalu memenuhi kebutuhannya; makan, minum, tidur,
bersih, tidak nyeri, tidak kepanasan, merasa dicintai dan disayangi oleh ibunya.
Ibu juga harus mengajaknya berbicara dan jangan memperhatikan hal lain saat
menyusui atau merawatnya karena dapat menyebabkan A merasa tidak

15

diperhatikan....
Apakah bp/ ibu perhatikan bagaimana perilaku A setelah makan atau disusui
? Itu menandakan ia sangat senang dan nyaman. Kalau itu berlangsung terus
sampai berusia
1,5 tahun A pasti akan mempunyai rasa percaya pada lingkungannya. Rasa
percaya ini
akan membuat A jadi mudah bergaul dengan orang lain setelah besar nanti.
Sebaliknya...kalau kebutuhan tadi tidak terpenuhi bayi akan menjadi mudah
rewel, sulit berpisah dengan ibu dan menjerit-jerit bila berpisah dengan ibu atau
sulit berhenti menghisap jempol/empeng. Bila hal itu terjadi maka ibu harus
membuat bayi percaya lagi dengan cara memenuhi semua kebutuhan dasar bayi,
menjaga agar bayi merasa nyaman, diperhatikan, dicintai dan disayangi oleh
orang disekitarnya. Menurut bp/ ibu, A
termasuk yang mana?...bagus sekali ibu sudah dapat membuat A percaya.
Mari kita coba lakukan ke anak ibu. Coba panggil namanya.....bagus, lihat bu
mukanya gembira saat ibu panggil dan ibu gendong. Coba saya gendong, mari
dek sama ibu....sambil mengulurkan tangan Lihat bu, dia lihat dulu muka saya
dan tidak mau saya gendong, ini normal bu karena baru pertama ketemu saya
dan tidak boleh dipaksa. Nanti kalau udah kenal dan percaya pada saya dia akan
mau.
Terminasi
Nah bp/ibu... kita sudah berbincang bincang tentang perkembangan bayi yang
normal
dan menyimpang, bagaimana perasaan ibu sekarang? Bermanfaat?Apakah ibu
masih ingat bagaimana cara merawat A supaya ia berkembang lebih baik
lagi?..... betul sekali
...bagus ibu h mengingat dengan baik, Apakah masih ada hal lain yang ingin ibu
ketahui?
Kalau begitu ibu dapat mencoba beberapa cara yang belum ibu lakukan selama
ini...dan pada pertemuan berikutnya ceritakan pada saya... Saya bisa kesini
lagi minggu depan
.... Adakah yang ingin bp/ ibu ketahui lagi dan bisa kita bicarakan minggu
depan?....kalau

16

begitu minggu depan kita akan bicarakan tindakan yang ibu lakukan dan
bagaimana mempertahankannya. Baiklah..... Saya permisi dulu
SP 2 Keluarga :
Mendemonstrasikan dan melatih keluarga mengembangkan rasa percaya
bayi terhadap orang lain

Orientasi
Selamat pagi/siang/sore bp/ibu.. Apakah bp/ ibu sudah mencoba cara
merawat anak
yang kita bicarakan minggu lalu? Bagaimana hasilnya? Hari ini kita
akan membahas
cara menstimulasi A, sekaligus mendemonstrasikannya. Dimana A?
bisakah dibawa kesini? Berapa lama kita akan berbincang - bincang ? 15
20 menit ? Dimana enaknya ? disini saja? Baiklah kalau begitu...
Kerja
Sesuai dengan petunjuk di leaflet ini cara menstimulasi perkembangan
bayi adalah
dengan memberi rasa aman dan nyaman bagi bayi. Cara yang dapat ibu
lakukan untuk membuat bayi merasa aman dan nyaman adalah dengan
menyusui, memandikan secara teratur, membersihkan kotoran atau
kencing, menjaga agar tidak kegerahan, memeluk, menggendong,
membuai, mengajaknya bicara, menjaga agar tidak jatuh atau cedera.
Apakah ibu sudah melakukan semua itu....? Tindakan mana yang belum ibu
lakukan....? Apakah ada kesulitan untuk melakukannya....? apa yang sudah
ibu lakukan untuk mengatasinya...? Dapatkah ibu perlihatkan bagaimana
caa ibu menyusui bayi ibu? Bagus..Cara ibu menyusui sudah betul hanya
akan lebih baik lagi jika perhatian dan konsentrasi ibu hanya tertuju pada
bayi atau sambil berbicara perlahan. Coba sekarang fokuskan pikiran dan
hati ibu pada A .. senyum dan ajak bicara perlahan... Bagus.... ibu sudah
melakukannya dengan baik. Jadi saat menyusui kita fokus pada bayi, tidak
sambil mengerjakan hal yang lain. Hal lain yang harus dilakukan adalah
lebih menjaga kebersihan dan keamanannya. Berkomunikasi baik verbal
maupun non verbal juga sangat mempengaruhi rasa aman bayi.
Terminasi
Nah bu... kita sudah berbincang bincang tentang cara membuat bayi
merasa percaya pada lingkungan , bagaimana perasaan ibu sekarang?
Apakah bermanfaat? Alhamdulilah kalau begitu, apakah ibu masih ingat
bagaimana cara merawat A supaya ia berkembang lebih baik lagi?.....
betul sekali ...bagus ibu sudah mengingat dengan baik, Apakah masih ada
hal lain yang ingin ibu ketahui? Tidak..kalau begitu ibu dapat mencoba
beberapa
cara yang belum ibu lakukan selama ini...dan pada pertemuan berikutnya
ceritakan
pengalaman ibu dalam merawat bayi pada saya... Saya bisa kesini lagi
17

minggu depan bu.... Adakah yang ingin ibu ketahui lagi kita bisa
diskusikan minggu depan?.....kalau begitu minggu depan kita akan
bicarakan
tindakan yang ibu lakukan dan bagaimana
mempertahankannya. Baiklah..... Saya permisi dulu bu..Sampai
jumpa.

BAB III
PENUTUP

18

3.1 KESIMPULAN
Psikososial merupakan hal yang penting bagi bayi. Karena pada tahap
perkembangan psikososial bayi inilah yang akan mempengaruhi perkembanganperkembangan bayi selanjutnya dalam berinteraksi dengan masyarakat dan
lingkungan sekitar.
Perkembangan psikososial pada bayi melibatkan semua aspek utama
perkembangan yang penting untuk proses maturasi pada tahap yang lebih lanjut,
yaitu perkembangan emosi, kognitif, dan moral. Perkembangan emosional
merupakan kelanjutan pembinaan rasa percaya versus rasa tidak percaya yang
telah dimulai sejak masa neonatus. Penyelesaian tahap ini sangat menentukan
bagaimana individu menyelesaikan tahap tumbuh-kembang selanjutnya. Pada
tahun pertama kehidupannya, bayi bergantung pada orang tua dalam pemenuhan
kebutuhan fisiologis maupun psikologisnya.
3.2 SARAN
Bagi perawat dapat memberikan asuhan keperawatan khususnya kepada
perkembangan psikososial pada bayi dan juga pada keluarga bayi baik dalam
masyarakat maupun dalam dunia kerja.

DAFTAR PUSTAKA
Sujono, Riyadi. 2009. Asuhan Keperawatan Jiwa. Yogyakarta : Graha Ilmu

19

Suliswati, dkk. 2012. Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta : EGC

20

Anda mungkin juga menyukai