Anda di halaman 1dari 127

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

PETROGRAFI 2014

Disusun oleh:

MUHAMMAD HIDAYAT
410012219
KELOMPOK 4B

LABORATURIUM HARDROCK
JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2014

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM


PETROGRAFI 2014

Disusun oleh :

MUHAMMAD HIDAYAT
410012219
KELOMPOK 4B

LABORATORIUM HARDROCK
JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2014

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PETROGRAFI 2014

Oleh:
MUHAMMAD HIDAYAT
410012219

Diajukan sebagai syarat untuk mengikuti Responsi Praktikum Petrografi


2014, Jurusan Teknik Geologi, Sekolah Tinggi Teknologi Nasional, Yogyakarta

Yogyakarta, 11 Juni 2014


Disahkan oleh :

ASISTEN PRAKTIKUM PETROGRAFI

LABORATURIUM HARDROCK
JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2014

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkah dan rahmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan Laporan Resmi Praktikum
Petrografi ini. Laporan ini disusun untuk memenuhi syarat agar dapat mengikuti
Responsi Praktikum Petrografi, Jurusan Teknik Geologi, Sekolah Tinggi Teknologi
Nasional, Yogyakarta.
Penulisan laporan ini tidak lepas dari bantuan dan bimbingan serta
pengarahan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini saya ingin
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada mereka yang telah
memberikan bantuan dan bimbingan serta pengarahan kepada saya, namun tidak
dapat saya sebutkan pihak-pihak tersebut karena begitu banyaknya dan tidak bisa
saya ungkapkan dengan kata-kata jasa mereka ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kata sempurna, banyak
kekurangan yang perlu ditambahkan dan juga kesalahan yang perlu diperbaiki.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat untuk kita semua.

Yogyakarta, 11 Juni 2014

Penulis

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i


HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. x
DAFTAR DIAGRAM .......................................................................................... xi
BAB I

PENDAHULUAN ......................................................................... 1
I.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
I.2 Maksud ...................................................................................... 2
I.3 Tujuan ........................................................................................ 2
I.4 Alat dan Bahan ........................................................................... 3

BAB II

BATUAN BEKU ........................................................................... 5


II.1 Dasar Teori ............................................................................. 5
II.1.1 Tinjauan Umum .............................................................. 5
II.1.2 Tekstur Batuan Beku ...................................................... 7
II.1.3 Struktur Batuan Beku ..................................................... 17
II.1.4 Mineral Penyusun Batuan Beku ..................................... 18
II.1.5 Konsep Kerabat Batuan .................................................. 21
II.1.6 Klasifikasi Batuan Beku ................................................. 37

iv

II.1.7 Penentuan Jenis Plagioklase ........................................... 41


II.2 Lembar Deskripsi ................................................................... 45
BAB III

BATUAN PIROKLASTIK ........................................................... 47


III.1 Dasar Teori ............................................................................47
III.1.1 Tinjauan Umum .......................................................... 47
III.1.2 Komponen Penyusun Batuan Piroklastik ................... 48
III.1.3 Mekanisme Pembentukan Batuan Piroklastik ............ 49
III.1.4 Tekstur Batuan Piroklastik ......................................... 51
III.1.5 Ukuran Material Batuan Piroklastik ........................... 54
III.1.6 Klasifikasi Batuan Piroklastik .................................... 55
III.2 Lembar Deskripsi ................................................................. 60

BAB IV

BATUAN SEDIMEN .................................................................... 61


IV.1 Dasar Teori ............................................................................ 61
IV.1.1 Tinjauan Umum .......................................................... 61
IV.1.2 Tekstur Batuan Sedimen ............................................. 62
IV.1.3 Struktur Batuan Sedimen ............................................ 67
IV.1.4 Komposisi Mineral Batuan Sedimen .......................... 69
IV.1.5 Klasifikasi Batuan Sedimen ....................................... 71
IV.2 Lembar Deskripsi ................................................................. 81

BAB V

BATUAN METAMORF .............................................................. 83


V.1 Dasar Teori ............................................................................. 83
V.1.1 Tinjauan Umum ............................................................. 83
V.1.2 Tipe-tipe Metamorfisme ................................................. 86

V.1.3 Tekstur dan Struktur Batuan Metamorf ......................... 90


V.1.4 Komposisi Batuan Metamorf ......................................... 102
V.1.5 Klasifikasi Batuan Metamorf ......................................... 104
V.2 Lembar Deskripsi ................................................................... 109
BAB VI

PENUTUP ...................................................................................... 110


VI.1 Kesimpulan ............................................................................. 110
VI.2 Kritik ....................................................................................... 111
VI.3 Saran ....................................................................................... 112

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 113


LAMPIRAN .......................................................................................................... 114

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Derajat Kristalisasi Holokristalin ................................................

Gambar 2.2. Derajat Kristalisasi Holohyalin ...................................................

Gambar 2.3. Derajat Kristalisasi Hipokristalin ................................................

Gambar 2.4. Bentuk Kristal .............................................................................

10

Gambar 2.5. Tekstur Grafik .............................................................................

11

Gambar 2.6. Tekstur Granoferik ......................................................................

11

Gambar 2.7. Tekstur Mirmekitik .....................................................................

11

Gambar 2.8. Tekstur Intergranular ..................................................................

12

Gambar 2.9. Tekstur Diabasik .........................................................................

12

Gambar 2.10. Tekstur Ofitik ............................................................................

13

Gambar 2.11. Tekstur Subofitik ......................................................................

13

Gambar 2.12. Tekstur Intersertal .....................................................................

14

Gambar 2.13. Tekstur Poikilitik ......................................................................

14

Gambar 2.14. Tekstur Porfiritik .......................................................................

15

Gambar 2.15. Tekstur Corona .........................................................................

15

Gambar 2.16. Tekstur Perthitic ........................................................................

16

Gambar 2.17. Tekstur Vitrofirik ......................................................................

16

Gambar 2.18. Warna Interferensi Mineral .......................................................

39

Gambar 3.1. Material Piroklastika ...................................................................

48

Gambar 3.2. Mekanisme Pembentukan Material Endapan Piroklastik ...........

51

Gambar 3.3. Tekstur Vitrovirik .......................................................................

52

Gambar 3.4. Tekstur Perlitik ...........................................................................

52

Gambar 3.5. Tekstur Hyalopilitic ....................................................................

53

vii

Gambar 3.6. Tekstur Intersertal .......................................................................

53

Gambar 3.7. Tekstur Intergranular ..................................................................

54

Gambar 3.8. Material Gunungapi Produk Letusan (vide Compotn, 1985) .....

55

Gambar 3.9. Batuan Tuf ..................................................................................

56

Gambar 3.10. Breksi Pumice ...........................................................................

57

Gambar 3.11. Tuf Tak-terelaskan ....................................................................

58

Gambar 3.12. Tuf Rattlesnake .........................................................................

59

Gambar 3.13. Batuan Tuf ................................................................................

59

Gambar 4.1. Dua Dimensi Bentuk Butir dan Kebundaran ..............................

63

Gambar 4.2. Batuan Sedimen Berkemas Butir: Paking, Kontak dan


Orientasi Butir Serta Hubungan Antara Butir Matrik ................

65

Gambar 4.3. Pemilahan Ukuran Butir di dalam Batuan Sedimen ...................

66

Gambar 4.4. Komponen Dari Batuan Sedimen ...............................................

70

Gambar 4.5. Hasil Penentuan Jenis Batupasir Arenit ......................................

73

Gambar 4.6. Batuan Karbonat .........................................................................

74

Gambar 4.7. Klasifikasi Batugamping (Modifikasi F. L. Folk, 1959 dalam


Tucker & Wrignt, 1962) .............................................................

79

Gambar 4.8. Batugamping ...............................................................................

79

Gambar 4.9. Batugamoing dengan Allochem Fosil .........................................

80

Gambar 5.1. Tekstur Porfiroblast ....................................................................

95

Gambar 5.2. Tekstur Poikiloblastik .................................................................

96

Gambar 5.3. Tekstur Batuan Metamorf (Spry, 1969 dalam Graha, 1987) ......

97

Gambar 5.4. Tekstur Granoblastik ...................................................................

99

Gambar 5.5. Diagram Variasi Unsur-unsur Kemas Untuk Mendefinisikan


Foliasi .........................................................................................

100

viii

Gambar 5.6. Sayatan Tipis Batuan Metamorf yang Memperlihatkan Struktur


Foliasi (Penjajaran Mineral Pipih) Pada Kuarsit ........................

101

Gambar 5.7. Sayatan Tipis Batuan Metamorf yang Memperlihatkan Non


Foliasi Pada Gneiss .....................................................................

102

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Ciri-ciri Kerabat Batuan Beku (Konsep Clan Menurut Williams,
1954) .............................................................................................

22

Tabel 2.2. Jenis Batuan Beku Asam Berdasarkan Komponen Plagioklas dan
Feldspar .........................................................................................

23

Tabel 2.3. Jenis Batuan Beku Intermediet Berdasarkan Komponen


Plagioklas dan Feldspar ................................................................

26

Tabel 2.4. Perbedaan Phonolit dan Ryolit .......................................................

28

Tabel 2.5. Perbedaan Antara Essexite dan Theralite .......................................

31

Tabel 2.6. Klasifikasi Umum Batuan Beku Berdasarkan tekstur dan


Komposisi Mineral .......................................................................

38

Tabel 4.1. Ukuran Butir (Wentworth, 1922) ...................................................

64

Tabel 4.2. Klasifikasi Batugamping (Modifikasi dari Dunham, 1982 dalam


Tucker & Wright, 1962) ...............................................................

80

Tabel 5.1. Ciri-ciri dari Mineral-mineral Metamorfik .....................................

86

Tabel 5.2. Klasifikasi Batuan Metamorf Secara Umum ..................................

107

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 2.1. Urutan Seri Reaksi Bowen dengan Kristalisasi Batuannya .......

Diagram 2.2. Klasifikasi Gabbroic Rock oleh IUGS (Streckeisen, 1979 vide
Anthony R. Philpotts, 1989) ....................................................

34

Diagram 2.3. Klasifikasi Batuan Ultramafik (Anthony R. Philpotts, 1989) ....

37

Diagram 2.4. Klasifikasi Batuan Beku Berdasarkan Komposisi Kimia (Le


Bas, et al., 1986) .......................................................................

39

Diagram 2.5. Klasifikasi Batuan Beku Berdasarkan komposisi (Streckeisen,


1976) ........................................................................................

41

Diagram 2.6. Analisa Plagioklas Kembaran Albit (Michel-Levys Method) ..

42

Diagram 2.7. Analisa Plagioklas Kembaran Carlsbad-Albit (After F. E.


Wright) .....................................................................................

43

Diagram 2.8. Analisa Plagioklas Kembaran Carlsbad-Albit (After. E.


Schmid) ....................................................................................

44

Diagram 3.1. Klasifikasi Tuf Berdsarkan Komposisi (Schmid, 1981) ............

56

Diagram 4.1. Pembagian Batupasir Wacke (Gilbert, 1954) ............................

72

Diagram 4.2. Pembagian Batupasir Arenit (Gilbert, 1954) .............................

72

Diagram 4.3. Klasifikasi Batuan Sedimen Berdasarkan Komposisi Mineral


Kuarsa, Feldspar dan Rock Fragmen (Pettijohn, 1957) ...........

76

Diagram 5.1. Tipe Metamorfisme dan Tempat Terjadinya .............................

86

Diagram 5.2. Tipe Metamorfisme dan Kisaran Umum Tekanan, Temperatur


dan Kedalaman .........................................................................

87

Diagram 5.3. Perubahan Batuan Metamorfisme dengan Peningkatan T


Secara Bertahap ........................................................................

92

Diagram 5.4. Mineral Indeks Pada Batuan Metamorf .....................................

104

Diagram 5.5. Klasifikasi Batuan Metamorf (Winkler, 1979) ..........................

105

xi

Diagram 5.6. Fasies Metamorfisme yang Diplot Sebagai Fungsi dari


Tekanan, Temperatur dan Kedalaman .....................................

xii

108

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Petrografi adalah salah satu cabang ilmu kebumian yang mempelajari
batuan berdasarkan kenampakan mikroskopis, termasuk di dalamnya melakukan
pemerian dan pengklasifikasian batuan. Pengamatan secara seksama pada sayatan
tipis pada batuan dilakukan dibawah mikroskop polarisasi, namun kenyataannya,
pengamatan dengan menggunakan mikroskop petrografik sangat sulit, meskipun
begitu pengamatan singkapan di lapangan dengan menggunakan lensa tangan atau
lup juga penting. Pemerian secara petrografi pada batuan pertama-tama melibatkan
identifikasi mineral (bila memungkinkan) dan penentuan komposisinya. Hubungan
tekstural antara butir-butir dicatat, hal ini tidak hanya membantu dalam
pengklasifikasian tetapi dapat memberikan bukti-bukti atau petunjuk tentang
proses-proses aktif selama pembentukan batuan. Batuan kemudian diklasifikasikan
berdasarkan prosentase volume dari berbagai mineral pembentuk batuan rockforming minerals.
Di dalam praktikum petrografi ini seorang mahasiswa diharapkan menjadi
familer dengan fraksi halus atau kecil dari berbagai batuan yang ditemukan di alam.
Sayangnya jumlah dari jenis-jenis batuan yang penting dijumpai sangat sedikit. Hal
ini dikarenakan batuan yang terbentuk hanya pada lingkungan tektonik yang kecil
di bumi dan kondisinya mengalami perubahan yang sedikit.

Walaupun tujuan akhir dari praktikum petrografi ini adalah pemerian dan
pengklasifikasian batuan. Namun bila mempertimbangkan sebagai bagian kecil dari
petrologi (ilmu yang mempelajari asal-usul dan pembentukan batuan) maka
kepentingannya akan lebih luas dan sangat berarti. Petrografi memberikan data
umum yang petrologi perjuangkan untuk menginterpretasikan dan menerangkan
asal-usul batuan. Oleh karena itu mahasiswa peserta praktikum dan kuliah
petrografi hendaknya telah mengikuti kuliah dan praktikum petrologi (termasuk
didalamnya yaitu kuliah dan praktikum kristalografi-mineralogi, petrologi dan
mineral optik) yang sebelumnya telah didapatkan.

I.2 Maksud
Maksud dari praktikum petrografi ini sendiri adalah agar mahasiswa peserta
praktikum dapat melakukan pemerian dan pengelompokkan batuan baik batuan
beku, batuan sedimen maupun batuan metamorf berdasarkan ciri-ciri optis (berupa
tekstur dan struktur serta komposisi mineral penyusun batuan rock-forming
minerals) yang dapat diamati di bawah mikroskop polarisasi (jika memungkinkan,
karena tidak semua ciri-ciri dapat teramati dengan detil).

I.3 Tujuan
Tujuan dari praktikum petrografi ini sendiri adalah agar mahasiswa peserta
praktikum memahami pemerian batuan-batuan yang terdapat dialam berupa sayatan
tipis pada batuan dengan menggunakan alat bantu berupa mikroskop polarisasi dan

juga mengkaitkannya dengan proses kejadian serta kegunaannya dalam kehidupan


sehari-hari.

I.4 Alat dan Bahan


Adapun alat-alat beserta bahan yang digunakan dalam pelaksanaan
praktikum petrografi di laboraturium yaitu:
1. Mikroskop polarisasi dengan segala asesorinya
2. Sayatan tipis batuan
3. Diagram interfrensi warna
4. Diagram Michel-Levy
Alat-alat tersebut seyogyanya dirawat dengan baik agar dapat memberikan manfaat
yang sebanyak-banyaknya kepada mahasiswa Jurusan Teknik Geologi, Sekolah
Tinggi Teknologi Nasional, Yogyakarta dari waktu ke waktu. Ada beberapa hal
yang perlu diperhatikan oleh praktikan yakni:
1. Bersihkan lensa okuler dan lensa obyektif dari kotoran debu dan lemak
dengan kain planel sebelum dipakai.
2. Simpan mikroskop pada ruangan yang tidak lembab atau lemari
berlampu agar tidak berjamur atau dengan diberikan silika gel disekitar
mikroskop.
3. Perlakukan sayatan tipis dengan baik agar tidak pecah atau rusak
mengingat beberapa sayatan yang ada di laboraturium susah untuk
didapatkan.

4. Gantikan suatu lensa obyektif perbesaran dengan lena obyektif


perbesaran yang lain dengan hati-hati.

BAB II
BATUAN BEKU

II.1 Dasar Teori


II.1.1 Tinjauan Umum
Batuan beku terbentuk karena pendinginan dan pembekuan magma. Magma
adalah cairan silikat pijar di dalam bumi, bersuhu tinggi (900o 1300oC), terbentuk
secara alamiah dan berasal dari bagian bawah kerak bumi atau bagian atas selimut
atau selubung bumi, serta mempunyai kekentalan tinggi, bersifat mudah bergerak
dan cenderung bergerak menuju ke permukaan bumi. Batuan beku plutonik adalah
batuan beku yang terbentuk di dalam bumi, sering dikenal sebagai batuan beku
intrusi dalam deep-speated intrusion. Batuan beku vulkanik adalah batuan beku
yang terbentuk di permukaan bumi, sering disebut sebagai batuan beku ekstrusi
(hasil letusan dan leleran), sedangkan batuan beku hipabisal adalah batuan beku
intrusi dangkal atau dekat permukaan sub-volcanic intrusion, sering dikenal
sebagai batuan beku korok atau batuan beku gang.
Dalam mempelajari, menganalisis dan menginterpretasikan batuan beku
terdapat beberapa hal yang sangat mendasar yang harus diperhatikan: [a] Batuan
beku selalu diklasifikasikan berdasarkan mineral-mineral primer. Mineral-mineral
primer adalah mineral utama yang terbentuk langsung dari magma selama proses
pendinginannya atau mengikuti seri Bowen dan mineral tambahan (maks. 3%)
misal: magnetit, apatit, zirkon, pirit, sedangkan mineral-mineral sekunder terbentuk

kemudian setelah mineral primer, mineral hasil ubahan atau alterasi dari mineral
primer karena pengaruh larutan sisa magma dan mineral hasil pelapukan setelah
batuan itu terbentuk. Dalam pemeriannya harus dijelaskan bahwa mineral-mineral
primer tertentu telah mengalami ubahan menjadi mineral sekunder yang tertentu
pula. Dalam penamaan batuannya juga menggunakan persentase mineral primer
sebelum terjadi ubahan, namun dapat digunakan kata terubah lanjut dibelakangnya
(misal: andesit terubah lanjut). Derajat alterasi suatu batuan dapat ditunjukkan oleh
persentase mineral-mineral primer yang telah mengalami ubahan. [b] Sebaiknya,
dalam mempelajari sayatan tipis thin sections juga dipelajari bersama-sama
contoh setangannya atau sampel. Dikarenakan sayatan tipisnya kadang-kadang
tidak mewakli batuan secara menyeluruh, juga presentase kehadiran mineraloginya.

Diagram 2.1. Urutan Seri Reaksi Bowen dengan Kristalisasi Batuannya.

II.1.2 Tekstur Batuan Beku


Tekstur menunjukan hubungan individu butir dengan butir yang ada
disekitarnya, tekstur berurusan dengan kenampakan skala kecil small-scale.
Dalam contoh setangan atau kenampakan di bawah mikroskopis seperti: tingkat
kristalisasi, ukuran butir, bentuk butir, dan pertumbuhan bersama kristal. Tekstur
merupakan kenampakan hubungan antara komponen dari batuan yang dapat
merefleksikan sejarah kejadiannya atau petrogenesa. Tekstur tergantung atas
beberapa faktor:

II.1.2.1 Tekstur Umum


1. Derajat kristalisasi
a. Holokristalin: Seluruhnya terdiri dari massa kristal-kristal berupa
granular, mikrolit dan kristalin.

Gambar 2.1. Derajat Kristalisasi Holokristalin

b. Holohyalin: Seluruhnya terdiri dari massa gelas.

Gambar 2.2. Derajat Kristalisasi Holohyalin

c. Hipokristalin: Sebagian terdiri dari massa kristal dan sebagian lagi


terdiri dari massa gelas.

Gambar 2.3. Derajat Kristalisasi Hipokristalin

2. Ukuran Butir (Wiliam, Turner dan Gilbert, 1945)


1. Halus

: < 1 mm.

2. Sedang

: 1 5 mm.

3. Kasar

: 5 30 mm.

4. Sangat kasar

: > 30 mm.

Tekstur Faneritik, kristal-kristalnya dapat dibedakan dengan mata


biasa atau mikroskop.
Tekstur Afanitik, sangat halus, tidak dapat dibedakan dengan
mikroskop ( < 0,01 mm).
Tekstur Equigranular, ukuran besar butir relatif sama atau seragam.
Tekstur Inequigraular, ukuran butir tidak sama besar atau berbeda,
ada fenokris dan matrik.
Kriptokristalin, terlalu kecil dan bahkan tidak dapat diidentifikasi
dengan mikroskop ( < 0,01 mm).
Mikrokristalin, masih dapat dibedakan dengan mikroskop.

3. Kemas atau Fabrik


Hubungan antar butir mineral didalam batuan ditunjukan dari
dominasi bentuk butirnya.
a. Euhedral atau Idiomorfik (Automorfik), kristal-kristal mempunyai
bentuk lengkap dan dibatasi oleh bidang batas yang jelas.
b. Anhedral atau Allotriomorfik (Xenomorfik), mineral tidak
mempunyai bentuk sendiri yang jelas.
c. Subhedral atau Hipidiomorfik, bentuk-bentuk kristal kurang baik
sebagian sisi kristal tidak jelas batasnya.
d. Equigranular Tekstur:

Panidiomorfik atau Idiomorfik Granuler, semua atau hampir


mineralnya berbentuk euhedral dengan ukuran butir relatif sama
dan mempunyai batas-batas yang jelas.
Allotriomorfik Granuler, terdiri dari mineral-mineral yang
berbentuk anhedral (dominan) dan batas mineral tidak jelas.
Hipidiomorfik Granuler, terdiri dari mineral-mineral yang
subhedral (dominan) dengan butir relatif sama.

Gambar 2.4. Bentuk Kristal: a. Euhedral, b. Subhedral, c. Anhedral

II.1.2.2 Tekstur Khusus


Tektur khusus dalam batuan beku menggambarkan genesis proses
kristalisasinya, seperti intersertal, intergrowth atau zoning.
1. Tekstur Intergrowth
a. Grafik, tumbuh bersama antara alkali feldspar dengan kuarsa, disini
kuarsa berbentuk runcing-runcing.

10

Gambar 2.5. Tekstur Grafik

b. Granoferik, tekstur yang dibentuk oleh kalium feldspar dan kuarsa


dimana kuarsa menginklusi di dalam kalium feldspar.

Gambar 2.6. Tekstur Granoferik

c. Mirmekitik, kuarsa yang terbentuk manjari diinklusi oleh plagioklas


asam (oligoklas).

Gambar 2.7. Tekstur Mirmekitik

11

d. Intergranular, tekstur dimana ruang antar butir plagioklas ditempati


oleh olivin, piroksen, atau bijih besi.

Gambar 2.8. Tekstur Intergranular

e. Diabasik, plagioklas tumbuh bersama dengan piroksen, disini


piroksen tidak terlihat jelas, plagioklas radier terhadap piroksen.

Gambar 2.9. Tekstur Diabasik

f. Ofitik, plagioklas tumbuh secara acak dan merata ditutupi oleh


piroksen atau olivine yang utuh.

12

Gambar 2.10. Tekstur Ofitik

g. Subofitik, plagioklas tumbuh secara acak dan merata bersamaan


dengan

piroksen,

dimana

ukuran

plagioklas

lebih

besar

dibandingkan dengan mineral piroksen dan olivin yang ditutupinya.

Gambar 2.11. Tekstur Subofitik

h. Intersertal, hampir sama dengan intergranular tetapi disini ruang


antar plagioklas diisi oleh masa gelas, kriptokristalin atau mineral
sekunder dan mineral tambahan.

13

Gambar 2.12. Tekstur Intersertal

i. Poikilitik, merupakan suatu tekstur dalam hornblende peridotit.


Dalam suatu mineral hronblende yang utuh menutupi mineral olivin
dan diopsid.

Gambar 2.13. Tekstur Poikilitik

j. Porfiritik, mengandung mineral-mineral yang memiliki ukuran yang


berbeda, fenokris augit, olivin dan leusit tertanam dalam masadasar
kristalin atau juga gelas.

14

Gambar 2.14. Tekstur Porfiritik

k. Corona, tekstur dimana mineral yang lebih awal dikelilingi atau


dilingkupi butiran memanjang kristal yang lain yang radial atau
menyebar, biasanya olivin dilingkupi oleh piroksen ortho.

Gambar 2.15. Tekstur Corona

l. Perthitic, tekstur yang terbentuk oleh plagioklas dan kalium


feldspar. Alkali feldspar tumbuh lebih besar.

15

Gambar 2.16. Tekstur Perthitic

m. Vitrofirik, kenampakan tekstur batuan beku dimana terdapat


fenokris-fenokris yang tertanam dalam masadasar atau matrik
gelas.

Gambar 2.17. Tekstur Vitrofirik

2. Tekstur Aliran
a. Pilotaksitik, fenokris dan masadasar plagioklas menunjukkan pola
kesejajaran.
b. Trakitik, fenokris atau mikrolit plagioklas menunjukkan pola
kesejajaran.
c. Hialopiliti, sama dengan trakitik hanya saja dibentuk oleh mikrolit
plagioklas dengan masa gelas.

16

II.1.3 Struktur Batuan Beku


Struktur batuan yang berhubungan dengan magma dikenal dengan struktur
batuan vulkanik, struktur batuan plutonik dan struktur dari hasil inklusi. Banyak
batuan beku mengandung inklusi dari batuan lain atau material asing yang dikenal
sebagai senolit xenoliths. Senolit mungkin accidental bila disusun oleh batuan
yang seluruhnya tidak berubah terhadap batuan beku dimana mereka ditemukan
atau mungkin cognate bila terbentuk dari batuan yang secara genetik berhubungan
dengan batuan beku induk igneous host rock. Perbedaan di atas tidak selalu
mudah dibedakan. Senolit dapat pula terdiri dari individu kristal yang dikenal
sebagai xenocrystal. Beberapa senolit cognate dibentuk oleh fenokris yang
mempunyai

kelompok

dan

tumbuh

bersama-sama

membentuk

tekstur

glomeroporfiritik. Struktur batuan beku yang pada umunya merupakan


kenampakan skala besar sehingga dapat dikenali dilapangan, seperti:
a. Banding (perlapisan)
b. Lineasi (laminasi, segregasi)
c. Kekar (lembar, tiang)
d. Vesikuler (bentuk, ukuran, pola)
e. Aliran

Masif, padat dan ketat, tidak menunjukkan adanya lubang-lubang


keluarnya gas, dijumpai pada batuan intrusi dalam, inti intrusi dangkal dan
inti lava. Contoh: granit, diorit, gabro dan inti andesit.

17

Skoria, dijumpai lubang-lubang keluarnya gas dengan susunan yang tidak


teratur, dijumpai pada bagian luar batuan ekstrusi dan intrusi dangkal,
terutama batuan vulkanik andesitik-basaltik. Contoh: andesit dan basalt.
Vesikuler, dijumpai lubang-lubang keluarnya gas dengan susunan teratur,
dijumpai pada batuan ekstrusi riolitik atau batuan beku berafinitas
intermediet-asam.
Amigdaloidal, dijumpai lubang-lubang keluarnya gas, tetapi telah terisi
oleh mineral lain seperti kuarsa dan kalsit, dijumpai pada batuan vulkanik
trakitik. Contoh: trakiandesit dan andesit.

II.1.4 Mineral Penyusun Batuan Beku


II.1.4.1 Mineral Utama
1. Mineral Mafik
Kelompok Olivine:
- Forsterite

: Mg2SiO4

- Fayalite

: Fe2SiO4

- Monticellite

: CaMgSiO4

Kelompok Piroksen:
- Ortopiroksen
Enstatite

: Mg2SiO6

Hyperstene

: (Mg, Fe)SiO3

- Klinopiroksen

18

Augit

: (Ca, Mg, Fe, Al)2(Si, Al)2O6

Diopsid

: CaMgSi2O6

Pigeonite

: (Mg, Fe, Ca)(Mg, Fe)Si2O6

Aegirine

: NaFe+3Si2O6

Kelompok Amphibol
- Hornblende

: Ca2(Mg, Fe, Al)5(Si, Al)8O22(OH, F)2

- Riebeckite

: Na2Fe3+2Fe2+3Si8O22(OH, F)2

Kelompok Mika
- Biotit

: K(Mg, Fe)3(AlSi3O10)(OH, F)2

2. Mineral Felsik
Kelompok Feldspar
- Plagioklas

: CaAl2Si2O8_NaAlSi3O8

- Alkali Feldspar
Sanidin

: (K, Na)AlSi3O8

Ortoklas

: (K, Na)AlSi3O8

Mikroklin

: KAlSi3O8

- Feldspatoid
Leusit

: KAlSi3O6

Nefelin

: (Na, K)AlSiO4

Sodalit

: Na8Al6Si6O24Cl2

Cancrinit

: (Na, K)6-8Al6Si6O24.(CO3)1-2.2-3H2O

Kelompok Mika
- Muskovit

: KAl2(AlSi3O10)(OH, F)2

19

Kuarsa

: SiO2

Tridimit

: SiO2

Kristobalit

: SiO2

II.1.4.2 Mineral Sekunder


Serpentin

: Mg6Si4O10(OH)8

Idingsit

: MgO.Fe2O3.3SiO2.4H2O

Limonit

: Fe2O3.nH2

Antofilit

: (Mg, Fe)7Si8O22(OH)2

Tremolite aktinolit : Ca2Mg3Si8O22(OH)2


Hornblende

: Ca2(Mg, Al, Fe)5(Al, Si)8O22(OH, F)2

Klorit

: (Mg, Al, Fe)6(Al, Si)4O10(OH)8

Kalsit

: CaCO3

Kaolin

: Al2O3.2SiO2.H2O

Epidot

: Ca2(Al, Fe)3(OH)(SiO4)3

Serisit

: KAl3Si3O10

Analcite

: NaAlSi2O6H2O

Natrolite

: Na2Al2Si3O102H2O

II.1.4.3 Mineral Asesori


Apatit

: Ca5(PO4)3(OH, F, Cl)

Beryl

: Be3Al2(Si6O18)

Fluorit

: CaF2

20

Perovskite

: CaTiO3

Spinel

: MgAl2O4

Turmalin

: Na(Mg, Fe, Al)3Al6Si6O18(BO3)3(OH, F)4

Zircon

: ZrSiO4

Magnetit

: Fe3O4

Ilmenit

: FeTiO3

II.1.5 Konsep Kerabat Batuan


Berdasarkan mineralogi dan tekstur batuan, maka Williams (1954)
mengelompokkan kerabat batuan beku meliputi:
Kerabat batuan ultramafik dan lamprofir
Karabat batuan gabro kalk alkali
Kerabat batuan gabro alkali
1

Kerabat batuan diorite monzonit syenit

Kerabat batuan granodiorit adamelit granit

21

Tabel 2.1 Ciri-ciri Kerabat Batuan Beku (Konsep Clan Menurut Williams, 1954).

II.1.5.1 Kerabat Batuan Granodiorit - Adamelit - Granit


Ciri-ciri:
Pembagiannya didasarkan atas perbandingan KF dengan TF.
Dibedakan dengan kerabat batuan Diorit-Monzonit-Syenit dari jumlah
kuarsanya:

22

kuarsa > 10%


KF > 1/8 TF
Indeks warna < 10%
Mineralogi: Kuarsa, Plagioklas, Biotit >>, Hornblende <<

Contoh batuannya:

Tabel 2.2. Jenis Batuan Beku Asam Berdasarkan Komponen Plagioklas dan
Feldspar.

1. Berbutir Halus
Kelompok Dasit-Riodasit-Riolit
Mempunyai titik lebur yang rendah.
Tekstur yang khas: vitroferik, porfiritik, grafik, granofirik.

a. Dasit
Indeks warna 10 dengan Tekstur: porfiritik, vitroferik.
Mineralogi:

kuarsa

>

10%,

Biotit

melimpah,

sedikit

Hornblende, plagioklas asam (albit).


Pada fenokris kuarsa sering memperlihatkan embayment
akibat proses korosi larutan magma sisa.

23

b. Riodasit
Tekstur: trakhitik, vitroferik
Mieralogi : kuarsa > 10%, plagioklas asam, sedikit hornblend,
Biotit melimpah.

c. Riolit
Tekstur: holokriatali, holohialin
Mineralogi : kuarsa >10, KF > 2/3 TF, Plagioklas asam (albit),
Sering terdapat tekstur Grafik (pertumbuhsn bersama antara
KF dengan kuarsa).
Ada dua macam Riolit:
Potash Riolit: kaya kalium, mineral mafik biotit, dan
hornblende, jarang ditemukan embayment.
Soda Riolit: kaya Na dan mineral mafik berupa amfibol.

2. Berbutir Kasar
a. Granodiorit
Tekstur: hipidiomorfik granular, tekstur khusus granophirik,
KF sering tumbuh bersama.
Mineralogi: plagioklas (andesin), orthoklas, kuarsa > 10%

24

b. Adamelit
Tekstur: hipidiomorfik granular, tekstur khusus granofirik,
grafik, sering tampak Rapakivi (KF ditutupi oleh plagioklas
asam), Pertit terbentuk akibat gejala unmixing atau eksolusi.
Mineralogi: kuarsa > 10%, sedikit hornblende, biotit sebagai
mineral khas.

c. Granit
Tekstur: hipidiomorfik granular, kadang porfiritik. Tekstur khas
granofirik, grafik, rapakivi, mirmekitik.
Mineralogi: kuarsa > 10%, Plagioklas asam (oligoklas, albit),
mafik mineral biotit melimpah, hornblende jarang. Bila
hornblende > 10% disebut Granit Hornblende.

d. Granit Kalk Alkali


Mafik mineral: Hornblende hijau, biotit, kuarsa >>, muskovit.
Mineral tambahan: Apatit, zircon, bijih besi, sphene.

e. Granit alkali
Mafik mineral: Hornblende coklat anhedral.
Mineral tambahan: Apatit, Zircon, dll.

25

II.1.5.2 Kerabat Batuan Diorit-Monzonit-Syenite


Ciri-ciri:
Indeks warna < 40
Kandungan silica 52% - 66%
Tidak mengandung kuarsa atau < 10%
Feldspar: Plagioklas An50
Alkali feldspar (KF)
Tekstur: porfiritik
Tekstur khusus: pilotaksitik, vitriferik, trachyt.
Mineralogi: plagioklas, Kf, hornblende, Biotit, Olivine, Piroksen.
Mineral penyerta: apatit, zircon.

Contoh batuan:

Tabel 2.3. Jenis Batuan Beku Intermediet Berdasarkan Komponen


Plagioklas dan Feldspar

1. Berbutir Halus
a. Andesit
Tekstur: Porfiritik, pilotaxitic, vitroferik
Komposisi: KF < 1/3 TF, Plagioklas < An50 (oligoklas,
andesine), mineral mafik piroksen < , amfibol, olivine jarang.

26

Berdasarkan kandungan mineral mafik (>10%)


Andesit olivine (okivin > 10%)
Andesit piroksen (piroksen > 10%)
Andesit hornblende atau biotit (hornblende atau biotit >10%)

b. Propilit
Andesit yang semua mineral mafiknya telah terubah menjadi
mineral sekunder, sehingga indeks warna menjadi lebih rendah.
Perubahan tersebut karena larutan hydrothermal (Propilitisasi).

c. Trakhiandesit (Latite)
Tekstur: Porfiritik, trakhitik, pilotaksitik
Komposisi: Kf > 10%, Plagioklas < An50 (oligoklas, andesine),
mineral mafik hornblende melimpah, pirokesen sedikit. Mineral
penyerta berupa apatit dan zircon dan masadasar berupa
kriptokristalin atau gelas.

d. Trakhit
Tekstur: Porfiritik, trakhitik, pilotaksitik
Komposisi: Kf > 2/3 TF dengan mineral mafik berupa amfibol,
biotit, dan sedikit piroksen serta masadasar berupa mikrolit.
Bila mengandung kuarsa > 10% = Rhyolit, Bila mengandung
feldspatoid > 10% = Phonolit.

27

e. Phonolit
Trakhit dengan feldspatoid > 10%
Soda phonolit: tekstur porfiritik, trakhitik, kadar Na tinggi, ada
nefelin.
Potas phonolit: tekstur porfiritik, glassy, kadar K tinggi, ada
leusit.
Sebagai Kf umumnya sanidin sebagai masadasar atau fenokris.

Tabel 2.4. Perbedaan Phonolit Trakhit dan Ryolit.

2. Berbutir Kasar
a. Diorit
Tekstur: equigranular, kadang-kadang porfiritik.
Komposisi: plagioklas < An50 (andesin), ortoklas sedikit, KF <
TF, mineral mafik sedikit piroksen, hornblende melimpah, biotit
sedikit.
Bila mengandung kuarsa > 10% disebut Diorit kuarsa. Mineral
penyerta: apatit, zircon.
Struktur zoning pada plagioklas macamnya progressive zoning,
reverse zoning, oscillatory zoning.

b. Monzonit
Peralihan antara syenit dan diorite. Indeks warna 30 40 .

28

Tekstur: equigranular, hipidiomorfik granular. Tekstur khusus:


poikilitik, pertit atau antipertit, mirmekitik.
Komposisi: KF = Plagioklas, mineral mafik hornblende, biotit,
piroksen, kuarsa < 10 %. Bila mengandung kuarsa > 10%
disebut Monzonit kuarsa. Bila kuarsa banyak disebut Adamelit.
c. Syenit
Indeks warna rendah. KF > 2/3 TF dengan kuarsa < 10 %. Bila
mengandung kuarsa > 10% disebut Nordmakite, tekstur grafik,
mirmekitik.
Bila tidak ada kuarsa, feldspatoid > 10 % : Feldspatoid syenit.

II.1.5.3 Kerabat Batuan Gabbro Alkali


Ciri-ciri:
Indeks warna 40 70
Kandungan SiO2 45 52 %
Feldspar atau feldspatoid (>10 %), untuk

membedakan dengan

kerabat batuan gabbro kalk alkali.


Mineralogy: olivine, piroksen (pigeonit, augit, hiperstene).
Tekstur: porfiritik, intergranular, ofitik,

intersertal, poikilitik,

trakhitik.
1. Berbutir Halus
a. Trachybasalt
Tekstur: porfiritik, intergranular dengan tekstur khusus trakitik.

29

Mineralogi: olivin, piroksen, plagioklas > An50. Mineral


tambahan berupa bijih besi, biotit, leusit, apatit, rutil, zircon.
Analcite basalt: Kf < 1/8 total feldspar.
Analcite trachybasalt: 1/8 < Kf < total feldspar.

b. Spilite
Tekstur: intergranular, porfiritik, intersertal.
Mineralogi: olivin, piroksen (augit) keduanya umum terubah
menjadi klorit, kalsit, epidot. Plagioklas < An20 (albit atau
oligoklas). Silika 50%.

2. Tekstur kasar
a. Kentalinite
Tekstur: porfiritik, poikilitik.
Mineralogi: piroksen (augit), biotit, olivin melimpah (20%25%), mineral tambahan bijih besi dan apatite.

b. Shonkinite
Tekstur: poikilitik
Mineralogi: dijumpai olivine, piroksen (augit) tanpa atau
dengan plagioklas < 5%, Kf (umumnya sanidin), feldspatoid
melimpah.

30

c. Malignite
Tekstur: porfiritik dengan fenokris berupa nefelin, poikilitik
dengan fenokris berupa Kf subhedral.
Mineralogi: dijumpai piroksen (aegirin dan augit) sekitar 50%,
Kf dan nefelin berkisar 20%. Mineral tambahan berupa apatit,
sphene, biotit dan bijih besi.

d. Essexite dan Theralite


Tekstur

sama

dengan

malignite.

Mineralogi

dijumpai

kandungan foid sama dengan malignite.

Essexite

Theralite

Plagioklas

> 20%

< 20%

Mafic Minerals

> 30%

> 30%

K. Feldspar

20%

20%

Feldspatoid

< 20%

> 20%

Tabel 2.5. Perbedaan Antara Essexite dan Theralite.

II.1.5.4 Kerabat Batuan Gabbro Kalk Alkali


Ciri-ciri:
Indeks warna (Cl) > 40
Plagioklas basa An50 An80
SiO2 45 % 52 %

31

Kuarsa, K. Feldspar bias hadir atau tidak hadir dengan kehadiran <
10 %.
Mineralogy: olivine, piroksen.

1. Berbutir Halus
a. Basalt
Tekstur: holokristalin-holohyalin, pilotaksitik, intergranular,
porfiritik atau vitroverik.
Terdapat sebagai intrusi dangkal atau lava.

b. Basalt Olivine
Tekstur: porfitik. Fenokris berbentuk zooning, berupa olivin dan
plagioklas (An50 An80). Masadasar plagioklas (An50 An65),
olivin, klinopiroksen (pigeonit-augit).
Khusus pada basalt yang cepat mendingin (Hawaii) dan
plagioklas asam juga muncul. Pada lava basalt sering muncul
struktur amygdaloidal.

c. Diabas
Tekstur: diabasik, ofitik, poikilitik. Lebih kasar dari basalt,
sering dijumpai masadasar mikrolit.
Mineralogi: olivin > 10% disebut olivin diabas.

32

d. Tholeitik Basalt dan Diabas


Tekstur: gelas-holokristalin, intersertal, intergranular dan ofitik.
Minealogi: olivin sedikit, tridimit dan kristobalit, apatit, bijih
besi, piroksen (pigeonit).

2. Tekstur Kasar
a. Gabbro
Tekstur: berbutir kasar-sedang.
Mineralogi: plagioklas basa > An50, labradorit, olivin,
klinopiroksen (augit), hornblende dan biotit jarang.

b. Norit
Tekstur sama dengan gabbro.
Mineralogi: ortopiroksen > klinopiroksen.

c. Eucrit
Indeks warna 40-70
Mineralogi: > An70 labradorit

d. Anortosit
Indeks warna 10
mineralogi: plagioklas basa > 90%

e. Olivine Gabbro
Merupakan gabbro dengan kandungan olivin > 10%

33

f. Troctolit
Mineralogi: plagioklas basa dan olivin, piroksen tidak hadir.

g. Gabbro Kuarsa
Merupakan gabbro dengan kandungan kuarsa > 10%.

Diagram 2.2. Klasifikasi Gabbroic Rocks oleh IUGS (Streckeisen, 1979 vide
Anthony R. Philpotts, 1989)

II.1.5.5 Kerabat Batuan Ultramafik dan Lamprofir


Ciri-ciri:
Disebut juga sebagai batuan atau kelompok peridotit.
Indeks warna (Cl) > 70
Tidak mengandung feldspar

34

Kandunga silica < 45 %


Mineral utama adalah mieral mafik
Umumnya berbutir kasar
Mineral bijih: kromit dan magnetit
Dijumpai pada dasar intrusi (sill, lapolith)
Atau sebagai hasil diferensiasi atau pemisahan langsung dari
substratum (mantle atas).
Merupakan batuan yang tersuisun oleh mineral mineral yang
membeku pada kesempatan pertama.

1. Berbutir Halus
a. Picrite dan Ankaramit
Tersusun oleh olivine sebanyak 1/2 - 2/3 volume batuan.
Plagioklas basa (Ca-plagioklas) 10% - 25%.
Picrite yang berasosiasi dengan kalk-alkali basalt dan diabas
dapat hadir pigeonit, augit atau hipersten dengan sedikit
hornblende.
Alkali picrite berasosiasidengan kehadiran Kf dan Analcite.
PICRITE: Mengandung olivine.
ANKARAMIT: Olivine diganti piroksen.
Mineral tambahan: hadir sebagai masadasar biotit, bijih besi,
apatit, karbonat, Kf dan gelas.

35

b. Limburgites
Terbentuk pada aliran lava, dike, sill dan plug dan biasa
berasosiasi dengan batuan basa alkali.
Komposisi: sedikit kandungan Na-plagioklas atau Nefeline,
Klinopiroksen (fenokris), Olivine (fenokris), Biotite dan
Hornblende (masadasar).

2. Berbutir Kasar
a. Dunite
Komposisi olivine 90% dengan mineral tambahan magnetit,
limenit, chromite, sphinel, dll.

b. Peridotite
Olivine + piroksen, olivine merupakan kandungan terbesar
ditambah mineral mafik lainnya.
Peridotite dengan kandungan piroksen:
Wherlite, perbandingan olivin dan dialage (px) = 3 : 1 dimana
mineral tambahan berupa enstatit hornblende, pikotite dan
chromite dalam jumlah kecil.
Harzburgite, mineral olivine + ortopiroksen (enstatite, bronzite
atau hipersten) dengan mineral tambahan kromit, besi diopsit
dan diallage.

36

Lherzolite, mineral diallage dan ortopiroksen dijumpai dalam


jumlah seimbang dan mempunyai komposisi antara Wherlite
dan Harzburgite.
Piroksenit, tersusun dari 90% piroksen.

Diagram 2.3. Klasifikasi Batuan Ultramafik (Anthony R. Philpotts, 1989)

II.1.6 Klasifikasi Batuan Beku


II.1.6.1 Klasifikasi Umum
1. Berdasarkan lokasi pembekuan:
Batuan beku intrusi dalam (plutonik)
Batuan beku intrusi dangkal (gang, korok atau hypabyssal)
Batuan beku luar

2. Berdasarkan komposisi:
Batuan beku ultrabasa (ultramafic)
Batuan beku basa (mafic)
Batuan beku menengah (intermediet)

37

Batuan beku asam (felsik)

Tabel 2.6. Klasifikasi Umum Batuan Beku Berdasarkan Tekstur dan Komposisi Mineral.

3. Berdasarkan warna:
Batuan beku ultrabasa

: sangat gelap (Hypermelanic, mafik > 90%)

Batuan beku basa

: gelap (Melanocratic, mafik 60-90%)

Batuan beku menengah : abu-abu (Mesocratic, mafik 30-60%)


Batuan beku asam

: terang (Leucocratic, mafik < 30%)

38

Gambar 2.18. Warna Interferensi Mineral (Kerr, 1959).

II.1.6.2 Klasifikasi Berdasarkan Komposisi Kimia


a. Alkali total (Na2O + K2O) versus SiO2 (Le Bas, et al., 1986)
b. K2O versus SiO2 (Taylor & Peccerillo, 1979)
c. CIPW Norm (Johansen, 1931)

Diagram 2.4. Klasifikasi Batuan Beku Berdasarkan Komposisi


Kimia (Le Bas, et al., 1986).

39

II.1.6.3 Klasifikasi Berdasarkan Komposisi Mineralogi


1. Kelompok Ultramafik
Indeks warna > 70%
Nama: pikrit, peridotit, dunit dan piroksen
Batuan alterasi: serpentinit

2. Kelompok Gabro
Indeks warna 40-70%
Plagioklas lebih basa dari Ab1 An1
Mengandung mineral klinopiroksen, ortopiroksen dan olivin
Alkali feldspar dan kuarsa < 10%
Banyak mengandung foids disebut gabro alkalin
Nama: gabro, diabas (dolerit) dan basal (dibedakan berdasarkan lokasi
pembekuan, tekstur dan struktur)

3. Kelompok Diorit
Indeks warna < 40%
SiO2 52 66%
Nama: diorit dan andesit
Batuan alterasi: propilit

4. Kelompok Granit
Norm Q 10%
Nama: dasit, riolit, pegmatit, granodiorit, obsidian, perlit, pitchstone.

40

Diagram 2.5. Klasifikasi Batuan Beku Berdasarkan Komposisi (Streckeisen,


1976).

II.1.7 Penentuan Jenis Plagioklase


Cara penentuan Jenis plagioklase yaitu dengan melihat jenis kembarannya,
ada 3 metode dalam penentuan plagioklase yaitu:

41

1. Metode Michel Levy dengan kembaran Albit: menggunakan kurva


Michel-Levy.

Diagram 2.6. Analisa Plagioklas Kembaran Albit (Michel-Levys Method).

42

2. Metode dengan kembaran Carlsbad-Albit: menggunakan kurva After F.


E. Wright.

Diagram 2.7. Analisa Plagioklas Kembaran Carlsbad-Albit (After F. E. Wright).

43

3. Sudut inklinasi dengan kembaran periklin: menggunakan kurva After E.


Schmidt.

Diagram 2.8. Analisa Plagioklas Kembaran Carlsbad-Albit (After E. Schmid).

44

II.2 Lembar Deskripsi

45

46

BAB III
BATUAN PIROKLASTIK

III.1 Dasar Teori


III.1.1 Tinjauan Umum
Batuan piroklastik adalah jenis batuan yang dihasilkan oleh proses
lisenifikasi bahan-bahan lepas yang dilemparkan dari pusat volkanis selama erupsi
yang bersifat eksplosif. Bahan-bahan jatuhan kemudian mengalami litifikasi baik
sebelum ditransport maupun rewarking oleh air atau es. Pada dasarnya batuan
gunung api (vulkanik) dihasilkan dari aktivitas vulkanisme. Aktivitas vulkanisme
tersebut berupa keluarnya magma ke permukaan bumi, baik secara efusif (ekstrusi)
maupun eksplosif (letusan). Batuan gunung api yang keluar dengan jalan efusif
mengahasilkan aliran lava, sedangkan yang keluar dengan jalan eksplosif
menghasilkan batuan fragmental (rempah gunung api).
Didasarkan atas komposisi materialnya, endapan piroklastika terdiri dari
tefra (pumis dan abu gunung api, skoria, Pele's tears dan Pele's hair, bom dan
blok gunung api, accretionary lapilli, breksi vulkanik dan fragmen litik),
endapan jatuhan piroklastika, endapan aliran piroklastika, tuf terelaskan dan
endapan seruakan piroklastika. Aliran piroklastika merupakan debris terdispersi
dengan komponen utama gas dan material padat berkonsentrasi partikel tinggi.
Mekanisme transportasi dan pengendapannya dikontrol oleh gaya gravitasi
bumi, suhu dan kecepatan fluidisasinya. Material piroklastika dapat berasal dari

47

guguran kubah lava, kolom letusan, dan guguran onggokan material dalam kubah
(Fisher, 1979). Material yang berasal dari tubuh kolom letusan terbentuk dari proses
fragmentasi magma dan batuan dinding saat letusan. Dalam endapan piroklastika,
baik jatuhan, aliran maupun seruakan; material yang menyusunnya dapat berasal
dari batuan dinding, magmanya sendiri, batuan kubah lava dan material yang ikut
terbawa saat tertransportasi.

Gambar 3.1. Material Piroklastika.

III.1.2 Komponen Penyusun Batuan Piroklastik


1. Kelompok Material Esensial (Juvenil)
Yang termasuk dalam kelompok ini adalah material langsung dari
magma yang diteruskan baik yang tadinya berupa padatan atau cairan serta
buih magma. Masa yang tadinya berupa padatan akan menjadi blok
piroklastik, masa cairan akan segera membeku selama diletuskan dan
cenderung membentuk bom piroklastik dan buih magma akan menjadi
batuan yang porous dan sangat ringan, dikenal dengan batuapung.

48

2. Kelompok Material Asesori (Cognate)


Yang termasuk dalam kelompok ini adalah bila materialnya berasal
dari endapan letusan sebelumnya dari gunungapi yang sama atau tubuh
vulkanik yang lebih tua.
3. Kelompok Asidental (Bahan Asing)
Yaitu material hamburan dari batuan dasar yang lebih tua dibawah
gunungapi tersebut, terutama adalahbatuan dinding disekitar leher vulkanik.
Batuannya dapat berupa batuan beku, endapan maupun batuan ubahan.

III.1.3 Mekanisme Pembentukan Endapan Piroklastik


1. Endapan Piroklastik Jatuhan (Pyroclastic Fall)
Yaitu onggokan piroklastik yang diendapkan melalui udara.
Endapan ini pada umumnya akan berlapis baik, dan pada lapisannya akan
memperlihatkan struktur butiranbersusun. Endapan ini meliputi Aglomerat,
Breksi, Piroklasti, Tuff dan lapili.
Ciri-ciri:
Berlapis, graded bed, bomb sag, original dip.
Sortasi baik
Bentuk butir meruncing atau permukaan kasar
Ukuran butir menghalus menjauhi sumber

49

2. Endapan Piroklastik Aliran (Pyroclastic Flow)


Yaitu material hasil langsung dari pusat erupsi kemudian
teronggokan disuatu tempat. Umumnya berlangsung pada suhu tinggi antara
500-600oC dan temperaturnya cenderung menurun selama pengalirannya.
Penyebaran pada bentuk endapan sangat dipengaruhi oleh morfologi sebab
sifat sifat endapan tersebut adalah menutup dan mengisi cekungan. Bagian
bawah menampakkan morfologi asal dan atasnya datar.
Ciri-ciri:
Masif, mungkin ada pipa fumarol
Sortasi buruk
Bentuk butir meruncing atau permukaan kasar
Ukuran butir beragam, abu sampai blok atau bom gunungapi
Untuk endapan asal darat kadang mengandung arang

3. Endapan Piroklastik Surge (Pyroclastic Surge)


Yaitu suatu awan campuran dari bahan padat dan gas atau uap air
yang memiliki rapat masa rendah dan bergerak dengan kecepatan tinggi
secara

turbulen

diatas

permukaan.

Umumnya

memiliki

struktur

pengendapan primer seperti laminasi dan perlapisan bergelombang hingga


planar. Yang khas dari endapan ini adalah struktur silang siur, melensa dan
bersudut kecil. Endapan surge umumnya kaya akan keratan batuan dan
kristal.

50

Ciri-ciri:
Cross beds, melensa, melidah, antidunes dan laminasi
Berbutir halus sampai sedang (abu lapili)

Gambar 3.2. Mekanisme Pembentukan Material Endapan Piroklastik.

III.1.4 Tekstur Batuan Piroklastik


1. Tekstur umum
Pengertian tekstur batuan piroklastik mengacu pada kenampakan butir-butir
mineral yang ada di dalamnya yang meliputi Glassy dan Fragmental.
Glassy, merupakan tekstur pada batuan piroklastik yang nampak pada
batuan tersebut ialah glass.

51

Fragmental, merupakan tekstur pada batuan piroklastik yang nampak


pada batuan tersebut ialah fragmen-fragmen hasil letusan gunungapi.

2. Tektur Khusus
Vitrovirik, merupakan tekstur batuan beku dimana fragmennya berupa
batuan piroklastik yang dikelilingi oleh masadasar.

Gambar 3.3. Tekstur Vitrovirik

Perlitik, merupakan tekstur batuan piroklastik dimana terdapat benangbenang perlit berwarna kuning keemasan.

Gambar 3.4. Tekstur Perlitik

52

Hyalopilitic, merupakan tekstur batuan piroklastik dimana feldspar


dikelilingi oleh masadasar berupa gelas vulkanik.

Gambar 3.5. Tekstur Hyalopilitic

Intersertal, merupakan tekstur batuan beku yang ditunjukkan oleh


susunan intersertal antar kristal plagioklas, mikrolit plagioklas yang
berada di antara atau dalam masadasar gelas interstital.

Gambar 3.6. Tekstur Intersertal

53

Intergranular, merupakan tekstur batuan piroklastik dimana mineral


piroksen dan olivin terdapat atau sering dijumpai diantara mineral
plagioklas yang memanjang dan tidak teratur.

Gambar 3.7. Tekstur Intergranular

III.1.5 Ukuran Material Batuan Piroklastik


1. Bomb, merupakan gumpalan-gumpalan lava yang mempunyai ukuran lebih
besar dari 64 mm, bentuknya membulat.
2. Block, merupakan material piroklastik yang dihasilkan oleh erupsi eksplosif
dengan ukuran besar dari 64 mm, bentuknya meruncing.
3. Lapili, berasal dari bahasa latin lapillus, yaitu nama untuk material hasil
letusan gunungapi yang berukuran 2 64 mm.
4. Debu atau Ash, merupakan material piroklastik yang berukuran 2 1/256
mm. Dihasilkan oleh pelemparan dari magma akibat letusan gunungapi.

54

Gambar 3.8. Material Gunungapi Produk Letusan (vide Compotn, 1985).

III.1.6 Klasifikasi Batuan Piroklastik


1. Tuf
Merupakan material gunung api yang dihasilkan dari letusan
eksplosif, selanjutnya terkonsolidasi dan mengalami pembatuan. Tuf dapat
tersusun atas fragmen litik, gelas shards, dan atau hancuran mineral
sehingga membentuk tekstur piroklastika.

55

Gambar 3.9. Batuan tuf gunung api dalam sayatan tipis (kiri: nikol silang
dan kanan: nikol sejajar). Dalam sayatan menunjukkan
adanya fragmen litik dan kristal dengan sifat kembaran pada
hancuran plagioklas, dan klastik litik teralterasi berukuran
halus.

Diagram 3.1. Klasifikasi Tuf Berdasar Komposisi (Schmid, 1981).

2. Batulapili
Merupakan batuan gunung api (vulkanik) yang memiliki ukuran
butir antara 2-64 mm, biasanya dihasilkan dari letusan eksplosif (letusan
kaldera) berasosiasi dengan tuf gunung api. Batulapili tersebut kalau telah
mengalami konsolidasi dan pembatuan disebut dengan batu lapili.
Komposisi batu lapili terdiri atas fragmen pumis dan (kadang-kadang) litik

56

yang tertanam dalam massa dasar gelas atau tuf gunung api atau kristal
mineral.

Gambar 3.10. Breksi pumis (batulapili) yang hadir bersama dengan


kristal kuarsa dan tertanam dalam massa dasar tuf halus.

3. Batuan gunung api tak-terelaskan (non-welded ignimbrite)


Glass shards yang dihasilkan dari fragmentasi dinding gelembung
gelas (vitric bubble) dalam rongga-rongga pumis. Material ini nampak
seperti cabang-cabang slender yang berbentuk platy hingga cuspate,
kebanyakan dari gelas ini menunjukkan tekstur simpang tiga (triple
junctions) yang menandai sebagai dinding-dinding gelembung gas. Dalam
beberapa kasus, walaupun gelembung gas tersebut tidak terelaskan, namun
dapat tersimpan dengan baik di dalam batuan.

57

Gambar 3.11. Tuf tak-terelaskan dari letusan Gunung Krakatau pada tahun
1883 dengan glass shards yang sedikit terkompaksi.

4. Batuan gunung api yang terelaskan (welded ignimbrite)


yaitu gelas shards dan pumis yang mengalami kompaksi dan
pengelasan saat lontaran balistik hingga pengendapannya. Biasanya pumis
dan gelas tersebut mengalami deformasi akibat jatuh bebas, yang secara
petrografi dapat terlihat dengan:
Bentuk Y pada shards dan rongga-rongga bekas gelembunggelembung gas atau gelas, arah jatuhnya pada bagian bawah Y.
Arah sumbu memanjang kristal dan fragmen litik.
Lipatan shards di sekitar fragmen litik dan kristal.
Jatuhnya fragmen pumis yang memipih ke dalam massa gelasan
lenticular yang disebut fiamme.
Derajad pengelasan dalam batuan gunung api dapat diketahui dari warnanya
yang kemerahan akibat proses oksidasi Fe. Pada kondisi pengelasan tingkat
lanjut, massa yang terelaskan hampir mirip dengan obsidian. Batuan ini

58

sering berasosiasi dengan shards memipih yang mengelilingi fragmen litik


dan kristal.

Gambar 3.12. Tuf Rattlesnake, berasal dari Oregon pusat, menampakkan


shards yang sedikit memipih dan gelembung gelas yang telah
hancur membentuk garis-garis oval.

a.

b.

c.

Gambar 3.13. [a] Tuf terelaskan dari Idaho, [b] Tuf terelaskan dari Valles, Mexiko
utara, [c] Tuf terelaskan dengan cetakan-cetakan fragmen kristal.

59

III.2 Lembar Deskripsi

60

BAB IV
BATUAN SEDIMEN

IV.1 Dasar Teori


IV.1.1 Tinjauan Umum
Batuan sedimen adalah suatu batuan yang terbentuk sebagai hasil
pemadatan consolidation dari bahan endapan lepas atau penguapan kimiawi dari
suatu larutan pada atau dekat permukaan bumi atau suatu bahan organik yang terdiri
dari sisa-sisa tumbuh-tumbuhan dan hewan. Berdasarkan dari proses-proses yang
dominan, secara umum litologi sedimen dikelompokkan menjadi kategori besar
(Tabel 4.1). Material pembentuk batuan beku dan metamorf terhadap kondisi
atmosfera. Keseimbangan yang baru ini (atmosferik) akan membuat mineral baru
ataupun material rombakan detritus; clastic sebagai material pembentuk batuan
sedimen. Terdapat beberapa proses-proses penting yang bertanggungjawab
terhadap terbentuknya material pembentuk batuan sedimen yaitu: [1] pelapukan
kimia; [2] pelapukan fisik dan [3] aktivitas organisme atau pelapukan biologi.
Batuan sedimen menutupi 66% dari permukaan daratan dan mungkin lebih
banyak prosentasenya yang menutupi dasar lautan. Hal ini dapat dimengerti, karena
kecuali batuan beku dan metamorf terbentuk tidak pada kondisi atmosferik juga
karena keduanya (setelah mengalami pengangkatan atau tektonik) akan mengalami
perubahan, mineral-mineral penyusunnya akan berubah menjadi mineral-mineral
yang stabil pada kondisi atmosferik yang nantinya membentuk batuan sedimen.

61

Perubahan tersebut mencakup proses ubahan secara fisik dan kimiawi, yang disebut
proses pelapukan weathering. Pada umumnya perubahan kimia akan menjadikan
batuan banyak mengandung air, oksigen, karbon dioksida dan material organik
dibandingkan kondisi sebelumnya.
Batuan sedimen yang dominan (> 95%) terdiri dari tiga kelompok utama
yaitu: [1] kelompok batulempung; [2] kelompok batupasir dan [3] kelompok
batugamping. Diantara tiga kelompok tersebut, batulempung adalah yang terbanyak
(65%), kemudian batupasir (20-25%) dan batuan karbonat (10-15%), sedangkan
batuan sedimen lainnya hanya mempunyai kelimpahan (< 5%). Meskipun distribusi
lateral batuan sedimen mendominasi permukaan bumi, namun distribusi
vertikalnya (ketebalannya) batuan sedimen sangat kecil, yaitu berkisar antara 0
sampai lebih dari 20.000 m.

IV.1.2 Tekstur Batuan Sedimen


Tekstur batuan sedimen merefleksikan sejarah pembentukannya. Tekstur
batuan sedimen terdiri dari Klastik (merupakan tekstur hasil transportasi) dan Non
Klastik (tekstur yang dihasilkan tidak dari proses transportasi: kalsitifikasi,
evaporit, biokimia, dan proses alami lainnya), pembahasan tekstur batuan sedimen
terdiri dari:
1. Bentuk dan Kebundaran Butir
Bentuk butiran atau sphericity adalah derajat kecenderungan
berbentuk lonjong, sedangkan kebundaran adalah keruncingan pinggiran
atau sudut butiran. Berdasarkan bentuknya, butiran dapat saja berbentuk
62

speroidal atau equidimensional, dishaped atau bentuk lempengan, bentuk


batangan atau prismatic dan berbentuk bilahan. Berdasarkan derajat
kebundarannya butiran dibagi menjadi menyudut, menyudut tanggung,
membundar tanggung dan membundar. Kedua sifat tersebut meski sering
membingungkan adalah dibedakan secara geometrid dan tidak harus
berkaitan. Butiran

berbentuk sama dapat saja mempunyai derajat

kebundaran yang berbeda atau sebaliknya butiran dengan kebundaran yang


sama dapat saja terdiri dari bentuk yang berbeda.

Gambar 4.1. Dua Dimensi Bentuk Butir dan Kebundaran (Gilbert, 1954).

63

2. Ukuran Butir
Pada umumnya ukuran butir pada batuan sedimen menggunakan
klasifikasi Pettijohn, yaitu:

Tabel 4.1. Ukuran Butir (Wentworth, 1922).

3. Kemas atau Fabric


Pada batuan sedimen kemas terbagi kedalam dua istilah yaitu kemas
tertutup dan kemas terbuka.
a. Kemas tertutup, bila butiran fragmen di dalam batuan sedimen
saling bersentuhan atau bersinggungan atau berhimpitan, satu sama
lain (grain atau clast supported). Apabila ukuran butir fragmen ada
dua macam (besar dan kecil), maka disebut bimodal clast supported.
Tetapi bila ukuran butir fragmen ada tiga macam atau lebih maka
disebut polymodal clast supported.

64

b. Kemas terbuka, bila butiran fragmen tidak saling bersentuhan,


karena di antaranya terdapat material yang lebih halus yang disebut
matrik (matrix supported).

Gambar 4.2. Batuan Sedimen Berkemas Butir: Paking, Kontak dan Orientasi
Butir Serta Hubungan Antara Butir Matrik.

4. Pemilahan
Pemilahan adalah keseragaman dari ukuran butir penyusun batuan
sediment, artinya bila semakin seragam ukurannya dan besar butirnya juga
seragam maka pemilahan semakin baik.

65

1. Pemilahan baik, bila ukuran butir dalam batuan sedimen tersebut


seragam. Hal ini biasanya terjadi pada batuan sedimen dengan
kemas tertutup.
2. Pemilahan sedang, bila ukuran butir didalan batuan sedimen ada
yang seragam dan ada yang tidak seragam.
3. Pemilahan buruk, bila ukuran butir didalam batuan sedimen sangat
seragam, dari halus hingga kasar. Hal ini biasanya terdapat dalam
batuan sedimen dengan kemas terbuka.

Gambar 4.3. Pemilahan Ukuran Butir di dalam Batuan Sedimen.

5. Porositas
Porositas adalah tingkatan banyaknya lubang dalam atau pori
didalam batuan. Batuan dikatakan mempunyai porositas yang tinggi apabila
dijumpai pori. Sedangkan batuan dikatakan berporositas rendah apabila

66

kenampakannya kompak atau tersementasi dengan baik sehingga tidak ada


pori.

6. Permeabilitas
Tingkat kemampuan suatu batuan untuk meluluskan air yang terdiri
dari batuan yang permeabel yaitu batuan yang dapat meloloskan air dan
batuan impermiabel yaitu batuan yang tidak dapat meloloskan air lewat
porinya.

IV.1.3 Struktur Batuan Sedimen


Struktur sedimen merupakan suatu kelainan Dari perlapisan normal dari
batuan sedimen sebagai akibat dari proses pengendapan dan kondisi energi
pembentukannya. Pembentukannya dapat tejadi pada waktu pengendapan ataupun
segera setelah proses pengendapan.Pembelajaran struktur sedimen akan sangat baik
dilakukan di lapangan (Pettijohn, 1975). Pada batuan sedimen, struktur dapat
dikelompokkan menjadi dua, yaitu: struktur syngenetik dan struktur epygenetik.

1. Struktur Syngenetik
a. Karena proses fisik
Struktur ekstemal: kelihatan dari luar, misal: ukuran butir dan bentuk
dari tubuh sedimen. (contoh: bentuk lembaran, lensa, lidah, delta,
dll.). Termasuk didalamnya berupa konkresi, menjari dan melidah.

67

Struktur intemal: tercermin pada batuan sedimen itu sendiri. (contoh:


[a] Perlapisan dan laminasi: pelapisan normal, perlapisan silang siur,
perlapisan bersusun; [b] Kenampakan permukaan lapisan: ripple
mark, md curk, rain drops print, swash and rill marks, flute cast dan
load cast; [c] Struktur deformasi: terjadinya perubahan struktur batuan
pada saat sedimen terendapkan karena adanya tekanan).

b. Karena proses biologi


Struktur ekatenal: contoh: biostromes dan bioherm.
Struklur intemal: contoh: fosil dalam batuan.

2. Struktur Epigenetik
a. Karena proses fisik
Struktur eksternal: kelihatan dari luar, (contoh: batas antara tiap
lapiaan seperti batas tegas atau gradual, batas selaras atau tidak
selaras: lipatan dan struktur).
Struktur intemal: tercermin pada batuan sedimen itu sendiri. (contoh:
"clastic dike yaitu terjadi karena adanya tekan hidrostiatika yang kuat
sehingga materlal seperti diinjeksikan).

b. Karena proses kimia dan organisme


Contoh: Corrosion zone, concreations, stilolites, cone in cone, crystal
mold and cast seins and dike.

68

IV.1.4 Komposisi Mineral Batuan Sedimen


Mineral-mineral yang biasanya menyusun batuan sediment berupa mineral
tek stabil (olivine, piroksen, hornblende, biotit, dan feldspar) dan mineral stabil
(albit, ortoklas, mikroklin, muscovite, dan kuarsa).
1. Mineral Tidak Stabil
a. Mineral Alogenik
Susunan mineral ini dimulai dari mineral yang paling tidak stabil
berturut-turut menjadi kurang stabil, yaitu olivine, piroksen, plagioklas
Ca (An 50-100), hornblende, andesine, oligoklas, sfene, epidot,
andalusit, staurolit, kianit, megnetit, ilmenit, garnet, dan spinel.
b. Mineral Autigenik
Mineral-mineral berikut ini adalah mineral autigenik yang stabil
pada kondisi diagenesa tetapi cenderung tidak stabil oleh pelapukan dan
penghancuran selama proses pengendapan. Untuk itu dikelompokkan
dalam mineral tidak stabil, yaitu : gypsum, karbonat, apatit, glaukonit,
pirit, zeolit (terutama yang kaya akan Ca), klorit, ortoklas, mikroklin.

2. Mineral Stabil
Mineral yang stabil selama siklus sedimentasi baik mineral alogenik
maupun produk autigenik seperti: mineral lempung, kuarsa, rijang,
muskovit, tourmaline, sirkon, rutil, brokit, anatase.

69

Terdapat tiga komposisi penting di dalam batuan sedimen secara umum:


1. Butiran (grain): merupakan butiran klastika yang ukurannya paling besar
(yang tertransport) disebut sebagai fragmen. Fragmen dapat berupa batuan,
mineral atau fosil.
2. Masadasar (matrix): merupakan material yang ukurannya lebih halus dari
pada butiran atau fragmen, terletak diantara fragmen dan diendapkan
bersama-sama dengan fragmen. Matrik dapat berupa batuan, mineral
ataupun fosil.
3. Semen (cement): berukuran halus, merekat atau pengikat butiran atau
fragmen dan matrik, diendapkan kemudian (setelah fragmen dan
masadasar). Semen dapat dibedakan: semen karbonat (kalsit, dolomit);
semen silika (kalsedon, kuarsa) dan semen oksida besi (limonit, hemait).

Gambar 4.4. Komponen Dari Batuan Sedimen.

70

IV.1.5 Klasifikasi Batuan Sedimen


1. Batupasir
Batupasir adalah batuan sedimen klastik yang sebagian besar
butirannya berukuran pasir (0,125-2 mm). Ada batupasir murni dan ada
batupasir yang tidak murni. Pengertian ini erat kaitannya dengan jumlah
matrik berukuran lempung dan lanau halus pada batupasir tersebut.
Berdasarkan derajat pemilahan batupasir dibagi menjadi dua, yakni:
a. Batupasir Arenit (murni) dengan matrik lempung dan lanau halus
lebih sedikit dari 10% atau bahkan tidak ada.
b. Batupsir Wacky (tidak murni) mempunyai matrik lempung dan
lanau halus lebih dari 10%. Batu ini juga sering disebut batupasir
lempungan (argillaceous sandstone).

Berdasarkan material butiran penyusunnya batupasir arenit meupun


wacke dapat dikelompokkan lagi menjadi seperti pada (Diagram 4.1 dan
Diagram 4.2).

71

Diagram 4.1. Pembagian Batupasir Wacke (Gilbert, 1954).

Diagram 4.2. Pembagian Batupasir Arenit (Gilbert, 1954).

72

Diagram 4.1 dipakai untuk kelompok batupasir arenit dan Diagram


4.2 digunakan untuk jenis wacke. Diagram tersebut terdiri dari tigas sudut
yang masing-masing ditempati oleh prosentase 0% kehadiran kuarsa dapat
diplot pada garis bawah, semakin ke atas semakin besar prosentasenya.
Prosentase 0% kehadiran feldspar di sisi miring sebelah kanan, semakin ke
kanan semakin besar harga prosentasenya, prosentase kehadiran material
tak stabil bersama-sama fragmen batuan terdapat pada sisi kiri, semakin ke
kanan semakin besar. Perlu dicatat bahwa prosentase kehadiran material
penyusun yang dihitung terbatas pada butirannya aja.
Contohnya jika fragmen pada batupasir terdiri dari butiran ortoklas
20%, plagioklas asam 15%, biotit 5%, dasit 10%, kuarsa 38%, magnetit
2%, material lempung 3% dan semen silika 7%, maka didapatkan termasuk
jenis batupasir arkosic arenit.

Gambar 4.5. Hasil Penentuan Jenis Batupasir Arenit


(Batupasir Arkosic Arenit).

73

Pada batupasir arenit memungkinkan terbentuk semen, karena


rongga antar butirnya dapat saja diisi semen. Atau padanya dapat saja
terjadi secondary outgrowth. Pada batupasir wacke rongga antar butir lelah
diisi oleh material lempung sehingga semen tidak didapati atau sedikit pada
batuan ini. Memang pada proses diagenesa material berukuran lempung
tersebut

sering

mengalami

rekristalisasi

menjadi

material

halus,

sebagaimana halnya semen.

Gambar 4.6. Kiri: batupasir kuarsa dengan semen kalsium karbonat; Kanan:
batupasir kuarsa dengan mineral glaukonit (hijau yang terdiri atas
matrik berupa lempung dan semen kalsium karbonat.

Macam-macam batu pasir menurut Pettijhon (1957), yaitu :


Feldspathic sandstone (Batupasir felspar): Batupasir dengan
penyusun utama felspar (felspar > 10 %).
Arkose: jenis batupasir felspar yang banyak juga mengandung
kuarsa (Gbr. 7-7, hal. 214, Pettijohn, 1975).
Lithic sandstone (Batupasir litik) atau batupasir graywacke,
yaitu batupasir dimana proporsi fragmen batuan sama dengan
proporsi felspar.

74

Batupasir subgraywacke atau lithic arenit, yaitu batupasir dengan


matriks < 15 %, dan proporsi butiran lithik sebanding dengan felspar,
yaitu 25 %.
Quartz arenit atau batupasir kuarsa, yaitu batupasir dengan
penyusun utama mineral kursa.
Batupasir yang lain:
Green sand: batupasir banyak mengandung glaukonit.
Phosphatic sandstone: batupasir banyak mengandung mineral
fosfat.
Calcarenaceous sandstone: batupasir yang tersusun oleh detrital
kuarsa dan karbonat (dalam bentuk pecahan cangkang atau oolit).
Calcareous sandstone: batupasir dimana karbonat berfungsi
sebagai semen.
Calclithites: batupasir dimana komponen litik berasal dari
rombakan batuan karbonat.
Ilacolumite: batupasir banyak mengandung sekis (Fig. 7-32, hal.
247, Pettijohn, 1975).

75

Diagram 4.3. Klasifikasi Batuan Sedimen Berdasarkan Komposisi Mineral


Kuarsa, Feldspar dan Rock Fragmen (Pettijohn, 1957).

2. Batuan Karbonat
Mineral utama dalam batugamping dan dolomite (dolostone) adalah
aragonite (CaCO3 ortorombik), kalsit (CaCO3 rombohedral) dan dolomite
[CaMg(CO3)2 rombohedral]. Aragonit adalah kalsium karbonat murni,
sedangkan kalsit biasanya tercampuri dengan unsur Fe dan Mg sekalipun
sedikit. Magnesit (MgCO3) dan siderite (FeCO3) ada dalam batuan
karbonat, keduanya jika hadir hanya dalam jumlah sedikit.
Aragonit, kalsit dan dolomite biasanya sangat sukar di bedakan
dalam sayatan tipis batuan karena sifat optisnya banyak mempunyai
kemiripan dan kembaran (pada batuan metamorf menjadi pembeda yang
mudah ditemukan) tidak akan tampak dalam rombakan karbonat. Tes kimia
dan

Scanning

Electron

Microscope

76

(SEM)

di

butuhkan

untuk

membedakannya. Mineral autigenik dapat juga hadir, contohnya: kalsedon,


kuarsa, glaukonit, pirit, gypsum, anhidrit dan feldpar alkali.
Sekarang ini klasifikasi deskriptif batugamping didasarkan
utamanya pada tekstur saat terendapkan sebagaimana diperlihatkan oleh
jumlah proporsi lumpur karbonat (karbonat mikrokristalin) dan rombakan
(allochem). Komponen yang terdapat dalam batugamping adalah sebagai
berikut;
1. Butiran atau allochem adalah material karbonat yag berukuran
lebih besar dari lanau kasar, terdiri dari:
Fosil
Ooid
Pellets
Interklas
2. Kalsit mikrokristalin (mikrit)
Adalah butiran kalsit mikrogranular pada batugamping,
berukuran < 20 milimikron. Mikrit dianggap mewakili asal lumpur
karbonat. Awalnya lumpur karbonat diendapkan berupa kristal kalsit
dan aragonite halus yang kemudian akan mengalami rekristalisasi
menjadi mikrit (lebih kasar dibandingkan lumpur) pada saat
terlitifikasi.

3. Semen sparry (sparit), kenampakannya agak lebih jelas, adalah


kalsit granular yang mengkristal dalam ruang antar butir pada
batugamping.

77

Secara umum tekstur batugamping dapat dibedakan menjadi:


1. Tekstur didukung oleh butiran
2. Tekstur didukung oleh lumpur

Tekstur pertama terdapat dalam batugamping yang didominasi oleh


allochem yang proporsinya jauh melebihi lumpur karbonat sehingga lumpur
hanya mengisi ruang-ruang antar butiran. Sebaliknya tekstur ke-2 lebih
mendominasi oleh lumpur sehingga tampak butiran dilingkupi oleh lumpur.
(R. L. Folk, 1959 dalam Gilbert, 1982) membagi batugamping berdasarkan
kejadian mikrit dan jenis allochem.
Batuan berkomposisi keseluruhan terdiri kalsit mikrokristalin
disebut mikrit, yang mengandung allochem dalam matrik adalah
allochemical micrite dan dibagi berdasarkan jenis allochemnya.
Batugamping mengandung allochem saja dan diikat oleh semen sparry
disebut saparite dan jenis-jenis tergantung dari allochem yang terkandung
olehnya.

78

Gambar 4.7. Klasifikasi Batugamping (Modifikasi R. L. Folk, 1959 dalam


Tucker & Wright, 1962).

Gambar 4.8. Kiri: batugamping dengan komposisi mineral dolomit (kalsium


magnesia karbonat), merupakan hasil lumpur atau mineral
kalsium karbonat; Kanan: batugamping oolitik, dengan ukuran
pasir kasar pellets kalsium karbonat membundar, ubahan dari
pada beberapa keadaan pellets dapat diisi oleh mineral kuarsa.

79

Gambar 4.9. Batugamping dengan Allochem Fosil.

Tabel 4.2. Klasifikasi Batugamping (Modifikasi dari Dunham, 1982 dalam


Tucker & Wright, 1962).

80

IV.2 Lembar Deskripsi

81

82

BAB V
BATUAN METAMORF

V.1 Dasar Teori


V.1.1 Tinjauan Umum
Batuan metamorf adalah batuan yang berasal dari batuan induk (batuan
beku, batuan sedimen, maupun batuan metamorf) yang telah mengalami proses
metamorfisme, yaitu perubahan mineralogi, tekstur dan struktur akibat pengaruh
temperatur dan tekanan yang tinggi. Metamorfisme adalah sejumlah perubahan
yang terjadi di dalam batuan dalam menanggapi perubahan lingkungan dimana
batuan tersebut terbentuk. Perubahan di dalam batuan dapat secara fisik, mineralogi
atau kimiawi. Metamorfisme dapat mempengaruhi batuan beku, batuan sedimen
atau asal-usul metamorfik. Hasil akhir dari perubahan tersebut dikenal sebagai
batuan metamorf. Karena bumi merupakan sistem dinamis dan pada saat
pembentukannya, batuan-batuan mungkin mengalami keadaan yang baru dari
kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan perubahan yang luas di dalam tekstur dan
mineralogi. Seandainya perubahan-perubahan tersebut terjadi pada tekanan dan
temperatur diatas diagenesa dan di bawah pelelehan, maka akan menunjukkan
sebagai proses metamorfisme. Suatu batuan mungkin mengalami beberapa
perubahan lingkungan sesuai dengan waktu, yang dapat menghasilkan batuan
polimetamorfik. Sifat-sifat yang mendasar dari perubahan metamorfik adalah
bahwa batuan tersebut terjadi selama batuan berada dalam kondisi padat.

83

Satu hal yang menarik dari petrologi metamorfik adalah batasan dari tingkat
akhir suatu diagenesa dan awal dari metamorfisme. Penyebab yang paling penting
dari diagenesa dan metamorfik tingkat rendah di dalam batuan adalah penambahan
temperatur, penambahan tekanan adalah kondisi yang kurang berpengaruh selama
berlangsungnya metamorfisme. Perubahan komposisi di dalam batuan kurang
berarti pada tahap ini, perubahan tersebut adalah isokimia yang terdiri dari
distribusi ulang elemen-elemen lokal dan volatil diantara mineral-mineral yang
sangat reaktif. Bagaimanapun juga, eksperimen-eksperimen telah menunjukkan
bahwa reaksi ini tidak menempati pada temperatur yang berbeda di bawah kondisi
yang berbeda, tetapi secara umum terjadi kira-kira pada 150oC atau lebih tinggi.
Dibawah permukaan, temperatur di sekitarnya 150oC disertai oleh tekanan
lithostatik kira-kira 500 bar.
Batas atas metamorfisme diambil sebagai titik dimana terjadi peleburan
batuan. Di sini kita mempunyai satu variabel, sebagai variasi temperatur peleburan
merupakan fungsi dari tipe batuan, tekanan lithostatik dan tekanan uap. Satu kisaran
dari 650oC 800oC menutup sebagian besar kondisi tersebut. Batas atas dari
metamorfisme dapat ditentukan oleh kejadian dari batuan yang disebut migmatit.
Batuan ini menunjukkan kombinasi dari kenampakan tekstur, diantaranya muncul
menjadi batuan beku dan batuan metamorf yang lain.
Batuan metamorf di khususkan baik dilapangan maupun di laboraturium.
Mereka adalah batuan kristalin, yang secara kuat dan keras. Pada umumnya
mineral-mineral di dalam batuan metamorf adalah silikat, sedikit terbatas untuk
batuan metamorf, tetapi lainnya umum dijumpai pada batuan beku dan metamorf.

84

Tekstur pada batuan metamorf adalah kenampakan yang paling khusus. Contoh
yang baik adalah keteraturan sejajarnya mineral-mineral, yang mengikuti batuan
yang terbagi ke dalam lembar-lembar dan lempeng-lempeng. Batuan metamorf
sering memperlihatkan kenampakan yang perlu dicatat dari proses-proses
metamorfik adalah kecenderungan mereka menghasilkan dalam jumlah terbatas
tipe-tipe batuan. Daerah batuan metamorf diseluruh dunia yang berbeda umur seing
mengandung batuan yang sama.
Terdapat dua kenampakan yang utama dari banyak batuan yang harus
diperikan yaitu kandungan mineral dan tekstur. Ukuran butir dan struktur juga
penting. Sebagai tambahan, terdapat sejumlah mineral silikat yang terbatas di
batuan metamorf, seperti di tunjukkan di bawah ini:
1. Mineral umum batuan metamorf dan beku: kuarsa, feldspar, muskovit,
biotit, hornblende, piroksin, olivin dan mineral bijih.
2. Mineral umum batuan metamorf dan sedimen: kuarsa, muskovit, mineral
lempung, kalsit dan dolomit.
3. Mineral yang hanya (terutama) dijumpai di batuan metamorf: garnet,
andalusit, kianit, silimanit, staurolit, cordierit, epidot dan klorit.
Mineral-mineral yang spesifik pada batuan metamorf terbagi menjadi beberapa,
seperti yang ditunjukkan pada Tabel 5.1.

85

Tabel 5.1. Ciri-ciri fisik dari Mineral-mineral Metamorfik.

V.1.2 Tipe-tipe Metamorfisme


Secara geologi terdapat dua kelompok metamorfisme dalam skala dan
tingkat pengaruh dari tekanan dan temperatur (Bucher dan Frey, 1994), lihat pada
Diagram 5.1 dan Diagram 5.2.

Diagram 5.1. Tipe Metamorfisme dan Tempat Terjadinya.

86

Diagram 5.2. Tipe Metamorfisme dan Kisaran Umum Tekanan, Temperatur


dan Kedalaman.

1. Metamorfisme Regional atau Dinamothermal


Metamorfisme

regional

atau

dinamothermal

merupakan

metamorfisme yang terjadi pada daerah yang sangat luas. Metamorfisme ini
terjadi pada daerah yang sangat luas. Metamorfisme ini dibedakan menjadi
tiga, yaitu:

a. Metamorfisme Orogenik
Metamorfisme ini terjadi pada daerah sabuk orogenik dimana
terjadi proses deformasi yang menyebabkan rekristalisasi.

87

Umumnya batuan metamorf yang dihasilkan mempunyai butiran


mineral yang terorientasi dan membentuk sabuk yang melampar
dari ratusan sampai ribuan kilometer. Proses metamorfisme ini
memerlukan waktu yang sangat lama berkisar antara puluhan juta
tahun lalu.

b. Metamorfisme Burial
Metamorfisme ini terjadi oleh akibat kenaikan tekanan dan
temperatur pada daerah geosinklin yang mengalami sedimentasi
intensif, kemudian terlipat.

Proses

yang terjadi

adalah

rekristalisasi dan reaksi antara mineral dengan fluida.

c. Metamorfisme Dasar dan Samudera


Metamorfisme ini terjadi akibat adanya perubahan pada
kerak smudera di sekitar punggungan tengah samudera (mid
oceanic risges). Batuan metamorf yang dihasilkan umumnya
berkomposisi basa dan ultrabasa. Adanya pemanasan air laut
menyebabkan mudah terjadinya reaksi kimia antara batuan dan
air laut tersebut.

2. Metamorfisme Lokal
Merupakan metamorfisme yang terjadi pada daerah yang sempit
berkisar antara beberapa meter sampai kilometer saja. Metamorfisme ini
dapat dibedakan menjadi:

88

a. Metamorfisme Kontak
Terjadi pada batuan yang mengalami pemanasan di sekitar
kontak massa batuan beku intrusif maupun ekstrusif. Perubahan
terjadi karena pengaruh panas dan material yang dilepaskan oleh
magma serta oleh deformasi akibat gerakan massa. Zona
metamorfisme kontak disebut contact aureole. Proses yang
terjadi umumnya berupa rekristalisasi, reaksi antara mineral,
reaksi antara mineral dan fluida serta penggantian dan
penambahan material. Batuan yang dihasilkan umumnya berbutir
halus.

b. Metamorfisme Thermal atau Pirometamorfisme


Merupakan jenis khusus metamorfisme kontak yang
menunjukkan efek hasil temperatur yang tinggi pada kontak
batuan dengan magma pada kondisi vulkanik atau quasi vulkanik.
Contoh pada xenolith atau pada zona dike.

c. Metamorfisme Kataklastik atau Dinamik


Terjadi pada daerah yang mengalami deformasi intensif,
seperti pada patahan. Proses yang terjadi murni karena gaya
mekanis yang mengakibatkan penggerusan dan sranulasi batuan.
Batuan yang dihasilan bersifat non-foliasi dan dikenal sebagai
fault breccia, fault gauge, atau milonit.

89

d. Metamorfisme Hidrothermal atau Metasotisme


Terjadi akibat adanya perkolasi fluida atau gas yang panas
pada jaringan antar butir atau pada retakan-retakan batuan
sehingga menyebabkan perubahan komposisi mineral dan kimia.
Perubahan juga dipengaruhi oleh adanya confining pressure.

e. Metamorfisme Impact
Terjadi akibat adanya tabrakan hypervelocitty sebuah
meteorit. Kisaran waktunya hanya beberapa mikrodetik dan
umumnya ditandai dengan terbentuknya mmineral coesite dan
stishovite. Metamorfisme ini erat kaitannya dengan panas bumi
(geothermal).

d. Metamorfisme Retrogade atau Diaroptesis


Terjadi akibat adanya penurunan temperatur sehingga
kumpulan mineral metamorfisme tingkat tinggi berubah menjadi
kumpulan mineral stabil pada temperatur yang lebih rendah
(Combs, 1961).

V.1.3 Tekstur dan Struktur Batuan Metamorf


Secara umum, kandungan mineral di dalam batuan metamorf akan
mencerminkan tekstur, contoh: melimpahnya mika akan memberikan tekstur
skitose pada batuannya. Dengan demikian teksture dan mineralogi akan memegang

90

peranan penting di dalam penamaan batuan metamorf. Dengan munculnya konsep


fasies, penamaan batuan kadang-kadang rancu dengan pengertian fasies.
Sekis schist dan gneis gneiss adalah batuan metamorf yang
penamaannya didasarkan pada tekstur, sedangkan amfibolit penamaannya
didasarkan pada mineraloginya. Batuan metamorf yang memperlihatkan
rekristalisasi kuat ditandai oleh tekstur skistose yang baik, diberi nama sekis
schist. Apabila kehadiran mineral pipih atau prismatik berkurang, dan sebagai
kompensasi komposisi kuarsa dan feldspar bertambah, batuan yang bersangkutan
akan memberikan kenampakan perlapisan karena perbedaan komposisi mineral,
maka tekstur yang demikian disebut gneisik dan batuannya disebut genes gneiss.
Sekis dan genes ditemukan sangat umum di daerah metamorfisme regional. Batuan
sedimen lempungan akan cengderung membentuk sekis, sedangkan batuan kuarsafeldspar akan lebih cenderung membentuk genes. Selain itu sedimen lempungan
dapat mengalami metamorfisme dengan T lebih rendah akan membentuk batuan
berbutir halus dengan tekstur skistose (karena penjajaran mineral muskovit dan
klorit) dan batuannya disebut filit phyllite. Apabila derajat kristalinitas lebih
rendah, yang terbentuk adalah batu sabak slate. Batu sabak ini dianggap
transisional antara batuan metamorf dan batuan yang belum mengalami
metamorfisme. Secara umum batuan pelitik akan berubah menjadi batuan
metamorfisme dengan meningkatnya T, akan terbentuk berturut-turut:
Slate

Phyllite

Schist

91

Gneiss

Diagram 5.3. Perubahan Batuan Metamorfisme dengan Peningkatan T


Secara Bertahap.

Awalan meta untuk memberikan nama suatu batuan metamorfisme dipakai


apabila masih dapat dikenali sifat dari batuan asalnya, contoh: metasedimen,
metaklastik, metapelit, metagraywacki, metavulkanik, dsb. Tekstur sisa yang
masih dapat terlihat pada batuan metamorf, biasanya diberikan walan blasto,
contoh: blastoporfiritik, sedangkan akhiran blastik dipakai untuk memberikan nama
tekstur yang terbentuk oleh mirip porfiritik pada batuan beku, tetapi di sini tekstur
tersebut betul-betul terbentuk akbat rekristalisasi metamorfisme. Hal ini juga
berlaku untuk istilah tekstur granoblastik yang dicirikan oleh hadirnya mineralmineral yang granuler atau equidimensional.

92

V.1.3.1 Tekstur Batuan Metamorf


Secara umum kandungan mineral didalam batuan metamorf akan
mencerminkan tekstur, contoh melimpahnya mika akan memberikan tekstur
skistose pada batuannya. Dengan demikian tekstur dan minerologi memegang
peranan penting di dalam penamaan batuan metamorf. Dengan munculnya
konsep fasies, penamaan batuan kadang-kadang rancu dengan pengertian
fasies. Mineral dalam batuan metamorf disebut mineral metamorfisme yang
terjadi karena kristalnya tumbuh dalam suasana padat dan batuan mengkristal
dalam lingkungan cair.

1. Bentuk
Idioblastik, merupakan suatu Kristal asal metamorfisme yang
dibatasi oleh muka kristal itu sendiri.
Xenoblastik, merupakan suatu Kristal asal metamorfisme yang
dibatasi bukan oleh muka kristalnya sendiri, ini ekivalen dan
anhedral.

2. Orientasi
a. Orientasi yang tidak kuat
Batuan equigranuler, yaitu batuan dengan butiran-butiran
mineral yang hampir sama ukurannya.
Tekstur

mosaik:

kristalnya

eqiudimensional,

pada

umumnya berbentuk polygonal dengan batas-batas kristal


lurus atau melengkung.

93

Tekstur suture: kristalnya equidimensional atau lentikuler,


mempunyai batas-batas tak teratur, banyak diantaranya
saling menembus terhadap butir butir disampingnya. Jika
batuan xenoblastik sangat interlocking disebut suture.
Tekstur mylenitik: suatu penghancuran mekanik, berbutir
amat halus tanpa rekristalisasi mineral-mineral primer dan
beberapa batuannya memperlihatkan kenampakan berarah
sebagai lapisan-lapisan tipis material terhancurkan dapat
terlitifikasi oleh proses sementasi larutan hidrotermal.
Tekstur hornfelsik: suatu jenis yang berkembang dalam
batuan sedimen pelitik oleh metamorfisme termal. Shale dan
batuan karbonat berubah secara luas tetapi batupasir
memperlihatkan sedikit menjadi kuarsit. Perwujudan nyata
berupa pembentukan mika dan klorit yang terlihat sebagai
bintik-bintik.
Batuan inequigranuler, yaitu batuan yang ukuran butirannya
relatif tidak seragam. Secara mendasar berasal dari dua proses:
[1] rekristalisasi dalam suatu batuan polimineral sebagai hasil
metamorfisme tanpa dipengaruhi oleh tegangan yang berarah,
[2] penghancuran mekanik yang tidak sempurna dan tidak
disertai oleh perkembangan suatu orientasi yang kuat.
Tekstur kristaloblastik: suatu tekstur kristalin yang
terbentuk oleh kristalisasi metamorfisme.

94

a) Xenonoblstik, bila kristalnya subhedral dan unhedral.


b) Idioblastik, bila kristalnya euhedral.
c) Lepidoblastik, bila orientasi mineral - mineral pipih atu
tabular menunjukkan hampir paralel atau paralel.
d) Nematoblastik, bila susunan paralel atu hampir parallel
merupakan mineral-mineral prismatik atau fibrous.
Tekstur porfiriblastik: merupakan tekstur kristoblastik
yang tersusun oleh dua mineral atau lebih. Berbeda ukuran
butirnya dan ekivalen dengan tekstur porfiritik dalam batuan
beku, kristal-kristal yang besar yang besar (tunggal) disebut
porfiroblast.

Gambar 5.1. Tekstur Porfiroblast

Tekstur poikiloblastik: istilah lain dari tekstur saringan


sieve yang dicirakan oleh porfiroblast-porfiroblast yang
mengandung sejumlah butiran-butiran yang lebih kecil
(inklusi).

95

Gambar 5.2 Tekstur Poikiloblastik

Tekstur dedussate: merupakan tekstur kristoblastik pada


batuan polimineral yang tidak menunjukkan butiran-butir
terorientasi. Biotit melimpah dalam hornfels dan umumnya
tersusun sembarangan.
Tekstur kataklastik atau autoklastik: dihasilkan oleh
penghancuran mekanik tanpa disertai proses rekristalisasi
yang esensial. Batuan dapat atau tanpa memperlihatkan
kenampakan berarah.
Tekstur mortal: suatu tekstur yang terdiri dari fregmen
mineral lebih besar di dalam masa dasar material
terhancurkan dan tersusun oleh kristal-kristal yang sama.
Setiap individu mineral mineral sering memperlihatkan
pembengkokan mekanik, bagian tepi terhancur. Struktur
mortar berkembang sebagai tekstur kataklastik dalam batuan
quartztose atau quartz feldspar.

96

Gambar 5.3. Tekstur Batuan Metamorf (Spry, 1969 dalam


Graha, 1987).

b. Orientasi yang kuat


Kenampakan dapat planar atau linier yang diekspresikan
oleh bentuk dan orientasi kumpulan mineral yang bersifat
poligranuler. Suatu batuan dapat sekaligus menampakkan struktur
planar dan linier pada butir mineral tunggal dan agregasi
poligranuler.
Planar atau foliasi
Kesekisan: menunjukkan tekstur planar yang ditentukan
oleh penjajaran mineral-mineral pipih, prismatik dan
lentikuler.
Skistose: tekstur yang menunjukkan kesekisan tetapi
dikuasai oleh mineral-mineral pipih. Contoh: mika, talk dan
klorit.

97

Lepidoblastik: tekstur yang menunjukkan kesekisan tetapi


dikuasai oleh mineral-mineral tabular.
Nematoblastik: tekstur yang menunjukkan kesekisan tetapi
dikuasai oleh mineral-mineral prismatik.
Linier, merupakan kenampakkan-kenampakkan elemen linier
yang memperlihatkan suatu hasil penjajaran kristal-kristal
prismatik, seperti hornblende, piroksen, kristal-kristal blade
atau pipih misal: biotit, muskovit dan sering juga kuarsa.
Tekstur ini umumnya terjebak pada elemen-elemen planar.
Afanitik, dipakai untuk batuan metamorfisme yang berbutir
sangat halus (ukuran lempung sampai lanau) dan tiap individu
butirnya sukar dikenal.

3. Tekstur Metamorfisme
Tekstur yang berkembang selama proses metamorfisme secara
tipikal penamaanya mengikuti kata-kata yang mempunyai akhiran blastik. Contohnya, batuan metamorf yang berkomposisi kristalkristal berukuran seragam disebut dengan granoblastik. Secara umum
satu atau lebih mineral yang hadir berbeda lebih besar dari rata-rata;
kristal yang lebih besar tersebut dinamakan porphiroblast.

98

Gambar 5.4. Tekstur Granoblastik

Atau juga menunjukkan batuan asalnya misal awalan meta untuk


memberikan nama suatu batuan metamorfisem apabila masih dapat
dikenali sifat dari batuan asalnya, contoh: metasedimen, metaklastik,
metagraywacke, metavolkanik, dan lain-lain. Jika batuan masih terlihat
tekstur sisa maka tekstur diakhiri akhiran Blasto, misal: blasto
porfiritik, dan memakai akhiran blastik apabila ataun asal maupan
sisa bataun sudah tidak kelihatan lagi karena telah mengalami proses
rekristalisasi contoh Granolobastik dan lain lain.

V.1.3.2 Struktur Batuan Metamorf


Struktur dalam batuan metamorf adalah kenampakan pada batuan yang
tediri dari bentuk, ukuran dan orientasi kesatuan banyak butir mineral. Secara
umum dapat dibedakan menjadi: struktur foliasi dan struktur non foliasi.

99

1. Struktur Foliasi
a. Struktur Skistose: struktur yang memperlihatkan penjajaran
mineral pipih (biotit, muskovit dan felspar) lebih banyak dibanding
mineral butiran.
b. Struktur Gneisik: struktur yang memperlihatkan penjajaran
mineral granular, jumlah mineral granular relatif lebih banyak
dibanding mineral pipih.
c. Struktur Slaty cleavage: sama dengan struktur skistose, kesan
kesejajaran mineraloginya sangat halus (dalam mineral lempung).
d. truktur Phylitic: sama dengan struktur slaty cleavage, hanya
mineral dan kesejajarannya sudah mulai agak kasar.

Gambar 5.5. Diagram yang mempersentasikan variasi unsur-unsur kemas untuk


mendefinisikan foliasi: [a] Komposisi berlapis; [b] Orientasi
mineral pipih (misal: mika); [c] Orientasi batas butiran dan bentuk
butir rombakan; [d] variasi ukuran butir; [e] Orientasi mineral

100

pipih di dalam matrik; [f] Orientasi kumpulan mineral lentikuler;


[g] Orientasi retakan atau sesar mikro; [h] Kombinasi unsur-unsur
kemas a, b dan c, kombinasi ini umum pada batuan metamorf
(Hoobs et al.,1976).

Gambar 5.6. Sayatan Tipis Batuan Metamorf yang Memperlihatkan Struktur


Foliasi (Penjajaran Mineral Pipih) Pada Kuarsit.

2. Struktur Non Foliasi


a. Struktur Hornfelsik: struktur yang memperlihatkan butiranbutiran mineral relatif seragam.
b. Struktur Kataklastik: struktur yang memperlihatkan adanya
penghancuran terhadap batuan asal.
c. Struktur Milonitik: struktur yang memperlihatkan liniasi oleh
adanya orientasi mineral yang berbentuk lentikuler dan butiran
mineralnya halus.
d. Struktur Pilonitik: struktur yang memperlihatkan liniasi dari
belahan permukaan yang berbentuk paralel dan butiran mineralnya
lebih kasar dibanding struktur milonitik, malah mendekati tipe
struktur filit.

101

e. Struktur Flaser: sama struktur kataklastik, namun struktur batuan


asal berbentuk lensa yang tertanam pada masa dasar milonit.
f. Struktur Augen: sama struktur flaser, hanya lensa-lensanya terdiri
dari butir-butir felspar dalam masa dasar yang lebih halus.
g. Struktur Granulose: sama dengan hornfelsik, hanya butirannya
mempunyai ukuran beragam.
h. Struktur Liniasi: struktur yang memperlihatkan adanya mineral
yang berbentuk jarus atau fibrous.

Gambar 5.7. Sayatan Tipis Batuan Metamorf yang Memperlihatkan Non Foliasi
Pada Gneiss.

V.1.4 Komposisi Batuan Metamorf

1. Mineral Stress
Merupakan suatu mineral yang stabil dalam kondisi tekanan, dimana
mineral ini dapat berbentuk pipih atau tabular, prismatik, sehingga mineral
tersebut akan tumbuh tegak lurus terhadap arah gaya atau stress. Contoh:
102

mika, termolit-aktinolit, hornblende, serpentin, silimanit, kianit, seolit,


glaukopan, klorit, epidot, straurolit dan antopilit.

2. Mineral Anti-Stress
Merupakan mineral yang terbentuk dalam kondisi tekanan dan
umumnya berbentuk equidimensional. Contoh: kuarsa, feldspar, garnet,
kalsit dan kordierit.

Selain mineral-mineral diatas, terdapat juga mineral yang khas dijumpai pada
batuan metamorf. Contoh:
Pada metamorfisme regional: silimanit, kianit, andalusit, staurolit dan talk.
Pada metamorfisme termal: garnet, grafit dan korundum.
Dihasilkan dari efek larutan kimia: epidot, wolastonit dan klorit.

Zonasi Mineralogi
Batuan pelitik (metamorfisme mudrock), dari Slate Phyllite Schist Gneiss.
1. Zona Klorit: kuarsa-klorit-muskovit albit.
2. Zona Biotit: biotit-klorit-muskovit-albit-kuarsa.
3. Zona Garnet: kuarsa-muskovit-biotit-almandin-sodic plagioklas.
4. Zona Staurolit: kuarsa -muskovit-biotit-almandin-staurolit-plagioklas.
5. Zona Kianit: kuarsa-muskovit-biotit-almandin-kianit-plagioklas.
6. Zona

Silimanit:

kuarsa-muskovit-biotit-almandin-silimanit-plagioklas-

potash feldspar.

103

Diagram 5.4. Mineral Indeks Pada Batuan Metamorf.

V.1.5 Klasifikasi Batuan Metamorf

Jenis batuan metamorf penamaannya hanya berdasarkan pada komposisi


mineral, seperti: Marmer disusun hampir semuanya dari kalsit atau dolomit; secara
tipikal bertekstur granoblastik. Kuarsit adalah batuan metamorfik bertekstur
granobastik dengan komposisi utama adalah kuarsa, dibentuk oleh rekristalisasi
dari batupasir atau chert atau rijang. Secara umum jenis batuan metamorfik yang
lain adalah sebagai berikut:

104

Diagram 5.5. Klasifikasi Batuan Metamorf (Winkler, 1979).

Amphibolit: Batuan yang berbutir sedang sampai kasar komposisi utamanya


adalah ampibol (biasanya hornblende) dan plagioklas. Batuan ini dapat
menunjukkan schystosity bila mineral prismatiknya terorientasi.
Eclogit: Batuan yang berbutir sedang komposisi utama adalah piroksin
klino ompasit tanpa plagioklas felspar (sodium dan diopsit kaya alumina)
dan garnet kaya pyrop. Eclogit mempunyai komposisi kimia seperti basal,

105

tetapi mengandung fase yang lebih berat. Beberapa eclogit berasal dari
batuan beku.
Granulit: Batuan yang berbutir merata terdiri dari mineral (terutama kuarsa,
felspar, sedikit garnet dan piroksin) mempunyai tekstur granoblastik.
Perkembangan struktur gnessiknya lemah mungkin terdiri dari lensa-lensa
datar kuarsa dan/atau felspar.
Rodingit, yaitu batuan metamorf dengan komposisi calc-silikat yang terjadi
akibat alterasi metasomatik batuan beku basa didekat batuan beku ultrabasa
yang mengalami serpentinitasi. (Diktat praktikum petrologi, 2007).
Kuarsit, yaitu batuan metamorf yang mengandung lebih dari 80% kuarsa.
Hornfels: Berbutir halus, batuan metamorfisme thermal terdiri dari
butiran-butiran yang equidimensional dalam orientasi acak. Beberapa
porphiroblast atau sisa fenokris mungkin ada. Butiran-butiran kasar yang
sama disebut granofels.
Marmer, yaitu batuan metamorf dengan komposisi mineral karbonat (kalsit
atau dolomit) dan umumnya bertekstur granoblastik.
Milonit: Cerat berbutir halus atau kumpulan batuan yang dihasilkan oleh
pembutiran atau aliran dari batuan yang lebih kasar. Batuan mungkin
menjadi protomilonit, milonit, atau ultramilomit, tergantung atas jumlah
dari fragmen yang tersisa. Bilamana batuan mempunyai skistosity dengan
kilap permukaan sutera, rekristralisasi mika, batuannya disebut philonit.
Serpentinit: Batuan yang hampir seluruhnya terdiri dari mineral-mineral
dari kelompok serpentin. Mineral asesori meliputi klorit, talk, dan karbonat.

106

Serpentinit dihasilkan dari alterasi mineral silikat feromagnesium yang


terlebih dahulu ada, seperti olivin dan piroksen.
Skarn: Marmer yang tidak bersih atau kotor yang mengandung kristal dari
mineral kapur-silikat seperti garnet, epidot, dan sebagainya. Skarn terjadi
karena perubahan komposisi batuan penutup (country rock) pada kontak
batuan beku.

Tabel 5.2. Klasifikasi Batuan Metamorf Secara Umum.

Fasies Metamorfisme
Merupakan kelompok batuan metamorf yang menunjukkan suatu kondisi
fisik tertentu yang dicirikan oleh asosiasi atau kehadiran mineralogi yang tetap
(Turner, 1954 dalam Williams, et all., 1954).

107

Diagram 5.6. Fasies Metamorfisme yang Diplot Sebagai Fungsi dari


Tekanan, Temperatur dan Kedalaman.

108

V.2 Lembar Deskripsi

109

BAB VI
PENUTUP

VI.1 Kesimpulan
Petrografi adalah salah satu cabang ilmu kebumian yang mempelajari batuan
berdasarkan kenampakan mikroskopis berupa ciri-ciri fisik yang menjadi kekhasan
suatu jenis batuan, termasuk di dalamnya melakukan pemerian dan pengklasifikasian
batuan, serta menentukan volume komposisi yang terdapat di dalam batuan, baik
batuan beku, batuan sedimen maupun batuan metamorf. Batuan beku sendiri adalah
batuan yang terbentuk karena pendinginan dan pembekuan magma. Magma adalah
cairan silikat pijar di dalam bumi, bersuhu tinggi (900o 1300oC), terbentuk secara
alamiah dan berasal dari bagian bawah kerak bumi atau bagian atas selimut atau
selubung bumi, serta mempunyai kekentalan tinggi, bersifat mudah bergerak dan
cenderung bergerak menuju ke permukaan bumi.
Batuan piroklastik adalah jenis batuan yang dihasilkan oleh proses lisenifikasi
bahan-bahan lepas yang dilemparkan dari pusat volkanis selama erupsi yang bersifat
eksplosif. Batuan sedimen adalah suatu batuan yang terbentuk sebagai hasil
pemadatan consolidation dari bahan endapan lepas atau penguapan kimiawi dari
suatu larutan pada atau dekat permukaan bumi atau suatu bahan organik yang terdiri
dari sisa-sisa tumbuh-tumbuhan dan hewan. Sedangkan batuan metamorf adalah
batuan yang berasal dari batuan induk (batuan beku, batuan sedimen, maupun batuan

110

metamorf) yang telah mengalami proses metamorfisme, yaitu perubahan mineralogi,


tekstur dan struktur akibat pengaruh temperatur dan tekanan yang tinggi.
Petrografi begitu sangat penting karena hakikatnya memberikan data umum
yang petrologi perjuangkan untuk menginterpretasikan dan menerangkan asal-usul
batuan. Oleh karena itu mahasiswa peserta praktikum dan kuliah petrografi
hendaknya telah mengikuti kuliah dan praktikum petrologi (termasuk didalamnya
yaitu kuliah dan praktikum kristalografi-mineralogi, petrologi dan mineral optik)
yang sebelumnya telah didapatkan.

VI.2 Kritik
Ruangan laboratorium cukup sempit dan tata letak properti yang kurang
teratur membuat kondisi laboraturium kurang nyaman dan sirkulasi udara yang
sangat minim membuat udara di dalam ruangan tidak begitu nyaman, terlebih pada
saat suhu sekitar sedang tinggi. Kemudian yang perlu di perhatikan adalah dari
modul atau buku panduan praktikum yang kondisinya sangat minim, karena berupa
fotocopy-an, maka gambar-gambar optis dari contoh tekstur dan struktur batuan
sangat sulit untuk di pahami serta kondisi mikroskop polarisasi yang kurang terawat
dan jauh dari kata layak dan jumlah dari sayatan tipis yang sangat minim kuantitas
dan kualitasnya.

111

VI.3 Saran
Untuk mendapatkan hasil pengamatan yang optimal sebaiknya peserta
praktikum petrografi dapat memperhatikan segala penjelasan dari asisten praktikum
dengan sebaik-baiknya, bila ada bagian yang kurang jelas, maka jangan segan-segan
untuk bertanya. Kemudian hal lain yang harus lebih diperhatikan adalah perawatan
terhadap mikroskop polarisasi dan menjaga sampel sayatan tipis batuan adalah hal
yang tidak kalah pentingnya, karena mengingat sulitnya untuk mendapatkan sayatan
tipis batuan. Kedua komponen penting ini adalah hal utama yang perlu di perhatikan
karena menjadi kunci utama dalam keberlangsungan dari praktikum petrografi ini.

112

DAFTAR PUSTAKA

Hartono, Hill G. 2011. Buku Petunjuk Praktikum Petrografi. Yogyakarta: Sekolah


Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta.
Soesilo, Joko., dkk. 2014. Buku Panduan Praktikum Petrografi Tahun Ajaran
2013/2014. Yogyakarta: Universitas Pembangunan Nasional Veteran
Yogyakarta.
Anonim. 2014. Classification Catalouge. Yogyakarta: Universitas Pembangunan
Nasional Veteran Yogyakarta.
Setyobudi, Prihatin Tri. 2012. Proses Pembentukan Batuan Metamorf Serta Tipe-tipe
Metamorfisme. Dari http://ptbudie.wordpress.com/2012/04/02/proses-pemb
entukan-batuan-metamorf-serta-tipe-tipe-mitamorfisme/,

(diakses

Juni

2014).
Loucks, Robert G., Kerans, Charles., Bureau, Xavier Janson. 2003. Introduction to
Carbonate

Environments,

Facies,

and

Facies

Tracts.

Dari

http://www.beg.utexas.edu/lmod/_IOL-CM01/cm01-step03.htm#, (diakses 6
Juni 2014).
Purwansah, Basdar. 2012. Batuan Metamorf. Dari http://basdargeophysics.
wordpress.com/2012/04/20/batuan-metamorf/, (diakses 7 Juni 2014).

113

LAMPIRAN

LAMPIRAN

114