Anda di halaman 1dari 17

DAFTAR ISI

Kata Pengantar.............................................................................................................................i
Daftar Isi......................................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN...1
1.1 Latar Belakang1

nusantaraknowledge.blogspot.com

1.2 Rumusan Masalah...1


1.3 Tujuan ..2
1.4 Manfaat ...2

1.5 Metode..2

BAB II PEMBAHASAN...3

2.1.Propinsi sumatera selatan (palembang)...3


2.1.1Rumah Limas.....3

2.2.Propinsi Riau.....5
2.2.1Rumah lancing....5

2.3Propinsi jambi.9
2.3.1 Rumah kajang lako ..9

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN...12


3.1 Kesimpulan.12
3.2 Saran.............................................................................................................................................12

Daftar Pustaka..13

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kekayaan nusantara sangatlah melimpah termasuk pula kekayaan akan keragaman
budaya dan arsiektur. Setiap daerah di Indonesia memiliki cirri dan karakter arisektur

nusantaraknowledge.blogspot.com

masing masing yang membuat arsitektur di Indonesia sangat beragam. Pada satu pulau saj
ada beragam langgam arsitektur seperti di pulau Sumatera. Propinsi Palembang, Jambi

dan Riau tentu pula memiliki cirri arsitektur tersendiri dan maksud tertentu dari

perwujudannya. Karena itu dalam penulisan paper ini akan dibahas mengenai arsitektur
Palembang, Jambi dan Riau agar diperoleh pengetahuan yang lebih mendetail mengenai
arsitektur nusantara itu sendiri.

1.2 Rumusan Masalah

Dari latar belakang tadi dalam penulisan paper ini dapat di rumuskan masalah yang
akan di bahas yaitu:

1. Bagaimana cirri atau karakter khas dari masing masing daerah yaitu Palembang,
Jambi dan Riau.

2. Dasar atau filosofi apa yang mendasari perwujudan arsitektur masing masing daerah
yaitu Palembang, Jambi dan Riau.

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan paper ini adalah untuk menambah pengetahuan
mengenai arsitektur nusantara terutama arsitektur Palembang, Jambi dan Riau sehingga
dapat dilestarikan dan dikembangkan selain untuk memenuhi tugas Mata Kuliah
Arsitektur Nusantara Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Udayana Smester
Ganjil Tahun 2008.
1

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

1.4 Manfaat
Dari penulisan ini diharapkan diperoleh manfaat yaitu untuk menambah pengetahuan di
bidang arsitektur terutama Arsitektur Nusantara. Dengan demikian diharapkan agar tidak
hanya diketahui saja tapi dapat di lestarikan dan dikembangkan.

Metode dalam penulisan ini adalah:


Metode pengumpulan data atau telaah pustaka

nusantaraknowledge.blogspot.com

1.5 Metode

Dalam pembuatan paper ini penulis menggunakan metode telaah pustaka baik

dari buku maupun dari internet. Dengan adanya literatur litertur yang sesuai
dengan pokok bahasan pada paper ini, diharapkan penulisan paper ini dapat
terarah dan mencapai tujuan yang diinginkan.metode ini mengcu pada

penggunaan buku dan jika ada kekurangan pada buku tersebut akan di
lengkapi dengan literatur dari webwep di internet

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

BAB II
PEMBAHASAN

2.1.Propinsi Sumatera Selatan (Palembang)

nusantaraknowledge.blogspot.com

2.1.1Rumah Limas

Gambar 1.1 Rumah limas Lokasi : Jl. Demang Lebar Daun


Rumah Limas merupakan prototype rumah tradisional Palembang, selain ditandai denagn
atapnya yang berbentuk limas, rumah limas ini memiliki ciri-ciri:
- Atapnya berbentuk Limas
- Badan rumah berdinding papan, dengan pembagian ruangan yang telah ditetapkan
(standard) bertingkat-tingkat.(Kijing)

- Keseluruhan atap dan dinding serta lantai rumah bertopang di atas tiang-tiang yang tertanam
di tanah
- Mempunyai ornamen dan ukiran yang menampilkan kharisma dan identitas rumah tersebut.
Kebanyakan rumah Limas luasnya mencapai 400 sampai 1.000 meter persegi atau lebih, yang
didirikan di atas tiang-tiang kayu Onglen dan pada rangka digunakan kayu tembesu. Pengaruh Islam
nampak pada ornamen maupun ukiran yang terdapat pada rumah limas. Simbas (Platy Cerium
Coronarium) menjadi symbol utama dalam ukiran tersebut. Filosofi tempat tertinggi adalah suci dan
terhormat terdapat pada arsitektur rumah limas. Ruang utama dianggap terhormat adalah ruang gajah
(bahasa kawi= balairung) terletak ditingkat teratas dan tepat di bawah atap limas yang di topang oleh
Alang Sunan dan Sako Sunan. Diruang gajah terdapat Amben (Balai/tempat Musyawarah) yang
3

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

nusantaraknowledge.blogspot.com

terletak tinggi dari ruang gajah (+/- 75 cm). Ruangan ini merupakan pusat dari Rumah Limas baik
untuk adat, kehidupan serta dekorasi. Sebagai pembatas ruang terdapat lemari yang dihiasi sehingga
show/etlege dari kekayaan pemiliki rumah. Pangkeng (bilik tidur) terdapat dinding rumah, baik
dikanan maupun dikiri. Untuk memasuki bilik atau Pangkeng ini, kita harus melalui dampar (kotak)
yang terletak di pintu yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan peralatan rumah tangga. Pada
ruang belakang dari segala terdapat pawon (dapur) yang lantainya sama tingkat dengan lantai Gegajah
tetapi tidak lagi dibawah naungan atap pisang sesisir. Dengan bentuk ruangan dan lantai berkijingkijing tersebut, maka rumah Limas adalah rumah secara alami mengatur keprotokolan yang rapi,
tempat duduk para tamu disaat sedekah sudah ditentukan berdasarkan status tersebut di masyarakat

Selain ditandai dengan atapnya yang berbentuk limas, rumah tradisional ini memiliki lantai
bertingkat tingkat yang disebut Bengkilas dan hanya dipergunakan untuk kepentingan keluarga seperti
hajatan. Para tamu biasanya diterima diteras atau lantai kedua. Kebanyakan rumah limas luasnya
mencapai 400 sampai 1000 meter persegi atau lebih, yang didirikan diatas tiang-tiang dari kayu
unglen atau ulin yang kuat dan tanah air. Dinding, pintu dan lantai umumnya terbuat dari kayu
tembesu. Sedang untuk rangka digunakan kayu seru. Setiap rumah terutama dinding dan pintu diberi
ukiran. Saat ini rumah limas sudah mulai jarang dibangun karena biaya pembuatannya lebih besar
dibandingkan membangun rumah biasa.

Gambar 1.2 Contoh rumah limas

Tangga rumah Limas


Rumah limas menurut bentuknya merupakan rumah tradisional khas Palembang dengan
sisinya berbentuk piramid, tetapi atapnya bercorak sama, beratap piramid pula. Sedangkan dinding
bagian dalam dibagi dalam beberapa bentuk, bentuk yang standar berupa kijing.
4

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Rumah limas memiliki berbagai ornamen atau pun ukiran yang sangat identik dengan ciri
aslinya. Kebanyakan rumah limas berukuran antara 400 meter persegi dengan penyanggah tiang dari
kayu unglen dan tembesu, bingkai rumah limas tidak hanya penuh dengan ornamen dan ukiran tetapi
juga dipengaruhi dengan budaya islam. Tempat yang sangat diagungkan pada rumah limas bernama
ruangan gajah, dianggap sebagai ruangan utama bertempat diatas alang sunan dan sako sunan.
Disamping itu dalam ruangan ini terdapat amben, merupakan ruangan pertemuan, bertempat lebih
tinggi dari ruangan utama (+75cm). Ruangan ini adalah pusat untuk tempat pertemuan, terdapat
dinding disisi kanan dan kiri Pangken (ruang kamar). Orang harus membuka Damopar, suatu kotak
untuk menaruh atau menyimpan perlengkapan rumah didalam kamar. Disamping ruangan gajah ada
pula dapur,lantainya sama seperti pada ruangan gajah. Rumah limas dijaga oleh beberapa orang
protokol, khususnya pada ruangan tamu yang disiapkan khusus bagi orang-orang bangsawan yang
ingin mengadakan perayaan.

2.2.Propinsi Riau
2.2.1 Rumah lancang

Gambar 2.1 Contoh Rumah Lancang

nusantaraknowledge.blogspot.com

Arsitektur
Nusantara

Awal peradaban Riau sangat langka sumber-sumbernya, karena sangat sedikit fosil-fosil
purba manusia Riau yang dapat ditemukan di kawasan ini. Para ahli purbakala memperkirakan
penduduk penghuni kawasan ini tergolong ras Wedoide dan Austroloid. Mereka menduga bahwa
bangsa berikutnya yang menghuni memiliki kebudayaan yang lebih maju, yaitu kebudayaan
neolitikum dan megalitikum. Mereka dinyatakan sebagai asal mula ras rumpun bangsa Melayu yang
disebut sebagai Proto Melayu. Sekitar 300 tahun SM datang pula gelombang suku bangsa Deutro
Melayu, yang sudah mendapat pengaruh Hindu. Mereka datang dan mendesak orang-orang Proto
Melayu. Yang belum berbaur bermigrasi ke hutan-hutan dan laut (Ishak, 2001: 37-40).

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Ragam hias rumah lancang


Filosofi

nusantaraknowledge.blogspot.com

Arsitektur
Nusantara

Rumah adalah salah satu dari sekian banyak inskripsi sosial, pengejawantahan suatu sistem
sosial. Hal ini cukup nyata pada rumah lontik yang merupakan salah satu tipe rumah tinggal Suku
Melayu di Riau. Istilah "lontik" dipakai mereka untuk menunjukkan bentuk perabung (bubungan) atap
yang melentik keatas. Menurut tradisi, garis melentik ini menunjukkan penghormatan kepada Allah.
Ada sebutan lain untuk rumah ini, yaitu pencalang atau rumah lancang, yaitu perahu layar tradisional
Riau lancang yang disebut pula pencalang

Rumah Lancang merupakan Rumah panggung. Tipe konstruksi panggung dipilih untuk
menghindari bahaya serangan binatang buas dan terjangan banjir. Di samping itu, ada kebiasaan
masyarakat untuk menggunakan kolong rumah sebagai kandang ternak, wadah penyimpanan perahu,
tempat bertukang, tempat anak-anak bermain, dan gudang kayu, sebagai persiapan menyambut bulan
puasa. Selain itu, pembangunan Rumah berbentuk panggung sehingga untuk memasukinya harus
menggunakan tangga yang mempunyai anak tangga berjumlah ganjil, lima, merupakan bentuk
ekspresi keyakinan masyarakat.
Dinding luar Rumah Lancang seluruhnya miring keluar, berbeda dengan dinding dalam yang
tegak lurus. Balok tumpuan dinding luar depan melengkung ke atas, dan, terkadang, disambung
dengan ukiran pada sudut-sudut dinding, maka terlihat seperti bentuk perahu. Balok tutup atas dinding
juga melengkung meskipun tidak semelengkung balok tumpuan. Lengkungannya mengikuti lengkung
sisi bawah bidang atap. Kedua ujung perabung diberi hiasan yang disebut sulo bayung. Sedangkan
sayok lalangan merupakan ornamen pada keempat sudut cucuran atap. Bentuk hiasan beragam, ada
yang menyerupai bulan sabit, tanduk kerbau, taji dan sebagainya.
Keberadaan Rumah Lancang, nampaknya, merupakan hasil dari proses akulturasi arsitektur
asli masyarakat Kampar dan Minangkabau. Dasar dan dinding Rumah yang berbentuk seperti perahu
merupakan ciri khas masyarakat Kampar, sedangkan bentuk atap lentik (Lontik) merupakan ciri khas
arsitektur Minangkabau. Proses akulturasi arsitektur terjadi karena daerah Kampar merupakan alur
pelayaran, Sungai Mahat, dari Lima Koto menuju wilayah Tanah Datar di Payakumbuh,
Minangkabau. Daerah Lima Koto mencakup Kampung Rumbio, Kampar, Air, Tiris, Bangkinang,
6

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Salo, dan Kuok. Oleh karena Kampar merupakan bagian dari alur mobilitas masyarakat, maka proses
akulturasi merupakan hal yang sangat mungkin terjadi. Hasil dari proses akulturasi tersebut nampak
dari keunikan Rumah Lancang yang sedikit banyak berbeda dengan arsitektur bangunan di daerah
Riau Daratan dan Riau Kepulauan.

nusantaraknowledge.blogspot.com

Istilah koto sendiri menunjukkan suatu tempat (place) bermukim terkait dengan suatu konsep
ruang budaya, sebagaimana yang lazim ditemukan di seantero Nusantara. Perkampungan mereka
sebut koto. Koto yang dikelilingi pagar bambu atau tanah, terdiri dari kelompok rumah tinggal, masjid
dan balai adat yang disebut balai godang. Awalnya koto dibangun menyusur kaki bukit dengan bentuk
persegi panjang, tetapi secara berangsur-angsur pindah ke daratan tepi Sungai Kampar dengan bentuk
menurut tebing sungai, memanjang ke hulu. Dalam proses perkembangan desa, koto hanya tinggal
nama saja karena pagar batas tidak ada lagi. Jarak antar koto berjauhan. Rumah didirikan sejajar di
tepi sungai. Jarak rumah diatur dengan aturan adat: rumah keluarga muda berada di belakang yang
lebih tua.Hal yang paling jelas pada rumah lontik Sebagai inskripsi sosial ialah bahwa rumah tersebut
terbagi menjadi tiga bagian, yaitu ruang bawah, ruang tengah dan ruang belakang. Pembagian ini
menyesuaikan dengan alam nan tigo (berkawan, bersamak dan semalu), yaitu konsep tata pergaulan
dalam kehidupan masyarakat (Suwondo, 1984: 122-126).

Berakhirnya kerajaan Sriwijaya pada tahun 1377 mengakibatkan kembali berdirinya kerajaankerajan kecil yang dulu dikuasainya, termasuk Kerajaan Bintan di Kepulauan Riau. Kejayaan Bintan
terwujud pada Abad XIV saat pemerintahan Sang Nila Utama (Sri Tri Buana). Kepindahan pusat
Kerajaan ke Tumasik (sekarang Singapura) menyebabkan keberadaan Bintan merosot. Serangan
Majapahit ke Singapura membuat raja menyingkir ke Malaka, yang kelak membangun wilayah itu
menjadi pusat imperium Melayu sampai ditaklukan Portugis 1511 (Suwondo, 1984:8-9). Di kemudian
hari, ada beberapa dinasti kesultanan Melayu: Riau Melayu, Melayu Malaka, Melayu Johor, Melayu
Bintan, Melayu Lingga hingga Melayu Deli: kawasan yang cukup luas ini menjadi kawasan budaya
Melayu. Meski Malaka lebih dikenal karena letak strategisnya, namun Riau merupakan negeri
gurindam ini menempati posisi sebagai pusat sastra dan bahasa Melayu. Demikianlah, meskipun
banyak persamaan karakter, orang Riau mengidentifikasi dirinya sebagai orang Melayu penghuni
pantai Timur Sumatera dan Malaka, yang berbeda dengan orang Minangkabau.
.

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Atas: Rumah Lontik. Citra perahunya (lancang) selain dari bentuk atapadalah dinding luar
yang miring Bawah: Bentuk dasar skematik struktur atap lontik. Perhatikan pemakaian dua
lapis gording dan kasau (Sumber: www.jakarta-tourism.go.id; Modifiksi dari Suwondo,
1984)

nusantaraknowledge.blogspot.com

Gambar 2.2 Rumah Lancang

Ruang bawah dan ruang tengah yang dipisahkan oleh dinding kayu, merupakan rumah
induk. Ruang bawah melambangkan alam berkawan (pergaulan sesama warga
kampung) terbagi menjadi dua bagian, ujung bawah dan pangkal rumah. Ujung bawah
berfungsi sebagai ruang duduk ninik mamak dan undangan dalam upacara tertentu.
Dalam kondisi sehari-hari ruang ini dipakai sebagai tempat sembahyang. Pangkal
rumah merupakan ruang duduk ninik mamak pemilik rumah. (ninik mamak nan punyo
soko). Sehari-hari dipakai sebagai ruang tidur mereka.
Alam bersamak (kaum kerabat dan keluarga) dilambangkan oleh ruang tengah. Ruang
ini juga terbagi dua, poserek dan ujung tengah. Poserek merupakan ruang berkumpul
orang tua perempuan dan anak-anak. Jika terpaksa dapat berubah fungsi menjadi
ruang tidur keluarga wanita dan anak. Ujung tengah sehari-hari dipakai sebagai ruang
tidur pemilik rumah, tetapi pada upacara perkawinan gerai pelaminan diletakan di
situ.
Ruang belakang terbagi menjadi dua, sulo pandan dan pedapuan. Sulo Pandan
merupakan ruang penyimpanan ruang keperluan sehari-hari dan peralatan dapur.
Sedangkan pedapuan berfungsi sebagai dapur, ruang makan keluarga, dan tempat
kaum ibu bertamu. Kadang dipakai pula sebagai ruang tidur anak gadis. Ruang ini
merupakan cerminan dari keberadaan alam semalu yaitu kehidupan pribadi dan rumah
tangga, tempat menyimpan segala rahasia.

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Gambar 2.3 Rumah tiang dua belas Negeri Sembilan, merupakan satu-satunya rumah

nusantaraknowledge.blogspot.com

tradisional pada Semenanjung Melayu yang bentuk atapnya melengkung (Sumber. Gibbs,
1987)

Gambar 2.4 Atas dari kiri ke kanan:bentuk atap perahu dari Minangkabau, Yulong (Vietnam,

dan Sepik Bawah: rumah Yap, Mikronesia yang mirip dengan rumah Mentawai (Sumber:
Guidoni, 1980)

Jejak megalitikum atap perahu

Bentuk atap perahu jelas bukan monopoli lontik.. Atap perapu juga dijumpai
Minangkabau, Yulong (Vietnam) dan Sepik atau rumah Yap, Mikronesia. Di budaya Malaka
Melayu, ada rumah tiang dua belas Negeri Sembilan, yang merupakan satu-satunya rumah
tradisional pada Semenanjung Melayu yang bentuk atapnya melengkung (Gibbs, 1987).
Bentuk yang mirip dengan atap rumah Minangkabau atau lontik di Riau, ternyata ada pada
rumah-rumah era megalitikum Dongson dari abad II SM yang berciri mempunyai awalan dan
akhiran atap yang berjuntai sebagai "counter weight" untuk mengurangi momen lapangan
dari nok di sepanjang balok bubungan pada arah memanjang bangunan. Juga ada pada
bangunan lumbung Jawa Tengah abad VIII seperti yang direliefkan pada Candi Borobudur
atau pada tongkonan Toraja tahun 1970-an. Ternyata bentuk atap perahu, terkait dengan
kesejarahan bangsa-bangsa di Asia Tenggara, sejak zaman proto-malayan.

Demikianlah maka mengkaji sejarah suatu fenomena arsitektur di Nusantara ibarat


melihat gugusan bintang-bintang di atas bumi Nusantara pula, sehingga secara metodologis
mesti memakai teleskop antropologi-historis. Meskipun jarak waktu cahaya informasi antara
satu gugus bintang dengan gugus bintang yang lain berjauhan sebagaimana jarak antara lontik
Lima Koto Riau dengan peradaban megalitikum proto-malayan, namun ternyata gugusangugusan bintang peradanban itu ada dalam satu ciri struktural dan sistemik yang sama, yang
9

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

boleh jadi melewati jarak ribuan "tahun cahaya" kesejarahan. Studi kontemporer tentang
bentuk atap ini masih sangat diperlukan, jika mengingat urgensi tema ini dalam kajian
Arsitektur Nusantara. Atap rumah lontik, hanya sebagian kecil daripadanya.

2.3Propinsi jambi

Gambar 3.1

nusantaraknowledge.blogspot.com

2.3.1 Rumah kajang lako

Orang Batin adalah salah satu suku bangsa yang ada di Provinsi Jambi. Sampai sekarang
orang Batin masih mempertahankan adat istiadat yang diwariskan oleh nenek moyang mereka,
bahkan peninggalan bangunan tua pun masih bisa dinikmati keindahannya dan masih dipergunakan
hingga kini.
Konon kabarnya orang Batin berasal dari 60 tumbi (keluarga) yang pindah dari Koto Rayo.
Ke 60 keluarga inilah yang merupakan asal mula Marga Batin V, dengan 5 dusun asal. Jadi daerah
Marga Batin V itu berarti kumpulan 5 dusun yang asalnya dari satu dusun yang sama. Kelima dusun
tersebut adalah Tanjung Muara Semayo, Dusun Seling, Dusun Kapuk, Dusun Pulau Aro, dan Dusun
Muara Jernih. Daerah Margo Batin V kini masuk wilayah Kecamatan Tabir, dengan ibukotanya di
Rantau Panjang, Kabupaten Sorolangun Bangko.
Awalnya orang Batin tinggal berkelompok, terdiri dari 5 kelompok asal yang membentuk 5
dusun. Salah satu perkampungan Batin yang masih utuh hingga sekarang adalah Kampung Lamo di
Rantau Panjang. Rumah-rumah di sana dibangun memanjang secara terpisah, berjarak sekitar 2 m,
menghadap ke jalan. Di belakang rumah dibangun lumbung tempat menyimpan padi.
Pada umumnya mata pencaharian orang Batin adalah bertani, baik di ladang maupun di
sawah. Selain itu, mereka juga berkebun, mencari hasil hutan, mendulang emas, dan mencari ikan di
sungai.

10

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Bentuk Rumah
Rumah tinggal orang Batin disebut Kajang Lako atau Rumah Lamo. Bentuk bubungan Rumah Lamo
seperti perahu dengan ujung bubungan bagian atas melengkung ke atas. Tipologi rumah lamo
berbentuk bangsal, empat persegi panjang dengan ukuran panjang 12 m dan lebar 9 m. Bentuk empat
persegi panjang tersebut dimaksudkan untuk mempermudah penyusunan ruangan yang disesuaikan
dengan fungsinya, dan dipengaruhi pula oleh hukum Islam.

nusantaraknowledge.blogspot.com

Sebagai suatu bangunan tempat tinggal, rumah lamo terdiri dari beberapa bagian, yaitu
bubungan/atap, kasau bentuk, dinding, pintu/jendela, tiang, lantai, tebar layar, penteh, pelamban, dan
tangga.
Bubungan/atap biasa juga disebut dengan 'gajah mabuk,' diambil dari nama pembuat rumah
yang kala itu sedang mabuk cinta tetapi tidak mendapat restu dari orang tuanya. Bentuk bubungan
disebut juga lipat kajang, atau potong jerambah. Atap dibuat dari mengkuang atau ijuk yang dianyam
kemudian dilipat dua. Dari samping, atap rumah lamo kelihatan berbentuk segi tiga. Bentuk atap
seperti itu dimaksudkan untuk mempermudah turunnya air bila hari hujan, mempermudah sirkulasi
udara, dan menyimpan barang.
Kasau Bentuk adalah atap yang berada di ujung atas sebelah atas. Kasau bentuk berada di
depan dan belakang rumah, bentuknya miring, berfungsi untuk mencegah air masuk bila hujan. Kasou
bentuk dibuat sepanjang 60 cm dan selebar bubungan.
Dinding/masinding rumah lamo dibuat dari papan, sedangkan pintunya terdiri dari 3 macam.
Ketiga pintu tersebut adalah pintu tegak, pintu masinding, dan pintu balik melintang. Pintu tegak
berada di ujung sebelah kiri bangunan, berfungsi sebagai pintu masuk. Pintu tegak dibuat rendah
sehingga setiap orang yang masuk ke rumah harus menundukkan kepala sebagai tanda hormat kepada
si empunya rumah. Pintu masinding berfungsi sebagai jendela, terletak di ruang tamu. Pintu ini dapat
digunakan untuk melihat ke bawah, sebagai ventilasi terutama pada waktu berlangsung upacara adat,
dan untuk mempermudah orang yang ada di bawah untuk mengetahui apakah upacara adat sudah
dimulai atau belum. Pintu balik melintang adalah jendela terdapat pada tiang balik melintang. Pintu
itu digunakan oleh pemuka-pemuka adat, alim ulama, ninik mamak, dan cerdik pandai.
Adapun jumlah tiang rumah lamo adalah 30 terdiri dari 24 tiang utama dan 6 tiang palamban.
Tiang utama dipasang dalam bentuk enam, dengan panjang masing-masing 4,25 m. Tiang utama
berfungsi sebagai tiang bawah (tongkat) dan sebagai tiang kerangka bangunan.
Lantai rumah adat dusun Lamo di Rantau Panjang, Jambi, dibuat bartingkat. Tingkatan
pertama disebut lantai utama, yaitu lantai yang terdapat di ruang balik melintang. Dalam upacara adat,
ruangan tersebut tidak bisa ditempati oleh sembarang orang karena dikhususkan untuk pemuka adat.
Lantai utama dibuat dari belahan bambu yang dianyam dengan rotan. Tingkatan selanjutnya disebut
lantai biasa. Lantai biasa di ruang balik menalam, ruang tamu biasa, ruang gaho, dan pelamban.Tebar
layar, berfungsi sebagai dinding dan penutup ruang atas. Untuk menahan tempias air hujan, terdapat
di ujung sebelah kiri dan kanan bagian atas bangunan. Bahan yang digunakan adalah papan.Penteh,
adalah tempat untuk menyimpan terletak di bagian atas bangunan.
11

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Bagian rumah selanjutnya adalah pelamban, yaitu bagian rumah terdepan yang berada di
ujung sebelah kiri. Pelamban merupakan bangunan tambahan/seperti teras. Menurut adat setempat,
pelamban digunakan sebagai ruang tunggu bagi tamu yang belum dipersilahkan masuk.

Bentuk rumah kajang lako

Susunan ruangan

nusantaraknowledge.blogspot.com

Sebagai ruang panggung, rumah tinggal orang Batin mempunyai 2 macam tangga. Yang
pertama adalah tangga utama, yaitu tangga yang terdapat di sebelah kanan pelamban. Yang kedua
adalah tangga penteh, digunakan untuk naik ke penteh.

Kajang Lako terdiri dari 8 ruangan, meliputi pelamban, ruang gaho, ruang masinding, ruang
tengah, ruang balik melintang, ruang balik menalam, ruang atas/penteh, dan ruang bawah/bauman.
Yang disebut pelamban adalah bagian bangunan yang berada di sebelah kiri bangunan induk.
Lantainya terbuat dari bambu belah yang telah diawetkan dan dipasang agak jarang untuk
mempermudah air mengalir ke bawah.
Ruang gaho adalah ruang yang terdapat di ujung sebelah kiri bangunan dengan arah
memanjang. Pada ruang gaho terdapat ruang dapur, ruang tempat air dan ruang tempat menyimpan.

Ruang masinding adalah ruang depan yang berkaitan dengan masinding. Dalam musyawarah
adat, ruangan ini dipergunakan untuk tempat duduk orang biasa. Ruang ini khusus untuk kaum lakilaki.
Ruang tengah adalah ruang yang berada di tengah-tengah bangunan. Antara ruang tengah
dengan ruang masinding tidak memakai dinding. Pada saat pelaksanaan upacara adat, ruang tengah
ini ditempati oleh para wanita.

12

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Ruangan lain dalam rumah tinggal orang Batin adalah ruang balik menalam atau ruang
dalam. Bagian-bagian dari ruang ini adalah ruang makan, ruang tidur orang tua, dan ruang tidur anak
gadis.
Selanjutnya adalah ruang balik malintang. Ruang ini berada di ujung sebelah kanan bangunan
menghadap ke ruang tengah dan ruang masinding. Lantai ruangan ini dibuat lebih tinggi daripada
ruangan lainnya, karena dianggap sebagai ruang utama. Ruangan ini tidak boleh ditempati oleh
sembarang orang. Besarnya ruang balik melintang adalah 2x9 m, sama dengan ruang gaho.

Ragam Hias

nusantaraknowledge.blogspot.com

Rumah lamo juga mempunyai ruang atas yang disebut penteh. Ruangan ini berada di atas
bangunan, dipergunakan untuk menyimpan barang. Selain ruang atas, juga ada ruang bawah atau
bauman. Ruang ini tidak berlantai dan tidak berdinding, dipergunakan untuk menyimpan, memasak
pada waktu ada pesta, serta kegiatan lainnya.

Bangunan rumah tinggal orang Batin dihiasi dengan beberapa motif ragam hias yang
berbentuk ukir-ukiran. Motif ragam hias di sana adalah flora (tumbuh-tumbuhan) dan fauna
(binatang).

Motif flora yang digunakan dalam ragam hias antara lain adalah motif bungo tanjung, motif
tampuk manggis, dan motif bungo jeruk.

Motif bungo tanjung diukirkan di bagian depan masinding. Motif tampuk manggis juga di
depan masinding dan di atas pintu, sedang bungo jeruk di luar rasuk (belandar) dan di atas pintu.
Ragam hias dengan motif flora dibuat berwarna.

Ketiga motif ragam hias tersebut dimaksudkan untuk memperindah bentuk bangunan dan
sebagai gambaran bahwa di sana banyak terdapat tumbuh-tumbuhan.Adapun motif fauna yang
digunakan dalam ragam hias adalah motif ikan. Ragam hias yang berbentuk ikan sudah distilir ke
dalam bentuk daun-daunan yang dilengkapi dengan bentuk sisik ikan. Motif ikan dibuat tidak
berwarna dan diukirkan di bagian bendul gaho serta balik melintang.
Sumber:
Dewi Indrawati (Asdep Pemberdayaan Masyarakat/Proyek Pemanfaatan Kebudayaan)
www.hupelita.com

13

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan

1. secara umum rumah rumah tradisional di Sumatra khususnya di Riau, Jambi, dan Sumatra
Selatan memiliki banyak ciri ciri yang sama seperti konstruksi rumah berbentuk rumah
panggung, bentuk atap mengambil bentuk limasan, penggunaan material bangunan alami
serta penggunaan ornament ornament tradisional untuk memperindah bangunan.
2. pembangunan rumah adat didasari oleh adanya kebiasaan kebiasaan nenek moyang yang
merupakan pelaut sehingga mewujudkan struktur bangunan rumah panggung dengan
mengambil bentuk dasar perahu. Pengambilan bentuk dasar perahu ini telah dilakukan secara
turun temurun sdari zaman prasejarah.

3.2 Saran
Rumah tradisional merupakan harta budaya yang tak ternilai harganya. Namun seiring
berkembangnya zaman keberadaan rumah tradisional ini mulai ditinggalkan. Untuk itu perlu
dilakukan pemeliharaan serta pemerhatian terhadap keberadaan rumah adat ini seperti dengan
mempelajari dari literature literatur agar kita menjadi paham fungsi serta nilai budaya tradisional
tersebut.

nusantaraknowledge.blogspot.com

Berdasarkan uraian urain pada bab sebelumnya maka diperoleh dua buah kesimpulan yaitu :

14

Arsitektur
Nusantara

ARSITEKTUR TRADISIONAL PALEMBANG, JAMBI & RIAU

Daftar Pustaka

Dewi Indrawati (Asdep Pemberdayaan Masyarakat/Proyek Pemanfaatan Kebudayaan)

www.hupelita.com
asalehudin.wordpress.com/.../30/rumah-lancang/

www.palembang.go.id/2007/?mod=12&id=35
wisata.sumsel.info/db/index.php?option=com_fr...

nusantaraknowledge.blogspot.com

www.penyengatisland.com/wisatasejarah.html

15

KATA PENGANTAR

nusantaraknowledge.blogspot.com

Puji syukur kami panjatkan pada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat
beliaulah paper ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Paper ini berjudul Arsitektur
Tradisional Palembang, Jambi dan Riau. Paper ini merupakan tugas dari Mata Kuliah
Arsitektur Nusantara Program Studi Teknik Arsitektur Fakulatas Teknik UniversitaUdayana
pada semester Ganjil Tahun 2008. Diharapkan papeer ini bermanfaat bagi pembaca untuk
menambah pegetahuan sekeligus melestarikan warisan Arsitektur Nusantara. Siapa lagi yang
menjaga warisan budaya arsitektur Indonesia kalau bukan generasi muda Indonesiaterutama
yang bergelut di bidang arsitektur baik profesional maupun akademis. Karena saat ini
arsitektur nusantara sudah banyak ditinggalkan sehingga Indonesia kehilangan identitas dan
ciri khas. Karena itu diharapka generasi muda arsitektur dapat menjaga dan mengembangkan
warisan budaya arsitektur nusantara.
Penulis sadar penulisan paper ini tidaklah sempurna dan mungkin ada kekurangan.
Karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun sehingga penulis
dapat memperbaiki diri.

Denpasar, 29 Oktober 2008

Penulis

Anda mungkin juga menyukai