Anda di halaman 1dari 27

MAKALAH

PENGGUNAAN TURUNAN DALAM BIDANG KESEHATAN DAN


FARMASI
Dibuat untuk memenuhi tugas Matematika
Dosen: Andes Safarandes, S,Pd. M.Pd

Disusun Oleh:
Kelompok 2

Siti Hufi Hutami


Eni Nuraeni
Dewanta Arya
Deni Supriatna
Viqi Eka
Fauzi Akbar
Rozak
Maretsa

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMUNIKASI
UNIVERSITS BUANA PERJUANGAN KARAWANG
TAHUN AJARAN 2015-2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan karunianya kami
dapat menyelesaikan makalah ini dengan sebaik mungkin. Tidak lupa dukungan
semua pihak dalam pembuatan makalah ini.
Bila menghubungkan matematika dan semua bidang memang tidak ada
habisnya selalu ada penerapannya dengan kata lain bahwa matematika bisa
dikatakan Mother Of Unit sehubungan karena kami adalah mahasiswa
kesehatan khususnya bidang farmasi, disini kami akan memaparkan hasil yang
telah kami lakukan pencarian dengan sumber text book maupun journal penelitian
dari orang-orang diatas kami.
Pada makalah tentang Penggunaan Turunan Dalam Bidang Kesehatan
dan Farmasi akan dipaparkan pada bagian apa saja turunan ini digunakan serta
contoh perhitungannya.
Demikian yang bisa kami sampaikan, semoga makalah ini menjadi
manfaat yan tadinya tidak tahu menjadi tahu. Kritik dan saran yang membangun
akan kami terima dengan senang hati.

Karawang, November 2015

Kelompok 2

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................
KATA PENGANTAR ...............................................................................
DAFTAR ISI .............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .....................................................................................
1.2 Tujuan ...................................................................................................
1.3 Manfaat ................................................................................................
1.4 Rumusan Masalah
1.4.1 Maksimum dan Minimum
1.4.2 Kemonotonan dan Kecekungan
1.4.3 maksumum dan Minumum Lokal
1.4.4 Limit di Ketidakhinggaan, Limit Tak Terhingga
1.4.5 Penggambaran Grafik Canggih
1.4.6 Teorema Nilai Rata-Rata
1.4.7 Penerapan Dalam Bidang Farmasi
1.4.8 Contoh Perhitungan Diferensial Dalam Bidang Farmasi.
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Maksimum dan Minimum............................................................
2.2 Kemonotonan dan Kecekungan...................................................
2.3 Maksumum dan Minumum Lokal
2.4 Limit di Ketidakhinggaan, Limit Tak Terhingga.
2.5 Penggambaran Grafik Canggih
2.6 Teorema Nilai Rata-Rata.
2.7 Penerapan Dalam Bidang Farmasi.......
2.8 Contoh Perhitungan Diferensial Dalam Bidang Farmasi.
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan............................................................
3.2 Saran..
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................

1
2
3
4
4
4
5

6
8
11
14
15
17
18
25
26
26
27

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Matematika merupakan cabang yang digunakan dalam perhitungan semua
bidang, hampir semua menggunakan perhitungan secara matematis. Matematika
merupakan ilmu pasti yang tidak dapat berubah lagi, hampir semua bidang
menggunakan perhitungan matematika sehingga bisa disebut bahwa matematika
adalah Mother of Unit. Ilmu Sosial maupun Ilmu Alam tak luput dari
perhitungan matematik untuk menentukan berapa nilai atau berapa hasil yang
dibutuhkan pada bidang tersebut.
Dalam bidang kesehatan perhitungan matematik sangat diperlukan dalam
menentukan banyak hal, salah satunya adalah Farmasi. Ahli farmasi adalah
seseorang yang bertugas untuk memberikan obat kepada pasien sesuai dengan
resep dokter atau praktisi kesehatan lainnya dan memberikan informasi kepada
pasien tentang penggunaan obat tersebut.
Ahli farmasi banyak melakukan perhitungan terutama yang berhubungan
dengan pembuatan sediaan obat, tingkat konsentrasi obat dan kebutuhan dosis.
Perhitungan itu dilakukakan untuk menguji efektivitas obat yang diberikan
melalui uji Bioavailabilitas. Bioavailabilitas adalah sebagai laju dan jumlah
relative zat aktif yang mencapai sistem peredaran darah dan seberapa cepat zat
tersebut terarbsorpsi. Dalam hal seperti ini seorang farmasi membutuhkan teori
diferensial atau turunan dalam menentukan laju perubahan banyaknya obat yang
terabsorbsi dalam tubuh juga waktu yang dibutuhkan obat tersebut terabsorbsi
dalam tubuh.
1.2 TUJUAN
Ada pun tujuan dalam pembuatan makalah ini adalah untuk:
1. Mengetahui teori tentang penggunaan turunan
2. Mengethaui penggunaan turunan dalam bidang farmasi dan kesehatan
3. Mengetahui contoh perhitungannya.
1.3 RUMUSAN MASALAH
4

1.1
1.2
1.3
1.4
1.5
1.6
1.7
1.8

Maksimum dan Minimum


Kemonotonan dan Kecekungan
Maksumum dan Minimum Lokal
Limit di Ketakhinggaan, Limit Tak Terhingga
Penggambaran Grafik Canggih
Teorema Nilai Rata-Rata.
Penerapan Dalam Bidang Farmasi
Contoh Perhitungan Diferensial Dalam Farmasi.

1.4 MANFAAT
Manfaat dibuatnya makalah ini adalah sebagai pengetahuan yang tidak tahu
menjadi tahu tentang apa saja penerapan turunan dalam kehidupan sehari-hari
terutama pada bidang farmasi dan kesehatan.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 MAKSIMUM DAN MINIMUM

Dalam hidup, seringkali menghapi masalah guna mendapatkan jalan terbaik


untuk melakukan sesuatu. Sebagai contoh seorang farmasi akan menentukan dosis
obat yang terkecil untuk menyembuhan suatu penyakit. Kadangkala salah satu
dari

masalah

tersebut

dapat

dirumuskan

sehingga

akan

melibatkan

memaksimumkan dan meminimumkan fungsi tersebut.


Andaikan diketahui fungsi f dna domain S seperti pada Gambar I. Yang
pertama adalah menentukan apakah f memiliki nilai maksimum atau minimum
pada S. Anggap bahwa nilai-nilai tersebut ada, kita ingin mengetahui lebih lanjut
dimana dalam S nilai-nilai itu berada.

Akhirnya,

dapat menentukan nilai maksimum

dan minimum.

kita

Definisi
andaikan
S, daerah asal f , memuat titik c. Kita katakana bahwa:
n
(i) f(c) adalah nilai maksimum f pada S jika f(c) f(x) untuk semua x di S;
(ii) f(c) adalah nilai minimumnya f pada S jika f(c) untuk semua x di S;
(iii) f(c) adalah nilai ekstrim f pada S jika ia adalah nilai maksimu atau
minimum.
Pertanyaan eksistensi apakah f mempunyai nilai maksimum atau minimum
pada S? jawabnya tergantung pertama-tama pada himpunan S tersebut. Ambillah
f(x) = 1/x pada S = (0, ; fungsi ini tidak mempunyai nilai maksimum
ataupun minimum (Gambar 2) sebaliknya fungsi yang sama pada S = [1,3]
mempunyai nilai maksimum f(1) = 1 dan nilai minimum f (3) =

(1,3), f tidak mempunyai nilai maksimum dan nilai minimum f (3) =

1
3 . Pada S =
1
3 .

Jawaban juga tergantung pada tipe fungsi. Ambilah fungsi tak kontinu g
(Gambar 3) yang di definisikan oleh
g ( x ) ={x jika 1 x< 2

{x2 jika 1 x 3
Pada S = [1,3] g tidak mempunyai nilai maksimum (menjadi cukup dekat ke 2
tetapi tidak pernah mencapainya). Tetapi, g mempunyai nilai minimum g(2) = 0
Terdapat teorema bagus yang menjawab pertanyaan eksistensi untuk beberapa
masalah yang muncul dalam prektek. Walaupun secara intuisi ini jelas, bukti yang
teliti sangat sukar;
Teorema A
(Teorema eksistensi Mask-Min) jika f kontinu pada selang tertutup [a,b] maka f
mencapai nilai maksimum dan nilai minimum.

Dimana terjadinya nilai-nilai ekstrim?


Nilai-nilai ekstrim sebuah fungsi yang didefinisikan pada selang tertutup
sering kali terjadi pada titik-titik ujung (Gambar 4)
Jika c sebuah titik pada mana f(c) = 0 kita sebut titik c titik stationer. Nama
itu diturunkan dari fakta bahwa pada titik stationer, grafik f mendatar, karena garis
singgung mendatar. Nilai-nilai ekstrim seringkali terjadi pada titik-titik stationer
(Gambar 5).
Akhirnya jika c adalah titik dalam dari I dimana f tidak ada, kita sebut c titik
singular. Ini merupakan titik dimana grafik f mempunyai sudut tajam, garis
singgung vertikel, atau mungkin berupa lompatan. Nilai-nilai ekstrim dapat terjadi
pada titik-titik singular (Gambar 6) walaupun dalam masalah-masalah praktis hal
ini sangat langka.

Teorema B
(Teorema Titik Kritis) andaikan f didefinisikan pada selang I yang memuat titik c.
jika f(c) adalah titik ekstrim, maka c haruslah suatu titik kritis yakni c berupa salah
satu:
7

(i) Titik ujung dari I;


(ii)Titik stationer dari f(f(c) = 0)
(iii)
Titik singular dari f(f(c) tidak ada).

2.2 KEMONOTONAN DAN KECEKUNGAN


Definisi
Andaikan f terdefinisi pada selang I (terbuka,tertutup, atau tak
satupun). Kita katakana bahwa
(i) f adalah naik pada I jika untuk setiap pasang bilangan x1
dan x2 dalam I,
x 1< x 2 f (x 1)< f ( x 2)

Turunan pertama dan kemonotnonan, ingat kembali bahwa turunan f(x)


memberi kita kemiringan dari garis singgung pada grafik f dititik x. kemudian jika
f(x) > 0 garis singgung naik ke kanan (Gambar 2). Serupa jika f(x) < 0, garis
singgung jatuh ke kanan. Fakta-fakta ini membuat teorema berikut secara intuisi
jelas.

Teorema A
(teorema kemonotonan). Andaikan f kontinu pada selang I dan dapat
dideferensialkan pada setiap titik dalam dari I.
(i)
(ii)

Jika f(x)> 0 untuk semua titik dalam x dari I, maka f naik pada I
Jika f(x) < 0 untuk semua titik dalam x ari I, maka f turun pada I

Turunan kedua dan kecekungan. Sebuah fungsi mungkin naik dan


tetap mempunyai grafik yang sangat bergoyang (Gambar 6). Untuk

menganalisis goyangan, kita perlu mempelajari bagaimana garis singgung berliku


saat kita bergerak sepanjang grafik dari kiri ke kanan. Jika garis singgung berliku
secara tetap berlawanan arah putaran jarum jam kita katakana bahwa grafik
cekung ke atas, jika garis singgung berliku searah putaran jarum jam, grafik
cekung ke bawah. Kedua definisi lebih baik dinyatakan dalam istilah fungsi dan
turunannya.

Teorema B
(teorema kecekungan). Andaikan f terdiferensial dua kali pada selang terbuka
(a,b)
(iii)
(iv)

Jika f(x) > 0 untuk semua x dalam (a,b) maka f cekung ke atas pada
(a,b)
Jika f(x) < 0 untuk semua x dalam (a,b), maka f cekung ke bawah
pada (a,b) maka f cekung ke bawah pada (a,b)

Titik balik. Andaikan f kontinu di c. kita sebut (c,f(c)) suatu titik balik dari grafik
f, jika f cekung ke atas pada suatu sisi dan cekung ke bawah pada sisi yang
lainnya dari c. grafik dalam Gambar 12 menunjukkan sejumlah kemungkinan.

Seperti yang mungkin diterka, titik-titik


dimana f(x) = 0 atau f(x) tidak ada
merupakan calon-calon untuk titik balik.
Gunakan kata calon dengan sengaja. Sama
halnya seperti calon untuk jabatan yang
gagal terpilih sehingga misalnya titik
dimana f(x) = 0 mungkin gagal menjadi
suatu titik balik. Pandang f(x) = x4 yang
mempunyai grafik diperlihatkan dalam
Gambar 13. Benar bahwa f(0) = 0; tetapi titik asal bukan titik balik. Tetapi dalam
pencarian titik-titik balik, kita mulai dengan mengenali titik-titik dengan f(x) = 0.
(dan dimana f(x) tidak ada). Kemudian kita memeriksa apakah mereka benarbenar merupakan titik-titik balik.

10

2.3 MAKSIMUM DAN MINIMUM LOKAL


Kembali pada 4.1 bahwa nilai maksimum (jika
ada ) suatu fungsi f pada himpunan S adalah nilai f terbesar
yang di capai pada keseluruhan himpunan S. Kadangkadang diacu sebagai nilai maksimum global, atau nilai
maksimum absolut dari f. jadi untuk fungsi f dengan
daerah asal S = [a,b] yang grafiknya dalam Gambar I , f(a)
adalah nilai maksimum global. Tetapi bagian mana tentang
f(c)? Kita sebut f(c) suatu nilai maksimum local atau nilai
maksimum relative. Tentu saja nilai maksimum global
otomatis juga nilai maksimum local. Gambar 2 hanyalah
yang terbesar diantara nilai-nilai maksimum lokal. Serupa, nilai minimum global
adalah yang terkecil diantara nilai-nilai minimum lokal.

Berikut definisi foral dari maksimum dan minimum lokal.


Definisi
Andaikan S daerah asal f memuat titik c.D dikatakan bahwa:
(i)

f(c) nilai maksimum lokal f jika terdapat selang (a,b) yang


memuat c sedemikian sehingga f(c) adalah nilai maksimum f
pada (a,b) S;

(ii) f(c) nilai maksimum lokal f jika terdapat selang (c,b) yang memuat c
sedemikian sehingga f(c) adalah nilai minimum f pada (a,b) S ;
(iii) f (c) nilai ekstrim lokal f jika ia berupa nilai maksimum lokal atau
minimum lokal
11

Dimana Nilai-nilai Ekstrim Lokal Terjadi, teorema Titik Kritis berlaku


sebagaimana dinyatakan, dengan ungkapan nilai ekstrim diganti oleh nilai ekstrim
lokal, bukti pada dasarnya sama. Jadi titik-titik kritis (titik ujung, titik stationer,
dan titik singular) adalah calon untuk titik empat kemungkinan terjadinya ekstrim
lokal. Jika turunan adalah positif pada salah satu pihak dari titik kritis dan
negative pada pihak lainnya, maka kita mempunyai ekstrim lokal.

Teorema A
Uji turunan pertama untuk ekstrim lokal. Andaikan f kontinu pada selang
terbuka (a,b) yang memeuat titik kritis c
(i)

(ii)
(iii)

Jika f(x) > 0 untuk semua x dalam (a,c) dan f(x) < 0 untuk
semua x dalam (c,b) maka f(c) adalah nilai maksimum lokal f;

Jika f(x) < 0 untuk semua x dalam (a,c) dan f(x) > 0 untuk
semua x dalam (c,b) maka f(c) adalah nilai minimum lokal.
Jika f(x) bertanda sama pada kedua pihak c, maka f(c) bukan
nilai ekstrim lokal f.
12

Uji Turunan Kedua. Terdapat uji lain untuk maksimum dan minimum lokal yang
kadang-kadang lebih mudah diterapkan daripada Uji Turunan Pertama. Ia
menyangkut perhitungan turunan kedua pada titik-titik stationer. Ia tidak
berperilaku pada titik singular.
Teorema B
(Uji Turunan Kedua Untuk Ekstrim Lokal). Andaikan f dan f ada pada
setiap titik dalam selang terbuka (a,b) yang memuat c, dan andaikan f(c)
=0
(i)
(ii)

Jika f(c) < 0, f(c) adalah nilai maksimum lokal f


Jika f(c) > 0, f(c) adalah nilai minimum lokal f.

Bukti (i) mengatakan bahwa karena f(c) < 0, f adalah cekung ke bawah dekat c
dan menyatakan bahwa ini membuktikan (i). tetapi, agar yakin bahwa f cekung ke
bawah di lingkungan c, kita memerlukan f(x0 < 0 dilingkungan tersebut (tidak
hanya di c), dan tidak dalam hipotesis yang menjamin itu. Dari definisi dan
hipotesis,

F(c)

'
'
'
f ( x )f ( c )
f ( x )0
= lim x c
<0
xc
xc
lim x c

Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat selang ( ,


disekitar c dimana
f '( x )
<0, x c
xc

13

mungkin pendek

Kedua

ketaksamaan

ini

menunjukan

< x< c dan f ' ( x )< 0 untuk c < x< .

bahwa

f(x)

>

Jadi Uji Turunan Pertama, f(c) a adalah

nilai maksimum lokal. Bukti (ii) serupa.


2.4 Limit di Takhinggaan, Limit Tak Terhingga
Definisi-Definisi Cermat Limit Bila x->
Definisi
(Limit bila x ). Andaikan f terdefinisi pada [c,
bilangan c. dapat dikatakan bahwa

untuk

lim f ( x )=L

] untuk suatu

jika untuk masing-

masing > 0 terdapat bilangan m yang berpadanan sedemikian


sehingga
Definisi

(Limit-Limit Tak Hingga). Kita katakana bahwa lim

f (x )
x c+

jika untuk tiap bilangan positif M berpadanan suatu > 0 sedemikian


sehinnga

14

2.5 Penggambaran Grafik Canggih


Kalkulus menyediakan alat untuk menganalisis struktur grafik secara baik,
khususnya dalam mengenali titik-titik tempat terjadinya perubahan ciri-ciri grafik.
Dapat ditempatkan titik-titik maksimum lokal, titik-titik minimum lokal, dan titiktitik balik; dapat menentukan secara persis dimana grafik naik atau dimana cekung
ke atas. Pengikutsertaan gagasan-gagasan ini dalam prosedur penggambaran
grafik dalam bab ini.
POLINOM. Polinom derajat 1 atau 2 jelas unuk di gambar grafiknya;
yang berderajat 50 hampir mustahil. Jika derajatnya cukup ukurannya misalnya 3
sampai 6 dapat memakai alat-alat dari kalkulus dengan manfaat besar.

3 x 5 20 x 3
32

f(x) =
Fungsi Rasional. Fungsi rasional, merupakan hasil bagi dua fungsi polinom,
lebih rumit untuk digrafikkan disbanding polinom. Khususnya, dapat diharapkan
perilaku yang dramatis dimana pun penyebut nol.

15

Ringkasan Metode.

Dalam menggambarkan grafik fungsi, tidak terdapat

pengganti untuk akal sehat. Tetapi, dalam banyak hal prosedur berikut akan sangat
membantu.
Lankah I buat analisis pendahuluan sebagai berikut.
(a) Periksa daerah asal dan daerah hasil fungsi untuk melihat apakah ada di
daerah di bidang yang dikecualikan.
(b) Uji kesimetrian terhadap sumbu y dan titik asal.
(c) Cari perpotongan dengan sumbu-sumbu koordinat.
(d) Gunakan turunan pertama untuk mencari titik-titik kristis dan untuk
mengetahui tempat-tempat grafik naik dan turun.
(e) Uji titik-titik kritis untuk maksimum dan minimum lokal.
(f) Gunakan turunan kedua untuk mengetahui tempat-tempat grafik cekung ke
atas dan cekung ke bawah untuk melokasikan titik-titik balik.
(g) Cari asimtot-asimtotnya.
Langkah 2. Gambarkan beberapa titik (termasuk titik kritis dan titik balik)
Langkah 3. Sketsakan grafik.

2.6 Teorema Nilai Rata-Rata


Teorema nilai rata-rata adalah bidang kalkulus, tidak begitu penting namun
membantu melahirkan teorema-teorema lain yang cukup berarti.
Dalam bahsasa Geometri, Teorema Nilai Rata-rata mudah dinyatakan dan
dipahami. Teorema mengatakan bahwa jika grafik sebuah fungsi kontinu
mempunyai garis singgung tak vertical pada setiap titik antara A dan B, maka
terdapat paling sedikit suatu titik C pada grafik antara A dan B, maka terdapat
paling sedikit satu titik C pada grafik antara A dan B sehingga garis singgung di
titik C sejajar talibusur AB. Dalam Gambar I, halnya terdapat satu titik C yang
demikian; dalam Gambar 2, terdapat beberapa.

16

Teorema Dibuktikan. Pertama nyatakan teorema dalam bahasa fungsi. Kemudian


buktikan.
Teorema A
(Teorema Nilai Rata-Rata untuk Turunan). Jika f kontinu pada selang tertutup
[a,b] dan terdiferensial pada titik-titik dalam dari (a,b), maka terdapat paling
sedikit satu bilangan c dalam (a,b) dimana
f ( h )f (a)
=f '(c )
ba
Atau secara setara dimana
f(b) f(a) = f(c)(b a)
Bukti pembuktian bersandar pada analisis seksama dari fungsi s(x) = f(x) g(x),
yang diperkenalkan dalam Gambar 3. Disini y = g(x) adalah persamaan garis yang
melalui (a,f(a)) dan (b,f(b)). Karena garis ini mempunyai kemiringan [f(b) f(a)]/
(b a) dan melalui (a,f(a)), bentuk titik kemiringan untuk persamaannya adalah
g (x )=

f ( b )f ( a )
( xa)
ba

kemudian ini menghasilkan rumus untuk s(x), yaitu


s ( x ) =f ( x )f ( a )

f ( b )f ( a )
(xa)
ba

17

Perhatikan dengan segera bahwa s(b) = s(a) = 0dan bahwa untuk x dalam (a,b)
s ' ( x )=f ' ( x )

f ( b )f (a)
ba

Sekarang buat suatu pengamatan penting. Jika diketahui bahwa terdapat


suatu bilangan c dalam (a,b) yang memenuhi s(c) = 0 akan selesai. Karena
persamaan yang terakhir akan mengatakan
0=f ' ( c )

f ( b ) f (a)
ba

Yang setara terhadap kesimpulan teorema tersebut.


Untuk melihat bahwa s(c) = 0 untuk suatu c dalam (a,b) alasannya
sebagai berkut. Jelas s kontinu pada [a,b] karena merupakan selisih dua fungsi
kontinu. Jadi menurut Teorema Eksistensi Maks-Min. s harus mencapai baik nilai
maksimum atau pun nilai minimum pada [a,b]. jika kedua nilai ini kebetulan
adalah 0, maka s(x) secara identic adalah 0 pada [a,b], akibatnya s(x) = 0 untuk
semua x dalam (a,b), jauh lebih banyak daripada yang kita perlukan.
Jika salah satu nilai maksimum atau nilai minimum berlainan dengan 0,
maka nilai tersebut dicapai pada sebuah titik dalam c, karena s(a) = s(b) = 0.
Sekarang s mempunyai turunan di setiap titik dari (a,b), sehingga menurut
Teorema Titik Kritis s(c) = 0. Itulah semua yang harus diketahui.
Teorema B
Jika f(x) = G(x) untuk semua x dalam (a,b), maka terdapat
konstanta C sedemikian sehingga
F(x) = G(x) + C
Untuk semua x dalam (a,b)

18

2.7 Penerapan Diferensial Pada Bidang Farmasi


a. Farmakokinetika
Menurut Prof. Dr. Fauzi Sjuib seorang Guru Besar Departemen Farmasi ITB,
nasib obat sesudah diminum adalah didistribusikan ke seluruh tubuh oleh cairan
tubuh (darah), tetapi kita tidak dapat mengetahui dengan pasti kemana dan berapa
jumlahnya pada jaringan penerima distribusi.Untuk mengirakan hal tersebut,
maka secara farmakokinetika dibuatlah model-model yang melihat tubuh sebagai
kompartemen. Sebagai bapak dari model kompartemen adalah Teorell yang
mengatakan tujuan farmakokinetika adalah menurunkan persamaan matematika
yang memungkinkan kita menerangkan kinetika dan distribusi obat dalam tubuh.
Dikemukakan model satu kompartemen dan model multi kompartemen (yang
terbanyak dua kompartemen dari model multi kompartemen), yang dapat
digambarkan sebagai berikut :

A. 1. Xo
ka
2

XA

K
XE

Model satu kompartemen


A.1. Pemberian suntikan IV dengan dosis Xo

19

2. Pemberian yang harus melewati membran (misal: oral) untuk sampai ke


kompartemen dengan jumlah obat tersedia untuk diabsorbsi (Xa) dan tetapan
kecepatan absorbsi Ka.
K= tetapan kecepatan eksresi obat dari kompartemen.

B. 1. Xo
KA
2

XA

Kompartemen
pusat

K12

Kompartemen
Derivat

K21

K10

Model dua kompartemen


Pemberian obat dari segi farmakokinetika dapat dibagi dua , yang pertama
adalah pemberian secara langsung ke kompartemen yang mendistribusikan obat
seperti pemberian suntikan intra vena seperti pada A1 dan B1, yang kedua adalah
pemberian obat yang harus melewati membran sebelum mencapai kompartemen
pendistribusi seperti A2 dan B2. Dari model tersebut diturunkan persamaan
farmakokinetikanya :
A1.

dx
=K . x
dt

x = xo e Kt x = VC
C = Co e Kt

A2.

dx
=
ka.xa K.x
dt

20

X=

Ka . F . Xo
KaK

Ka . F . Xo
C = V ( KaK )

B.1

dXc
dt

( e Kt - e ka t )

( e Kt - e ka t )

= k21 Xp k12 Xc k10 Xc

C = A e t - B e t

Dimana:

+ = k12 + k21 + k10


= k21 k10

A=

Xo ( K 21 )
Vc ( )

B=

Xo ( K 21 )
Vc ( )

B2.

dXc
dt

= ka XA k12 Xc k10 Xc

Cc = L e t + M e t + N e kat

L=

Ka F Xo ( K 21 )
Vc (Ka )( )

Ka F Xo ( K 21 )
M = Vc (Ka )( )

N=

Ka F Xo ( K 21Ka )
Vc ( Ka)(Ka)

21

Persamaan di atas diturunkan berdasarkan asumsi bahwa proses yang


terjadi mengikuti kinetika orde pertama. Proses-proses ini bisa juga orde nol atau
kinetika enzimatis. Persamaan kinetika disesuaikan dengan proses yang terjadi.
Dengan memberikan obat secara suntikan intra vena, kemudian
ditentukan kadar obat dalam darah pada waktu-waktu tertentu, akan didapat
parameter farmakokinetika V dan K pada model satu kompartemen serta Vc, k12,
k21 dan k10 pada model dua kompartemen. Harga ka dan F didapat dari
pemberian obat yang harus melewati membran untuk sampai ke kompartemen
pusat. Dengan mengetahui harga parameter farmakokinetika dan model
kompartemen berapa yang diikuti oleh obat, maka dapatlah dihitung berapa dosis
obat dan berapa selang waktu pemberian obat pada pemakian ganda. Obat akan
bekerja dengan manjur dan aman jika kadarnya berada di atas konsentrasi
minimum efektif (MEC) tetapi di bawah konsentrasi maksimum yang dapat
menimbulkan gejala keracunan (MTC). Makin dekat jarak antara MEC dan MTC,
maka perhitungan farmakokinetika dilakukan dengan teliti.

Grafik konsentrasi plasma terhadap waktu setelah pemberian obat


secara intravena (---) dan oral (-) pada mode satu kompartemen.
Grafik diatas menunjukkan perubahan konsentrasi obat terhadap waktu
secara dinamis pada model satu kompartemen. Garis putus putus menunjukkan
perubahan konsentrasi setelah pemberian obat dengan injeksi intravena dan garis
sambung menunjukkan perubahan konsentrasi setelah pemberian obat dengan
22

oral. Karena pemberian obat dengan injeksi intravena tidak memiliki tahap
resorpsi, maka grafik yang ditunjukkan linear. Sedangkan untuk pemberian obat
dengan cara oral, konsentrasi obat pada darah secara perlahan mencapai
konsentrasi puncak karena proses resorpsi oleh tubuh.
Menurut Xiaoling Li di dalam bukunya Design of controlled release drug
delivery systems, persamaan deferensial dan solusinya dari pemodelan di atas
adalah sebagai berikut:
d (C p)
dt

Cp =

= Ka (Cabsorb) K(Cp)

( F ) ( S )( dosis ) ( Ka)
(e kt-e- ka(t))
Vd (KaK )

dimana Ka adalah ratio absorpsi per satuan waktu, K adalah ratio eliminasi per
satuan waktu, Vd adalah volume distribusi, F adalah banyak bagian dari dosis
yang diberikan yang masuk ke dalam sistem sirkulasi, dan S adalah formulasi
faktor salt. Vd dapat dihitung dengan persamaan (Xiaoling Li, 2006):

Vd =

( F ) ( S ) (dosis)
( AUC 0 )( K )

yang merupakan persamaan yang sama dengan Vd(area) pada model dua
kompartemen. Pada model satu kompartemen, Vd(area) diturunkan menjadi Vd. Dua
parameter, Cpmax dan tmax, yang menunjukkan konsentrasi maksimal obat yang
dapat dicapai dan waktu dimana konsentrasi maksimal obat mencapai titik
maksimal, dapat dihitung dengan persamaan berikut(Xiaoling Li, 2006):
Ka
)
K
KaK

ln (
tmax =

Cpmax =

( F ) ( S )( dosis ) ( Ka)
(e k(tmax)-e- ka(tmax))
Vd (KaK )

23

b. Persamaan Matematika Konsentrasi Obat Dan Waktu Paruh


Menurut Raina Robeva seorang professor matematika sains, secara umum
dan sederhana, kecepatan dari eliminasi obat dalam peredaran darah proporsional
dengan jumlah yang ada dalam peredaran darah saat itu. Oleh karena itu, jika C(t)
adalah konsentrasi obat pada waktu t, maka fakta bahwa obat dieliminasi dari
peredaran darah pada kecepatan yang proporsional dengan jumlah yang ada saat
itu bisa dirumuskan sebagai berikut:
dC(t )
=rC ( t ) , dimana r >0
dt
Dan solusi dari persamaan diferensial diatas adalah
C(t) = C(0)e-rt
Tanda negative pada persamaan diatas mengindikasikan konsentrasi obat
dalam darah berkurang. Nilai konstan r, disebut kecepatan eliminasi konstan,
mengontrol kecepatan obat akan dikeluarkan dari dalam darah. Semakin besar
nilai r, maka semakin cepat proses eliminasinya.
Hal ini berhubungan dekat dengan waktu-paruh dari obat, yang
didefinisikan sebagai waktu yang diperlukan untuk mengurangi konsentrasi obat
dalam darah menjadi setengahnya. Dalam konsep matematika dengan
menggunakan solusi persamaan differensial untuk konsentrasi obat di atas, maka
akan didapat waktu-paruh (t) obat adalah:

t =

24

(2)
r

2.8 Contoh Perhitungan Diferensial Dalam Bidang Farmasi

(dari Turunan diatas dapat dicari untuk menentukan suatu yang perlu
dicari)

Suatu obat diberikan melalui infus IV dengan kecepatan tetap 50


mg/jam kepada subyek selama 4 jam. Dari pustaka diketahui waktu
paruh = 8 jam dan volume distribusi obat = 5 L. Berapa kadar obat
dalam darah 4 jam sejak pemberian infus C(4)? (dr. Ave Olivia
Rahman, M.Sc Bagian Farmakologi FKIK UNJA)

Jawab:
K=

0,693
=0,086 jam-1
8

C(4) =

50
0,086.5

C(4) = 47,79 mg/l

25

(1-e-0,086.4)

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dari uraian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa penggunaan turunan
dalam farmasi sangat dibutuhkan dalam pencarian kadar-kadar tertentu khususnya
bidang Farmakokinetika.
3.2 Saran
26

Semoga makalah ini bermanfaat, jika banyak kesalahan atau kekurangan


mohon bimbingannya karena pengajaran kefarmasian belum sampai pada titik ini.

DAFTAR PUSTAKA
Purcell J Edwin; Kalkulus dan Geometri Analitis 5;Erlangga;Jakarta;2015
Xiaoling Li;Design of controlled release drug delivery system;2006(E-book)
Raina Robeva; Mathematical Concepts and Methods in Modern
Biology;2013(E-book)
Prof. Dr. Fauzi Sjui; Departemen Farmasi ITB; FARMAKOKINETIKA DAN BIOFARMASI
SEBAGAI JEMBATANANTARA DOKTER dDAN APOTEKER.

dr. Ave Olivia Rahman, M.Sc;Farmakokinetik Kumulatif; Bagian Farmakologi FKIK

UNJA; Slide

27