Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Pada suatu penelitian ilmiah yang dilakukan oleh seorang peneliti,
akan didapatkan beberapa data yang merupakan hasil dari pengukuran
ataupun pengamatan obyek penelitian di lapangan. Obyek penelitian dapat
berupa orang, tanaman, hewan dan fenomena-fenomena baik itu dalam
bidang ilmiah maupun sosial. Setelah data terkumpul, yang dilakukan
selanjutnya adalah pengolahan data. Selanjutnya dalam penelitian ilmiah
penggunaan analisa data tidak kalah pentingnya kalau kita perhatikan dari
fungsinya, untuk itu analisis data adalah suatu hal yang perlu diperhatikan
karena berfungsi untuk menjawab rumusan serta pengujian hipothesis
yang telah ditetapkan sebelumnya pada proposal penelitian.
Analisa data merupakan bagian yang amat penting dan menetukan
dalam metode penelitian ilmiah, karena dengan analisa datalah, data dapat
diberi arti dan makna sehingga berguna untuk memecahkan masalahmasalah dalam penelitian.
Sebelum melakukan analisis terhadap data, maka peneliti harus
melewati proses pengolahan data terlebih dahulu. Dalam makalah ini,
penulis akan mencoba membahas tentang pengolahan data dalam
penelitian.
B. Rumusan masalah
1. Apa yang dimaksud dengan pengolahan data?
2. Apa tujuan dari pengolahan data?
3. Bagaimana proses pengolahan data dalam penelitian?
4. Apa teknik yang digunakan dalam pengolahan data?

C. Tujuan
1. Menjelaskan tentang pengertian pengolahan data
2. Menjelaskan tujuan dari pengolahan data penelitian
3. Menjelaskan proses pengolahan data dalam penelitian
4. Menjelaskan teknik yang digunakan dalam pengolahan data.

BAB II
PENGOLAHAN DATA PENELITIAN
A. Pengertian pengolahan data
Pengolahan berasal dari kata olah yang berati mengerjakan,
mengusahakan supaya supaya menjadi barang lain atau menjadi lebih
sempurna. Pengolahan berati proses, cara, perbuatan mengolah.

Data

berarti keterangan yang benar dan nyata; dan atau keterangan atau bahan
nyata yang dapat dijadikan dasar kajian. Data adalah fakta empirik yang
dikumpulkan oleh peneliti untuk kepentingan memecahkan masalah atau
menjawab pertanyaan penelitian. Data penelitian dapat berasal dari
berbagai sumber yang dikumpulkan dengan menggunakan berbagai teknik
selama kegiatan penelitian berlangsung.
Joko Subagyo merumuskan pengertian data sebagai semua
keterangan baik yang berasal dari dokumen-dokumen, maupun dalam
bentuk yang lainnya guna keperluan penelitian.
Menurut Bayu G. Saputra (2012) pengolahan data adalah bentuk
pengolahan terhadap data untuk menbuat data itu berguna sesuai dengan
hasil yang diinginkan agar dapat digunakan. Sedangkan menurut Hasan
(2006: 24), pengolahan data adalah suatu proses dalam memperoleh data
ringkasan atau angka ringkasan dengan menggunakan cara-cara atau
rumus-rumus tertentu.
Moekijat (2005:22) menyatakan bahwa pengolahan data adalah
kegiatan pikiran dengan bantuan tangan atau suatu peralatan, dan
mengikuti serangkaian langkah, perumusan atau pola tertentu untuk
mengubah data, sehingga data tersebut, bentuk, susunan, sifat, atau isinya
menjadi lebih berguna.
Pengolahan data merupakan bagian yang amat penting dalam
metode ilmiah, karena dengan pengolahan data, data tersebut dapat diberi
arti dan makna yang berguna dalam memecahkan masalah penelitian. Data
mentah yang telah dikumpulkan perlu dipecah-pecahkan dalam kelompok-

kelompok, diadakan kategorisasi, dilakukan manipulasi serta diperas


sedemikian rupa sehingga data tersebut mempunyai makna untuk
menjawab masalah dan bermanfaat untuk menguji hipotesa atau
pertanyaan penelitian.
Mengadakan manipulasi terhadap data mentah berarti mengubah
data mentah tersebut dari bentuk awalnya menjadi suatu bentuk yang dapat
dengan mudah memperlihatkan hubungan-hubungan antara fenomena.
Beberapa tingkatan kegiatan perlu dilakukan, antara lain memeriksa data
mentah, sekali lagi, membuatnya dalam bentuk tabel yang berguna, baik
secara manual ataupun dengan menggunakan komputer.
Setelah data disusun dalam kelompok-kelompok serta hubunganhubungan yang terjadi dianalisa, perlu pula dibuat penafsiran-penafsiran
terhadap hubungan antara fenomena yang terjadi dan membandingkannya
dengan fenomena-fenomena lain di luar penelitian tersebut. Berdasarkan
pengolahan data tersebut, perlu dianalisis dan dilakukan penarikan
kesimpulan hasil penelitian.
Pengolahan data secara sederhana diartikan sebagai proses
mengartikan data-data lapangan sesuai dengan tujuan, rancangan, dan sifat
penelitian. Misalnya dalam rancangan penelitian kuantitatif, maka angkaangka yang diperoleh melalui alat pengumpul data tersebut harus diolah
secara kuantitatif, baik melalui pengolahan statistik inferensial maupun
statistik deskriptif. Lain halnya dalam rancangan penelitian kualitatif,
maka pengolahan data menggunakan teknik non statitistik, mengingat
data-data lapangan diperoleh dalam bentuk narasi atau kata-kata, bukan
angka-angka. Mengingat data lapangan disajikan dalam bentuk narasi
kata-kata, maka pengolahan datanya tidak bisa dikuantifikasikan.
Perbedaan ini harus dipahami oleh peneliti atau siapapun yang melakukan
penelitian, sehingga penyajian data dan analisis kesimpulan penelitian
relevan dengan sifat atau jenis data dan prosedur pengolahan data yang
akan digunakan. Di atas dikatakan bahwa pengolahan data diartikan
sebagai proses mengartikan data lapangan, yang berarti supaya data

lapangan yang diperoleh melalui alat pengumpul data dapat dimaknai, baik
secara

kuantitatif

maupun

kualitatif,

sehingga

proses

penarikan

kesimpulan penelitian dapat dilaksanakan. Dengan demikian, pengolahan


data tersebut dalam kaitannya dengan praktek pendidikan adalah sebagai
upaya untuk memaknai data atau fakta menjadi makna.
Jadi pengolahan data ialah proses, cara, perbuatan mengolah semua
keterangan untuk keperluan penelitian yang bersifat teratur (sistematis)
dan terencana.
B. Tujuan pengolahan data
Tujuan pengolahan data, antara lain sebagai berikut :
1. Data dapat diberi makna yang berguna dalam memecahkan masalahmasalah penelitian
2. Memperlihatkan hubungan-hubungan antara fenomena yang terdapat
dalam penelitian
3. Untuk memberikan jawaban terhadap hipotesis yang diajukan dalam
penelitian
4. Bahan untuk membuat keseimpulan serta implikasi-implikasi dan
saran-saran yang berguna untuk kebijakan penelitian selanjutnya.
Astiti Rahayu (2012) menyatakan bahwa

tujuan pengolahan data

adalah sebagai dasar untuk mengadakan generalisasi dari kondisi yang


bersifat khusus sehingga diperoleh kondisi yang bersifat umum. Sudjana
(2001:128) menyatakan bahwa pengolahan data bertujuan mengubah data
mentah dari hasil pengukuran menjadi data yeng lebih halus sehingga
memberikan arah untuk pengkajian lebih lanjut.
C. Proses pengolahan data
Proses pengolahan datanya biasanya menggunakan statistik
deskriptif atau statistik inferensial. Statistik deskriptif adalah statistik yang
digunakan untuk menganalisis data dengan cara mendeskripsikan atau
menggambarkan data yang terkumpul sebagaimana adanya tanpa
bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum. Penelitian
yang dilakukan pada populasi jelas akan mengunakan statistik deskriptif

dalam analisisnya, tetapi bila penelitian dilakukan pada sampel maka


analisisnya dapat menggunakan statistik dekriptif maupun inferensial.
Statistik

deskriptif

dapat

digunakan

bila

peneliti

hanya

ingin

mendeskripsikan data sampel dan tidak ingin membuat kesimpulan yang


berlaku untuk populasi dimana sampel diambil (Sugiyono, 2010:209).
Statistik inferensial adalah tehnik statistik yang digunakan untuk
menganalisis data sampel dan hasilnya diberlakukan untuk populasi.
Statistik ini akan cocok digunakan bila sampel diambil dari populasi yang
jelas, dan teknik pengambilan sample dari populasi itu dilakukan secara
random (Sugiyono, 2010:209).
D. Teknik pengolahan data
Selain itu, (dalam Hasan, 2002) juga dijelaskan bahwa Pengolahan data
meliputi kegiatan, sebagai berikut.
1. Editing
Editing adalah pengecekan atau pengoreksian data yang telah
dikumpulkan, karena kemungkinan data yang masuk (raw data) atau
data terkumpul itu tidak logis dan meragukan. Tujuan editing adalah
untuk menghilangkan kesalahan-kesalahan yang terdapat pada
pencatatan di lapangan dan bersifat koreksi. Pada kesempatan ini,
kekurangan data atau kesalahan data dapat dilengkapi atau diperbaiki
baik dengan pengumpulan data ulang atau pun dengan interpolasi
(penyisipan). Hal-hal yang perlu diedit pada data
sebagai berikut.
a. Dipenuhi tidaknya instruksi sampling
b. Dapat dibaca atau tidaknya data yang masuk
c. Kelengkapan pengisian
d. Keserasian(consistency)
e. Apakah isi jawaban dapat dipahami

masuk adalah

2. Coding
Coding adalah pemberian atau pembuatan kode-kode pada tiap-tiap
data yang termasuk dalam kategori yang sama. Kode adalah isyarat
yang dibuat dalam bentuk angka-angka atau huruf-huruff yang
memberikan petunjuk, atau identitas pada suatu informasi atau data
yang akan dianalisis. Contoh kode pendidikan, kode daerah
(kabupaten, kecamatan, dan desa).
3. Tabulasi
Tabulasi adalah membuat tabel-tabel yang berisikan data yang
telah diberikan kode sesuai dengan analisis yang dibutuhkan. Untuk
melakukan tabulasi ini dibutuhkan ketelitian dan kehati-hatian agar
tidak terjadi kesalahan khususnya dalam tabulasi silang. Tabel ini
dapat berbentuk.
a. Tabel pemindahan
Tabel pemindahan disebut juga lembaran kode, yaitu tempat
memindahkan

kode-kode

dari

kuesioner

atau

pencatatan

pengamatan.
b. Tabel biasa
Tabel biasa adalah table yang disusun berdasarkan sifat responden
tertenyu dan tujuan tertentu.
c. Tabel analisis
Tabel analisis adalah tabel yang memuat suatu jenis iinformasi
yang telah dianalisi. Tabel ini hanya memmuat satu jenis informasi.
Contohnya, tabel satu arah atau tabel tunggal, dan tabel silang.

PENUTUP

A. Kesimpulan
Jadi, dapat disimpulkan bahwa pengolahan data adalah proses,
cara, perbuatan mengolah semua keterangan untuk keperluan penelitian
yang bersifat teratur (sistematis) dan terencana. Sedangkan tujuan
pengolahan data ialah: 1). data dapat diberi makna yang berguna dalam
memecahkan masalah-masalah penelitian, 2).Memperlihatkan hubunganhubungan antara fenomena yang terdapat dalam penelitian, 3).Untuk
memberikan jawaban terhadap hipotesis yang diajukan dalam penelitian,
4). Bahan untuk membuat keseimpulan serta implikasi-implikasi dan
saran-saran yang berguna untuk kebijakan penelitian selanjutnya.
Selanjutnya proses pengolahan data terbagi atas 2 yaitu statistic
deskriptif dan statistic inferensial. Dan teknik pengolahan data terbagi atas
3 yaitu editing, coding dan tabulasi.
B. Saran
Dalam pengolahan data, seorang peneliti harus teliti dalam
pengolahan data serta mengikuti proses serta teknik yang sesuai dengan
jenis penelitian yang dilakukan.

KEPUSTAKAAN

Sudjana. 2001. Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Bandung: Sinar Baru


Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta
Hasan, M. Iqbal. 2002. Pokok-Pokok Materi Metodologi Penelitian dan
Aplikasinya. Jakarta: Gralia Indonesia.
Hasan, Iqbal. 2006. Analisis Data Penelitian dengan Statistik. Jakarta: Bumi
Aksara
Astiti Rahayu. 2012. Metode dan Desain Penelitian.
http://astitirahayui.wordpress.com/2012/05/15/meodologi-penelitian/.
Diakses tanggal 17 September 2014
Bayu G. Saputra. 2012. Konsep pengolahan Data.
http://bayserf.blogspot.com/2012/11/konsep-pengolahan-data.html. Diakses
tanggal 17 September 2014

MAKALAH PSIKOLOGI DAN BIMBINGAN KONSELING KELUARGA


TENTANG
POLA INTERAKSI KELUARGA

OLEH:
KELOMPOK 5
Anggota Kelompok: 1. Aisyi Salsabila Hanum

1100504

2. Izzatur Rahmah

1105567

3. Eric Doriskha

1100592

4. Rosi Agustina

88015

JURUSAN BIMBINGAN DAN KONSELING


FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2014