Anda di halaman 1dari 6

Faktor yang Mempengaruhi Produksi Hormon

Pada prinsipnya pengaturan produksi hormon dilakukan oleh hipotalamus. Hipotalamus


mengontrol sekresi banyak kelenjar yang lain, terutama melalui kelenjar pituitari, yang juga
mengontrol kelenjar-kelenjar lain. Hipotalamus akan memerintahkan kelenjar pituitari untu
mensekresikan hormonnya dengan mengirim faktor regulasi ke lobus anteriornya dan mengirim
impuls saraf ke posteriornya dan mengirim impuls saraf ke lobus posteriornya. Adapun faktorfaktor yang mempengaruhi produksi hormon adalah sebagai berikut :
Faktor Regulasi

Faktor regulasi adalah senyawa kimia yang mengontrol produksi sejumlah hormon yang
memiliki fungsi penting bagi tubuh. Senyawa tersebut dikirim ke lobus anterior kelenjar pituitari
oleh hipotalamus. Terdapat 2 faktor regulasi, yaitu faktor pelepas (releasing factor) yang
menyebabkan kelenjar pituitari mensekresikan hormon tertentu dan faktor penghambat
(inhibiting factor) yang dapat menghentikan sekresi hormon tersebut. Sebagai contoh adalah
FSHRF (faktor pelepas FSH) dan LHRF (faktor pelepas LH) yang menyebabkan dilepaskannya
hormon FSH dan LH.

Hormon Antagonistik

Hormon antagonistik merupakan hormon yang menyebabkan efek yang berlawanan,


contohnya glukagon dan insulin. Saat kadar gula darah sangat turun, pankreas akan
memproduksi glukagon untuk meningkatkannya lagi. Kadar glukosa yang tinggi menyebabkan
pankreas memproduksi insulin untuk menurunkan kadar glukosa tersebut
Kontrol kimia
Kadar hormonal darah di control melalui sistem negative feedback . Suatu hormon cukup
dihasilkan untuk efek fisiologi normal, peningkatan lebih lanjut dalam sekresi hormone ini dapat
dicegah melalui negative feedback. Misalnya peningkatan hormone ACTH dari kelenjar pituitary
akan merangsang peningkatan pelepasan hormone kortisol dari korteks adrenal, hal ini akan
menyebabkan penurunan dari hormone ACTH dan seterusnya.

Kontrol saraf
Sistem saraf otonom dan saraf pusat bereaksi terhadap rangsangan dari semua tipe, baik itu dari
lingkungan internal maupun eksternal. Reaksi ini dikirimkan menuju hipotalamus suatu bagian
vital dari sistem saraf pusat yang kemudian segera mengisyaratkan pada kelenjar pituitary.
Rangsangan terhadap hipotalamus akan merangsang pelepasan hormon-hormon pituitary.

Peranan Hormon
Peranan Hormon dalam Pertumbuhan
Pertumbuhan normal memerlukan kerjasama beberapa hormone seperti : GH, tiroksin, insulin,
PTH, kalsitiol, dan hormon-hormon reproduksi.
1. Growth Hormone ( GH ) : mempengaruhi sintesis protein dan pertumbuhan selular. Hal
ini sangat nampak pada anak-anak dimana GH menunjang perkembangan otot dan tulang.
Pada orang dewasa GH berfungsi mempertahankan konsentrasi gula darah dan mobilisasi
cadangan lipid di jaringan adiposa.
2. Tiroksin : pertumbuhan yang normal memerlukan kecukupan hormon tiroksin.
Kekurangan hormon tiroksin pada waktu perkembangan fetal atau pada tahun pertama
setelah lahir mengakibatkan sistem saraf gagal berkembang secara normal dan gangguan
mental. Apabila konsentrasi tiroksin menurun sebelum mencapai pubertas maka
perkembangan tulang akan terhenti.
3. Insulin : pertumbuhan sel memerlukan kecukupan suplai energi dan nutrisi. Tanpa insulin
pelintasan glukosa dan asam amino melalui membrane plasma berkurang drastis atau
tidak ada.
4. Hormon Paratiroid ( PTH ) dan Kalsitriol : kedua hormone ini memicu absorbs garam
kalsium yang selanjutnya disimpan dalam tulang. Ketidakcukupan kedua hormon ini
menyebabkan tulang masih membesar namum miskin mineral, lemah, dan fleksibel.
Contohnya pada penyakit rikets merupakan cirri kondisi kekurangan kalsitriol ( vitamin
D ) pada anak yang sedang dalam masa pertumbuhan.
5. Gonad Hormon : aktivitas osteoblas dipengaruhi oleh ada atau tidaknya hormone
reproduksi ( androgen pada pria dan estrogen pada wanita ). Hormon-hormon ini
merangsang pertumbuhan dan diferensiasi jaringan target.

Peranan Hormon Pada Pengaturan Kadar Kalsium Darah


Kalsium memegang peran yang sangat penting dalam pengaturan fungsi sel. Jumlahnya kira-kira
2% dari berat badan dan 99% darinya terdapat di tulang. Untuk mempertahankan keseimbangan
kalsium masukan dan pengeluaran haruskan seimbang. Keseimbangan kalsium diatur oleh
hormon :
1. Hormon Paratiroid : sintesis dan sekresi PTH dipicu oleh penurunan kadar kalsium darah
dibawah nnormal, selanjutnya menimbulkan efek pada :
a. Tulang : mengaktifkan osteoklas sehingga terjadi resorpsi tulang dan pelepasan
kalsium
b. Ginjal : meningkatkan reabsorbsi kalsium dan menghambat reabsorbsi phospat.
Defiensi atau ketidakaktifan PTH dapat mengakibatkan hipokalsemia sehingga
mengakibatkan kejang otot tetanus dan juga defiensi hormone D. sementara kelebihan PTH
dapat menyebabkan hiperkalsemia yang mengakibatkan kalsifikasi pada ginjal bila kalsium > 3.5
mmol / L dapat mengakibatkan koma dan gangguan pada irama jantung.

2. Apabila kadar kalsium darah meningkat di atas normal, sel-sel parafolikular atau sel C
kelenjar tiroid mensentesis dan mensekresikan CT yang selanjutnya menimbulkan efek
pada :
a). Tulang : menghambat aktivitas osteoklas sehingga menyebabkan deposisi Ca2+ ke
dalam jaringan tulang
b)

Ginjal : meningkatkan ekskresi Ca2+

3). Hormon D (kalsitriol) berhubungan erat dengan hormon steroid. Pembentukan


kalsitriol dimulai dari pengaruh sinar UV, terbentuk kolekalsiferol (vitamin D3, kalsiol)
dari 7-dehidrokolesterol di kulit melalui langkah provitamin D. Kedua produk tersebut di
dalam darah berikatan dengan globulin. Organ target kalsitriol adalah usus untuk
meningkatkan absorbsi Ca2+.
Hormon lainnya adalah estrogen yang berfungsi untuk deposisi Ca2+ dalam tulang.

Peranan hormon pada pengaturan kadar glukosa darah

Glukosa merupakan sumber utama energi metabolisme bagi tubuh manusia. Oleh karena itu,
konsentrasi gula darah harus dipertahankan tetap konstan. Beberapa hormon yang berperan
dalam homeostasis gula darah adalah: insulin, glukagon dan epineprin .
Kandungan insulin dari pankreas kira-kira 6-10 mg dimana kira-kira 2 mg disekresikankan setiap
hari dengan waktu paruh kira-kira 10-30 menit. Rangsangan sekresi insulin adalah peningkatan
kadar gula darah. Insulin menfasilitasi ambilan glukosa oleh sel-sel target, merangsang sintesis
glikogen dan lipid untuk disimpan. Penurunan kadar gula memicu sekresi glukagon yang
berfungsi memobilisasi cadangan lipid, sintesis glukosa dan pemecahan glikogen di hati guna
meningkatkan konsentrasi glukosa darah. Sementara epineprin bekerja menghambat pelepasan
insulin.

Peranan hormon mengatasi stress


Setiap kondisi apakah fisik atau emosional yang mengancam homeostasis merupakan bentuk
dari stress. Kebanyakan stress dilawan oleh penyesuaian homeostasis khusus. Contohnya,
penurunan suhu tubuh menimbulkan menggigil atau perubahan pola aliran darah yang dapat
mengembalikan suhu normal tubuh. Apabila tubuh terpapar pada berbagai faktor yang
menyebabkan stress maka hasilnya, pola umum yang sama pada penyesuaian hormonal dan
fisiologis. Respons tersebut merupakan bagian dari sindrom adaptasi umum (general
adaptation syndrome, GAS) yang juga dikenal dengan respons stress Respons stress terdiri dari
3 fase yaitu :
1). Fase peringatan : merupakan respons segera terhadap terjadinya stress.Respons ini
langsung dari saraf simpatis. Pada fase ini cadangan energi dimobilisasi terutama dalam bentuk
glukosa dan menanggapi stress melalui mekanisme fight or flight. Epineprin merupakan
hormon yang dominan selama fase peringatan dan sekresinya dikaitkan dengan aktivasi
simpatis. Ciri-ciri fase peringatan adalah sebagai berikut :
a. Peningkatan kewaspadaan mental
b. Peningkatan konsumsi enrgi
c. Mobilisasi cadngan energi (glikogen dan lipid)
d. Perubahan sirkulasi darah, termasuk peningkatan aliran darah ke otot skelet dan penurunan
aliran darah ke kulit, ginjal dan organ pencernaan.
e.

Pengurangan secara drastis pencernaan dan produksi urine

f.

Peningkatan sekresi kelenjar keringat

g.

Peningkatan tekanan darah, denyut jantung dan laju respirasi.

Selain epineprin, hormon lain yang ikut berperan seperti kehilangan air akibat dari produksi
ADH dan sekresi aldosteron sangat penting apabila stress melibatkan kehilangan darah.
2). Fase resisten : Apabila stress berakhir lebih lama dari beberapa hari maka individu
memasuki fase resisten. Glukokortikoid merupakan hormon yang dominan pada fase ini selain
epineprin, GH dan tiroksin. Kebutuhan energi tetap tinggi dibandingkan dengan dalam keadaan
normal. Jaringan saraf membutuhkan energi yang besar dan saraf harus disuplai oleh glukosa.
Apabila konsentrasi glukosa darah turun terlalu jauh maka fungsi saraf akan terganggu.
Cadangan glikogen cukup untuk mempertahankan konsentrasi glukosa normal selama fase
peringatan namun, mendekati fase kelelahan setelah beberapa jam. Sekresi hormon fase resisten
dikoordinasi untuk mencapai 4 hasil yang terintegrasi yaitu :
a. Mobilisasi sisa lipid dan cadangan protein : hipotalamus menghasilkan GH-RH dan CRH
yang selanjutnya merangsang pelepasan GH dan ACTH. ACTH merangsang sekresi
glukokortikoid. Jaringan adiposa menanggapi GH dan glukokortikoid dengan melepaskan
simpanan asam lemak dan otot skelet menanggapi glukokortikoid dengan memecah protein dan
melepaskan asam amino ke aliran darah.
b. Konservasi glukosa untuk jaringan saraf : Glukokortikoid dan GH merangsang metabolisme
lipid pada banyak jaringan. Glukosa yang dihasilkan inilah yang akan mempertahankan
konsentrasi normal glukosa bahkan setelah periode kelaparan yang lama.
c. Meningkatkan dan menstabilkan konsentrasi glukosa darah : Ketika konsentrasi glukosa
menurun, glukagon dan glukokortikoid merangsang hati memproduksi glukosa dari bukan
karbohidrat yaitu dari gliserol melalui jalur trigliserida dan dari asam amino. Glukosa kemudian
dilepaskan ke aliran darah dan konsentrasi gula darah kembali normal.
d. Konservasi garam dan air, dan membuang K+ dan H+. Volume darah dipertahankan melalui
kerja ADH dan aldosteron. Seiring dengan konservasi Na+, K+ dan H+dibuang.
3).

Fase kelelahan

Ketika fase resisten berakhir, mulailah fase kelelahan. Kegagalan satu atau lebih organ menjadi
fatal, kecuali aksi perbaikan ditempuh dengan segera.

Sherwood, L. 2001. Fisiologi Manusia. 2nd ed. Alih bahasa Brahm U. Pendit. Penerbit Buku
Kedokteran. Jakarta