Anda di halaman 1dari 2

Tekanan untuk bertindak secara myopic

Manajer khususnya tingkat manajer puncak cenderung tidak memahami antara hasil jangka
pendek dan jangka panjang. Manajer cenderung mengambil langkah untuk mempertahankan
kelancaran dan pola pertumbuhan pendapatan yang kuat karena pengukuran kinerja
manajemen diukur dengan menggunakan pengendalian hasil keuangan yang ditekankan pada
laba akuntansi periode berjalan yang dapat menyebabkan manajer lebih mementingkan
orientasi jangka pendek secara berlebihan.
Meskipun demikian, tekanan terhadap hasil jangka pendek tetap ada. Bertindak secara
myopic adalah salah satu respon umum terhadap tekanan yang muncul untuk menopang atau
meningkatkan laba jangka pendek. Respon lainnya adalah terikat pada sportifitas seperti
mengubah penilaian mengenai cadangan.
Enam Perbaikan Pengendalian Hasil Keuangan yang dapat digunakan untuk mengurangi
masalah myopia yaitu:
1. Mengurangi Tekanan Terhadap Laba Jangka Pendek
Sering kali solusi terbaik untuk menghindari myopia adalah dengan melonggarkan
tekanan untuk menghasilkan laba jangka pendek. Penurunan tekanan dapat dipengaruhi
dua hal. Pertama, pembobotan yang ditempatkan pada target laba tahunan (atau
kuartalan) dapat dikurangi bahkan hingga menjadi nol, Kedua,indikator-indikator jangka
panjang seperti pangsa pasar atau terobosan teknis harus lebih ditekankan. Secara
alternatif, target laba jangka pendek dapat dibuat lebih mudah untuk dicapai. Oleh karena
itu, ketika tekanan jangka pendek dikurangi, manajer harus dipercaya atau sebaliknya
manajer dapat diukur melalui evaluasi kinerja nonkeuangan(misalnya kualitas produk
dan kehadiran karyawan).
2. Pengendalian Investasi Dengan Kajian Pratindakan
Untuk mengendalikan myopia investasi, beberapa perusahaan merasa perlu untuk
menggunakan pengendalian hasil keuangan untuk memperbaiki imbalan dalam kinerja
operasi jangka pendek. Biaya investasi jangka panjang dipertimbangkan berdasarkan
batas bawah laporan laba rugi untuk tanggung jawab yang dipegang manajer sehingga
manajer tidak merasa tertekan. Kunci untuk menerapkan pendekatan ini adalah untuk
membedakan antar beban operasi, yang diperlukan untuk menghasilkan pendapatan
periode berjalan, dan biaya pembangunan, yang dikeluarkan untuk menghasilkan
pendapatan di masa mendatang. Pendekatan ini memisahkan dan melindungi
pengeluaran pemerintah, namun memiliki dua keterbatasan utama. Salah satunya adalah
bahwa tidak ada perbedaan yang jelas antara biaya operasi dan pengeluaran
pembangunan. Keterbatasan lain dari pendekatan ini adalah bahwa hal itu melewati
keputusan akhir tentang pengeluaran untuk mendanai perkembangan ke manajemen
perusahaan.
3. Perpanjangan Waktu Pengukuran (Penggunaan Insentif Jangka Panjang)
Memperpanjgan periode pengukuran adalah alternatif ketiga untuk meningkatkan
kesesuaian pengukuran kinerja akuntasi.Seperti yang dibahas pada Bab 10, semakin
panjgan periode pengukuran maka akan semakin membuat pengukuran akuntansi kinerja
lebih sesuai dengan pendapatan ekonomi (perubahan dalam return pemegang saham).

Rencana insentif jangka panjang yang umumnya memberikan penghargaan atas


pencapaian target kinerja, dinyatakan dalam istilah-istilah, seperti laba per saham atau
imbalan hasil ekuitas dan penjualan.
Mendasarkan insentif pada penilaian harga pasar saham dapat memperpanjang
pengambilan keputusan manajer jika manajer percaya bahwa pasar saham ke
depan, dianggap dapat menghasilkan kinerja yang lebih tinggi. Memperpanjang periode
pengukuran juga dapat menghindari beberapa masalah kesesuaian tindakan akuntansi
kinerja. Namun, untuk memiliki efek motivasi terlihat positif, pemberian imbalan harus
berpotensi sangat menguntungkan bagi individu. Dengan demikian, pendekatan ini
mahal bagi perusahaan. Untuk memberikan keseimbangan baik jangka pendek/jangka
panjang dengan demikian untuk mengurangi masalah myopia. Pemberian
imbalan berdasarkan kinerja jangka panjang harus jauh lebih besar daripada yang
didasarkan pada kinerja jangka pendek.
Isu lain terkait dengan rencana insentif jangka panjang berbasis akuntansi adalah
mengenai standar kinerja. Perusahaan biasanya menggunakan jumlah yang termasuk
dalam rencana strategi jangka panjang sebagai standarnya.
4. Perubahan Pengukuran Nilai Secara Langsung
Perbaikan keempat dari masalah myopia adalah mencoba untuk mengukur laba ekonomi
atau kreasi nilai pemegang saham secara langsung dengan memperkirakan aliran kas dan
diskonto mereka pada nilai sekarang. Pengukuran langsung dari nilai sebuah entitas
dapat dibuat di awal maupun akhir periode. Perbedaan antara nilai awal dan akhir dari
perkiraan langsung nilai yang diciptakan selama periode tersebut kemudian disebut laba
ekonomi.Ide dari pengukuran langsung laba ekonomi dan penggunaannya dalam sistem
pengendalian hasil keuangan berfungsi untuk memotiavasi perilaku manajer yang penuh
dengan berbagai kesulitan.
Analisis arus kas masa depan merupakan bagian standar dari investasi dan proposal
akuisisi, dan beberapa perusahaan juga terbiasa menggunakan metode aliran kas
terdiskon untuk tujuan perencanaan strategis. Perkiraan aliran kas terdiskon adalah
bagian dari aturan akuntansi untuk piutang jangka panjang, sewa jangka
panjang , penurunan aset jangka panjang, dan manfaat perawatan kesehatan pensiun.
Jika imbalan dihubungkan dengan perkiraan aliran kas, sangat mungkin bahwa para
manajer akan tergoda untuk mengubah perkiraan arus kas secara tidak semestinya atau
bias (berbeda dengan keadaan yang sesungguhnya terjadi). Bias ini mungkin dapat
dikendalikan dengan memiliki persiapan perkiraan yang dilakukan oleh pihak ketiga
yang independen, seperti perusahaan konsultan atau auditor
5. Peningkatan Pengukuran Akuntansi
Pendekatan kelima untuk mengurangi myopia investasi melibatkan perubahan peraturan
pengukuran pendapatan akuntansi menjadi lebih baik. Hal ini lebih sesuai dengan laba
ekonomi. Perbaikan ini menunjukkan satu atau lebih deviasi antara laba akuntansi dan
laba ekonomi.