Anda di halaman 1dari 3

MODUL PERKULIAHAN

A KUNTANSI SYARIAH

AKUNTANSI ZAKAT, INFAK DAN SHADAQOH

Fakultas

Program Studi

Ekonomi dan Bisnis

Akuntansi

Online

Kode MK

14

Afly Yessie, SE., MSi.

Abstract

Kompetensi

Pada pokok bahasan ini akan


dijelaskan : Dapat memahami gadai
syariah.

Mahasiswa diharapkan mampu


menjelaskan :

1.
2.

2013

Disusun Oleh

Akuntansi Syariah
Afly Yessie, SE., MSi.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

umat. Pemerintah telah mengatur tentang proses pelaporan bagi BAZ dan LAZ dengan
Keputusan Menteri Agama RI Nomor 373 Tahun tentang pelaksanaan UU Nomor 38 Tahun
1999 tentang Pengelolaan Zakat Pasal 31 yang isinya:
Badan Amil Zakat (BAZ) dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) memberikan laporan tahunan
pelaksanaan tugasnya kepada peerintah sesuai dengan tingkatannya selambat-lambatnya 3
(tiga) bulan setelah akhir tahun.
Bahkan dalam salah satu syarat pendirian LAZ yang tertuang pada Pasal 22 SK Menteri
Agama RI tersebut disebutkan bahwa untuk mendapatkan ijin dari pemerintah, maka
laporan keuangan LAZ untuk 2 tahun terakhir harus sudah diaudit oleh Akuntan Publik.
Selanjutnya, laporan keuangan LAZ tingkat pusat maupun propinsi harus bersedia diaudit
oleh Akuntan Publik dan disurvey sewaktu-waktu oleh Tim dari Departemen Agama.
Dalam proses pelaporan keuangan BAZ dan LAZ selama ini sampai dengan SK Menteri
Agama tersebut dikeluarkan, OPZ belum memiliki standar akuntansi keuangan sehingga
terjadi perbedaan penyusunan laporan keuangan antara satu lembaga dengan lembaga
yang lain. OPZ yang cukup inovatif kemudian menggunakan PSAK Nomor 45 tentang
Pelaporan Keuangan Organisasi Nirlaba. Namun demikian, penggunaan PSAK tersebut
tidaklah mampu sepenuhnya mengatasi permasalahan standar akuntansi keuangan untuk
OPZ. Sampai akhirnya pada Tahun 2005, Forum Zakat berupaya untuk menyusun Pedoman
Akuntansi bagi Organisasi Pengelola Zakat (PA-OPZ).
Belum lagi sempat disosialisasikan dan diterapkan secara luas, FOZ telah mengadakan
kerja sama dengan Ikatan Akuntan Indonesia untuk menyusun PSAK Zakat pada tahun
2007. Akhirnya pada tahun 2008, IAI telah menyelesaikan ED PSAK Nomor 109 tentang
Akuntansi Zakat yang resmi diberlakukan untuk penyusunan dan penyajian laporan
keuangan entitas pengelola zakat per 1 januari 2009.
Pembahasan akuntansi zakat, infaq dan shodaqoh pada bab ini akan diarahkan sesuai
dengan yang telah disusun oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Namun demikian, bab ini
membedakan pembahasan antara akuntansi zakat dan akuntansi infaq dan shodaqoh
mengingat adanya perbedaan karakteristik dan perlakuan antara sifat penghimpunan dan
pendayagunaan dana zakat, infaq, maupun shodaqoh.

2013

Akuntansi Syariah
Afly Yessie, SE., MSi.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Namun demikian, alokasi sebesar itu perlu dibarengi dengan kinerja penyaluran yang
sebanding dengan hak yang diterima amil. Peningkatan kinerja amil dalam menyalurkan
dana zakat sesuai dengan ketentuan syariah akan meningkatkan kepercayaan publik
terhadap OPZ.
Delapan golongan penerima zakat tidak harus sama persis dalam menerima bagian. Ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam proses penyaluran dan pendayagunaan dana
zakat antara lain:
Pertama: amil zakat perlu memprioritaskan penyaluran dan pendayagunaan dana zakat di
sekitar domisili OPZ sehingga lebih focus dan muzakki bisa turut serta maupun mengawasi
pelaksanaan penyaluran dana zakat.
Kedua: amil zakat perlu mengidentifikasi kondisi lingkungan dan permasalahan social di
sekitar domisili OPZ, sehingga amil mampu merumuskan skala prioritas golongan penerima
zakat mana yang paling memebutuhkan.
Ketiga: amil zakat perlu mendahulukan kebutuhan konsumtif mustahiq dibandingkan sector
produktif. Artinya, dengan kecenderungan beberapa amil zakat yang menyalurkan dana
zakat pada sector produktif, maka tidak sepenuhnya harus disalurkan dalam bentuk
pendayagunaan produktf selama sector konsumtif belum dipenuhi dengan cukup baik. Salah
satu alas an yang menguatkan adalah bahwa dana zakat merupakan hak mustahiq dalam
rangka

memenuhi

kebutuhan

konsumsinya

sehingga

penyaluran

dalam

bentuk

pemberdayaan mustahiq dengan usaha produktif hanya bisa dilakukan dengan persetujuan
dan sesuai dengan kemampuan mustahiq.

KONSEP PENGELOLAAN INFAQ DAN SHODAQOH


Istilah Infaq dan Shodaqoh sering digunakan secara bersamaan dalam beberapa
pembahasan, seperti pembahasan mengenai pengelolaan dana Zakat, Infaq, dan Shodaqoh
(ZIS) sehingga muncul istilah Badan Amil Zakat, Infaq, dan Shodaqoh (BAZIS) maupun
Lembaga Amil Zakat, Infaq, dan Shodaqoh (LAZIS). Padahal istilah amil hanya digunakan
dalam konsep pengelolaan dana zakat. Namun demikian, praktik pengelolaan dana ZIS
sudah begitu popular di Indonesia sehingga seolah-olah dana ZIS tidak ada bedanya satu
dengan yang lain.

2013

Akuntansi Syariah
Afly Yessie, SE., MSi.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id