Anda di halaman 1dari 35

Modul

Pembelajaran Lalu Lintas


Tingkat SMP / MTs

Modul
Pembelajaran Lalu Lintas
Tingkat SMP / MTs

PELINDUNG :
IRJENPOL Drs. NUR ALI
(Kapolda Jateng)
PENASEHAT :
KOMBES POL Drs. BENYAMIN, M.M.
(Dirlantas Polda Jateng)
PENANGGUNG JAWAB :
AKBP DHANI HERNANDO, S.I.K., M.H.
(Wadirlantas Polda Jateng)
TIM PENYUSUN :
AKBP IMAM BASUKI, S.H., M.H.
(Kabag Binops Ditlantas Polda Jateng)
KOMPOL JAMAL ALAM. H, S.H., Msi.
(Kasat Lantas Polresta Surakarta)
AKP IHRAM KUSTARTO, S.H., S.I.K.
(Kasat Lantas Polres Banyumas)
KOMPOL Drs.SUGIYANTO
(Kasi Prasjal Ditlantas Polda Jateng)
AKP I. KETUT SUDANA, S.H.
(Kanit Prasjal Ditlantas Polda Jateng)
OPERATOR :
PENGDA TK I DJUMAIN
DITERBITKAN OLEH :
DIREKTORAT LALU LINTAS POLDA JATENG
Jalan Pahlawan No. 1 Semarang 50243
Tlp. 024 8455551 Fax 024 8455551
email : ditlantas_jateng@yahoo.com
|
dikyasapoldajateng@yahoo.co.id

2015 // DIREKTORAT LALU LINTAS POLDA JAWA TENGAH


iii

Kutipan Pasal 72:


sanksi Pelanggaran Undang undang Hak Cipta
(UU No. 19 Tahun 2002)
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana
dengan penjara masing masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda
paling sedikit Rp. 1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling
lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 5.000.000.000,00 (lima
miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mendengarkan, atau
menjual kepada umum suatu Ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta
atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana penjara paling
lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 500.000.000,00 (lima
ratus juta rupiah)

Copyright 2015
Direktorat Lalu Lintas Kepolisian Daerah Jawa Tengah

iv

SAMBUTAN
KEPALA KEPOLISIAN DAERAH JAWA TENGAH
Assalamualaikum wr. wb.
Salam sejahtera bagi kita sekalian,
Pertama - tama marilah senantiasa kita panjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan
YME, Allah SWT karena atas limpahan rahmat dan karuniaNya saat ini kita masih diberikan
kesehatan dan kesempatan dalam penerbitan buku Pendidikan Lalu lintas bagi anak didik
di Sekolah Dasar sampai dengan Sekolah Menengah Atas.
Kompleksitas permasalahan bidang lalu lintas dan angkutan jalan di daerah Jawa
Tengah memproyeksikan fenomena tantangan yang semakin dinamis dan memerlukan
resolusi bersifat strategis, visioner yang berbasis pengetahuan pendidikan lalu lintas
secara global kepada para pelajar seluruh Jawa Tengah.
Faktor pengetahuan terkait keselamatan lalu lintas menjadi sangat penting dan
dominan dalam kelangsungan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan mempunyai peran yang sangat strategis dalam mendukung
pembangunan dan Integrasi Nasional, sehingga perkembangan sosial ekonomi
masyarakat, dinamika politik, budaya dan kemajuan pendidikan dapat tercermin dari
eksistensi ruang lalu lintas sebagai urat nadi kehidupan serta sebagai simbol peradaban
dan modernitas.
Dalam rangka mengimplemintasikan pendidikan lalu lintas dan pengetahuan lalu
lintas di jalan guna menekan fatalitas korban kecelakaan lalu lintas, maka tepatlah kiranya
saat ini Direktorat Lalu Lintas Polda Jateng menerbitkan buku Modul Pembelajaran Lalu
Lintas untuk tingkat SD / MI, tingkat SMP / MTs dan tingkat SMA / MA / SMK.
Semoga dengan terbitnya buku ini, kita senantiasa berkomitmen untuk menjadi
Pelopor Keselamatan Berlalu lintas kapan saja dan dimana saja kita berada.
Demikian kata sambutan saya, semoga Allah SWT, Tuhan YME senantiasa
melimpahkan taufik dan hidayahNya bagi kita sekalian dalam memberikan pengetahuan
lalu lintas yang lebih berarti bagi para pelajar generasi muda yang berkualitas.
Sekian, terimakasih
Wassalamualaikum wr. wb.
Semarang

April 2015

KEPALA KEPOLISIAN DAERAH JAWA TENGAH

Drs. NUR ALI


INSPEKTUR JENDERAL POLISI
v

KATA PENGANTAR
DIREKTUR LALU LINTAS POLDA JATENG
Assalamualaikum Wr. Wb.
Salam sejahtera bagi kita semua,
Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat dan hidayahnya naskah bahan hanjar atau buku modul Pendidikan Lalu Lintas
untuk pelajar SMP telah dapat diselesaikan. Penyiapan bahan ajar ini dimaksudkan dapat
digunakan sebagai pedoman bagi pendidik dan peserta didik untuk mempermudah dan
memperlancar pelaksanaan pendidikan di sekolah, sehingga proses interaksi antara
pendidik dan peserta didik dalam pembelajaran dapat terlaksana dengan lancar dan
mencapai tujuan pendidikan yang sesuai harapan kita bersama.
Pentingnya pendidikan lalu lintas di sekolah perlu dilaksanaan sejak usia dini dan
berkelanjutan, dengan dilandasi pada pertimbangan bahwa sebagian besar korban
kecelakaan lalu lintas didominasi oleh pelajar yang disebabkan oleh kurangnya kesadaran
pelajar akan pentingnya keselamatan berlalu lintas. Terbukti bahwa pengetahuan akan
keselamatan berkendaraan sangat dibutuhkan dalam rangka menanamkan pengetahuan
dan disiplin berlalu lintas di lingkungan pelajar serta membekali pelajar dalam hal
pengetahuan, sikap, etika dan perilaku berlalu lintas.
Penanaman kesadaran hukum dan ketaatan warga masyarakat terhadap peraturan
perundang-undangan khususnya dibidang lalu lintas perlu ditanamkan kepada seluruh
lapisan masyarakat dan diharapkan secara snowball process akan tercetak aset bangsa
yang disiplin patuh hukum dan terlindungi melalui penanaman disiplin berlalu lintas.
Dengan ini saya mengucapkan banyak terima kasih dan apresiasi sebesar besarnya
kepada semua pihak yang telah membantu dalam kelancaran dan keberhasilan terbitnya
naskah bahan hanjar atau buku modul Pendidikan Lalu Lintas sebagai bentuk kerja sama
serta komitmen yang berjalan sinergis dan berkelanjutan para pemangku kepentingan.
Semoga melalui modul pembelajaran lalu lintas ini bermanfaat bagi anak-anak didik
kita sebagai generasi penerus bangsa yang berbudaya tertib berlalu lintas.
Sekian, terimakasih
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Semarang,
April 2015
DIREKTUR LALU LINTAS

Drs. BENYAMIN, M.M.


KOMBES POL NRP. 66050545

vi

Daftar Isi
I. Sambutan Kapolda Jawa Tengah ...................................................................

iv

II. Kata Pengantar Direktur Lalu Lintas Polda Jawa Tengah ................................

III. Daftar Isi ....................................................................................................

vi

1. BAB I

: Materi kelas VII .............................................................................

1.1

Pengertian Lalu Lintas, Hakekat, Tujuan Serta Perilaku Yang Harus


Dihindari Berdasarkan Uu No 22 Tahun 2009 ......................................

1.1.1 Pengertian Lalu Lintas ..............................................................

1.1.2 Hakekat UU Nomer 22 / 2009 ...................................................

1.1.3 Tujuan UU Nomer 22 / 2009 ....................................................

1.1.4 Kewajiban sebagai warganegara terhadap UU Nomer 22 / 2009 ..

1.1.5 Perilaku Yang Harus Dihindari Karena Tidak Sesuai Dengan Etika
1.2

Dan Budaya Berlalu Lintas ........................................................

Pelanggaran lalu Lintas ......................................................................

1.2.1 Pengertian ...............................................................................

1.2.2 Pelanggaran Hak Azasi Manusia Yang Berkaitan Dengan Lalu


Lintas ......................................................................................

1.2.3 Berbagai jenis atau macam ragam pelanggaran lalu lintas ..........

2. BAB II : Materi Kelas VIII ...........................................................................

2.1

Pancasila dan Sikap Prilaku Positif Dalam Uu No 22 Tahun 2009 ...........

2.1.1 Pengertian Tentang Pancasila Sebagai Dasar Negara Dan

2.2

2.3

2.4

Ideologi Negara Diintegrasikan Dengan UU No 22 Tahun 2009 ...

2.1.2 Sikap Positif Terhadap Pancasila ...............................................

Rambu - Rambu Lalu Lintas ...............................................................

10

2.2.1 Pengertian ...............................................................................

10

2.2.2 Jenis Jenis Rambu ................................................................

10

Hak dan Kewajibanya Serta Fasilitas Pejalan Kaki .................................

12

2.3.1 Pengertian ...............................................................................

12

2.3.2 Kewajiban ...............................................................................

12

2.3.3 Fasilitas Pejalan Kaki ................................................................

12

2.3.4 Hak Pejalan Kaki ......................................................................

12

Kesiapan Sebelum Mengemudikan Kendaraan ......................................

13

2.4.1 Tahapan Dalam Mengemudikan Kendaraan ...............................

13

vii

2.4.2 Larangan Larangan Bagi Pengemudi .........................................

13

Marka Jalan .......................................................................................

13

2.5.1 Pengertian................................................................................

13

2.5.2 Jenis Marka dan Fungsinya .......................................................

14

3. BAB III : Materi Kelas IX ..............................................................................

16

2.5

3.1

3.2

Tertib Berlalu Lintas ...........................................................................

16

3.1.1 Pengertian ...............................................................................

16

3.1.2 Contoh Perilaku Tertib Berlalu Lintas .........................................

16

3.1.3 Keamanan Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan ................................

16

3.1.4 Keselamatan Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan ............................

17

3.1.5 Zebra cross .............................................................................

17

3.1.6 Jembatan penyebrangan ..........................................................

17

Komitmen Pelopor Keselamatan Berlalu Lintas Dan Peran Fungsi


Instansi Pembina Jalan ......................................................................

3.3

17

Dampak Lalu Lintas Serta Upaya Penanggulangannya Serta Etika Dan


Budaya Berlalu Lintas ........................................................................

18

3.4

Angka Kecelakaan ..............................................................................

18

3.5

Dampak Polusi Kendaraan Bermotor ...................................................

18

3.6

Upaya Pencegahan Dampak Lingkungan Akibat Lalu Lintas ..................

19

3.7

Taat Peraturan Lalu Lintas .................................................................

19

3.8

Etika dan Budaya Berlalu Lintas ..........................................................

19

3.9

Memahami Etika Dan Budaya Lalu Lintas Yang Benar ..........................

20

4. Lampiran ....................................................................................................

21

5. Daftar Pustaka ............................................................................................

25

viii

Materi
Pembelajaran Lalu Lintas
Tingkat SMP / MTs

1. BAB I : MATERI KELAS VII


1.1

PENGERTIAN LALU LINTAS, HAKEKAT, TUJUAN SERTA PERILAKU


YANG HARUS DIHINDARI BERDASARKAN UU NO 22 TAHUN 2009
1.1.1 PENGERTIAN LALU LINTAS
-

Lalu lintas adalah gerak Kendaraan dan orang di Ruang Lalu Lintas

Lalu Lintas dan Angkutan Jalan adalah satu kesatuan sistem yang

Jalan (UU No 22 tahun 2009)

terdiri atas Lalu Lintas, Angkutan Jalan, Jaringan Lalu Lintas dan
Angkutan Jalan, Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan,
Kendaraan, Pengemudi, Pengguna Jalan, serta pengelolaannya.(UU
No 22 tahun 2009)
Angkutan adalah perpindahan orang dan/atau barang dari satu
tempat ke tempat lain dengan menggunakan Kendaraan di Ruang
Lalu Lintas Jalan (UU No 22 tahun 2009)
Jalan adalah seluruh bagian Jalan, termasuk bangunan pelengkap
dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi Lalu Lintas umum,
yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di
bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air,
kecuali jalan rel dan jalan kabel.

1.1.2 HAKEKAT UU NO 22 TAHUN 2009


-

Hakekat UU No 22 tahun 2009 tentang Lalu lintas adalah


seperangkat aturan yang berisikan tentang tingkah laku manusia
agar tercipta ketertiban Lalu lintas dan bagi pelanggarnya diberikan
sanksi. Kesadaran dan kepatuhan Masyarakat terhadap UU N0 22
tahun 2009 harus kita sadari masih relatif rendah, indikator yang
ada yaitu sering terjadinya pelanggaran yang berakibat kecelakaan
yang tentunya akibat dari pelanggaran dan kecelakaan tersebut
diberikan sanksi bagi pelaku pelanggaran

1.1.3 TUJUAN UU NO 22 TAHUN 2009 :


-

terwujudnya pelayanan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang aman,


selamat, tertib, lancar, dan terpadu dengan moda angkutan lain
untuk
mendorong
perekonomian
nasional,
memajukan
kesejahteraan umum, memperkukuh persatuan dan kesatuan
bangsa, serta mampu menjunjung tinggi martabat bangsa
terwujudnya etika berlalu lintas dan budaya bangsa
terwujudnya penegakan hukum dan kepastian hukum bagi
masyarakat.

1.1.4 KEWAJIBAN SEBAGAI WARGANEGARA BERDASARKAN UU NO 22 TAHUN


2009
-

Bersama sama bertanggungjawab menciptakan Kamseltibcar Lantas


dengan menghindari perilaku yang tidak sesuai dengan etika dan
budaya berlalu lintas
1

1.1.5 PERILAKU YANG HARUS DIHINDARI KARENA TIDAK SESUAI DENGAN


ETIKA DAN BUDAYA BERLALU LINTAS
- Kebut-kebutan dijalan raya

Tidak memberi ruang gerak yang cukup bagi kendaraan lain


dari arah yang berlawanan

Parkir kendaraan disembarang tempat

Membunyikan klakson ditempat-tempat tertentu seperti di


depan Masjid, Gereja, Rumah Sakit dsb

Tidak Boleh menggunakan sirine, kecuali kendaraan tertentu


yang diatur oleh ketentuan

Tidak memberi kesempatan pada pejalan kaki atau penyebrang


jalan

Menerima telpon ketika mengemudi

Tidak memberi lampu isyarat ketika hendak membelokan


kendaraannya

Minum
obat-obatan
yang
berakibat
ngantuk
ketika
mengemudikan kendaraan dan minuman keras yang
mengakibatkan mabuk

1.2

Mendahului kendaraan dari samping kiri kecuali ada petunjuk


lalu lintas.

PELANGGARAN LALU LINTAS


1.2.1

PENGERTIAN

Pelanggaran lalu lintas adalah suatu perbuatan yang melanggar


ketentuan dalam undang-undang no 22 tahun 2009 ttg lalu lintas
dan angkutan jalan, Tingginya angka pelanggaran lalu lintas
merupakan salah satu penyebab tingginya kecelakaan lalu lintas
yang terjadi, dengan mengambil tindakan yang tegas terhadap
pelanggaran lalu lintas tanpa kecuali akan merubah tingkah laku
pengemudi dalam berlalu lintas dan pada gilirannya meningkatkan
keselamatan dalam berlalu lintas. Aturan lalu lintas yang baik tidak
ada gunanya kalau pelanggaran tetap terjadi dan tidak ditegakkan.
1.2.2

PELANGGARAN HAK AZASI MANUSIA YANG BERKAITAN DENGAN


LALU LINTAS
Menurut UU No 22 tahun 2009 berupa perbuatan yang
mengakibatkan / mengganggu fungsi jalan seperti demonstrasi,
berjualan dibadan jalan, membuat keramaian dijalan tanpa ijin dari
Kepolisian.
Contoh contoh pelanggaran :

1.2.3

BERBAGAI JENIS ATAU MACAM RAGAM PELANGGARAN LALU


LINTAS:
a. Melanggar rambu lalu lintas (dilarang parkir, dilarang berputar,
dilarang masuk, dan lain-lain)
Pasal 287 ayat (1) jo psl 106 (4) hrf (a) dan Psl 106 ayat (4) hrf
(b) denda maksimal Rp. 500.000,-

b. Tidak mempunyai Surat Izin Mengemudi (SIM)

Pasal 281 jo Pasal 77 ayat (1) denda maksimal Rp. 1.000.000,-

c. Tidak membawa Surat Izin Mengemudi (SIM)

Pasal 288 ayat (2) jo Pasal 106 ayat (5) hrf b, denda maksimal
Rp. 250.000,5

d. Tidak membawa Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK)

Pasal 288 ayat (1) jo Pasal 106 ayat (5) huruf a, Denda Maksimal
Rp. 500.000,-

e. Menggunakan alat komunikasi saat berkendara

Pasal 283 jo pasal 106 (1), denda maksimal 750.000

f. Ngebut di jalan melebihi batas kecepatan maksimal

Pasal 287 ayat(5) jo Pasal 106 ayat (4) huruf (g) atau pasal 115
hrf (a), denda maksimal Rp. 500.000,-

g. Tidak menggunakan plat nomor kendaraan sesuai standar

Pasal 280 jo pasal 68 ayat (1), denda maksimal Rp. 500.000,-

h. Mengemudi sambil mabuk / setengah sadar

Pasal 283 jo pasal 106 (1). Denda maksimal Rp. 750.000,i.

Melanggar Apill (TL) aturan Perintah atau larangan yg dinyatakan


dgn alat pemberi isyarat Lalu Lintas.
Pasal 287 ayat (2) jo pasal 106(4) huruf (c), denda maksimal Rp.
500.000,-

j.

Balapan atau kebut-kebutan di jalan raya/mengemudi tidak


wajar
Pasal 283 jo pasal 106 (1), denda maksimal Rp. 750.000,-

k. Tidak menyalakan lampu kendaraan di malam hari

Pasal 293 ayat (1)jo pasal 107 ayat (1), denda maksimal Rp.
250.000,l.

Melanggar pintu perlintasan kereta api yang tertutup


Pasal 296 jo pasal 114 hrf (a), denda maksimal Rp. 750.000,-

m. Berbelok tanpa menggunakan lampu sign / lampu sen

Pasal 294 jo pasal 112 (1), denda Maksimal Rp. 250.000,n. Tidak memakai sabuk pengaman

Pasal 289 jo pasal 106 (6), denda maksimal Rp. 250.000,o. Membawa penumpang melebihi kapasitas kendaraan

Pasal 292 jo pasal 106 ayat (9), denda maksimal Rp. 250.000,-

p. Helm

Penumpang
Membiarkan
Penumpangnya
Tidak
mengenakan Helm
Pasal 291 ayat (2) jo Pasal 106 ayat (8), denda maksimal Rp.
250.000,-

q. Sepeda motor Tidak menyalakan lampu di pagi hari, siang hari

dan sore hari


Pasal 293 ayat (2) jo pasal 107 (2), denda maksimal Rp.
100.000,-

2. BAB II : MATERI KELAS VIII


2.1 PANCASILA DAN SIKAP PRILAKU POSITIF DALAM UU NO 22 TAHUN
2009
2.1.1

PENGERTIAN TENTANG PANCASILA SEBAGAI DASAR NEGARA DAN


IDEOLOGI NEGARA DIINTEGRASIKAN DENGAN UU NO 22 TAHUN 2009
Pancasila merupakan dasar negara yang dijadikan landasan
dalam kehidupan bermasyarakat
Pancasila sebagai ideologi negara merupakan pondasi awal dalam
menanamkan sikap positif yang tertuang dalam sila-sila Pancasila yang
diimplementasikan dalam UU No 22 tahun 2009 yang salah satunya
terkait dengan perilaku mematuhi dan mentaati peraturan yang ada
didalamnya

2.1.2

SIKAP POSITIF TERHADAP PANCASILA


Sikap Positif Terhadap Pancasila berarti adanya kesadaran dan
kesediaan untuk mengamalkan nilai-nilai yang terkandung didalamnya,
implementasi dari nilai-nilai tersebut dikaitkan dengan perilaku dalam
UU No 22 tahun 2009, hal mendasar yang sangat penting dan harus
dipahami serta di patuhi adalah rambu-rambu, marka jalan, isyarat
pengatur lalu lintas baik sebagai pejalan kaki maupun pengendara

Sikap perilaku positif terhadap Pancasila dalam kehidupan


berlalu lintas yaitu membiasakan berbudaya dan beretika berlalu lintas
yang baik misalya : memberi kesempatan kepada penyebrang jalan dan
tidak menyalahgunakan fungsi badan jalan sehingga menimbulkan rasa
aman dan nyaman.

Sikap positif terhadap Pancasila juga mempunyai arti


menghindarkan tindakan yang bertentangan dengan peraturan lalu
lintas, misalnya : memperoleh SIM dengan cara nembak, ugalugalan dijalan, main srobot, parkir bukan ditempat yang
9

semestinya, menyebrang jalan sembarangan, menaikan


menurunkan penumpang seenaknya dan lain-lain yang negatif.

2.2

dan

RAMBU - RAMBU LALU LINTAS


2.2.1 PENGERTIAN

Rambu lalu lintas adalah bagian dari perlengakapan jalan yang

memuat lambang, huruf, angka, kalimat dan/atau perpaduan


diantaranya, yang digunakan untuk memberikan peringatan, larangan,
perintah dan petunjuk bagi pemakai jalan
2.2.2 JENIS JENIS RAMBU

a. Rambu peringatan adalah rambu yang memperingatkan adanya


kondisi berbahaya dan berpotensi bahaya agar para pengemudi
berhati-hati dalam menjalankan kendaraannya, misalnya rambu yang
menunjukan adanya perintasan KA, persimpangan berbahaya,
tikungan kekiri, tikungan tajam, penyempitan jalan, jembatan, jalan
bergelombang, dll

10

b. Rambu larangan adalah rambu untuk melarang penggunaan dan


pergerakan lalu lintas tertentu, misalnya rambu larangan berhenti,
larangan membunyikan isyarat suara, semua kendaraan dilarang
lewat

c.

Rambu perintah adalah rambu ini untuk memerintahkan penggunaan


dan pergerakan lalu lintas tertentu, misalnya rambu perintah
memasuki lajur yang ditunjuk, rambu batas minimum kecepatan,
rambu perintah bagi jenis kendaraan tertentu untuk melalui lajur
dan/atau jalur tertentu

11

d. Rambu petunjuk adalah rambu yang memberikan petunjuk atau


keterangan kepada pengemudi atau pemakai jalan lainya, tentang
arah yang harus ditempuh atau letak kota yang akan dituju lengkap
dengan nama dan arah letak itu berada, contoh : penanda jarak,
masuk tol, keluar tol, dll

2.3 HAK DAN KEWAJIBANYA SERTA FASILITAS PEJALAN KAKI


2.3.1

PENGERTIAN

Pejalan kaki adalah istilah dalam transportasi yang digunakan

untuk menjelaskan orang yang berjalan dilintasan pejalan kaki baik


dipinggir jalan, trotoar, lintasan khusus bagi pejalan kaki ataupun
penyebrang jalan
2.3.2

KEWAJIBAN
Kewajiban pejalan kaki :
Berjalan pada bagian jalan yang diperuntukan bagi pejalan kaki
Menggunakan bagian jalan yang paling kiri apabila membawa
kereta dorong
Menyebrang di tempat yang telah ditentukan

2.3.3

FASILITAS PEJALAN KAKI


Fasilitas pejalan kaki antara lain :
pejalan kaki, zona sekolah.

2.3.4

HAK PEJALAN KAKI


Hak pejalan kaki antara lain :
Pejalan kaki berhak atas ketersediaan fasilitas pendukung yang
berupa trotoar, tempat penyebrangan, dan fasilitas lain
12

trotoar, zebra cross, kawasan

2.4

pada

saat

KESIAPAN SEBELUM MENGEMUDIKAN KENDARAAN


2.4.1

TAHAPAN DALAM MENGEMUDIKAN KENDARAAN


a.
Sebelum Berangkat

Perhatikan kesehatan;

Lengkapi surat surat kendaraan;

Periksa peralatan kendaraan;

Menggunakan peralatan kendaraan yang standar dari pabrik


tidak merubah/mengganti peralatan kendaraan;

Tentukan tujuan;

Mengenal dan memahami peraturan lalu lintas;


b.

2.4.2

2.5

Pejalan kaki berhak mendapatkan prioritas


menyebrang jalan ditempat penyebrangan

Dalam Perjalanan

Mentaati semua peraturan/perundang undangan lalu lintas;

Mengurangi kecepatan ;

Memberikan kesempatan kepada penyebrang jalan;

Saat membelok memberikan tanda isyarat yang jelas;

Perhatikan selalu gangguan mendadak;

Jalankan kecepatan kendaraan sesuai dengan kecepatan rata


rata kendaraan yang ditentaukan.

LARANGAN LARANGAN BAGI PENGEMUDI


Dilarang mengemudi sambil merokok, makan, minum, ngobrol,
menelpon/sms, mabok;
Dilarang
mengemudikan
kendaraan
yang
dapat
membahayakan pengendara lain;
Tidak mendahului kendaraan jika belum aman, di tikungan,
jembatan, zebra cross, perlintasan KA, persimpangan.

MARKA JALAN
2.5.1

PENGERTIAN

Marka jalan adalah suatu tanda yang berada dipermukaan jalan


atau diatas permukaan jalan yang meliputi peralatan atau tanda yang
membentuk garis membujur, garis melintang, garis serong serta
lambang lainya yang berfungsi untuk mengarahkan arus lalu lintas dan
membatasi daerah kepentingan lalu lintas.
13

2.5.2

JENIS MARKA DAN FUNGSINYA

a.

Marka membujur

b.

Marka melintang

Marka membujur adalah tanda yang sejajar dengan sumbu jalan.


Marka membujur yang dihubungkan dengan garis melintang yang
dipergunakan untuk membatasi ruang parkir pada jalur lalu lintas
kendaraan, tidak dianggap sebagai marka jalan membujur. (marka
membujur tidak terputus, marka membujur terputus-putus, marka
membujur berupa garis ganda

Marka melintang adalah tanda yang tegak lurus terhadap sumbu


jalan, seperti garis henti di zebra cross atau persimpangan

Garis utuh tanda batas berhenti kendaraan terhadap rambu


larangan

Garis
ganda
terputus,
batas
berhenti
sewaktu
mendahulukan kendaraan lain yang diwajibkan oleh rambu
larangan, bila tidak dilengkapi rambu larangan marka harus
didahului dengan marka lambang segitiga

14

c.

Marka serong

d.

Marka lambang

Marka serong adalah tanda yang membentuk garis utuh yang


tidak termasuk dalam pengertian marka membujur atau marka
melintang, untuk menyatakan suatu daerah permukaan jalan yang
bukan merupakan jalur lalu lintas kendaraan.

1)

Marka lambang adalah tanda yang mengandung arti


tertentu untuk menyatakan peringatan, perintah dan
larangan untuk melengkapi atau menegaskan maksud yang
telah disampaikan oleh rambu lalu lintas atau tanda lalu
lintas lainya.

15

2)

Bentuk marka lambang


Bentuk marka lambang berupa : panah, segitiga atau
tulisan yang dipergunakan utuk mengulangi maksud
rambu-rambu lalu lintas atau untuk memberitahu pemakai
jalan yang tidak dinyatakan dengan rambu

3)

Fungsi marka lambang :


- Menyatakan tempat pemberhentian bus;
- Menyatakan pemisah arus lalu lintas sebelum
mendekati persimpangan yang tanda lambangnya
berbentuk panah;
- Marka garis berbiku-biku kuning artinya dilarang parkir;
- Marka garis utuh kuning pada bingkai jalan artinya
dilarang berhenti/garis putus-putus diluar bingkai jalan.

3. BAB III : MATERI KELAS IX


3.1 TERTIB BERLALU LINTAS
3.1.1

PENGERTIAN
Tertib Berlalu lintas adalah merupakan cermin Budaya Bangsa

3.1.2

CONTOH PERILAKU TERTIB BERLALU LINTAS


Ikut menciptakan tertib lalu lintas dengan cara mentaati dan
mematuhi ketentuan dan rambu rambu lalu lintas, memberi pertolongan
bila terjadi kecelakaan lalu lintas, ikut serta dalam menjaga kelestarian
lingkungan, termasuk rambu-rambu lalu lintas

3.1.3

KEAMANAN LALU LINTAS DAN ANGKUTAN JALAN


Keamanan lalu lintas dan angutan jalan adalah suatu keadaan
terbebasnya setiap orang, barang, dan/atau Kendaraan dari gangguan
perbuatan melawan hukum dan/atau rasa takut dalam berlalu lintas.

3.1.4

KESELAMATAN LALU LINTAS DAN ANGKUTAN JALAN


Keselamatan Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan adalah suatu
keadaan terhindarnya setiap orang dari resiko kecelakaan selama berlalu
lintas yang disebabkan oleh manusia, Kendaraan, Jalan, dan/atau
lingkungan.

16

3.2

3.1.5

ZEBRA CROSS
Zebra cross adalah suatu tanda yang berada di permukaan jalan
yang digunakan untuk pedestrian penyebrang jalan dengan aman.

3.1.6

JEMBATAN PENYEBRANGAN
Jembatan penyebrangan adalah sarana dan prasarana berupa
jembatan yang digunakan untuk penyebrangan

KOMITMEN PELOPOR KESELAMATAN BERLALU LINTAS DAN PERAN


FUNGSI INSTANSI PEMBINA JALAN
1)

Komitmen pelopor keselamatan berlalu lintas adalah suatu sikap dan


perilaku tertib berlalu lintas sebagai teladan/contoh disiplin berlalu lintas
dijalan

2)

Membina peran serta Individu dan masyarakat dalam ikut berpartisipasi


mewujudkan Kamseltibcar Lantas melalui kegiatan PKS, SUPELTAS dan
Pramuka SAKA BHAYANGKARA.

3)

Peran dan fungsi instanti pembina jalan:

DISHUB Bertanggung jawab dalam hal penyediaan sarana dan


prasarana jalan

DPU Bertanggung jawab dalam hal pemeliharaan jalan termasuk


peningkatan kualitas jalan

POLRI Bertanggung jawab dalam hal tertib perilaku pengguna jalan.

17

3.3

DAMPAK LALU LINTAS SERTA UPAYA PENANGGULANGANNYA SERTA


ETIKA DAN BUDAYA BERLALU LINTAS
Pertumbuhan jumlah kendaraan yang meningkat secara langsung
mempengaruhi tingkat kemacetan dan kepadatan, kecelakaan lalu lintas dan
angka pelanggaran lalu lintas.

Gangguan dampak globalisasi terhadap etika berlalu lintas antara lain:


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Menggunakan Handphone pada saat mengemudi kendaraan


Mendengar musik dengan suara keras sehingga mengganggu konsentrasi
Menonton video pada saat mengemudi
Mengganti desain lampu dan warna pada kendaraan
Memodifkasi kendaraan bermotor yang tidak sesuai dengan standar
keselamatan
Merubah/memodifikasi bentuk dan type kendaraan yang membahayakan
keselamatan

3.4

ANGKA KECELAKAAN
Peningkatan angka kecelakaan adalah akibat dari kurangnya kesadaran dan
ketaatan akan tertib berlalu lintas dan etika berlalu lintas.

3.5

DAMPAK POLUSI KENDARAAN BERMOTOR


Dampak Polusi Kendaraan Bermotor mempengaruhi
pengguna jalan.

18

kondisi

kesehatan

3.6

UPAYA PENCEGAHAN DAMPAK LINGKUNGAN AKIBAT LALU LINTAS


Upaya / langkah-langkah untuk mencegah dan menanggulangi dampak
lingkungan lalu lintas dan angkutan jalan antara lain pelestarian lingkungan hidup
dengan penanaman pohon penghijauan, penggunaan masker, perawatan
kendaraan secara rutin dan upaya penegakkan hukum terhadap kendaraan yang
sudah tidak laik jalan serta pengujian emisi gas buang secara berkala.

3.7

TAAT PERATURAN LALU LINTAS


Mentaati dan mematuhi peraturan lalu lintas dengan tidak melakukan
pelanggaran sekecil apapun dan dimulai dari diri sendiri serta membawa
pengaruh positif kepada pengemudi yg lain

3.8

ETIKA DAN BUDAYA BERLALU LINTAS


Contoh Perilaku Etika dan budaya berlalu lintas antara lain :
Sadar menggunakan helm

Menggunakan safety belt

19

Mematuhi rambu-rambu lalu lintas

Mematuhi batas kecepatan dll

3.9

MEMAHAMI ETIKA DAN BUDAYA LALU LINTAS YANG BENAR :


1. Sepeda motor gunakan lajur kiri

2. Kurangi kecepatan saat mendekati persimpangan

3. Memberikan prioritas bagi pejalan kaki pada zebra cross

20

Lampiran

MARKA JALAN
UNTUK MENGARAHKAN ARUS LALU LINTAS DAN
MEMBATASI DAERAH KEPENTINGAN LALU LINTAS

21

22

12 GERAKAN LALU LINTAS

Gerakan 2

Gerakan 1

Berhenti satu arah tertentu

Berhenti semua
jurusan

Gerakan 3

Gerakan 4

Pengaturan jalan dari


kanan pengatur lalu
lintas

Pengaturan jalan dari kiri


pengatur lalu lintas

Gerakan 5

Gerakan 6

Berhenti arah depan

23

Berhenti arah belakang

Gerakan 7

Gerakan 8

Percepat kanan
pengatur lalu lintas

Percepat kiri pengatur lalu


lintas

Gerakan 9

Gerakan 10

Berhenti dari depan


dan belakang

Pengaturan jalan dari kanan

Gerakan 11

Gerakan 12

Perlambat dari kanan


pengatur lalu lintas

Perlambat dari kiri pengatur

24

dan kiri

lalu lintas

Daftar Pustaka
1.

Undang undang No 2 tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik


Indonesia;

2.

Undang undang No 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;

3.

Undang Undang Republik Indonesia No 20 Tahun 2003 tentang Sistem


Pendidikan Nasional

4.

Undang

Undang

Republik

Indonesia

No

31

tahun

1999

tentang

Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi


5.

Undang Undang Republik Indonesia No 30 tahun 2002 tentang Komisi


Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi

6.

Instruksi Presiden No 5 tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi

7.

Perkap 22/2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja pada Tingkat
Polda;

8.

Perkap 23/2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja pada Tingkat Resor
dan Sektor)

9.

Peraturan Pemerintah No 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan

10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No 22 tahun 2006 tentang Standar Isi
untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah
11. Permendiknas RI No 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses untuk Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah
12. Komisi Pemberantasan Korupsi (2006), Panduan Guru SMP kelas IX, Jakarta :
Komisi Pemberantasan Korupsi.
13. Komisi Pemberantasan Korupsi (2006), Memahami untuk membasmi : Buku
Saku Untuk Memahami Tindak Pidana Korupsi. Jakarta : Komisi Pemberantasan
Korupsi
14. Buku Sekolah Elektronik (BSE) Mata Pelajaran PKn SMP Kelas IX
15. Bahan Pengajaran Pendidikan Etika dan Budaya Berlalu Lintas untuk SMP

25

21