Anda di halaman 1dari 16

HAKIKAT IPA DAN PEMBELAJARAN IPA

A. Pendahuluan

Saat ini , anak-anak kita dihadapkan pada tantangan Era Globalisasi. Era ini
ditandai dengan beberapa karakteristik yang harus dimiliki oleh masyarakat, yaitu di
samping harus memiliki keterampilan dasar (membaca, menulis, berhitung), masyarakat
juga dituntut untuk memiliki kemampuan untuk belajar sepanjang hayat,
mengelola informasi, mengelola sumber daya, mengelola hubungan sosial, mengelola diri,
bersikap fleksibel, memecahkan masalah, mengambil keputusan, beradaptasi, berpikir
kreatif, memotivasi diri, dan menyusun pertimbangan, serta kemampuan lainnya yang
diperlukan
untuk
berinteraksi
dengan
bangsa
lain.
Untuk menyiapkan masyarakat yang disebutkan di atas, pendidikan adalah upaya
yang sangat strategis untuk membentuk karakteristik masyarakat yang dituntut seperti
yang dikemukakan di atas. Salah satu mata pelajaran yang berkontribusi besar terhadap
pembentukan watak/karakteristik yang dituntut seperti yang dikemukakan adalah mata
pelajaran Sains.
Untuk menyiapkan anak didik kita yang akan terjun menjadi anggota masyarakat,
kita guru IPA harus memahami tujuan pengajaran sains . Dewasa ini tujuan pengajaran
sains mengalami perubahan dari penekanan pada kemampuan warganegara agar sadar
sains (scientific literacy) kepada sadar sains dan teknologi (scientific and technologycal
literacy). Sadar sains dan sadar teknologi adalah dua tujuan yang berbeda. Sebelum
mengetahui perubahan-perubahan dalam tujuan pendidikan sains, ada baiknya kita
menelaah kembali hakikat dasar IPA

B. Tujuan

Setelah mempelajari uraian materi dalam makalah ini diharapkan Anda dapat:
1.
2.
3.

Mendeskripsikan hakikat IPA


Mendeskripsikan hakikat pendidikan IPA
Mendeskripskan nilai-nilai IPA

C. Ruang Lingkup

Dalam makalah ini akan dipaparkan mengenai hakikat IPA yang meliputi beberapa
pandangan ilmuwan tentang IPA, makna pendidikan IPA, nilai-nilai IPA.
D. Uraian Materi

1. Pandangan Beberapa Ahli Filsafat Tentang IPA


Bilamana kita membaca buku-buku teks atau kamus-kamus istilah dan sumber-sumber
lainnya, banyak definisi dan penjelasan yang dapat kita peroleh tentang IPA. Banyak
definisi tentang IPA, salah satunya berbunyi sebagai berikut : yang dimaksud dengan IPA

atau science(istilah bahasa Inggris) sebenarnya adalah natural science, yang dapat
didefinisikan sebagai : pengetahuan tentang fakta dan hukum-hukum yang didasarkan atas
pengamatan dan disusun dalam satu sistem yang teratur. Untuk memahami IPA, ada
baiknya kita mengetahui beberapa pandangan ahli tentang IPA. Berikut ini beberapa
pandangan tersebut.
a. Richard P. Feyman
Feyman adalah seorang fisikawan murni yang tidak memiliki latar belakang pendidikan IPA
atau berpengalaman dalam mengajarkan IPA. Ia mengemukan pandangannya tentang IPA
sebagai beriku: IPA (Sains) adalah pengetahuan yang dikembangkan dan dibangun oleh diri
sendiri berdasarkan pengalaman sendiri, IPA itu sebenarnya tidak diajarkan tetapi
dibangun oleh diri sendiri. Ole karena itu IPA harus dapat mengembangkanrasa ingin tahu
yang besar, rasa percaya diri, dapat bertindak arif dan bijaksana serta dapat menggunakan
akal sehatnya

b. Imre Lakatos
Imre Lakatos seorang filsuf mengemukan bahwa IPA adalah pengetahuan tentang fakta
atau data yang dipercaya berdasrkan hasl pengujian. Pengetahuan dapat dikatakan sebagai
sians apabila pengetahuan itu dapat diamati, ada faktanya, dan dapat diuji kebenaran
ilmiahnya.

c. George F Kneler
IPA atau Sains adalah upaya manusia yang dilakukan dengan sungguh-sunguh untk
memahami dunia. Usaha yang sungguh-sunguh itu adalah dalam melakukan usahanya untuk
menggunakan metode ilmiah yang sudah teruji kevalidannya.

d. Jhon Ziman
Ziman dan Kneler memisahkan anatara sains, agama, dan filasafat. Tetapi Ziman
memandang aspek lain , yaitu teknologi. Menrut Ziman, sains merupakan hasil kecerdasan
manusia yang dilakukan secara sadar, dina hasilnya terdokumentasi dengan baik keaslian
sejarahnya dalam ruang lingkup dan isi yang terdefinisi. Sains sangat berkaitan dengan
pikiran logis, akademis, dan praktis. Setiap fasilitasnya menntun kita pada pemahaman
yang tajam pada fokusnya. Ia memandang sains sebagai berikut:
1) Sains adalah penguasaan dunia atas lingkungannya.
2) Sainsa adalah suatu pengetahuan yang memepelajari tentang materi dunia.
3) Sains adalah metode eksperimental

4) Sains berusaha menuju kepada kebenaran melalui penyimpulan logis dari hasil
pengamatan empiris.

e. Davis
Sains merupakan organisasi pengetahuan yang diperoleh dengan cara-cara tertentu berupa
penjelasan lebih lanjut mengenai hal-hal yang tersembunyi yang ada di alam.

f.

Jenkins dan Whitefield


Sains merupakan rangkaian konsep yang saling berhubungan yang dikembangkan dari hasil
eksperimen dan observasi serta sesuai untuk eksperimen dan observasi berikutnya .

g. Chalmers
Sains didasari hal-hal yang dilihat, didengar, diraba, dan lain-lain. Sains bersifat objektif
dan dapat dibuktikan Sains merupakan batang tubuh pengetahuan yang diperoleh melalui
metode yang didasarkan observasi.

h.

Sund dan Trowbrige


Sains sebagai body of knowledge yang dibentuk melalui proses inkuari yang terus menerus,
yang diarahkan oleh masyarakat yang bergerak di bidang sains. Sains lebih dari sekedar
pengetahuan (knowledge). Sains merupakan upaya manusia meliputi operasi mental,
keterampilan dan strategi memanipulasi dan menghitung, keingintahuan, keteguhan hati,
ketekukan dalam menyingkap rahasia alam.

Dari beberapa pandangan ahli sains/filsuf tentang sains atau IPA dari sudut pandang
bagaimana cara ahli sain memperoleh lmu pengetahuan yang disebut epistemologi, dapat
disimpulkan bahwa sains adalah sekumpulan pengetahuan kealaman, dimana suatu
pengetahuan dengan pengetahuan alainnya memiliki hubungan kausal yang tumbuh
sebagai hasil eksperimen dan observasi yang dapat dilakukan metode tertentu yang dapat
diuji kebenarannya dengan kondisi dan syarat-syarat batas yang sama bila dilakukan
ditempat lain oleh orang lain yang ingin mengujinya.

Secara operasional sains memiliki makna:


1. Sekumpulan pengetahuan
2. Suatu proses pencarian
3. Suatu sarana pengembanga nilai-nilai
4. Suatu sarana untuk mengenal dunia
5. Suatu sarana untuk mengembangkan hubngan sosial
6. Suatu hasil konstruksi manusia
7. Bagian dari kehidupan manusia
Dari makna-makna tersebut, sering kita menyimpulkan bahwa sains pada hakikanya
terdiri atas aspek :
1. Produk , merujuk pada sekmpulan pengetahuan berupa fakta, konsep, prinsip, teori,
hukum
Contoh fakta : air mengalir dari tempat tinggi ke tempat rendah
Contoh Konsep : energi, air, tumbuhan, massa, gaya
Adanya juga konsep yang terdefinisikan seperti:

Energi dapat diiubah bentuknya. Atau materi dapat diubah bentuk dan wujudnya.
Contoh prinsip:
Kutub-kutub magnet yang tidak sama akan saling tarik menarik.
Ion positif dan ion negatif akan saling tarik menarik.

2. Proses, proses sains merujuk pada proses-proses pencarian sains yang dilakukan para ahli
serong disebut science as the process of inquiry
IPA memiliki sesuatu metode, yang dikenal denga scientifik method atau metode ilmiah,
yang meliputi kegiatan-kegiatan seperti:

a. Mengenal dan merumuskan masalah.


b. Mengumpulkan data.
c. Melakukan percobaan atau penelitian.
d. Melakukan pengamatan.
e. Melakukan pengukuran.
f.

Menyimpulkan.

g. Mengkomunikasikan pegetahuan atau melaporkan hasil penemuan.

Untuk melakukan metode ilmiah diperlukan sejumlah keterampilan sains yang sering
disebut science processes skills. Proses sains meliputi mengemati, mengkalsifikasi,
menginfer, memprediksi, mencari hubungan, mrngukur, mengkomunkasikan, mermuskan
hipotesis, melakukan eksperimen, mengontrol variabel, menginterpretasikan data,
menyimpulkan.

3. Sikap
Selain menggunakan metode ilmiah, para ilmuwan IPA perlu pula memiliki sifat ilmiah
(scientific attittudes), agar hasil yang dicapainya itu sesuai dengan harapannya. Sikapsikap tersebut antara lain:
a. Obyektif terhadap fakta aau kenyataan, artinya bila sebuah benda menurut kenyataan
berbentukbulat telur, maka dia secara jujur akan melaporkan bahwa bentuk benda itu
bulat telur. Dia berusaha untuk tidak dipengaruhi oleh perasaannya.
b. Tidak tergesa-gesa di dalam mengambil kesimpulan atau keputusan.
Bila belum cukup data yang dikumpulkan untuk menunjang kesimpulan atau keputusan.
Seorang ilmuwan IPA tidak akan tergesa-gesa menarik kesimpulan. Ia akan mengulangi lagi
pengamatan-pengamatan dan percobaan-percobaannya, sehingga datany cukup dan
kesimpulannya mantap, karena didukung oleh data-data yang cukup dan akurat.
c. Berhati terbuka, artinya bersedia mempertimbangkan pendapat atau penemuan orang
lain, sekalipun pendapat atau penemuan orang lain itu bertentangan dengan pendapatnya
sendiri.
d. Dapat membedakan antara fakta dan pendapat.
Fakta dan pendapat adalah hal yang berbeda. Fakta adalah sesuatu yang ada, terjadi dan
dapat dilihat atau diamati. Sedangkan pendapat adalah hasil proses berfikir yang tidak
didukung fakta.
e. Bersikap tidak memihak suatu pendapat tertentu tanpa alasan yang didasarkan atas fakta.
f.

Tidak mendasarkan kesimpulan atas prasangka.

g. Tidak percaya akan takhayul


h. Tekun dan sabar dalam memecahkan masalah.
i.
j.

Bersedia mengkomunikasikan dan mengumumkan hasil penemuannya untuk diselidiki,


dikritik dan disempurnakan.
Dapat bekerjasama dengan orang lain.

k. Selalu ingin tahu tentang apa, mengapa, dan bagaimana dari suatu masalah atau gejala
yang dijumpainya.

4. Aplikasi
Aspek aplikasi merujuk pada dimensi aksiologis IPA sebagai suatu ilmu, yaitu penerapannya
pengetahuan tentang IPA dalam kehidupan. Untuk menerapkan pengetahuan IPA dalam
kehidupan diperlukan kemampuan untuk:

a. mengidentifikasi hubungan konsep ipa dalam penggunaannya dengan kehidupan sehari-hari


b. Mengaplikasikan pemahaman konsep ipa dan keterampilan ipa pada masalah riil
c. Memahami prinsip-prinsip ilmiah dan teknologi yang bekerja pada alat-a;at rumah tangga
d. Memahami dan menilai laporan-laporan perkembangan ilmiah yang ditulis pada mass
media

2. Nilai-nilai IPA

Bila kita meninjau kembali tentang hakekat IPA yang dipaparkan di atas ternyata
bahwa IPA mempunyai nilai-nilai kehidupan dan pendidikan. Nilai-nilai IPA dalam berbagai
segi kehidupan itu adalah:

1. Nilai praktis

Tidak diragukan lagi bahwa IPA mempunyai nilai praktis, dimana hasil-hasil
penemuan IPA, baik secara langsung atau tidak langsung dapatdigunakan dan dimanfaatkan
manusia dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya: komputer, robot, mesin cuci, televisi,
dan sebagainya. Teknologi yang merupakan hasil-hasil penemuan IPA telah banyak sekali
mengasilkan benda-benda yang sangat bermanfaat bagi manusia.
Perkembangan dan kemajuan teknologi mengandalkan hasil teknologi mengandalkan
hasil penemuan IPA. Demikian pula IPA, memanfaatkan hasil teknologi untuk memecahkan
masalah-masalah dan memperoleh penemuan-penemuan baru (contoh: komputer,
mikroskop elektron, dan sebagainya). Tidak disangsikan lagi bahwa IPA dan teknologi saling
membutuhkan, saling mengisi dan saling membantu untuk bisa terus berkembang.

2. Nilai intelektual
IPA dengan metode ilmiahnya banyak sekali digunakan untuk memecahkan masalahmasalah, bukan saja masalah yan berkaitan dengan IPA, tetapi masalah-masalah lain yang
berkaitan dengan sosial dan ekonomi. Ilmu sosial dan ekonomi banyak menggunakan
metode ilmiah dalam mmecahkan masalah-masalahnya. Metode ilmiah memberikan
kemampuan dan keterampilan kepada manusia untuk dapat memecahkan masalah.
Kemampuan ini ternyata memberikan kepuasaa khusus kepada manusia. Oleh karena itu
IPA dengan metode ilmiahnya mempunyai nilai intelektual.

3. Nilai sosial politik- ekonomi


Negara yang IPA dan Teknologinya maju akan mendapat tempat khusus dalam kedudukan
sosial, politik, dan ekonominya. Negara-negara maju seperti Amerika, Inggris, Jerman,
Jepang dsb mendapat kedudukan penting dalam percaturan dunia. Indonesia pernah
merintis penggunaan teknologi canggi dengan pembuatan pessawat terbang di IPTN, dan
pada waktu iti , negara kita pun mulai diperhitungkan oleh dunia dan membawa dampak
terhadap nilai sosial, politik, dan ekonomi.

4. Nilai keagamaan
Ada yang berpendapat bahwa apabila seseorang belajar IPA dan Teknologi terlalu
mendalam, maka orang itu akan melakukan hal-hal yang menjurus ke arah negatif,
misalnya ingkar kepada Alla SWT.. Pendapat ini nampaknya tidak semua benar, karena
banyak para ilmuwan IPA yang dahulunya kurang percaya terhadap Agama, sedikit demi
sedikit bahkan ada yang sangat mendalami Agama. Mereka ilmuwan masih belum bisa
mengungkapkan semua fenomena alam yang ada di Bumi dan Jagad Raya ini, mereka
manusia memiliki kemampuan terbatas. Mereka menyadari bahwa ada yang menciptakan
dan mengatur segala keteraturan yang ada di Jagad Raya ini, dan mereka ilmuwan pun
semakin yakin dan percaya bahwa ada yang mengatur semua itu yakni Allah SWT, Tuhan
Yang Maha Esa. Seorang ilmuwan yang beragama akan semakin tebal keimannya, karena
kepercayaan terhadap agama tidak hanya didukung leh dogma-dogma, melainkan juga
oleh rasio yang ditunjang oleh segala pengamatan yang merupakan manisfestasi kebesaran
Allah. Pernyataan yang terkenal yang diungkap oleh ilmuwan besar, seperti Albert Einstein
adalah Science without religious is blind and religious without science is limp

5. Nilai pendidikan
Dalam abad kemajuan IPA dan teknologi ini diperlukan warganegara warganegara yang
melek IPA dan Teknologi Namun sangat disayangkan, masyarakat kita masih banyak yang
belum melek IPA dan Teknologi ini. Untuk memecahkan masalah ini merupakan salah tugas
pendidik IPA. Guru IPA memiliki tugas untuk membelajarkan siswa dengan baik untuk
mencapai tujuan pendidikan IPA saat ini, yaitu menciptakan warganegara yan sadar akan
IPA dan Teknologi.

Menurut De Boer (1991:177) orang yang sadar sains adalah orang yang dapat
menggunakan konsep-konsep sains, keterampilan proses sains dan nilai dalam membuat
keputusan sehari-hari bila ia berinteraksi dengan orang lain atau lingkungannya dan ia juga
memahami hubungan antara sains, teknologi, dan masyarakat, termasuk aspek aspek
perkembangan sosial dan ekonomi.
Orang yang sadar teknologi menurut M.J. Dyrenfurth (1971) dalam Benny Karyadi (1997:1)
dan Poedjiadi (1996:7) mempunyai ciri-ciri : (1) tahu menggunakan dan memelihara produk
teknologi; (2) sadar tentang proses teknologi; (3) sadar akan dampak yang ditimbulkan oleh
teknologi terhadap manusia dan masyarakat; (4) mampu mengadakan penilaian tentang
proses dan produk teknologi; (5) serta mampu menghasilkan teknologi alternatif yang
sederhana. Lebih lanjut lagi Poedjiadi (1997:4) merumuskan bahwa sadar sains dan teknologi
adalah orang yang memiliki karakteristik: (1) menguasai konsep-konsep sains dan teknologi
yang akan meningkatkan kemampuan orang tersebut untuk berpartisipasi secara efektif di
masyarakatnya; (2) mampu berpartisipasi, memelihara, dan peduli terhadap kemungkinan
dampak negatif dari produk teknologi; (3) kreatif dalam menghasilkan dan memodifikasi
produk-produk yang dibutuhkan masyarakat; dan (4) sensitif serta peduli terhadap masalahmasalah lingkungan dan dapat membuat keputusan sehubungan dengan nilai-nilai.
Dari uraian di atas, diharapkan melalui pendidikan IPA diharapkan massyarakat
dapat mehami IPA dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari untuk memecahkan
masalah dalam kehidupan. Persoalan banjir, erosi, gizi rendah, kesehatan, dan lain-lain
adalah contoh dari ketidakpedulian terhadap IPA dan Teknologi. Oleh karena itu IPA
memiliki peranana yang sangat penting dalam pendidikan. Oleh karena itu Tujuan
pendidikan IPA di SD diarahkan untuk:
1.

Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan keberadaan,
keindahan dan keteraturan alam ciptaan-Nya

2.

Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan


dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari

3.

Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positip dan kesadaran tentang adanya hubungan
yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat

4.

Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan


masalah dan membuat keputusan

5.

Meningkatkan kesadaran untuk


melestarikan lingkungan alam

6.

Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah
satu ciptaan Tuhan

7.

Memperoleh bekal pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk
melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs.

3. Pendidikan IPA

berperanserta

dalam

memelihara,

menjaga

dan

Pendidikan dimaknai sebagai proses yang di dalamnya seseorang mengembangkan


semua aspek kepribadian manusia, yang mencakup pengetahuan, kemampuan, sikap, nilai,
dan bentuk-bentuk tingkah laku lainnya di masyarakat di mana ia hidup.
Pendidika IPA adalah suatu upaya atau proses untuk membelajarkan siswa untuk
memahami hakikat IPA : produk, proses, dan mengembangkan sikap ilmiah serta sadar
akan nilai-nilai yang ada di dalam masyarakat untuk pengembangan sikap dan tindakan
berupa aplikasi IPA yang positif.
Tujuan pendidika sains dewasa ini mencakup lima dimensi, yaitu dimensi:
a. Pengetahuan dan pemahaman (scientific information)
Dimensi ini mencakup belajar informasi spesifik seperti : fakta, konsep, teori, hukum dan
penyelidikan pengetahuan sejarah sains

b. Penggalian dan penemuan (exploring and discovering; scientific processes)


Dimensi ini beruhubungan dengan penggunaan proses-proses IPA untuk mempelajari
bagaimana ahli IPA bekerja dan berpikir . Keterampilan yang harus diajarkan
mencakup: mengamati, mendeskripsikan, mengklasifikasi dan mengorganisasikan,
mengkomunikasikan , berhipotesis, menguji hipotesis, menginterpretasikan data, dsb
Penggunaan keterampilan psikomotor

c. Imaginasi dan kreativitas


Dimensi ini berhubungan dengan kemampuan memvisualisasikan atau menghasilkan
gambaran mental
Mengkombinasikan objek dan gagasan dengan cara-cara baru
Memecahkan masalah dan teka-teki
Menghasilkan ide/gagasan yang tidak biasa

d. Sikap dan nilai


Pengembangan sikap-sikap positif terhadap IPA, ahli IPS, guru IPA, dan diri sendiri
Pengembangan kepekaan dan penghargaan kepada orang lain
Mengekspresikan perasaan dengan cara yang konstruktif
Mengambil keputusan dengan didasari oleh nilai-nilai individu, sosial, dan isu-isu
lingkungan

e. Penerapan
Mampu mengidentifikasi hubungan konsep ipa dalam penggunaannya dengan kehidupan
sehari-hari; memahami prinsip-prinsip ilmiah dan teknologi yang bekerja pada alat-a;at
rumah tangga ; memahami dan menilai laporan-laporan perkembangan ilmiah yang ditulis
pada mass media
(Sumber A new Taxosomy of Science Education )

HAKIKAT ILMU PENGETAHUAN ALAM ( IPA )

A. Pengertian IPA

Istilah Ilmu Pengetahuan Alam atau IPA dikenal juga dengan istilah sains. Kata
sains iniberasal dari bahasa Latin yaitu scientia yang berarti saya tahu. Dalam
bahasa Inggris,kata sains berasal dari kata science yang berartipengetahuan.
IPA bisa disebut juga dengan natural science.

IPA mempunyai beberapa pengertian , yaitu :

Dalam kamus Fowler (1951), natural science didefinisikan sebagai: systematic


and formulated knowledge dealing with material phenomena and based mainly
on observation and induction ( yang diartikan bahwa ilmu pengetahuan alam
didefinisikan sebagai: pengetahuan yang sistematis dan disusun dengan
menghubungkan gejala-gejala alam yang bersifat kebendaan dan didasarkan
pada hasil pengamatan dan induksi ).

Websters New Lollegiate Dictionary (1981) menyatakan natural science


knowledge concerned with the physical world and its phenomena, yang artinya
ilmu pengetahuan alam adalah pengetahuan tentang alam dan gejala-gejalanya.

Sedangkan dalam Purnels : Concise Dictionary of Science (1983) tercantum


definisi tentang IPA sebagai berikut : Science the broad field of human
knowledge, acquired by systematic observation and experiment, and explained
by means of rules, laws, principles, theories, and hypotheses. Artinya ilmu

pengetahuan alam adalah pengetahuan manusia yang luas, yang didapatkan


dengan cara observasi dan eksperimen yang sistematik, serta dijelaskan dengan
bantuan aturan-aturan, hukum-hukum, prinsip-prinsip, teori-teori, dan hipotesahipotesa.

Sumber lain menyatakan bahwa natural science didefinisikan sebagai a piece of


theoretical knowledge atau sejenis pengetahuan teoritis. IPA merupakan cabang
pengetahuan yang berawal dari fenomena alam.
Dapat disimpulkan dari pengertian diatas, bahwa pada hakikatnya IPA
merupakan ilmu pengetahuan tentang gejala alam yang dituangkan berupa
fakta, konsep, prinsip dan hukum yang teruji kebenarannya dan melalui suatu
rangkaian kegiatan dalam metode ilmiah. Dan IPA juga memberikan pemahaman
kepada kita bagaimana caranya agar kita dapat hidup dengan cara
menyesuaikan diri terhadap hal-hal tersebut.

B. Pembagian Hakikat IPA

Didalam pembagian hakikat IPA dibagi menjadi tiga, diantaranya :

1. IPA Sebagai Produk


IPA sebagai produk adalah kumpulan hasil kegiatan dari para ahli saintis sejak
berabad-abad, yang menghasilkan berupa fakta, data, konsep, prinsip, dan teoriteori. Jadi hasil yang berupa fakta yaitu dari kegiatan empiric (berdasarkan
fakta), sedangkan data, konsep, prinsip dan teori dalam IPA merupakan hasil
kegiatan analitik.
Dalam hakikat IPA dikenal dengan istilah :

Fakta dalam IPA adalah pernyataan-pernyataan tentang benda-benda yang


benar-benar ada, atau peristiwa yang betul-betul terjadi dan sudah dikonfirmasi
secara objektif atau bisa disebut sesuatu yang dapat dibuktikan kebenarannya.
Misal : Air membeku dalam suhu 0C.

Iskandar (1997: 3) menyatakan bahwa fakta adalah pernyataan-pernyataan


tentang benda-benda yang benar-benar ada, atau peristiwa-peristiwa yang
benar-benar terjadi dan sudah dikonfirmasi secara objektif.

Susanto (1991: 3) mengartikan fakta sebagai ungkapan tentang sifat-sifat suatu


benda, tempat, atau waktu adanya atau terjadinya suatu benda atau kejadian.

Konsep IPA adalah merupakan penggabungan ide antara fakta-fakta yang ada
hubungannya satu dengan yang lainnya. Misal : Makhluk hidup dipengaruhi oleh
lingkungannya.

Prinsip IPA adalah generalisasi ( kesimpulan ) tentang hubungan diantara


konsep-konsep IPA. Prinsip bersifat analitik dan dapat berubah bila observasi
baru dilakukan, sebab prinsip bersifat tentative ( belum pasti ). Misal : udara
yang dipanaskan memuai, adalah prinsip menghubungkan konsep udara, panas,
pemuaian. Artinya udara akan memuai jika udara tersebut dipanaskan.

Hukum alam adalah prinsip prinsip yang sudah diterima meskipun juga
bersifat tentative, tetapi karena mengalami pengujian pengujian yang lebih
keras daripada prinsip, maka hukum alam bersifat lebih kekal. Misal : Hukum
kekekalan energi.

Teori ilmiah adalah merupakan kerangka yang lebih luas dari fakta-fakta, datadata, konsep-konsep, dan prinsip-prinsip yang saling berhubungan. Teori ini
dapat berubah jika ada bukti-bukti baru yang berlawanan dengan teori tersebut.
Misal : teori meteorologi membantu para ilmuan untuk memahami mengapa dan
bagaimana kabut dan awan terbentuk.

2. IPA Sebagai Proses

IPA sebagai proses adalah strategi atau cara yang dilakukan para ahli saintis
dalam menemukan berbagai hal tersebut sebagai implikasi adanya temuantemuan tentang kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa alam. Jadi dalam
prosesnya kita bisa berfikir dalam memecahkan suatu masalah yang ada di
lingkungan.
Melalui proses ini kita bisa mendapatkan temuan-temua ilmiah, dan
perwujudannya berupa kegiatan ilmiah yang disebut penyelidikan ilmiah.

Iskandar (1997:5) mengartikan keterampilan proses IPA adalah keterampilan


yang dilakukan oleh para ilmuwan.

(Moejiono dan Dimyati, 1992:16) Ditinjau dari tingkat kerumitan dalam


penggunaannya, keterampilan proses IPA dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu
keterampilan: Proses Dasar (Basic Skills), dan Keterampilan Proses Terintegrasi
(Integrated Skills).

Didalam penyelidikan suatu ilmiah terbagi menjadi tujuh tahapan, diantaranya :

1) Observasi/ pengamatan yaitu kegiatan yang dilakukan dengan menggunakan


panca indra.

2) prediksi yaitu memperkirakan apa yang akan terjadi berdasarkan


kecenderungan atau pola hubungan yang terdapat pada data yang telah
diperoleh.

3) Interpretasi yaitu penafsiran terhadap data-data yang telah diperoleh dari


hasil pengamatan.

4) Merencanakan dan melaksanakan penelitian eksperiman. Tahap- tahap


penelitian:
Menetapkan masalah penelitian.
Menetapkan hipotesis penelitian.
Menetapkan alat dan bahan yang digunakan.
Menetapkan langkah- langkah percobaan serta waktu yang dibutuhkan.
5) Mengendalikan variabel yaitu mengukur variabel sehingga ada perbedaan
pada akhir eksperimen karena pengaruh variabel yang diteliti. Variabel terdiri
atas tiga yaitu:
Varibel bebas/ peubah yaitu factor yang menjadi penyebab terjadinya
perubahan.
Variabel terikat yaitu factor yang dipengaruhi.
Variabel control yaitu variabel yangdibuat tetap.

6) Hipotesis yaitu suatu pernyataan berupa dugaan sementara tentang


kenyataan-kenyataan yang ada di alam melalui perkiraan.

7) Kesimpulan yaitu hasil akhir dari proses pengamatan.

3. IPA Sebagai Sikap Ilmiah

Maksudnya adalah dalam proses IPA mengandung cara kerja, sikap, dan cara
berfikir. Dan dalam memecahkan masalah atau persoalan, seorang ilmuan
berusaha mengambil sikap tertentu yang memungkin usaha mencapai hasil yang
diharapkan. Sikap ini dinamakan sikap ilmiah.

Menurut Wynne Harlei dan Heudro Darmojo, sikap ilmiah yang dapat
dikembangkan pada anak SD yaitu:
a. Sikap ingin tahu
b. Sikap ingin mendapatkan sesuatu yang baru
c. Sikap kerja sama
d. Sikap tidak putus asa
e. Sikap tidak berprasangka
f. Sikap mawas diri
g. Sikap bertanggung jawab
h. Sikap berpikir bebas
i. Sikap kedisiplinan diri
Sikap ilmiah lain yang muncul dari hasil pengamatan/ obsevasi:
a. Jujur
b. Teliti
c. Cermat
Dan pengertian dari para ahli lain, seperti :
a. Carin dan Sund (1989)
b. Connor (1990)

c. Mechling dan Oliver (1983)


d. Holt (1991)

KESIMPULAN

Pada hakikatnya IPA merupakan ilmu pengetahuan tentang gejala alam yang
dituangkan berupa fakta, konsep, prinsip dan hukum yang teruji kebenarannya
dan melalui suatu rangkaian kegiatan dalam metode ilmiah. Dan IPA juga
memberikan pemahaman kepada kita bagaimana caranya agar kita dapat hidup
dengan cara menyesuaikan diri terhadap hal-hal tersebut.

Hakikat sebagai produk dan proses tidak bisa dibedakan atau dipisahkan, karena
produk dan proses mempunyai hubungan terikat satu dengan yang satunya lagi
dalam melakukan pengamatan ilmiah.

Dapat disimpulan dengan kita dari pendapat para ahli diatas, sebaiknya
pembelajaran IPA di SD menggunakan perasaan keingintahuan siswa sebagai
titik awal dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan penyelidikan atau percobaan.
Kegiatan-kegiatan ini dilakukan untuk menemukan dan menanamkan
pemahaman konsep-konsep baru dan mengaplikasikannya untuk memecahkan
masalah-masalah yang ditemui oleh siswa SD dalam kehidupan sehari-hari.

Sumber :
http://soekamajoe.blogspot.com/2012/10/contoh-artikel-tentang-hakikat-ipasd.html

Hakikat Sains dan Kurikulum Sains (IPA)

Sains merupakan suatu kumpulan pengetahuan yang tersusun secara sistematis, dan
dalam penggunaannya secara umum terbatas pada gejala-gejala alam.Hakikat sains meliputi
empat unsur, yaitu: (1) sikap: rasa ingin tahutentang benda, fenomena alam, makhluk hidup,
serta hubungan sebab akibat yang menimbulkan masalah baru yang dapat dipecahkan melalui
prosedur yang benar; sains bersifat open ended; (2) proses: prosedur pemecahan masalah
melalui metode ilmiah; metode ilmiah meliputi penyusunan hipotesis, perancangan
eksperimen atau percobaan, evaluasi, pengukuran, dan penarikan kesimpulan; (3) produk:
berupa fakta, prinsip, teori, dan hukum; (4) aplikasi: penerapan metode ilmiah dan konsep
IPA dalam kehidupan sehari-hari. Saat ini ditambah lagi satu yaitu kreativitas (Kemendiknas:
2011).

Kurikulum sains (IPA) mencakup ruang lingkup bahan ajar, proses pembelajaran,
dan assessment atau penilaian. Ruang lingkup bahan ajar untuk peserta didik kelas 1 9
walaupun terpadu dan kelihatannya sama, namun sebenarnya beda, yang membedakan adalah
dari segi dimensi pengetahuan (knowlege) dan dimensi proses. Di samping itu, bahan ajar
sains untuk siswa kelas 10 12 diberikan tidak secara terpadu, namun terpisah sesuai dengan
cabang sains. Proses pembelajaran menekankan pada pemberian pengalaman langsung,
kontekstual dan berpusat kepada siswa, guru bertindak sebagai fasilitator. Asesmen pada
pembelajaran
IPA
SD,
SMP
dan
SMA
ditekankankan
pada: authentic
assessment dan problem
solving.
DAFTAR

PUSTAKA

Kemendiknas. (2011). Panduan Pengembangan Pembelajaran IPA secara Terpadu. Jakarta:


Kementerian Pendidikan Nasional.

Anda mungkin juga menyukai