Anda di halaman 1dari 155

MODUL

@2014

Administrasi Server
[ Menggunakan Linux Debian 7 Wheezy ]

NAMA

: ..

NIS

: ..

KELAS

: ..

KELOMPOK

: ..

PENULIS / PENYUSUN:

AGUS SETYO WIDODO, S.Kom


TKJ SMKN 1 KOTA BIMA
www.gusmi-oyi.blogspot.com

Hanya Untuk Kalangan Sendiri

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

MODUL ADMINISTRASI SERVER


MENGGUNAKAN LINUX DEBIAN 7 (WHEEZY)

PENULIS:
AGUS SETYO WIDODO, S.KOM
PENANGGUNG JAWAB:
KEPALA SMKN 1 KOTA BIMA
DIDUKUNG OLEH:
TIM TKJ SMKN 1 KOTA BIMA
PEMBAHASAN:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

PENGENALAN JARINGAN KOMPUTER


KEBUTUHAN SERVER DAN APLIKASI JARINGAN KOMPUTER
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB ADMIN SERVER
PRINSIP KERJA KOMUNIKASI CLIENT SERVER
KONFIGURASI VIRTUAL MACHINE
INSTALASI SISTEM OPERASI UNTUK SERVER
PENGENALAN LINUX DASAR
ADMINISTRASI SISTEM FILE DAN USER ACCESS
LAYANAN-LAYANAN JARINGAN
BACKUP DAN RECOVERY
REMOTE ACCESS
KONFIGURASI JARINGAN
DHCP SERVER
DNS SERVER
WEB / HTTP SERVER
CMS JOOMLA PADA WEB SERVER
FTP SERVER
MAIL & WEB MAIL SERVER
REMOTE SERVER
NTP SERVER
PROXY SERVER

HANYA BOLEH DIGUNAKAN UNTUK :


BUKU PEGANGAN C3-4 DI TKJ SMKN 1 KOTA BIMA
IJIN CETAK DAN COPY PADA TKJ SMKN 1 KOTA BIMA

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

HALAMAN PENGESAHAN
Nama : AGUS SETYO WIDODO, S.KOM
NIP
: 19780826 201001 1 015
Judul : Administrasi Server (C3-4)
[Menggunakan Linux Debian 7 Wheezy]

Modul ini Telah Disetujui dan Disahkan Sebagai Buku Pegangan C3-4 pada Kompetensi
Keahlian Teknik Komputer dan Jaringan SMK Negeri 1 Kota Bima
Di Kota Bima, Pada Tanggal 15 Juli 2014

Mengesahkan,
Kepala SMKN 1 Kota Bima

Penyusun/Penulis,

Muhtar, S.Pd, M.Si


NIP. 19691022 199401 1 002

Agus Setyo Widodo, S.Kom


NIP. 19780826 201001 1 015

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

ii

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Sistem Operasi Jaringan berbasis open source yang umum disebut distro pada SO Linux saat ini banyak sekali.
Distro utama yang menurunkan banyak distro diantaranya adalah redhat, debian dan slackware. Debian
adalah sistem operasi bebas yang dikembangkan secara terbuka oleh banyak programer sukarela
(pengembang Debian) yang tergabung dalam Proyek Debian. Sistem operasi Debian adalah gabungan dari
perangkat lunak yang dikembangkan dengan lisensi GNU, dan utamanya menggunakan kernel Linux,
sehingga populer dengan nama Debian GNU/Linux (Wikipedia). Debian juga dapat kita install pada Virtual
Machine bagi kita yang ingin mengoprek Debian tanpa mengganggu sistem operasi komputer asli.
Linux Debian juga dikenal sebagai Operating System yang handal dalam kinerjanya dibandingkan redhat dan
slackware tidak mengherankan jika banyak distro turunanya yang menjadi terkenal, contohnya Linux Ubuntu.
Kehandalan distro inilah yang mungkin menyebabkan Lomba Ketrampilan Siswa dalam bidang IT
Networking Support melirik distro ini untuk digunakan dalam perlombaan.
Hal itulah yang mendasari penulis untuk menulis modul ini dan memilih Linux Debian sebagai distro yang
digunakan dalam pembahasannya, dan insyaAlloh akan digunakan untuk dasar uji kompetensi keahlian
SMKN 1 Kota Bima nantinya.
Dengan banyaknya servis/layanan yang ditawarkan oleh Linux Debian, akan tetapi penulis hanya membahas
beberapa saja karena menyesuaikan silabus Kurikulum 2013 pada kompetensi Administrasi Server Kelas XI.
Alhamdulillah Puji Syukur atas nikmat Alloh SWT, sehingga penulis mampu menyelesaikan penulisan modul
ini, akan tetapi penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan akan modul yang penulis buat, oleh
karenanya penulis ucapkan permohonan maaf dan sudilah kiranya pembaca memberikan kritikan yang
membangun untuk penyempurnaan modul ini.
Wassalamualaikum Wr. Wb.

Kota Bima, 14 Juli 2014


PENULIS
AGUS SETYO WIDODO,S.KOM

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

iii

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

DAFTAR ISI
SAMPUL
HALAMAN JUDUL
......................................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR
......................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI
......................................................................................................................... iv
GLOSSARY
......................................................................................................................... vii
BAB I PENGENALAN JARINGAN KOMPUTER .........................................................................................
A. Mindmap Jaringan Komputer .....
B. Sejarah Sistem Operasi ...
C. Studi Kasus ...........................................................................................................................
D. Lembar Kerja .......................................................................................................................

1
1
2
3
4

BAB II KEBUTUHAN SERVER UNTUK LALU LINTAS DAN APLIKASI JARINGAN KOMPUTER ................... 5
A. Menetapkan Spesifikasi Server ............................................................................................ 5
B. Memilih SO untuk Server Jaringan ....................................................................................... 6
C. Memilih Aplikasi untuk Server ............................................................................................. 7
D. Komponen Server ................................................................................................................ 8
E. Studi Kasus ........................................................................................................................... 10
F. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 11
BAB III TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB ADMIN SERVER ..................................................................... 12
A. Admin server ........................................................................................................................ 12
B. Tugas dan tanggung jawab ................................................................................................... 12
C. Ancaman dan Keamanan Jaringan ....................................................................................... 13
D. Studi Kasus ........................................................................................................................... 15
E. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 16
BAB IV PRINSIP KERJA KOMUNIKASI CLIENT SERVER
A. Definisi Client Server ............................................................................................................ 17
B. Blok Diagram Client Server ................................................................................................... 22
C. Model-model komunikasi client server ................................................................................ 23
D. Protokol komunikasi client server ........................................................................................ 29
E. Studi Kasus ........................................................................................................................... 29
F. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 30
BAB V KONFIGURASI VIRTUAL MACHINE ............................................................................................... 31
A. Konfigurasi Virtual Pc 32/64 Bit ........................................................................................... 31
B. Konfigurasi Virtual Box ......................................................................................................... 33
C. Study Kasus .......................................................................................................................... 36
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 37
BAB VI SISTEM OPERASI UNTUK SERVER ............................................................................................... 38
A. Pertimbangan Dalam Memilih SOJ ....................................................................................... 38
B. Metode Instalasi .................................................................................................................. 41
C. Langkah-langkah instalasi .................................................................................................... 41
D. Studi kasus ........................................................................................................................... 44
E. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 46
BAB VII PENGENALAN LINUX DASAR ...................................................................................................... 47
A. Perintah Linux Dasar ........................................................................................................... 47
B. Studi Kasus .......................................................................................................................... 50
C. Lembar Kerja ....................................................................................................................... 51
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

iv

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB VIII ADMINISTRASI SISTEM FILE DAN USER ACCESS ....................................................................... 52


A. Sistem file pada linux ........................................................................................................... 52
B. Administrasi sistem file ........................................................................................................ 54
C. Memahami File GNU/Linux .................................................................................................. 58
D. Manajemen Pemilik Dan Hak Akses File ............................................................................... 59
E. Studi Kasus ........................................................................................................................... 62
F. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 63
BAB IX LAYANAN-LAYANAN JARINGAN ................................................................................................. 64
A. Fungsi layanan jaringan ........................................................................................................ 64
B. Layanan Server Secara Umum .............................................................................................. 64
C. Studi kasus ........................................................................................................................... 65
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 66
BAB X MANAJEMEN BACKUP DAN RECOVERY PADA LINUX .................................................................. 67
A. Backup ................................................................................................................................. 67
B. Recovery .............................................................................................................................. 70
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 70
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 71
BAB XI MANAJEMEN REMOTE ACCESS ................................................................................................... 72
A. Definisi Remote Access ........................................................................................................ 72
B. Diagram Alir Remote Access ................................................................................................ 72
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 74
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 75
BAB XII KONFIGURASI JARINGAN ........................................................................................................... 76
A. Konfigurasi network adapter pada virtualbox 76
B. Konfigurasi network pada windows 7 guest ......................................................................... 77
C. Konfigurasi interface network pada debian 7 wheezy .......................................................... 78
D. Konfigurasi IP Virtual ............................................................................................................ 80
E. Studi Kasus ........................................................................................................................... 82
F. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 83
BAB XIII DHCP SERVER ............................................................................................................................ 84
A. Definisi Dhcp Server ............................................................................................................. 84
B. Instalasi & Konfigurasi DHCP Server ..................................................................................... 84
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 90
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 91
BAB XIV DNS SERVER .............................................................................................................................. 92
A. Definisi DNS Server .............................................................................................................. 92
B. Instalasi & Konfigurasi DNS Server ....................................................................................... 92
C. Studi kasus ........................................................................................................................... 98
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 99
BAB XV WEB / HTTP SERVER .................................................................................................................. 100
A. Definisi WEB / HTTP Server .................................................................................................. 100
B. Instalasi & Konfigurasi WEB / HTTP Server ........................................................................... 100
C. Studi kasus ........................................................................................................................... 105
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 106
BAB XVI CMS JOOMLA PADA WEB SERVER ............................................................................................ 108
A. Definisi CMS ........................................................................................................................ 108
B. Konfigurasi .......................................................................................................................... 109
C. Studi Kasus .......................................................................................................................... 113
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

D. Lembar Kerja ....................................................................................................................... 114


BAB XVII FTP SERVER .............................................................................................................................. 115
A. Definisi FTP Server ............................................................................................................... 115
B. Instalasi & Konfigurasi FTP Server ........................................................................................ 115
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 118
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 119
BAB XVIII MAIL & WEB MAIL SERVER ................................................................................................... 120
A. Definisi Mail Server ............................................................................................................. 120
B. Instalasi & Konfigurasi Mail Server ....................................................................................... 120
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 131
D. Lember Kerja ........................................................................................................................ 132
BAB XIX REMOTE SERVER ...................................................................................................................... 133
A. Definisi Remote Access ........................................................................................................ 133
B. Jenis Remote Access ............................................................................................................ 133
C. Instalasi & Konfigurasi Remote Server dengan SSH ............................................................. 133
D. Studi kasus ........................................................................................................................... 135
E. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 136
BAB XX NTP SERVER ................................................................................................................................ 137
A. Prinsip dan cara kerja NTP Server ........................................................................................ 137
B. Instalasi & Konfigurasi NTP Server ....................................................................................... 137
C. Studi Kasus ........................................................................................................................... 138
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 139
BAB XXI PROXY SERVER ......................................................................................................................... 140
A. Definisi Proxy Server ............................................................................................................ 140
B. Instalasi & Konfigurasi Proxy Server ..................................................................................... 140
C. Studi kasus ........................................................................................................................... 146
D. Lembar Kerja ........................................................................................................................ 147

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

vi

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

GLOSSARY
Jaringan Komputer

: Sekumpulan Komputer dan sumberdaya lainnya yang saling berhubungan /


komunikasi.
PC Server
:

PC Router
:

PC Client
:

Admin Jaringan
:

Internet
:

Intranet
:

Firewall
:

Protokol
:

Ad-Hoc
:

Infrastruktur
:

Wifi
:

WiMax
:

OSI
:

TCP/IP
:

IP Address
:

Network Address
:

Broadcast
:

Subnet Mask / Netmask :

CIDR
:

Distro Linux
:

Open Source
:

Freeware
:

Shareware
:

Peer to Peer
:

Client Server
:

Subnetting
:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

vii

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB I
PENGENALAN JARINGAN KOMPUTER
A. Mindmap Jaringan Komputer

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

B. Sejarah Sistem Operasi


Sejarah Windows

Sejarah linux

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

C. Studi Kasus
1. Sebagai seorang administrator abal-abal anda diminta untuk merencanakan jaringan hotspot
pada sebuah instansi pemerintahan. Instansi tersebut memiliki 4 ruang kerja; 4 pegawai pada
ruang publik, 2 pegawai di ruang analisis, 1pegawai di ruang keuangan dan 1 ruangan untuk area
wifi dan terkoneksi dengan internet. Gambarlah skema jaringan beserta ip address.
2. Sebutkan perangkat apa saja yang dibutuhkan pada soal no 1.
3. Sebutkan 4 versi terakhir keluaran windows berdasar SOD dan SOJ.
4. Sebutkan minimal 4 distro linux hasil karya anak bangsa sendiri.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB II
KEBUTUHAN SERVER UNTUK LALU LINTAS
DAN APLIKASI JARINGAN KOMPUTER
Kompetensi Dasar
3.1. Menganalisis kebutuhan server untuk lalu lintas dan
aplikasi jaringan komputer
4.1. Menyajikan hasil analisis kebutuhan server untuk
keperluan lalu lintas dan aplikasi jaringan komputer

Materi Pokok
Kebutuhan Server Untuk Lalu Lintas dan Aplikasi Jaringan
Komputer
Spesifikasi Hardware
Spesifikasi Software
Kebutuhan minimal Server

Server merupakan suatu layanan terintegrasi pada jaringan komputer yang diberikan oleh sistem
operasi untuk keperluan tertentu. Untuk berbagai kebutuhan yang berkaitan dengan jaringan
komputer, layanannya dapat disediakan oleh server, baik yang menyangkut aplikasi maupun lalulintas
(traffic) jaringan komputer, baik pada Lokal Area Network (LAN) maupun Wide Area Network (WAN).

A. Menetapkan spesifikasi Server


Secara umum suatu mesin yang akan dijadikan server untuk apikasi jaringan maupun lalulintas
jaringan, harus mempunyai spesifikasi teknis yang maksimal bahkan ideal untuk dapat melayani
permintaan dari klien dengan tingkat kestabilan yang tinggi. Selain memiliki spesifikasi standard
untuk perangkat input dan output, suatu mesin server harus memiliki spesifikasi dari mesin
pengolah datanya, terutama kapasitas kerja dari prosesor dan memori luar (RAM), yang
bergantung dari sistem operasi dan aplikasi server yang akan membebaninya.
Prosesornya disarankan dari generasi terbaru yang mempunyai kapasitas cache maksimal. Selain
itu, perlu diperhatikan pula kapasitas memori eksternal (RAM) yang menunjang kinerja dari
prosesor, kapasitasnya minimal harus dapat melayani seluruh proses yang akan dilakukan oleh
prosesor, agar sistem tidak mengalami kondisi hang.
Jika dilihat dari fisiknya, server terbagi dua jenis, yaitu:
1. Dedicated Server, yaitu mesin yang secara khusus dirancang vendor, baik secara fisik
maupun fungsi untuk keperluan aplikasi tertentu. Mesin ini mempunyai spesifikasi yang
maksimal sehingga dapat memberikan layanan terbaik bagi klien yang memanfaatkan
layanannya.
2. PC Server, yaitu komputer PC yang difungsikan sebagai penyedia aplikasi jaringan
komputer maupun pengatur lalu lintas jaringan komputer. Untuk fungsi ini, spesifikasi PC
harus diperhatikan, sebab jika spesifikasinya kurang mendukung layanan yang disediakan
maupun request dari klien, akan menghambat kinerja layanan server tersebut. Spesifikasi
minimal dari mesin server biasanya satu tingkat di atas klien.
Pada penerapannya, server dapat difungsikan untuk penyedia layanan dan pengatur lalu lintas
jaringan secara terpisah ataupun bersatu dalam satu mesin.
Pada saat menyusun konfigurasi suatu layanan pada jaringan
komputer, dalam satu server dapat diberikan satu atau
beberapa aplikasi. Penggunaan satu aplikasi pada satu mesin
server dapat memfokuskan fungsi layanan server tersebut
sehingga dapat memberi kinerja yang cukup tinggi. Akan
tetapi, penggunaan banyak layanan pada satu mesin server
juga banyak manfaatnya, diantaranya adalah efisiensi
perangkat dan integrasi layanan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Pada organisasi jaringan komputer berskala luas, sebaiknya mesin yang digunakan untuk layanan
jaringan komputer menggunakan Dedicated Server dengan pengkhususan fungsi dari penyediaan
layanan masing-masing. Sementara untuk organisasi jaringan komputer terbatas, seperti Local
Area Network, bisa saja mesin yang digunakan sebagai Server menggunakan PC Server, dan
layanan aplikasinya pun dapat dibuat beberapa aplikasi pada satu mesin. Contohnya jaringan
komputer sebuah Internet Caf. Pada sistem ini, fungsi Billing Server dan fungsi layanan server
lainnya dapat disatukan dalam satu mesin. Hal ini dikarenakan traffic Warung Internet tidak
terlalu sibuk.
B. Memilih Sistem Operasi untuk Server Jaringan
Sistem operasi adalah aplikasi yang berfungsi menghidupkan semua perangkat keras komputer
dan sebagai penerjemah perintah pengguna ke bahasa mesin. Sistem operasi secara umum
dalam penggunaannya mencakup fungsi layanan Stand Alone dan network (jaringan). Sistem
operasi jaringan, baik yang komersial maupun open source mempunyai keunggulan masingmasing dalam pelayanan fungsi jaringan maupun aplikasinya. Banyak sistem operasi jaringan
yang tersedia menuntut kejelian dari implementor untuk memilih sistem operasi yang sesuai
dengan konfigurasi server aplikasi yang akan diterapkan.
Dalam memilih sistem operasi jaringan untuk mendukung layanan yang akan disediakan, perlu
dipertimbangkan beberapa hal, diantaranya :
1. Cara instalasi sistem operasi jaringan, berbasis text atau berbasis grafis.
2. Dukungan sistem operasi terhadap aplikasi yang akan dibangun. Misalnya, dukungan penuh
Linux untuk membangun aplikasi server web dengan menggunakan Apache dan sql.
3. Dukungan sistem operasi untuk instalasi aplikasi dengan jenis file tertentu, misalnya
dukungan Linux untuk instalasi Apache.tgz atau bahkan pada sistem operasi tersebut sudah
tersedia modul dari aplikasi yang dimaksud sehingga tingga mengaktifkannya saja.
Untuk memilih sistem operasi dapat dipertimbangkan hal berikut.

Diagram pertimbangan memilih sistem operasi


1. Keunggulan Microsoft Windows Server
- Administrative Tools, dalam windows server 2003, administrative tools untuk melakukan
adminitrasi Terminal Services teah diperbaiki sehingga relatif lebih mudah daam
menggunakannya.
- Percetakan, dalam printer Windows Server 2003-printer lokal dapat diintegrasikan secara
otomatis melalui terminal server.
2. Keunggulan Linux Server
a. Kestabilan sistem yang sangat baik jika dibandingkan dengan sistem operasi, seperti
Windows 95, 98, NT, waktu server hidup tanpa diboot (uptime) lebih lama.
b. Dalam kecepatan dan perangkat keras yang dibutuhkan pun Windows NT kalah dengan
Linux.
c. Dari segi harga, Linux merupakan yang termurah, Anda hanya mengeluarkan biaya Rp.
50.000,- (tergantung harga CD di pasaran) dan itupun hanya ongkos mencopy CD karena
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

d.
e.
f.

MODUL SISWA KLS XI TKJ

sifatnya open source. Dibandingkan dengan Windows NT dibutuhkan sekitar


$12,95/user ditambah lagi dengan biaya instalasi jika ingin mail server, web server, dan
proxy server.
Tersedia source codenya secara bebas sehingga dapat dibuka dan dipelajari serta
mendebugnya.
Aplikasi yang tersedia banyak dan dapat diperoleh secara gratis dan legal.
Dukungan perusahaan komersial, seperti Oracle, Netscape, IBM, Corel, Sun, Infomix dan
Adaptec.

Contoh fitur dan analisa sistem operasi


Sistem Operasi

Keunggulan

MS Windows 2003 - Mudah saat melakukan


Server 25 Client
instalasi aplikasi server
- Mudah saat melakukan
konfigurasi aplikasi server
- Banyak dipakai oleh
perusahaan sehingga mudah
mendapatkan dukungan
teknis
- Setiap produk aplikasi
server mendapatkan
dukungan teknis secara
resmi dari vendor.
- Setiap pengguna produk
mendapatkan dukungan
teknis dari Microsoft
Indonesia
Linux Ubuntu

Kelemahan

Biaya
Lisensi

- Mudah terkena virus $


3000
internet dan worm
(USD)
- Aplikasi yang crash
mempengaruhi kinerja
aplikasi yang lain

- Mudah melakukan instalasi - Kebal dari virus


aplikasi
internet dan worm
- Instalasi menggunakan
- Konfigurasi aplikasi
repositori yang ada di
server harus dilakukan
indonesia
oleh admin yang
- Dokumentasi cukup lengkap berpengalaman
di internet
- Pengguna tidak
- Mendapatkan dukungan
mendapatkan
teknis dari komunitas
dukungan teknis dari
- Penggunaan sistem operasi perusahaan
dan aplikasi tanpa dikenakan - Aplikasi tidak
biaya
terintegrasi
- Setiap penambahan aplikasi
tidak dikenakan biaya

Free (Gratis)

C. Memilih Aplikasi untuk Server


Dalam memilih aplikasi untuk server, maka terlebih dahulu harus diketahui jenis-jenis aplikasi
yang dibutuhkan oleh calon pengguna jaringan. Aplikasi Server adalah aplikasi komputer yang
berfungsi melayani permintaan akses dari komputer klien. Beberapa aplikasi untuk server dapat
dikategorikan dalam beberapa keperluan, yaitu:
1. Sebagai penyedia/penunjang layanan aplikasi jaringan komputer, seperti DNS Server, Web
Server, Mail Server, Database Server dan aplikasi server lainnya yang menunjang layanan
apikasi jaringan.
2. Sebagai pengelola lalu lintas jaringan (traffic), seperti routing, monitoring traffic
jaringan/network management sistem (NMS).

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014
No

Aplikasi Server

MODUL SISWA KLS XI TKJ


Kegunaan

Web Server

Menampilkan informasi perusahaan


Aplikasi multiguna berbasis web seperti ERP dan CMS

FTP Server

Melayani transaksi data kapasitas besar

SMTP

Melayani pengiriman surat elektronik

Proxy Server

Menyimpan halaman web yang pernah diakses oleh user

SNMP

Monitoring trafik jaringan TCP/IP

IRCD

Chatting server

POP3

Melayani transfer surat elektronik dari mail server ke mail user


agent, seperti: outlook express dan evolution

VPN Server

Melayani tunneling aplikasi vpn client, memberikan IP lokal


komputer yang berbeda lokasi sehingga tetap dalam satu
subnet

DLL

D. Komponen Server
Spesifikasi komponen server sedikit berbeda dengan komputer desktop, yang perlu kita
perhatikan saat membangun komputer server adalah kecepatan transfer data dan proses.
Kecepatan transfer data dipengaruhi oleh lebar jalur data motherboard, kapasitas memory,
cache perangkat keras dan bandwidth perangkat jaringan LAN Card. Kecepatan proses
dipengaruhi oleh jenis prosessor dan frekuensi CPU.
Gambar 4.8. menunjukkan bagian terpenting komponen komponen server. Kita memilih
komponen server dengan pertimbangan kecepatan transfer data, kecepatan proses data dan
bandwidth maksimum transfer data yang melalui jaringan LAN (Local Area Networking).

Gambar 4.8. Diagram spesifikasi komponen server


Teknologi Server
Bagian ini disadur dari berbagai informasi yang ada di situs Rainer Server
http://www.rainerserver.net/. Server pada dasarnya memiliki karakteristik yang agak berbeda
dari PC Desktop, Walaupun pada dasarnya menggunakan teknologi yang sama.
Processor Intel Xeon seri 3000, 5000 dan 7000
Saat ini processor Xeon lebih baik untuk digunakan untuk server. Processor Xeon
menggunakan socket LGA 755 dan mendukung konfigurasi Dual Processor (DP) dan multi
Processor (MP). Seri Xeon 7000 merupakan processor lama yang masih meenggunakan
socket lama (socket-604). Bagi Anda yang membutuhkan komputasi yang berat, dapat
memilih intel itanimum2 yang mulai dijual retail.
Motherboard Intel
Motherboard Intel memiliki dua tipe, yaitu Dual Socket (untuk dua processor) dan single
Socket (satu processor). Motherboard server rata-rata menggunakan kode S di
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

depannya. Contoh S5000xxx (untuk Xeon 5000 dual), S3000xx (untuk Xeon 3000 single).
Utnuk motherboard non-Xeon biasanya tidak menggunakan kode 5000 atau 3000 di
atas, namun seri S975XBX2 (untuk processor Core 2 Duo) dan X38ML (untuk Core 2
Quad)
RAM Memory
RAM menggunakan DDR1/DDR2/DDR3 ECC Registered atau FBDIMM. Visipro sudah
memiliki varian produk ini. Kapasitas yang dianjurkan untuk server adalah minimal 1 GB
(dengan 2x 512MB in Dual Channel). Kapasitas rata-rata sebuah server board adalah 4
GB 16 GB.
Harddisk SATA, SCSI, atau SAS
Seagate baru saja merilis HDD SATA khusus untuk server yaitu Barracuda ES yang dapat
beroperasi 24-jam x 7 hari tanpa henti. Alternatif lain adalah menggunakan SCSI Seagate
cheetah 10K dan 15K (68-pin dan 80-pin). Jika ingin menggunakan HDD berukuran 2.5
(Notebook) dengan teknologi SCSI, dapat menggunakan Seagate Savvio. Antarmuka HDD
yang belakangan berkembang adalah SAS (serial Attached SCSI) yaotu SCSI berbasis
teknologi serial. SAS kompatibel dengan SATA (tapi SATA tidak kompatibel dengan SAS).
Seagate sudah merilis versi ini, yaitu Cheetah SAS.
RAID Controller
Hampir semua MB server mengadopsi konfigurasi RAID pada sistemnya, seperti RAID 0,
1, 5, dan 10. Konfigurasi RAID ini umumnya berjalan di HDD SATA dan SAS. Tapi mungkin
untuk linux masih lebih gampang menggunakan software RAID.
Dual Ethernet Port
Perbedaan yang paling nyata antara MB server dan Desktop adalah pada jumlah port
LAN yang disediakan. Server selalu menggunakan dual port, di mana port 1 digunakan
untuk koneksi router, dan port 2 digunakan untuk koneksi ke Hub/Switch. Pada PC
Desktop yang dijadikan server, biasanya digunakan LAN card PCI tambahan. Bagi anda
yang cukup pengalaman dapat mengaktifkan load balancing agar beban server dapat
maksimal dan seimbang di antara dua LAN card tersebut.
Power Suply
Server menggunakan power suply khusus dengan daya yang cukup besar. Ini dikarenakan
kebutuhan perangkat sever memang lebih besar dari pada PC Desktop. Selain itu,
konektor power ke motherboard juga biasanya menggunakan jumlah pin socket yang
berbeda, yaitu 24-pin dan 8-pin tambahan (desktop menggunakan 24-pin dan 4-pin
tambahan). Kapasitas power suply server berkisar antara 500-800 watt. Selain itu, server
tipe tertentu (high end) biasanya menggunakan fitur REDUNDANT, yaitu dua buah power
suply yang mati, maka satunya dapat mem-backup sehingga server tidak perlu dimatkan
(power-off).
Chasis
Server mengenal dua tipe chasis, yaitu PEDESTAL dan RACKMOUNT. Pedestal serupa
denganchasing tower pada PC Desktop, yaitu dengan posisi berdiri. Rackmount
merupakan chasing dengan tipe tidur (biasanya berbentuk pipih dan tipis). Rackmount
dipasang pada rack server khusus sehingga dapat diintal lebih dari satu stack
(tumpukan). Pengembangan dari rackmount adalah BLADE Server, yaitu server densitas
tinggi yang dibentuk dari beberapa server yang disusun secara vertikal bertumpuk
(seperti roti tawar yang dipotong). Blade server umumnya dibutuhkan oleh perusahaan
dengan kapasitas besar dengan fungsi server yang berbedda-beda.

Tabel contoh spesifikasi komponen server

Jenis komponen
yang diperlukan

Vendor komponen

Kapasitas komponen

Harga

Motherboard

ASUS P5KC Core Duo

32bit (lebar bus data)

Rp 1,900,000.00

Prosessor

Intel P4 3.0 631

3.0 Ghz (freq CPU)

Rp 2,745,000.00

Memory

Visipro 1GByte

PC5300

Rp 439,000.00

Hardisk I (system)

SATA II Seagate

500 GByte

Rp 869,000.00

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

2014

Jenis komponen
yang diperlukan

Vendor komponen

MODUL SISWA KLS XI TKJ


Kapasitas komponen

Harga

DVD Writer

Lite On

20x

Rp 401,000.00

LAN Card

GigaByte

100/1000 Mbps
(bandwidth)

Rp 325,000.00

Hardisk II (backup)

SATA II Seagate

500 GByte

Rp 869,000.00

Biaya total pengadaan komputer server

Rp 7,548,000.00

E. Studi Kasus
1. Apa saja yang harus diperhatikan dalam menentukan spesifikasi server (baik yang dedicated
maupun PC server)?
2. Buatlah urutan / tata kerja jika anda diminta untuk menentukan spesifikasi server suatu
jaringan di sekolah!
3. Buatlah Spesifikasi PC server yang ada saat ini.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

10

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

11

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB III
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB ADMIN SERVER
Kompetensi Dasar
3.2. Memahami tugas dan tanggungjawab Admin Server
4.2. Menalar tugas dan tanggungjawab Admin Server

Materi Pokok
Tugas dan Tanggung Jawab Admin Server
Admin server
Tugas dan tanggung jawab
Identifikasi ancaman

A. Admin Server
Menurut Wikipedia, administrator adalah orang yang bertugas mengurus hal-hal yang bersifat
administratif. Istilah administrator digunakan juga dalam jaringan komputer dan internet dimana
administrator atau sering disebut dengan istilah admin memiliki wewenang dan peranan yang
besar dalam mengendalikan suatu jaringan komputer, baik lokal maupun internet. Admin yang
dimaksud dalam dunia jaringan komputer adalah seseorang atau sebuah tim yang bertindak
sebagai pengatur dalam suatu jaringan.
B. Tugas Dan Tanggung Jawab
Beberapa tanggung jawab yang diemban oleh jabatan admin antara
lain adalah:
1. Memastikan keamanan jaringan (security)
Melindungi komputer yang berada di dalam suatu jaringan
adalah tugas utama dari admin. Keadaan jaringan komputer
yang aman dan berfungsi baik harus dipastikan oleh admin.
Komputer dan jaringannya harus terproteksi dari kemungkinan
ancaman pihak lain yang tidak memiliki hak akses atau dari
ancaman program jahat seperti virus dan malware. Pemilihan
antivirus yang tepat dan mengatur hak akses dalam jaringan adalah salah satu hak mutlak
yang dimiliki admin untuk menjalankan tugasnya dalam bidang ini.
2. Mengatur pengguna
Dalam perusahaan yang memiliki jaringan komputer kelas menengah, seorang admin
bertugas dalam mengatur pengguna jaringan tersebut. Admin harus tahu dengan baik
komputer mana saja dan sumber daya apa saja yang ada dalam jaringan yang ia pimpin.
Admin juga merupakan penegak dari aturan atau kebijakan perusahaan dalam mengakses
jaringan sehingga dapat ditaati oleh seluruh pengguna jaringan tersebut. Misalnya
memblokir akses jejaring sosial pada saat jam kerja, dan lain sebagainya. Umumnya dalam
jaringan memiliki akun masing-masing. Akun user ini biasanya dikelompokkan berdasarkan
nama, jabatan dan kepentingan dalam mengakses jaringan serta waktu akesenya. Setelah
akun dikelompokkan, maka baru diberi hak akses penggunaan resources berupa data dan
perangkat keras sesuai dengan porsi pekerjaan user tersebut.
3. Mengatur cadangan data
Tugas dari admin yang penting lainnya adalah tanggung
jawabnya dalam membuat salinan data sebagai cadangan dari
data-data penting miliki suatu jaringan dari perusahaan atau
instansi tertentu. Backup ini berfungsi sebagai cadangan data
saat terjadi hal-hal yang diluar dugaan seperti bencana alam,
terhapus data secara tak sengaja atau kerusakan perangkat
keras penyimpanan data. Dengan backup data, maka admin dapat menyelamatkan data
penting perusahaan dan mengembalikannya seperti semula pada saat tanggal terjadinya
backup.
4. Troubleshooting atau penanganan masalah
Ini adalah pekerjaan wajib dari admin dalam mengatasi masalah di dalam jaringan. Admin
wajib menjaga jaringannya supaya dapat beraktivitas secara normal tanpa adanya masalah.
Masalah yang timbul umumnya berupa masalah teknis seperti kerusakan pada komputer,
gangguan pada koneksi internet, kabel yang terputus dan lain sebagainya.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

12

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

5. Update atau pemutakhiran


Tugas ini umumnya berkaitan dengan perangkat lunak, namun tidak menutup kemungkinan
juga perangkat keras. Update sepertinya adalah hal yang sepele namun memiliki dampak
besar dalam jaringan tersebut. Update perangkat lunak misalnya adalah update sistem
operasi dan antivirus, sedangkan update perangkat keras misalnya penggantian perangkat
router atau switch yang sesuai dengan tuntutan jaringan yang berkembang.
Inti dari pekerjaan admin adalah bertanggung jawab atas kondisi dan kelancaran kinerja suatu
jaringan komputer. Maka dari itu seorang admin harus memiliki keahlian khusus dalam
penguasaan konsep dan implementasi jaringan, pengetahuan mengenai perangkat keras dan
teknik pengkabelan. Demikian adalah peran administrator dalam jaringan. Semoga bermanfaat.
(iwan)
C. Ancaman & Keamanan Jaringan
Tujuan Keamanan Jaringan Komputer
Availability / Ketersediaan
User yg mempunyai hak akses / authorized users diberi akses tepat waktu dan tidak
terkendala apapun
Reliability / Kehandalan
Object tetap orisinil, tidak diragukan keasliannya, tidak dimodifikasi dalam perjalanannya dari
sumber menuju penerimanya
Confidentiality / Kerahasiaan
Object tidak diumbar / dibocorkan kepada subject yang tidak seharusnya berhak terhadap
object tersebut, lazim disebut tidak authorize
Cara Pengamanan Jaringan Komputer
Autentikasi
Proses pengenalan peralatan, sistem operasi, kegiatan, aplikasi dan identitas user yang
terhubung dengan jaringan komputer
Autentikasi dimulai pada saat user login ke jaringan dengan cara memasukkan
password

Tahapan Autentikasi
Autentikasi untuk mengetahui lokasi dari peralatan pada suatu simpul jaringan (data
link layer dan network layer)
Autentikasi untuk mengenal sistem operasi yang terhubung ke jaringan (transport
layer)
Autentikasi untuk mengetahui fungsi/proses yang sedang terjadi di suatu simpul
jaringan (session dan presentation layer)
Autentikasi untuk mengenali user dan aplikasiyang digunakan (application layer)
Enkripsi
Teknik pengkodean data yang berguna untuk menjaga data / file baik di dalam
komputer maupun pada jalur komunikasi dari pemakai yang tidak dikehendaki
Enkripsi diperlukan untuk menjaga kerahasiaan data
Teknik Enkripsi
DES (Data Encryption Standard)
RSA (Rivest Shamir Adelman)

Resiko Jaringan Komputer


Segala bentuk ancaman baik fisik maupun logik yang langsung atau tidak langsung mengganggu
kegiatan yang sedang berlangsung dalam jaringan
Faktor Penyebab Terjadinya Resiko Jaringan Komputer
Kelemahan manusia (human error)

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

13

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Kelemahan perangkat keras komputer


Kelemahan sistem operasi jaringan
Kelemahan sistem jaringan komunikasi
Ancaman Jaringan Komputer
Fisik
Pencurian perangkat keras komputer atau perangkat jaringan
Kerusakan pada komputer dan perangkat komunikasi jaringan
Wiretapping
Bencana alam
Logik
Kerusakan pada sistem operasi atau aplikasi
Virus
Sniffing
Beberapa Bentuk Ancaman Jaringan Komputer
Sniffer
Peralatan yang dapat memonitor proses yang sedang berlangsung
Spoofing
Penggunaan komputer untuk meniru (dengan cara menimpa identitas atau alamat IP).
Remote Attack
Segala bentuk serangan terhadap suatu mesin dimana penyerangnya tidak memiliki
kendali terhadap mesin tersebut karena dilakukan dari jarak jauh di luar sistemjaringan
atau media transmisi
Hole
Kondisi dari software atau hardware yang bisa diakses oleh pemakai yang tidak memiliki
otoritas atau meningkatnya tingkat pengaksesan tanpa melalui proses otorisasi
Phreaking
Perilaku menjadikan sistem pengamanan telepon melemah
Hacker
- Kondisi dari software atau hardware yang bisa diakses oleh pemakai yang tidak
memiliki otoritas atau meningkatnya tingkat pengaksesan tanpa melalui proses
otorisasi
-Hacker tidak merusak sistem
Cracker
-Orang yang secara diam-diam mempelajari sistem dengan maksud jahat.
-Muncul karena sifat dasar manusia yang selalu ingin membangun (salah satunya
merusak)
Memaksa masuk dan kamus password
-Lebih umum disebut sebagai Brute Force and Dictionary, merupakan upaya masuk ke
dalam jaringan dgn menyerang database password / login prompt yang active. Suatu
upaya utk menemukan password dari account user dgn cara sistematis mencoba
berbagai kombinasi angka, huruf, atau symbol. Serangan dengan menggunakan
metode kamus password adalah upaya menemukan password dengan mencoba
berbagai kemungkinan password yang biasa dipakai user secara umum dengan
menggunakan daftar atau kamus password yang sudah di-definisikan sebelumnya
-Untuk mengatasinya, seharusnya mempunyai suatu policy pemakaian password yang
kuat diantaranya untuk tidak memakai password yang dekat dengan kita misal nama,
nama anak, tanggal lahir dan sebagainya. Semakin panjang suatu password dan
kombinasinya semakin sulit untuk diketemukan. Akan tetapi dengan waktu yang
cukup, semua password dapat diketemukan dengan metoda brute force ini.
Denial Of Services (DoS)
-Salah satu ancaman keamanan jaringan yang membuat suatu layanan jaringan jadi macet,
serangan yang membuat jaringan tidak bisa diakses / serangan yang membuat sistem
tidak bisa memproses / merespon terhadap traffic yang legitimasi / permintaan
layanan terhadap object dan resource jaringan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

14

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

D. Studi Kasus
1. Apa yang dimaksud dengan Administrator dalam jaringan ?
2. Jelaskan dengan singkat tugas dan tanggunjawab admin.
3. Sebutkan macam-macam ancaman dalam jaringan komputer.
4. Bagaimana cara mengamankan jaringan komputer?

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

15

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

16

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB IV
PRINSIP KERJA KOMUNIKASI CLIENT SERVER
Kompetensi Dasar
3.3. Memahami prinsip kerja komunikasi client server
4.3. Menalar prinsip kerja komunikasi client server

Materi Pokok
Prinsip Kerja Komunikasi Client Server
Blok diagram client server
Model-model komunikasi client server
Protokol komunikasi client server

A. Definisi Client Server


A.1. Pengertian Client Server
Client merupakan sembarang sistem atau proses yang melakukan suatu permintaan data
atau layanan ke server sedangkan server ialah sistem atau proses yang menyediakan data
atau layanan yang diminta oleh client.

Client-Server adalah pembagian kerja antara server dan client yg mengakses server dalam
suatu jaringan. Jadi arsitektur client-server adalah desain sebuah aplikasi terdiri dari client
dan server yang saling berkomunikasi ketika mengakses server dalam suatu jaringan.
Sistem client server didefinisikan sebagai sistem terdistribusi, tetapi ada beberapa
perbedaan karakteristik yaitu :
1. Servis (layanan)
Hubungan antara proses yang berjalan pada mesin yang berbeda
Pemisahan fungsi berdasarkan ide layanannya
Server sebagai provider, client sebagai konsumen
2. Sharing resources (sumber daya): Server bisa melayani beberapa client pada waktu yang
sama, dan meregulasi akses bersama untuk share sumber daya dalam menjamin
konsistensinya.
3. Asymmetrical protocol (protokol yang tidak simetris ): Many-to-one relationship antara
client dan server. Client selalu menginisiasikan dialog melalui layanan permintaan, dan
server menunggu secara pasif request dari client.
4. Transparansi lokasi: Proses yang dilakukan server boleh terletak pada mesin yang sama
atau pada mesin yang berbeda melalui jaringan.Lokasi server harus mudah diakses dari
client.
5. Mix-and-Match : Perbedaan server client platforms
6. Pesan berbasiskan komunikasi; Interaksi server dan client melalui pengiriman pesan yang
menyertakan permintaan dan jawaban.
7. Pemisahan interface dan implementasi: Server bisa diupgrade tanpa mempengaruhi
client selama interface pesan yang diterbitkan tidak berubah.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

17

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

A.2. Fungsi client server


Dalam konteks basis data, client mengatur interface berfungsi sebagai workstation tempat
menjalankan aplikasi basis data. Client menerima permintaan pemakai, memeriksa sintaks
dan generate kebutuhan basis data dalam SQL atau bahasa yang lain. Kemudian meneruskan
pesan ke server, menunggu response dan bentuk response untuk pemakai akhir. Server
menerima dan memproses permintaan basis data kemudian mengembalikan hasil ke client.
Proses-proses ini melibatkan pemeriksaan autorisasi, jaminan integritas, pemeliharaan data
dictionary dan mengerjakan query serta proses update. Selain itu juga menyediakan kontrol
terhadap concurrency dan recovery.
Ada beberapa keuntungan jenis arsitektur Client - Server adalah :
Memungkinkan akses basis data yang besar
Menaikkan kinerja
Jika client dan server diletakkan pada komputer yang berbeda kemudian CPU yang
berbeda dapat memproses aplikasi secara paralel. Hal ini mempermudah merubah mesin
server jika hanya memproses basis data.
Biaya untuk hardware dapat dikurangi
Hanya server yang membutuhkan storage dan kekuatan proses yang cukup untuk
menyimpan dan mengatur basis data
Biaya komunikasi berkurang
Aplikasi menyelesaikan bagian operasi pada client dan mengirimkan hanya bagian yang
dibutuhkan untuk akses basis data melewati jaringan, menghasilkan data yang sedikit
yang akan dikirim melewati jaringan
Meningkatkan kekonsistenan
Server dapat menangani pemeriksaan integrity sehingga batasan perlu didefinisikan dan
validasi hanya di satu tempat, aplikasi program mengerjakan pemeriksaan sendiri
Map ke arsitektur open-system dengan sangat alami
Berikut ini adalah ringkasan fungsi client-server
Client
Mengatur user interface
Menerima dan memeriksa sintaks input dari pemakai
Memproses aplikasi
Generate permintaan basis data dan memindahkannya ke server
Memberikan response balik kepada pemakai
Menyediakan akses basis data secara bersamaan
Menyediakan kontrol recovery
Server
Menerima dan memproses basis data yang diminta dari client
Memeriksa autorisasi
Menjamin tidak terjadi pelanggaran terhadap integrity constraint
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

18

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Melakukan query/pemrosesan update dan memindahkan response ke client


Memelihara data dictionary

A.3. Aplikasi client server


Istilah arsitektur mengacu pada desain sebuah aplikasi, atau dimana komponen yang
membentuk suatu system ditempatkan dan bagaimana mereka berkomunikasi.
Macam-macam arsitektur aplikasi Client-Server beserta kelebihan dan kekurangannya yaitu:
1. Standalone (one-tier)
Pada arsitektur ini semua pemrosesan dilakukan pada mainframe. Kode aplikasi, data dan
semua komponen sistem ditempatkan dan dijalankan pada host. Walaupun computer
client dipakai untuk mengakses mainframe, tidak ada pemrosesan yang terjadi pada mesin
ini, dan karena mereka dump- client atau dump-terminal. Tipe model ini, dimana
semua pemrosesan terjadi secara terpusat, dikenal sebagai berbasis-host. Sekilas dapat
dilihat kesalahan pada model ini. Ada dua masalah pada komputasi berbasis host:
Pertama, semua pemrosesan terjadi pada sebuah mesin tunggal, sehingga semakin banyak
user yang mengakses host, semakin kewalahan jadinya. Jika sebuah perusahaan memiliki
beberapa kantor pusat, user yang dapat mengakses mainframe adalah yang berlokasi pada
tempat itu, membiarkan kantor lain tanpa akses ke aplikasi yang ada.
Pada saat itu jaringan sudah ada namun masih dalam tahap bayi, dan umumnya digunakan
untuk menghubungkan terminal dump dan mainframe. Namun keterbatasan yang
dikenakan pada user mainframe dan jaringan telah mulai dihapus.
Keuntungan arsitektur standalone (one-tier):
Sangat mudah
Cepat dalam merancang dan mengaplikasikan
Kelemahan arsitektur standalone (one-tier):
Skala kecil
Susah diamankan
Menyebabkan perubahan terhadap salah satu komponen diatas tidak mungkin
dilakukan, karena akan mengubah semua bagian.
Tidak memungkinkan adanya re-usable component dan code.
Cepat dalam merancang dan mengaplikasikan
2. Client/Server (two tier)
Dalam model client/server, pemrosesan pada sebuah aplikasi terjadi pada client dan
server. Client/server adalah tipikal sebuah aplikasi two-tier dengan banyakclient dan
sebuah server yang dihubungkan melalui sebuah jaringan.
Aplikasi ditempatkan pada computer client dan mesin database dijalankan pada server
jarak-jauh. Aplikasi client mengeluarkan permintaan ke database yang mengirimkan
kembali data ke client-nya.
Model Two-tier terdiri dari tiga komponen yang disusun menjadi dua lapisan : client (yang
meminta service) dan server (yang menyediakan service).
Tiga komponen tersebut yaitu :
1. User Interface. Adalah antar muka program aplikasi yang berhadapan dan digunakan
langsung oleh user.
2. Manajemen Proses.
3. Database. Model ini memisahkan peranan user interface dan database dengan jelas,
sehingga terbentuk dua lapisan.
Kelebihan dari model client/server (two tier)
Mudah
Menangani Database Server secara khusus
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

19

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Relatif lebih sederhana untuk di develop dan diimplementasikan.


Lebih cocok diterapkan untuk bisnis kecil.
Server database berisi mesin database, termasuk tabel, prosedur tersimpan, dan
trigger (yang juga berisi aturan bisnis). Dalam system client/server, sebagian besar
logika bisnis biasanya diterapkan dalam database.
Server database manangani :
Manajemen data
Keamanan
Query, trigger, prosedur tersimpan
Penangan kesalahan
Arsitektur client/server merupakan sebuah langkah maju karena mengurangi beban
pemrosesan dari komputer sentral ke computer client. Ini berarti semakin banyak user
bertambah pada aplikasi client/server, kinerja server file tidak akan menurun dengan
cepat. Dengan client/server user dair berbagai lokasi dapat mengakses data yang sama
dengan sedikit beban pada sebuah mesin tunggal.
Namun masih terdapat kelemahan pada model ini. Selain menjalankan tugas-tugas
tertentu, kinerja dan skalabilitas merupakan tujuan nyata dari sebagian besar aplikasi.
Kekurangan dari model client/server (two tier) :
Kurangnya skalabilitas
Koneksi database dijaga
Tidak ada keterbaharuan kode
Tidak ada tingkat menengah untuk menangani keamanan dan transaksi skala kecil.
Susah di amankan.
Lebih mahal.
3. Three Tier
Arsitektur Three Tier merupakan inovasi dari arsitektur Client Server. Pada arsitektur
Three Tier ini terdapat Application Server yang berdiri di antara Client dan Database
Server. Contoh dari Application server adalah IIS, WebSphere, dan sebagainya.
Application Server umumnya berupa business process layer, dimana bisa didevelop
menggunakan PHP, ASP.Net, maupun Java. Sehingga kita menempatkan beberapa
business logic kita pada tier tersebut. Arsitektur Three Tier ini banyak sekali
diimplementasikan dengan menggunakan Web Application. Karena dengan menggunakan
Web Application, Client Side (Komputer Client) hanya akan melakukan instalasi Web
Browser. Dan saat komputer client melakukan inputan data, maka data tersebut
dikirimkan ke Application Server dan diolah berdasarkan business process-nya.
Selanjutnya Application Server akan melakukan komunikasi dengan database server.
Biasanya, implementasi arsitektur Three Tier terkendala dengan network bandwidth.
Karena aplikasinya berbasiskan web, maka Application Server selalu mengirimkan Web
Application-nya ke computer Client. Jika kita memiliki banyak sekali client, maka
bandwidth yang harus disiapkan akan cukup besar, Sedangkan network bandwidth
biasanya memiliki limitasi. Oleh karena itu biasanya, untuk mengatasi masalah ini,
Application Server ditempatkan pada sisi client dan hanya mengirimkan data ke dalam
database server. Konsep model three-tier adalah model yang membagi fungsionalitas ke
dalam lapisan-lapisan, aplikasiaplikasi mendapatkan skalabilitas, keterbaharuan, dan
keamanan.
Kelebihan arsitektur Three Tier :
Segala sesuatu mengenai database terinstalasikan pada sisi server, begitu pula dengan
pengkonfigurasiannya. Hal ini membuat harga yang harus dibayar lebih kecil.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

20

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Apabila terjadi kesalahan pada salah satu lapisan tidak akan menyebabkan lapisan lain
ikut salah
Perubahan pada salah satu lapisan tidak perlu menginstalasi ulang pada lapisan yang
lainnya dalam hal ini sisi server ataupun sisi client.
Skala besar.
Keamanan dibelakang firewall.
Transfer informasi antara web server dan server database optimal.
Komunikasi antara system-sistem tidak harus didasarkan pada standart internet, tetapi
dapat menggunakan protocol komunikasi yang lebvih cepat dan berada pada tingkat
yang lebih rendah.
Penggunaan middleware mendukung efisiensi query database dalam SQL di pakai
untuk menangani pengambilan informasi dari database.

Kekurangan arsitekture Three Tier :


Lebih susah untuk merancang
Lebih susah untuk mengatur
Lebih mahal
4. Multi Tier
Arsitektur Multi Tier adalah suatu metode yang sangat mirip dengan Three Tier. Bedanya,
pada Multi Tier akan diperjelas bagian UI (User Interface) dan Data Processing. Yang
membedakan arsitektur ini adalah dengan adanya Business Logic Server. Database Server
dan Bussines Logic Server merupakan bagian dari Data Processing, sedangkan Application
Server dan Client/Terminal merupakan bagian dari UI. Business Logic Server biasanya
masih menggunakan bahasa pemrograman terdahulu, seperti COBOL. Karena sampai saat
ini, bahasa pemrograman tersebut masih sangat mumpuni sebagai business process.
Multi-tier architecture menyuguhkan bentuk three tier yang diperluas dalam model fisik
yang terdistribusi. Application server dapat mengakses Application server yang lain untuk
mendapat data dari Data server dan mensuplai servis ke client Application.
Kelebihan arsitektur Multi tier :
Dengan menggunakan aplikasi multi-tier database, maka logika aplikasi dapat
dipusatkan pada middle-tier, sehingga memudahkan untuk melakukan control
terhadap client-client yang mengakses middle server dengan mengatur seting pada
dcomcnfg.
Dengan menggunakan aplikasi multi-tier, maka database driver seperti BDE/ODBC
untuk mengakses database hanya perlu diinstal sekali pada middle server, tidak perlu
pada masing-masing client.
Pada aplikasi multi-tier, logika bisnis pada middle-tier dapat digunakan lagi untuk
mengembangkan aplikasi client lain,sehingga mengurangi besarnya program untuk
mengembangkan aplikasi lain. Selain itu meringankan beban pada tiap-tiap mesin
karena program terdistribusi pada beberapa mesin.
Memerlukan adaptasi yang sangat luas ruang lingkupnya apabila terjadi perubahan
sistem yang besar.
Kekurangan arsitektur Multi tier :
Program aplikasi tidak bisa mengquery langsung ke database server, tetapi harus
memanggil prosedur-prosedur yang telah dibuat dan disimpan pada middle-tier.
Lebih mahal
Secara umum keunggulan dan kelemahan jaringan Client Server adalah sbb:
Keunggulan Client Server
Kecepatan akses lebih tinggi
Sistem keamanan & administrasi lebih baik
Sistem backup data lebih baik
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

Kelemahan Client Server

Biaya lebih mahal


Dibutuhkan komputer dengan spesifikasi
khusus untuk menjadi server
21

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Ketergantungan terhadap server, jika


server terganggu maka keseluruhan
jaringan terganggu

B. Blok diagram client server


Data Flow Diagram

Data Flow Diagram

Cara Kerja
1. Setelah klik START/MULAI Server
2. Kemudian CONNECT klien dengan alamat nama / IP.
3. Setelah koneksi ditetapkan Server mengakui klien dengan dibuka access ke klien.
4. Server dan klien sekarang dapat bertukar data dalam bentuk berkas media seperti
berkas Music, file video, gambar dan data tekstual sederhana.
5. Oleh PUTUSKAN Klien akan terputus dari server.
Future Scope
1. Terdapat banyak klien.
2. Dapat diimplementasikan dalam jaringan besar seperti WAN.
3. Hi-speed transfer data multimedia.
4. Kontrol semua sistem komputer (klien) dan sub-server di jaringan besar seperti
INTERNET.
Keuntungan
1. Account pengguna Terpusat, keamanan dan akses kontrol memudahkan
administrasi jaringan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

22

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

2. Peralatan lebih canggih berarti sumber daya yang lebih efisien dalam jaringan
akses.
3. Password login Single, berarti akses ke semua sumber daya.
4. Mendukung jumlah yang lebih besar dari pengguna, atau jaringan mengakses
banyak sumber daya digunakan.
Pembatasan / Kelemahan
1. Lebih mahal untuk menginstal dan memelihara.
2. Titik tunggal kegagalan, kinerja server turun, kinerja jaringan turun.
3. Kompleksitas kebutuhan software tujuan khusus, sehingga memerlukan
pengangkatan staf ahli, meningkatkan biaya.
C. Model Komunikasi Client Server
Dalam dunia Jaringan Komputer dikenal 2 jenis model networking, Model OSI dan Model
TCP/IP. Model digunakan untuk merancang jaringan computer secara efektif dan efisien.
Berikut adalah beberapa keuntungan diciptakannya model networking :
Membantu mem-break-down fungsi-fungsi dalam network menjadi lebih spesifik.
Membentuk standard pembuatan perangkat network bagi para vendor.
Mengacu pada sebuah model dapat mempermudah proses troubleshoot masalahmasalah yang ditemukan pada network.
Memungkinkan vendor untuk fokus pada sebuah area tertentu dalam network
dalam membuat produk.
C.1. MODEL OSI
Model OSI (Open System Interconnection) merupakan standard
yang mendefinisikan semua aspek komunikasi dalam jaringan
computer. Open System disini berarti protokol-protokol dapat
digunakan untuk komunikasi antar sistem yang berbeda. Model OSI
hanyalah sebuah model untuk memahami cara kerja dan arsitektur
jaringan komputer.
Model OSI terdiri dari 7 layer, dimana setiap layer mendefinisikan
sekumpulan fungsi layanan (service) yang berbeda sehingga
memungkinkan komunikasi data melalui jaringan computer. Dalam
satu mesin, setiap layer mendapat servis dari layer dibawahnya.
Sedangkan, dalam mesin yang berbeda, layer yang sama saling
berkomunikasi (peer-to-peer communication) dan diatur oleh
sebuah protokol.
Setiap layer dalam model OSI memiliki tugas dan fungsi tersendiri.
Layer 7 (Application)
Di layer inilah user mulai berinteraksi dengan network. Layer ini berfungsi sebagai
penghubung antara aplikasi-aplikasi komputer (Mozilla, Yahoo Messenger, dan lain-lain)
sehingga dapat saling berkomunikasi. Beberapa contoh service pada layer ini :
File Transfer
Mail services
Web services
Layer 6 (Presentation)
Layer ini mendefinisikan bagaimana format data ditampilkan kepada user, sehingga data
yang dikirimkan dapat dikenali oleh komputer penerima. Di layer ini juga terjadi
beberapa proses :
Translasi : interopearbilitas antara metode encoding yang berbeda.
Compression : kompresi data pada sisi pengirim dan dekompresi pada sisi
penerima.
Encryption : enkripsi pada sisi pengirim dan dekripsi pada sisi penerima
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

23

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Contoh format data : jpg, avi, ASCII, binary.


Layer 5 (Session)
Layer ini berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana 2 buah komputer menjalin,
mengontrol, dan mengakhiri komunikasi. Sering disebut juga sebagai session manager.
Layer 4 (Transport)
Tugas layer transport adalah untuk menjalin komunikasi end-to-end logik antara 2 buah
komputer. Yang dimaksud disini adalah bagaimana transfer data dari sebuah aplikasi
pada 1 komputer dapat sampai pada aplikasi yang tepat pada komputer yang dituju.
Berikut adalah beberapa fungsi dan proses yang terjadi pada layer transport antara lain :
1. Segmentasi data pada sisi pengirim dan menyatukannya kembali (reassemble)
pada sisi penerima.
2. Memastikan data sampai pada tujuan dengan urutan yang benar (sequencing)
dan terhindar dari error (error recovery).
3. Flow control
4. Acknowledgement
5. Retransmission
Komunikasi end-to-end logik diimplementasikan dengan penggunaan port-addressing,
merelasikan port-number dengan service yang berkaitan. Berikut adalah contoh
beberapa well-known port untuk beberapa service yang telah didefinisikan pada layer
ini:
1. Port 80 untuk service http
2. Port 21 untuk service ftp
3. Port 22 untuk service ssh
4. Port 25 untuk service smtp, dan lain lain.
Ada 2 tipe metode pengiriman data pada layer ini :
Reliable, Connection-Oriented
Unreliable, Connectionless.
Bentuk data atau lebih dikenal dengan PDU (Protocol Data Unit) pada layer ini biasa
disebut Segmentdan Datagram.
Layer 3 (Network)
Beberapa fitur dan fungsi pada layer ini antara lain :
Menyediakan pengalamatan logik (IP Address).
Menemukan alur terbaik ke suatu tujuan (Routing).
Juga menyediakan fitur :
Packet Filtering
Packet Forwarding
Device : Switch Layer 3, Router, MLS.
Bentuk Data : Packet.
Laye 2 (Data Link)
Menyediakan pengalamatan fisik (MAC address).
Mendeteksi error (error detection) dengan Frame Check Sequence (FCS).
Tidak melakukan error recovery.
Flow control : agar penerima tidak kebanjiran data yang diterima.
Device : Switch Layer 2, Bridge.
Protocol : ARP, RARP.
Bentuk Data : Frame.

Layer 1 (Physical)
Mengatur bagaimana data diletakkan dalam media komunikasi (kabel).
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

24

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Melakukan konversi bit-bit frame data link menjadi sinyal-sinyal elektronik (encode)
kemudian mengirimkan sinyal tersebut ke media fisik.
Juga mendefinisikan fungsi dan prosedur agar transmisi data bisa terjadi.
Transmission rate : Menentukan kecepatan pengiriman data.
Media fisik : Kabel UTP, Fiber, Wireless.
Bentuk Data : Bits.

Enkapsulasi dan Dekapsulasi Data

Pada saat pengiriman data, data yang dikirimkan oleh user akan menuruni 7 layer model
OSI dari layer application sampai layer physical. Setiap layer yang dilewati akan
membungkus data user dengan sebuah header. Proses ini disebut enkapsulasi data.
Pada proses enkapsulasi, setiap header yang ditambahkan berisi informasi-informasi
yang spesifik untuk setiap layer.
Pada saat penerimaan data, data yang diterima oleh user akan menaiki 7 model OSI dari
layer Physical sampai application. Setiap layer akan mengupas bungkus header yang
bersesuaian, layer Network akan mengupas header yang ditambahkan oleh layer
Network pengirim. Proses ini disebutdekapsulasi data.
Pada proses dekapsulasi, informasi yang ada pada header akan dibaca untuk di proses
lebih lanjut.
Layer interaction

Same layer Interaction : Header yang diletakkan oleh sebuah layer OSI pada sisi host
pengirim akan dikupas oleh layer OSI yang sama pada sisi host penerima. Misal, layer
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

25

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Transport pada sisi penerima hanya akan mengupas header yang diletakkan oleh layer
Transport pada sisi pengirim.
Adjacent layer Interaction : Interaksi antar-layer pada host yang sama. Layer Network
berinteraksi dengan layer Transport dan layer Data Link, dan seterusnya.
C.2. MODEL TCP/IP

Meski Model OSI telah diakui secara universal, namun standard yang dipakai Internet hingga kini
adalah standard TCP/IP. Model TCP/IP dan TCP/IP Protocol Suite memungkinkan komunikasi
data antara 2 komputer dari mana pun dengan sangat cepat. TCP/IP dibuat oleh Department of
Defense (DoD) Amerika karena menginginkan sebuah network yang bisa survive dalam kondisi
apapun, meski dalam keadaan perang.
TCP/IP merupakan sekumpulan protokol (Protocol Suite) komunikasi yang digunakan
dalam Internet.
Application Layer
Menangani protokol-protokol high-level, isu-isu representasi, encoding, dan kontrol
session.
Menyediakan layanan (services) bagi software yang berjalan pada komputer.
Tidak menggambarkan software itu sendiri, tapi services yang dibutuhkan oleh software
tersebut.
Sebagai interface antara software yang berjalan pada komputer dengan network.
Contoh protokol yang beroperasi pada layer ini antara lain :
http
ftp
smtp
telnet
dan lain-lain.

Transport Layer
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

26

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Beberapa fungsi yang dijalankan oleh Transport Layer antara lain :


1. Menyediakan services transport dari host pengirim ke penerima.
2. Melakukan segmentasi data dari layer application pada sisi pengirim kemudian
menyusunnya kembali pada sisi penerima.
3. Menangani isu-isu reliability, flow control, dan error correction.
4. Reliability menggunakan sequence numbers(seq) dan acknowledgements(ack).
5. Flow control menggunakan sliding windows.
Transport Layer Terdiri dari 2 protokol utama :
1. Transmission Control Protocol (TCP)
2. User Datagram Protocol (UDP)
Internet Layer
Beberapa fungsi dan fitur yang ada pada Internet Layer antara lain :
1. Menyediakan pengalamatan logik (IP Address) sehingga setiap komputer memiliki IP
address yang berbeda (unik).
2. Menentukan proses routing sehingga router dapat menentukan kemana paket harus
dikirimkan agar sampai ke tujuan.
3. Memilih jalur terbaik (best path) yang harus ditempuh oleh paket.
4. Protokol utama pada layer ini adalah : IP.
Beberapa protokol yang beroperasi pada layer ini antara lain :
1. IP (Internet Protocol)
Unreliable, connectionless, best-effort : yang berarti
IP tidak melakukan pengecekanmaupun koreksi terhadap error dan paket bisa saja tiba
tidak berurutan.
Fungsi-fungsi tersebut ditangani oleh protokol pada layer diatasnya (transport).
2. ARP (Address Resolution Protocol)
Digunakan untuk mengasosiasikan IP address dengan physical address.
ARP digunakan untuk mencari physical address dari node jika IP address diketahui.
3. RARP (Reserve Address Resolution protocol)
Kebalikan dari ARP, memetakan physical address ke IP address.
4. ICMP (Internet Control Message Protocol)
Mekanisme digunakan host dan gateway untuk mengirim notifikasi masalah datagram ke
pengirim.
ICMP mengirim query dan error reporting message.
5. IGMP (Internet Group Message Protocol)
Digunakan utk memudahkan transmisi simultan dari suatu message ke group penerima
(Multicast)
Network Access Layer
1. Disebut juga layer host-to-network. Protokol-protokol LAN dan WAN berada pada layer ini.
2. Menjadi perantara/interface dengan network adapter (Lan Card).
3. Memformat data menjadi sebuah unit yang disebut frame dan mengkonversi frame tersebut
menjadi arus elektrik untuk kemudian di kirimkan melewati medium transmisi.
4. Mendefinisikan pengalamatan fisik (MAC address) untuk mengidentifikasi kartu jaringan
komputer pengirim dan penerima.
5. Mengecek error pada frame yang diterima (error-checking).

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

27

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

C.3. MODEL OSI VS TCP/IP

Internet dibangun menggunakan standard protokol-protokol TCP/IP. Model TCP/IP mendapat


kepercayaan karena protokol-protokol yang dimilikinya. Sebaliknya, model OSI tidak digunakan
untuk membangun jaringan komputer. Model OSI digunakan sebagai panduan untuk memahami
proses komunikasi yang terjadi dalam jaringan.
Kemiripan Model OSI dan TCP/IP :
1. Keduanya sama-sama menggunakan Layer.
2. Keduanya sama-sama memiliki layer application meskipun service yang ada pada keduanya
sangat berbeda.
3. Keduanya mempunyai layer transport dan network yang sebanding.
4. Professional dalam bidang networking harus mengetahui kedua model tersebut.
Perbedaan Model OSI dan TCP/IP :
1. TCP/IP mengkombinasikan layer OSI presentation dan session menjadi satu layer
application.
2. TCP/IP mengkombinasikan layer OSI data link dan physical menjadi satu layer Network
Access.
3. TCP/IP kelihatan lebih sederhana karena memiliki layer-layer yang lebih sedikit/
4. TCP/IP layer transport menggunakan UDP tidak selalu menjadi pengiriman paket yang
reliable tidak seperti layer transport pada OSI

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

28

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

D. Protokol komunikasi client server

E. Studi Kasus
1. Apa yang kamu pahami tentang jaringan Client Server ?
2. Ada beberapa perbedaan karakteristik dalam komunikasi client server. Sebutkan !
3. Identifikasikan kelebihan dan kekurangan jaringan client server dibanding 2 jenis jaringan yang
lain
4. Terdapat 3 macam arsitektur aplikasi client server, jelaskan dengan singkat.
5. Terangkan dengan sederhana dan singkat perbedaan model jaringan OSI dan TCP/IP
6. Urutkanlah protokol yang sesama layer dari model OSI dan model TCP/IP.
7. Protokol apa saja yang berjalan di lapisan TCP dan UDP
8. Runtutkanlah sistem kerja dari OSI model dan TCP/IP Model secara singkat.
9. Buatlah tabel yang menyatakan model OSI dan TCP/IP beserta protokolnya bila akan
mengaktifkan service server berupa DHCP, DNS, Web site, Remote Access, dan email.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

29

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

30

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB V
KONFIGURASI VIRTUAL MACHINE
A. Konfigurasi Virtual Pc 32/64 Bit
a. Instalasi Virtual PC 32/64 Bit
b. Pilih File\New Virtual Machine Wizard

c. Klik next

d. Pilih create a virtual machine Next

e. Klik Browse untuk menentukan lokasi penyimpanan Virtual Box / PC dan beri nama sesuai
kelompok masing-masing

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

31

2014
f.

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Pilih Other

g. Alokasi kapasitas RAM, Klik Next

h. Pembuatan Virtual HDD, pilih A new virtual harddisk

i.

Alokasi harddisk virtual untuk instalasi SOJ Linux Debian 7 (wheezy) isikan kisaran 10 20 GB

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

32

2014

j.

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Instalasi Virtual PC dan Virtual HDD selesai, Klik Finish

k. Jika berhasil akan muncul berikut :

B. Konfigurasi Virtual Box


1. Lakukan instalasi Virtual Box hingga selesai
2. Buka Virtual Box
3. Akan muncul menu seperti gambar dibawah, klik new:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

33

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4. Akan muncul menu seperti gambar dibawah, tuliskan nama kelompok, pilih type Other atau
linux, dan version juga pilih Other/unknown atau debian. Jika sudah klik next :

5. Alokasikan kapasitas memori virtual secukupnya, aturlah sebesar 512 MB :

6. Pilih create a virtual hard drive now, lalu klik create :

7. Pilih salah satu jenis Virtual HDD, pilih VDI saja

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

34

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

8. Pilih Dynamically allocated agar bisa mengatur secara manual kapasitas HDD

9. Tentukan kapasitas Haddisk virtual yang akan digunakan, minimal 8 GB, lalu klik Create;

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

35

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

10. Jika Configurasi berhasil, maka akan muncul tampilan berikut :

C. Studi Kasus
1. Lakukanlah instalasi Linux Debian 7 berbasis text menggunakan cd installer
a. Format partisi secara manual dengan besar hardisk minimal sebesar 8 GB (dengan
ketentuan swap=1GB, file system swap=swap dan sisanya untuk root (/), file system root =
ext3)
b. Buatlah user dengan nama anda (lengkap tanpa spasi)
c. Pilihlah bahasa yang digunakan adalah bahasa inggris dengan catatan lokasi yang dipilih
adalah Indonesia
d. Pilihlah packages hanya (system dasar saja), dan berbasis text (GUI/Dekstop tidak diinstal)
e. Lakukanlah instalasi sampai selesai, kemudian uji sampai anda login ke user yang anda buat,
kemudian masuk ke root, jika sudah berhasil lakukanlah reboot
f. Update debian anda menggunakan repository dari dvd debian anda dengan cara ketikan
#apt-cdrom add
g. Ketikan perintah #apt-get update
h. Lakukan upgrade dengan cara ketikan #apt-get upgrade
i. Rekamlah semua yang anda lakukan dalam bentuk video dengan nama file (nama rekamankelas-kelompok-nama)
2. Apa yang anda pahami tentang virtual machine?
3. Kemukakan pengetahuan anda mengenai file berextensi *.VDI ?
4. Menurut anda apa perbedaan dari instalasi berbasis GUI dengan berbasis text?
5. Menurut anda apa perbedaan partisi otomatis dengan partisi manual?
6. Partisi / bagian apa saja yang dibutuhkan dalam instalasi linux debian?
7. Berapa minimal Ram yang dibutuhkan dan berapa nilai Swap?
8. Berapa Kapasitas hardisk minimal yang dibutuhkan Hardisk minimal yang dibutuhkan?
9. Buatlah kesimpulan dari praktikum anda! Terutama dalam penggunaan virtual machine
10. Sebutkan varian/versi sistem operasi yang dapat digunakan dalam jaringan komputer baik
sebagai server maupun sebagai work station !
11. Bagaimana pendapat anda mengenai pengembangan sistem operasi yang dikembangkan dengan
konsep Open Source ? mengapa.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

36

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

37

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB VI
SISTEM OPERASI UNTUK SERVER
DAN INSTALASINYA
Kompetensi Dasar
3.4. Memahami instalasi sistem operasi untuk server
4.4. Menyajikan hasil instalasi sistem operasi untuk server

Materi Pokok
Instalasi Sistem Operasi Untuk Server
Hardware dan software yang diperlukan
Metode Instalasi
Langkah-langkah instalasi

A. Pertimbangan Dalam Memilih Sistem Operasi Jaringan

Di dalam artikel kita sebelumnya, kita telah membicarakan mengenai berbagai pertimbangan
yang perlu kita lakukan dalam memilih sistem operasi server. Ada berbagai sisi yang kita perlu
perhatikan, contohnya nilai investasi, stabilitas server, dukungan harware, dukungan aplikasi,
serta fitur dari sistem operasi tersebut. Kali ini, kita akan membandingkan kriteria kriteria
tersebut dari dua sistem operasi server yang akan kita wakilkan antara Linux (dengan contoh
distro Ubuntu Server Linux) dan Microsoft Windows (Windows Advanced Server 2008). Alasan
kita membandingkan dua operating system ini adalah karena Windows dan Linux merupakan
dua operating system yang paling banyak digunakan di lingkungan servers. Anda tentunya bisa
juga mempergunakan operating system lainnya, seperti keluarga Unix lainnya seperti BSD,
AS400, HPUX, Solaris, dsb. ataupun juga Apple Server.
A.1. Nilai Investasi
Nilai investasi dari sebuah sistem operasi server sering menjadi pertimbangan utama bagi
sebuah perusahaan dalam memilih. Di situasi ini, sering kali perusahaan memberikan
argumentasi bahwa Linux jauh lebih menguntungkan dibandingkan Windows karena Linux
adalah sistem operasi Open Source dan menjadi konotasi (terutama di Indonesia) bahwa Open
Source adalah software gratis. Hal tersebut bisa menjadi pertimbangan walaupun tidak
seluruhnya benar. Ada beberapa Linux yang free berarti gratis (seperti Ubuntu dan Debian),
namun kata 'Free' di open source sebetulnya dimaksudkan dalam artian 'Bebas' bahwa
pengguna software tersebut berhak membuka dan memodifikasi source code dari software
tersebut. Dari pertimbangan harga, kita bisa menilainya sebagai berikut:
1. Harga sistem operasi,
Sistem operasi Linux memiliki kelebihan jauh dari Windows, harga Linux mulai dari 0 (gratis)
hingga jauh di bawah Microsoft Windows Server ($950 untuk 5 client dan $3800 untuk 25
client).
2. Biaya pelatihan penggunaan sistem operasi,
Karena banyak orang mungkin sudah memiliki pengalaman menggunakan Microsoft
Windows, kemungkinan di sini perusahaan perlu mengeluarkan biaya untuk melatih orang
atau mencari orang khusus untuk mengadministrasi sebuah server Linux. Namun perlu
diperhatikan bahwa saat ini mengadministrasi sebuah operating system Linux jauh lebih
mudah dari masa masa sebelumnya dan mengadministrasi Windows di lingkungan server
jauh berbeda dibandingkan di lingkungan desktop, jadi jangan menutup kemungkinan bahwa
anda tidak perlu melatih orang untuk mengadministrasi environment Windows Server.
3. Biaya instalasi sistem operasi ke dalam server,
instalasi sebuah server sangatlah berbeda dibandingkan instalasi sebuah sistem desktop. Ada
banyak konfigurasi yang harus dilakukan, harus menimbang juga sisi automated tasks yang
perlu diset, hingga apakah ada biaya dari sisi patching. Di sisi ini, Linux dan Windows bisa
sama biayanya, namun Linux juga bisa tidak berbiaya bila instalator anda sudah terbiasa
melakukan hal tersebut.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

38

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4. Biaya maintenance support,


Di Linux bila anda berniat melakukan maintenance sendiri anda bisa menganggap bahwa ini
gratis, hanya sebatas gaji admin anda. Bila tidak, maka biaya tersebut bisa anda alihkan ke
support masing masing vendor, yaitu ke Microsoft, ataupun ke vendor Linux anda.
5. Biaya upgrade,
Sekali lagi, ini sangat tergantung dengan pilihan anda. Di lingkungan Windows biasanya
mendownload Service Pack gratis, namun mengupgrade ke Windows Server yang lebih baru
sekali lagi merupakan investasi yang signifikan. Bila anda memilih Ubuntu, segalanya gratis.
A.2. Stabilitas Sistem
Dari sisi ini pengalaman kami menyatakan bahwa Linux memiliki keunggulan. Penulis
memiliki pengalaman bahwa Linux bisa bekerja dengan baik dan tidak pernah direstart
selama beberapa tahun sedangkan Windows sangatlah jarang mencapai stabilitas yang
sebanding. Bila lingkungan server anda memerlukan aksesabilitas yang setinggi mungkin,
pendeknya Linux merupakan solusi yang terbaik. Perlu juga diingat bahwa sepanjang ini
Linux belum ada virus yang signifikan dan berarti, sedangkan dari sisi sekuriti Windows
memiliki kelemahan yang signifikan.
A.3. Dukungan Hardware
Di sini banyak sekali orang mengatakan bahwa alasan mereka memilih Microsoft Windows
adalah karena Linux tidak mendukung hardware yang baru dan termutakhir. Hal tersebut
nyatanya tidak lagi terjadi bagi penulis. Mungkin beberapa hardware yang sangat khusus
(seperti beberapa video controller card terbaru) belum disupport di Linux, namun biasanya
hal tersebut tidak terlalu berpengaruh bagi kegunaan server itu sendiri. Malahan dari
berbagai pengalaman penulis, kemudahan instalasi dari Linux menghasilkan hardware
hardware yang sudah dideteksi secara otomatis mencari CD driver menjadi hal yang tidak
terjadi lagi di Linux.
A.4. Dukungan Aplikasi
Dukungan Aplikasi: merupakan suatu hal yang sering sekali menjadi alasan mengapa orang
memilih Linux untuk server karena banyaknya aplikasi yang awalnya memang didesain untuk
lingkungan server:
1. Firewall,
sudah menjadi bagian dari kernel operating system dan diatur oleh perintah command
line iptables. Juga banyak interface mempermudah mensetup iptables seperti ufw,
firestarter, smoothwall, dan banyak lagi yang lain.
2. Backup application,
Di Windows ada banyak solusi, bisa dari software yang diberikan Windows sendiri
(Windows Backup) maupun software software 3rd party. Di Linux juga banyak software
backup, seperti melakukan tar maupun rsync. Di sisi ini Linux kami rasa unggul.
3. Scheduled tasks,
Di Windows ada Scheduled Tasks, dan di Linux ada Cron. Terus terang Cron jauh lebih
powerful dibandingkan Scheduled Tasks.
4. Server Applications,
Linux jauh lebih unggul, karena biasanya aplikasinya jauh lebih stabil dan lebih banyak.
Contohnya: Apache Web Server, Bind9 DNS Server, Samba Server, DHCP Server, CVS
Server, Subversion, Iproute, MySQL Server, PostGres Server, dan tak terhitung lagi yang
lain.
Fitur Sistem Operasi
Fitur Sistem Operasi sekali lagi, tergantung dengan kegunaan server biasanya di sini Linux
juga mempunyai keunggulan yang antara lain:
1. Remote administration

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

39

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Linux sangat unggul di sini karena hampir semua hal yang mengontrol server bisa
dilakukan melalui Ssh (Secure Shell). Bila memerlukan GUI, maka bisa melakukan instalasi
VNC Server. Di Windows anda akan tergantung dengan GUI saja.
2. Dukungan bahasa pemrograman:
Di Linux anda bisa menggunakan PHP, Perl, Python, Java, Ruby, C, C++ dan masih sangat
banyak yang lain. Di Windows anda hampir hanya bisa mempergunakan VB dan C#,
namun anda juga bisa mempergunakan yang lain tetapi harus menginstall environment
lebih dahulu.
3. Kemudahan penggunaan:
Pada sisi ini mungkin secara kebiasaan Windows unggul namun hal tersebut sangat
berhubungan dengan fitur remote administration yang sudah sangat dipegang oleh Linux,
jadi paling paling kita harus memberi nilai sama antara kedua sistem operasi tersebut.
Sistem Operasi dan Aplikasi untuk Server
Memilih aplikasi dan sistem operasi untuk server perlu mempertimbangkan dari segi teknis
dan bisnis. Secara teknis, meliputi keandalan, kemampuan beroperasi, keamanan dari
berbagai serangan baik berupa virus maupun cracker. Sedangkan untuk pertimbangan secara
bisnis adalah adanya biaya investasi software aplikasi dan sistem operasi, adanya lisensi dari
setiap software. Adapun untuk memilih program aplikasi untuk server, maka kita harus
mengkelompokkan kedalam jenis jenis server dengan program aplikasinya.
Contoh Jenis Server dan Aplikasinya
1. DHCP Server = dhcp3-server, dnsmasq,
2. Web Server = apache, iis, xitami
3. DNS Server = bind9, dnsmasq
4. Email server = postfix, squirelmail
5. FTP Server = proftpd
6. Proxy Server = squid, win-gate
7. Database Server = mysql
8. Sharing server = samba
9. Printer Server = samba
10. Remote server = ssh, telnet
Contoh Sistem Operasi Jaringan/Network Operating System (NOS)
1. Comersial / berlisensi :
a. Wiindows NT
b. Windows 2000 server
c. Windows 2003 server
d. Windows 2008 server
2. Open Source / Freeware
a. Debian,
b. Ubuntu server
c. Free BSD
d. Fedora
e. ClearOS

B. Metode Instalasi
Sistem operasi jaringan atau sistem operasi komputer yang dipakai sebagai server dalam jaringan
komputer hampir mirip dengan sistem operasi komputer stand alone, bedanya hanya pada sistem
operasi jaringan, salah satu komputer harus bertindak sebagai server bagi komputer lainnya. Sistem
operasi dalam jaringan disamping berfungsi untuk mengelola sumber daya dirinya sendiri juga untuk
mengelola sumber daya komputer lain yang tergabung dalam jaringan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

40

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Sistem operasi harus diinstal ke dalam komputer agar dapat berfungsi dengan baik. Dalam instalasi
sistem operasi jaringan terdapat beberapa mode pilihan yang disediakan yaitu berupa mode text dan
mode grafik. Instalasi sistem operasi berbasis text merupakan salah satu mode instalasi sistem
operasi komputer dengan tampilan text. Mode text digunakan jika spesifikasi hardware komputer
yang akan diinstal mempunyai spesifikasi yang rendah. Metode instalasi berbasis text akan
mempercepat proses instalasi walaupun dengan tampilan yang kurang menarik dibandingkan
dengan mode Grafis (GUI).
Metode instalasi sistem operasi berbasis GUI, mempunyai tampilan grafis yang lebih menarik dan
memudahkan dalam proses instalasi sehingga sering dipilih oleh pemakai sistem operasi. Dengan
perkembangan hardware komputer yang semakin baik menjadikan faktor kecepatan tidak menjadi
kendala dalam proses instalasi.
Sistem operasi komputer telah mengalami perkembangan yang sangat pesat baik untuk keperluan
stand alone maupun jaringan. Ada banyak sistem operasi komputer yang dapat digunakan dalam
sebuah komputer baik stand alone maupun jaringan diantaranya adalah Microsoft Windows Series
(Win 3.1, Win 9x, Win ME, Win 2000, Win XP, Win NT), Unix, San Solaris, Linux Series (Redhat,
Debian, SUSE, Mandrake, Knoppix), Mac, dan lain sebagainya. Masing-masing sistem operasi
memiliki kelebihan dan kekurangan sehingga diperlukan analisis dalam memilih sistem operasi mana
yang sesuai dengan kebutuhan.
C. Langkah-langkah instalasi

INSTALASI LINUX DEBIAN BERBASIS TEXT


Catatan:
- Masukkan Master Linux Debian 7 (Wheezy) atau aktifkan file *.iso pada Virtual Machine
- Klik Star pada Virtual PC
STEP
1

DESCRIPTION
. Pilih Install

Memilih bahasa pada


proses instalasi - Pilih
English

Choose a Country,
territory or area - Pilih
Other
(kalau mau memilih
indonesia)

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

VIEW

41

2014
STEP
4

MODUL SISWA KLS XI TKJ

DESCRIPTION
Pilih Asia

Pilih Indonesia

Pilih American English

Configure the network


- Pilih eth0

VIEW

* jika PC hanya memiliki 1


LAN Card maka akan
otomatis diaktifkan eth0

Pilih Do not Configure


the network at this
time

Isikan hostname.
KELAS-KELOMPOKNAMA

3tkj5-5-gusmi

10

11

Isikan Nama Web Lokal


spt:
smkn1kotabima.sch.id

smkn1kotabima.sch.id

Password root : toor

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

42

2014
STEP
12

DESCRIPTION
Ulangi isi password :
toor

13

Isikan nama lengkap


User:
Contoh : agus setyo
widodo

14

MODUL SISWA KLS XI TKJ


VIEW

agus setyo widodo

Masukkan nama akun


Contoh : gusmi
GUSMI

15

Isikan password untuk


user
Contoh : tkj

16

Ulangi isi password :


Contoh : tkj

17

Pemilihan are waktu


Pilih makasar

18

Jika sudah ada area


partisi kosong, pilih
Guide use the target
continous free space

19

Pilih All files in one


partition
(recommended for
new users)

20

Pilih Finish partitioning


and write changes to
disk

21

Pilih yes

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

43

2014
STEP
22

DESCRIPTION
proses install,
tunggu.
Dan muncul tampilan
berikut, apakah akan
memindai cd/dvd lain ?
bila tidak pilih no

23

Pilih no

24

Seleksi
software/aplikasi yang
akan di tambahkan.
Pilih standard system
utilities
(hilangkan centang
yang lain)

25

Tunggu hingga selesai

26

Install GRUB boot


loader
Pilih yes

27

Finish instalation

28

SELESAI

MODUL SISWA KLS XI TKJ


VIEW

~~~~~CONGRATULATION~~~~

D. Studi Kasus
1. Lakukanlah instalasi Linux Debian 7 berbasis text menggunakan cd installer
a. Format partisi secara manual dengan besar hardisk minimal sebesar 8 GB (dengan
ketentuan swap=1GB, file system swap=swap dan sisanya untuk root (/), file system root
= ext3)
b. Buatlah user dengan nama anda (lengkap tanpa spasi)
c. Pilihlah bahasa yang digunakan adalah bahasa inggris dengan catatan lokasi yang dipilih
adalah Indonesia
d. Pilihlah packages hanya (system dasar saja), dan berbasis text (GUI/Dekstop tidak
diinstal)

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

44

2014

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

10.
11.

MODUL SISWA KLS XI TKJ

e. Lakukanlah instalasi sampai selesai, kemudian uji sampai anda login ke user yang anda
buat, kemudian masuk ke root, jika sudah berhasil lakukanlah reboot
f. Update debian anda menggunakan repository dari dvd debian anda dengan cara ketikan
#apt-cdrom add
g. Ketikan perintah #apt-get update
h. Lakukan upgrade dengan cara ketikan #apt-get upgrade
i. Rekamlah semua yang anda lakukan dalam bentuk video dengan nama file (nama
rekaman-kelas-kelompok-nama)
Apa yang anda pahami tentang virtual machine?
Kemukakan pengetahuan anda mengenai file berextensi *.VDI ?
Menurut anda apa perbedaan dari instalasi berbasis GUI dengan berbasis text?
Menurut anda apa perbedaan partisi otomatis dengan partisi manual?
Partisi / bagian apa saja yang dibutuhkan dalam instalasi linux debian?
Berapa minimal Ram yang dibutuhkan dan berapa nilai Swap?
Berapa Kapasitas hardisk minimal yang dibutuhkan Hardisk minimal yang dibutuhkan?
Buatlah kesimpulan dari praktikum anda! Terutama dalam penggunaan virtual machine
Sebutkan varian/versi sistem operasi yang dapat digunakan dalam jaringan komputer baik
sebagai server maupun sebagai workstation !
Bagaimana pendapat anda mengenai pengembangan sistem operasi yang dikembangkan
dengan konsep Open Source ? mengapa.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

45

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

46

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB VII
PENGENALAN LINUX DASAR
A. Perintah linux dasar
Perintah Linux merupakan cara kita untuk bisa berinteraksi dengan sistem Linux, dibawah ini
merupakan perintahperintah dasar yang sering digunakan. Untuk masuk konsole tekan Ctrl+alt+F1
sampai Ctrl+alt+F6, atau bisa menggunakan aplikasi konsole di GUI (start application - system
konsole/terminal) maka akan ada tampilan
localhost login: (kita bisa login dengan root atau user lain yg ada)
password: (isi password user login anda)
setelah proses authentifikasi selasai, maka kita telah siap ngoprek :-)
1. man adalah perintah untuk menampilkan manual dari suatu perintah. Cara untuk
menggunakannya adalah dengan mengetikkan mandiikuti dengan perintah yang ingin
kita ketahui manual pemakaiannya.
Contoh:
Gusmi-Wheezy:~$ man ls
Perintah di atas digunakan untuk menampilkan bagaimana cara penggunaan perintah ls
secara lengkap.
2. adduser digunakan untuk menambahkan user. Biasanya hanya dilakukan oleh root untuk
menambahkan user atau account yg baru. Setelah perintah ini bisa dilanjutkan dengan
perintah passwd, yaitu perintah untuk membuat password bagi user tersebut.
Contoh:
Gusmi-Wheezy:~#adduser very
Perhatikan bahwa semua perintah yang membutuhkan akses root, di sini saya tulis
dengan dengan menggunakan tanda #, untuk memudahkan Anda membedakannya
dengan perintah yang tidak perlu akses root. Jika Anda menjalankan perintah adduser,
Anda akan diminta memasukkan password untuk user yang Anda buat. Isikan password
untuk user baru tersebut dua kali dengan kata yang sama
3. alias Digunakan untuk memberi nama lain dari sebuah perintah. Alias digunakan untuk
memudahkan agar tidak harus mengetikkan perintah yang panjang, tapi cukup aliasnya
saja.Misalnya bila Anda ingin perintah ls dapat juga dijalankan dengan mengetikkan
perintah dir, maka buatlah aliasnya sbb:
Gusmi-Wheezy:~$ alias dir=ls
Untuk melihat perintah-perintah apa saja yang mempunyai nama lain saat itu, cukup
ketikkan alias saja (tanpa argumen).
4. apt-get install adalah untuk menginstall aplikasi di linux, sebagian keluarga linux yang
menggunakan adalah debian dan turunannya. Contoh untuk menginstall aplikasi apache:
Gusmi-Wheezy:~#apt-get install apache2
5. apt-cache adalah untuk mencari aplikasi yang telah didownload oleh apt-get
Gusmi-Wheezy:~#apt-cache search apache2
6. apt-get update Untuk mengecek pembaruan dari aplikasi yang terinstall di linux.
Gusmi-Wheezy:~#apt-get update
7. apt-get upgrade Untuk memperbarui aplikasi di linux, biasanya digunakan setelah aptget update.
Gusmi-Wheezy:~#apt-get upgrade
8. cat untuk menampilkan isi dari sebuah file di layar. Missal kita menampilkan file yang
berada di direktori home dibawah user very Contoh:
Gusmi-Wheezy:~$cat /home/very/coba.txt
9. cd adalah untuk membuka folder atau direktori tertentu. Misal kita hendak membuka
direktori very yang berada di bawah direktori home. Contoh:
Gusmi-Wheezy:~$cd /home/very

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

47

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

10. cd .. adalah untuk menutup direktori yang dibuka menggunakan perintah cd tadi dan

11.

12.

13.

14.

15.

16.
17.

18.

19.
20.

ingin menuju direktori diatasnya.


Contoh :
Gusmi-Wheezy:~/home/very$cd ..
Perhatikan setelah cd spasi barulah ... perintah diatas sebelumnya kita berada di
direktori /home/very dan ketika kita ketikan perintah tersebut berarti kita keluar dari
direktori /very sehingga sekarang berada di direktori /home.
chmod digunakan untuk menambah dan mengurangi ijin pemakai untuk mengakses file
atau direktori.
Contoh:
Gusmi-Wheezy:~#chmod 700 coba.txt
Perintah diatas digunakan untuk merubah ijin akses pada suatu file jika kita
menginginkan mengganti ijin akses di direktori very yang berada dibawah direktori home
maka perintahnya :
Gusmi-Wheezy:~#chmod 700 /home/very/ -R
cp digunakan untuk mengcopy file atau folder. Missal kita hendak mengcopy file yang
berada di /home/very/coba.txt menuju /home/ . contoh:
Gusmi-Wheezy:~#cp /home/very/coba.txt /home/
Maksud dari perintah diatas bahwa file coba.txt akan dicopy ke direktori /home. Antara
/home/very/coba.txt dan /home/ terdapat spasi dalam penulisan perintah ini. Perintah
diatas digunakan untuk mengcopy file sedangkan jika kita hendak mengcopy folder
perintahnya adalah:
Gusmi-Wheezy:~#cp -r /home/very/ /var/www/
gzip adalah software kompresi zip versi GNU, fungsinya untuk mengkompresi sebuah
file. Sintaksnya sangat sederhana, missal kita hendak zip file coba.txt:
Gusmi-Wheezy:~#gzip coba.txt
gunzip adalah kebalikan dari gzip, missal kita hendak extract file yang tadi kita zip yaitu
coba.txt.gz, perintahnya:
Gusmi-Wheezy:~#gunzip coba.txt.gz
halt perintah ini hanya bisa dijalankan oleh super useratau Anda harus login sebagai
root. Perintah ini untuk memberitahu kernel supaya mematikan sistem atau shutdown.
Contoh :
Gusmi-Wheezy:~#halt
reboot perintah ini digunakan untuk restart system
Gusmi-Wheezy:~#reboot
hostname adalah untuk menampilkan host atau domain name sistem dan bisa pula
digunakan untuk mengesset nama host sistem. Contoh:
Gusmi-Wheezy:~$hostname
login untuk masuk ke sistem dengan memasukkan login ID atau dapat juga digunakan
untuk berpindah dari user satu ke user lainnya. Missal dari user root akan berpindah ke
user Gusmi-Wheezy. Contoh:
Gusmi-Wheezy:~#login
Setelah kita ketikan perintah diatas maka kita diminta untuk login sebagai siapa (missal
sebagai Gusmi-Wheezy setelah itu kita diminta memasukan passwordnya) maka kita
seketika berada pada user Gusmi-Wheezy. Perintah diatas harus dijalankan dalam
kondisi root.
Logout adalah Untuk keluar dari sistem (kebalikan dari login)
Gusmi-Wheezy:~$logout
ls untuk menampilkan isi dari sebuah direktori seperti perintah dir di DOS. Anda dapat
menggunakan beberapa option yang disediakan untuk mengatur tampilannya di layar.
Bila Anda menjalankan perintah ini tanpa option maka akan ditampilkan seluruh file
nonhidden(file tanpa awalan tanda titik) secara alphabet dan secara melebar mengisi
kolom layar. Option -la artinya menampilkan seluruh file/all termasuk file hidden(file
dengan awalan tanda titik) dengan format panjang
Gusmi-Wheezy:~$ls
Jika kita ingin menampilkan juga ijin aksesnya bisa digunakan perintah:
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

48

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Gusmi-Wheezy:~$ls l
21. mkdir adalah perintah untuk membuat folder atau direktori. Contoh:

Gusmi-Wheezy:~$mkdir very
22. mount perintah ini akan me-mount filesystem ke suatu direktori atau mount-point yang

23.

24.

25.

26.

27.

28.

29.

30.

31.

32.

telah ditentukan. Hanya superuser yang bisa menjalankan perintah ini. Untuk melihat
filesystem apa saja beserta mount-pointnya saat itu, ketikkan perintah mount. Biasanya
perintah ini juga bisa digunakan untuk mount flashdisk pada mode command line di
linux.
Gusmi-Wheezy:~#mount
Sedangkan kebalikan perintah ini adalah umount yang juga bisa digunakan untuk
unmount flashdisk atau media lainya.
mv adalah untuk memindahkan file dari satu lokasi ke lokasi yang lain. Bila argumen yang
kedua berupa sebuah direktori maka mv akan memindahkan file ke direktori tersebut.
Bila kedua argumen berupa file maka nama file pertama akan menimpa file kedua. Akan
terjadi kesalahan bila Anda memasukkan lebih dari dua argumen kecuali argumen
terakhir berupa sebuah direktori. Contoh:
Gusmi-Wheezy:~#mv coba.txt
nano adalah salah satu editor di linux, seperti halnya notepad di windows. Contoh untuk
mengedit suatu file:
Gusmi-Wheezy:~#nano /etc/network/interfaces
pico adalah salah satu editor di linux, seperti halnya notepad di windows. Contoh untuk
mengedit suatu file:
Gusmi-Wheezy:~#nano /etc/network/interfaces
Untuk menyimpan hasil edit suatu file dari perintah nano dan pico diatas bisa
Menggunakan ctrl +x kemudian tekan y dan dilanjutkan enter.
passwd digunakan untuk mengganti password. Anda akan selalu diminta mengisikan
password lama dan selanjutnya akan diminta mengisikan password baru sebanyak dua
kali. Password sedikitnya terdiri dari enam karakter dan sedikitnya mengandung sebuah
karakter.
Gusmi-Wheezy:~#passwd
pwd adalah singkatan dari Print working directory yang digunakan untuk menampilkan
nama direktori dimana Anda saat itu sedang berada
Gusmi-Wheezy:~$pwd
rm atau remove digunakan untuk menghapus file. Secara default, tidak menghapus
direktori. Contoh;
Gusmi-Wheezy:~$rm /home/very/coba.txt
Perintah diatas digunakan untuk menghapus file jika menginginkan menghapus folder
yang ada isinya perintahnya adalah:
Gusmi-Wheezy:~$rm -r /home/very/
rmdir atau remove directory(ies) digunakan menghapus direktori, apabila kosong.
Contoh :
Gusmi-Wheezy:~$rmdir /home/very/
su untuk login sementara sebagai user lain. Bila user ID tidak disertakan maka 3ember3r
menganggap Anda ingin login sementara sebagai super user atau root. Bila Anda bukan
root dan user lain itu Memiliki password maka Anda harus memasukkan passwordnya
dengan benar. Tapi bila Anda adalah root maka Anda dapat login sebagai user lain tanpa
perlu mengetahui password user tersebut.
Gusmi-Wheezy:~$su
Setelah mengetikan perintah diatas maka kita diminta memasukan password root
sudo su adalah perintah untuk login sebagai super user atau root, bedanya dengan
perintah su adalah, bahwa sudo su login ke root menggunakan password dari user biasa.
Missal user kita bernama very:
very@Gusmi-Wheezy:~$sudo su
Setelah mengetikan perintah diatas maka kita diminta memasukan password user very
tar adalah untuk menyimpan dan mengekstrak file dari media seperti tape drive atau
hard disk. File arsip tersebut sering disebut sebagai file tar. Sintaknya sebagai berikut:
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

49

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Gusmi-Wheezy:~$tar -czvf namafile.tar.gz /home/very/*


Perintah diatas digunakan untuk membuat (archive) semua file yang berada di direktori
/home/very menjadi namafile.tar.gz. Jika kita hendak mengextract file yang kita buat
diatas perintahnya adalah:
Gusmi-Wheezy:~$tar -xzvf namafile.tar.gz
Keterangan :
c = stdout = menulis pada standar output dan menjaga file sesuai aslinya
z = filter
v = verbose
f = force = percepat overwrite dari output
33. who untuk menampilkan siapa saja yang sedang login dan aktif / sedang menjalankan
program . Perintah ini akan menampilkan informasi mengenai login name, jenis terminal,
waktu login dan remote hostname untuk setiap user yang saat itu sedang login.
Misalnya:
Gusmi-Wheezy:~$who
34. nano adalah teks editor jenis lain yang berdasarkan pada program compose email Pine,
sedangkan Nano juga sama dengan Pico. Navigasi untuk perintahnya diletakkan di bawah
dari layar. Semua karakter yang diketik langsung disisipkan ke dalam teks. Perintah untuk
menjalankan editor pico ataupun nano adalah sbb
nano <nama file>

B. Studi Kasus
1. Membuat direktori, membuat file, mengcopy, memindahkan (cut)
a. Buatlah direktori dengan nama paijo didalam direktori /home
b. Buatlah direktori /pergi didalam direktori /home/paijo
c. Buatlah direktori /ke didalam direktori /home
d. Pindahkan direktori /ke menuju direktori /home/paijo/pergi
e. Buatlah file pasar.txt didalam direktori /var
f. Copy file /var/pasar.txt menuju direktori /home/paijo/pergi/ke
2. Membuka direktori,Mengedit file menggunakan editor
a. Bukalah file /home/paijo/peri/ke/pasar.txt
b. Gunakan editor nano untuk mengedit file pasar.txt
c. Isikan teks nama saya adalah xxx kelas xxx nomer xxx, kemudian simpan
3. Menghapus folder dan file
a. Bukalah direktori /home/paijo/pergi
b. Copy direktori /ke/pasar.txt menuju direktori /home
c. Pindahkan file /home/ke/pasar.txt menuju direktori /home
d. Hapus direktori /home/ke
e. Hapus file /home/pasar.txt
4. Rekamlah praktikum yang anda lakukan dengan nama file bab-kelas-kelompok-nama.
5. Buatlah kesimpulan dari hasil praktikum anda.
6. Perintah apa yang digunakan untuk mengetahui detail fungsi dari rm
7. Apa perbedaan dari perintah adduser dan useradd ?
8. Sebutkan persamaan perintah pada linux yang sesuai dengan perintah MS-DOS spt : dir, cd, rd,
md, dan copy ?
9. runtutkanlah perintah yang anda lakukan untuk mengerjakan soal no.1 a-f
10. tuliskan ulang tiap perintah yang anda lakukan sesuai soal no 3.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

50

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

51

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB VIII
ADMINISTRASI SISTEM FILE DAN USER ACCESS
Kompetensi Dasar
3.5. Memahami administrasi sistem file dan user access pada
linux
4.5. Menyajikan hasil administrasi sistem file dan user access
pada linux

Materi Pokok
Administrasi Sistem File dan User Access
Sistem file pada linux
Administrasi sistem file
User access

A. Sistem File Pada Linux


File sistem merupakan kumpulan file-file pada suatu media penyimpanan di mana mekanisme filefile tersebut diorganisasikan. File sistem Linux tersusun dari sejumlah file dan direktori. Puncak dari
hirarki direktori paling atas sering disebut dengan root direktori (/) yang memiliki sejumlah cabang
yang disebut dengan direktori. Direktori yang berada tepat di bawah root direktori biasanya bersifat
standar, seperti terlihat pada gambar dibawah ini.
Direktori sitem linux menggunakan susunan hirarki (akar), sehingga setiap user mempunyai
kekuasaan bertingkattingkat, kekuasaan tertinggi adalah user root, lagi-lagi untuk keamanan :-)

Gambar. Hirakri direktori Debian GNU/Linux


Struktur debian GNU/Linux dan varian GNU/Linux lain berdasarkan pada sistem operasi UNIX.
Keuntungan dari sistem direktori ini adalah anda dapat memposisikan sebuah partisi sebagai
sebuah file pada sistem. Berikut ini struktur direktori/file debian GNU/Linux:
Setelah proses instalasi, Linux akan menciptakan sistem file baku, terdiri atas direktori sebagai
berikut:
Direktori
/
/etc
/dev

Deskripsi
merupakan induk direktori sistem (root) yang menyimpan file sistem
Berisi file administrative (konfigurasi dll) atau script yang berguna untuk
administrasi sistem.
Berisi file khusus yang merepresentasikan peralatan hardware seperti memori,
disk, printer, tape, floppy,
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

52

2014

/bin
/sbin
/usr/bin
/usr/lib
/tmp
/boot
/proc
/var
/home
/mnt
/root
/usr/bin/X11
/usr/src
/opt

/usr
/sys
lost+found

MODUL SISWA KLS XI TKJ

jaringan dll.
Berisi utilitas sistem level rendah (binary)
Berisi utilitas sistem untuk super user (membentuk administrasi sistem)
Berisi utilitas sistem dan program aplikasi level tinggi.
Berisi program library yang diperlukan untuk kompilasi program (misalnya C).
Berisi instruksi (command) misalnya untuk Print Spooler (lpadmin) dll.
Berisi file sementara, yang pada saat Bootstrap akan dihapus (dapat digunakan
oleh sembarang user).
Berisi file yang sangat penting untuk proses bootstrap.
Kernel vmlinuz disimpan di direktori ini.
Berisi informasi tentang kernel Linux, proses dan virtual system file.
Direktori variable, artinya tempat penyimpanan LOG (catatan hasil output
program), file ini dapat membengkak dan perlu dimonitor perkembangannya.
Berisi direktori untuk pemakai Linux.
Direktori untuk mounting sistem file .
Home direktori untuk superuser (root) .
Symbolic link ke /usr/X11R6/bin, program untuk XWindow.
Berisi kode sumber Linux.
Option, direktori ini biasanya berisi aplikasi tambahan
(add- on) seperti Netscape Navigator, kde, gnome,
applix dll.
Berisi subdirectory yang bisa di execute oleh semua user
Berisi system, driver-driver yang aktif dan lebih tertata
Berisi informasi jika kita melakukan command fsck

Direktori-direktori di atas adalah direktori induk yang dibawahnya masih terdapat sub direktori,
antara lain:
/usr/X11R6
Berisi file-file yang dibutuhkan oleh sistem X Window.
/usr/bin
Berisi file-file biner/program yang dapat digunakan oleh seluruh user.
/usr/doc
Berisi dokumentasi yang dapat diakses oleh seluruh user.
/usr/games
Berisi program game yang dapat diakses oleh seluruh user.
/usr/lib
Berisi file biner untuk bahasa pemrograman yang dapat diakses oleh seluruh
user.
/usr/local
Berisi program yang ditulis oleh user pada komputer lokal.
/usr/src
Berisi source code untuk sistem operasi GNU/Linux seperti kernel Linux, dll.
Direktori /etc
Berisi file yang berhubungan dengan administrasi system, maintenance script, konfigurasi,
security dll. Hanya superuser yang boleh memodifikasi file yang berada di drektori ini.
Subdirektori yang sering diakses pada direktori /etc antara lain :
httpd, apache web server.
ppp, point to point protocol untuk koneksi ke Internet.
rc.d atau init.d, inisialisasi (startup) dan terminasi (shutdown) proses di Linux dengan
konsep runlevel.
cron.d, rincian proses yang dieksekusi dengan menggunakan jadwal(time dependent
process)
FILES, file security dan konfigurasi meliputi : passwd, hosts, shadow, ftpaccess,
inetd.conf, lilo.conf, motd, printcap, profile, resolv.conf, sendmail.cf, syslog.conf,
dhcp.conf, smb.conf, fstab
Direktori /dev
Konsep Unix dan Linux adalah memperlakukan peralatan hardware sama seperti penanganan
file. Setiap alat mempunyai nama file yang disimpan pada direktori /dev.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

53

2014
Peralatan
Floppy
Harddisk
CDROM
Mouse
Parallel Port
Serial Port

MODUL SISWA KLS XI TKJ


Direktori

/dev/fd0
IDE : /dev/had, /dev/hdb, /dev/hdc, /dev/hdd
SCSI : /dev/sda, /dev/sdb, /dev/sdc
SCSI : /dev/scd0, /dev/scd1
IDE : /dev/gscd, /dev/sonycd
Universal : /dev/cdrom (link dari actual cdrom ide atau scsi)
PS2 : /dev/lp0
Universal : /dev/mouse
LPT1 : /dev/lp0
LPT2 : /dev/lp1
COM1 : /dev/ttyS0
COM2 : /dev/ttyS1
Universal : /dev/modem (link dari S0 atau S1)

Direktori /proc
Direktori /proc adalah direktori yang dibuat diatas RAM (Random Access Memory) dengan
system file yang diatur olehkernel. /proc berisi nomor proses dari system dan nama driver yang
aktif di system. Semua direktori berukuran 0 (kosong) kecuali file kcore dan self. Setiap nomor
yang ada pada direktori tsb merepresentasikan PID (Process ID).

B. Administrasi Sistem File


Manajemen user dan group merupakan elemen dasar dalam administrasi sistem operasi Linux. User
dalam hal ini dapat berupa akun atau akun yang dimiliki dan digunakan oleh sebuah aplikasi. Grup
merupakan ekspresi logikal organisasi yaitu sekelompok user yang secara bersama mempunyai
tujuan yang sama. User dalam satu grup dapat mempunyai akses yang sama baik membaca,
menambah, atau menghapus. Setiap user atau grup mempunyai nomor identitas unik yang dikenal
dengan nama UserID (UID) dan GroupID (GID). Berikut adalah perintah-perintah yang dapat
digunakan untuk melakukan pengelolaan user dan grup.
Useradd, usermod, userdel, merupakan standar yang digunakan untuk menambah, mengubah,
dan menghapus user.
Groupadd, groupmod, groupdel, merupakan standar yang digunakan untuk menambah,
mengubah, dan menghapus group.
Gpasswd, standar yang digunakan untuk mengelola berkas /etc/groups.
Pwck, grpck, perintah yang digunakan untuk memverifikasi password, group, dan file shadow.
Pwconv, pwunconv, perintah yang digunakan untuk melakukan konversi password standar ke
password shadow.
Kelompok Users dan Groups
Pada sistem Linux, user dibedakan menjadi 3 kelompok, yaitu:
1. User Admin/Super User
Yang dimaksud dengan super user adalah user yang bertanggung jawab penuh terhadap
sistem dengan tugas yang tidak terbatas. Beberapa tugas super user diataranya adalah
mengkonfigurasi sistem, melakukan update sistem, melakukan manajemen user dan group,
dan sampai menghapus sistem secara keseluruhan.
Super user sering disebut dengan user root, walaupun mempunyai wewenang yang tidak
terbatas, user root juga dapat dibatasi. Tujuannya adalah meminimalisasi kesalahan yang
terjadi nantinya.
Super user root memiliki UID=0 dan GID=0, sehingga bila kelompok dan user lain diset UID
dan GID yang sama makan kelompok dan user tersebut akan memiliki wewenang yang sama
dengan user root.
$ cat /etc/passwd |grep root
root:x:0:0:root:/root:/bin/bash

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

54

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

2. User Sistem
User sistem adalah kelompok user yang menjalankan aplikasi daemon user sistem tersebut.
User sistem memiliki UID dan GID di atas 0 dan di bawah 500.
contoh user sistem beberapa diataranya adalah mail, news, lp, sshd, apache, dan lain
sebagainya.
$ cat /etc/passwd |grep lp
lp:x:7:7:lp:/var/spool/lpd:/bin/sh
$ cat /etc/passwd |grep lp
lp:x:7:7:lp:/var/spool/lpd:/bin/sh
3. User Pengguna
Yang dimaksud dengan user pengguna adalah user yang dibuat oleh user root dengan UID dan
GID diatas 500. User pengguna memiliki wewenang hanya pada home direktori user tersebut
sehingga apabila salah satu pengguna mengalami error tidak mempengaruhi user yang lain.
$ cat /etc/passwd |grep tamu
tamu:x:501:501:tamu:/home/tamu:/bin/bash
Membuat User dan Group
Membuat User
Untuk membuat user dan group hanya dapat dilakukan oleh super user root. Perintah untuk
membuat user baru adalah adduser[spasi]nama_user sedangkan untuk mengisi password user
yang dibuat passwd[spasi]nama_user. Berikut ini contoh penggunaannya:
#adduser gusmioyi
#passwd gusmioyi
New UNIX password:
Retype new UNIX password:
passwd: all authentication tokens updated successfully.
Screen shoot sbb:

Beberapa informasi yang perlu diketahui pada perintah diatas adalah:


Home direktori user sama dengan nama user /home/gusmioyi
Shell bash yang digunakan adalah /bin/bash
user gusmioyi tersebut tidak memiliki expired date
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

55

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Perintah #adduser untuk membuat user yang setara dengan root dan membuat
direktori di /home
Perintah #useradd untuk menambah user biasa dan tidak memiliki direktori di /home
Mengganti password baru cukup menjalankan perintah psswd[spasi]nama_user.
#passwd gusmioyi
New UNIX password:
Retype new UNIX password:
passwd: all authentication tokens updated successfully.
Screen shoot sbb:

Menghapus User
Untuk menghapus user jalankan perintah berikut ini:
#userdel gusmioyi
atau
#userdel -r gusmioyi
Screen shoot sbb:

catatan: menghapus dengan menggunakan opsi -r, akan menghapus secara keseluruhan
direktori user tersebut.
Membuat Group
Group adalah gabungan dari beberapa user membentuk suatu kelompok. User-user yang
tergabung dalam satu group dapat saling berbagi file. Berikut ini contoh penggunaan
membuat group.
* karena user gusmioyi sudah dihapu, buat user baru lagi, contoh :
#adduser agussw
Silahkan lanjutkan .
Membuat group dengan nama gurutkj
#groupadd gurutkj
Memberikan password group gurutkj
#gpasswd gurutkj
Changing the password for group gurutkj
New Password:
Re-enter new password:
Menambah dan menghapus member dari group gurutkj
#gpasswd -a agussw
Adding user arief to group gurutkj
Atau bisa juga dengan perintah :
#adduser agussw gurutkj

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

56

2014
#gpasswd -d agussw

MODUL SISWA KLS XI TKJ


jangan di jalankan dulu karena

akan menghapus status user agussw


sebagai member gurutkj
Removing user agussw from group gurutkj.
Catatan: opsi -a menambah user baru, dan opsi -d menghapus user.
Menentukan Administrator dan member group gurutkj
#gpasswd -A agussw gurutkj
atau
#gpasswd -A agussw -M ichwan,nasir gurutkj
Bisa dijalankan jika ada user
icwan dan nasir
Catatan: opsi -A adalah user administrator adalah gusmioyi, dan opsi -M adalah user
member, yaitu ichwan, dan nasir
Screen shoot :

Login dengan user agussw

Login pada group gurutkj dengan perintah newgrp


agussw@gusmi-wheezy:~$ newgrp gurutkj
Karena user agussw merupakan admin group maka diminta konfirmasi
password group sedangkan untuk user member yaitu ichwan, dan nasir tidak diminta
konfirmasi password group.
agussw@gusmi-wheezy: ~$ mkdir share
agussw@gusmi-wheezy: ~$ ls -l
drwxr-xr-x 2 agussw gurutkj 4096 Jul 10 11:46 share/
screen shoot :

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

57

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Untuk mengetahui daftar group tertentu jalankan perintah berikut


[gusmioyi@gusmi-wheezy ~]$ groups
gurutkj gusmioyi
Keluar dari group gurutkj
[gusmioyi@gusmi-wheezy ~]$ exit
Menghapus Group
Perintah untuk menghapus group adalah groupdel[spasi]nama_group.
#groupdel gurutkj

C. Memahami File Gnu/Linux


Memahami Nama File yang Digunakan GNU/Linux
Penamaan file, links, dan direktori GNU/Linux mengikuti aturan berikut:
1. Tidak boleh lebih dari 256 karakter, dan nama path/direktori tidak boleh lebih dari 4096.
2. Case sensitive, GNU/Linux membedakan karakter huruf besar dan kecil.
Misalkan: `gusmioyi` akan berbeda dengan `GUSMIOYI`.
3. Dapat menggunakan huruf maupun angka. Namun, untuk menghindari kesalahan penulisan
sebaiknya tidak menggunakan karakter '#' karena kalimat setelah karakter tersebut akan dianggap
sebagai komentar.
4. Menggunakan slash forward (/) untuk identifikasi sebuah direktori.
Memahami Ekstensi File GNU/Linux
GNU/Linux dapat membaca ekstensi file dari sistem operasi lain seperti *.jpg untuk file gambar,
*.html untuk file web, *.doc untuk word processor Microsoft Windows, dll. Ekstensi File yang
digunakan debian GNU/Linux:
.bz2
.gz
.c
.conf
.deb
.lock

File kompresi dengan menggunakan kompresi bzip2.


File kompresi dengan menggunakan kompresi gzip.
File yang ditulis dalam bahasa C.
File konfigurasi GNU/Linux.
Paket instalasi debian GNU/Linux.
File yang terkunci demi untuk menghindari pemakaian oleh file lain.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

58

2014
.so
.src
.tar
.tar.gz

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Objek share (pustaka atau modul).


File source code. Yang ditulis dalam plain text, file tersebut harus dikompilasi terlebih
dahulu sebelum menggunakannya.
File yang berisi bundelan/kumpulan file lain yang dijadikan satu.
File bundelan yang terkompresi dalam format .gz.

D. Manajemen Pemilik Dan Hak Akses File


Ketika sebuah file atau direktori dibuat, maka file atau direktori tersebut kepemilikikannya akan
melekat pada suatu user dan group tertentu. Selain itu pada file tersebut akan melekat juga tiga hak
akses yang berbeda, yaitu baca (read), tulis (write), dan eksekusi (execute), terhadap pemilik, grup,
atau user lain. Hak akses tersebut dapat diubah oleh root atau user yang memilikinya. Hal-hal yang
berkaitan dengan hak akses file tersebut merupakan kemampuan dasar dalam administrasi sistem
operasi Linux.
Mekanisme kepemilikan dan akses file tersebut sangat penting, karena Linux bersifat multiuser,
sehingga harus ada mekanisme untuk mencegah akses-akses ilegal terhadap file.
Secara umum pengaturan hak akses atas file atau direktori mempunyai prinsip sebagai berikut:
Setiap file selalu dimiliki oleh seorang yang berhak mengatur hak akses terhadap file tersebut.
Hak akses terbagi menjadi 3 bagian: Read, Write, dan Execute.
Hak akses dapat diberikan kepada 3 kelompok pemakai, yaitu pemilik file (Owner), grup pemilik
file (Group), dan pemakai lainnya (Other).
Hak akses
read : r
write : w

execute : x

// mengizinkan user lain untuk membaca isi dari file tersebut


tetapi user lain tidak dapat melakukan perubahan isi file.
// mengizinkan kepada user lain untuk dapat membaca dan
melakukan perubahan terhadap isi file, termasuk
menghapusnya
// mengizinkan user lain dapat mengeksekusi/menjalankan file
(biasanya berupa script atau program).

Kelompok pemakai
User pemilik (Owner) : u
// hak akses user pemilik direktori atau file.
Group : g
// hak akses group tempat user tersebut berada
User lain : o
// hak akses setiap user selain pemilik direktori atau file
Kemudian tanda (+) untuk menandakan pemberian hak akses, sedangkan tanda (-) untuk
menandakan penghapusan hak akses.
Perhatikan perintah berikut ini:
agussw@smkn1kobi:~$ ls l

Penjelasan dengan contoh file AuraCMS-TKJ.zip :

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

59

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Silahkan berexperiment dengan membuat file baru menggunakan perintah nano :


Contoh :

Lalu isikan kalimat sesuai keinginanmu

Simpan dan keluar dengan perintah Ctrl+x lalu tekan Y untuk menyimpan.
Dan lihat hasil dengan perintah $ ls -l

Digit
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tipe akses terdiri dari 10 digit, yaitu:


Tipe Akses
Deskripsi
(-) atau (d)
Jika digit 1 (-) artinya itu adalah sebuah file, sedangkan jika
digit 1 (d) maka itu adalah sebuah direktori.
r
Artinya bahwa sebuah file atau direktori tersebut bisa
dibaca, ditulis, dan dieksekusi oleh user pemilik file (owner)
w
sugeng
x
r
Artinya bahwa file atau direktori tersebut hanya bisa dibaca
oleh group pemilik file, yaitu sugeng
r
Artinya file atau direktori tersebut hanya dapat dibaca oleh
user lain selain sugeng.
-

Untuk merubah hak akses sebuah file atau direktori hanya bisa dilakukan oleh user root.
Contoh berikut menunjukkan agar group (g) dan other (o) bisa menulis (w).
#chmod go+w catatanku.txt
#ls -l

Bandingkan dengan status file sebelumnya.


K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

60

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Sedangkan untuk merubah agar user pemilik file (owner) bisa menjalankan eksekusi (x), group (g)
hanya bisa membaca ( r ), dan user lain (o) tidak bisa membaca dan menulis dapat dilakukan
dengan perintah berikut:
#chmod u+x,g-w,o-rw catatanku.txt
#ls -l

Selain menggunakan kombinasi huruf, hak akses


kombinasi bilangan numerik, yaitu 0 sampai 7.
Oktal
tipe akses
numerik
22=4 21=2
20=1 4
2
0
0
0
0
1
0
0
1
2
0
1
0
w
3
0
1
1
w
4
1
0
0
r
5
1
0
1
r
-

file atau direktori dapat dilakukan dengan

1
x
x
x

deskripsi
tidak bisa read, write, dan execute
hanya bisa execute
hanya bisa write
hanya bisa write dan execute
hanya bisa read
hanya bisa read dan execute, tidak
bisa write
hanya bisa read dan write, tidak bisa
execute
bisa read, write, dan execute

Keterangan:
1. Nilai oktal mewakili nilai ijin akses, nilai 4 untuk read (r), nilai 2 untuk write (w), nilai 1 untuk
executable (x).
2. Nilai 0 berarti mati (-), sedangkan nilai 1 berarti hidup.
Contoh:
Gusmi-Wheezy:~$ chmod 754 coba.txt
Artinya:
7= digunakan untuk memberi ijin akses user/owner yang nilainya jika melihat dari table yaitu rwx
5= digunakan untuk 4ember ijin akses group yang nilainya jika melihat dari table yaitu r-x
4= digunakan untuk 4ember ijin akses other yang nilainya jika melihat dari table yaitu r- Coba.txt= nama file yang diberi ijin akses, sehingga ijin akses untuk file coba.txt adalah:

Merubah Kepemilikan File


Untuk merubah kepemilikan file atau direktori baik user maupun grup gunakan perintah chown,
kepemilikan file ini terkadang perlu dilakukan dengan alasan keamanan.
#ls -l
-rw-r--r-- 1 agussw agussw 0 2011-03-31 11:01 file.txt
Merubah owner (pemilik file) agussw pada file file.txt, ke user gusmioyi.
#chown gusmioyi file.txt
#ls -l
-rw-r--r-- 1 gusmioyi agussw 0 2011-03-31 11:01 file.txt
Merubah group (pemilik file) agussw pada file file.txt, ke user gusmioyi.
#chgrp gusmioyi file.txt
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

61

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

#ls -l
-rw-r--r-- 1 gusmioyi gusmioyi 0 2011-03-31 11:01 file.txt
Untuk merubah owner dan group pemilik file atau direktori secara rekursif (menyeluruh).
#chown -R gusmioyi file.txt
#chrgp -R kayla file.txt
E. Studi Kasus
1. Memberikan ijin akses, membuat file dan menggunakan teks editor
a. Buatlah Direktori /home/paijo/pergi/ke
b. Buatlah file baru dengan nama pasar.txt di dalam Direktori /home/paijo/pergi/ke
c. Bukalah direktori /home/paijo/pergi/ke
d. Copy file /home/paijo/pergi/ke/pasar.txt menuju direktori /home
e. Berikan ijin akses 000 pada file /home/pasar.txt
f. Bukalah file /home/pasar.txt menggunakan editor nano, apa yang terjadi ?
g. Berikan ijin akses 755 pada direktori /home/paijo
h. Bukalah file /home/paijo/pergi/ke/pasar.txt menggunakan editor vim, apa yang terjadi ?
i. Rekamlah dalam bentuk video keseluruhan praktikum anda dengan nama file bab-kelaskelompok-nama (tanpa spasi)
2. Simpulkan dari pembukaan file /home/pasar.txt dan /home/paijo/pergi/ke/pasar.txt diatas
3. Tuliskan ulang tiap perintah yang anda lakukan sesuai soal no 1
4. Apa yang anda pahami bila ada perintah #chmod 740 agussw.txt ?
5. Bagaimana cara instalasi file berekstensi .tar.gz ? contoh packet.tracer.tar.gz
6. Apakah perbedaan dari User, Group dan Other ?
7. Artikan dari tampilan dr-x-wxrw- ?

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

62

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

63

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB VIII
LAYANAN-LAYANAN JARINGAN
Kompetensi Dasar
3.6. Memahami berbagai layanan jaringan
4.6. Menyajikan berbagai layanan jaringan

Materi Pokok
Layanan-Layanan Jaringan
Fungsi layanan jaringan
Pengenalan DHCP, DNS, FTP, NTP, Mail, Web Mail, Proxy

A. Fungsi layanan jaringan


Jaringan komputer adalah sebuah sistem yang terdiri atas komputer, perangkat komputer tambahan
dan perangkat jaringan lainnya yang saling terhubung menggunakan media tertentu dengan aturan
yang sama dan bekerja bersama-sama untuk mencapai suatu tujuan yang sama.
Tujuan dari jaringan komputer adalah:
1. Pembagian sumber daya: berbagi pemakaian printer, CPU, memori, harddisk.
2. Komunikasi: surat elektronik, instant messaging, chatting
3. Akses informasi: web browsing
4. Membantu mempertahankan informasi agar tetap andal dan up-to-date
5. Sistem penyimpanan data terpusat ataupun terdistribusi yang dikelola dengan baik
memungkinkan banyak pengguna mengaskses data dari berbagai lokasi yang berbeda, dan
membatasi akses ke data sewaktu sedang diproses
Agar dapat mencapai tujuan yang sama, setiap bagian dari jaringan komputer meminta dan
memberikan layanan (service). Pihak yang meminta layanan disebut klien (client) dan yang
memberikan layanan disebut pelayan (server). Arsitektur ini disebut dengan sistem client-server, dan
digunakan pada hampir seluruh aplikasi jaringan komputer.
B. Layanan Server secara umum
Internet merupakan salah satu contoh jaringan nyata di dunia, internet merupakan gabungan dari
jaringan jaringan kecil yang ada di dunia yang bergabung menjadi satu jaringan yang besar di dunia.
Selama kita koneksi ke jaringan besar internet kita bisa mengambil manfaat darinya. Beberapa
aplikasi yang disediakan oleh internet :
1. DHCP

Dynamic Host Configuration Protocol, digunakan untuk melayani request Ip Address dari client.
Gunanya adalah, kita tidak perlu lagi repot-repot mengkonfigurasi Ip pada computer, sebut saja
Zero Configuration. Client akan meminta Ip Address pada server, kemudian server akan
memberikan alokasi ip yang tersisa.
2. DNS
Domain Name System adalah suatu metode untuk meng-konversikan Ip Address (numerik) suatu
komputer ke dalam suatu nama domain (alphabetic), ataupun sebaliknya. Yang memudahkan
kita dalam mengingat computer tersebut.
Misalnya, server Debian memiliki alamat Ip Address sekian, namun pada umumnya, orang tidak
akan mudah mengingat alamat Ip dalam bentuk numerik tersebut. Dengan adanya DNS Server,
kita bisa mengakses halaman situs dari server Debian tersebut hanya dengan mengakses nama
Domain-nya (www.debian.edu), tanpa mengingat Ip Address dari computer tersebut.
3. FTP
File Transfer Protocol (FTP) adalah protocol yang digunakan untuk transfer file atau data melalui
media jaringan. FTP termasuk dalam protocol lama yang sampai saat ini masih digunakan. Dalam
keadaan default, ftp berjalan pada port 21 dan bekerja pada protocol TCP/IP.
Dalam FTP Server, kita bisa menggunakan dua cara;
a. User Authentication LogIn (Password Protected)
b. Anonymous LogIn (Guest OK)
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

64

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4. NTP

Network Time Protocol (NTP) berfungsi untuk mensingkronkan waktu client dengan server.
Supaya waktu atau jam dapat sama persis. NTP berjalan pada protocol UDP, yang bersifat ringan
dan unreliable. NTP Server, sangat berperan penting jika jumlah computer sudah melampaui
batas, agar semua waktu berjalan serentak pada setiap computer.
5. MAIL
Mail Server atau yang sering disebut juga E-Mail server, digunakan untuk mengirim surat melalui
Internet. Dengan begitu, dapat mempermudah dalam penggunanya, karena lebih cepat dan
efisien. Untuk membuat Mail Server, harus terdapat SMTP dan POP3 server, yang digunakan
untuk mengirim dan menerima E-Mail.
Proses pengiriman eMail bisa terjadi karena adanya SMTP Server (Simple Mail Transfer Protocol).
Setelah dikirim, eMail tersebut akan ditampung sementara di POP3 Server (Post Office Protocol
ver. 3). Dan ketika user yang mempunyai eMail account tersebut online, mail client akan secara
otomatis melakukan sinkronisasi dari POP3 Server.
6. WEB MAIL
WebMail (Web Based Mail), adalah aplikasi eMail client yang berbasis web. Jika anda pernah
melihat layanan eMail Yahoo, Gmail, ataupun Hotmail. Mereka menggunakan webmail sebagai
eMail client untuk setiap penggunanya.
Kelebihan dari Webmail ini sendiri adalah bisa kita gunakan dimana saja, kapan saja, dan
bagaimana saja keadaanya, asalkan kita tetap terkoneksi ke Internet.
Untuk membuat mail client yang berbasis web, tentunya kita membutuhkan CMS (Content
Management System) yang dikhususkan untuk webmail. Diantaranya yang terkenal adalah
squirrelmail dan roundcubemail.
7. PROXY
PROXY Server berfungsi untuk menyimpan halaman-halaman website yang pernah kita kunjungi.
Fungsinya adalah sebagai CACHE, yang sewaktu-waktu jika kita ingin mengunjungi halaman yang
sama, akan diambilkan dari Proxy tersebut terlebih dahulu, dan jika belum ada maka akan
diteruskan ke server sebenarnya. Selain itu proxy juga dapat digunakan untuk Security, misalnya
memblokir akses ke suatu website ataupun sebagainya.
C. Studi Kasus
1. Sebutkan layanan server selain dari materi diatas. Minimal 5 layanan beserta
penjelasannya
2. Apa perbedaan PC server dan PC Router ?
3. Terangkanlah dengan singkat 3 fungsi utama dari Proxy Server.
4. Apa perbedaan dari Mail Server dan Webmail Server?

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

65

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

66

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB X
MANAJEMEN BACKUP DAN RECOVERY PADA LINUX
Kompetensi Dasar
3.7. Memahami manajemen backup dan recovery pada linux
4.7. Menyajikan manajemen backup dan recovery pada linux

Materi Pokok
Manajemen Backup dan Recovery Pada Linux
Filosofi dan fungsi backup
Backup
Recovery

A. Backup
Mungkin belum ada tool yang lengkap untuk membackup dan merestore harddisk di Linux seperti
Norton Ghost. Kebanyakan tool membackup semua isi harddisk termasuk free space atau hanya
membackup partisi tertentu tanpa memberi informasi MBR atau tabel partisi. Ghost4Linux sudah
menyediakan tool tersebut dalam satu CD. Dan dari beberapa tool tersebut kita dapat membackup
harddisk kita.
dd
Tool ini digunakan untuk membackup semua isi harddisk, jadi bila kita mempunyai harddisk sebesar
20GB maka hasil backup kita akan sebesar 20GB. Mengapa hasil backup akan sama? Karena tool ini
akan membackup seluruh harddisk, termasuk data dan free space. Tapi ada cara untuk mengatasi hal
ini, tapi saya kurang menyukai cara tersebut. Cara gampang menggunakan dd adalah:
dd if=/dev/sda of=/path/to/backup.img
dimana if adalah input file, of adalah output file. Untuk merestore, kita tinggal membalik urutannya
saja :-)
partimage
Partimage digunakan untuk membackup per partisi. Tool ini akan membackup data saja sehingga
hasil backupnya kecil dan kita juga dapat mengkompresi hasil backup dengan gzip atau bzip2. Untuk
penggunaannya baca saja manualnya :-D
Oke sekarang kita akan mencoba membackup seluruh isi harddisk, untuk ini kita membutuhkan tool
berikut: dd, sfdisk, fdisk, dan partimage. Proses restore hanya bisa dilakukan ke harddisk dengan
kapasitas yang sama atau lebih besar, tapi Norton Ghost bisa melakukan ke harddisk yang lebih kecil
:-(
Note: Penulis tidak bertanggung jawab apabila ada kerusakan pada data atau harddisk.
Proses Backup
1. Gunakan OS Linux!
2. Pasang harddisk, unmount apabila window manager me-mount secara otomatis. Apabila
harddisk dipasang langsung ke motherboard kemungkinan besar akan dikenali sebagai
/dev/hdb, apabila menggunakan konverter USB to ATA/IDE maka akan dikenali sebagai
/dev/sda.
3. Gunakan fdisk dan sfdisk untuk melihat informasi tabel partisi. Anggap harddisk dikenali
sebagai /dev/sda.
# fdisk -l /dev/sda (sebagai root)

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

67

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

# sfdisk -d /dev/sda (sebagai root)

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

68

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Simpan informasi tersebut ke dalam file, bisa dengan menggunakan


# fdisk -l /dev/sda > fdisk.txt
# sfdisk -d /dev/sda > sfdisk.txt

4. Sekarang kita mulai membackup tiap partisi dengan tool partimage, partisi extended dan
swap tidak perlu dibackup.
Pastikan terlebih dahulu sudah terinstal package partimage, bila belum ada silahkan install
dulu.
# Apt-get install partimage
Jika sudah siap, dapat melanjutkan proses backup. Berikut adalah beberapa contoh perintah
backup. Silahkan sesuaikan dengan kondisi pada PC Server masing-masing.
# partimage -z1 -d save /dev/sda1 1.win.sys
# partimage -z1 -d save /dev/sda2 2.win.data
# partimage -z1 -d save /dev/sda3 3.lin.root
# partimage -z1 -d save /dev/sda6 6.win.data2

Ikuti petunjuk yg muncul setelah mengetikkan perintah di atas. Opsi -z1 adalah untuk
mengkompresi hasil backup dengan gzip. Opsi -d untuk tidak memberi deskripsi. Opsi save
adalah perintah untuk membackup. Secara otomatis partimage akan menambahkan .000
pada nama backup kita.
5. Selanjutnya kita akan membackup bagian MBR dari harddisk kita
# dd if=/dev/sda of=mbr.bin count=1 bs=512

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

69

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

6. Oke proses backup sudah selesai, Anda dapat menyimpan hasil backup ke dalam CD/DVD.

B. Recovery
Proses Restore
1. Kebutuhan sama seperti proses backup.
2. Pasang harddisk, unmount apabila window manager me-mount secara otomatis.
3. Pertama kita restore MBR ke harddisk
# dd if=mbr.bin of=/dev/sda count=1 bs=512
4. Ingat file sfdisk.txt? Kini saatnya menggunakan file tersebut
# sfdisk -n /dev/sda < sfdisk.txt
Apabila ada pesan error tentang cylinder boundary, pesan tersebut dapat diabaikan. Tapi
apabila ada error tentang partisi yang overlap dan berada di luar kapasitas harddisk, error ini
harus diperbaiki sebelum melangkah ke tahap selanjutnya.
5. Tahap selanjutnya adalah mengembalikan tabel partisi dari harddisk
# sfdisk force /dev/sda < sfdisk.txt
6. Selanjutnya kita buat partisi swap berdasarkan informasi yang ada di file fdisk.txt
# mkswap -c /dev/sda5
7. Gunakan partimage untuk me-restore kembali hasil backup
#partimage restore /dev/sda1 1.win.sys.000
#partimage restore /dev/sda2 2.win.data.000
#partimage restore /dev/sda3 3.lin.root.000
#partimage restore /dev/sda6 6.win.data2.000
8. Beres! Sekarang tinggal coba booting kembali harddisk Anda. Semoga berhasil!
C. Studi Kasus
1. Definisikan istilah backup data.
2. Deskripsikan yang dimalsid dari Recovery .
3. Apa keuntungan dari manajemen Backup dan Recovery ?
4. sebutkan berapa cara untuk membackup dan recovery yang anda ketahui ?
5. Bagaimana cara mem-backup partisi linux Debian sedangkan anda berada pada SO Linux itu
sendiri ?
6. Tuliskan data dari konputer anda setelah menggunakan fdisk dan sfdisk
7. Simpulkan dari praktikum yang telah anda lakukan
8. Rekamlah praktikum yang anda lakukan

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

70

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

71

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XI
MANAJEMEN REMOTE ACCESS
Kompetensi Dasar
3.8. Memahami manajemen remote access
4.8. Menyajikan hasil manajemen remote access

Materi Pokok
Manajemen Remote Access
Remote Desktop
Remote Access

A. Definisi Remote Access


Remote access didefinisikan oleh Utomo, Dkk (2010), Remote access merupakan sistem yang bisa
digunakan dalam pengendalian suatu manajemen jaringan, dimana administrator dapat dengan
mudah mengontrol dan mengawasi komputer client, berinteraksi dengan user, backup data, atau
aktifitas lainnya.
Sedangkan menurut Dhawan (1998) dalam Eliminate Guess Work (2010), Remote Access adalah
kemampuan untuk terhubung dengan resource pada suatu network sentral dari suatu lokasi. Ini
berarti menggunakan sebuah PC dan modem di satu tempat, lewat kabel telepon, terhubung ke
suatu PC atau server pada network utama suatu perusahaan.
Secara umum aplikasi remote access mempunyai beberapa fungsi dalam manajemen jaringan,
menurut wahana dan andi (2010), dalam bukunya Cara Jitu Pengelolaan Jaringan Windows dengan
Remote Desktop dan Administration, ada beberapa kegunaan remote access/Remote Desktop yang
lazim diantaranya;
- Mengendalikan komputer lain dari lokasi yang remote, misalnya untuk mengakses software
di komputer yang ada di divisi atau bagian lain di perusahaan oleh pengguna technical
support perusahaan diruang kerjanya.
- Mematikan komputer dari jarak jauh.
- Menghidupkan ulang komputer/restart dari jarak jauh.
- Memodifikasi setting registry komputer lain dari jarak jauh.
- Mengawasi penggunaan komputer lain dari jarak jauh.
- Membantu pengguna lain memecahkan masalah di PC-nya dari jarak jauh.
- Mengawasi penggunaan program berjalan / internet dari jarak jauh.
- Pemeliharaan (maintenance) komputer dari jarak jauh.
- Sharing resource dari jarak jauh.
Siapa Yang Membutuhkan Remote Access ? Mengapa banyak perusahaan yang menerapkan Remote
Access ? Ini semata-mata karena alasan bisnis.
Perusahaan yang menerapkan Remote Access ini memiliki keunggulan kompetitif yakni
dengan memberikan kemudahan bagi karyawan untuk mengakses informasi yang dianggap
penting untuk kelancaran pekerjaan

Remote Access memungkinkan karyawan bekerja di rumah. Ini membuat produktivitas


meningkat karena dengan bekerja di rumah para karyawan merasa senang dan tenteram.
Remote Access membuat karyawan memanfaatkan waktu kerjanya dengan optimal karena
mereka tetap dapat bekerja meski di dalam mobil.
Remote Access juga membuat karyawan lebih loyal karena mereka merasa lebih bebas dan
tidak dipaksa bekerja di kantor.
Remote Access menghemat ruang di kantor sehingga perusahaan dapat menghemat biaya
pembangunan gedung.
B. Diagram Alir Remote Access
1. Diagram Alir Proses Pembentukan Sistem Remote dari Server ke Client

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

72

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

2. Diagram Alir Proses Pembentukan Sistem Remote dari Client Ke Server


Sedangkan untuk diagram alir proses pembentukan sistem remote dari client ke server ialah
sebagai berikut.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

73

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

C. Studi kasus
1. Terangkanlah secara runtut dari Diagram Alir Proses Pembentukan Sistem Remote dari Server ke
Client
2. Terangkanlah secara runtut dari Diagram Alir Proses Pembentukan Sistem Remote dari Client Ke
Server
3. Apa yang dimaksud dengan remote desktop dan remote access ?
4. Apa perbedaan antara remote access mode desktop dan remote access mode text ?
5. Cari dan sebutkan minimal 5 aplikasi yang termasuk remote desktop.
6. Cari dan sebutkan minimal 5 aplikasi yang termasuk remote dengan mode text,

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

74

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

75

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XII
KONFIGURASI JARINGAN

Topologi di atas menggunakan Topologi Star (Bintang). Informasi dari setiap perangkat jaringan tersebut
adalah seperti berikut;
Perangkat

Interface

Address

Netmask

Gateway

DNS-Nameserver

Server

Eth0
Eth1
Eth0
Eth0
Eth0

57.57.57.96
192.168.10.1
192.168.10.2
192.168.10.3
192.168.10.4

255.255.255.252
255.255.255.0
255.255.255.0
255.255.255.0
255.255.255.0

57.57.57.254
192.168.10.1
192.168.10.1
192.168.10.1

57.57.57.254
192.168.10.1
192.168.10.1
192.168.10.1

PC Client
Access Point
Laptop Client

Ketentuan lain:
Hostname server
Domain Name
Root Password

Sistem
Operasi
Debian
Win 7/8
Win 8/xp

: kelas-kelompok-nama
: [kelas-kelompok]-smkn1kotabima.sch.id
: bebas

A. Konfigurasi network adapter pada virtualbox


1. Pada sistem operasi Debian, konfigurasi network adapter 1 sebagai Host-only adapter, dan
adapter 2 sebagai Internal network. Caranya seperti tahapan pada gambar berikut:

.
2. Sementara pada PC client (Windows 7), lakukan pengaturan network hanya pada adapter 1 yaitu
sebagai Internal network.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

76

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

B. Konfigurasi network pada windows 7 guest


Windows 7 Guest maksudnya adalah sistem operasi yang sudah diinstall pada VirtualBox. VirtualBox
itu sendiri terinstall di PC Host, yang dalam PC saya menggunakan Windows 7. Langkah-langkah
konfigurasi network pada Windows 7 Guest adalah sebagai berikut:
1. Dari menu [Start] >> [Control Panel] >> [Network and Internet] >> [Network and Sharing
Center]>> [Change adapter settings] >> [Local Area Connection] >> klik kanan dan pilih
[Properties]

Lalu akan muncul [Local Area Connection Properties] dan setting konfigurasi seperti berikut :

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

77

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
C. Konfigurasi interface network pada debian 7 wheezy
1. Cek interface eth0 dan eth1

Kalau kita perhatikan, IP address di Eth0 dan Eth1 belum sesuai dengan desain topologi yang
akan dibuat, sehingga harus kita konfigurasi ulang melalui file interfaces.
.
2. Konfigurasi Interface eth0 dan eth1
root@smkn1kobi:~# nano /etc/network/interfaces
.
3. Edit script yang terdapat di dalam file interfaces tersebut, sehingga seperti berikut:
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

78

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4. Restart Interface
root@smkn1kobi:~# /etc/init.d/networking restart
5. Cek ulang apakah ip address sudah aktif

.
6. Selanjutnya buat domain server kita.
root@smkn1kobi:~# nano /etc/hosts
.
7. Buat script seperti gambar berikut:

8. Buat hostname server kita:


root@smkn1kobi:~# nano /etc/hostname
.
9. Buat script seperti berikut:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

79

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

10. Untuk pengujian konfigurasi telah berhasil sbb :

D. Konfigurasi IP Virtual

Setelah kita mengkonfigurasi IP address, kita juga bisa membuat ip virtual (maya), yang
dimaksud ip address virtual adalah kita bisa menambahkan ip address lagi pada interface
yang sama misalnya pada interface eth1. Missal kita hendak memberi 3 alamat pada
interface eth1, itu semua bisa dilakukan dengan cara membuat ip virtual, dan biasanya pada
linux ip virtual ini ditandai dengan : dan nomer urutan virtual contohnya eth1:0, eth1:1,
eth1:2 dan seterusnya. Berikut konfigurasinya:
1. Ketikkan perintah ifconfig untuk mengetahui perangkat milik kita:
root@smkn1kobi:/home/agussw# ifconfig

2. Ketikan perintah untuk mengedit interface menggunakan editor pico seperti berikut:
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/network/interfaces

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

80

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

3. Karena yang hendak ditambahkan eth1, maka pada script eth1 tambahkan script seperti berikut:

4. Simpan dengan cara tekan ctrl+x, tekan y, tekan enter


5. Restart service

6. Cek perubahan dengan cara mengetikan ifconfig sekali lagi:


root@smkn1kobi:/home/agussw# ifconfig

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

81

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Sampai di sini Tahap Konfigurasi Awal untuk membangun server Debian kita anggap selesai. Tahap
selanjutnya kita akan Install dan Konfigurasi DHCP Server.
E. Studi Kasus
1. Buatlah gambar layout lengkap dengan ip jika diketahui sebuah server debian terhubung dengan
modem yang alamatnya adalah 192.168.101.1/24, sedangkan perangkat yang terhubung ke klien
(eth1) hendak diseting alamat 192.168.xxx.1, dns yang digunakan adalah dns nawala
=180.131.144.144;180.131.145.145, jumlah klien sebanyak 3 buah.(xxx=nomer absen anda +10)
2. Buatlah gambar layout lengkap dengan ip jika sebuah kantor memiliki koneksi internet yang
berlangganan dari ISP. Kantor tersebut diberi ip public oleh ISP untuk bisa koneksi internet,
alamatnya adalah 159.157.67.56/16 dengan gateway 159.157.75.1 dan dns = nawala. Interface
eth1 hendak diset alamat 202.159.xxx.xxx (xxx=nomer absen anda ditambah 25), jumlah klien
adalah 5 buah.
3. Buatlah gambar layout lengkap dengan ip jika sebuah sekolah berlangganan internet dari modem
speedy yang diberikan alamat 192.168.1.1/24, jumlah klien adalah 3. Jika salah satu klien diset
alamat 192.168.100.5/24, gateway 192.168.100.254, dns open google=8.8.8.8;8.8.4.4. eth1
perangkat tersebut hendak ditambahkan ip virtual sebanyak 3 buah, virtual 1=192.168.100.1,
virtual 2= 192.168.100.10, dan virtual 3 = 192.168.10.1.
4. Sebuah server debian hendak dijadikan server local yang bersifat standalone (berdiri sendiri/
interface hanya 1). Server tersebut diset alamat 192.168.xxx.254 (xxx=nomer absen ditambah
100), kemudian hendak ditambahkan ip virtual untuk menambah dns virtual, ip virtual1
=192.168.xxx.253, sedangkan ip virtual 2 = 192.168.xxx.252. buatlah gambar layout lengkap
dengan ip addressnya jika jumlah klien adalah 1 buah, dns yang digunakan adalah dns local.
5. Apa perbedaan server gateway dengan standalone?
6. Lakukan pengujian tiap-tiap ip dengan cara menggunakan perintah ping di server ataupun di klien.
7. Rekamlah dalam bentuk video
8. Lakukan praktikum konfigurasi hostname dengan nama hostname adalah kelas-kelompok-namanis, sedangkan dns beri nama yyysmkn1kobi.sch.id (yyy=nama panggilan anda)
9. Sebutkanlah Network ID, Broadcast ID, dan Subnet Mask default dari IP 222.10.10.10
10.Sebutkanlah Network ID, Broadcast ID, dan Subnet Mask dari IP 222.10.10.10/26
11.Buatlah kesimpulan anda tentang praktikum yang anda lakukan

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

82

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

83

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XIII
DHCP Server
Kompetensi Dasar
3.9. Memahami cara mengkonfigurasi DHCP Server
4.9. Menyajikan hasil konfigurasi DHCP Server

Materi Pokok
DHCP Server
Prinsip dan cara kerja DHCP Server
Instalasi DHCP Server
Konfigurasi DHCP Server
Pengujian DHCP Server

A. Definisi Dhcp Server


Dynamic Host Configuration Protocol, Secara sederhana DHCP Server berfungsi untuk memberikan IP
address secara otomatis kepada PC client (istilah lainnya menyewakan IP address kepada PC client),
sehingga PC client tersebut dapat terkoneksi ke dalam jaringan. Terhubungnya PC client ke dalam
jaringan akan memudahkan dalam mengakses seluruh sumber daya yang ada dalam jaringan, seperti
sharing printer, internet, sharing data, dan sebagainya.
B. Instalasi & Konfigurasi DHCP
Sekarang kita akan lanjutkan dengan membahas Instalasi dan Konfigurasi DHCP Server Debian 7
Wheezy serta Routing ke Internet dari PC Client.
Langkah-langkah pembuatan DHCP Server pada Debian 7 Wheezy sebagai berikut:
1. Install terlebih dahulu paket dhcp3-server, dengan perintah:
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install dhcp3-server
Jika muncul pertanyaan Do you want to continue [Y/n]? Tekan tombol y dan ENTER pada
keyboard untuk melanjutkan.
Biasanya akan minta Disk 1 dan Disk 2 dari master linux debian 7 Wheezy, ikuti saja.
2. Kemudian edit isi file dhcpd.conf yang terdapat dalam direktori /etc/dhcp/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/dhcp/dhcpd.con
3. Edit isi file dhcp.conf seperti script pada gambar sebelah kanan berikut. Setelah selesai disimpan.
* jangan lupa memberi pagar di depan text pada tiap-tiap baris yang sama dengan baris di
bawah baris A slightly different ... berikut :

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

84

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4. Edit isi file isc-dhcp-server yang terdapat pada direktori /etc/default/.


root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/default/isc-dhcp-server
5. Buat script seperti pada gambar sebelah kanan berikut:

.
6. Restart hasil konfigurasi terhadap file isc-dhcp-server.
root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/isc-dhcp-server restart
* restart pertama biasanya akan muncul Failed 2x, silahkan ulang restart lagi..

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

85

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

7. Sekarang kita konfigurasi IP address pada PC client, dalam hal ini menggunakan Windows 7
.ikuti langkah demi langkah berikut :

8. Jika sudah sampai tahap ke-14, dapat di cek apakah PC client (Windows 7) sudah mendapatkan
IP dhcp dari server.
.
Berdasarkan gambar di atas, ternyata PC client (Windows 7) sudah mendapatkan IP dhcp dari
Debian yang baru saja kita konfigurasi sebagai DHCP server. IP dhcp yang diperoleh adalah
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

86

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

192.168.10.100. Dengan demikian, maka konfigurasi DHCP Server sudah berhasil.


9. Langkah selanjutnya adalah konfigurasi pada server agar client dapat routing ke internet,
sehingga client dapat mengakses internet. Untuk itu edit isi file ip_forward yang terdapat pada
direktori /proc/sys/net/ipv4/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /proc/sys/net/ipv4/ip_forward
10. Ganti script angka 0 menjadi angka 1 pada halaman tersebut. Kemudian simpan.

Ganti menjadi angka

11. Kemudian kita sharing koneksi internet dari modem ke interface VirtualBox. Dalam tutorial ini
saya menggunakan Windows 7 sebagai PC Host (operator) di mana sudah terinstal aplikasi
VirtualBox. Karena koneksi internet pada PC Host ini menggunakan modem USB (SmartFren),
maka langkah pertama untuk sharing internet dari PC Host (Windows 7) ke Debian Server yang
ada di VirtualBox adalah dengan membuka jendela Network and Sharing Center. Caranya, dari
Taskbar, klik ikon (Show hidden icons) >> pilih ikon Interface network >> [Open Network
and Sharing Center].

.
12. Pilih [Wireless Terminal] >> tab [General] >> [Properties] >> tab [Sharing] >> ceklist pada Allow
other network users to connect through this computers internet connection. Kemudian pilih
[VirtualBox Host-Only Network]. Selanjutnya ceklist pada kedua kotak di bawahnya (nomor 7 dan 8)
>> [OK].

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

87

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
13. Kemudian kita cek IP addres interface VirtualBox Host-Only Network. Langkah-langkahnya lihat
urutan langkah-langkah pada gambar berikut:

.
14. Selanjutnya edit isi file sysctl.conf yang terdapat dalam direktori /etc/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/sysctl.conf
15.
Lalu edit isi file ini dengan membuang tanda # yang terletak di depan script
net.ipv4.ip_forward=1. Lihat pada gambar berikut. Jika sudah selesai, disimpan.NANO

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

88

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
16. Selanjutnya buat routing dengan mengatur iptables agar client dapat koneksi ke internet melalui
server Debian. Konfigurasi terhadap isi file rc.local pada direktori /etc/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/rc.local
17. Buat ketentuan firewall agar server atau router Debian dapat melakukan routing paket data
dengan cara me-masquerading-kan (memanipulasi) paket data yang dilewatkannya. Tambahkan
ketentuan tersebut di atas kata exit = 0, sehingga script-nya seperti gambar berikut ini. Setelah
selesai disimpan.

18. Untuk menguji hasil konfigurasi routing, jalankan web browser dari PC client (Windows XP).
Isikan pada address bar alamat situs yang akan dipanggil, misalnya http://www.google.com. Jika
sudah ditampilkan seperti gambar berikut, maka DHCP Server kita sudah berfungsi dengan baik.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

89

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Dari gambar di atas, maka PC client sudah terkoneksi ke internet dengan menggunakan IP dhcp yang
diperolehnya dari Server Debian 7 Wheezy yang baru saja kita konfigurasi.

C. Studi Kasus
1. Buatlah DHCP server sampai dengan pengujian
- Editlah range ip yang diperuntukkan client sesuai keinginan anda.
- Ujilah hasil kerja anda melalui PC client
- rekam menjadi video.
2. Catatlah tiap perintah yang anda lakukan
3. Anda telah melakukan konfigurasi DHCP sehingga bila berhasil maka tiap client akan mendapat ip
address secara otomatis. Bagaimana menurutmu bila client diatur IP address secara manual /
static ?
4. Bagaimana cara pengaturan DHCP dengan menggunakan pola subnetting, seperti pemberian IP
Address 192.168.10.h /26 kepada client. Sebutkan NID, HID untuk tiap Client, Broadcast ID dan
netmask-nya.
5. Buat kesimpulan dari praktikum yang anda lakukan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

90

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

91

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XIV
DNS SERVER
Kompetensi Dasar
3.10. Memahami cara mengkonfigurasi DNS Server
4.10. Menyajikan hasil konfigurasi DNS Server

Materi Pokok
DNS Server
Prinsip dan cara kerja DNS Server
Instalasi DNS Server
Konfigurasi DNS Server
Pengujian DNS Server

A. Definisi DNS
DNS (Domain Name System) adalah suatu layanan yang memiliki fungsi untuk merubah
system penomoran (alamat IP) menjadi system penamaan (domain). Missal sebuah web yang
beralamatkan IP Publik 159.157.59.195 adalah suatu alamat dari domain smkn1kobi.net,
ketika sebuah klien mengetikan diweb browser www.smkn1kobi.net maka fungsi dari DNS
adalah menerjemahkan domain www.smkn1kobi.net tersebut ke IP 159.157.59.195, karena
computer hanya mempunyai alamat IP address saja dalam jaringan, sedangkan domain
diciptakan untuk memudahkan pengguna menghafal suatu alamat server dan dalam rangka
menjelajah didunia maya. Ada dua hal yang perlu dipahami yaitu domain dan subdomain.
Domain adalah alamat utama contoh smkn1kobi.net sedangkan subdomain adalah alamat
kedua dari domain utama yang biasanya digunakan untuk memudahkan akses contoh www,
ftp, dsb. Missal ada alamat http://kayla.gusmioyi.net maka domainnya adalah gusmioyi.net
sedangkan subdomainnya adalah kayla. Ada dua macam domain yaitu, top level domain dan
second level domain. Top level domain contohnya adalah .com, .net, .gov, .sch sedangkan
second level domain contohnya adalah .co.id, .net.id, .gov.id, .ac.id, .sch.id dsb. Ada tiga
macam jenis DNS server yaitu master, slave dan cache DNS.
B. Instalasi & Konfigurasi DNS
Untuk instalasi dan konfigurasi DNS server dan Aplikasi server lainnya, kita memerlukan
media untuk mengambil paket-paket yang akan diinstalasi tersebut. Paket-paket tersebut
dapat diperoleh dari repositori debian melalui internet (http://debian.org,
http://kambing.ui.ac.id, dan lain-lain). Untuk keperluan tersebut, server debian kita harus
sudah terkoneksi ke internet. Namun dalam praktek ini, kita tidak menggunakan repositori
debian, melainkan dari DVD.iso instalasi yang ada dalam hard disk kita. Untuk itu kita harus
mengubah mount ke CD/DVD drive dari aplikasi VirtualBox dan Debian. Caranya:
1. Dari menu utama VirtualBox, ubah mount ke CD.iso instalasi. Klik pada sistem operasi yang
berjalan [Debian 7-Wheezy] >> [Settings] >> [Storage] >> [IDE Controller/Empty] >> ikon
CD >> [DVD.iso instalasi]>> [OK].
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

92

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

2. Jika berhasil akan muncul tampilan sbb:

atau
3. Selanjutnya dari sistem operasi Debian, ubah mount ke CD drive. Gunakan perintah:
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-cdrom add.

4. Selanjutnya install paketbind9


root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install bind9

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

93

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
5. Setelah instalasi bind9 selesai, masuk ke direktori /etc/bind/, dan lihat isi direktorinya.

6. Kemudian edit isi file named.conf.local


root@smkn1kobi:/etc/bind# nano named.conf.local
7. Buat script seperti berikut:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

94

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

8. Lihat kembali isi direktori /etc/bind/.

.
9. Copy file db.local menjadi db.smknbi pada direktori yang sama. Kemudian pertahikan
hasilnya:
root@smkn1kobi:/etc/bind# cp db.local db.smkn1kotabima

.
10. Copy file db.255 menjadi db.192 pada direktori yang sama, dan lihat hasilnya:

.
11. Kemudian edit isi filedb.smknbi
root@smkn1kobi:/etc/bind# nano db.smkn1kotabima
.
.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

95

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

12. Kemudian isi script seperti berikut:

.
13. Lalu edit isi filedb.192
root@smkn1kobi:/etc/bind# nano db.192.
14. Buat script seperti berikut:
.

15. Edit juga isi file resolv.conf, sehingga seperti berikut:


nameserver 192.168.10.1

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

96

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

16. Selanjutnya restart konfigurasi bind9 yang sudah kita lakukan.

.
17. Untuk mengetahui apakan DNS server sudah berjalan, lakukan tes dns dari localhost.
Gunakan perintah dig.

.
18. Atau gunakan perintah nslookup:

.
Jika ditampilkan seperti gambar di atas, maka konfigurasi DNS server sudah berhasil
dengan baik.
.Lakukan juga pengujian dengan perintah ping. Ping ke alamat-alamat berikut :
Ping ke 192.168.10.1

Ping ke smkn1kotabima.sch.id

Ping ke www.smkn1kotabima.sch.id

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

97

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Ping ke mail.smkn1kotabima.sch.id

Ping ke ftp.smkn1kotabima.sch.id

Pengujian dengan windows

C. Studi Kasus
1. Lakukanlah praktikum konfigurasi dns server utama lengkap dengan pengujiannya
- Nama dns utama yang dibuat adalah yyysmkn1kobi.sch.id (yyy= nama panggilan anda)
- Buatlah subdomain dns tersebut untuk web dan ftp (www dan ftp)
- Rekam dalam bentuk video
2. Setelah anda membuat dns utama buatlah dns virtual (virtual domain)
- Dns virtual yang anda buat adalah adminserver.sch.id, debian.edu, yyy.net (yyy=nama anda)
- Lakukan pengujian pada masing-masing dns virtual tersebut
- Buatlah 2 dns virtual lain sesuai keinginan anda dan lakukan pengujian
- Rekamlah dalam bentuk video untuk konfigurasi virtual domain tersebut
3. Definisikan fungsi DNS secara singkat dan jelas
4. Bagaimana cara kerja DNS
5. Jelaskan mengenai struktur domain
6. Buatlah kesimpulan dari praktikum yang anda lakukan
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

98

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

99

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XV
WEB / HTTP Server
Kompetensi Dasar
3.11. Memahami cara mengkonfigurasi WEB/HTTP Server
4.11. Menyajikan hasil konfigurasi WEB/HTTP Server

Materi Pokok
WEB / HTTP Server
Prinsip dan cara kerja WEB / HTTP Server
Instalasi WEB / HTTP Server
Konfigurasi WEB / HTTP Server
Pengujian WEB / HTTP Server

A. Definisi Web Server


Web Server termasuk salah satu layanan SERVER yang paling popular. Karena lewat web server
tersebut, website kita dapat diakses oleh seluruh pengunjung dari Internet. Dalam keadaan default,
web server berjalan pada protocol HTTP melalui port 80. Pada buku ini kita akan membuat web server
menggunakan aplikasi Apache.
Dalam perancangan Web Server, kita harus mengetahui terlebih dahulu persyaratan (Dependensi)
dari website yang akan kita buat. Misalnya, website tersebut membutuhkan bahasa HTML saja, atau
PHP4, PHP5, atau juga MySQL Database sebagai media penyimpanan datanya. Kita asumsikan saja,
akan menggunakan Content Management System (CMS) gratisan dari Internet, semisal Joomla,
Wordpress atau Druppal.
B. Instalasi & Konfigurasi Web / HTTP Server
Pada materi sebelumnya sudah dibahas tentang Instalasi dan Konfigurasi DNS Server Debian 7
Wheezy. Dimana fungsi aplikasi tersebut adalah untuk menerjemahkan request client terhadap
alamat domain kita. Artinya, setiap client yang akan merequest domain
http://www.smkn1kotabima.sch.id maka akan diteruskan ke alamat IP Address Web Server kita.
Demikian juga sebaliknya.
Selanjutnya, kita akan melanjutkan pada tahap berikutnya, yaitu Instalasi dan Konfigurasi Webserver
Debian 7 Wheezy. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
1. Terlebih dahulu install apache (sebagai web server) dan links (sebagai web browser)
root@smkn1kobi:/home/agussw # apt-get install apache2 links

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

100

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

* bila terjadi error kemungkinan package linux debian disk ke-2 belum terupdate
Jika ada pertanyaan Do you want to continue [Y/n]? Tekan tombol y dan ENTER pada
keyboard untuk melanjutkan.
*Bila muncul tampilan beikut..

- Maka masukkan DVD disk 1 linux debian 7 atau setting file *.iso ke disk 1 dan tekan enter
2. Setelah proses instlasi apache2 dan links selesai, maka web server kita sudah berjalan. Hanya
saja tampilannya masih default. Tes dengan browser links ke server smknbi.net
root@smkn1kobi:/home/agussw# links smknbi.net
.
Pada tampilan Welcome, pilih [OK] atau langsung ENTER.

Selanjutnya jika ditampilkan seperti gambar berikut ini, berarti webserver kita sudah berfungsi
dengan baik. Untuk keluar dari tampilan links, tekan pada keyboard tombol q, kemudian ENTER.

.
3. Jika kita ingin mengubah tampilan default webpage utama web server kita, maka lakukan
pengeditan pada file index.html yang terdapat pada direktori /var/www/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /var/www/index.html.Edit script yang ada dalam file
tersebut. Anda dapat melakukan konfigurasi secara bebas pada file ini untuk menghasilkan
tampilan sesuai keinginan Anda, tergantung kreativitas anda. Setelah selesai simpan dengan Ctrl
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

101

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

+ X lalu Y dan ENTER.

4. Selanjutnya restart konfigurasi web server, dengan perintah:


root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/apache2 restart.
5. Kemudian kita akses kembali web server dengan menggunakan aplikasi web browser links ke
smkn1kotabima.sch.id
root@smkn1kobi:/home/agussw# links smkn1kotabima.sch.id

Jika sudah ditampilkan seperti di atas, berarti konfigurasi pada file index.html yang baru saja kita
lakukan, sudah berjalan dengan baik.
6. Kemudian kita akses kembali web server melalui klient dengan cara mellaui browser di windows
7 dengan mengetikkan url http://smkn1kotabima.sch.id

7. Kemudian install paket php5.


root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install php5
.
Jika muncul pertanyaan: Do you want to continue [Y/n]? Tekan tombol keyboard y lalu ENTER,
untuk melanjutkan.
.
8. Edit file info.php yang terdapat pada direktori /var/www/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /var/www/info.php
.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

102

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

9. Tambahkan script pada file info.php seperti berikut inti:


<?
phpinfo();
?>
10. Cek Restart kembali hasil konfigurasi pada file apache2.
root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/apache2 restart
.
11. Sekarang uji akses ke php di server dengan web browser dari PC client. Pada address bar,
ketikkan http://smkn1kotabima.sch.id/info.php.

.
12. Kembali ke command line server, selanjutnnya Install php5-mysql.
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install php5-mysql
.
13. Install juga paket mysql-server.
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install mysql-server
.Jika muncul pertanyaan Do you want to continue [Y/n]? Ketikkan y lalu ENTER untuk
melanjutkan.
.
14. Setelah paket mysql-server berhasil diinstall, muncul form pengisian password root untuk mysql
seperti gambar berikut ini. Isikan password.

.
.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

103

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

15. Masukkan kembali password yang sama pada form konfirmasi.

.Tunggu hingga proses instalasi selesai.


.
16. Selanjutnya kita tes dengan cara mengetikan perintah mysql u root p. Jika diminta password,
masukkan password saat instalasi mysql-server sebelumnya.

Jika sudah muncul teks mysql> seperti gambar di atas, maka tekan Ctrl + C untuk keluar dari
mysql.
.
17. Selanjutnya install paket phpmyadmin dengan perintah:
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install phpmyadmin
.
Jika muncul pertanyaan Do you want to continue [Y/n]?, maka ketikkan y lalu ENTER untuk
melanjutkan.
.
18. Setelah itu akan muncul pilihan web server mana yang akan dikonfigurasi pada phpmyadmin.
Pilih apache2 dengan cara klik spasi lalu enter, seperti gambar berikut:

.
19. Jika muncul pesan seperti berikut ini, pilih [No].
.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

104

2014

20.

21.

22.

23.

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Tunggu hingga proses instalasi selesai.


.
Setelah itu kita buka konfigurasi file apache.conf pada direktori /etc/phpmyadmin/. (Note: di
sini kita tidak menggunakan editor nano, tapi menggunakan editor gedit agar lebih mudah
mengcopy-paste script yang ada di dalamnya).
root@smkn1kobi:/home/agussw# gedit /etc/phpmyadmin/apache.conf
------------------------------------------------------------------------------------------------------.
Copykan isi seluruh script pada file apache.conf tersebut ke dalam file apache2.conf yang
terdapat dalam direktori /etc/apache2/. Caranya seleksi seluruh script menggunakan mouse
atau Ctrl + A pada keyboard. Cari menu [Copy] atau klik kanan pada script yang diseleksi, pilih
[Copy]. Kemudian tutup editor gedit. Selanjutnya buka file apache2.conf pada direktori
/etc/apache2, dengan perintah:
root@smkn1kobi:/home/agussw# gedit /etc/apache2/apache2.conf
.Tempatkan kursor di baris paling akhir dari script file apache2.conf tersebut. Kemudian klik
kanan, lalu pilih [Paste]. Selanjutnya simpan dan keluar dari editor gedit.
.(Note: Langkah 19 dan 20 di atas menurut penulis hany opsional saja, karena berdasarkan
pengalaman tanpa dibuat seperti 19 dan 20, Web Server kita masih tetap bisa jalan).
.
Restart apache2 dengan cara mengetikan perintah ini :
root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/apache2 restart
.
mLalu kita tes phpmyadmin dengan membuka web browser dari PC client. Ketikkan pada address
bar: smkn1kotabima.sch.id/phpmyadmin. Pada menu login, masukkan user root dan password
yang digunakan pada saat proses instalasi mysql-server.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

105

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

24. Hasilnya akan seperti gambar berikut:

.
Sampai di sini, tahap Instalasi dan Konfigurasi Web Server Debian 7 Wheezy telah selesai. Namun web
server ini masih kosong. Untuk mengisi kontennya kita ini perlu diinstall aplikasi aplikasi-aplikasi CMS
seperti seperti joomla, joomla, dan lain-lain. Untuk tahap berikutnya kita akan menginstal CMSs joomla
ke dalam Web Server Debian kita.

C. Studi Kasus
1. Buatlah web server sampai dengan pengujian
7. Editlah file index.html dengan isi header adalah kk17 administrasi server dengan besar font
heading 1, kemudian untuk body baris pertama berisi Selamat Datang di Web *Agus Setyo
Widodo] dengan besar font headings 1, baris kedua berisi nama lengkap anda, baris ketiga berisi
nomer NIS anda, baris terakhir berisi kelas anda
8. rekam menjadi video.
2. Catatlah tiap perintah yang anda lakukan (sesuaikan dengan domain masing-masing)
3. Anda telah menginstall 2 paket aplikasi/utilitas yaitu apache2 dan links, jelaskan fungsi masingmasing paket tersebut.
4. Apa peranan dari database dalam web server? Runtutkanlah perintahnya.
5. Buat kesimpulan dari praktikum yang anda lakukan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

106

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

107

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XVI
CMS JOOMLA PADA WEB SERVER

A. Definisi CMS
Sudah menjadi sesuatu yang lumrah bagi instansi, perusahaan ataupun badan usaha memiliki
website termasuk sekolah. Website merupakan sebuah media yang sangat efektif untuk menjelaskan
tentang sebuah instansi ataupun sebuah organisasi ke seluruh penjuru dunia. Artinya informasi yang
disajikan dengan menggunakan website adalah informasi yang sifatnya global. Dimana, semua bisa
mengakses informasi tersebut.
Pada saat membuat website, tentu kita menginginkan pengoperasian website ini nantinya mudah dan
cepat, sehingga waktu dan tenaga kita tidak terbuang banyak dalam pengelolaannya. Dengan adanya
content management system (CMS) maka proses pengelolaan sebuah website akan menjadi mudah dan
cepat.
CMS (Content Management System)
CMS merupakan semacam sistem yang dibuat untuk pengelolaan isi sebuah website sehingga kita lebih
cepat dan efisien dalam menambah/menghapus/mengedit konten dan tampilan website. Singkatnya,
CMS memungkinkan kita mempunyai/mengelola website tanpa harus memiliki pengetahuan
teknis tentang pembuatan website.
CMS di dunia saat ini diantaranya Joomla!, Drupal, PHP-Nuke, PHP-Website, Aura CMS, Mambo Open
Source, Post-Nuke, OsCommerce, TYPO3, XOOPS, dll.
secara umum, CMS mempunyai karakteristik yang sama. Bersifat modular artinya modul dapat diinstall
terpisah, kemudian template juga dapat diinstall terpisah, dan semestinya, modul, componen, template
dan lain-lain banyak tersedia di internet.
Diantara banyaknya CMS yang beredar saat ini. Joomla adalah salah satu CMS yang cukup terkenal
dan paling banyak digunakan di internet.
Pemanfaatan dari CMS diantaranya untuk :
- Web perusahaan, bisnis, organisasi / komunitas;
- Partai
- Galeri foto
- Aplikasi E-Commerce / toko online
- Website Pribadi/blog
- Website Pemerintah
- Website Sekolah, Perguruan Tinggi, lembaga pendidikan
- Website koran, tabloid, majalah, dll

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

108

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

B. Konfigurasi
Kita lanjutkan kembali konfigurasi server Debian kita. Jika pada tahap sebelumnya kita membahas
Instalasi dan Konfigurasi Web Server Debian 7 Wheezy, maka sekarang kita lanjutkan ke tahap
berikutnya untuk membahas Instalasi CMS Joomla pada Web Server Debian 7 Wheezy.
Sebelum kita menginstall joomla ke dalam web server, terlebih dahulu kita mendownload software
Joomla dari http://www.Joomla.org.
Untuk kondisi saat ini, kita telah memiliki salah satu file master CMS Joomla E-commercial (silahkan
copas dari guru kalian / download aja sendiri dalam bentuk Zip :)
1. Kita anggap proses download selesai dan tersimpan didalam CD-R / DVD-R. maka tahap pertama
instalasi CMS Joomla, kita mengarah ke tempat master CMS yaitu ke drive CDROM:
root@smkn1kobi:/home/agussw# cd /media/cdrom

2. Masuk ke direktori master CMS Joomla

3. Selanjutnya copy-kan/pindahkan direktori toko ke localhost web server yaitu pada direktori
/var/www

4. Setelah selesai meng-copy kita cek di dalam direktori /var/www

Sampai disini bisa dikatakan master CMS telah siap di instalasi. Proses instalasi bisa melalui
server ataupun client. Karena Web site merupakan layanan penuh grafis maka kita sebaiknya
instalasi lewat PC Klien.
5. kita pindah pada PC client (Windows 7). Jalankan web browser, kemudian ketikkan
smkn1kotabima.sch.id/toko atau *ip server+/toko pada address bar. Otomatis akan masuk
proses installation
pilih bahasa yang digunakan dan klik next

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

109

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

klik Next 2 kali hingga muncul tampilan berikut :

1. localhost
2. root
3. [password sewaktu instalasi database/mysql]
4. [database sesuai yang dibuat]

Terdapat kolom mengisikan nama database, sedangkan kita belum membuat databasenya.
Untuk itu sebelum di tekan next, kita buat dahulu databasenya dengan

6. Buat database baru dengan membuka newtab dan akses url ke


http://smkn1kotabima.sch.id/phpmyadmin kemudian login dan buat database dengan
nama dbtokoonline pada kolom *Ciptakan database baru] >> [Ciptakan]. Kemudian
perhatikan pada panel sebelah kiri akan muncul menu wordperss

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

110

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

7. Setelah database berhasil dibuat langkah berikutnya kembali pada proses Instalasi Joomla
dengan kembali ke tab instalasi joomla, klik NEXT

setelah di NEXT akan melakukan setting FTP, di skip atau klik NEXT saja dan akan muncul
tampilan berikut :

.
8. Instalasi awal Joomla dianggap selesai bila muncul tampilan sbb :

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

111

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Anda diminta menghapus folder/direktori INSTALLATION sebelum melanjutkan ke menu


Site atau Administrator. Penghapusan folder/direktori hanya dapat dilakukan server.
9. Kembali ke PC server dan masuk ke direktory /var/www/toko

10. Kembali lagi ke PC Client browser, klik kembali menu Administrator

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

112

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Layout Administrator

Layout Website
Sampai disini tahap Instalasi CMS Joomla pada Web Server Debian telah selesai dilakukan,
selanjutnya yang akan dibahas adalah Instalasi dan Konfigurasi FTP Server.

C. Studi Kasus
1. Lakukan upload joomla dalam direktori #/var/www/joomla/ .
2. Pada materi jaringan dan dns server anda diajarkan untuk membuat ip virtual dan domain
virtual.
Berdasarkan ip virtual dan domain virtual tersebut buatlah web virtual yang kedua dengan
membuat direktori web2 dengan isi (index.html) yang menjelaskan bahwa itu adalah web kedua
3. Buatlah web virtual yang ketiga dengan membuat direktori web3 yang isinya joomla
4. Arahkan dns virtual kedua sebagai web kedua, arahkan dns virtual ketiga sebagai web ketiga
5. Pada pengaturan web rubah default direktori web kedua (/var/www/web2) dan web ketiga
(/var/www/web3)
6. Uji masing-masing web dengan rincian web 1 berisi joomla utama, web kedua hanya file index
html dan web ketiga berisi joomla
7. Rekam semua praktikum yang anda kerjakan dalam bentuk video
8. Apa yang anda pahami mengenai Content Management System?
9. Sebutkan varian CMS yang anda ketahui. Min 5!
10. Menurut anda apa fungsi ip virtual, domain virtual setelah membuat web virtual?
11. Mengapa harus menghapus direktori INSTALATION setelah selesai install paket joomla?
12. Buat kesimpulan dari praktikum yang anda kerjakan

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

113

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

114

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XVII
FTP SERVER
Kompetensi Dasar
3.12. Memahami cara mengkonfigurasi FTP Server
4.12. Menyajikan hasil konfigurasi FTP Server

Materi Pokok
FTP Server
Prinsip dan cara kerja FTP Server
Instalasi FTP Server
Konfigurasi FTP Server
Pengujian FTP Server

A. Definisi FTP
FTP (file transfer protocol) adalah suatu protokol Internet yang berjalan di dalam lapisan aplikasi yang
merupakan standar untuk pengiriman data komputer antar mesin-mesin dalam jaringan yang
mensuport TCP/IP Protocol. FTP termasuk dalam protocol lama yang sampai saat ini masih digunakan.
Dalam keadaan default, ftp berjalan pada port 21 dan bekerja pada protocol TCP/IP.
Fungsi FTP Server adalah untuk menjalankan perangkat lunak yang digunakan untuk pertukaran file
(dalam istilah asingnya yaitu File Exchange) yang selalu siap memberikan layanan FTP apabila
mendapat request atau permintaan dari FTP Client. Sementara FTP Client adalah komputer yang
meminta koneksi ke FTP Server untuk tujuan tukar-menukar file (Download dan Upload file).
Dalam FTP Server, kita bisa menggunakan dua cara;
a. User Authentication LogIn (Password Protected)
b. Anonymous LogIn (Guest OK)
B. Instalasi & Konfigurasi FTP
Sebenarnya ada dua aplikasi yang paling popular untuk ftp server pada distro debian. Yaitu ProFTPd
dan Vsftpd. Kali ini saya menggunakan Proftpd, karena dianggap lebih mudah dan cepat dalam
konfigurasinya.
Baiklah, sekarang kita masuk pada pembahasan utama. Langkah-langkah instalasi dan konfigurasi FTP
Server Debian sebagai berikut:
1. Install paket FTP server
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install proftpd
Jika muncul pertanyaan Do you want to continue [Y/n]? Tekan tombol y dan ENTER pada
keyboard untuk melanjutkan.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

115

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

2. Kemudian akan muncul, pilih [standalone] >> [OK]

.
3. Edit isi file paket proftpd.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/proftpd/proftpd.conf
4.
Edit script sehingga seperti pada gambar sebelah kanan berikut:
.

5. Kemudian restart konfigurasi file proftpd.


root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/proftpd restart
6. Uji hasil konfigurasi dengan perintah links.
root@smkn1kobi:/home/agussw# links ftp.smknbi.net
7. Maka akan ditamplikan seperti gambar berikut:

.
Berdasarkan gambar di atas, koneksi ke server masih berjalan dengan baik, namun tidak bisa
login karena menggunakan browser links yang berbasis teks. Untuk keluar, gunakan tombol
keyboard q lalu ENTER. Untuk itu, kita harus mengujinya dengan browser berbasis GUI.
.
8. Selanjutnya uji dengan Web browser dari PC client. Ketikkan pada address bar:
ftp.smkn1kotabima.sch.id dari PC client. Jika muncul konfirmasi user dan password, isikan user

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

116

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

dan password akun yang dibuat saat instalasi debian.

9. Maka akan ditampilan file/folder di Browser yang dapat diakses pada FTP server oleh FTP Client
seperti gambar berikut:

Dapat juga dibuka melalui Windows Explorer dengan mengetikkan alamat / address yang sama :
ftp.smkn1kotabima.sch.id
Anda akan diminta log in ulang dan akan muncul tampilan sbb:

.
Cukup mudah bukan? Demikianlah pembahasan cara Instalasi dan Konfigurasi FTP Server
Debian 7 Wheezy. Tahap selanjutnya adalah Instalasi dan Konfigurasi Mail Server Debian
Squeeze.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

117

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

C. Studi Kasus
1. Lakukanlah praktikum konfigurasi ftp lengkap dengan pengujiaanya, dan pastikan ftp berjalan
dan bisa dibuka
a. Jika sudah selesai coba buka ftp menggunakan domain (DNS) yang anda buat misal
ftp://agussw.com
b. Tambahkan subdomain ftp pada dns anda dibawah subdomain www
c. Kali ini uji ftp anda dengan cara mengetikan subdomain missal ftp.agussw.com
d. Cobalah jika anda membuka ftp dengan username dan password yang salah, apa pesan
kesalahan yang muncul?
e. Lakukanlah praktek upload dengan cara bukalah windows explorer, kemudian pada
address bar ketikan alamat ftp anda, kemudian masukan username dan password yang
diminta, lalu lakukanlah upload dengan cara copy dan paste file atau folder kedalam ftp
anda sama seperti biasanya anda mengcopy dan mempaste file dalam windows
f. Kemudian refresh web browser anda yang tadi membuka ftp, apa yang terjadi?
g. Coba upload dengan cara menggunakan software tambahan seperti fillezila, prosedur
yang digunakan sama seperti upload pada windows.
h. Menurut anda dimanakah letak ftp dan file yang di upload kedalam ftp anda(letak home
ftp anda) ?
i. Coba cek di terminal letaknya kemudian lakukanlah pengcopian file dari home ftp anda
ke direktori lain missal ke direktori /, /var, /etc dsb.
j. Coba cek hak akses file yang anda copy tersebut
2. Rubahlah hak akses file atau folder tersebut menjadi 777
3. Rekamlah dalam bentuk video semua aktifitas praktikum yang anda lakukan
4. Catatlah tiap perintah yang anda berikan/lakukan sesuai soal no 1.
5. Buatlah kesimpulan dari praktikum yang anda kerjakan
6. Bagaiman pengujian FTP Server menggunakan via Windows File Zilla ?
7. Definisikan fungsi FTP secara singkat dan jelas.
8. Bagaimana cara kerja FTP ?

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

118

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

119

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XVIII
MAIL & WEB SERVER
Kompetensi Dasar
3.13. Memahami cara mengkonfigurasi Mail Server
4.13. Menyajikan hasil konfigurasi Mail Server

3.14. Memahami cara mengkonfigurasi Web Mail Server


4.14. Menyajikan hasil konfigurasi Web Mail Server

Materi Pokok
Mail Server
Prinsip dan cara kerja Mail Server
Instalasi Mail Server
Konfigurasi Mail Server
Pengujian Mail Server
Web Mail Server
Prinsip dan cara kerja Web Mail Server
Instalasi Web Mail Server
Konfigurasi Web Mail Server
Pengujian Web Mail Server

A. Definisi Mail Server


Jika sebelumnya kita telah Menginstall dan Mengkonfigurasi FTP Server Debian 6 Squeeze, maka
selanjutnya kita akan Menginstall dan Mengkonfigurasi Mail Server Debian 6 Squeeze.
Mail Server atau yang sering disebut juga E-Mail server, digunakan untuk mengirim surat melalui
Internet. Dengan begitu, dapat mempermudah dalam penggunanya, karena lebih cepat dan efisien.
Untuk membuat Mail Server, harus terdapat SMTP dan POP3 server, yang digunakan untuk mengirim
dan menerima E-Mail.
Proses pengiriman eMail bisa terjadi karena adanya SMTP Server (Simple Mail Transfer Protocol).
Setelah dikirim, eMail tersebut akan ditampung sementara di POP3 Server (Post Office Protocol ver.
3). Dan ketika user yang mempunyai eMail account tersebut online, mail client akan secara otomatis
melakukan sinkronisasi dari POP3 Server.
Aplikasi yang paling sering digunakan untuk eMail server pada linux adalah postfix. Selain mudah
dalam
konfigurasinya, postfix pun juga bisa dikombinasikan dengan aplikasi mail yang lain, seperti dovecot,
dan courier.
B. Instalasi & Konfigurasi Mail Server
Terlebih dahulu install aplikasi postfix (mail server), courier-imap (smtp ), dan courier-pop (pop3).
Langkah-langkah untuk membuat Mail Server pada Debian 6 Squeeze adalah sebagai berikut:
1. Instalasi paket postfix, squirrelmail, imap (untuk SMTP), dan pop (untuk POP3).
Cara 1: Instalasi semua package dalam satu perintah
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install postfix squirrelmail courier-imap courier-pop
Cara 2 :
install satu per satu package. Untuk lebih memahami kali ini kita melakukan instalasi satu
persatu.
a. Instalasi package pertama yaitu postfix
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install postfix
Jika muncul pertanyaanDo You Want To Continue ?, tekan tombol Y pada keyboard.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

120

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Jika muncul tampilan berikut, pilih [OK] atau ENTER.

.
Selanjutnya pada tampilan berikut, pilih [Internet Site], lalu ENTER

.
Isikan nama sistem email, atau biarkan defaultnya saja, lalu ENTER.

Package / paket postfix biasanya membutuhkan master debian disk 1, masukkan disk debian
binary-1 lalu tekan enter.

tunggu hingga instalasi selesai


b. Tahap berikutnya adalah instal package squirrelmail
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install squirrelmail
Jika muncul pertanyaan, tekan tombol Y pada keyboard.
Package / paket squirrelmail biasanya membutuhkan master debian disk 2, masukkan disk
debian binary-2 lalu tekan enter.

tunggu hingga instalasi selesai

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

121

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

c. Tahap berikutnya adalah instal package courier-imap


root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install courier-imap
Jika muncul pertanyaan, tekan tombol Y pada keyboard.
Package / paket courier-imap biasanya membutuhkan master debian disk 1 dan disk 2,
masukkan disk debian binary-1 dulu lalu tekan enter.

Jika muncul permintaan disk 2, maka masukkan disk 2, lalu enter

Jika muncul pesan Create directories for web-based administration? Pilih [No].

.
tunggu hingga instalasi selesai
d. Tahap berikutnya adalah instal package courier-pop
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install courier-pop
Package / paket courier-pop biasanya membutuhkan master debian disk 1, jika muncul
tampilan spt gambar dibawah masukkan disk debian binary-1 lalu tekan enter.

tunggu hingga instalasi selesai


2. Edit file main.cf yang berada di direktori /etc/postfix/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/postfix/main.cf

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

122

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

3. Tambahkan script di bawah baris terakhir sehingga seperti pada gambar sebelah kanan berikut:

.
4. Kemudian konfigurasi file posfix dengan perintah berikut:
root@smkn1kobi:/home/agussw# dpkg-reconfigure postfix
Jika mucul tampilan berikut, pilih [OK] atau ENTER.

.
5. Pilih [Internet Site], lalu ENTER.

.
6. Kembali masukkan sistem email atau langsung ENTER saja.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

123

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
7. Pada Root and postmaster mail recipient: biarkan saja kosong atau langsung ENTER.

.
8. Selanjutnya isikan seperti gambar berikut dan sesuaikan dengan nama domain pada server.
Isikan : smkn1kotabima.sch.id, admin.smkn1kotabima.sch.id, localhost.smkn1kotabima.sch.id,
localhost

9. Pada tampilan Force synchronous updates on mail queue, pilih [No].

.
10. Selanjutnya isi seperti pada gambar berikut:
.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

124

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

11. Pada pertanyaan Use procmail for local delivery, pilih [No].

12. Biarkan tetap angka 0 pada Mailbox size limit (bytes):

.
13. Biarkan tetap tanda + pada Local address extention character:

.
14. Pilih [ipv4], lalu [OK].

15. Masuk ke mail.smknbi.net melalui telnet.

.
16. Tambahkan nama user untuk mail, lengkap dengan data-datanya. Lihat petunjuk sesuai gambar
berikut:
root@smkn1kobi:/home/agussw# adduser prabowo

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

125

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
17. Tambahkan user lainnya, lengkap dengan data-datanya.
root@smkn1kobi:/home/agussw# adduser jokowi

18. Selanjutnya jalankan perintah telnet mail.smknbi.net 25.


root@smkn1kobi:/home/agussw# telnet mail.smknbi.net 25
.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

126

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Isi seperti panduan pada gambar berikut:

19. Edit file apache2.conf pada direktori /etc/apache2/.


root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/apache2/apache2.conf
20. Tambahkan script berikut di bawah baris terakhir, sehingga seperti gambar berikut:

.
21. Edit juga file apache.conf di dalam direktori /etc/squirrelmail/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/squirrelmail/apache.conf
22. Buat script seperti pada gambar sebelah kanan berikut:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

127

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
23. Restart file apache.conf
root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/apache2 restart
24. Akses mail dengan web browser dari PC client (Windows 7). Pada address bar, ketik
mail.smknikotabima.sch.id. Ketikkan user prabowo dan passwordnya untuk melihat surat
masuk (inbox).

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

128

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

25. Klik pada link di bawah subject

26. Tampilan surat masuk (inbox) pada user prabowo.

.
27. Selanjutnya tes dari user jokowi untuk mengirim email kepada user prabowo. Klik menu
[Compose], lalu isi alamat email user prabowo dengan alamat
prabowo@smkn1kotabima.sch.id.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

129

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

28. Setelah terkirim, kita coba melihat apakah email tersebut sudah sampai ke alamat email user
prabowo. Logout terlebih dahulu dari account user jokowi dengan memilih tombol [Sign Out].

.
29. Selanjutnya pilih [Yes] >> [Click here to log back in].

.
30. Kemudian masuk kembali ke alamat email user prabowo. Masukkan nama user dan
passwordnya.

Berdasarkan tampilan gambar di atas, maka mail server telah berjalan dengan baik. Dengan demikian
tahap Instalasi dan Konifigurasi Mail Server telah selesai.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

130

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

C. Studi Kasus
1. lakukanlah praktikum tentang mail dan webmail hingga pengujian dengan menyesuaikan domain
masing-masing.
2. Apakah fungsi dari mail server dan web mail server?
3. Bagaiman cara kerja mail server ?
4. Bagaimana Cara Kerja Web Mail Server ?
5. Tulislah tiap perintah yang anda lakukan dalam instalasi mail dan web mail
6. Rekamlah tiap perintah dalam praktikum anda
7. Apa fungsi dari paket postfix, squirrelmail dan courier-imap ?
8. Simpulkan hasil praktikum yang anda lakukan

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

131

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

132

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XIX
Remote Server
KOMPETENSI DASAR
3.15. Memahami cara mengkonfigurasi Remote Server
(Telnet, SSH)
4.15. Menyajikan hasil konfigurasi Remote Server (Telnet, SSH)

MATERI POKOK
Remote Server
Prinsip dan cara kerja Remote Server
Instalasi Remote Server
Konfigurasi Remote Server
Pengujian Remote Server

A. Definisi
Keuntungan dari jaringan komputer yaitu memudahkan kita dalam berbagi resource hardware
ataupun software yang ada. Remote Access adalah salah satu teknologi yang digunakan untuk
mengakses suatu system melalui media jaringan. Sehingga kita dapat mengkonfigurasi suatu system,
dimanapun kita berada asalkan terkoneksi ke Internet atau Jaringan tersebut.
Secara umum, Remote Access dibagi menjadi dua jenis;
1. Mode Desktop / GUI (Graphical User Interface), misalnya Remote Desktop, VNC, dan Radmin.
2. Mode Teks, misalnya telnet, ssh, raw, Rlogin dan serial.
B. Jenis Remote Access
a. Remote Access Desktop
Remote Desktop adalah salah satu fitur yang terdapat di dalam sistem operasi Microsoft Windows
XP, Windows Server 2003, Windows Vista, dan Windows Server 2008, yang mengizinkan
penggunanya untuk terkoneksi ke sebuah mesin jarak jauh seolah-olah mereka duduk di depan
mesin yang bersangkutan. Remote Desktop menggunakan protokol Remote Desktop Protocol
(RDP), dan secara default berjalan di TCP port 3389.
Remote Desktop Protocol (sering disingkat menjadi RDP) adalah sebuah protokol jaringan yang
digunakan oleh Microsoft Windows Terminal Services dan Remote Desktop. RDP dibuat
berdasarkan protokol T.120 yang spesifikasinya diumumkan oleh International Telecommunication
Union (ITU), yang juga merupakan protokol yang digunakan di dalam perangkat lunak konferensi
jarak jauh Microsoft NetMeeting. Klien-klien yang mendukungnya bervariasi, mulai dari sebagian
besar sistem operasi Windows 32-bit (termasuk Windows CE dan PocketPC), hingga sistem operasi
lainnya, seperti Linux, FreeBSD, UNIX Solaris, dan Apple Mac OS X. Secara default, server yang
membuka protokol ini, akan membuka port TCP 3389.
b. Remote Access Text
Untuk remote access server yang menggunakan text kita harus menggunakan Remote Access
mode Teks pula, semisal SSH (Secure Shell) dan telnet (Telephone Internet). Karena dianggap lebih
aman dalam transfer data melalui jaringan.
C. Instalasi & Konfigurasi Remote Server dengan SSH
a. Remote Server menggunakan SSH
1. Masuk sebagai user root
2. Install paket ssh dengan cara memasukkan command
root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install ssh
Bila muncul pertanyaan Do You Want to Continue jawab Y (siapkan Master Debian 1)
3. Merubah Port
Merubah port default ssh
Edit file sshd_config berikut, kemudian cari dan rubah satu baris konfigurasi script di bawah
ini.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/ssh/sshd_config
# What ports, IPs and protocols we listen for
#Port 22
#port default ssh
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

133

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Port 555
#port diganti ke 555
Keluar dan Simpan dengan menekan ctrl+x y
Setelah selesai, silahkan di restart layanan ssh dengan perintah :
root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/ssh restart
4. Pengujian.
Untuk mengakses SSH Server melalui jaringan, dibutuhkan aplikasi tambahan yang
dinamakan SSH Client. Secara default SSH Client ini sudah terinstall otomatis pada system
operasi Debian.
4.1 Remote Access via Localhost
Jika itu pertama kali anda melakukan koneksi ke SSH Server, maka anda akan diberi RSA
key untuk keamanan data.
root@smkn1kobi:/home/agussw# ssh agussw@localhost
RSA key fingerprint is 47:41:dd:8a:71:02:83:55:ff:e4:db:fa:9d:e8:05:54.
Are you sure you want to continue connecting (yes/no)? Yes

Pada cara diatas, kita mengakses SSH Server melalui port default yakni 22. Nah, jika kita
ingin mengakses SSH Server pada port yang telah kita rubah sebelumnya, tinggal
tambahkan opsi berikut.
root@smkn1kobi:/home/agussw# # ssh root@localhost p 555

Coba juga untuk masuk menggunakan akun

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

134

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

4.2. Remote Access via Windows


Dalam system operasi Windows, secara default tidak ada aplikasi SSH Client yang
terinstall. Yang ada hanyalah aplikasi Telnet Client. Untuk itu kita harus
mendownload aplikasi SSH Client terlebih dahulu di www.putty.nl kemudian
menjalankanya pada computer Windows seperti berikut.

Koneksi Remote dengan SSH ke root

Koneksi Remote dengan SSH ke akun


D. Studi Kasus
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Simpulkan hasil dari praktikum anda


Catat tiap perintah yang anda lakukan hingga pengujian
Rekam dan dokumentasikan dalam bentuk video
Apa yang anda ketahui tentang telnet?
Apa perbedaan dari protokol SSH dan TELNET ?
Cari dan sebutkan minimal 5 aplikasi yang digunakan untuk remote server berbasis Desktop
Cari dan sebutkan minimal 5 aplikasi yang digunakan untuk remote server berbasis text
Bagaimana pengujian Remote Access menggunakan File-Zilla dari SOD Windows Client ?
runtutkan langkah pengujiannya.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

135

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

136

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XX
NTP Server
KOMPETENSI DASAR
3.16. Memahami cara mengkonfigurasi NTP Server
4.16. Menyajikan hasil konfigurasi NTP Server

MATERI POKOK
NTP Server
Prinsip dan cara kerja NTP Server
Instalasi NTP Server
Konfigurasi NTP Server
Pengujian NTP Server

A. Prinsip dan cara kerja NTP Server


Network Time Protocol (NTP) berfungsi untuk mensingkronkan waktu client dengan server. Supaya
waktu atau jam dapat sama persis. NTP berjalan pada protocol UDP, yang bersifat ringan dan
unreliable. NTP Server, sangat berperan penting jika jumlah computer sudah melampaui batas, agar
semua waktu berjalan serentak pada setiap computer.
B. Instalasi & Konfigurasi NTP Server
1. Instalasi
Install terlebih dahulu paket ntp (server), dan ntpdate (client).
root@smkn1kobi:/home/agussw # apt-get install ntp ntpdate
bila ada pertanyaan Do You Want To Continue ? jawab Y
tunggu proses instalasi selesai
2. Konfigurasi
Konfigurasi untuk ntp server, terletak di satu file ntp.conf. Buka dan edit file konfigurasi tersebut,
sesuaikan bagian- bagian yang ada seperti di bawah ini. Beri tanda pagar pada server
debian.pool.ntp.org agar disable.
root@smkn1kobi:/home/agussw nano /etc/ntp.conf

debian-server:/home/pudja# /etc/init.d/ntp restart


Jika dirasa perlu, tambahkan juga sub-domain untuk NTP Server pada bind9 (ntp.debian.edu).
3. Pengujian NTP Server
Pengujian via Local Server
Periksa apakah NTP server local sudah bekerja dengan baik atau belum. Jika pada bagian jitter
tidak bernilai 0.000, berarti sudah benar, dan jika belum, periksa kembali file ntp.conf.
root@smkn1kobi:/home/agussw ntpq -p

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

137

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

Untuk lebih pastinya, gunakan perintah ntpdate untuk sinkron ke server localhost. Perlu di ingat,
jika pada bagian ini muncul pesan no server suitable for synchronization found, maka
tunggulah kurang lebih 5-10 menit.
root@smkn1kobi:/home/agussw# ntpdate u 127.0.0.1

Pengujian via Windows


Pada system operasi windows, NTP Client sudah terinstall secara otomatis. Caranya tinggal
double-click icon jam, pada pojok kanan taskbar windows.

Kemudian beri tanda checklist pada synchronize dan isi alamat ntp server debian.

C. Studi Kasus
1. Simpulkan hasil praktikum anda.
2. Apa fungsi p pada perintah ntpq p ?
3. Catatlah tiap perintah yang telah anda berikan selama praktikum.
4. Rekam kegiatan praktikum dalam bentuk video.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

138

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

139

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

BAB XXI
PROXY SERVER
KOMPETENSI DASAR
3.17. Memahami cara mengkonfigurasi Proxy Server
4.17. Menyajikan hasil konfigurasi Proxy Server

MATERI POKOK
Proxy Server
Prinsip dan cara kerja Proxy Server
Instalasi Proxy Server
Konfigurasi Proxy Server
Pengujian Proxy Server

A. Definisi Proxy Server


Sebelumnya perlu dijelaskan sedikit tentang Proxy Server. Proxy server adalah sebuah komputer
server atau program komputer yang dapat bertindak sebagai komputer lainnya untuk melakukan
request terhadap content dari internet atau intranet. Proxy Server bertindak sebagai gateway
terhadap dunia internet untuk setiap komputer client.
Tiga fungsi utama proxy server adalah:
1. Connection Sharing.
Bertindak sebagai gateway yang menjadi batas antara jaringan lokal dan jaringan luar. Gateway
juga bertindak sebagai titik dimana sejumlah koneksi dari pengguna lokal akan terhubung
kepadanya dan koneksi jaringan luar juga terhubung kepadanya. Dengan demikian koneksi dari
jaringan lokal ke internet akan menggunakan sambungan yang dimiliki oleh gateway secara
bersama-sama (connecion sharing).
.
2. Filtering.
Bekerja pada layar aplikasi sehingga berfungsi sebagai Firewall paket filtering yang digunakan
untuk melindungi jaringan lokal terhadap gangguan atau serangan dari jaringan luar. Dapat
dikonfigurasi untuk menolak situs web tertenu pada waktu-waktu tertentu.
.
1. Caching.
Proxy Server memiliki mekanisme penyimpanan obyek-obyek yang sudah diminta dari serverserver di internet. Mekanisme caching akan menyimpan obyek-obyek yang merupakan
permintaan dari para pengguna yang di dapat dari internet. sehingga sewaktu-waktu jika kita
ingin mengunjungi halaman yang sama, akan diambilkan dari proxy tersebut terlebih dahulu, dan
jika belum ada maka akan diteruskan ke server sebenarnya.

B. Instalasi & Konfigurasi Proxy Server


Dalam pembahasan kali ini, Proxy Server yang akan dibuat lebih berorientasi pada fungsi filtering.
Adapun langkah-langkah untuk membuat proxy server adalah sebagai berikut:
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

140

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

1. Install paket squid


root@smkn1kobi:/home/agussw# apt-get install squid
Jika muncul pesan pertanyaan Do you want to continue [Y/n]? Ketikkan y lalu ENTER.
Kemudian tunggu hingga proses instalasi paket squid selesai.
.
2. Edit isi file squid.conf yang terdapat dalam direktori /etc/squid/.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/squid/squid.conf
3. Cari script http_port 3128 dengan menggunakan tombol keyboard Ctrl + w. Tambahkan script
seperti pada gambar sebelah kanan berikut:
.

4. Kemudian cari lagi script acl CONNECT dengan tombol keyboard Ctrl + w. Tambahkan script
seperti gambar sebelah kanan berikut:

.
5. Cari juga script http_access deny all, kemudian tambahkan di depannya tanda #. Setelah selesai
simpan hasil konfigurasi tersebut.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

141

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

6. Kemudian jalankan perintah squid z.


.

7. Selanjutnya isi file situsterlarang yang sudah didefinisikan pada file squid.conf pada langkah 4 di
atas, dengan alamat-alamat situs yang akan diblokir, misalnya sex.com, bokep.com, fuck.com,
dan sebagainya.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/squid/situsterlarang
8. Isi dengan script seperti pada gambar berikut:

.
9. Isi juga pada file kataterlarang dengan script kata kunci untuk memblokir situs-situs tertentu.
Artinya, situs-situs yang mengandung kata kunci tersebut akan diblokir oleh proxy server. File ini
juga telah didefinisikan pada file squid.conf.
root@smkn1kobi:/home/agussw# nano /etc/squid/kataterlarang
10. lsikan script seperi pada gambar di bawah ini:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

142

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

11. Ulangi lagi perintah squid z seperti pada langkah 6 di atas. Kemudian perhatikan hasilnya.
root@smkn1kobi:/home/agussw# squid z

12. Restart hasil konfigurasi pada paket squid tersebut.


root@smkn1kobi:/home/agussw# /etc/init.d/squid restart
13. Konfigurasi iptables dengan maksud memberikan aturan firewall untuk dialihkan ke port squid
# iptables -t nat -A PREROUTING -p tcp - -dport 80 -j REDIRECT - -to-port 3128

maksudnya:
Setiap user atau client yang merequest port 80 ( web server ) akan dialihkan ke port 3128 ( port
squid ) dimana squid sudah menunggu request
uji coba proxy server dengan client windows

14. Konfigurasi proxy pada server sudah selesai. Sekarang kita beralih pada PC client. Kita harus
mengkonfigurasi proxy web browser pada PC client tersebut.
Caranya, buka browser [Internet Explore] >> Menu [Tools] >> [Internet Options]
Pada jendela Internet Option, klik tab [Connection] >> [LAN Settings]

.
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

143

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

15. Pada jendela Local Area Network (LAN) Settings, beri tanda ceklist pada Use a proxy server for
your LAN. Selanjutnya isi alamat address server pada bagian Address. Pada bagian port, isi 3128
sesuai dengan yang sudah kita masukkan sebelumnya, kemudian [OK] >> [OK].

.
16. Sekarang kita uji proxy server dengan mengkases situs-situs yang sudah diblokir tersebut.
.
Menguji akses situs: www.facebook.com

.
Menguji akses situs: www.facebook.com
* cobalah membuka situs yang terdaftar di file situsterlarang
17. Untuk lebih Atraktif dapat menambahkan fasilitas sbb :
Kembali ke server dengan mengakses file
#cd /usr/share/squid/errors/English/
#nano ERR_ACCESS_DENIED

Silahkan di edit isi file-nya sesuai aturan pemrograman web HTML yang anda ketahui.
Setelah selesai edit file ERR_ACCESS_DENIED maka restart ulang squid
K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

144

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

18. Kembali ke PC Client dan akses situs kembali situs www.facebook.com atau situs lain yang juga
terdaftar di situsterlarang

Dari tampilan kedua gambar di atas, ternyata mengakses situs http://facebook.com,


http://sex.com, http://www.sex.com, http://www.bokep.com dan http://www.fuck.com tidak
dapat terpenuhi, karena alamat situs tersebut sudah diblok oleh proxy server kita.
.
19. Sekarang kita menguji apakah konten-konten yang sudah diblokir tersebut masih dapat diakses
atau tidak.
.
Menguji blokir konten dugem:

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

145

2014

MODUL SISWA KLS XI TKJ

.
Menguji blokir konten xxx:

.
Dari tampilan kedua gambar di atas, ternyata pencarian konten bokep maupun XXX juga
tidak dapat dilakukan oleh google, kerena sudah diblok oleh proxy server kita.
Dengan demikian, Proxy Server untuk fungsi Filtering pada Debian Server kita telah berjalan
dengan baik. Ternyata cukup mudah bukan?

C. Studi Kasus
1. Buatlah proxy server seperti modul
2. Jalankan semua web yang anda buat, dan buka satu-persatu di web browser pada win7 di client
dengan menyesuaikan dns-nya
3. Lalu lakukanlah proses blokir terhadap situs web kedua dan ketiga yang anda buat
4. Rekam semua praktium anda dalam bentuk video
5. Buat kesimpulan dari praktikum yang anda lakukan
6. Definisikan fungsi Proxy secara singkat dan jelas.
7. Bagaimana cara kerja Proxy ?

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

146

2014
Lembar Jawaban / Kesimpulan

MODUL SISWA KLS XI TKJ


NIS / Nama : /.

K-2013/C3-4. ADMINISTRASI SERVER

147