Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. PURA NUSAPERSADA UNIT PAPER MILL 7 DAN 8


KUDUS
TUGAS KHUSUS
PENGHEMATAN BAHAN BAKAR BOILER
DENGAN MENGGUNAKAN METODE ISOLASI PIPA
PADA BOILER HITACHI PT. PURA NUSAPERSADA

Disusun oleh :
Fashfahish Shafhal Jamil

(201254098)

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MURIA KUDUS
KUDUS
2015

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN


LAPORAN KERJA PRAKTEK LAPANGAN

PENGHEMATAN BAHAN BAKAR BOILER


DENGAN MENGGUNAKAN METODE ISOLASI PIPA
PADA BOILER HITACHI PT. PURA NUSAPERSADA
Yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa
Nama

: Fashfahish Shafhal Jamil

Nim

: 201254098

Jurusan

: Teknik

Progdi

: Teknik Mesin

Perguruan Tinggi

: Universitas Muria Kudus

Telah menyelesaikan praktek kerja lapangan (PKL) yang telah dilaksanakan pada
tanggal 1 Juli sampai dengan 31 Agustus 2015.
Demikian surat pengesahan ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Kudus, 31 Agustus 2015


Mengetahui,
Pembimbing lapangan

Jauhar
Kabag. Teknisi

ii

HALAMAN PENGESAHAN
Dengan ini menerangkan bahwa laporan kerja praktek yang dilaksanakan pada
tanggal 1 juli sampai 31 agustus 2015 dengan judul :
PENGHEMATAN BAHAN BAKAR BOILER
DENGAN MENGGUNAKAN METODE ISOLASI PIPA
PADA BOILER HITACHI PT. PURA NUSAPERSADA
Yang disusun oleh :

Nama : Fashfahish shafhal jamil


NIM

: 201254098

Telah di setujui dan di sahkan pada :

Hari

Tanggal

Tempat

: KUDUS
Mengesahkan,

Mengetahui,

Menyetujui,

Kaprogdi Teknik Mesin

Dosen Pembimbing

Taufiq Hidayat, ST, MT


197901232005011002

Qomarudin, ST, MT
0610701000001140

iii

ABSTRAK

PT. Pura Nusapersada PM 7-8 merupakan anak perusahaan (unit) dari


PT. Pura Group yang merupakan perusahaan yang bergerak di bidang
produksi kantong kemasan (packing material), converting dan berbagai
macam produk kertas.
PT. Pura Nusapersada PM 7/8 terletak di desa Terban kecamatan
jakulo kabupaten kudus, Jawa Tengah. Tepatnya di Jl. Raya Kudus Pati
KM 12 dengan luas tanah 140.000 m. Produk yang dihasilkan oleh PT.
Pura Nusapersada antara lain ; Kertas kraft putih, B kraft, Multi Wall Reguler,
Multi Wall Extensible , Medium liner. Produk yang dihasilkan perharinya 90
ton dalam bentuk gulungan maupun dalam bentuk potongan sesuai
permintaan pelanggan. Pangsa pasar dalam negeri 99% di pulau jawa, pasar
luar negeri hasil produksi PM 8 30% - 50%, PM 7 5 % tujuan ekspor yaitu
Pakistan, Arab, Hongkong, Bangladesh, Vietnam, Malaysia, Srilanka,
Australia dan Singapura.
Dalam proses produksinya PT.Pura Nusapersada memerlukan Steam
yang berfungsi untuk mengeringkan kertas. Steam ini didapat dari mesin
boiler. Yang setiap jamnya, untuk produksi steam harus dikontrol secara
otomatis atau pun manual. Bahan bakar yang digunakan pada boiler
menggunakan batu bara. Penghematan penggunaan bahan bakar yang
berupa batu bara sangatlah penting. Dengan menggunakan metode isolasi
pada pipa dari kondensor menuju ke tabung boiler diharapkan transfer panas
yang terjadi ke lingkungan dapat di tekan semaksimal mungkin supaya suhu
air umpan dari kondensor tetap terjaga. Sehingga untuk memanaskan
kembali air umpan dari kondensor tidak memerlukan waktu yang lama dan
penggunaan batu bara akan lebih berkurang. Berkurangnya penggunaan
bahan bakar batu bara akan menekan biaya produksi kertas pada PT. Pura
Nusapersada.

iv

DAFTAR ISI
Halaman Judul ....................................................................................................i
Lembar Pengesahan ............................................................................................ii
Abstrak ................................................................................................................iv
Daftar Isi..............................................................................................................v
Daftar Gambar .....................................................................................................vii
Daftar Tabel ........................................................................................................viii
Bab I Pendahuluan ..............................................................................................1
1.1. Latar belakang Praktk Kerja Lapangan ..............................................1
1.2. Tujuan dan Manfaat Praktek Kerja Lapangan ....................................2
1.2.1.Tujuan Praktek Kerja Lapangan .................................................2
1.2.2. Manfaat Praktek Kerja Lapangan..............................................2
1.3. Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan ...........................................4
1.4. Metode Praktek Kerja Lapangan ........................................................4
1.5. Metode Pengumpulan Data ................................................................5
Bab II Dasar Teori ...............................................................................................6
2.1. Boiler ..................................................................................................6
2.1.1. Klasifikasi Boiler ......................................................................7
2.2. Kondensat ...........................................................................................12
2.2.1. Alasan-Alasan Pemanfaatan Kembali Kondensat ....................12
2.3. Pipa ....................................................................................................14
2.3.1. Bahan Pipa .................................................................................14
2.3.2. Ukuran Saluran Pemipaan .........................................................14
2.4. Perpindahan Panas (Heat Transfer) ....................................................15
2.5. Isolasia Saluran Pipa Steam ................................................................16
2.5.1. Tujuan Isolasian .........................................................................16
2.5.2. Tipe-Tipe Isolasi ........................................................................17
2.5.3. Pemilihan Bahan Isolasi ............................................................18
2.5.4. Isolasian Jalur Steam dan Kondensat .......................................20
2.6. Ketebalan Ekonomis Isolasi (KEI) .....................................................21
2.7. Rockwool ............................................................................................22

2.7.1. Jenis Rockwool .........................................................................22


2.8. Glasswool ...........................................................................................25
2.8.1. Jenis Glasswool .........................................................................26
Bab III Studi Kasus ............................................................................................29
3.1. Rockwool 810 ....................................................................................29
3.2. Rockwool 160 ....................................................................................31
3.3. Rockwool 164 .....................................................................................33
3.4. Dewan Glasswool ...............................................................................35
3.5. Selimut Glasswool ..............................................................................37
3.6. Ubin Langit-Langit Glasswool ...........................................................39
Bab IV Data dan Analisa.....................................................................................41
4.1. Data Perhitungan Rockwool ...............................................................41
4.2. Data Perhitungan Glasswool...............................................................44
Bab V Penutup ....................................................................................................48
5.1. Kesimpulan .........................................................................................48
5.2. Saran ...................................................................................................48
Daftar Pustaka .....................................................................................................49
Lampiran-Lampiran
Lampiran 1. Log Book Harian
Lampiran 2. Surat Keterangan Telah KP Dari Perusahaan
Lampiran 3. Lembar Penilaian Perusahaan
Lampiran 4. Lembar Penilaian Dosen Pembimbing
Lampiran 5. Lembar Konsultasi Dosen Pembimbing

vi

DAFTAR GAMBAR
2.1. Sectional View Of Fire Tube Boiler...................................................8
2.2. Water Tube Boiler...............................................................................8
2.3. Boiler FBC Hitachi PT. Pura Nusapersada.........................................10

vii

DAFTAR TABEL
2.1. Bahan-Bahan Isolasi Untuk Berbagai Penggunaan ............................18
2.2. Spesifikasi Rockwool 810 ..................................................................24
2.3. Spesifikasi Rockwool 160 ..................................................................25
2.4. Spesifikasi Rockwool 164 ..................................................................26
2.5. Spesifikasi Dewan Glasswool.............................................................27
2.6. Spesifikasi Selimut Glasswool ...........................................................28
2.7. Spesifikasi Ubin Langit-Langit Glasswool .........................................29
4.1. Data Perhitungan Isolasi Dengan Menggunakan Bahan Rockwool ...42
4.2. Data Perhitungan Isolasi Dengan Menggunakan Bahan Glasswool...44

viii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Praktek Kerja Lapangan


Praktek kerja lapangan (PKL) merupakan suatu kegiatan penerapan ilmu yang
diperoleh mahasiswa dibangku perkuliahan pada suatu lapangan pekerjaan. Yang
bertujuan untuk melatih mahasiswa agar mengenal situasi dunia kerja sekaligus untuk
meningkatkan kualitas mahasiswa itu sendiri. Dalam melakukan PKL ini penulis
mengambil tema mengenai penghematan batu bara.
Batu bara merupakan bahan bakar yang di gunakan oleh PT. Pura
Nusapersada pada boiler. Kebutuhan yang sangat tinggi pada batu bara berujung pada
biaya produksi yang sangat tinggi, selain itu batu bara merupakan bahan bakar fosil
yang di dapat dari alam yang lambat laun akan semakin berkurang dan bahkan habis
jika diambil terus menerus.
Terjadinya proses perpindahan panas yang terjadi pada pipa yang
menghubungkan kondensat dan bak boiler ke lingkungan sangat merugikan. Karena
suhu air umpan dari kondensat ke bak boiler yang ada didalam pipa akan berkurang.
Berkurangnya suhu air umpan dari kondensat ke bak boiler akan berakibat pada
lamanya proses pembakaran. Semakin lama proses pembakaran yang terjadi di boiler
berbanding lurus dengan banyaknya batu bara yang digunakan pada proses
pembakaran tang terjadi di boiler. Dengan mempertahan kan suhu air umpan dari
kondensat ke bak boiler akan berdampak pada penghematan bahan bakar batu bara
yang digunakan untuk proses pembakaran pada boiler di PT. Pura Nusapersada.
Dengan diadakannya Praktik Kerja Lapangan (PKL), penulis berkeinginan
untuk membahas, meneliti serta menuangkannya dalam bentuk tugas akhir yang
berjudul: Penghematan Bahan Bakar Boiler Dengan Menggunakan Metode
Isolasi Pipa Pada Boiler Hitachi PT. Pura Nusapersada.
Akhirnya, kerja sama dengan instansi tersebut sangat diharapkan dalam hal ini
untuk menyediakan tempat Praktek Kerja Lapangan bagi para mahasiswa sehingga

para mahasiswa nantinya mengetahui bagaimana aplikasi dari landasan teori yang
diperoleh di perkuliahan dengan dunia kerja yang sebenarnya.

1.2. Tujuan dan Manfaat Praktek Kerja Lapangan


1.2.1. Tujuan Praktek Kerja Lapangan
Praktek Kerja Lapangan

merupakan salah satu syarat yang wajib

dilaksanakan oleh mahasiswa untuk menyelesaikan Pendidikan Program Strata-1


Teknik Mesin pada Fakultas Teknik, Universita Muria Kudus.
Secara umum pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan bertujuan untuk
Penerapan dan pengembangan pengetahuan secara keterampilan yang dimiliki
selama belajar diperusahaan/di dunia kerja.
Secara khusus, tujuan dari Praktek Kerja Lapangan (PKL) adalah :
1. Membekali mahasiswa dengan pengalaman kerja sebenarnya didalam dunia kerja
dan masyarakat.
2. Memantapkan keterampilan mahasiswa yang di peroleh selama masa perkuliahan.
3. Menetapkan disiplin, rasa tanggung jawab dan sikap profesional dalam bertugas
sehingga menambah pengalaman dalam persiapan untuk terjun langsung di dunia
kerja yang sesungguhnya.
4. Untuk mengetahui sistem kerja boiler yang terdapat pada PT. Pura Nusapersada.
5. Untuk mengetahui masalah yang sering terjadi pada boiler yang terdapat pada PT.
Pura Nusapersada.
6. Untuk mengetahui bagaimana cara menanggulangi masalah yang sering terjadi
pada boiler yang dimiliki PT. Pura Nusapersada.

1.2.2. Manfaat Praktek Kerja Lapangan


a. Bagi Mahasiswa
1. Untuk menciptakan dan menumbuh kembangkan rasa tanggung jawab dan
profesionalisme serta kedisiplinan yang nantinya hal-hal tersebut sangat
dibutuhkan ketika memasuki dunia kerja yang sebenarnya.

2. Menguji dan mengukur kemampuan yang dimiliki mahasiswa dalam mengjadapi


situasi dunia kerja yang sebenarnya.
3. Dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan mahasiswa agar dapat
meningkatkan potensi yang ada pada dirinya untuk menjadi asset instansi yang
berkualitas tinggi dan menjadi tenaga ahli yang siap pakai.
4. Memotivasi mahasiswa untuk beraktifitas dalam melakukan pekerjaan secara
efektif dan efisien.
5. Agar mahasiswa dapat mengetahui bagaimana cara mengatasi kendala yang terjadi
pada sebuah mesin yang dimiliki suatu instansi perusahaan.

b. Bagi Instansi tempat melaksanakan Praktek Kerja Lapangan


1. Dengan deilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan bagi mahasiswa dituntut
sumbangsihnya terhadap Instansi baik berupa saran maupun kritikan yang bersifat
membangun yang menjadi sumber masukan untuk meningkatkan kinerja di
lingkungan Instansi tersebut.
2. Sebagai sarana untuk mempererat hubungan yang positif antara Instansi dengan
Universitas Muria Kudus khususnya S1 Teknik Mesin.
3. Mempromosikan image yang baik tentang lokasi PKL.

c. Bagi Universitas
1. Meningkatkan kualitas SDM Universitas khususnya di bidang S1 Teknik Mesin,
Fakultas Teknik, Universitas Muria Kudus.
2. Membuka interaksi antara S1 Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Muria
Kudus dengan instansi yang bersangkutan dalam memberikan uji nyata mengenai
ilmu pengetahuan yang diterima mahasiswa melalui PKL.
3. Memperbaiki persepsi umum tentang Universitas Muria Kudus khususnya di
bidang S1 Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Muria Kudus.
4. Guna meningkatakan profesionalisme, memperluas wawasan serta memantapkan
pengetahuan dan keterampilan mahasiswa dalam menerapkan ilmu khususnya di
bidang permesinan.

1.3. Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan


Adapun yang menjadi ruang lingkup yang paling mendasar dalam Praktek
Kerja Lapangan ini adalah :
1. Adanya kehilangan panas yang sangat besar dari kondensat menuju bak boiler.
2. Kerugian yang di akibatkan oleh kehilangan panas dari kondensat menuju bak
boiler.
3. Penghematan penggunaan bahan bakar batu bara.
4. Target dari penghematan batu bara selama 1 tahun.

1.4. Metode Pratek Kerja Lapangan


Dalam melakukan penelitian penulis melakukan metode-metode yang
diperlukan. Metode yang dipergunakan dalam Praktik Kerja Lapangan Mandiri
adalah sebagai berikut :

1) Tahap Persiapan
Hal ini berkaitan dengan persiapan yang dilakukan oleh mahasiswa dalam
melaksanakan Praktik Kerja Lapangan, misalnya pembuatan proposal, pengajuan
tempat Praktik Kerja Lapangan, pemberian dosen pembimbing, permohonan surat
jalan/ permohonan dari fakultas, dan sebagainya.

2) Studi Literatur
Dalam hal ini berkaitan dengan pengumpulan buku-buku yang berkaitan dengan
kegiatan yang akan dilakukan penulis dalam melaksanakan Praktik Kerja
Lapangan.

3) Observasi Lapangan
Penulis melakukan pengamatan langsung pada objek Praktik Kerja Lapangan
untuk mengetahui proses yang terjadi pada boiler di PT. Pura Nusapersada dan
mengetahui kehilanagn panas yang terjadi selama perjalanan steam dari kondensat
menuju ke bak boiler.

4) Metode Pengumpulan Data


Dalam tahap ini penulis mengumpulkan data-data melalui buku-buku ilmiah, dan
mengadakan interview kepada pembina Praktik Kerja lapangan untuk penyusunan
Laporan Akhir dari kegiatan Praktik Kerja Lapangan.

5) Analisis Data dan Evaluasi


Setelah penulis memperoleh data yang diperlukan, penulis akan menganalisa dan
mengevaluasi data secara kumulatif yang kemudian akan diinterprestasikan secara
objektif, jelas, dan sistematis.

1.5. Metode Pengumpulan Data


Untuk mengumpulkan data yang informasinya diperlukan dari Praktik Kerja
Lapangan Mandiri ini, maka penulis menggunakan metode pengumpulan data sebagai
berikut :

1) Metode Observasi
Pengumpulan data dengan melakukan pengamatan langsung ataupun tidak
langsung terjun kelapangan untuk melakukan peninjauan dengan mengamati,
mendengar dan bila perlu membantu mengerjakan tugas yang diberikan pihak
instansi dengan diberikan petunjuk dan arahan terlebih dahulu dengan berpedoman
pada ketentuan yang berlaku pada instansi dan tidak boleh melakukan pekerjaan
yang menjadi rahasia instansi dan mamiliki resiko tinggi.

2) Metode Wawancara ( Interview Guide)


Untuk mendapatkan data, penulis melakukan wawancara langsung yang
melibatkan pegawai pada instansi yang bersangkutan baik secara lisan maupun
tulisanyang berhubungan dengan objek studi.

BAB II
DASAR TEORI

2.1. Boiler
Boiler/ketel uap merupakan bejana tertutup dimana panas pembakaran
dialirkan ke air sampai terbentuk air panas atau steam berupa energi kerja. Air adalah
media yang berguna dan murah untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Air panas
atau steam pada tekanan dan suhu tertentu mempunyai nilai energi yang kemudian
digunakan untuk mengalirkan panas dalam bentuk energi kalor ke suatu proses. Jika
air didihkan sampai menjadi steam, maka volumenya akan meningkat sekitar 1600
kali, menghasilkan tenaga yang menyerupai bubuk mesiu yang mudah meledak,
sehingga sistem boiler merupakan peralatan yang harus dikelola dan dijaga dengan
sangat baik.
Energi kalor yang dibangkitkan dalam sistem boiler memiliki nilai tekanan,
temperatur, dan laju aliran yang menentukan pemanfaatan steam yang akan
digunakan. Berdasarkan ketiga hal tersebut sistem boiler mengenal keadaan tekanantemperatur rendah (low pressure/LP), dan tekanan-temperatur tinggi (high
pressure/HP), dengan perbedaan itu pemanfaatan steam yang keluar dari sistem
boiler dimanfaatkan dalam suatu proses untuk memanasakan cairan dan menjalankan
suatu mesin (commercial and industrial boilers), atau membangkitkan energi listrik
dengan merubah energi kalor menjadi energi mekanik kemudian memutar generator
sehingga menghasilkan energi listrik (power boilers). Namun, ada juga yang
menggabungkan kedua sistem boiler tersebut, yang memanfaatkan tekanantemperatur tinggi untuk membangkitkan energi listrik, kemudian sisa steam dari
turbin dengan keadaan tekanan-temperatur rendah dapat dimanfaatkan ke dalam
proses industri. Sistem boiler terdiri dari sistem air umpan, sistem steam, dan sistem
bahan bakar. Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai
dengan kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan
perbaikan dari sistem air umpan, penanganan air umpan diperlukan sebagai bentuk
pemeliharaan untuk mencegah terjadi kerusakan dari sistem steam.

Sistem steam mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler.


Steam dialirkan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem,
tekanan steam diatur menggunakan kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan.
Sistem bahan bakar adalah semua perlatan yang digunakan untuk menyediakan bahan
bakar untuk menghasilkan panas yang dibutuhkan. Peralatan yang diperlukan pada
sistem bahan bakar tergantung pada jenis bahan bakar yang digunakan pada sistem.
(http://repository.usu.ac.id)

2.1.1 Klasifikasi Boiler


Boiler/ketel uap pada dasarnya terdiri dari bumbung (drum) yang tertutup
pada ujung pangkalnya dan dalam perkembangannya dilengkapi dengan pipa api
maupun pipa air. Banyak orang mengklasifikasikan ketel uap tergantung kepada
sudut pandang masing-masing. Dalam laporan ini ketel uap diklasifikasikan dalam
kelas yaitu: (http://repository.usu.ac.id)
1. Berdasarkan fluida yang mengalir dalam pipa, maka ketel diklasifikasikan
sebagai:
a. Ketel pipa api (fire tube boiler)
Pada ketel pipa api, fluida yang mengalir dalam pipa adalah gas nyala (hasil
pembakaran), yang membawa energi panas (thermal energy), yang segera
mentransfernya ke air ketel melalui bidang pemanas (heating surface). Tujuan pipapipa api ini adalah untuk memudahkan distribusi panas (kalor) kepada air ketel.
Api/gas asap mengalir dalam pipa sedangkan air/uap diluar pipa Drum berfungsi
untuk tempat air dan uap, disamping itu drum juga sebagai tempat bidang pemanas.
Bidang pemanas terletak di dalam drum, sehingga luas bidang pemanas yang dapat
dibuat terbatas. Proses pembakaran pada pipa boiler tipe fire tube boiler dapat dilihat
pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1 sectional view of fire tube boiler


(http://www.energyefficiencyasia.org)

b. Ketel pipa air (water tube boiler)


Pada ketel pipa air, fluida yang mengalir dalam pipa adalah air, energi panas
ditransfer dari luar pipa (yaitu ruang dapur) ke air ketel. Cara kerja: Proses pengapian
terjadi diluar pipa. Panas yang dihasilkan digunakan untuk memanaskan pipa yang
berisi air. Air umpan itu sebelumnya dikondisikan terlebih dahulu melalui
ecomonizer. Steam yang dihasilkan kemudian dikumpulkan terlebih dahulu didalam
sebuah steam drum sampai sesuai. Setelah melalui tahap secondary superheater dan
primary superheater, baru steam dilepaskan ke pipa utama distribusi. Proses
pembakaran pada boiler tipe water tube dapat dilihat pada gambar 2.2.

Gambar 2.2 water tube boiler


(http://www.globalspec.com)

c. Ketel api kombinasi (FBC)


Pada Boiler ini, mempunyai 2 bagian utama yaitu Furnace / Tungku api dan
Shell Water / Tangki penampung air. Di bagian furnace terdapat pipa pipa besi yang
terhubung langsung ke Shell Water yang mana pipa pipa besi tersebut akan
dipanaskan, jadi bukan Shell Water yang dipanaskan. Bahan utama dari Mesin Boiler
ini adalah Batu Bara. Selain menggunakan batu bara, boiler juga membutuhkan Pasir
Sillica dan Arang untuk memicu pembakaranbatu bara.
Perinsip dari boiler tipe kombinasi ini adalah memanaskan air dalam pipa
pipa besi dengan suhu tinggi di dalam furnace (tungku api). Yang mana pipa pipa
besi tersebut terhubung dengan sebuah tangki utama air, yaitu Shell Water. Dalam
Shell Water terdapat air yang akan dipanaskan dan Steam hasil dari pemanasan air
yang dialirkan ke pipa-pipa besi di tungku api. Pada Shell Water sumber air yang
digunakan adalah dari Air Tanah yang di dapat dari sumur-sumur bawah tanah. Tak
hanya dari air tanah saja, air dari sisa pemakaian steam atau air kondensasi juga
dikembalikan di Shell Water agar kebih efisien.Dalam Shell Water, level ketinggian
air harus dijaga konstan demikonstan. Secara garis besar Pada Shell Water, level air
yang mengisi tidak akan di isi penuh, namun disisakan sebagian untuk tampungan
Steam. Boiler FBC yang di miliki PT. Pura Nusapersada dapat dilihat pada gambar
2.3

Gambar 2.3 Boiler FBC Hitachi PT. Pura Nusapersada


(Tulus, 2013)
Cara Kerja :
Air dipompa oleh feed pump dari sumber mata air lalu ditampung di dalam
feed water tank lalu diteruskan ke dalam economizer yang berfungsi untuk memanasi
air , agar sewaktu masuk ke dalam pembakaran, airnya sudah panas dengan suhu
tertentu sehingga cepat mendidih dan menjadi steam, setelah dari economizer
kemudian masuk ke dalam shell boiler. Dalam shell boiler tersabung ke pipa-pipa
besi yang mengalirkan air ke dakam tungku pembakaran / Furnace maka proses
pembakaran siap dimulai. Pasir silica dimasukan ke dalam Furnace dengan level
tertentu, juga arang dimasukan dengan level tertentu. Arang ini berfungsi sebagai
pemicu api agar mudah timbul, kemudian diberi minyak setelah it dibakar. Setelah itu
blower FDF dihidupkan untuk menghasilkan angin yang kaya akan oksigen untuk
sempurnanya proses pembakaran. Angin tadi dialirkan ke nozel dengan hembusan

10

ringan agar api tidak mudah padam, sehingga pasir silica bergejolak kerena hembusan
angin dari nozel. Pada suhu sudah tercapai 800C batau bara sudah siap dimasukkan.
Selanjutnya batu bara dari hooper dialirkan ke conveyor menuju cool bunker ,
selanjutnya dialirkan oleh cool screw conveyor menuju cool bunker sebelum masuk
ke dalam ruang pembakaran. Selanjutnya dari cool bunker dialirkan oleh feeding
screw menuju spreader yang berfungsi untuk melemparkan batu bara agar merata di
dalam furnace dan dibantu blower FDF supaya proses pembakran lebih maksimal.
Asap dari sisa pembakaran akan dihisap oleh blower IDF menuju economizer. Di
dalam economizer uap pamas yang terkandung dalam asap diserap lagi dan dialirkan
menuju multicyclone yang berfungsi menyaring debu dengan berat jenis yang lebih
besar, setelah itu asap diteruskan menuju ventury scrubber yang berfungsi sebagai
penyaring debu dengan berat yang lebih kecil lalu asap menuju wet scrubber dan
disemburi air oleh shower yang berfungsi mengikat debu yang berat jenisnya lebih
bahkan sangat kecil supaya jatuh dalam bak penampungan dan asap yang dikeluarkan
oleh chimney bisa bersih dari campuran debu dan berwarna putih. Pada bagian bawah
dari tungku yang berbentuk kerucut seperti corong ada 4 buah katub yang disebut
Dash Collector yang berfungsi menampung abu-abu sisa pembakanran.
Dengan suhu yang sudah mencukupi untuk mendidihkan air di dalam pippipa, maka suhu tersebut akan dijaga dengan cara mengatur FDF, IDF dan screw.
Untuk

mengetahui

suhu

dalam

tungku

pembakran

menggunakan

sensor

Thermocouple tipe K. dan steam yang dihasilkan yang mana terdapat pada bagian
atas shell water juga terdapat indikator analognya. Dan faktor terpenting dalam
proses menghasilkan steam pada boiler adalah level air pada shell water. Bila air
tidak terjaga dengan baik maka akan berbahaya. Untuk itu diperlukan sensor yang
memanfaatkan perbedaan tekanan, yaitu Deffrential Preassure untuk mengetahui
Level air. Serta sebagai pengamanan juga ditambahakan sensor yang berupa Stick
untuk memberikan batas air agar boiler aman dioperasikan. Apabila air tidak
memenuhi batas yang ditentukan maka semua bagian mesin akan di shut down secara
otomatis (Tulus, 2013).

11

2.2. Kondensat
Kondensat adalah salah satu jenis mesin penukar kalor (heat exchanger) yang
berfungsi untuk mengkondensasikan fluida kerja. Pada sistem tenaga uap, fungsi
utama kondensor adalah untuk mengembalikan exhaust steam dari turbin ke fase
cairnya agar dapat dipompakan kembali ke boiler dan digunakan kembali. Selain itu,
kondensor juga berfungsi untuk menciptakan back pressure yang rendah (vacuum)
pada exhaust turbin . Dengan back pressure yang rendah, maka efisiensi siklus dan
kerja turbin akan meningkat. Bila satu kilogram steam mengembun seluruhnya, maka
akan terbentuk satu kilogram kondensat pada suhu dan tekanan yang sama. Sistem
steam yang efisien akan mengguna ulang kondensat ini. Kegagalan dalam
memperoleh kembali dan mengguna ulang kondensat membuat tidak adanya
keuntungan secara finansial, teknis atau lingkungan. Steam jenuh yang digunakan
untuk pemanasan menyerahkan panas latennya (entalpi penguapan), yang merupakan
proporsi yang besar dari panas total yang terkandung didalamnya. Panas tersisa dalam
steam tertahan dalam kondensat sebagai panas sensibel (entalpi air).
Seperti halnya dengan kandungan panas, kondensat pada dasarnya merupakan
air suling, yang ideal untuk penggunaan air umpan boiler. Suatu sistim steam yan
efisien akan mengumpulkan kondesat ini dan mengembalikannya ke deaerator,
tangki umpan boiler, atau menggunakannya dalam proses lain. Hanya jika benarbenar terdapat resiko pencemaran maka kondensat tidak boleh dikembalikan ke
Bahkan,

boiler.

memungkinkan

untuk

mengumpulkan

kondensat

dan

menggunakannya sebagai air proses panas atau melewatkannya melalui sebuah alat
penukar panas dimana kandungan panasnya dapat dimanfaatkan kembali sebelum air
dibuang.
Kondensat dibuang dari plant dan peralatan steam melalui steam traps dari
tekanan yang lebih tinggi ke tekanan yang lebih rendah. Sebagai akibat dari turunnya
tekanan, beberapa kondensat akan menguap kembali menjadi flash steam. Bagian
steam yang akan flash offdengan cara ini ditentukan oleh sejumlah panas yang dapat
ditahan dalam steam dan kondensat. Biasanya jumlah flash steam sekitar 10% sampai
15%, tetapi dapat juga lebih dari itu. Kondensat pada tekanan 7 bar g akan kehilangan

12

massanya sekitar 13% bila flashing ke tekanan atmosfir, namun steam yang
dihasilkan akan memerlukan ruang 200 kali lebih besar daripada kondensat darimana
bahan ini dibentuk. Kondensat ini berpengaruh terhadap penghambatan jalur
pembuangan trap yang berukuran lebih kecil dari yang semestinya, dan harus
diperhitungkan ketika menghitung ukuran jalur tersebut.

2.2.1. Alasan-alasan untuk pemanfaatan kembali kondensat


Alasan-alasan untuk pemanfaatan kembali kondensat adalah:
a. Alasan Keuangan
Kondensat merupakan sumber daya yang be rharga dan bahkan pemanfaatan
kembali dalam jumlah kecilpun seringkali secara ekonomis dapat dibenarkan.
Pembuangan dari sebuah steam trap tunggal seringkali merupakan pemanfaatan
kembali yang berharga. Kondensat yang tidak termanfaatkan kembali harus diganti
dalam ruang boiler oleh air make-up dingin dengan biaya tambahan untuk pengolahan
air dan bahan bakar untuk memanaskan air dari suhu yang lebih rendah.

b. Biaya air
Kondensat yang tidak dikembalikan perlu diganti dengan air make-up,
sehingga perlu membayar air untuk keperluan.

c. Larangan terhadap Effluent


Di Inggris contohnya, air bersuhu diatas 43C berdasarkan hukum yang
berlaku tidak boleh dikembalikan ke saluran air kotor, sebab membahayakan bagi
lingkungan dan dapat merusak pipa-pipa yang terbuat dari tanah. Kondensat diatas
suhu ini harus didinginkan terlebih dahulu sebelum dibuang, dapat mendatangkan
biaya energi ekstra. Larangan serupa diterapkan hampir diseluruh negeri, dan dapat
dikenakan biaya dan denda oleh pemasok air bagi yang tidak mentaatinya.

13

d. Memaksimalkan keluaran boiler


Air umpan boiler yang lebih dingin akan menurunkan laju pembangkitan
steam pada boiler. Semakin rendah suhu air umpan, semakin banyak panas dan bahan
baker yang dibutuhkan untuk memanaskan air.

e. Kualitas air umpan boiler


Kondensat merupakan air suling yang hampir tidak mengandung total
padatan terlarut (TDS). Boiler perlu di-blow down untuk mengurangi konsentrasi
padatan terlarut dalam air boiler. Mengembalikan lebih banyak kondensat ke tangki
umpan akan menurunkan kebutuhan bagi blow down dan dengan begitu mengurangi
hilangnya energi dari boiler. (www.energyefficiencyasia.org)

2.3. Pipa
2.3.1. Bahan pipa
Pipa sistim steam biasanya dibuat dari baja karbon ANSI B 16.9 Al06. Bahan
yang sama juga dapat digunakan untuk jalur kondensat, walaupun pipa tembaga lebih
disukai oleh beberapa industri. Untuk saluran pipa steam lewat jenuh yang bersuhu
tinggi, ditambahkan bahan campuran seperti chromium dan molybdenum untuk
memperbaiki kuat tarik dan resistansi terhadap golakan pada suhu tinggi. Biasanya
pipa dipasok dengan panjang 6 meter.

2.3.2. Ukuran saluran pemipaan


Tujuan dari sistim distribusi steam adalah untuk memasok steam pada tekanan
yang benar sampai ke titik penggunaan. Ukuran saluran pemipaan merupakan faktor
penting. Pipa kerja yang berlebih ukurannya berarti:

Pipa, kran, sambungan, dll. akan lebih mahal daripada yang diperlukan.

Akan terjadi biaya pemasangan yang lebih tinggi, termasuk pekerjaan


pendukung, isolasi, dll.

14

Pada pipa steam akan terbentuk kondensat dengan volum yang lebih besar
karena lebih besarnya kehilangan panas, sehingga akan diperlukan lebih
banyak steam trap, kalau tidak maka steam basah akan terkirimkan ke titik
penggunaan.

Pipa kerja yang kekecilan berarti:

Tekanan yang lebih rendah akan tersedia pada titik penggunaan. Hal ini akan
menghalangi kinerja peralatan karena hanya tersedia steam dengan tekanan
yang lebih rendah.

Terdapat resiko kekurangan steam.

Terdapat resiko lebih besarnya erosi, hantaman air dan kebisingan karena
meningkatnya kecepatan steam (www.energyefficiencyasia.org)

2.4 Perpindahan panas (Heat Transfer)


Perpindahan panas adalah perpindahan energi yang terjadi pada benda atau
material yang bersuhu tinggi ke benda atau material yang bersuhu rendah, hingga
tercapainya kesetimbangan panas. Kesetimbangan panas terjadi jika panas dari
sumber panas sama dengan jumlah panas benda yang dipanaskan dengan panas yang
disebarkan oleh benda tersebut ke medium sekitarnya. Proses perpindahan panas ini
berlangsung dalam 3 mekanisme, yaitu:
1. Konduksi
2. Konveksi
3. Radiasi
Dalam prakteknya ketiga proses perpindahan panas tersebut sering terjadi
secara bersama-sama. Namun, dalam bab ini akan dijelaskan teori perpindahan panas
secara konduksi. (http://repository.usu.ac.id)
Proses perpindahan panas yang terjadi melalui beberapa tahap (Kern, 1983) :
1. Perpindahan panas dari steam ke bagian dalam pipa (Ts ke Ts)

qp = . hs . Ds (Ts-Ts)

(1)

2. Perpindahan panas dari bagian dalam pipa ke bagian luar pipa (Ts ke Ts)

15

qp =

, log

( Ts Ts)

(2)

3. Perpindahan panas dari bagian luar pipa ke luar isolasi ( Ts ke T1)

qp =

, log

(Ts T1)

(3)

4. Perpindahan panas dari bagian luar isolasi ke lingkungan (T1 ke Ta)

qp = . ha . D1 (T1 - Ta)

(4)

Bila persamaan (1), (2) dan (3) digabungkan menjadi persamaan (5).
Ts Ta = qp [

log

"

log

"

(5)

Bila tahap 1 dan 2 diabaikan karena perbedaan suhu antara Ts, Ts d n Ts ng t


kecil, kehilangan panas yang timbul dari pipa ke lingkungan dapat dinyatakan dalam
persamaan (6).
Qp =

(6)

log
+

"

Nilai ha dapat diperoleh dari grafik Heat Transfer by convection dan


radiation from horizontal pipes at temperature T1 (surface of pipe) to air (Kern,
1983).
Berdasarkan persamaan (6), setelah didapat nilai q dengan melakukan trial
and error nilai Ts maka langkah selanjutnya adalah menghitung nilai panas steam
yang hilang saat terjadi kondensasi, sesuai persamaan (7).
qs = Hg Hf

(7)

Sehingga laju kondensasi steam akibat kehilangan panas sepanjang aliran di


pipa dapat dihitung dengan persamaan (8).
(8)

qc =
2.5. Isolasian saluran pipa steam

Isolasian merupakan bagian penting dalam penghematan energi pada sistim steam.
2.5.1. Tujuan isolasian
Isolasi panas ditandai dengan konduktivitas panasnya yang rendah dan oleh
karena itu mampu menjaga panas tertahan dida lam atau diluar sistim dengan

16

mencegah perpindahan panas ke atau dari lingkungan luar. Bahan-bahan isolasinya


berpori dan mengandung sejumlah besar sel-sel udara yang tidak aktif. Sejumlah
besar energi bisa hilang tanpa menggunakan isolasi atau jika isolasinya tidak efisien
atau pemasangannya tidak benar.
Isolasi panas dapat menurunkan kehilangan panas, memberikan keuntungan
sebaga I berikut:

Penurunan pemakaian bahan bakar

Pengendalian proses yang lebih baik dengan mencapai suhu proses pada
tingkatan yang konstan

Pencegahan korosi dengan menjaga permukaan terbuka sistim pendinginan


diatas titik embun

Perlindungan terhadap peralatan dari bahaya kebakaran

Peredaman terhadap getaran


Disamping itu kondisi kerja para karyawan menjadi lebih baik karena isolasi

melindungi mereka dari kotak langsung dengan permukaan panas dan panas radian
dan sebab isolasi dapat mengurangi tingkat kebisingan.

2.5.2. Tipe-tipe isolasi


Isolasi dapat diklasifikasikan berdasarkan pada tiga kisaran suhu yang
digunakan masingmasing:
1. Isolasi Suhu Rendah (sampai 90oC), yang digunakan untuk lemari es, sistim
air panas dan dingin, tangki penyimpanan, dll. Bahan yang paling banyak
digunakan adalah gabus, kayu, magnesia 85 persen, serat mineral,
polyurethane dan gabus putih EPS /expanded polystyrene
2. Isolasi Suhu Menengah (90 325oC), yang digunakan dalam pemanasan
suhu rendah dan peralatan pembangkit steam, jalur steam, saluran cerobong,
dll. Bahan yang paling banyak digunakan adalah magnesia 85%, asbes,
kalsium silikat dan sera t mineral.
3. Isolasi Suhu Tinggi (325oC dan diatasnya), yang biasanya digunakan untuk
boiler, sistim steam lewat jenuh, pemanggang oven, pengering dan tungku.

17

Bahan yang paling banyak digunakan adalah asbes, kalsium silikat, serat
mineral, mika, vermiculit e, semen tahan api silika dan serat keramik.
Tabel dibawah menjelaskan penggunaan, keuntungan dan kerugian berbagai
bahan isolasi. Bahan-bahan isolasi dapat juga diperoleh dalam bentuk cetakan yang
besar, sebagai contoh, pipa-pipa semi silindris dan lempengan-lempengan untuk
tangki, flens, kran dll. Keuntungan utama dari bagian yang dicetak adalah kemudahan
dalam pemasangan untuk isolasi yang baru dan dalam hal penggantian atau perbaikan
isolasi yang sudah ada.

2.5.3. Pemilihan bahan-bahan isolasi


Faktor-faktor penting yang harus dipertimbangkan ketika memilih bahanbahan isolasi adalah:

Suhu operasi sistim

Jenis bahan bakar yang sedang dibakar

Ketahanan bahan terhadap panas, cuaca dan kondisi yang merugikan

Konduktivitas panas bahan

Diffusivitas panas bahan

Kemampuan bahan bertahan pada berbagai kondisi, seperti kejutan panas,


getaran dan serangan bahan kimia

Ketahanan bahan terhadap nyala/api

Daya tembus/permeabilitas bahan

Biaya total, termasuk pembelian, pemasangan dan perawatan


Tabel 2.1 Bahan bahan isolasi untuk berbagai penggunaan
Tipe Isolasi

Polystyrene
Isolator organik yang
dibuat dengan
polimerisasi styrene

Penggunaan
Cocok untuk suhu rendah
(-167oC sampai 82 oC).
Terutama digunakan
dalam ruangan dingin,
pipa pendinginan dan

18

Keuntungan dan
Kerugian
Keuntungan: kaku dan
ringan
Kerugian: mudah terbakar,
memiliki titik leleh
rendah, mudah terurai oleh

beton penahan struktur


bangunan
Polyurethane
Dibuat dengan cara
mereaksikan isocyanides
dan alkohol. Dibuat
dalam lempeng
sinambung atau
dibusakan di tempat
Rockwool (serat mineral)
Dibuat dengan
melelehkan basalt dan
arang dalam sebuah
kubah pada suhu sekitar
1500oC.
Digunakan bahan
pengikat berbasis phenol.
Tersedia dalam bentuk
keset, selimut, dan bentuk
yang terlepas atau
dibentu sebagai isolasi
pipa
Fibreglass
Dibentuk dari pengikatan
serat fiberglass panjang
dengan resin thermo
setting membentuk
selimut dan bats, papan
semi kaku, papan kaku
dengan densitas tinggi
dan dibentuk seperti
bagian pipa
Kalsium silikat

Dibuat dari bahan kasium


silikat anhidrat yang
diperkuat dengan
pengikat non-asbes.

sinar ultra violet, dan


mudah diserang oleh
bahan pelarut/ solven
Cocok untuk suhu rendah
Keuntungan: struktur sel
o
o
(-178 C to 4 C).
tertutup, densitas rendah
Digunakan terutama di
dan kekuatan mekanisnya
ruang dingin, transportasi
tinggi
yang diberi pendingin,
Kerugian: mudah terbakar,
lemari pembeku, lantai dan menghasilkan uap beracun
pipa pendinginan dan
dan cenderung membara
isolasi fondasi
Cocok untuk suhu sampai Keuntungan: memiliki
820oC. Digunakan
kisaran densitas yang
terutama untuk
besar dan tersedia dalam
mengisolasi oven
banyak bentuk. Bersifat
industri, penukar panas,
inert secara kimia, tidak
pengering, boiler dan pipa- korosif dan mencapai
pipa suhu tinggi
kekuatan mekanis selama
penanganan

Cocok untuk suhu sampai


540oC. Digunakan
terutama untuk
mengisolasi oven industri,
penukar panas, pengering,
boiler dan pipa

Cocok untuk suhu sampai


1050oC. Digunakan
terutama untuk
mengisolasi dinding
tungku, kotak pemadam,
19

Keuntungan: tidak akan


hancur oleh penuaan.
Kerugian: Produk
fibreglass sedikit basa
pH9 (Nilai netral pH7).
Harus dilindungi dari
pengaruh pencemaran luar
untuk menghindari
percepaan korosi terhadap
baja
Keuntungan: Struktur sel
udaranya kecil,
konduktivitas panasnya
rendah, dan akan menahan
bentuk dan ukurannya

Tersedia dalam bentuk


lempeng berbagai ukuran

Serat keramik
Dibuat dari alumina
dengan kemurnian tinggi
dan butiran silika,
dilelehkan dalam suatu
tungku listrik dan
dihembus dengan gas
berkecepatan tinggi
menjadi benang halus
yang ringan. Dibuat
dengan berbagai macam
bentuk, termasuk kain,
felt, pita, semen pelapis
dan variform castable
(batu bata tahan api)

refraktori, lining gas buang pada kisaran suhu yang


dan boiler
dapat digunakan. Ringan
namun memiliki kekuatan
struktur yang bagus
sehingga dapat bertahan
terhadap abrasi mekanik.
Tidak akan terbakar atau
busuk, tahan terhadap uap
air dan tidak korosif
Cocok untuk suhu sampai Keuntungan: cocok untuk
1430oC. Digunakan
berbagai penggunaan
terutama untuk
disebabkan beragam
mengisolasi tungku dan
bentuknya
back-up kiln refraktori,
kotak pemadam, mangkok
kaca pengumpan,
perbaikan tungku, isolasi
kumparan penginduksi,
paking dan bahan
pembungkus suhu tinggi

2.5.4 Isolasian jalur steam dan kondensat


Penting untuk mengisolasi pipa saluran steam dan kondensat sebab mereka
merupakan sumber kehilangan panas yang utama melalui radiasi panas dari saluran
pipa. Bahan isolasi yang cocok adalah gabus, glass wool, rock wool dan asbes. Flens
juga harus diisolasi sebab jika tidak terbungkus kehilangan panasnya setara dengan
saluran pipa yang tidak diisolasi sepanjang 0,6 m (SEAV, 2005). Flens serigkali tidak
diisolasi untuk memudahkan memeriksa kondisinya. Penyelesaiannya adalah dengan
memasang pembungkus isolasi yang mudah dilepas, yang dapat dipindahkan ketika
melakukan pengecekan.

20

2.6. Ketebalan Ekonomis Isolasi (KEI)


Keefektifan isolasi mengikuti hukum pengembalian menurun. Hal ini berarti
bahwa isolasi menghasilkan penghematan biaya dan energi, namun dengan
meningkatnya ketebalan isolasi tambahan jumlah energi dan biaya yang dapat
dihemat menjadi menurun. Pada tingkatan tertentu, penambahan isolasi tidak lagi
secara ekonomis dapat diterima. Titik dimana jumlah isolasi memberikan
pengembalian investasi terbesar dinamakan ketebalan ekonomis isolasi (KEI) dan
ditunjukkan dalam Gambar 40. KEI dihitung berdasarkan faktor- faktor berikut, yang
berbeda-beda untuk masing- masing perusahaan (www.energyeficiencyasia.org):

Biaya bahan bakar

Jam operasi setiap tahunnya

Kandungan panas bahan bakar

Efisiensi boiler

Suhu operasi permukaan

Diameter/tebal permukaan pipa

Perkiraan biaya isolasi

Suhu udara rata-rata yang terbuka ke ambien

Kehilangan panas dapat dihitung dengan menggunakan pesamaan sebagai berikut :


Total kehilangan panas (Hs dalam kKal/jam) = S x A
S

= [10+(Ts-Ta)/20] (Ts-Ta)

A (m2) = 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


Dimana :
S = Kehilangan panas pada permukaan dalam kKal/jam m2
A = Luas permukaan dalam m2
Ts = Suhu permukaan panas dalam oC
Ta = Suhu ambien dalam oC

21

Biaya energi tambahan sehubungan dengan kehilangan panas dapat dihitung


dengan persamaan berikut:
Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =
Biaya tahunan kehilangan panas($)

= Hf x Harga bahan bakar ($/kg)

2.7 Rockwool
Rockwool pertama kali dibuat pada tahun 1840 di Wales oleh Edward Parry,
namun karena massa jenis yang ringan dan kondisi penyimpanan yang tidak baik,
tiupan angin yang sedikit dapat menerbangkan rockwool yang telah diproduksi dan
membahayakan lingkungan kerja. Sehingga produksi ketika itu harus dihentikan.
Rockwool terbuat dari bebatuan, umumnya kombinasi dari batuan basalt, batu
kapur, dan batu bara, yang dipanaskan mencapai suhu 1.600 oC sehingga meleleh
menjadi lava, dalam keadaan mencair ini, batuan tersebut di sentrifugalkan
membentuk serat-serat. Setelah dingin, kumpulan serat ini dipotong dengan ukuran
yang sesuai dengan kebutuhan.
Rockwool

digunakan

sebagai insulasi

termal dan penyerap

suara yang

baik. Tergantung dari asal bahannya, temperatur yang dapat diterima oleh rockwool
sebelum meleleh ada pada kisaran (http://guide.rockwool-rti.com).

2.7.1. Jenis Rockwool


a. Rockwool 810
Produk Rockwool 810 adalah bahan isolasi termal ekonomis yang juga diakui
sebagai salah satu bahan terbaik untuk tujuan isolasi termal dan dibuat dari campuran
batu alam (basal dan dolomit) mencair pada suhu tinggi untuk membentuk matriks
cair, yang kemudian melewati aliran udara yang mendinginkan bahan dan bentuk
untaian berserat panjang. Untaian ini terikat bersama untuk membentuk lembaran,
blok, selimut, selimut pipa dan granulates (non-berikat). Materi yang secara kimiawi
dan biologis inert dan bebas dari patogen tanaman.

22

Tungkin rockwool pipa penutup didesain untuk pipa panas dan dingin untuk
menghemat energi, mempertahankan suhu proses, memberikan perlindungan
personel, mencegah kondensasi, dan untuk mengurangi emisi kebisingan dari pipa.

Tabel 2.2 Spesifikasi rockwool 810


Performa
Konduktivitas
Termal

Standart

(oC)

10

20

30

40

50

100

(W/mK)

0.034

0.035

0.036

0.037

0.038

0.045

50

75

100

150

200

250

0.237

0.246

0.256

0.279

0.307

0.339

( F)
(BTU.in/ft2.h. F)
o

Temperature
maksimal

250oC (482oF)

Reaksi
terhadap api

Tidak mudah terbakar


Rendah Permukaan Api Menyebar
Permukaan karakteristik pembakaran: Api
menyebar = berlalu. asap
pengembangan = berlalu

Penyerapan
air

Penyerapan air <1 kg / m2


Penyerapan uap air (penyerapan uap) 0,02% vol

Density

100 -125 kg/m3 (6.24 - 7.80 lb/ft3 )

Bagian Rockwool. Untuk isolasi termal pipa.


Spesifikasi standar untuk serat mineral isolasi pipa,
tipe I
Rockwool 810 disertifikasi oleh ButgB, persetujuan teknis ATG 2193
Pemenuhan

EN ISO
8497. ASTM
C335
EN 14707.
ASTM C411
EN 13501-1
IMO A799
(19) IMO
A653 (16)
ASTM E84
(UL 723)
EN 13472
ASTM
C1104/C110
4M
CINI 2.2.03
ASTM
C547-06

b. Rockwool 160
Produk Rockwool 160 adalah bahan isolasi termal ekonomis berupa yang juga
diakui sebagai salah satu bahan terbaik untuk tujuan isolasi termal dan dibuat dari
campuran batu alam (basal dan dolomit) mencair pada suhu tinggi untuk membentuk
matriks cair, yang kemudian melewati aliran udara yang mendinginkan bahan dan
bentuk untaian berserat panjang. Untaian ini terikat bersama untuk membentuk
lembaran, blok, selimut, selimut pipa dan granulates (non-berikat). Materi yang
secara kimiawi dan biologis inert dan bebas dari patogen tanaman.
23

Rockwool 160 adalah sebuah batu ringan terikat wol tikar dijahit pada jala
kabel galvanis dengan kawat galvanis. Tikar kabel cocok untuk isolasi termal dan
akustik industry pekerjaan pipa, dinding boiler, tungku dan asap industry knalpot
saluran.

Tabel 2.3 Spesifikasi rockwool 160


Performa
o

Konduktivitas
Termal
Temperature
maksimal

Standart

( C)

50

100

150

200

250

300

(W/mK)

0.039

0.047

0.055

0.065

0.076

0.091

( F)

100

200

300

400

500

600

(BTU.in/ft2.h.oF)

0.268

0.310

0.373

0.453

0.552

0.670

600C (1112F)
750C (1382F)

EN 12667,
ASTM C177
EN 14706
ASTM C411

Reaksi
terhadap api

A1
Karakteristik pembakaran permukaan: Api
menyebar = berlalu, asap
pengembangan = berlalu

EN 13501-1
ASTM E84
(UL 723)

Penyerapan
air

Penyerapan air <1 kg / m2


Penyerapan uap air (penyerapan uap) 0,02% vol

EN 1609
ASTM
C1104/C110
4M

Density

70 kg/m3 (4.37 lb/ft3 )

Rockwool (RW) selimut wire mesh untuk isolasi


termal diameter besar
CINI 2.2.02
Pemenuhan
pipa, dinding datar dan peralatan
ASTM
Spesifikasi standar untuk isolasi serat mineral
C592-06
selimut, tipe I dan II
Rockwool 160 adalah sertifikat oleh ButgB, persetujuan teknis ATG 2193
c. Rockwool 164
Produk Rockwool 164 adalah bahan isolasi termal ekonomis berupa yang juga
diakui sebagai salah satu bahan terbaik untuk tujuan isolasi termal dan dibuat dari
campuran batu alam (basal dan dolomit) mencair pada suhu tinggi untuk membentuk
matriks cair, yang kemudian melewati aliran udara yang mendinginkan bahan dan
bentuk untaian berserat panjang. Untaian ini terikat bersama untuk membentuk

24

lembaran, blok, selimut, selimut pipa dan granulates (non-berikat). Materi yang
secara kimiawi dan biologis inert dan bebas dari patogen tanaman.
Rockwool 164 terbentuk dari strip batu wol dengan serat vertikal terikat ke
fiberglass diperkuat pelapis alumunium. Serat yang tipis cocok untuk eksternal isolasi
termal dan akustik saluran ventilasi, dan mempertahankan ketebalan bahkan pada
belokan yang ketat atau sudut.

Tabel 2.4 Spesifikasi rockwool 164


Performa
Konduktivitas
Termal

Standart

(oC)

50

100

150

200

250

300

(W/mK)

0.041

0.047

0.054

0.064

0.075

0.088

100

200

300

400

500

600

0.269

0.308

0.366

0.442

0.538

0.653

(oF)
(BTU.in/ft2.h. F)
o

Temperature
maksimal

640 C (1184 F)

Reaksi
terhadap api

A1
Karakteristik pembakaran permukaan: Api
menyebar = berlalu, asap
pengembangan = berlalu

Penyerapan
air

Penyerapan air <1 kg / m2


Penyerapan uap air (penyerapan uap) 0,02% vol

EN 12667,
ASTM
C177
EN 14706
ASTM
C411
EN 135011 ASTM
E84 (UL
723)
EN 1609
ASTM
C1104/C11
04M

60 kg/m3 ( 5 lb/ft3 )
Density
Rockwool 164 adalah sertifikat oleh ButgB, persetujuan teknis ATG 2193

2.8. Fibreglass (Glasswool)


Glasswool merupakan bahan isolasi yang terbuat dari serat kaca disusun
menggunakan pengikat menjadi tekstur yang mirip dengan wol. Proses perangkap
banyak kantong kecil udara antara kaca, dan ini kantong udara kecil mengakibatkan
tinggi sifat isolasi termal.
Glasswool diproduksi dalam gulungan atau dalam lempengan, dengan sifat
termal dan mekanik yang berbeda. Hal ini juga dapat diproduksi sebagai bahan yang

25

dapat disemprotkan atau diterapkan di tempat, di permukaan yang akan terisolasi


(http://indonesian.rock-wool-insulation.com).

2.8.1. Jenis Glasswool


a. Dewan Glasswool
Tungkin glasswool stabil dan seragam bertekstur serat kaca anorganik terikat
bersama oleh larut dalam air dan tahan api resin non termoset, memiliki suhu layanan
max hingga 540 C
Tungkin glasswool papan suhu tinggi dimaksudkan untuk digunakan dalam
struktur konstruksi industri dimana membutuhkan termal dan insulasi dengan
ketahanan suhu tinggi hingga 540 C. seperti pembangkit listrik, pabrik petrokimia
dan sebagainya.

Tabel 2.5 Spesifikasi Dewan Glasswool


Thermal
Kepadatan
(Kg/m3)

Toleransi

koduktivitas

Layanan

Serat

Resistance

Pengurangan

suhu

diameter

Air

mm

24 oC
W / (m/k)

12

<= 0.038

20

<= 0.037

<= 0.035

>= 350

<= 0.034

>= 350

24
28
32
36

>= 350

Mudah
terbakar

(A)
5-8

<=1.0

Nonmudah
Terbakar

b. Selimut Glasswool
Tungkin glasswool selimut dihadapkan dengan jaringan kaca hitam terbuat
dari selimut glasswool fleksibel dilaminasi dengan jaringan kaca hitam (BGT).
Tungkin glasswool selimut dihadapkan dengan jaringan kaca hitam dimaksudkan
26

untuk digunakan dalam komersial, institusional, industri dan perumahan konstruksi


sebagai isolasi termal dan akustik pemanas AC dan interior dual-suhu pekerjaan
saluran, peralatan penanganan udara dan ventilasi yang beroperasi pada kecepatan
udara up 30 m/s (6000 fpm) dan suhu to 121 C. Hal ini juga digunakan sebagai
pengobatan yang efisien penyerapan suara dinding dan langit-langit, kandang akustik,
ruang genset, rajin dan lain-lain.

Tabel 2.6 Spesifikasi Selimut Glaswool


Thermal
Kepadatan
(Kg/m3)

koduktivitas
Toleransi pengurangan

10

+2

12

-1

16

24

Resistance

suhu

diameter

Air

mm

Mudah
terbakar

<= 0.04
<= 0.039

>= 350

<= 0.037

(A)
5-8

<= 1.0

Nonmudah
terbakar

28
32

Serat

24 oC
W / (m/k)

20

Layanan

<= 0.035

>= 350

c. Ubin langit-langit Glass Wool


Tungkin glasswool pipa penutup terdiri dari baik-baik saja, stabil dan seragam
bertekstur serat kaca anorganik terikat bersama oleh larut dan tahan api resin
thermosetting non-air. Hal ini bebas dari serat kasar dan ditembak karena komposisi
mineralnya, dituangkan dalam bagian one-piece dan dibuat dengan jahitan tunggal.
Tungkin glasswool pipa penutup dimaksudkan untuk digunakan dalam
konstruksi komersial, institusional, industri dan perumahan.

27

Tabel 2.7 Spesifikasi Ubin langit-langit glasswool


Thermal
Kepadatan
3

(Kg/m )

Toleransi

koduktivitas

Layanan

Serat

Resistance

Pengurangan

suhu

diameter

Air

mm

24 oC
W / (m/k)

20
24
32
36

<= 0.038

<= 0.035

64
80

>=350

48
60

<= 0.033

<= 0.032

28

5-8

<= 1.0

Mudah
terbakar

(A)
Nonmudah
terbakar

BAB III
STUDI KASUS
PERHITUNGAN PENGHEMATAN BAHAN BAKAR DENGAN
MENGGUNAKAN METODE ISOLASI

3.1. Rockwool 810


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 450C
- Bahan Isolasi
= Rockwool 810
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 100-125 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 50 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

=
+
9
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam
29

Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 45 C
Ta = 30 oC

S2 =
+

S2= 161,25 kKal/jam m2

Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2


Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 161,25 x 72,2
= 11.642,25 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 11.642,25
= 18.030,75 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu bara
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 18.030,75 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

=
,
= 28.739,715 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 28.739,715 kg/th x 0,058 US$/kg
= 1.666,903 US$/th
= 24.170.100,620,- Rp/th

30

3.2. Rockwool 160


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 500C
- Bahan Isolasi
= Rockwool 160
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 70 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 45 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

9
=
+
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam

31

Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 50 C
Ta = 30 oC

S2 =
+

2
S2= 220 kKal/jam m

Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2


Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 220 x 72,2
= 15.884 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 15.884
= 13.789 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu bara
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 13.789 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

= 21.978,671 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 21.978,671 kg/th x 0,058 US$/kg
= 1.274,629 US$/th
= 18.484.062,922,- Rp/th

32

3.3 Rockwool 164


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 55 0C
- Bahan Isolasi
= Rockwool 164
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 60 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 40 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

9
=
+
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam

33

Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 50 C
Ta = 30 oC

S2 =
+

S2= 281,25 kKal/jam m2

Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2


Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 281,25 x 72,2
= 20.306,25 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 20.306,25
= 9.366,75 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu barra
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 9.366,75 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

=
,
= 14.929,924 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 14.929,924 kg/th x 0,058 US$/kg
= 865,935 US$/th
= 12.556.066,166,- Rp/th

34

3.4. Dewan Glasswool


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 57 0C
- Bahan Isolasi
= Dewan Glaswool
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 12 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 38 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

9
=
+
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam

35

Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 57 C
Ta = 30 oC

S2 =
+
7
S2= 306,45 kKal/jam m2
Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2
Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 306,45 x 72,2
= 22.125,69 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 22.125,69
= 7.547,31 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu bara
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 7.547,31 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

=
,
= 12.029,867 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 12.029,867 kg/th x 0,058 US$/kg
= 697,732US$/th
= 10.117.118,930,- Rp/th

36

3.5. Selimut Glasswool


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 52 0C
- Bahan Isolasi
= Selimut Glasswool
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 19 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 43 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

9
=
+
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam

37

Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 52 C
Ta = 30 oC

S2 =
+

S2 = 244,2 kKal/jam m2

Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2


Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 244,2 x 72,2
= 17.631,24 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 17.631,24
= 12.041,76 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu bara
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 12.041,76 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

= 19.193,697 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 19.193,697 kg/th x 0,058 US$/kg
= 1.113,234 US$/th
= 16.141.899,306,- Rp/th

38

3.6. Ubin Langit-Langit Glasswool


Data Aktual
- Suhu permukaan pipa tanpa isolasi (Ts1)
= 95 0 C
- Suhu permukaan pipa seletah di isolasi (Ts2) = 47 0C
- Bahan Isolasi
= ULL Glasswool
- Suhu lingkungan (Ta)
= 30 0C
- P (tekanan steam) boiler
= 10 bar = 1000 kpa
- Efisiensi boiler
= 85%
- Harga bahan bakar (batu bara)
-menggunakan brand Pinang 6150
-Nilai kalori
= 6200 kkal
-Harga US$/ton
= 58,91
Data Literature
- Density
= 24 kg/m3
- Konduktivitas Thermal
= 0.038 (W/mK)
- Pengurangan Suhu
= 48 oC
Tahap 1: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang tidak disolasi (S1 dan Hs1)

S1
Ts1
Ta

=
+
0
= 95 C
= 30 0C

S1
S1

9
=
+
= 861,25 kKal/jam m2

x (Ts1-Ta)

A1 (m2)
Diameter
Panjang
A1

= 3,14 x diameter (m) x panjang (m)


= 0,1 m
= 100 m
= 3,14 x 0,1 x 100
= 31,4 m2
Total kehilangan panas (Hs1) = S1 x A1
= 861,25 x 31,4
= 29.368,625 kKal/jam
Tahap 2: hitung kehilangan panas pada permukaan dan total kehilangan panas saluran
pipa yang disolasi (S2)
S2 =
+
o
Ts = 47 C
Ta = 30 oC

39

S2 =
+
7
S2= 179,633 kKal/jam m2
Total kehilangan panas /jam (Hs2) = S2 x A2
Diameter
= 0,23 m (100 mm + 65 mm + 65 mm)
Panjang
= 100 m
A2
= 3,14 x 0,23 x 100
= 72,2 m2
Total kehilangan panas (Hs2) = S2 x A2
= 179,633 x 72,2
= 12.969,52 kKal/jam
Tahap 3: hitung penghematan bahan bakar dan penghematan biaya tiap tahun (Hf dan
US$)
Total penurunan kehilangan panas Hs = Hs1 Hs2
Hs
= 29.673 12.969,52
= 16.703,48 kKal/jam

Kehilangan bahan bakar ekuivalen (Hf) (kg/thn) =

Jam operasi setiap tahun


Total penurunan kehilangan panas
Nilai kalor kotor bahan bakar batu bara
Efisiensi boiler
Harga bahan batu bara
Asumsi 1 US$
Hf

= 8400 jam
= 16.703,48 kKal/jam
= 6200 kKal
= 85% (0,85)
= US$ 58,91 /ton (US$ 0,058/kg)
= Rp. 14.500,-

= 26.624,14 kg/th
Biaya penghematan bahan bakar (US$) = Hf x Harga bahan bakar (US$/kg)
= 26.624,14 kg/th x 0,058 US$/kg
= 1.544,200 US$/th
= 22.390.904,006,- Rp/th

40

BAB IV
DATA DAN ANALISA
Dalam bab IV ini dikemukakan tentang data dan analisa. Seperti telah
dikemukakan di bab I, data yang terkumpul dalam penelitian ini diperoleh dengan
menggunakan tiga teknik pengumpulan data yaitu teknik tes, observasi, dan
wawancara.
Bahan penelitian menggunakan rockwool dan glasswool yang merupakan
bahan isolasi. Pengetesan dilakukan tiga kali yaitu dengan menggunakan density
yang berbeda dari setiap bahan isolasi yang digunakan. Data hasil tes yang berupa
data kuantitatif. Teknik observasi dilakukan dengan cara melakukan pengamatan
terhadap suhu aliran steam dari kondensat kembali ke bak boiler. Data yang
terkumpul dari hasil observasi ini berupa data kualitatif.
Sebagaimana dikemukakan dalam bab I sebelumnya, teknik yang ketiga
dalam penelitian ini yaitu teknik wawancara. Teknik ini digunakan untuk
mengumpulkan data berupa pendapat, tanggapan, kesan, dan penilaian terhadap
pengaruh suhu steam dari kondensat ke bak boiler terhadap pemakaian bahan bakar
batu bara. Teknik wawancara ini dilakukan dengan menggunakan instrumen pedoman
wawancara yang berisi beberapa pertanyaan yang harus dijawab oleh kepala bagian
boiler Bp. Sugeng Selamet. Berikut analisis data dan pembahasan.

4.1. Data Perhitungan Rockwool


Tabel 4.1 Data perhitungan isolasi dengan menggunakan bahan rockwool
Bahan
Rockwool 810
Rockwool 160
Rockwool 164
3
3
Density
100-125 kg/m
70 kg/m
60 kg/m3
Kehilangan panas
permukaan pipa
tanpa isolasi
861,2 kKal/jam.m2 861,2 kKal/jam.m2 861,2 kKal/jam.m2
(S1)

41

Total kehilangan
panas saluran pipa
tanpa isolasi
( Hs1)
Kehilangan panas
permukaan pipa
dengan isolasi
(S2)
Total kehilangan
panas saluran pipa
dengan isolasi
(Hs2)
Total penurunan
kehilangan panas
(Hs)
Kehilangan
bahan bakar
ekuivalen
(Hf)
Biaya
penghematan
bahan bakar
- US$
- Rupiah

29.368,6 kKal/jam

29.368,6 kKal/jam

29.368,6 kKal/jam

161,2 kKal/jam.m2

220 kKal/jam.m2

281,2 kKal/jam.m2

11.642,2 kKal/jam

15.884 kKal/jam

20.306,2 kKal/jam

18.030,7 kKal/jam

13.789 kKal/jam

9.366,7 kKal/jam

28.739,7 kg/th

21.978,6 kg/th

14.929,9 kg/th

1.666,903 US$/th
24.170.100,6 Rp/th

1.274,629 US$/th
18.484.062,9 Rp/th

865,935 US$/th
12.556.066,1 Rp/th

Dari tabel 4.1 diatas terlihat secara terperinci kemampuan setiap tipe rockwool
untuk menahan panas. Pada penelitian ini total kehilangan panas tanpa isolasi pada
pipa dari kondensat menuju bak boiler sepanjang 100m mencapai 29.368,6 kKal/jam.
Setelah dilakukan isolasi pada pipa tersebut dengan menggunakan rockwool 810
setebal 65mm dengan density 100-125 kg/m3 terjadi penurunan kehilangan panas
sebesar 18.030,7 kKal/jam dan dapat menghemat bahan bakar batu bara sebesar Rp.
24.170.100,6,-.
Pada perlakuan kedua menggunakan rockwool 160 setebal 65mm dengan
density 70 kg/m3 terjadi penurunan kehilangan panas sebesar 13.789 kKal/jam dan
dapat menghemat bahan bakar batu bara sebesar Rp. 18.484.0,-.

42

Pada perlakuan ketiga menggunakan rockwool 164 setebal 65mm dengan


density 60 kg/m3 terjadi penurunan kehilangan panas sebesar 20.306,2 kKal/jam dan
dapat menghemat bahan bakar batu bara sebesar Rp. 12.556.066,1,-.
Dari hasil tersebut dapat dibandingkan perbedaan penurunan kehilangan panas
dan penghematan bahan bakar setiap tipe rockwool dengan density yang berbeda.
Semakin besar nilai density rockwool yang digunakan akan semakin besar juga
penurunan kehilangan panas dan semakin besar pula penghematan biaya bahan bakar
yang di dapatkan.

Grafik 4.1 penurunan panas dengan menggunakan isolasi rockwool

Grafik Penurunan Panas Rockwool


Penurunan Panas (kKal/jam)

20000

15000
Total penurunan panas
saluran pipa dengan
menggunakan Isolasi (Hs2)

10000

5000
50

75
Density

100

(kg/m3)

Pada grafik diatas dapat dilihat perbedaan penurunan panas terjadi karena
material isolasi memiliki nilai density yang berbeda. Hal ini membuktikan bahwa
perbedaan nilai density tiap material isolasi sangat mempengarui penurunan panas
yang terjadi. Semakin besar nilai density material isolasi maka semakin besar juga
penurunan panas yang terjadi.

43

Grafik 4.2 nilai ekonomis dari isolasi rockwool

Nilai Ekonomis Rockwool


Penurunan panas (kKal/th)

20000

15000

Penghematan bahan bakar


batu bara (US$?th)

10000

5000
500

1000

1500

2000

Nilai Ekonomis ( US$/th)

Pada grafik nilai ekonomis dari isolasi glasswool dapat dilihat bahwa semakin
tinggi penurunan panas maka semakin besar pula nilai ekonomis yang di dapat kan
penurunan panas. Dalam penelitian ini terdapat hubungan antara nilai density dari
setiap material isolasian, penurunan panas, dan nilai ekonomis yang di peroleh.
Semakin besar nilai density suatu material maka semakin besar pula penurunan panas
yang terjadi dan semakin besar pula nilai ekonomis yang akan didapatkan.

4.2. Data Perhitungan Glasswool


Tabel 4.2 Data perhitungan isolasi dengan menggunakan bahan glasswool
Bahan
Dewan Glasswool Selimut Glasswool
ULL Glasswool
3
3
Density
12 kg/m
19 kg/m
24 kg/m3
Kehilangan panas
permukaan pipa
861,2 kKal/jam.m2 861,2 kKal/jam.m2 861,2 kKal/jam.m2
tanpa isolasi
(S1)
Total kehilangan
29.368,6 kKal/jam 29.368,6 kKal/jam 29.368,6 kKal/jam

44

panas saluran pipa


tanpa isolasi
( Hs1)
Kehilangan panas
permukaan pipa
306,4 kKal/jam.m2
dengan isolasi
(S2)
Total kehilangan
panas saluran pipa
dengan isolasi
22.125,6 Kkal/jam
(Hs2)
Total penurunan
kehilangan panas
(Hs)
Kehilangan bahan
bakar ekuivalen
(Hf)
Biaya
penghematan
bahan bakar
- US$
- Rupiah

244,2 kKal/jam.m2

179,6 kKal/jam.m2

17.631,2 kKal/jam

12.969,5 kKal/jam

7.547,3 kKal/jam

12.041,7 kKal/jam

16.703,4 kKal/jam

12.029,8 kg/th

19.193,6 kg/th

26.624,1 kg/th

697,732 US$/th
10.117.118,9 Rp/th

1.113,234 US$/th
16.141.899,3 Rp/th

1.544,200 US$/th
22.390.904,0 Rp/th

Dari tabel 4.2 diatas terlihat secara terperinci kemampuan setiap tipe
glasswool untuk menahan panas. Pada penelitian ini total kehilangan panas tanpa
isolasi pada pipa dari kondensat menuju bak boiler sepanjang 100m mencapai
29.368,625 kKal/jam. Setelah dilakukan isolasi pada pipa tersebut dengan
menggunakan dewan glasswool setebal 65mm dengan density 12 kg/m3 terjadi
penurunan kehilangan panas sebesar 7.547,31 kKal/jam dan dapat menghemat bahan
bakar batu bara sebesar Rp. 10.117.118,93,-.
Pada perlakuan kedua menggunakan selimut glasswool setebal 65mm dengan
density 19 kg/m3 terjadi penurunan kehilangan panas sebesar 12.041,76 kKal/jam
dan dapat menghemat bahan bakar batu bara sebesar Rp. 16.141.899,30,-.

45

Pada perlakuan ketiga menggunakan ULL glasswool setebal 65mm dengan


density 24 kg/m3 terjadi penurunan kehilangan panas sebesar 16.703,48 kKal/jam dan
dapat menghemat bahan bakar batu bara sebesar Rp. 22.390.904,-.
Dari hasil tersebut dapat dibandingkan perbedaan penurunan kehilangan panas
dan penghematan bahan bakar setiap tipe glasswool dengan density yang berbeda.
Semakin besar nilai density glasswool yang digunakan akan semakin besar juga
penurunan kehilangan panas dan semakin besar pula penghematan biaya bahan bakar
yang di dapatkan.

Grafik 4.3 penurunan panas dengan menggunakan isolasi glasswool

Grafik Penurunan Panas Glasswool


Penurunan Panas (kKal/jam)

20000

15000
Total penurunan panas
saluran pipa dengan
menggunakan isolasi (Hs2)

10000

5000
10

20
Density

30

(kg/m3)

Pada grafik diatas dapat dilihat perbedaan penurunan panas terjadi karena
material isolasi memiliki nilai density yang berbeda. Hal ini membuktikan bahwa
perbedaan nilai density tiap material isolasi sangat mempengarui penurunan panas
yang terjadi. Semakin besar nilai density material isolasi maka semakin besar juga
penurunan panas yang terjadi.

46

Grafik 4.4 nilai ekonomis dari isolasi glasswool

Grafik Nilai Ekonomis Glasswool


Penurunan Panas (kKal/jam)

20000

15000
Penghematan Pengguaan
bahan bakar batu bara
(US$/th)

10000

5000
0

500

1000

1500

2000

Nilai Ekonomis Bahan Bakar (US$/th)

Pada grafik nilai ekonomis dari isolasi glasswool dapat dilihat bahwa semakin
tinggi penurunan panas maka semakin besar pula nilai ekonomis yang di dapat kan
penurunan panas. Dalam penelitian ini terdapat hubungan antara nilai density dari
setiap material isolasian, penurunan panas, dan nilai ekonomis yang di peroleh.
Semakin besar nilai density suatu material maka semakin besar pula penurunan panas
yang terjadi dan semakin besar pula nilai ekonomis yang akan didapatkan.

47

BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Dari hasil perhitungan dan pembahasan yang telah dilakukan maka diperoleh
kesimpulan. Semakin besar nilai density setiap tipe isolasi maka akan semakin besar
pula penghematan bahan bakar yang didapatkan.
Dari perhitungan diketahui rockwool 180 dapat menghemat bahan bakar
sebanyak 24.170.100,62 Rp/th. Menggunakan rockwool 160 dapat menghemat bahan
bakar sebanyak 18.484.062,92 Rp/th. Menggunakan rockwool 164 dapat menghemat
bahan bakar sebanyak 12.556.066,16 Rp/th. Menggunakan dewan glasswool dapat
menghemat bahan bakar sebanyak 10.117.118,93 Rp/th. Menggunakan selimut
glasswool

dapat

Menggunakan

menghemat

ULL

glasswool

bahan
dapat

bakar

sebanyak

menghemat

16.141.899,30

bahan

bakar

Rp/th.

sebanyak

22.390.904,06 Rp/th.

5.2. Saran
1. Agar penghematan bahan bakar boiler didapat dengan maksimal gunakan tipe
isolasi yang memiliki nilai density yang tinggi pada tiap jenis isolasi. Karena
density/kepadatan tiap jenis isolasi sangat berpengaruh pada penghematan
bahan bakar.
2. Lakukan selalu pengecekan secara rutin pada setiap pipa yang di isolasi
supaya suhu steam tetap stabil sehingga penghematan bahan bakar boiler
dapat didapat dengan maksimal.

48

DAFTAR PUSTAKA
1. Kern, DQ, 1983. Process Heat Transfer, McGraw-Hill Book Company, Japan
2. Hakim, TH, 2013. Termocouple Tipe K Sebagai Sensor Temperatur dan
Deferensial Preasure Sebagai Water Level Control
3. http//:www.energyefficiencyasia.org
4. http//:globalspec.com
5. http//:repository.usu.ac,id

49