Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN PERSALINAN NORMAL (APN)

Oleh :
Awang Darminto

PROGRAM PROFESI (NERS) SI-KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH
LAMONGAN

LAPORAN PENDAHULUAN
ASUHAN PERSALINAN NORMAL (APN)

1. Pengertian
Persalinan normalmenurut
spontan,beresiko

rendah

WHO

pada

adalah persalinan yang

awal persalinan dan

tetap

dimulai

secara

demikian

selama

proses persalinan,bayi lahir secara spontan dalam presentasi belakang kepala pada usia
kehamilan 37-42 minggu dan setelah persalinan ibu maupun bayi berada dalam kondisi
sehat.
Persalinan adalah serangkaian yang berakhir dengan pengeluaran bayi cukup bulan
atau hampir cukup bulan, disusul dengan pengeluaran plasenta dan selaput janin dari
tubuh ibu (Ambar Dwi Erawati, 2010).
2. Macam-macam Persalinan
a. Persalinan spontan, jika persalinan berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri dan
melalui jalan lahir ibu tersebut.
b. Persalinan buatan, jika persalinan dibantu tenaga dari luar, misalnya ekstraksi
forcep/operasi seccio sesana.
c. Persalinan anjuran, persalinan yang tidak dimulai dengan sendirinya, tetapi baru
berlangsung setelah pemecahan ketuban, pemberian pitosin/prostaglandin.
3. Penyebab Mulainya Persalinan
a. Penurunan progesterone : Progesterone menimbulkan relaksasi otot-otot rahim,
sebaliknya estrogen meninggikan kerentanan otot rahim. Selama kehamilan
terdapat keseimbangan antara kadar progestreon dan estrogen didalam darah,
tetapi pada akhir kehamilan kadar progesterone menurun sehingga timbul his.
b. Teori oksitosin, perubahan keseimbangan ekstrogen dan progesteron dapat
mengubah sensitivitas otot rahim, sehingga sering terjadi braxton hicks.
c. Keregangan otot-otot : Seperti halnya dengan kandung kemih dan lambung bila
dindingnya teregang oleh karena isinya bertambah maka timbul kontraksi untuk
mengeluarkan isinya. Demikian pula dengan rahim, maka dengan majunya
kehamilan maka teregang oto-otot rahim makin rentan.
d. Pengaruh janin : Hipofise dan kelenjar suprarenal janin juga memegang peranan
oleh karena pada anensepalus kehamilan sering lebih lama dari biasa.
e. Teori prostaglandin : Prostaglandin yang dihasilkan desidua, disangka menjadi
salah satu sebab permulaan persalinan. Hasil dari percobaan menunjukkan bahawa
prostaglandin F2 dan E2 yang diberikan secara itravena, intra dan ekstra aminal
menimbulkan kontraksi miometrium pada setiap umur kehamilan. Hal ini juga
disokong dengan adanya kadar prostaglandin yang tinggi baik dalam air ketuban
maupun darah perifer pada ibu-ibu hamil sebelum melahirkan atau selama
persalinan.
4. Tanda-tanda Persalinan

a. Adanya lightening
Beberapa minggu sebelum persalinan, calon ibu merasa bahwa keadaanya menjadi
lebih ringan, tetapi sebaliknya ia merasa bahwa berjalan sedikit lebih sakit dan
sering merasa nyeri pada anggota gerak bagian bawah.
b. Pollakisunda
Pada akhir bulan 9, hasil pemeriksaan menunjukan epigastrium kendur, fundus
uterus lebih renda dari pada letak sebenarnya, dan kepala janin sudah masuk PAP.
Keadaan ini menyebabkan kandung kemih tertekan sehingga menstimulasi ibu
untuk sering berkemih.
c. Adanya his palsu (his permulaan)
1) Ciri-ciri: (1) nyeri terasa hanya di perut bagian bawah (2) nyeri tidak teratur
(3) lamanya his singkat, tidak bertambah saat aktivitas (4) tidak ada pengaruh
pada penipisan/pembukaan servik
2) Tanda-tanda inpartu
Timbulnya his persalinan sifatnya:
Nyeri melingkar dari punggung menyebar ke perut bagian depan.
Semakin lama semakin singkat intervensinya dan semakin kuat
intensitasnya.
Jika berjalan his bertambah kuat.
Mempunyai mengaruh pada penipisan dan atau pembukaan servik
Blody show (lendir bercampur darah dari jalan lahir)
Ketuban pecah (keluarnya banyak cairan dengan tiba-tiba dari jalan lahir).
5. Faktor Yang Mempengaruhi Persalinan
Menurut Winkjosastro, 2005 faktor-faktor yang mempengaruhi

terjadinya

persalinan antara lain:


1. Power
His atau kontraksi otot rahim dan dinding perut, kontraksi diafragma, pelvis atau
kekuatan mengejan.
2. Passage
Jalan lahir lunak dan jalan lahir keras, bentuk dan diameter pelvis.
3. Passanger
Posisi,sikap dan presentasi janin, jumlah janin, berat janin dan plasenta.

4. Personality/kepribadian
Kesiapan ibu dalam menghadapi persalinan dan sanggup berpartisipasi selama
proses persalinan.
5. Provider/penolong
Dokter/bidan yang merupakan tenaga praktik berlatih dalam bidang kesehatan.
6. Tahap-Tahap Persalinan
Tahap persalinan terbagi menjadi 4 yaitu kala I,II,III,IV (Ambar Dwi Erawati,
2010).
a. Kala I
Kala I di mulai dari his persalinan yang pertama sampai pembukaan servik
menjadi lengkap, berdasarkan kemajuan pembukaan servik kala I dibagi menjadi:
1) Fase laten, yaitu fase pembukaan yang sangat lambat dari 0-3 cm yang
membutuhkan waktu 8 jam.

2) Fase aktif, yaitu pembukaan yang lebih cepat terbagi lagimenjadi:


Fase akselerasi (fase percepatan) dari pembukaan 3cm 4 cm yang di
capai dalam waktu 2 jam.
Fase dilatasi maksimal, dari pembukaan 4 cm 9 cm yang dicapai dalam
waktu 2 jam.
Fase deselerasi (kurangnya percepatan) dari pembukaan 9cm 10 cm
selama 2 jam.
b. Kala II
Kala II atau pengeluaran janin adalah tahap persalinan yang dimulai dengan
pembukaan serviks lengkap sampai bayi keluar dari uterus. Kala II pada primipara
biasanya berlangsung 1,5 dan pada multipara 0,5 jam. Tanda dan gejala:
1) Dorongan untuk meneran
2) Tekanan pada anus
3) Perenium menonjol
4) Vulva dan anus membuka
c. Kala III
Kala III persalinanadalah periode waktu yang dimulai ketika bayi lahir dan
berakhir pada saat plasenta sudah dilahirkan seluruhnya berlangsung tidak lebih
dari 30 menit setelah janin lahir. Ada 2 tahap pada kala III yaitu:
1) Tahap pelepasan plasenta
2) Tahap pengeluaran plasenta

d. Kala IV
Kala IV adalah masa 1-2 jam setelah plasenta lahir dan mengamati keadaan ibu
terutama terhadap perdarahan postpartum.

Kehamilan 37-42 minggu

7. Pathway
8.
9.
10.
11.
12.

Tanda-tanda pembukaan persalinan


Tanda-tanda inpartu
13.
Proses persalinan

14.
15.

Kala I persalinan

Kala II

Penurunan hormon estrogendan progesterone

Kala III

Kala IV

Plasentalahir
Kontraksi Kontraksimeningkatselamapelepasanplasenta

Timbulnya his/kontraksi uterus

Pendataran 100% kepalajanin

NyeriAkut

Penekanandaerah perineum

Kepalajaninsudahmasuk PAP/belum

Keinginanuntukmeneran

Menekankandungkemih

Kelelahan

Perdarahan

Menstimulasiibuuntukseringmiksi

Resikokala II lama

BerkurangnyakadarHb

Poliuri

Takut

GangguanEliminasiUrin Cemas

Robekanjalanlahir
Merangsangserabutnyeri

Dinding uterus merapat


Penekananpadaplasenta

Robekanjalanlahir

Episiotomy

Kesulitanpelepasanplasenta Tindakan non aseptik

Anemia

NyeriAkut

ResikoInfeksi

ResikoDefisit Volume Cairan

GangguanPerfusiJaringan

16. Konsep Asuhan Keperawatan


17.
1. Pengkajian
a. Identitas Pasien
18. Meliputinama,umur,jenis kelamin,pekerjaan,pendidikan dan agama.
b. Riwayat Kesehatan
1) Keluhan utama : biasanya klien mengeluh saat persalinan.
2) RPS : biasanya kilen merasa nyeri di daerah pinggang menjalar keperut,
adanya darah bercampur lendir, perasaan selalu ingi berkemih, adanya his atau
kontraksi yang makin sering, teratur, kadang klien merasa gelisa.
3) RPD : tanyakan adanya penyulit yang dapat menyebabkan resiko tinggi saat
persalinan, seperti penyakit jantung, HT, TB, DM

dan penyakit

kelamin,riwayat perdarahan berulang, prematuritas, KPD dan lainya.


4) RPK : Tanyakan kemungkinan adanya penyakit menurun seperti HT dan DM.
5) Riwayat Obsetri : Riwayat haid tanyakan awal haid, siklus, keteraturan,
jumlah HPHT dan riwayat persalinan meliputi riwayat persalinan dahulu jika
mutigravida. Apakah klien sudah suntik TT sebelumnya.
c. Pemeriksaan Fisik (ADL)
1) Keadaan Umum : Lemah
2) Kesadarn : Composmetis
3) Vital sigh
19.
TD: normal/meningkat
20.
S: normal/meningkat
21.
RR: normal/meningkat
22.
Skala nyeri: meningkat
4) Pola nutrisi : adanya his berpengaruh terhadap keinginan/selera makan yang
menurun dan biasanya terdapat mual dan muntah sampai pada kala I.
5) Pola aktivitas dan latihan : pada kala I fase aktif biasanya klien bedrest dan
aktivitas terbatas diatas tempat tidur dan klien cepat lelah.
6) Pola istirahat tidur : biasanya klien sulit tidur terutama pada kala I-IV
persalinan.
7) Pola eliminasi : eliminasi urine biasanya klien sering kencing dan pada
eliminasi alvi biasanya terjadi konstipasi karena mobilitas dan absorbsi
lambung berkurang.
8) Pola personal hygine : kebersihan tubuh terutama kebersihan daerah kemaluan
dan daerah payudara.
23.
24.
d. Pemeriksaan Fisik Fokus
1) Abdomen
25.
Inspeksi : perut membesar kearah bujur sesuai dengan usia
kehamilan, terdapat linea nigra dan striae grandarum albican.
26.
Auskultasi : periksa ada tidaknya DJJ, frekuensi nornal 140-160
x/menit.
27.
Palpasi
Leopold I : ukur TFU (panjang sesuai umur kehamilan) teraba bulat,
lunak dan keras.

Leopold II : bagian kanan teraba kecil-kecil (ekstermitas) sedangkan


apabila teraba panjang lurus seperti papan dan keras (punggung).
Leopold III : tentukan apakah bagian terbawah janin sudah masuk
PAP/belum.
Leopold IV : tentukan seberapa besar bagian terbawah janin yang sudah
masuk PAP.
28.
Perkusi : 2) Genatalia : pengeluaran darah bercampur lendir dan pembukaan serviks.
e. Pemeriksaan Penunjang
29. Pemeriksaan darah lengkap meliputi : HB normal, golongan darah, faktor
RH (+/-).
30.
2. Diagnosa Keperawatan
a. Nyeriakut berhubungandengan kontraksi uterus.
b. Resiko defisit volume cairan berhubungandengan perdarahan berlebih.
c. Cemas berhubungandengan proses persalinan.
31.
3. Rencana Keperawatan
a. Diagnosa 1
32. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama... diharapkan klien
dapat beradaptasi terhadap nyeri yang timbul.
33. KH :
Klien dapat mengendalikan diri saat kontraksi dan diantara his.
Klien mengerti terjadinya tanda-tanda persalinan.
TTV dalam batas normal (TD : 110/70-120/80 mmHg, N : 60-100 x/menit, S :
36,5-37,50C RR : 18-24 x/menit).
34. Intervensi
1) Kaji tingkat derajat nyeri dan ketidak nyamanan.
35.
R/ diharapkan untuk memberikan tindakan dan dapat mengetahui
perkembangannya.
2) Kaji sifat dan jumlah tampilan vagina dilatasi servikal, penonjolan lokasi janin
dan penurunan janin.
36.
R/ dilatasi servikal seharusnya 1,3 cm/jam pada multipara, tampilan
vagina meningkat dengan turunya janin.
3) Bantu dalam melakukan teknik relaksasi pada massase abdomen.
37.
R/ dapat memblok implus nyeri dalam korteks serebral melalui
respon kondisi dan stimulasi , memudahkan kemajuan persalinan.
4) Pantau klien dalam memilih posisi maksimal saat mengejan.
38.
R/ posisi yang tepat, dengan relaksasi memaksimalkan upaya
mengejan serta memudahkan kemajuan persalinan.
5) Pantau TTV dan DJJ.
39.
R/ dapat mengetahui kondisi ibu secara dini serta dapat memudahkan
tindakan selanjutnya.
6) Hitung waktu dan frekuensi lutensif dan durasi pada kontraksi uterus tiap 30
menit.
40.
R/ memantau kemajuan persalinan.
b. Diagnosa 2
41. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama... diharapkanresiko
kekurangan cairan tidak terjadi.
42. KH :

Kontraksi uterus adekuat.


Kehilangan darah dalam batas normal.
TTV dalam batas normal (TD : 110/70-120/80 mmHg, N : 60-100 x/menit, S :
36,5-37,50C RR : 18-24 x/menit).
43. Intervensi
1) Observasi TTV.
44.
R/ mengetahui keadaan umum px.
2) Instruksikan pada klien untuk mendorong pada kontraksi, bantu mengarahkan
perhatianya untuk mengejan.
45.
R/ mengejan membantu pelepaskan dan pengeluaran,menurunkan
kehilangan darah dan meningkatkan kontraksi uterus.
3) Palpasi uterus, perhatikan ballaning.
46.
R/ menunjukkan relaksasi uterus dengan perdarahan ke dalam rongga
uterus.
4) Pantau tanda dan gejala kehilangan cairan berlebih/syok.
47.
R/ hemoragi dihubungkan dengan kehilangan cairan > 500 ml, dapat
di manifestasikan oleh peningkatan nadi, penurunan TD, sianosis dan
penuruna kesadaran.
5) Dapatkan dan catat informasi yang berhubungan dengan inspeksi uterus dan
plasenta untuk fragmen, plasenta yang tertahan.
48.
R/ jaringan plasenta yang tertahan dapat menimbulkan infeksi post
partum dan hemoragi segara/lambat.
6) Hindari menarik tali pusat secara berlebihan.
49.
R/ kekuatan dapat menimbulkan putusnya tali pusat dan refensi
fragmen plasenta, meningkatkan kehilangan darah.
c. Diagnosa 3
50. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama... x 24 jam
diharapkan ansietas klien berkurang.
51. KH :
Kien tampak tenang.
Klien mengerti fisiologi persalinan dengan benar.
TTV dalam batas normal (TD : 110/70-120/80 mmHg, N : 60-100 x/menit, S :
36,5-37,50C RR : 18-24 x/menit).
52. Intervensi
1) Kaji tingkat kecemasan.
53.
R/ mengkaji tingkat kecemasaan, cemas yang berlebih dapat
meningkatkan persepsi nyeri dan mempunyai dampak negatif pada proses
persalinan.
2) Beri dukungan moril dan informasikan bahwa petugas akan bersama ibu
selam proses persalinan.
54.
R/ klien dapat mengalami peningkatan cemas/kehilangan kontrol bila
dibiasakan tanpa perhatian.
3) Berikan informasi yang jelas tentang fisiologi kala I.
55.
R/ informasi yang jelas memudahkan ibu dalam memahami dan
mengerti proses persalinan.
4) Evaluasi pola kontraksi dan kemajuan persalinan.
56.
R/ peningkatan kekuatan kontraksi uterus dapat meningkatkan
cemas.
5) Beritahu klien tentang prosedur tindakan.

57.

R/ membantu mengurangi kecemasan tentang proses persalinan.


58.

59. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PERSALINAN NORMAL


60.
I.

II.

MENGENALI GEJALA DAN TANDA KALA DUA


1. Mendengar dan melihat adanya tanda persalinan Kala Dua
Ibu merasa ada dorongan kuat dan meneran
Ibu merasakan tekanan yang semakin meningkat pada rektum dan vagina
Perineum tampak menonjol
Vulva dan sfingter ani membuka
MENYIAPKAN PERTOLONGAN PERSALINAN
2. Pastikan kelengkapan peralatan, bahan, dan obat-obatan esensial untuk menolong
persalinan dan menatalaksana komplikasi ibu dan bayi baru lahir. Untuk asfiksia
tempat datar dan keras, 2 kain dan 1 handuk bersih dan kering, lampu sorot 60
watt dengan jarak 60 cm dari tubuh bayi
Menggelar kain di atas perut ibu dan tempat resusitasi serta ganjal bahu bayi
Menyiapkan oksitosin 10 unit dan alat suntik sekali pakai di dalam partus set
3. Pakai celemek plastik
4. Melepaskan dan menyimpan semua perhiasan yang dipakai, cuci tangan dengan
sabun dan air bersih mengalir kemudian keringkan tangan dengan tissue atau
handuk pribadi yang bersih dan kering
5. Pakai sarung tangan DTT pada tangan yang akan digunakan untuk periksa dalam
6. Masukkan oksitosin ke dalam tabung suntik (gunakan tangan yang memakai

III.

sarung tangan DTT dan steril (pastikan tidak terjadi kontaminasi pada alat suntik)
MEMASTIKAN PEMBUKAAN LENGKAP DAN KEADAAN JANIN BAIK
7. Membersihkan vulva dan perineum, menyekanya dengan hati-hati dari depan ke
belakang dengan menggunakan kapas atau kasa yang dibasahi air DT
Jika introitus vagina, perineum atau anus terkontaminasi tinja, bersihkan
dengan seksama dari arah depan ke belakang
Ganti sarung tangan jika terkontaminasi (dekontaminasi, lepaskan dan rendam
8. Lakukan periksa dalam untuk memastikan pembukaan lengkap.

Buang kapas atau kasa pembersih (terkontaminasi) dalam wadah yang tersediadalam
larutan klorin 0,5%

langkah#9)

Bila selaput ketuban belum pecah dan pembukaan sudah lengkap maka
lakukan amnoitomi
9. Dekontaminasi sarung tangan dengan cara mencelupkan tangan yang masih
memakai sarung tangan ke dalam larutan klorin 0,5 % kemudian lepaskan dan
rendam dalam keadaan terbalik dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit. Cuci
kedua tangan setelah sarung tangan dilepaskan
10. Periksa denyut jantung janin (DJJ) setelah kontraksi/ saat relaksasi uterus untuk
memastikan bahwa DJJ dalam batas normal (120-160x/ menit)
Mengambil tindakan yang sesuai jika DJJ tidak normal
Mendokumentasikan hasil-hasil pemeriksaan dalam, DJJ dan semua hasilIV.

hasil penilaian serta asuhan lainnya pada partograf


MENYIAPKAN
IBU
DAN
KELUARGA
UNTUK
PROSESBIMBINGAN MENERAN

MEMBANTU

11. Beritahukan bahwa pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik dan bantu
ibu dalam menemukan posisi yang nyaman dan sesuai dengan keinginannya.
Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan
kenyamanan ibu dan janin (ikuti pedoman penatalaksanaan fase aktif) dan
dokumentasikan semua temuan yang ada
Jelaskan pada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk
mendukung dan memberi semangat pada ibu untuk meneran secar benar
12. Minta keluarga membantu menyiapkan posisi meneran. ( Bila ada rasa ingin
meneran, dan terjadi kontraksi yang kuat, bantu ibu ke posisi setengah duduk atau
posisi lain yang diinginkan dan pastikan ibu merasa nyaman)
13. Laksanakan bimbingan meneran pada saat ibu merasa ada dorongan kuat untuk
meneran:
Bimbing ibu agar dapat meneran secara benar dan efektif
Dukung dan beri semangat pada saat meneran dan perbaiki cara meneran
apabila caranya tidak sesuai
Bantu ibu mengambil posisi yang nyaman sesuai pilihannya (kecuali posisi

berbaring telentang dalam waktu yang lama)


Anjurkan ibu untuk beristirahat diantara kontraksi
Anjurkan keluarga memberi dukungan dan semangat untuk ibu
Berikan cukup asupan cairan per-oral (minum)
Menilai DJJ setiap kontraksi uterus selesai
Segera rujuk jika bayi belum atau tidak akan segera lahir setelah 120 menit (2

jam) meneran (primigravida) atau 60 menit (1 jam ) meneran (multigravida)


14. Anjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau mengambil posisi yang nyaman, jika
V.

VI.

ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam 60 menit


PERSIAPAN PERTOLONGAN KELAHIRAN BAYI
15. Letakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) di perut ibu, jika kepala bayi
telah membuka vulva dengan diameter 5-6 cm.
16. Letakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu
17. Buka tutup partus set dan perhatikan kembali kelengkapan alat dan bahan
18. Pakai sarung tangan DTT pada kedua tangan
PERSIAPAN PERTOLONGAN KELAHIRAN BAYI
61.
Lahirnya Kepala
19. Setelah tampak kepala bayi dengan diameter 5-6 cm membuka vulva maka
lindungi perineum dengan satu tangan yang dilapisi dengan kain bersih dan kering.
Tangan yang lain menahan kepala bayi untuk menahan posisi defleksi dan
membantu lahirnya kepala. Anjurkan ibu untuk meneran secara parlahan atau
bernapas cepat dan dangkal
20. Periksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat dan ambil tindakan yang sesuai jika
hal itu terjadi, dan segera lanjutkan proses kelahiran bayi
Jika tali pusat melilit leher secara longgar, lepaskan lewat bagian atas kepala
bayi
Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali pusat di dua tempat dan
potong di antara dua klem tersebut
21. Tunggu kepala bayi melakukan putaran paksi luar secara spontan
62.
Lahirnya bahu

22. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparietal. Anjurkan
ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakkan kepala ke arah bawah
dan distal hingga bahu depan muncul di bawah arkus pubis dan kemudian
gerakkan arah atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang
63.
Lahirnya badan dan tungkai
23. Setelah kedua bahu lahir, geser tangan bawah ke arah perineum ibu untuk
menyangga kepala, lengan dan siku sebelah bawah. Gunakan tangan atas untuk
menelusuri dan memegang lengan dan siku sebelah atas
24. Setelah tubuh dan lengan lahir, penelusuran tangan atas berlanjut ke
punggung,bokong, tungkai dan kaki. Pegang kedua mata kaki (masukkan telunjuk
di antara kaki dan pegang masing-masing mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari
VII.

lainnya)
PENANGANAN BAYI BARU LAHIR
25. Lakukan penilaian (selintas):
a. Apakah bayi menangis kuat dan/atau bernapas tanpa kesulitan?
b. Apakah bayi bergerak dengan aktif?
64.
Jika bayi tidak menangis, tidak bernapas atau megap-megap lakukan
langkah resusitasi (lanjut ke langkah resusitasi pada asfiksia bayi baru lahir)
26. Keringkan tubuh bayi
Keringkan bayi mulai dari kepala, muka, dan bagian tubuh lainnya kecuali
bagian tangan tanpa membersihkan verniks. Ganti handuk basah dengan
handuk/ kain yang kering. Biarkan bayi di atas perut ibu.
27. Periksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi bayi dalam uterus (hamil
tunggal).
28. Beritahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitosin agar uterus berkontraksi dengan
baik.
29. Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikkan oksitosin 10 unit IM
(intramuskuler) di 1/3 paha atas bagian distal lateral (lakukan aspirasi sebelum
menyuntikkan oksitosin)
30. Setelah 2 menit pasca persalinan, jepit tali pusat dengan klem kira-kira 3 cm dari
pusat bayi. Mendorong isi tali pusat ke arah distal (ibu) dan jepit kembali tali pusat
pada 2 cm distal dari klem pertama.
31. Pemotongan dan pengikatan tali pusat
Dengan satu tangan, pegang tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi),
dan lakukan pengguntingan tali pusat diantara 2 klem tersebut.
Ikat tali pusat dengan benang DTT atau steril pada satu sisi kemudian
melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci
pada sisi lainnya
Lepaskan klem dan masukkan dalam wadah yang telah disediakan.
32. Letakkan bayi agar ada kontak kulit ibu ke kulit bayi
65. Letakkan bayi tengkurap di dada ibu. Luruskan bahu bayi sehingga bayi
menempel di dada/perut ibu. Usahakan kepala bayi berada di antara payudara ibu

VIII.

dengan posisi lebih rendah dari puting payudara ibu.


33. Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepala bayi.
PENATALAKSANAAN AKTIF PERSALINAN KALA TIGA
34. Pindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva

35. Letakkan satu tangan di atas kain pada perut ibu, di tepi atas simfisis, untuk
mendeteksi. Tangan lain menegangkan tali pusat
36. Setelah uterus berkontraksi, tagangkan tali pusat ke arah bawah sambil tangan
yang lain mendorong uterus ke arah belakang - atas (dorso-kranial) secara hati-hati
(untuk mencegah inversio uteri). Jika plasenta tidak lahir setelah 30-40 detik,
hentikan penegangan tali pusat dan tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan
ulangi prosedur di atas.
Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta ibu, suami atau anggota keluarga
untuk melakukan stimulasi puting susu.
66.
Mengeluarkan plasenta
37. Lakukan penegangan dan dorongan dorso-kranial hingga plasenta terlepas, minta
ibu meneran sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan
kemudian ke arah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap lakukan tekanan dorsokranial)
Jika tali pusat bertambah panjang , pindahkan klem hingga berjarak sekitar 510 cm dari vulva dan lahirkan plasenta
Jika tali pusat tidak lepas setelah 15 menit menegangkan tali pusat :
a. Beri dosis ulangan oksitosin 10 unit IM
b. Lakukan kateterisasi (aseptik) jika kandung kemih penuh
c. Minta keluarga untuk menyiapkan rujukan
d. Ulangi penegangan tali pusat 15 menit berikutnya
e. Jika plasenta tidak lahir dalam 30 menit setelah bayi lahir atau bila terjadi
perdarahan, segera lakukan plasenta manual
38. Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan.
Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin kemudian lahirkan dan
tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan.
Jika selaput ketuban robek, pakai sarung tangan DTT atau steril untuk
melakukan eksplorasi sisa selaput kemudian gunakan jari-jari tangan atau
klem DTT atau steril untuk mengeluarkan bagian selaput yang tertinggal
67.
Rangsangan Taktil (Masase) Uterus
39. Segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir, lakukan masase uterus, letakkan
telapak tangan di fundus dan lakukan masase dengan gerakan melingkar dengan
lembut hingga uterus berkontraksi (fundus teraba keras)
Lakukan tindakan yang diperlukan jika uterus tidak berkontraksi setelah 15
IX.

detik masase
MENILAI PERDARAHAN
40. Periksa kedua sisi plasenta baik bagian ibu maupun bayi dan pastikan selaput
ketuban lengkap dan utuh. Masukkan plasenta ke dalam kantung plastik atau
tempat khusus
41. Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Lakukan penjahitan
bila laserasi menyebabkan perdarahan.
68. Bila ada robekan yang menimbulkan perdarahan aktif, segera lakukan

X.

penjahitan
MELAKUKAN PROSEDUR PASCA PERSALINAN
42. Pastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan pervaginam

43. Biarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1
jam.
Sebagian besar bayi akan berhasil melakukan inisiasi menyusu dini dalam
waktu 30-60 menit. Menyusu pertama biasanya berlangsung sekitar10-15
menit. Bayi cukup menyusu dari satu payudara
Biarkan bayi tetap berada di dada ibu selama 1 jam walaupun bayi sudah
berhasil menyusu
44. Setelah satu jam, lakukan penimbangan/pengukuran bayi, beri tetes mata antibiotik
profilaksis, dan vitamin K1 1 mg intramuskuler di paha kiri anterolateral
45. Setelah satu jam pemberian Vitamin K1 berikan suntikan imunisasi Hepatitis B di
paha kanan anterolateral
Letakkan bayi di dalam jangkauan ibu agar sewaktu-waktu bisa disusukan.
Letakkan kembali bayi pada dada ibu bila bayi belum berhasil menyusu
didalam satu jam pertama dan biarkan sampai bayi berhasil menyusu.
46. Lanjutkan pemantauan kontraksi dan mencegah perdarahan pervaginam
2-3 kali dalam 15 menit pertama pasca persalinan
Setiap 15 menit pada 1 jam pertama pascapersalinan
Setiap 20-30 menit pada jam kedua pascapersalinan
Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, melakukan asuhan yang sesuai
untuk menatalaksana atonia uteri
47. Ajarkan ibu /keluaraga cara memasase uterus dan menilai kontraksi
48. Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah
49. Memeriksa nadi ibu dan keaadaan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam
pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selam jam kedua pasca persalinan
Memeriksa temperatur tubuh ibu sekali setiap jam selama 2 jam pertama
pasca persalinan
Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal
50. Periksa kembali bayi untuk pastikan bahwa bayi bernafas dengan baik (40-60 kali/
menit) serta suhu tubuh normal (36,5-37,5)
69.
Kebersihan dan keamanan
51. Tempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk
dekontaminasi (10 menit). Cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi
52. Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah yang sesuai
53. Bersihkan ibu dengan menggunakan air DTT. Bersihkan sisa cairan ketuban, lendir
dan darah. Bantu ibu memakai pakaian yang bersih dan kering
54. Pastikan ibu merasa nyaman. Bantu ibu memberikan ASI. Anjurkan keluarga
untuk memberi ibu minuman dan makanan yang diinginkannya
55. Dekontaminasi tempat bersalin dengan larutan klorin 0,5%
56. Celupkan sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5%, balikkan bagian
dalam ke luar dan rendam dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit
57. Cuci kedua tangan dengan sabun dan air mengalir
70. Dokumentasi
58. Lengkapi partograf ( halaman depan dan belakang), periksa tanda vital dan asuhan
kala IV

71.
DAFTAR PUSTAKA
72.
Ambar Dwi Erawati. 2010. Buku Ajar Persalinan Normal. Jakarta: EGC.
Doengoes. 2001. Rencana Perawatan Maternitas/Bayi. Edisi 2. Jakarta: EGC.
Winkjosastro. 2008. Asuhan Persalinan Normal & Inisiasi Menyusui Dini. Jakarta:

73.
74.
75.

EGC.
76.
77.
78.