Anda di halaman 1dari 48

KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat, rahmat,
taufik dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Pelaksanaan Kerja
Praktek ini.
Kerja Praktek ini merupakan salah satu matakuliah yang wajib ditempuh di Fakultas
Sains dan Teknologi Universitas Sunan Gunung Djati Bandung. Laporan Kerja Praktek ini
disusun sebagai pelengkap kerja praktek yang telah dilaksanakan selama 1 bulan di Balai Besar
Penelitian Tanaman Padi khususnya di Laboratorium Flavor dan Laboratorium Proksimat.
Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini banyak mengalami kendala,
namun berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari berbagai pihak dan berkah dari Allah SWT
sehingga kendala-kendala yang dihadapi tersebut dapat diatasi. Untuk itu penulis
menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Ibu Nunung Kurniasih, S. Pd., M. Si selaku dosen pembimbing praktek kerja lapangan
2. Ibu Diah Arismiati, S. P. selaku pembimbing praktek kerja lapangan di Balai Besar
Penelitian Tanaman Padi (BB PADI)
3. Ibu Tety Sudiarti, M. Si. selaku Sekretaris Kimia Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Sunan Gunung Djati Bandung
4. Keluarga tercinta: Bapak Soleh Mufti (Ayahku), Ibu N. Lesmanah (Ibuku), Kak Agus
Suhara dan Kak Ade Irfan Maulana (kakak-kakakku) yang sangat banyak memberikan
bantuan moril, material, arahan, dan selalu mendoakan keberhasilan dan keselamatan
kepada penulis
5. Bapak Dr., Ir Bram Kusbiantoro selaku Kepala bagian Laboratorium Flavor dan
Laboratorium Proksimat yang telah mengizinkan dan membantu penulis untuk

melakukan praktek kerja lapangan


6. Kak Adam, Bapak Budi dan Bapak Jaja serta seluruh karyawan bagian Laboratorium
Flavor dan Laboratorium Proksimat yang telah meluangkan waktu, membantu dan

memberikan semangat
7. Teman-teman Kimia angkatan 2011 Fakultas Sains dan Teknologi Sunan Gunung Djati
Bandung yang telah memberikan dukungan
8. Semua pihak yang telah memberikan dukungan yang tidak bisa penulis sebutkan satu
persatu

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan ini, baik dari materi
maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan dan pengalaman penulis.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan.

Bandung,

Oktober 2014

Penulis

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... vii
DAFTAR ISTILAH .................................................................................................................viii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG ............................................................................ ix
BAB I

PENDAHULUAN .................................................................................................... 1

1.1

Latar Belakang ............................................................................................................. 1

1.2

Rumusan Masalah ........................................................................................................ 2

1.3

Batasan Masalah .......................................................................................................... 2

1.4

Tujuan Kerja Praktek ................................................................................................... 3

1.5

Manfaat Penelitian ....................................................................................................... 3

BAB II
2.1

TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................... 4


Beras ............................................................................................................................ 4
2.1.1 Sifat Fisikokimia .............................................................................................. 5
2.1.2 Mutu Beras ....................................................................................................... 5

2.2

Tepung Beras ............................................................................................................... 5


2.2.1 Karakteristik Tepung Beras .............................................................................. 6
2.2.2 Penggunaan tepung beras ................................................................................. 6

2.3

Syarat Mutu Tepung Beras .......................................................................................... 7

2.4

Logam Berat ................................................................................................................ 7

2.5

Logam Berat Kadmium (Cd) ....................................................................................... 9


2.5.1 Sifat dan Karakteristik Kadmium (Cd) ............................................................. 9
2.5.2 Bioakumulasi Kadmium (Cd) ......................................................................... 10
2.5.3 Efek Kronis Akibat Toksisitas Kadmium (Cd) ............................................... 10

2.6

Inductively Coupled Plasma Mass- Spectrometry (ICP-MS) ..................................... 11


2.6.1 Pengertian ....................................................................................................... 11
2.6.2 Prinsip Kerja ................................................................................................... 11
2.6.3 Kekurangan dan Kelebihan Metode ICP ........................................................ 12
2.6.4 Aplikasi........................................................................................................... 13

BAB III

TINJAUAN INSTANSI ......................................................................................... 14

3.1

Sejarah ....................................................................................................................... 14

3.2

Visi dan Misi .............................................................................................................. 15


3.2.1 Visi .................................................................................................................. 15
iii

3.2.2 Misi ................................................................................................................. 15


3.3

Tugas dan Fungsi ....................................................................................................... 15

3.4

Struktur Organisasi .................................................................................................... 15

3.5

Sumber Daya Manusia............................................................................................... 16

3.6

Fasilitas ...................................................................................................................... 16

3.7

Kerjasama Penelitian ................................................................................................. 17

3.8

Laboratorium Flavor .................................................................................................. 17


3.8.1 Ruang Uji Organoleptik .................................................................................. 18
3.8.2 Gas Chromatography Mass Spectrometry Olfactometry (GCMS-O) ............. 18
3.8.3 GC-O-PFC ...................................................................................................... 18
3.8.4 Spectrometer UV-Vis ...................................................................................... 19
3.8.5 Rancimat ......................................................................................................... 19
3.8.6 Texture Analyzer ............................................................................................. 20
3.8.7 Karl Fisher....................................................................................................... 20
3.8.8 Ekstrator Flavor (Likens Nickerson) .............................................................. 20
3.8.9 Gas Chromatography Mass Spectrometry (GCMS auto sampler) .................. 21

3.9

Program Penelitian ..................................................................................................... 21


3.9.1 Pemuliaan ........................................................................................................ 21
3.9.2 Laboratorium ................................................................................................... 22

BAB IV

STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK .................................................................. 23

4.1

Waktu dan Tempat Kerja Praktek .............................................................................. 23

4.2

Bahan, Alat, dan Instrumentasi .................................................................................. 23

4.3

Prosedur ..................................................................................................................... 23
4.3.1 Preparasi Sampel .............................................................................................. 23
4.3.2 Pembuatan Larutan Standar ............................................................................. 24
4.3.3 Pengukuran standar dan sampel ....................................................................... 24

BAB V

HASIL STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK DAN PEMBAHASAN ............... 25

5.1

Preparasi Sampel dengan Metode Destruksi Basah ................................................... 25

5.2

Pembuatan Larutan Standar ....................................................................................... 26

5.3

Analisis Menggunakan ICP-MS ................................................................................ 26

5.4

Penetapan Kadmium dalam Sampel .......................................................................... 27

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................. 29

6.1

Kesimpulan ................................................................................................................ 29

6.2

Saran .......................................................................................................................... 29
iv

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 30


LAMPIRAN A ......................................................................................................................... 32
LAMPIRAN B.......................................................................................................................... 33
LAMPIRAN C .......................................................................................................................... 34
LAMPIRAN D ......................................................................................................................... 35
LAMPIRAN E .......................................................................................................................... 36
LAMPIRAN F .......................................................................................................................... 37
LAMPIRAN G ......................................................................................................................... 38
LAMPIRAN H ......................................................................................................................... 39

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Prinsip Dasar Metode ICP- MS ........................................................................... 13
Gambar 3. 1 Ruang Uji Organoleptik......................................................................................18
Gambar 3. 2 Gas Chromatography Mass Spectrometry Olfactometry (GCMS-O) ................. 18
Gambar 3. 3 Gas Chromatography Olfactometry Preparative Fraction Collector (GC-O-PFC)
.................................................................................................................................................. 19
Gambar 3. 4 Spectrometer UV-Vis .......................................................................................... 19
Gambar 3. 5 Rancimat .............................................................................................................. 19
Gambar 3. 6 Texture Analyzer .................................................................................................. 20
Gambar 3.7 Karl Fisher ............................................................................................................ 20
Gambar 3. 8 Ekstrator Flavor (Likens Nickerson) ................................................................... 21
Gambar 3. 9 Gas Chromatography Mass Spectrometry (GCMS auto sampler) ...................... 21

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Syarat Mutu Tepung Beras...................................................................................7
Tabel 5. 1 Kadar Kadmium dari hasil pengukuran..............................................................28

vii

DAFTAR ISTILAH
Istilah

Arti / Maksud

Logam

Elemen kerak bumi (mineral) yang terbentuk secara alami

Amilosa

Komponen pati yang memiliki rantai lurus dan larut dalam


air

Protein

Rantai molekul panjang yang terdiri dari asam amino yang


bergabung dengan ikatan peptida

Plasma

Gas yang terionisasi (memiliki muatan listrik) dan biasanya


memiliki temperatur yang tinggi

Filtrasi

Proses

pemisahan

mengandung

dan

dari

campuran

partikel-partikel

heterogen
padat

yang
dengan

menggunakan media filter yang hanya meloloskan cairan


dam menahan partike-partikel padat
Destruksi

Perlakuan awal pada sampel sebelum dianalisis zatnya

Desolvasi

Penghilangan pelarut

Aerosol

Partikel halus yang tersebar dalam gas atau udara

viii

DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG


Singkatan/

Keterangan

Lambang
ICP-MS

Inductively Coupled Plasma- Mass Spectrometry

SNI

Standar Nasional Indonesia

Cd

Kadmium

CPS

Count Per Sekon

SDM

Sumber Daya Manusia

ix

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kadmium merupakan salah satu dari berbagai jenis logam berat yang berbahaya tidak
hanya untuk pertumbuhan tanaman, tetapi juga bagi hewan dan manusia. Melalui rantai
makanan akan terjadi perpindahan dan peningkatan kadar kadmium pada tingkat trofik
(pemangsa) yang lebih tinggi dan manusia sebagai konsumen hasil tanaman, dapat
terkontaminasi kadmium melalui rantai makanan ini. [1]
Beras sebagai makanan pokok sebagian besar penduduk Indonesia ada beberapa jenis
yang sudah tercemar logam berat. Kandungan kadmiun pada beras di Jawa Barat (0,062 ppm)
> beras di Jawa Tengah (0,030 ppm) ataupun dari Jawa Timur (0,036 ppm). [2] Beras jenis IR
64 yang dipasarkan di Bandung dan beras jenis Cisadane serta Saigon yang dipasarkan di
Tangerang telah tercemar logam berat kadmium masing-masing sebesar 0,24 ppm dan 0,33
ppm. Bila konsumsi beras per hari rata-rata 300 gram, kadar kadmium yang masuk ke dalam
tubuh 0,009 - 0,02 mg/hari/orang, kadar kadmium yang masuk ke dalam tubuh rata-rata 0,07 0,09 mg/hari/orang.

[3]

Sebagian besar kadmium akan terakumulasi dalam hati dan ginjal

sehingga kadarnya akan jauh lebih tinggi dari kadar kadmium tersebut pada sumbernya dan ada
sebagian yang keluar lewat saluran pencernaan.[4] Bila dikonsumsi terus menerus akan
membahayakan kesehatan manusia, karena dapat menyebabkan toksisitas kronis.

[5]

Secara

umum gejala keracunan kadmium pada manusia baik secara akut maupun kronis dapat
mengakibatkan gangguan pada: sistem pernafasan, kerusakan pada fungsi organ hati dan ginjal,
gangguan terhadap pertumbuhan tulang yang menyebabkan kerapuhan tulang. Seperti yang
terjadi di Jepang pada tahun 1947, timbul penyakit yang disebut penyakit "itai-itai" sebagai
akibat dari konsumsi beras yang mengandung kadar kadmium yang tinggi. [6]
Kontaminasi logam berat, seperti kadmium (Cd) dalam makanan dengan konsentrasi
yang melebihi batas aman yang telah ditentukan dapat menimbulkan efek buruk terhadap
kesehatan konsumen. Toksisitas akut dari logam-logam tersebut umumnya menimbulkan
gangguan saluran cerna, seperti perut kaku, mual, muntah, dan diare, terutama pada anak-anak.
Logam berat tersebut merupakan logam yang bersifat kumulatif di dalam tubuh. Paparan kronis
timbal pada orang dewasa mengakibatkan hipertensi, nefropati, anemia, neuropati perifer, dan
enselopati, sedangkan toksisitas kronis kadmium menimbulkan penyakit paru obstrukif,
emfisema, kerusakan tubular ginjal, dan deformasi tulang. Keracunan tembaga kronis pada
tubuh mengakibatkan hemilisis darah. [7]

Faktor yang diduga merupakan penyebab pencemaran adalah banyaknya penggunaan


garam tembaga dalam bidang pertanian, misalnya sebagai fungisida bubur Bordeaux atau
Bordeaux mixure yang mengandung 1-3% larutan tembaga (II) sulfat untuk membasmi jamur
pada sayur, buah, dan biji tanaman. Senyawa tembaga (II) sulfat juga sering digunakan untuk
herbisida dan membasmi siput sebagai inang parasit dan cacing [8]. Penggunaan pupuk fosfat,
yaitu pupuk Triple Super Phosphat (TSP) juga menjadi penyebab pencemaran tanah. Pupuk
TSP dibuat dari bahan tambang batuan fosfat yang mengandung fosfor dan unsur-unsur lain,
seperti logam kadmium (Cd). Pada proses pembuatan pupuk TSM umumnya tidak pernah
dihasilkan unsur fosfor (P) murni, tetapi selalu terkontaminasi dengan unsur kadmium (Cd).
Kadar logam kadmium (Cd) dalam pupuk TSM yaitu antara 1-170 mg/kg.

[9]

Adanya logam

timbal (Pb), tembaga (Cu), dan kadmium (Cd) di dalam tanah dapat diserap dengan cepat oleh
tanaman sehingga jumlah logam-logam berat tersebut akan terakumulasi dalam tanaman selama
pertumbuhan, dalam hal ini adalah tanaman padi. [10]
Kandungan kadmium yang tinggi pada beras berdasarkan penelitian di atas ternyata
telah melampaui ambang batas yang ditetapkan untuk bahan pangan oleh FAO-WHO yaitu
0,06-0,07 mg/orang/hari.[5] Berdasarkan tinjauan tersebut dilakukan penelitian tentang
penentuan kadar logam kadmium (Cd) dalam beras dengan menggunakan ICP-MS. Dengan
penelitian ini, diharapkan cemaran logam kadmium (Cd) pada tepung beras berada dibawah
batas aman yang telah ditentukan oleh Standar Nasional Indonesia.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka permasalahan yang perlu dirumuskan adalah
sebagai berikut:
1. Berapa besar kandungan kadmium (Cd) dalam beras?
2. Apakah kandungan beras pada sampel masih dalam batas aman untuk dikonsumsi ?
1.3 Batasan Masalah
Untuk meneliti permasalahan yang telah dirumuskan, penelitian ini akan dibatasi pada
beberapa masalah berikut:
1. Sampel beras yang digunakan adalah tepung beras X, tepung beras Y, dan tepung beras Z
yang sudah disediakan oleh balai.
2. Kadar kadmium dari hasil pengukuran dibandingkan dengan kadar kadmium yang
diperbolehkan oleh Standar Nasional Indonesia (SNI)

1.4 Tujuan Kerja Praktek


Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang diajukan, tujuan dilakukannya
kerja praktek ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui dan menentukan kadar logam kadmium (Cd) dalam tepung beras X,
tepung beras Y, dan tepung beras Z.
2. Untuk mengetahui apakah kandungan cemaran logam kadmium (Cd) pada tepung beras X,
tepung beras Y, dan tepung beras Z masih dalam batas aman untuk diproduksi berdasarkan
Standar Nasional Indonesia.
1.5 Manfaat Penelitian
Hasil kerja praktek ini diharapkan dapat bermanfaat dan memberikan informasi untuk
pendidikan, masyarakat, dan bidang pangan yang memiliki kaitan dengan kandungan logam
kadmium dalam beras.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Beras
Beras merupakan makanan pokok di tidak kurang 26 negara padat penduduk (China,
India, Indonesia, Pakistan, Bangladesh, Malaysia, Thailand, Vietnam), atau lebih separuh
penduduk dunia. Di Indonesia, masalah beras erat kaitannya dengan masalah budaya, social
dan ekonomi bangsa. Keeratan hubungan antara padi (beras) dengan manusia tercermin dari
berbagai kepercayaan penduduk, antara lain melalui hikayat Dewi Sri. Dalam bidang ekonomi,
beras sering digunakan sebagai indeks kestabilan ekonomi nasional.
Padi (Oryza sativa L.) merupakan famili graminae dan genus Oryza. Padi jenis lain
yaitu Oryza glaberrima, merupakan tanaman liar, tetapi bila dibudidayakan tidak dapat
menghasilkan beras seperti Oryza sativa L. Padi ditanam lebih dari 100 negara dari semua
benua kecuali Antartika. Padi ditanam pada daerah 53 LU-40 LS sampai ketinggian 3000 m
di atas permukaan laut.
Tanaman padi (Oryza sativa) dapat dibedakan atas tiga ras, yaitu Javanika, Japonika
dan Indika. Jenis Indika mempunyai butir padi berbentuk lonjong panjang dengan rasa nasi
pera, sedangkan pada jenis Japonika, butirnya pendek bulat, dengan rasa nasi pulen dan lengket.
Beras yang ada di Indonesia secara umum dikategorikan atas varietas bulu dengan ciri bentuk
butiran agak bulat sampai bulat dan varietas cere dengan ciri bentuk butiran lonjong sampai
sedang. Indica lebih pendek masa tanamya, tahan kekurangan air, dipanen sekaligus karena
butir padi mudah terlepas dari malainya sehingga mudah tercecer. Sedangkan Japonica lebih
lama masa tanamnya, tanaman lebih tinggi, dipanen satu per satu karena butir padi melekat kuat
pada malainya. Penanaman beras di Indonesia juga sering didasarkan atas daerah produksinya,
misalnya beras Rojolele dan Cianjur dari Jawa Barat, Siarias dari Sumatra Utara, Solok dari
Sumatera Barat dan beras Empat Bulan dari Sumatera Selatan. [11]
Sebagai bahan pangan pokok bagi sekitar 90% penduduk Indonesia, beras menyumbang
antara 40 80% kalori dan 45 55 % protein. Sumbangan beras dalam mengisi kebutuhan gizi
tersebut makin besar pada lapisan penduduk yang berpenghasilan rendah. Mengingat demikian
pentingnya beras dalam kehidupan bangsa Indonesia, maka pemerintah telah menempuh
berbagai kebijakan untuk meningkatkan produksi padi, yaitu dengan program intensifikasi,
ekstensifikasi, diversifikasi dan rehabilitasi lahan pertanian. [11]

2.1.1 Sifat Fisikokimia


Sifat-sifat fisikokimia beras sangat menentukan mutu tanak dan mutu rasa nasi yang
dihasilkan. Lebih khusus lagi, mutu ditentukan oleh kandungan amilosa, kandungan protein,
dan kandungan lemak. Pengaruh lemak terutama muncul setelah gabah atau beras disimpan.
Kerusakan lemak mengakibatkan penurunan mutu beras. [12]
Selain kandungan amilosa dan protein, sifat fisikokimia beras yang berkaitan dengan
mutu beras adalah sifat yang berkaitan dengan perubahan karena pemanasan dengan air, yaitu
suhu gelatinasi padi, pengembangan volume, penyerapan air, viskositas pasta dan konsistensi
gel pati. Sifat-sifat tersebut tidak berdiri sendiri, melainkan bekerja sama dan saling
berpengaruh menentukan mutu beras, mutu tanak, dan mutu rasa nasi.
2.1.2 Mutu Beras
Beras yang dijual di pasar bermacam-macam jenisnya dan berbeda-beda pula mutunya.
Berikut dikemukakan secara umum kriteria dan pengertian mutu beras yang meliputi mutu
pasar, mutu rasa, mutu tanak.

[10]

Tinggi rendahnya mutu beras bergantung pada beberapa

faktor, yaitu spesies dan varietas, kondisi lingkungan, waktu dan cara pemanenan, metode
pengeringan, dan cara penyimpanan. [11]
Di Indonesia, tingkat mutu didasarkan antara lain pada kesepakatan oleh sebagian besar
pedagang beras. Tingkatan mutu yang berlaku di masyarakat sangat beragam. Berikut ini
beberapa ciri yang sering menjadi dasar pengelompokan beras yaitu : [12]
1. Asal daerah, seperti beras Cianjur, beras Solok, beras Delanggu dan beras Bayuwangi.
2. Varietas padi, misalnya beras Rojolele, beras Bulu dan beras IR.
3. Cara prosesing, dikenal beras tumbuk dan beras giling.
4. Gabungan antara varietas dengan hasil penyosohan pada derajat yang berbeda, yang berlaku
untuk suatu daerah. Misalnya di Jawa Tengah dikenal beras TP, SP dan BP; di Jawa Barat
dikenal beras TA, BGA, dan TC.
2.2 Tepung Beras
Proses pengolahan padi menjadi tepung menghasilkan tepung beras. Proses ini
merupakan usaha pengecilan bentuk (ukuran) dari bentuk asal berupa beras. Proses ini dapat
dilakukan secara tradisional ataupun secara mekanis menggunakan mesin penggiling. Proses
pengolahan tepung beras dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu secara kering dan basah. Jika
proses pengoahan tepung menggunakan sistim basah, maka hasil tepung yang dihasilkan harus
dikeringkan kembali. Hal ini penting dilakukan agar tepung beras yang dihasilkan dapat

disimpan lama. Proses pengeringan tepung selama ini dilakukan oleh masyarakat adalah dengan
cara penjemuran di bawah sinar matahari, namun cara penjemuran ini mempunyai kapasitas
yang dengan adanya sinar matahari, temperatur dan kelembaban yang tidak dapat dikontrol. [13]
Pengeringan dengan menggunakan alat pengering dapat meningkatkan mutu produk. [14]
2.2.1 Karakteristik Tepung Beras

Sebagai pengental, pengisi, pembentuk gel, pembentuk struktur produk

Protein mudah dicerna

Non-alergenik

Menghasilkan produk yang renyah dan empuk (tahan pembekuan dan thawing)

Gel tepung beras tidak mengalami retrogadasi yang menyebabkan sineresis.

2.2.2 Penggunaan tepung beras

Makanan bayi
Fungsi beras sebagai bahan makanan bayi adalah sebagai medium pemberian vitamin,

mineral dan tidak atau jarang menimbulkan alergi. Sifat yang diinginkan dari makanan bayi
adalah mudah direkontruksi dalam air susu atau air, tidak menggumpal, tidak lengket, daya
absorpsi air baik dan diterima oleh bayi. Konsistensi makanan bayi tidak boleh terlalu encer
atau kental sehingga cukup lembek untuk ditelan bayi dengan mudah tetapi tidak terlalu encer.
Perbedaan baby food dan weaning food adalah pada baby food masih memakai ASI sedangkan
pada weaning food tidak memakai ASI sehingga harus ditambahkan susu (makanan sapihan).

Bihun dan produk pasta


Bihun dibuat dari beras pera (kadar amilosa tinggi). Jika amilosa rendah maka menjadi

gelap. Bihun yang baik adalah yang penampakannya panjang dan tidak putus-putus, berwarna
putih lebih disukai, tidak mudah menempel/lengket, stabil (tetap lembut). Ciri-ciri lain bihun
yang baik adalah jika dimasak berwarna, tidak lengket, mampu mempertahnkan bentuknya dan
tidak banyak pati yang keluar pada air pemasaknya.

Produk bakeri (roti dan sejenisnya)

Makanan sarapan (breakfast cereal)

Kerupuk

Kue-kue

Pengental/pengisi berbagai produk pangan

2.3 Syarat Mutu Tepung Beras


Syarat mutu tepung beras yang diijinkan oleh Standar Nasional Indonesia (SNI) 3549 :
2009 ditunjukkan oleh Tabel 2.1 : [15]
Tabel 2. 1 Syarat Mutu Tepung Beras
No
1

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

12
13

Kriteria uji
Keadaan
1 Bentuk
2 Bau
3 Warna
Benda asing
Serangga dalam semua bentuk stadia dan
potongan-potongannya yang tampak
Jenis pati lain selain beras
Kehalusan, lolos ayakan 80 mesh (b/b)
Kadar air (b/b)
Kadar abu (b/b)
Belerang dioksida (SO2)
Silikat (b/b)
pH
Cemaran logam
1 Kadmium (Cd)
2 Timbal (Pb)
3 Merkuri (Hg)
Cemaran arsen (As)
Cemaran mikroba
1 Angka lempeng total
2 Escherichia coli
3 Bacillus cereus
4 Kapang

Satuan

Persyaratan

serbuk halus
Normal
putih, khas tepung
beras
tidak boleh ada
tidak boleh ada

%
%
%
%
-

tidak boleh ada


min. 90
maks. 13
maks. 1,0
tidak boleh ada
maks. 0,1
5-7

mg/kg
mg/kg
mg/kg
mg/kg

maks. 0,4
maks. 0,3
maks. 0,05
maks. 0,5

koloni/g
APM/g
koloni/g
koloni/g

maks. 1 x 106
maks. 10
maks. 1 x 104
maks. 1 x 104

2.4 Logam Berat


Niebor dan Richardson menggunakan istilah logam berat untuk menggantikan
pengelompokan ion-ion logam ke dalam kelompok biologi dan kimia (bio-kimia).
Pengelompokan tersebut adalah sebagai berikut:

Logam-logam yang dengan mudah mengalami reaksi kimia bila bertemu dengan juga
dengan unsur oksigen atau disebut juga dengan oxygen-seeking metal.

Logam-logam yang dengan mudah mengalami reaksi kimia bila bertemu dengan unsur
nitrogen dan atau unsur belerang (sulfur) atau disebut juga nitrogen/sulfur seeking
metal.

Logam antara atau logam transisi yang memiliki sifat khusus sebagai logam pengganti
(ion pengganti) untuk logam-logam atau ion-ion logam.

Logam berat masih termasuk golongan logam dengan kriteria - kriteria yang sama
dengan logam-logam yang lain. Perbedaan terletak pada dari pengaruh yang dihasilkan bila
logam berat ini masuk atau diberikan ke dalam tubuh organisme hidup. [16]
Istilah logam berat sebetulnya sudah dipergunakan secara luas, terutama dalam
perpustakaan ilmiah, sebagai unsur yang menggambarkan bentuk dari logam tertentu.
Karakteristik dari kelompok logam berat adalah sebagai berikut. [16]
Memiliki spesifikasi gravitasi yang sangat besar (lebih dari 4).
Mempunyai nomor atom 22 - 23 dan 40 - 50 serta unsur laktanida dan aktinida.
Mempunyai respon biokimia yang khas (spesifik) pada organisme hidup.
Semua logam berat dapat dikatakan sebagai bahan beracun yang akan meracuni
makhluk hidup. Sebagai contoh logam berat air raksa (Hg), kadmium (Cd), timbal (Pb), dan
krom (Cr). Namun demikian, meskipun semua logam berat dapat mengakibatkan keracunan
atas makhluk hidup, sebagian dari logam - logam berat tersebut dibutuhkan oleh makhluk
hidup. Kebutuhan tersebut dalam jumlah yang sangat kecil/sedikit. Tetapi apabila kebutuhan
yang sangat kecil tersebut tidak terpenuhi dapat berakibat fatal terhadap kelangsungan makhluk
hidup. Karena tingkat kebutuhan yang sangat dipentingkan maka logam - logam tersebut juga
dinamakan sebagai logam - logam esensial tubuh. Bila logam - logam esensial yang masuk ke
dalam tubuh dalam jumlah yang berlebihan, maka berubah fungsi menjadi racun. Contoh dari
logam berat esensial ini adalah tembaga (Cu), seng (Zn), dan nikel (Ni). [16]
Logam berat termasuk golongan logam dengan kriteria yang sama dengan logam lain, yaitu:
a. Memiliki kemampuan yang baik sebagai penghantar panas
b. Memiliki kemampuan yang baik sebagai penghantar daya listrik
c. Memiliki kekerapan tinggi
d. Dapat membentuk alloy dengan logam lain
e. Untuk logam yang padat dapat ditempa
Perbedaannya terletak pada pengaruh yang dihasilkan bila logam berat ini berikatan dan
atau masuk ke dalam tubuh organisme hidup. [17] Logam berat esensial seperti Zn, Fe, dan Cu,
bila masuk ke dalam tubuh dalam jumlah berlebih akan menimbulkan pengaruh-pengaruh
buruk terhadap fungsi fisiologis tubuh. Dan jika yang masuk adalah logam berat beracun,
seperti Pb, Cd, Cr, dan Hg, maka dipastikan organisme tersebut akan keracunan. Dalam sistem
biologi logam berat bersift toksik, sebab dapat bereaksi dengan protein, enzim dan asam amino.
Logam berat dalam senyawa organik dapat terikat sebagai bio anorganik, yaitu senyawa logam
yang terikat dalam sistem biologi. [18]

Pencemaran logam berat terhadap lingkungan merupakan suatu proses

yang erat

hubungannya dengan penggunaan logam tersebut oleh manusia. Pada awal digunakannya
logam sebagai alat, belum diketahui pengaruh pencemarannya pada lingkungan. Proses
oksidasi dari logam yang menyebabkan perkaratan sebetulnya merupakan tanda-tanda adanya
pencemaran. Tahun demi tahun ilmu kimia semakin berkembang dengan cepat dan dengan
mulai ditemukannya garam logam seperti HgNO3, PbNO3, HgCl, CdCl2 dan lain-lain, serta
diperjualbelikannya garam tersebut untuk industri, maka tanda-tanda pencemaran lingkungan
mulai meningkat. [7]
Pencemaran logam berat dapat terjadi pada daerah lingkungan yang bermacam-macam
dan ini dapat dibagi menjadi tiga golongan, yaitu udara, air, dan tanah. Di daerah perkotaan dan
industri pencemaran udara disebabkan karena uap sisa pembakaran bahan bakar kendaraan dan
asap pabrik. Udara di daerah ini akan tercemar oleh logam berat dan kemudian terbawa oleh air
hujan, sehingga air hujan tersebut juga mengandung logam berat. Air yang mengandung logam
berat ini akan mencemari tanah dan lingkungan. [7]
Terjadinya keracunan logam paling sering disebabkan pengaruh pencemaran lingkungan oleh
logam berat seperti penggunaan logam sebagai pembasmi hama (pestisida), pemupukan
maupun pembuangan limbah pabrik yang menggunakan logam. Logam esenial seperti Pb, Hg,
Cd Cr, dan As sama sekali belum diketahui kegunaannya, walaupun dalam jumlah mikro akan
menyebabkan keracunan. [7]
2.5 Logam Berat Kadmium (Cd)
2.5.1 Sifat dan Karakteristik Kadmium (Cd)
Kadmium adalah logam berwarna putih perak, lunak, mengkilap, tidak larut dalam basa,
mudah bereaksi, serta menghasilkan kadmium oksida bila dipanaskan. Kadmium (Cd)
umumnya terdapat dalam kombinasi dengan klor (Cd Klorida) atau belerang (Cd Sulfit).
Kadmium membentuk Cd2+ yang bersifat tidak stabil. Cd memiliki nomor atom 40, berat atom
112,4, titik leleh 321 C, titik didih 767 C dan memiliki masa jenis 8,65 g/cm3 [19]
Logam kadmium (Cd) memiliki karakteristik berwarna putih keperakan seperti logam
aluminium, tahan panas, tahan terhadap korosi. Kadmium (Cd) digunakan untuk elektrolisis,
bahan pigmen untuk industri cat, enamel dan plastik. Logam kadmium (Cd) biasanya selalu
dalam bentuk campuran dengan logam lain terutama dalam pertambangan timah hitam dan
seng. [7]

Kadmium (Cd) adalah metal berbentuk kristal putih keperakan. Cd didapat bersamasama Zn, Cu, Pb, dalam jumlah yang kecil. Kadmium (Cd) didapat pada industri alloy,
pemurnian Zn, pestisida, dan lain-lain. [20]
Logam kadmium (Cd) mempunyai penyebaran yang sangat luas di alam. Berdasarkan
sifat-sifat fisiknya, kadmium (Cd) merupakan logam yang lunak ductile, berwarna putih seperti
putih perak. Logam ini akan kehilangan kilapnya bila berada dalam udara yang basah atau
lembab serta cepat akan mengalami kerusakan bila dikenai uap amoniak (NH3) dan sulfur
hidroksida (SO2). Berdasarkan pada sifat kimianya, logam kadmium (Cd) didalam
persenyawaan yang dibentuknya umumnya mempunyai bilangan valensi 2+, sangat sedikit
yang mempunyai bilangan valensi 1+. Bila dimasukkan ke dalam larutan yang mengandung ion
OH, ion-ion Cd2+ akan mengalami proses pengendapan. Endapan yang terbentuk dari ion-ion
Cd2+ dalam larutan OH biasanya dalam bentuk senyawa terhidrasi yang berwarna putih. [17]
2.5.2 Bioakumulasi Kadmium (Cd)
Logam berat masuk ke dalam jaringan tubuh makhluk hidup melalui beberapa jalan,
yaitu: saluran pernafasan, pencernaan dan penetrasi melalui kulit. Di dalam tubuh hewan logam
diabsorpsi darah, berikatan dengan protein darah yang kemudian didistribusikan ke seluruh
jaringan tubuh. [21]
Logam kadmium (Cd) akan mengalami proses biotransformasi dan bioakumulasi dalam
organisme hidup (tumbuhan, hewan dan manusia). Dalam tubuh biota perairan jumlah logam
yang terakumulasi akan terus mengalami peningkatan (biomagnifikasi) dan dalam rantai
makanan biota yang tertinggi akan mengalami akumulasi kadmium (Cd) yang lebih banyak. [17]
2.5.3 Efek Kronis Akibat Toksisitas Kadmium (Cd)
Efek kronis akibat toksisitas kadmium (Cd) pada manusia dapat dikelompokkan
menjadi lima kelompok yaitu : [17]
a) Efek kadmium (Cd) terhadap ginjal
Logam kadmium (Cd) dapat menimbulkan gangguan dan bahkan mampu menimbulkan
kerusakan pada sistem yang bekerja di ginjal. Kerusakan yang terjadi pada sistem ginjal dapat
dideteksi dari tingkat jumlah atau jumlah kandungan protein yang terdapat dalam urine.
Petunjuk kerusakan yang dapat terjadi pada ginjal akibat logam kadmium (Cd) yaitu terjadinya
asam amniouria dan glokosuria, dan ketidaknormalan kandungan asam urat kalsium dan fosfor
dalam urine.
b) Efek kadmium (Cd) terhadap paru
10

Keracunan yang disebabkan oleh peristiwa terhirupnya uap dan atau debu kadmium
(Cd) juga mengakibatkan kerusakan terhadap organ respirasi paru-paru. Kerusakan paru-paru
tersebut dapat terjadi sebagai akibat dari keracunan kronis yang disebabkan oleh kadmium (Cd).
c) Efek kadmium (Cd) terhadap tulang
Efek keracunan kadmium (Cd) juga dapat mengakibatkan kerapuhan pada tulang.
Gejala rasa sakit pada tulang sehingga menyulitkan untuk berjalan. Terjadi pada pekerja yang
bekerja pada industri yang menggunakan kadmium (Cd). Penyakit tersebut dinamakan itaiitai.
d) Efek kadmium (Cd) terhadap sistem reproduksi
Daya racun yang dimiliki oleh kadmium (Cd) juga mempengaruhi sistem reproduksi
dan organ-organya. Pada konsentrasi tertentu kadmium (Cd) dapat mematikan sel-sel sperma
pada laki-laki. Hal inilah yang menjadi dasar bahwa akibat terpapar oleh uap logam kadmium
(Cd) dapat mengakibatkan impotensi.
2.6 Inductively Coupled Plasma Mass- Spectrometry ( ICP-MS )
2.6.1 Pengertian
Induktif Coupled Plasma (ICP) yang termasuk ke dalam Spektroskopi Atomik adalah
sebuah teknik analisis yang digunakan untuk mendeteksi jejak logam dalam sampel dan untuk
mendapatkan karakteristik unsur-unsur yang memancarkan gelombang tertentu. Inductively
Coupled Plasma (ICP) merupakan instrumen yang digunakan untuk menganalisis kadar unsurunsur logam dari suatu sampel dengan menggunakan metode spektorfotometer emisi.
Spektrofotometer emisi adalah metode analisis yang didasarkan pada pengukuran intensitas
emisi pada panjang gelombang yang khas untuk setiap unsur. Bahan yang akan dianalisis untuk
alat ICP ini harus berwujud larutan yang hornogen. Ada sekitar 80 unsur yang dapat dianalisa
dengan menggunakan alat ini. [22]
2.6.2 Prinsip Kerja
Penganalisis massa (mass analyzer) sistem ICP-MS berfungsi sebagai pemilah dan
pencacah ion yang diekstrak dari plasma argon. Ion-ion yang telah dipilih massanya masuk ke
dalam detektor, biasanya digunakan detektor pelipat ganda elektron (electron multiplier).
Hampir semua peralatan ICP-MS menggunakan quadrupol sebagai pemilah massa, ion-ion
dengan beda massa kurang dari 0,5 amu (atomic mass unit) dapat dipisahkan.
Ada dua cara operasi normal quadrupol yaitu cara scanning dan peak hopping. Cara
pertama (scanning mode) meliputi scanning pada kisaran massa tertentu. Untuk setiap puncak

11

massa (mass peak) dengan jarak massa 0,8 amu dikumpulkan data dari 20 40 titikmassa (mass
channel). Setiap pengukuran dilakukan sweeping yang cukup banyak, yaitu 200, seringkali
digunakan dwell times dalam kisaran 100 dan 400 mikrodetik per mass channel. Operasi
quadrupol dengan cara peak hopping atau disebut juga peak jumping , daerah massa antara
puncak-puncak massa dilompati dan pengukuran dilakukan pada setiap puncak massa. Dengan
cara peak hopping, waktu pengukuran lebih cepat dan akurat dari pada cara scanning asalkan
tidak ada perubahan posisi puncak massa selama pengukuran.
Biasanya larutan sampel dijadikan kabut oleh pneumatic nebulizer, butir-butir kabut
yang kasar dari kamar pengabut akan ditampung sedangkan butir-butir yang halus (< 10 m)
diteruskan ke dalam plasma dalam jumlah yang tidak banyak, yaitu 1 2 %. Kabut yang berada
di antara kamar pengabut dan bumbung plasma (plasma torch) didesolvasi, untuk mengurangi
pelarut yang masuk ke dalam plasma sehingga penimbrungan (interferences) yang disebabkan
oleh pelarut dapat dikurangi.
ICP-MS termasuk metode analisis komparatif yang memerlukan standar unsur
pembanding. Untuk menganalisis larutan sampel digunakan larutan standar multi-unsur. Ada
tiga cara standardisasi yang dapat dilakukan : kalibrasi eksternal (external calibration),
penambahan standar (standard additions) dan pengenceran isotop (isotope dilution). Larutan
standar, dan larutan sampel yang ditambah sejumlah tertentu unsur standar (spike solution)
secara berurutan diukur dalam satu rangkaian pengukuran yang sama. Pengukuran larutan
blanko dimaksudkan untuk koreksi cacah latar dan koreksi terhadap penimbrungan spektra
(spectra interferences). Pengukuran untuk setiap larutan biasanya dilakukan 5 kali ulangan.
Untuk mengatasi penyimpangan karena alat (instrumental drift) atau karena gangguan matriks
yang bisa memperkecil atau memperbesar sinyal/intensitas, maka ke dalam semua larutan
ditambahkan standar internal (internal standard) dengan konsentrasi yang sama. Standar
internal adalah unsur yang tidak terdapat di dalamlarutan sampel. Selain penentuan unsur, ICPMS dapat menentukan komposisi isotop dari suatu unsur. Ketelitian (precision) penentuan
nisbah isotop (isotope ratio) dengan metode ICP-MS berkisar 0,2 %.

[23] [24]

Prinsip dasar

metode ICP-MS dapat dilihat pada Gambar 2.1.


2.6.3 Kekurangan dan Kelebihan Metode ICP
Keuntungan menggunakan ICP mencakup kemampuan untuk mengidentifikasi dan
mengkuantifikasi semua elemen dengan pengecualian Argon; karena sensitivitas panjang
gelombang bervariasi untuk setiap penentuan suatu unsur. ICP cocok untuk semua konsentrasi;
tidak memerlukan sampel yang banyak; deteksi batas umumnya rendah untuk elemen dengan

12

jumlah 1 - 100 g / L. Keuntungan terbesar memanfaatkan suatu ICP ketika melakukan analisis
kuantitatif adalah kenyataan bahwa analisis multielemental dapat dicapai, dan cukup cepat.
Analisis sempurna multielemen dapat dilakukan dalam waktu 30 detik, memakai hanya
0,5 ml larutan sampel. Meskipun dalam teori, semua unsur kecuali Argon dapat ditentukan
menggunakan ICP, unsur-unsur yang tidak stabil tertentu memerlukan fasilitas khusus dalam
penanganan asap radioaktif plasma. Selain itu, sebuah ICP sulit menganalisis unsur halogen,
perlu optik husus untuk transmisi dari panjang gelombang yang rendah.
2.6.4 Aplikasi
Sebuah ICP dapat digunakan dalam analisis kuantitatif sebagai berikut:
Bahan alami seperti batuan, mineral, tanah, udara sedimen, air, dan tumbuhan dan jaringan
hewan; murni dan terapan geokimia, mineralogi, pertanian, kehutanan, peternakan, ekologi
kimia, dan industri makanan ilmu lingkungan, termasuk distribusi purification dan analisis air
dari unsur yang tidak mudah diidentifikasi oleh AAS seperti Sulfur, Boron, Fosfor, Titanium,
dan Zirkonium. [25]

Gambar 2. 1 Prinsip Dasar Metode ICP- MS

13

BAB III TINJAUAN INSTANSI


3.1 Sejarah
BB Padi berada di Sukamandi, Subang, Jawa Barat, sekitar 20 km dari Cikampek ke
arah Cirebon. Saat didirikan pada 1972, institusi ini bernama Lembaga Pusat Penelitian
Pertanian (LP3) Cabang Sukamandi. Sambil menunggu pembangunan fasilitas, LP3 Cabang
Sukamandi berkantor di D3 Perumahan Perum Sang Hyang Seri, Sukamandi. Seluruh bangunan
perkantoran beserta fasilitas penelitian, selesai pada 1980. Pada 10 Agustus 1980 institusi ini
diresmikan oleh Presiden Suharto, sebagai Balai Penelitian Tanaman Pangan Sukamandi
(Balittan Sukamandi), sampai 1994.
Kemudian berdasarkan SK Mentan No. 796/Kpts/OT.210/12/94 Balittan Sukamandi
berubah tugas dan fungsi menjadi institusi penelitian yang khusus menangani komoditas padi
dan bernama BALITPA, pada 1994. BALITPA mengembang tugas utama melakukan
penelitian untuk menghasilkan ilmu dan teknologi padi yang mampu meningkatkan produksi
dan ketersediaan padi sebagai makanan pokok masyarakat Indonesia. Berdasarkan SK Menteri
Pertanian No. 12/Permentan/OT.140/3/2006 tanggal 1 Maret 2006 organisasi dan tata kerja
BALITPA berubah menjadi Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BB Padi).
Sebagai institusi riset, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi memiliki berbagai fasilitas
fisik seperti gedung perkantoran beserta perlengkapannya, rumah kaca, laboratorium, dan
empat kebun percobaan. Keempat kebun percobaan secara struktural berstatus sebagai instalasi
penelitian (Inlit) dan berlokasi di Sukamandi, Pusakanagara, Kuningan dan Muara (Bogor).
Masalah pangan selalu menjadi masalah yang mendesak apalagi bila ditambah dengan
masalah laju kenaikan penduduk. Selama proses pengolahan dan penyimpanan, bahan pangan
banyak mengalami perubahan baik yang diharapkan maupun tidak. Masalah pangan juga
menjadi tantangan bagi pemerintah guna meningkatkan daya saing produk dalam negeri,
maupun bagi kalangan industri agar produknya tetap menjadi pilihan bagi konsumen. Produk
pangan yang memiliki kualitas baik sudah menjadi keharusan, mengingat dewasa ini konsumen
telah pandai dalam memilih produk pangan berkualitas.

14

3.2 Visi dan Misi


3.2.1 Visi
BB Padi sebagai sumber ilmu pengetahuan dan teknologi tanaman padi terdepan,
profesional, mandiri dan mampu menghasilkan teknologi padi sesuai dengan kebutuhan
pengguna.
3.2.2 Misi
BB Padi sebagai sumber ilmu dan pengetahuan tanaman padi terdepan, profesional,
mandiri dan mampu menghasilkan teknologi padi sesuai dengan kebutuhan pengguna.

Menghasilkan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) tinggi, strategis dan unggul,
tanaman padi untuk pembangunan nasional sesuai dengan dinamika kebutuhan pengguna.

Meningkatkan kemandirian dalam menghasilkan iptek tanaman padi.

Meningkatkan profesionalisme dalam penyediaan informasi ilmu pengetahuan dan


teknologi tanaman padi.

3.3 Tugas dan Fungsi


Sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pertanian No. 12/Permentan/OT.140/3/2006
tanggal 1 Maret 2006, BB Padi menyelenggarakan berbagai fungsi berupa penyusunan progam
dan evaluasi pelaksanaan penelitian tanaman padi, seperti menjalankan penelitian genetika,
pemuliaan, perbenihan, serta eksplorasi, konservasi, karakterisasi, dan pemanfaatan plasma
nutfah padi, melaksanaan penelitian agronomi, fisiologi, ekologi, dan organisme pengganggu
tanaman padi, melaksanakan penelitian dan pengembangan komponen teknologi sistem dan
usaha agribisnis bidang tanaman padi, melaksanaan kerjasama dan pendayagunaan hasil
penelitian tanaman padi, serta pengelolaan urusan tata usaha dan rumah tangga di dalam BB
Padi itu sendiri.
3.4 Struktur Organisasi
Berdasarkan SK Menteri Pertanian no. 12/Permentan/OT.140/3/2006 tanggal 1 Maret
2006, secara struktural BB Padi dipimpin oleh seorang pejabat eselon II-B (Kepala Balai Besar)
dan dibantu oleh tiga orang pejabat eselon III-B, yaitu Kepala bagian Tata Usaha, Kepala
Bidang Program dan Evaluasi dan Kepala Bidang Kerjasama dan Pendayaguanaan Hasil
Penelitian. Masing-masing Kepala Bagian dan Kepala Bidang dibantu oleh dua orang pejabat

15

eselon IV (lampiran A). Disamping pejabat struktural tersebut, Kepala BB Padi dibantu oleh
ketua-ketua kelompok peneliti dan kepala-kepala kebun percobaan.
3.5 Sumber Daya Manusia
Balai Besar Penelitian Tanaman Padi memiliki 490 orang karyawan yang terdiri 331
PNS dan 159 tenaga honorer yang terdistribusi di kantor utama BB Padi dan 3 Kebun Percobaan
(KP Pusakanegara, KP Kuningan, dan KP Muara). Komposisi pegawai berdasarkan jenjang
pendidikan adalah 18 orang S3, 24 orang S2, 54 orang S1, 11 orang S0, dan 223 orang
berpendidikan dasar hingga menengah. Berdasarkan jabatan fungsional peneliti, BB Padi
memiliki 4 orang Profesor Riset, 15 orang Peneliti Utama, 19 orang Peneliti Madya, 11 orang
Peneliti Muda, dan 9 orang Peneliti Pertama. Selain itu terdapat 54 orang teknisi (30 orang
litkayasa), 1 orang pustakawan, dan 1 orang arsiparis. Ketersediaan SDM dalam waktu dekat
akan terkendala, karena sekitar 151 orang pegawai akan segera memasuki usia pensiun (tahun
2008-2013) yang berakibat terjadi ketimpangan komposisi SDM antara peneliti dengan
penunjang.
Regenerasi peneliti tidak berjalan sesuai dengan kebutuhan. Sebagai dampak kebijakan
zero growth penerimaan pegawai negeri pada beberapa tahun yang lalu, alih tongkat estafet
kepakaran dari peneliti senior yang akan memasuki usia pensiun ke para peneliti yunior
terlambat. Para calon penggantinya masih belum siap, sehingga hal itu akan menjadi masalah
bagi BB Padi. Sentralisasi penerimaan pegawai negeri Deptan yang sifatnya top down mungkin
kurang sesuai untuk perekrutan tenaga peneliti. Selain diperlukan bidang ilmu yang spesifik,
aspek minat untuk menjadi peneliti merupakan hal yang perlu teridentifikasi sejak awal.
Adanya kebijakan yang memberikan kesempatan kepada Badan Litbang Pertanian untuk
melakukan seleksi terhadap pegawai baru yang diterima Deptan, akan sangat membantu dalam
mendapatkan SDM yang berpotensi untuk calon peneliti yang handal sesuai dengan kebutuhan.
3.6 Fasilitas
BB Padi mengelola lahan seluas 481,4 ha yang di dalamnya termasuk 4 Kebun
Percobaan, 13 unit laboratorium, 26 unit rumah kaca dan screen field, 4 unit gudang prosesing,
dan sejumlah sarana dan prasarana penting lainnya. Sarana penunjang meliputi 1 unit
perpustakaan, 4 unit gedung pertemuan, 17 unit mess penginapan, 6 unit lantai jemur, rumah
dinas (4 kategori tipe rumah), masjid, poliklinik, sekolah, dan sarana olah raga.

16

3.7 Kerjasama Penelitian


Kerjasama penelitian yang berlangsung dalam periode 2006-2008 terdiri atas kegiatan
kerjasama kemitraan yang dibiayai oleh Proyek Badan Litbang Pertanian (ARMP dan PAATP),
kerjasama luar negeri dan dalam negeri, baik dengan instansi pemerintah maupun dengan pihak
swasta.
Sejak tahun 2005 hingga 2009, BB Padi telah merakit dan melepas 20 varietas unggul
baru, diantaranya 1 varietas dilepas tahun 2005 (Ciasem), 2 varietas dilepas tahun 2006 (Sarinah
dan Aek Sibundong), 2 varietas dilepas tahun 2007 (Hipa 5 Ceva dan Hipa 6 Jete), 9 varietas
dilepas tahun 2008 (Inpari 1, Inpari 2, Inpari 3, Inpari 4, Inpari 5 Merawu, Inpari 6, Inpara 1,
Inpara 2, dan Inpara 3), dan 6 varietas dilepas tahun 2009 (Inpari 7 Lanrang, Inpari 8, Inpari 9
Elo, Inpari 10 Laeya, Hipa 7, dan Hipa 8). Semua varietas hibrida yang telah dilepas, program
pengadaan benihnya dilisensikan kepada pihak ketiga.
3.8 Laboratorium Flavor
Laboratorium Flavor Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (Lab. Flavor) dibangun
sejak tahun 2007. Laboratorium Flavor dapat melakukan analisis flavor (aroma) dan sensori
(organoleptik) beras serta komoditas pertanian lainnya. Laboratorium dilengkapi dengan
fasilitas modern yang berstandar nasional dan internasional. Laboratorium flavor diharapkan
dapat membantu meningkatkan peluang pengembangan beras berkualitas dan produk pertanian
lainnya yang mempunyai keunggulan kompetitif dan komparatif melalui pengembangan ilmu
dan teknologi flavor. Laboratorium Flavor digunakan untuk kepentingan yang berkaitan
dengan kegiatan penelitian Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BB Padi), selain itu,
laboratorium flavor juga dapat dimanfaatkan untuk:

Melayani dan membantu instansi lain, swasta, atau pihak lain untuk menganalisis contoh
bahan yang dikirim;

Membantu mahasiswa untuk menyelesaikan tugas akhir atau riset;

Melaksanakan magang atau pelatihan kepada pihak yang memerlukan, sperti staf pengajar,
mahasiswa, dan karyawan pemerintah/swasta untuk pengenalan dan penggunaan peralatan
laboratorium dan prosedur analisis;

Memberikan jasa konsultasi analisis flavor dan kerja sama analisis;

Selain analisis flavor, melakukan juga analisis residu pestisida, hidrokarbon aromatik pada
petroleum, biofuel, melamine, antioksidan, minyak atsiri, dan analisis kimia lainnya.

17

Ada beberapa jenis instrumen yang disediakan oleh Balai Besar Penelitian Padi untuk
menganalisis sampel hasil panen dan juga sampel dari luar balai, diantaranya:
3.8.1

Ruang Uji Organoleptik


Ruang Uji Organoleptik didesain untuk memfasilitasi evaluasi sensori bagi penelitian,

riset produk baru (baik dalam bentuk konsep, prototype, maupun produk akhir yang siap
launching), dan evaluasi sensori produk pangan.

Gambar 3. 1 Ruang Uji Organoleptik

3.8.2 Gas Chromatography Mass Spectrometry Olfactometry (GCMS-O)


Instrumen GCMS-O dilengkapi dengan olfactometer yang berguna untuk mendeteksi
aroma yang timbul dari senyawa volatil yang muncul dalam analisis flavor melalui penciuman
manusia.

Gambar 3. 2 Gas Chromatography Mass Spectrometry Olfactometry (GCMS-O)


3.8.3 Gas Chromatography Olfactometry Preparative Fraction Collector (GC-O-PFC)
GC-O-PFC dapat mendeteksi aroma suatu senyawa dan dengan PFC dapat
dikoleksi/diisolasi senyawa volatil spesifik yang diinginkan.

Gas Chromatography Mass Spectrometry Olfactometry (GCMS-O)

18

Gambar 3. 3 Gas Chromatography Olfactometry Preparative Fraction Collector (GC-O-PFC)

3.8.4 Spectrometer UV-Vis


Berbagai macam analisa yang memerlukan respon panjang gelombang baik visible
maupun UV-Vis dapat dilakukan dengan Spectrometer UV-Vis.

Gambar 3. 4 Spectrometer UV-Vis

3.8.5 Rancimat
Proses oksidasi dan ketengikan produk berbasis minyak dapat ditentukan dengan
melihat nilai konduktifitas larutan yang dipantau melalui instrumen Racimat, sehingga estimasi
umur simpan produk tersebut dapat diketahui.

Gambar 3. 5 Rancimat

19

3.8.6 Texture Analyzer


Texture analyzer digunakan untuk analisis terhadap sifat fisik bahan yang berhubungan
dengan daya tahan atau kekuatan suatu bahan terhadap tekanan.

Gambar 3. 6 Texture Analyzer


3.8.7 Karl Fisher
Automatisasi titrasi dari Karl Fisher memungkinkan analisa kadar air dapat lebih mudah
dilakukan. Instrumen ini dapat mengetahui kadar air yang sangat kecil dalam suatu sampel .
Sampel yang dapat dianalisis dengan Karl Fisher meliputi minyak, tepung, bahan yang berkadar
gula tinggi, dan sampel lain yang berkadar air sangat rendah.

Gambar 3.7 Karl Fisher

3.8.8

Ekstrator Flavor (Likens Nickerson)


Preparasi sampel untuk analisis flavor sangat menentukan flavor yang akan terdeteksi.

Ekstrator Flavor (Likens Nickerson) dapat digunakan untuk menghasilkan sampel liquid yang
siap digunakan untuk analisa dengan GC. Likens Nikerson telah didesain sedemikian rupa, yang
meminimalisasi kehilangan komponen volatil pada proses ektraksi flavor.

20

Gambar 3. 8 Ekstrator Flavor (Likens Nickerson)

3.8.9 Gas Chromatography Mass Spectrometry (GCMS auto sampler)


GCMS auto sampler digunakan untuk melakukan analisis komponen volatil dan flavor
dengan detector MS. Instrumen ini dilengkapi dengan liquid injector, headspace injector, dan
SPME injector. Analisis yang dapat dilakukan dengan instrument ini adalah analisis komponen
volatil, komponen flavor, petroleum hydrocarbon aromatic, biofuel, residu pestisida, dan
melamin.

Gambar 3. 9 Gas Chromatography Mass Spectrometry (GCMS auto sampler)

3.9 Program Penelitian


3.9.1 Pemuliaan
Menghasilkan varietas dengan daya hasil tinggi pada agroekosistem yang tertentu :

Sawah irigasi

Tadah hujan

Lahan kering

Lahan rawa

Menghasilkan varietas untuk mengantisipasi perubahan iklim Global


Tahan rendaman
Toleran terhadap salinitas
21

Toleran terhadap keracunan Fe dan Al


Tahan pada kondisi suhu tinggi dan rendah
3.9.2

Laboratorium

Laboratorium Benih (ISO 17025)

Pasca Panen dan Kelayakan Teknologi (ISO 17025)

Flavour dan organoleptik

Laboratorium Tanaman dan Unsur Hara

Hama dan Ilmu Penyakit

Laboratorium Tikus, gulma

Laboratorium Kultur Anther

22

BAB IV

STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK

4.1 Waktu dan Tempat Kerja Praktek


Kerja praktek ini dilakukan pada tanggal 4 Agustus 4 September 2014 di Balai Besar
Penelitian Tanaman Padi (BB Padi), Jl. Raya 9 Sukamandi, Subang 41256, Jawa Barat.
4.2 Bahan, Alat, dan Instrumentasi
Bahan-bahan yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah HNO3 50%, HNO3 pekat,
air millique, H2O2 30%, HCl pekat, Cd ( 0,1 ppb; 0,5 ppb; 1 ppb; 4 ppb; 8 ppb; 10 ppb; 40 ppb;
dan 60 ppb).
Alat-alat yang akan digunakan meliputi tabung destruksi, pipet volume 10 mL, pipet
volume 5 mL, labu ukur 5 mL, labu ukur 10 mL, labu ukur 25 mL, micro pipet, gelas arloji,
lemari pendingin. Untuk penentuan konsentrasi mineral menggunakan ICP- MS Agilent 7700.
4.3 Prosedur
Untuk menentukan kadar kadmium (Cd) pada sampel terlebih dahulu kita melakukan
preparasi sampel. Sampel yang digunakan adalah 3 macam tepung beras yang telah disediakan
oleh balai. Sampel tersebut diujikan dengan tiga kali pengulangan dan disiapkan 2 blanko
sebagai pembanding.
4.3.1 Preparasi Sampel
Disiapkan 3 macam sampel tepung beras kemudian ditimbang 1 gram dan dimasukan
ke dalam tabung destruksi. Ditambahkan 5 mL HNO3 50% kemudian dikocok hingga tercampur
merata, tabung destruksi tersebut ditutup dengan kaca arloji kecil. Tabung dipanaskan pada alat
pemanas selama 10 menit dengan suhu 95 C, tabung destruksi didinginkan dalam penangas es,
lalu ditambahkan 2,5 mL HNO3 pekat. Sampel direfluks kembali pada suhu 95 C selama 30
menit lalu diuapkan hingga 2,5 mL. Larutan hasil refluks didinginkan. Setelah dingin
ditambahkan 1 mL akuades milique dan 1,5 mL H2O2 30%, tabung ditutup kembali dengan
kaca arloji kecil dan dipanaskan hingga gelembung menghilang, kemudian didinginkan
kembali. Tabung destruksi dipanaskan kembali dan ditambahkan 0,5 mL larutan H2O2 30% tiap
5 menit hingga 3 kali penambahan, tabung didinginkan lalu ditambahkan 2,5 mL HCl pekat dan
5 mL akuades millique, tabung direfluks kembali selama 15 menit. Setelah dingin larutan
dilarutkan dengan akuades millique ke dalam labu takar 25 mL, Kemudian larutan tersebut

23

dihomogenkan. Larutan dipindahkan dalam tabung sentrifuse dan disimpan dalam lemari
pendingin.
4.3.2 Pembuatan Larutan Standar
Larutan standar kadmium dibuat dengan cara mengencerkan larutan induk Cd 1000 ppm
menjadi 1 ppm. Pengenceran dilakukan dengan memipet 0,025 mL larutan induk Cd ke dalam
labu ukur (sebelumnya labu ukur telah dibilas dengan menggunakan larutan HNO3 10 % dan
akuades millique) dan dilarutkan dengan HNO3 30 %. Dibuat variasi standar Cd dengan
konsentrasi 0,1 ppb; 0,5 ppb; 1 ppb; 4 ppb; 8 ppb; 10 ppb; 40 ppb; dan 60 ppb.
4.3.3 Pengukuran standar dan sampel
Sampel yang akan diukur difiltrasi dan disentrifugasi terlebih dahulu. Larutan blanko,
standar dan sampel dimasukan ke dalam tube plastik dan diatur kondisi alat yang diinginkan
pada software yang telah dibuka. Alat dijalankan dengan auto sampler dan diawasi kesalahan
yang terjadi, hasil yang didapatkan diplot ke dalam kurva dan dihitung sebagai kadar logam
tersebut.

24

BAB V

HASIL STUDI KHUSUS KERJA PRAKTEK DAN PEMBAHASAN

Percobaan ini dilakukan untuk menganalisis dan menentukan kadar cemaran logam
kadmium (Cd) pada tepung beras menggunakan ICP- MS sehingga dapat diketahui kelayakan
ketiga jenis tepung beras tersebut untuk dikonsumsi oleh manusia. Kelayakan konsumsi pada
tepung beras tersebut mengacu pada batas aman/ batas maksimum cemaran logam berat yang
tercantum dalam Standarisasi Nasional Indonesia (SNI).
Pencemaran logam berat terhadap lingkungan merupakan suatu proses

yang erat

hubungannya dengan penggunaan logam tersebut oleh manusia. Pada awal digunakannya
logam sebagai alat, belum diketahui pengaruh pencemarannya pada lingkungan. Proses
oksidasi dari logam yang menyebabkan perkaratan sebetulnya merupakan tanda-tanda adanya
pencemaran. Tahun demi tahun ilmu kimia semakin berkembang dengan cepat dan dengan
mulai ditemukannya garam logam seperti HgNO3, PbNO3, HgCl, CdCl2 dan lain-lain, serta
diperjualbelikannya garam tersebut untuk industri, maka tanda-tanda pencemaran lingkungan
mulai meningkat. [7]
Kandungan logam berat tersebut dapat ditentukan dengan menggunakan instrumen ICPMS. ICP- MS (Inductively Cupled Plasma Mass Spectrometry) merupakan salah satu metode
analisis yang dapat digunakan untuk mengetahui keberadaan dan kadar logam berat dalam
berbagai bahan, namun terlebih dahulu dilakukan tahap pendestruksi cuplikan. Pada metode
destruksi basah dekomposisi sampel dilakukan dengan cara menambahkan pereaksi asam
tertentu ke dalam suatu bahan yang dianalisis. Asam-asam yang digunakan adalah asam-asam
pengoksidasi seperti H2SO4, HNO3, H2O2, HClO4, atau campurannya. Pemilihan jenis asam
untuk mendestruksi suatu bahan akan mempengaruhi hasil analisis.
5.1 Preparasi Sampel dengan Metode Destruksi Basah
Destruksi basah adalah perombakan sampel dengan asam-asam kuat baik tunggal
maupun campuran, kemudian dioksidasi dengan menggunakan zat oksidator. Pelarut yang
dapat digunakan untuk destruksi basah ini yaitu asam nitrat. Kesempurnaan destruksi ditandai
dengan diperolehnya larutan jernih pada larutan destruksi, yang menunjukkan bahwa semua
konstituen yang ada telah larut sempurna atau perombakan senyawa-senyawa organik telah
berjalan dengan baik. Senyawa-senyawa garam yang terbentuk setelah destruksi merupakan
senyawa garam yang stabil dan disimpan selama beberapa hari.

[26]

Pada proses destruksi ini

penggunaan pelarut asam nitrat bertujuan untuk melarutkan mineral hingga mineral yang ada
didalamnya tak bersisa, penambahan asam klorida berfungsi untuk membentuk suatu kompleks

25

mineral sehingga akan dihasilkan suatu asam mineral. Penambahan H2O2 berfungsi untuk
meningkatkan kelarutan asam mineral yang berada di dalam air dan sebagai bleaching agent,
tidak digunakannya asam lain karena kemudahannya memperbesar kemungkinan terjadinya
kontaminan. [27]
Ada beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam hal menggunakan metode destruksi
terhadap sampel, apakah dengan destruksi basah ataukah kering, antara lain:[26]
a. Sifat matriks dan konstituen yang terkandung di dalamnya.
b. Jenis logam yang akan dianalisis.
c. Metode yang akan digunakan untuk penentuan kadarnya
Selain hal-hal di atas, untuk memilih prosedur yang tepat perlu diperhatikan beberapa faktor
antara lain: waktu yang diperlukan untuk analisis, biaya yang diperlukan, ketersediaan bahan
kimia, dan sensitivitas metode yang digunakan.
Metode destruksi basah lebih baik daripada cara kering karena tidak banyak bahan yang
hilang dengan suhu pengabuan yang sangat tinggi. Hal ini merupakan salah satu faktor mengapa
cara basah lebih sering digunakan oleh para peneliti. Di samping itu destruksi dengan cara basah
biasanya dilakukan untuk memperbaiki cara kering yang biasanya memerlukan waktu yang
lama.[28]
5.2 Pembuatan Larutan Standar
Larutan standar kadmium dibuat dengan konsentrasi : ( 0,1 ppb; 0,5 ppb; 1 ppb; 4 ppb;
8 ppb; 10 ppb; 40 ppb; dan 60 ppb). Pembuatan standar tersebut pun didasarkan pada acuan
aoac tersebut. Larutan standar kadmium dibuat dengan konsentrasi yang kecil dikarenakan
jumlah kadmium yang sangat sedikit pada tanaman.
5.3 Analisis Menggunakan ICP-MS
Hasil dari preparasi sampel kemudian dianalisis menggunakan ICP- MS. Unsur-unsur
yang harus dianalisis adalah larutan. Larutan dalam bentuk pelarut air lebih disukai daripada
pelarut organik, untuk larutan organik memerlukan perlakuan khusus sebelum injeksi ke dalam
ICP- MS. Pengukuran pada alat ini dilakukan dengan otomatis dan sebelumnya dilakukan
pengkondisian alat yang disesuaikan untuk pengukuran. Penginjeksian sampel yaitu 60 mm dari
dasar tabung. Sampel dalam tabung diantarkan pada plasma melewati nebulizer dan spray
chamber. Nebulizer berfungsi untuk mengubah cairan sampel menjadi aerosol. Sedangkan
spray chamber berfungsi untuk mentransportasikan aerosol ke plasma, pada spray chamber ini
aerosol mengalami desolvasi atau volatisasi yaitu proses penghilangan pelarut sehingga
26

didapatkan aerosol kering yang bentuknya telah seragam. Tipe nebulizer yang digunakan yaitu
nebulizer babington, nebulizer ini menggunakan aliran gas 0,4-1 mL/min dan memiliki
keunggulan untuk sampel yang memiliki matriks dalam jumlah tinggi atau yang memiliki level
partikulat tinggi. [29]
Aerosol kemudian masuk ke dalam spray chamber. Spray chamber ini berfungsi untuk
mentransportasikan aerosol ke plasma, pada spray chamber ini aerosol mengalami desolvasi
atau volatisasi yaitu proses penghilangan pelarut sehingga didapatkan aerosol kering yang
bentuknya telah seragam. Pada bagian ini aerosol terkondensasi dengan cara menurunkan suhu
spray chamber hingga 1,9 C yang diatur dengan alat peltier cooled yang mempertahankan suhu
spray chamber berkisar 2 C hal ini berfungsi agar plasma yang terbentuk memiliki kestabilan
yang tinggi. Pada bagian plasma digunakan gas helium dengan kecepatan aliran 0,06 ml/min,
frekwensi radio yang digunakan sebesar 1.550 W ditambah suhu sebesar 1.000 K. Aerosol yang
terbentuk dibawa ketengah pembumbung plasma dan dikeringkan, didisosiasikan, diatomisasi
serta diionisasi dengan menggunakan suhu 6.500 K.
Ion yang telah berada di dalam bagian spektrofotometer massa berada dalam keadaan
yang sangat vakum dengan tekanan 1 mbar, pada bagian ini sampel diteruskan ke dalam
collision/reaction system yang memiliki fungsi seperti guard coloum pada GC maupun LC,
inilah yang menjadi keunggulan ICP-MS dari merk agilent dimana menggunakan delapan buah
(octa) kumparan dan hanya menggunakan mode reaksi,

[29]

artinya kumparan tersebut dapat

menghilangkan interferensi akibat timbulnya suatu spesies berupa interferensi isobarik dengan
cara mereaksikannya dengan gas menjadi suatu spesies baru yang berbeda dan kemudian dapat
dibuang. Penganalisis massa yang digunakan ialah quadrupole. Detektor yang digunakan ialah
detektor elektron multiplier, detektor ini membuat ion positif yang menabrak dinoda akan
menghasilkan sepasang elektron, dimana elektron-elektron tersebut akan terus berreplikasi
hingga menubruk dinoda terakhir pada selang waktu satu detik akan dihasilkan sinyal yang
disebut count dan kemudian ditampilkan dan dihitung sebagai jumlah ion perdetik atau CPS
(Count Per Sekon). [29]
5.4 Penetapan Kadmium dalam Sampel
Setelah pengukuran dengan menggunakan ICP- MS kadar logam kadmium yang didapat
dari ketiga sampel tersebut yaitu ditunjukkan oleh Tabel 5.1

27

Tabel 5. 1 Kadar Kadmium dari hasil pengukuran


Pengulangan keX
1
2
3
Rata- rata

ppb
41,9525
46,2006
41,9502
43,3678

Mg/kg
0,0419
0,0462
0,0419
0,0433

Kadar Logam Kadmium


Y
ppb
Mg/kg
109,8781
0,1099
112,0571
0,1120
113,9758
0,1140
81,5264
0,1120

Z
ppb
22,6438
21,4253
23,3176
22,4622

Mg/kg
0,0226
0,0214
0,0233
0,0224

Dari ketiga sampel tepung beras yang dianalisis tidak ditemukan kadar kadmium yang
melebihi batas maksimum cemaran tepung beras yang ditetapkan dalam SNI 3549: 2009 di
mana batas maksimum cemaran logam kadmium adalah 0,4 mg/kg sehingga masih layak untuk
dikonsumsi.
Terdeteksinya logam kadmium di dalam tepung beras dikatakan sebagai kontaminasi
makanan karena kadmium merupakan logam yang berbahaya bagi tubuh. Logam kadmium
terdapat di dalam tepung beras dapat terjadi karena adanya cemaran pada padi bahan baku
tepung beras.
Logam berat secara umum masuk ke lingkungan dengan dua cara, yakni secara natural
dan antropogenik (terlepas ke lingkungan dengan campur tangan manusia atau tidak alami).
Kondisi alami terlepasnya logam berat di lingkungan akibat adanya pelapukan sedimen akibat
cuaca, erosi, serta aktivitas vulkanik. Sedangkan, terlepasnya logam berat secara antropogenik
akibat aktivitas manusia diantaranya electroplating/pelapisan logam, pertambangan, peleburan,
penggunaan pestisida, pupuk penyubur tanah, dan lain sebagainya. [29]

28

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari hasil studi khusus kerja praktek ini dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Didapat kadar logam kadmium rata-rata pada tepung beras X sebesar 0,0433 mg/kg; tepung
beras Y sebesar 0,1120 mg/kg dan tepung beras Z sebesar 0,0224 mg/kg.
2. Berdasarkan Standar Nasional Indonesia 3549 : 2009, tepung beras yang dianalisis layak
dikonsumsi karena kadar cemaran logam kadmium masih di bawah batas aman yang telah
ditentukan, yaitu 0,4 mg/kg.
6.2 Saran
Berdasarkan hasil studi khusus kerja praktek yang telah dilakukan, penulis memberikan
saran / merekomendasikan sebagai berikut:
Penulis dalam hal ini mengharapkan Balai Besar Penelitian Tanaman Padi dapat bekerja
sama dengan universitas lain sehingga dapat membagi ilmu dan wawasan yang luas mengenai
kadar logam yang terdapat dalam tepung beras.
Penulis berharap pula agar terjalin hubungan yang baik antara Universitas Islam Negeri
Sunan Gunung Djati Bandung dan Balai Besar Penelitian Tanaman Padi.

29

DAFTAR PUSTAKA

[1] Soemirat, Epidemiologi Lingkungan, Yogyakarta: Gajah Mada University Press, 2000.
[2] S. Suzuki, N. Djuangsih, K. Hyodo and O. Soemarwoto, "Cadmium, Copper and Zinc in
Rice Produced in Java," Arch. Environm Contam, no. 9, pp. 437-449, 1980.
[3] S. Roechan, I. Nasution and A. Makarin , Peranan Cadmium Dalam Sistem Tanah pada
Tanaman Padi Sawah. Risalah Hasil Penelitian Tanaman Pangan, Bogor: Balittan, 1993.
[4] N. Hagino and Y. K, " A Study on The Cause of Itai-Itai Disease," J. Japanese Orthop,
vol. 28, pp. 7-16, 1974.
[5] M. S. Saeni, Penentuan Tingkat Pencemaran Logam Berat dengan Analisis Rambut,
IPB: Orasi Ilmiah, 1997.
[6] Darmono, "Cadmium dalam Lingkungan dan Pengaruhnya Terhadap Kesehatan dan
Produktifitas Ternak Wartazoa," Buletin Ilmu Peternakan Indonesia , vol. 8 no 1, pp.
28- 35 , 1999 .
[7] Darmono, Logam dalam Sistem Biologi Makhluk Hidup, Jakarta : UI- Press , 1995.
[8] P. Pears, HDRA Encyclopedia Organic Gardening Pears, P 2005 London Dorling
Kindersley, London Dorling Kindersley: Dorling Kindersley, 2005 .
[9] S. Roechan, Perananan Kadmium dalam Sistem Tanah-Tanaman pada Padi-padian,
Bogor: Bogor Balai Penelitian Tanaman Pangan, 1982 .
[10] T. Sunarto, Pengaruh Kandungan Lgam Kadmium dalam Beras terhadap Kesehatan
Penduduk Desa Tembok Rejo Kecamatan Gumukmas Kabupaten Jember [tesis],
Surabaya : Pascasarjana Universitas Airlangga , 1992 .
[11] M. Astawan, Tetap Sehat dengan Makanan Olahan, Solo : Tiga Serangkai, 2004 .
[12] Haryadi, Teknologi Pengolahan Beras, Yogyakarta : Gadjah Mada University Press,
2006 .
[13] G. Taib, s. G and W. S, Operasi Pengeringan Pada Pengolahan Hasil Pertanian, Jakarta :
Mediyatama Sarana Perkasa , 1987 .
[14] Sutrisno and Budiraharjo, "Rekayasa Mesin Pengering Padi Bahan Bakar Sekam
Kapasitas 10 T Terintegrasi Untuk Meningkatkan Nilai Ekonomi Penggilingan Padi Di
Lahan Pasang Surut Sumatra Selatan," Jurnal Pembangunan Manusia, vol. 6, 2009 .

30

[15] S. N. Indonesia, SNI 3549-2009. Tepung Beras, Jakarta : Badan Standarisasi Nasional ,
2009 .
[16] Heryanto and Polar, Pencemaran dan Toksikologi Logam Berat, Jakarta: CV. Rineka
Cipta, 2004.
[17] H. Palar, Pencemaran dan toksikologi logam berat, Jakarta : Rineka Cipta , 2004 .
[18] H. Palar, Pencemaran Dan Toksikologi Logam Berat, Jakarta: Rineka, 1994.
[19] W. Widowati, A. Sastiono and R. R. Jusuf, Efek Toksik Logam Pencegahan dan
Penanggulangan Pencemaran, Yogyakarta: Andi, 2008 .
[20] N. I. Said, Teknologi Pengelolaan Air Minum Teori dan Pengalaman Praktis, Jakarta:
Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, 2008 .
[21] Darmono, Lingkungan Hidup dan Pencemaran, Jakarta : UI press , 2001 .
[22] L. H and M. A, "Evaluation of a low sample consumption high efficiency nebulizer for
elemental analysis of biological samples using ICP-MS," Journal of Analytical
Spectrometry11 , no. 4, pp. 307-311 , 1996 .
[23] H. T.A, H. E.M and S. T.M, "Analytical," Chemistry , no. 2658, 1987 .
[24] R. I. G.P and B. J.M, "Spectrohim," Acta , vol. 42B, no. 49, 1987 42B, 49.
[25] L. H and M. A, "Evaluation of a low sample consumption, high efficiency nebulizer for
elemental analysis of biological samples using ICP-MS," Journal of Analytical
Spectrometry11 , no. 4, pp. 307-311 , 1996 .
[26] Raimon, Jaringan Kerjasama Kimia Analitik Indonesia Perbandingan Metoda Destruksi
Basah dan Kering Secara Spektrofotometri Serapan Atom, Yogyakarta : Lokakarya
Nasional, 1993 .
[27] T. RM, Sample Dissolution For Elemental Analysis, England : Elsevier , 2005 .
[28] Sumardi, "Metode Destruksi Contoh Secara Kering Dalam Analisa Unsur-Unsur Fe-CuMn dan Zn Dalam Contoh-Contoh Biologis," in Proseding Seminar Nasional. Metode
Analisis. LIPI, Jakarta, 1981.
[29] A. T. inc, ICP-MS : A Primer, USA : Agilent Technologies inc, 2005 . Dalam Laporan
Adam Jaya

31

LAMPIRAN A
(Struktur Organisasi BB PADI)

KEPALA
BALAI

BAGIAN
TATA USAHA

SUBBAGIAN
KEPEGAWAIAN

BIDANG
PROGRAM DAN
EVALUASI

SEKSI
PROGRAM

SEKSI
EVALUASI

SUBBAGIAN
KEUANGAN

BIDANG KERJA SAMA


DAN
PENDAYAGUNAAN
HASIL PENELITIAN

SEKSI KERJA
SAMA
PENELITIAN

KELOMPOK
JABATAN FUNGSIONAL

32

SEKSI
PENDAYAGUNAAN
HASIL PENELITIAN

SUBBAGIAN
RUMAH TANGGA
DAN
PERLENGKAPAN

LAMPIRAN B
(Skema Prosedur Kerja)

1 gram sampel
Dimasukkan dalam tabung destruksi
+ HNO3 50%, dikocok
Ditutup dengan kaca arloji
Dipanaskan pada suhu 95C, 10-15 menit
Diangkat dan didinginkan
Larutan kuning
+2,5 mL HNO3 pekat
Dipanaskan pada suhu 95C, 30 menit
Diuapkan dengan suhu 150C
Larutan kuning 2,5 mL
Diangkat dan didinginkan
+ 1 mL air millique dan 1,5 mL H2O2 30%
Ditutup dengan kaca arloji
Dipanaskan pada suhu 95C hingga gelembung hilang
Diangkat dan didinginkan
Dipanaskan pada suhu 120C
+0,5 H2O2 30% tiap 5 menit sampai 3 kali penambahan
Diangkat dan didinginkan
+2,5 mL HCl pekat dan 5 mL air millique
Ditutup dengan kaca arloji
Dipanaskan pada suhu 120C selama 15 menit
Diangkat dan didinginkan
Diencerkan dengan air millique 25 mL
Dipindahkan dalam tabung sentrifuse
Hasil

Pembuatan Larutan Standar Cd


Analisis Hasil Pengukuran
Penentuan Kadar Logam
Kadmium menggunakan ICP-MS

33

LAMPIRAN C
(Gambar Sampel Tepung Beras)

34

LAMPIRAN D
(Gambar Perangkat ICP-MS)

35

LAMPIRAN E
(Tabel Hasil Pengukuran Logam Kadmium menggunakan ICP-MS)

1. Hasil Pengukuran 111Cd (No Gas)


Kode
Sampel
X1
X2
X3
Y1
Y2
Y3
Z1
Z2
Z3

CPS
Sampel

CPS
Blanko

CPS
Terkoreksi

Kadar
(ppb)

Volume
Pengenceran

13529,125
13940,670
13028,805
27601,950
28069,420
28481,060
8886,835
8625,410
9031,375

638,99
638,99
638,99
638,99
638,99
638,99
638,99
638,99
638,99

12890,135
13301,680
12389,815
26962,960
27430,430
27842,070
8247,845
7986,420
8392,385

1,6781
1,8480
1,6780
4,3951
4,4823
4,5590
0,9057
0,8570
0,9327

25
25
25
25
25
25
25
25
25

Kadar
(ppb)

Volume
Pengenceran

Kadar
Sebenarnya
(ppb)
41,9525
46,2006
41,9502
109,8781
112,0571
113,9758
22,6438
21,4253
23,3176

2. Hasil Pengukuran 111Cd (He)


Kode
Sampel

CPS
Sampel

CPS
Blanko

X1
X2
X3
Y1
Y2
Y3
Z1
Z2
Z3

839,03
1011,285
1133,535
1978,185
2228,245
2089,335
644,55
672,335
572,32

41,6725
41,6725
41,6725
41,6725
41,6725
41,6725
41,6725
41,6725
41,6725

CPS
Terkoreksi
797,3575
969,6125
1091,8625
1936,5125
2186,5725
2047,6625
602,8775
630,6625
530,6475

36

1,2244
1,5842
1,8396
3,6038
4,1262
3,8360
0,8182
0,8763
0,6673

25
25
25
25
25
25
25
25
25

Kadar
Sebenarnya
(ppb)
30,6110
39,6060
45,9897
90,0963
103,1541
95,9004
20,4555
21,9064
16,6838

LAMPIRAN F
(Grafik Hasil Pengukuran Logam Kadmium menggunakan ICP-MS)

1. Grafik Hasil Pengukuran 111Cd (No Gas)

2. Grafik Hasil Pengukuran 111Cd (He)

37

LAMPIRAN G
(Perhitungan)

Contoh Perhitungan : 111Cd sampel X ulangan 1

CPS terkoreksi (y)

CPS terkoreksi = CPS sampel- CPS blanko


CPS terkoreksi = 839,03-41,6725
CPS terkoreksi = 797,3575

Kadar Logam 111Cd dalam Aliquot

y = ax + b
y = 478,7550x + 211,1500
797,3575 = 478,7550x + 211,1500
x = 797,3575 211,1500) / 478,7550
x = 1,2244

Kadar logam 111Cd sebenarnya

ppb = kadar aliquot X faktor pengenceran


ppb = 1,2244 X 25
ppb = 30,611 ppb

Rata-rata kadar 111Cd sampel

Rata-rata = ulangan 1 + ulangan 2 + ulangan 3/ jumlah ulangan


Rata-rata = 30,6110 + 39,6060 + 45,9897 / 3
Rata-rata = 41,9525

38

LAMPIRAN H
(Hasil pengukuran kurva standar dengan ICP -MS)
1. Hasil pengukuran kurva standar dengan ICP MS (No Gas)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Nama Sampel
std 0
std Pb 0.1
std Pb 0.5
std Pb 1
std Pb 4
std Pb 8
std Pb10
std Pb 40
std Pb 60

CPS
3889,87
4201,09
5023,735
5145,925
7408,07
8692,185
10015,365
26533,78
34970,9

2. Hasil pengukuran kurva standar dengan ICP MS (He)


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Nama Sampel
std 0
std Pb 0.1
std Pb 0.5
std Pb 1
std Pb 4
std Pb 8
std Pb10
std Pb 40
std Pb 60

39

CPS
211,15
344,51
461,185
411,18
594,555
777,91
905,705
2350,525
2856,215