Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK

Disusun Oleh :

Nama

: Veryna Septiany

NPM

: E1G014054

Kelompok

: 3

Hari, Jam

: Kamis, 14.00 15.40 WIB

Ko-Ass

: Jhon Fernanta Sipayung


Lestari Nike Situngkir

Tanggal Praktikum

: 26 Maret 2015

Dosen

: Dra. Devi Silsia, M.Si


Drs. Syafnil, M.Si

Objek Praktikum

: IDENTIFIKASI ALKOHOL

LABORATORIUM TEKNOLOGI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BENGKULU
2015

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Alkohol adalah Persenyawaan organik yang mempunyai satu atau
lebih gugus hidroksil.Karena ikatan hidroksil bersifat kovaleen, maka sifat
alkohol tidak serupa dengan hidroksida, tetapi lebih mendekati sifat air.
Alkohol diberi nama yang berakhiran-ol.
Alkohol dapat digolongkan berdasarkan ;
1.

Letak gugus OH pada atom karbon.

2.

Banyaknya gugus OH yang terdapat (jumlah gugus hidroksilnya).

3.

Bentuk rantai karbonnya.


Oksidasi alkohol sederhana mudah terbakar membentuk gas karbon

dioksida dan uap air. Oleh karena itu, etanol (salah satu gugus fungsi dari
alkohol) digunakan sebagai bahan bakar spirtus (spiritus).
Didasari

dengan

teori

pada

praktikum,

penulis

memperoleh

pembelajaran yang dibenarkan oleh dasar dari teori. Untuk itulah dengan
adanya teori dan praktikum tersebut penulis dapat lebih yakin dan
membenarkan akan dasar teori tersebut. Oleh karena penulis telah menerima
dan membenarkan dasar teori dari identifikasi senyawa karbon melalui
kegiatan praktikum identifikasi senyawa hidrokarbon tidak jenuh.

1.2

Tujuan Percobaan
1.

Mahasiswa mampu mengidentifikasi jenis-jenis alkohol dan menguji


reaktifitas alkohol.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Mengenal Alkohol

Menurut (Brady, 1999), alkohol merupakan senyawa seperti air


yang satu hidrogennya diganti oleh rantai atau cincin hidrokarbon. Sifat fisis
alkohol, alkohol mempunyai titik didih yang tinggi dibandingkan alkanaalkana yang jumlah atom C nya sama. Hal ini disebabkan antara molekul
alkohol membentuk ikatan hidrogen. Rumus umum alkohol R OH, dengan
R adalah suatu alkil baik alifatis maupun siklik. Dalam alkohol, semakin
banyak cabang semakin rendah titik didihnya. Sedangkan dalam air,
metanol, etanol, propanol mudah larut dan hanya butanol yang sedikit larut.
Alkohol dapat berupa cairan encer dan mudah bercampur dengan air dalam
segala perbandingan.
Sedangkan menurut (Fessenden, 1997), alkohol merupakan
senyawa turunan alkana yang mengandung gugus OH dan memiliki rumus
umum R-OH, dimana R merupakan gugus alkil.Adapun rumus molekul
dari alkohol yaitu CnH2n+2O. Alkohol dapat dibagi berdasarkan dimana
gugus OH terikat pada atom karbon. Ada tiga jenis alkohol yang
ditentukan oleh posisi atau letak gugus OH pada rantai karbon utama
karbon:
1.

Alkohol Primer
Alkohol yang gugus OH terikat pada atom C primer (atom C
yang mengikat 1 atom C yang lain). Contoh: H3C-CH2-OH (etanol)
Alkohol primer dapat dioksidasi menjadi Aldehid dan kemudian
dioksidasi lagi menjadi asam karboksilat.
[O]
R-CH2-OH
Alkohol primer

2.

[O]
R-C=O
Aldehida

R-C=O
Asam karboksilat

Alkohol Sekunder
Alkohol yang gugus OH terikat pada atom C sekunder (atom C
yang mengikat 2 atom C yang lain). Contoh: (H3C)2CH-OH (2-metiletenol).

Alkohol sekunder dapat di oksidasi menjadi keton.


[O]
R-CH-R

R-C-R

Alkohol sekunder

3.

Keton

Alkohol Tersier
Alkohol tersier adalah alkohol yang gugus OH terikat pada
atom C tersier (atom C yang mengikat 3 atom C yang lain). Contoh :
(CH3)C-OH (2,2-dimetil-etanol).
Alkohol tersier tidak dapat dioksidasi.

2.2

Reaksi-reaksi pada Alkohol


Alkohol

alifatik

merupakan

cairan

yang

sifatnya

sangat

dipengaruhi oleh ikatan hidrogen. Dengan bertambah panjangnya rantai,


pengaruh gugus hidroksil yang polar terhadap sifat molekul menurun. Sifat
molekul yang seperti air berkurang, sebaliknya sifatnya lebih seperti
hidrokarbon. Akibatnya alkohol dengan bobot molekul rendah cenderung
larut dalam air, sedangkan alkohol berbobot molekul tinggi tidak demikian.
Alkohol mendidih pada temperatur yang cukup tinggi. Sebagai suatu
kelompok senyawa, fenol memiliki titik didih dan kelarutan yang sangat
bervariasi, tergantung pada sifat subtituen yang menempel pada cincin
benzena (Petrucci, 1987).
Reaksi-reaksi yang terjadi dalam alkohol antara lain reaksi
substitusi, reaksi eliminasi, reaksi oksidasi dan esterifikasi. Dalam suatu
alkohol, semakin panjang rantai hidrokarbon maka semakin rendah
kelarutannya. Bahkan jika cukup panjang sifat hidrofob ini mengalahkan
sifat hidrofil dari gugus hidroksil. Banyaknya gugus hidroksil dapat
memperbesar kelarutan dalam air (Hart, 1990).
Menurut (Brady, 1999), alkohol merupakan senyawa seperti air
yang satu hidrogennya diganti oleh rantai atau cincin hidrokarbon. Sifat fisis
alkohol, alkohol mempunyai titik didih yang tinggi dibandingkan alkanaalkana yang jumlah atom C nya sama. Hal ini disebabkan antara molekul

alkohol membentuk ikatan hidrogen. Rumus umum alkohol R OH, dengan


R adalah suatu alkil baik alifatis maupun siklik. Dalam alkohol, semakin
banyak cabang semakin rendah titik didihnya. Sedangkan dalam air,
metanol, etanol, propanol mudah larut dan hanya butanol yang sedikit
larut. Alkohol dapat berupa cairan encer dan mudah bercampur dengan air
dalam segala perbandingan.
Memnurut (Sabirin, 1992) terdapat beberapa reaksi yaitu reaksi
Identifikasi Alkohol Primer, Sekunder, dan Tersier pada alkohol primer,
sekunder, dan tersier memberikan reaksi yang berbeda terhadap oksidator
K2CrO7, KMnO4, dan O2. Dengan bantuan katalis, atom O dari oksidator
akan menyerang atom H yang terikat ke atom C yang mengandung gugus
OH (atom C karbinol). Berikut reaksi oksidasi pada masing-masing
alkohol.
Beberapa oksidasi dari alkohol antara lain:
1.

Oksidasi menjadi Aldehid


Hasil oksidasi mula-mula dari alkohol primer adalah suatu
aldehid (RCH=O). Jika dibiarkan beberapa lama, maka proses oksidasi
akan berlanjut menghasilkan asam karboksilat. Oleh sebab itu, reaksi
antara alkohol primer dengan zat oksidator kuat akan menghasilkan
asam karboksilat, dan bukan intermediet aldehid. Pereaksi tertentu
harus dipakai apabila intermediet aldehid merupakan hasil yang
diinginkan. Jika kita ingin memperoleh aldehida dari proses oksidasi
ini, maka secepatnya dilakukan destilasi untuk menghindari proses
oksidasi berlanjut.

2.

Oksidasi menjadi Keton


Suatu alkohol sekunder dioksidasi oleh oksidator yang reaktif
kuat menjadi keton.

3.

Oksidasi menjadi Asam Karboksilat


Suatu oksidator kuat yang umum dapat mengoksidasi alkohol
primer menjadi asam karboksilat. Oksidator umum :
1) Larutan panas KMnO4 + OH-.

2) Larutan panas CrO3 + H2SO4 (pereaksi Jones).


(Hart, 1999).
Suatu alkohol primer dapat dioksidasi menjadi aldehid atau asam
karboksilat. Alkohol sekunder dapat dioksidasi menjadi keton saja.
Sedangkan pada alkohol tersier menolak oksidasi dengan larutan basa,
dalam larutan asam, alkohol mengalami dehidrsi menghasilkan alkena yang
kemudian dioksidasi (Mardzuki, 1990).

2.3

Kelarutan Alkohol dalam Air


Alkohol-alkohol

yang

kecil

larut

sempurna

dalam

air.

Bagaimanapun perbandingan volume yang kita buat, campurannya akan


tetap menjadi satu larutan.
Akan tetapi, kelarutan berkurang seiring dengan bertambahnya
panjang

rantaihidrokarbon

dalam

alkohol.Apabila

atom

karbonnya

mencapai empat atau lebih, penurunan kelarutannya sangat jelas terlihat,


dan campuran kemungkinan tidak menyatu.Contoh butanol yang memilki
jumlah atom karbon empat.
Secara umum, sifat alkohol itu adalah :
1.

Mudah terbakar

2.

Mudah bereaksi dengan air

3.

Bentuk fase pada suhu ruang

4.

Mempunyai titik didih paling tinggi dibandingkan alkananya.

BAB III
METODOLOGI

3.1

Alat dan Bahan

3.1.1 Alat
1.

Botol semprot

2.

Gelas piala 100 ml dan 500 ml

3.

Gelas ukur 100 ml dan 25 ml

4.

Pipet tetes

5.

Erlenmeyer 250 ml dan 100 ml

6.

Tabung reaksi dan rak

7.

Penangas air

8.

Corong

9.

Thermometer

10. Pipet volume 5 ml


11. Penjepit tabung reaksi

3.1.2 Bahan
1.

KMnO4

2.

FeCl3

3.

2-Propanol

4.

Etanol

5.

Aquades

6.

NaOH

7.

K2Cr2O7

8.

H2SO4

9.

Tersier-butanol

10. CH3COOH glasial


11. I2 / KI

3.2

Cara Kerja
3.2.1 Identifikasi Alkohol (Reaksi Oksidasi)
Cara I:

1.

Disiapkan tiga buah tabung reaksi, di dalam masing-masing


tabung reaksi ditambahkan 3 ml asam asetat glasial.

2.

Selanjutnya pada masing-masing tabung telah ditambahkan:


Tabung reaksi I

: 1 tetes etanol

Tabung reaksi II

: 1 tetes 2-propanol

Tabung reaksi III : 1 tetes tersier-butanol


3.

Pada campuran di atas telah ditambahkan larutan KMnO4 0,1 M


tetes demi tetes sampai terbentuk warna merah muda.

4.

Selanjutnya telah ditambahkan 1 tetes H2SO4 pekat dan 1 tetes


KMnO4 0,1 M.

Cara II:
1.

Disiapkan tiga buah tabung reaksi, di dalam masing-masing


tabung reaksi ditambahkan 2 ml K2Cr2O7 0,1 M.

2.

Ditambahkan perlahan-lahan (lewat dinding tabung) 1 ml H2SO4


pekat.

3.

Diaduk sampai homogen dan dinginkan (jika tabung panas).

4.

Perlahan-lahan ditambahkan (lewat dinding tabung):


Tabung reaksi I

: tambahkan 2 ml etanol

Tabung reaksi II

: tambahkan 2 ml 2-propanol

Tabung reaksi III : tambahkan 2 ml tersier-butanol


5.

Diperhatikan perubahan warna yang terjadi, dan dibandingkan


bau yang timbul dengan bau alkohol itu sendiri.

4.2.2 Reaksi Alkohol dengan FeCl3


1.

2.

Disiapkan dua buah tabung reaksi:


Tabung reaksi I

: ditambahkan 2 ml fenol

Tabung reaksi II

: ditambahkan 2 ml 2-butanol

Pada masing-masing tabung reaksi telah di tambah 5 tetes FeCl3


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

Hasil Pengamatan
4.1.1 Hasil Pengamatan Reaksi Oksidasi (Cara I)

No.

Percobaan

1.

+ CH3COOH

2.

+ KMnO4 0,1 M
+ 1 tetes H2SO4 p

3.

+ 1 tetes KMnO4
0,1 M
Keterangan

Tabung I

Tabung II

Tabung III

Etanol

2-Propanol

t-Butanol

Bening

Bening

Bening

Merah muda

Merah muda

Merah muda

Merah muda dan


tabung panas
Primer

Tidak terjadi
Bening

perubahan
warna

Sekunder

Tersier

Tabel 1 - Hasil Pengamatan Reaksi Oksidasi I

4.1.2 Hasil Pengamatan Reaksi Oksidasi (Cara II)

No.

1.

2.

3.

Percobaan

Cium bau alkohol


+ 2 ml K2O7 0,1 M
+ 1 ml H2SO4 p

Tabung I

Tabung II

Tabung III

Etanol

2-Propanol

t-Butanol

2 ml

2 ml

2 ml

Khas

Khas

2-propanol

t-butanol

Hijau kehitaman

Oren

Khas etanol

Coklat pekat

Cium bau

Sangat

campuran

menyengat

Keterangan

Primer

Menyengat
Sekunder

Tabel 2 - Hasil Pengamatan Reaksi Oksidasi II

4.1.3 Reaksi Alkohol dengan FeCl3


Percobaan

Hasil Pengamatan

Kurang
menyengat
Tersier

+ 5 tetes larutan FeCl3

Fenol

2-Butanol

Hitam pekat

Tidak berubah warna

Tabel 3 - Hasil Pengamatan Reaksi Alkohol dengan FeCl3

4.2

Pembahasan
Berdasarkan pada praktikum yang telah penulis lakukan untuk
percobaan pertama pada reaksi oksidasi alkohol yang terdiri dari dua cara.
Pada pengamatan reaksi oksidasi untuk cara pertama menunjukan
perubahan-perubahan sebagai berikut: untuk tabung pertama yang berisi
etanol ketika ditambahkan dengan CH3COOH glasial warna yang terbentuk
bening, namun setelah ditambahkan KMnO4 sebesar 0,1 M terjadi
perubahan warna menjadi merah muda, dan ketika ditambahkan 1 tetes
H2SO4 pekat dan 1 tetes KMnO4 sebesar 0,1 M, warna larutan dari tabung
pertama tetap bewarna merah muda, namun tabung pertama menjadi sedikit
panas karena pencampuran yang terjadi.
Masih dengan cara yang sama, pada tabung kedua percobaan pertama
yang berisi 2-propanol ketika ditambahkan dengan CH3COOH glasial,
warna yang terbentuk bening, namun setelah ditambahkan KMnO4 sebesar
0,1 M terjadi perubahan warna menjadi merah muda, dan ketika
ditambahkan 1 tetes H2SO4 pekat dan 1 tetes KMnO4 sebesar 0,1 M, warna
larutan dari tabung kedua ini tetap berubah menjadi bening.
Namun, lain halnya untuk tabung ketiga yang berisi t-butanol yang
ketika ditambahkan dengan CH3COOH glasial, warna yang terbentuk adalah
bening, namun setelah ditambahkan KMnO4 sebesar 0,1 M terjadi
perubahan warna menjadi merah muda sama dengan dua tabung
sebelumnya, dan ketika ditambahkan 1 tetes H2SO4 pekat dan 1 tetes
KMnO4 sebesar 0,1 M, warna larutan dari tabung tidak mengalami
perubahan warna, karena warna larutan tetap bewarna merah muda.
Selain terjadi perubahan warna, reaksi oksidasi alkohol yang
dilakukan ini juga menandakan bahwa: pada tabung reaksi pertama yang

berisi etanol menunjukan alkohol primer hal itu terjadi karena pada saat
penambahan H2SO4 dan KMnO4 menyebabkan larutan menjadi tidak
berwarna saat pencampuran. Pada tabung reaksi kedua yang berisi 2propanol menunjukkan bahwa jenis ini adalah alkohol sekunder. Dan pada
tabung terakhir tergolong pada alkohol tersier.
Pengamatan reaksi oksidasi cara 2: percobaan ini dilakukan dengan
cara mencium bau alkohol yang ada pada tiap-tiap tabung. Pada tabung
pertama yang diisi etanol 2 ml berbau khas etanol, pada tabung kedua diisi
2-propanol 2 ml berbau khas 2-propanol, dan pada tabung ketiga yang diisi
t-butanol 2 ml berbau khas t-butanol. Percobaan pun dilakukan dengan
menambahkan 2 ml K2O7 sebesar 0,1 M dan 1 ml H2SO4 pekat pada tiaptiap tabung. Pada tabung pertama, etanol 2ml berubah warna menjadi coklat
pekat dengan bau setelah pencampuran sangat menyengat. Namun pada
tabung kedua yang diisi dengan 2-propanol 2 ml warna berubah menjadi
hijau kehitaman dengan bau setelah pencapuran menyengat. Dan pada saat
tabung ketiga yang diisi t-butanol dicampurkan dengan 2 ml K2O7 sebesar
0,1 M dan 1 ml H2SO4 pekat terjadi perubahan warna menjadi oren dengan
bau yang kurang menyengat. Perubahan warna yang terjadi juga
menimbulkan bau yang berbeda jika dibandingkan dengan bau alkohol.
Sehingga membuktikan bahwa dengan reaksi oksidasi jenis alkoholnya
maupun reaktifitasnya dapat diketahui.
Pada percobaan selanjutnya, yaitu poercobaan reaksi alkohol dengan
FeCl3 membuktikan bahwa fenol berubah warna menjadi hitam pekat
setelah ditambah 5 tetes FeCl3. Hal ini terjadi karena senyawa aromatik ini
bereaksi dengan FeCl3, sedangkan 2-butanol tidak mengalami perubahan
warna setelah ditambah 5 tetes FeCl3 sehingga warna yang dihasilkan tetap
bewarna kuning. Dari reaksi tersebut juga membuktikan jenis alkohol dan
reaktifitasnya dapat diketahui dari perubahan-perubahan akibat reaksinya
yang terlihat.

BAB V
PENUTUP

5.1

Kesimpulan
Mengidentifikasi jenis-jenis alkohol dan menguji reaktifitas alcohol
dengan beberapa cara, yaitu melalui reaksi oksidasi dengan mengamati
perubahan warna yang dihasilkan akibat reaksi dari pencampuran larutan,
melalui reaksi oksidasi dengan mengamati perubahan bau yang dihasilkan
akibat reaksi dari pencampuran larutan, dan melalui reaksi dengan FeCl3.
Dan melalui cara identifikasi itu dapat diketahui jenis alkohol dan
reaktifitasnya dari perubahan-perubahan akibat reaksinya yang terlihat.

5.2

Saran
1.

Sebaiknya praktikan tidak bermain-main dengan alat-alat yang ada


dilaboraturium.

2.

Sebaiknya praktikan serius pada saat sedang melakukan percobaan agar


tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

3.

Sebaiknya praktikan tidak ribut saat berada di dalam laboratorium.

4.

Sebaiknya alat-alat laboratorium lebih diperhatikan dan dirawat agar


saat praktikan melakukan percobaan alat-alat dapat digunakan dengan
baik.

DAFTAR PUSTAKA

Brady. James E.1999 Kimia Organik Dasar I. Yogyakarta: UGM-Press.


Fessenden, Ralph J, dan Fessenden, Joan S. 1997. Dasar-dasar Kimia Organik.
Bina Aksara: Jakarta
Fushie. Annisan. 2008. Alkohol. https://annisanfushie.wordpress.com/2008/12/
16/alkohol/. 28 Maret 2015
Hadi. 2013. Identifikasi Alkohol.http://hadyechote.blogspot.com/2013/04/identi
fikasi-alkohol.html.28 Maret 2015
Hart. 1990. Kimia Organik Suatu Kuliah Singkat. Edisi Keenam. Erlangga:
Jakarta.
Mardzuki. 1990. Kimia Organik Jilid I. Jakarta: Erlangga.
Petrucci, Ralph H. 1987. Alih bahasa Suminar Ahmadi. Kimia Dasar Prinsip dan
Terapan Modern Jilid 3.Erlangga: Jakarta.