Anda di halaman 1dari 1

Alamku, dulu dan sekarang

semilir angin membelai


menyambut penat penghilang lelah
bening airmu sejukkan hati
indah alam yang kurasa
nuansa permai wahai desaku
indah itu dimasa lalu
kini wajahmu jauh berbeda
engkau selalu muram tanpa cahaya
anginmu hembuskan kemarahan
indahmu tak lagi kurasa
bukan kau telah merapuh
hanya tangan-tangan si pencuri yang merusakmu
mengambil apa yang seharusnya membuatmu tetap hidup
menyisakan bencana tak berkesudahan
hanya doa yang dapat ku panjatkan
untuk alamku, untuk bumiku