Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN ASUHAN KEPERAWATAN

TE (TONSILITIS)

LAPORAN INDIVIDU
Untuk Memenuhi Tugas Pendidikan Profesi Ners Departemen Surgical
di Ruang Santa Ana RS. Panti Nirmala

Oleh :
ANITA IKA LESTARI
NIM 115070207111011

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

1. DEFINISI
Tonsilitis adalah radang yang disebabkan oleh infeksi bakteri kelompok A
streptococcus beta hemolitik, namun dapat juga disebabkan oleh bakteri jenis lain

atau oleh infeksi virus (Hembing, 2004).


Tonsilitis adalah peradangan tonsil palatina yang merupakan bagian dari cincin
Waldeyer. Cincin Waldeyer terdiri atas susunan kelenjar limfa yang terdapat di
dalam rongga mulut yaitu tonsil faringeal (adenoid), tonsil palatina (tonsil faucial),
tonsil lingual (tonsil pangkal lidah), tonsil tuba Eustachius (lateral band dinding

faring atau Gerlachs tonsil) (Soepardi, 2007).


Tonsilektomi adalah pengangkatan tonsil dan struktur adenoid, bagian jaringan

limfoid yang mengelilingi faring melalui pembedahan (Nettina, 2006)


Tonsilektomi adalah suatu tindakan pembedahan dengan mengambil atau

mengangkat tonsil untuk mencegah infeksi selanjutnya (Shelov, 2004).


Tonsilitis adalah suatu peradangan pada hasil tonsil (amandel), yang sangat sering

ditemukan, terutama pada anak-anak (Firman sriyono, 2006, 2006).


Tonsilitis adalah suatu penyakit yang dapat sembuh sendiri berlangsung sekitar
lima hari dengan disertai disfagia dan demam (Megantara, Imam, 2006).

2. ETIOLOGI
Penyebab tonsilitis menurut (Firman S, 2006) dan (Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk, 2007)
adalah infeksi kuman Streptococcus beta hemolyticus, Streptococcus viridans, dan
Streptococcus pyogenes. Dapat juga disebabkan oleh infeksi virus
Menurut Firman S (2006), penyebabnya adalah infeksi bakteri streptococcus atau
infeksi virus. Tonsil berfungsi membantu menyerang bakteri dan mikroorganisme lainnya
sebagai tindakan pencegahan terhadap infeksi. Tonsil bisa dikalahkan oleh bakteri maupun
virus, sehingga membengkak dan meradang, menyebabkan tonsillitis.
Penyebab utama tonsilitis adalah kuman golongan streptokokus (streptokus
streptokokus hemolycitus, viridians dan pyogeneses), penyebab yang lain yaitu infeksi
virus influenza, serta herpes (Nanda, 2008). Infeksi ini terjadi pada hidung / faring menyebar

melalui sistem limpa ke tonsil hiperthropi yang disebabkan oleh infeksi bisa menyebabkan
tonsil membengkak sehingga bisa menghambat keluar masuk udara. 50% bakteri
merupakan penyebabnya. Tonsil bisa dikalahkan oleh bakteri maupun virus, sehingga
membengkak dan meradang, dan juga menyebabkan tonsilitis (Reeves, 2001).
Etiologi menurut Mansjoer (2001) etiologi tonslitis adalah :
a. Streptokokus Beta Hemolitikus
Streptokokus beta hemolitikus adalah bakteri gram positif yang dapat berkembang
biak ditenggorokan yang sehat dan bisa menyebabkan infeksi saluran nafas akut.
b. Streptokokus Pyogenesis
Streptokokus pyogenesis adalah bakteri gram positif bentuk bundar yang tumbuh
dalam rantai panjang dan menyebabkan infeksi streptokokus group A. Streptokokus
Pyogenesis adalah penyebab banyak penyakit penting pada manusia berkisar dari
infeksi khasnya bermula ditenggorakan dan kulit.
c. Streptokokus Viridans
Streptokokus viridans adalah kelompok besar bakteri streptokokus komensal yang
baik a-hemolitik, menghasilkan warna hijau pekat agar darah. Viridans memiliki
kemampuan yang unik sintesis dekstran dari glukosa yang memungkinkan mereka
mematuhi agregat fibrin-platelet dikatup jantung yang rusak.
d. Virus Influenza
Virus influenza adalah virus RNA dari famili Orthomyxo viridae (virus influenza). Virus
ini ditularkan dengan medium udara melalui bersin pada manusia gejala umum yang
terjadi yaitu demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, hidung tersumbat. Dalam kasus
yang buruk influenza juga dapat menyebabkan terjadinya pneumonia.
Etiologi berdasarkan Morrison yang mengutip hasil penyelidikan dari Commission on
Acute Respiration Disease yang bekerja sama dengan Surgeon General of the Army,
dimana dari 169 kasus didapatkan :
1. 25 % disebabkan oleh Streptokokus hemolitikus yang pada masa penyembuhan
tampak adanya kenaikan titer Streptokokus antibodi dalam serum penderita.
2. 25 % disebabkan oleh Streptokokus lain yang tidak menunjukkan kenaikan titer
Sreptokokus antibodi dalam serum penderita.
3. Sisanya adalah Pneumokokus, Stafilokokus, Hemofilus influensa.
Ada pula yang menyebutkan etiologi terjadinya tonsilitis sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Streptokokus hemolitikus Grup A


Hemofilus influensa
Streptokokus pneumonia
Stafilokokus (dengan dehidrasi, antibiotika)
Tuberkulosis (pada immunocompromise)

Faktor Predisposisi
1. Rangsangan kronis (rokok, makanan)

2.
3.
4.
5.
6.

Higiene mulut yang buruk


Pengaruh cuaca (udara dingin, lembab, suhu yang berubah-ubah)
Alergi (iritasi kronis dari alergen)
Keadaan umum (gizi jelek, kelelahan fisik)
Pengobatan tonsilitis akut yang tidak adekuat.
3.

TANDA DAN GEJALA


Tanda dan gejala tonsilitis seperti demam mendadak, nyeri tenggorokan, ngorok, dan

kesulitan menelan (Smeltzer, 2001). Sedangkan menurut Mansjoer (2000) adalah suhu
tubuh naik sampai 40C, rasa gatal atau kering di tenggorokan, lesu, nyeri sendi, odinofagia
(nyeri menelan), anoreksia, dan otalgia (nyeri telinga). Bila laring terkena suara akan
menjadi serak. Pada pemeriksaan tampak faring hiperemisis, tonsil membengkak,
hiperemisis.
Tanda dan gejala Tonsilitis menurut ( Smeltzer & Bare, 2000) ialah sakit tenggorokan,
demam, ngorok, dan kesulitan menelan. Sedangkan menurut Effiaty Arsyad Soepardi,dkk
( 2007 ) tanda dan gejala yang timbul yaitu nyeri tenggorok, tidak nafsu makan, nyeri
menelan, kadang-kadang disertai otalgia, demam tinggi, serta pembesaran kelenjar
submandibuler dan nyeri tekan.
Menurut Megantara, Imam (2006), Gejalanya berupa nyeri tenggorokan (yang
semakin parah jika penderita menelan) nyeri seringkali dirasakan ditelinga (karena
tenggorokan dan telinga memiliki persyarafan yang sama). Gejala lain : Demam, tidak enak
badan, sakit kepala, muntah
Menurut Hembing, (2002) :
1. Dimulai dengan sakit tenggorokan yang ringan hingga menjadi parah, sakit saat
menelan, kadang-kadang muntah.
2. Tonsil bengkak, panas, gatal, sakit pada otot dan sendi, nyeri pada seluruh badan,
kedinginan, sakit kepala dan sakit pada telinga.
3. Pada tonsilitis dapat mengakibatkan kekambuhan sakit tenggorokan dan keluar nanah
pada lekukan tonsil.
Gejala tonsilitis antara lain : sakit tenggorokan, demam, dan kesulitan dalam menelan.
Gejala tonsilitis akut : gejala tonsilitis akut biasanya disertai rasa gatal / kering
ditenggorokan, lesu, nyeri sendi, anoreksia, suara serak, tonsil membangkak.
Di mulai dengan sakit tenggorokan yang ringan hingga parah, sakit menekan terkadang
muntah. Pada tonsilitis dapat mengakibatkan kekambuhan sakit tenggorokan dan keluar
nanah pada lekukan tonsil.
Gambaran tonsilitis kronis : nyeri telan, bahkan dapat menginfeksi telinga bagian
tengah, misal proses berjalannya kronis, tingkat rendahnya yang pada akhirnya
menyebabkan ketulian permanen (Baughman, 2002).

Manifestasi Klinis Menurut Smeltzer (2001)


a.

Sistem Gastointestinal
1. Nyeri pada tenggorokan, adanya virus dan bakteri
2. Nyeri saat menelan, adanya pembengkakan pada tonsil
3. Anoreksia : mual dan muntah
4. Mulut berbau
5. Bibir kering
6. Nafsu makan berkurang
b. Sistem Pernafasan
1. Sesak nafas karena adanya pembesaran pada tonsil
2. Faring hiperimisis : terdapat detritus
3. Pernafasn bising.
4. Edema faring
5. Batuk
c. Sistem Imun
1. Pembengkakan kelenjar limpah leher
2. Pembesaran tonsil
3. Tonsil Hiperemia
4. Demam atau peningkatan seluruh tubuh
d. Sistem Muskuloskeletal
1. Kelemahan pada otot
2. Letargi
3. Nyeri pada otot
4. Malaise
Pasien mengeluh ada penghalang di tenggorokan, terasa kering dan pernafasan

berbau, rasa sakit terus menerus pada kerongkongan dan sakit waktu menelan. Pada
pemeriksaan, terdapat 2 macam gambaran tonsil yang mungkin tampak:
1. Tampak pembesaran tonsil oleh karena hipertrofi dan perlengketan ke jaringan sekitar,
kripte yang melebar, tonsil ditutupi oleh eksudat yang purulen atau seperti keju.
2. Mungkin juga dijumpai tonsil tetap kecil, mengeriput, kadang-kadang seperti terpendam
di dalam tonsil bed dengan tepi yang hiperemis, kripte yang melebar dan ditutupi
eksudat yang purulen.
Berdasarkan rasio perbandingan tonsil dengan orofaring, dengan mengukur jarak
antara kedua pilar anterior dibandingkan dengan jarak permukaan medial kedua tonsil,
maka gradasi pembesaran tonsil dapat dibagi menjadi:
T0: Tonsil masuk di dalam fossa
T1: <25 % volume tonsil dibandingkan dengan volume nasofaring
T2: 25-50% volume tonsil dibandingkan dengan volume nasofaring
T3: 50-75% volume tonsil dibandingkan dengan volume nasofaring
T4: >75% volume tonsil dibandingkan dengan volume nasofaring

(A) Tonsilar hypertrophy grade-I tonsils (B) Grade-II tonsils (C) Grade-III tonsils (D) Grade-IV tonsils

4.

KLASIFIKASI
Menurut Soepardi (2007) macam-macam tonsilitis yaitu :

1.

Tonsilitis Akut
a.

Tonsilitis viral
Gejala tonsilitis viral lebih menyerupai commond cold yang disertai rasa nyeri
tenggorok. Virus Epstein Barr adalah penyebab paling sering. Hemofilus influenzae
merupakan penyebab tonsilitis akut supuratif. Jika terjadi infeksi virus coxschakie,
maka pada pemeriksaan rongga mulut akan tampak luka-luka kecil pada palatum
dan tonsil yang sangat nyeri dirasakan klien.

b.

Tonsilitis bakterial
Radang akut tonsil dapat disebabkan kuman grup A Streptokokus, hemolitikus
yang

dikenal

sebagai

strep

throat,

pneumokokus,

Streptokokus

viridan,

Streptokokus piogenes. Infiltrasi bakteri pada lapisan epitel jaringan tonsil akan
menimbulkan reaksi radang berupa keluarnya leukosit polimorfonuklear sehingga
terbentuk detritus. Bentuk tonsilitis akut dengan detritus yang jelas disebut tonsilitis
folikularis. Bila bercak-bercak detritus ini menjadi satu, membentuk alur-alur maka
akan terjadi tonsilitis lakunaris.
Dari kedua Tonsilitis viral dan Tonsilitis Bakterial dapat meenimbulkan gejala
perkembangan lanjut tonsillitis akut yaitu :
Tonsilitis folikularis dengan gejala tonsil membengkak dan hiperemis dengan
permukaannya berbentuk bercak putih yang mengisi kripti tonsil yang disebut detritus.
Detritus ini terdiri dari leukosit, epitel yang terlepas akibat peradangan, dan sisa-sisa
makanan yang tersangkut.

Infiltrat

peritonsiler

dengan

gejala

perkembangan

lanjut

dari

tonsiitis

akut.

Perkembangan ini sampai ke palatum mole (langit-langit), tonsil menjadi terdorong ke


tengah, rasa nyeri yang sangat hebat , air liur pun tidak bisa di telan. Apabila dilakukan
aspirasi (penyedotan dengan spuit/ suntikan) di tempat pembengkakan di dekat palatum
mole (langit- langit) akan keluar darah.
Abses peritonsil dengan gejala perkembangan lanjut dari infiltrat peritonsili. Dan gejala
klinis sama dengan infiltrat perintonsiler. Apabila dilakukan aspirasi (penyedotan dengan
spuit/ suntikan) di tempat pembengkakan di dekat palatum mole (langit- langit) akan
keluar NANAH.
2.

Tonsilitis Membranosa
a.

Tonsilitis difteri
Tonsilitis

difteri

merupakan

tonsilitis

yang

disebabkan

kuman

Corynebacterium diphteriae. Penularannya melalui udara, benda atau makanan


yang terkontaminasi. Tonsilitis difteri sering ditemukan pada anak-anak berusia
kurang dari 10 tahun frekuensi tertinggi pada usia 2 sampai 5 tahun.
b.

Tonsilitis septik
Tonsilitis yang disebabkan karena Streptokokus hemolitikus yang terdapat dalam
susu sapi.

c.

Angina plaut vincent ( stomatitis ulsero membranosa )


Tonsilitis yang disebabkan karena bakteri spirochaeta atau triponema yang
didapatkan

pada

penderita

dengan hygiene mulut

yang

kurang

dan

defisiensi vitamin C.
d.

Penyakit kelainan darah


Tidak

jarang

tanda

leukemia

akut, angina

agranulositosis dan

infeksi

mononukleosis timbul di faring atau tonsil yang tertutup membran semu. Gejala
pertama sering berupa epistaksis, perdarahan di mukosa mulut, gusi dan di bawah
kulit sehingga kulit tampak bercak kebiruan.
e.

Tonsilitis Kronik
Tonsilitis

kronik

timbul

karena

rangsangan

yang

menahun

dari

rokok,

beberapa jenis makanan, hygiene mulut yang buruk, pengaruh cuaca, kelelahan
fisik dan pengobatan tonsilitis akut yang tidak adekuat.
5. PATOFISIOLOGI
Terlampir

6.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Pemeriksaan penunjang
a. Tes Laboratorium
Tes laboratorium ini digunakan untuk menentukan apakah bakteri yang ada dalam tubuh
pasien dengan tonsilitis merupakan bakteri grup A, kemudian pemeriksaan jumlah
leukosit dan hitung jenisnya, serta laju endap darah. Persiapan pemeriksaan yang perlu
sebelum tonsilektomi adalah :
1. Rutin : Hemoglobine, lekosit, urine.
2. Reaksi alergi, gangguan perdarahan, pembekuan.
3. Pemeriksaan lain atas indikasi (Rongten foto, EKG, gula darah, elektrolit, dan
sebagainya.
b. Kultur
Kultur dan uji resistensi bila diperlukan.
c. Terapi
Dengan menggunakan antibiotik spectrum lebar dan sulfonamide, antipiretik, dan obat
kumur yang mengandung desinfektan.( Soetomo, 2004 )
Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan untuk memperkuat diagnosa tonsilitis akut
adalah pemeriksaan laboratorium meliputi :

Leukosit : terjadi peningkatan


Hemoglobin : terjadi penurunan
Usap tonsil untuk pemeriksaan kultur bakteri dan tes sensitifitas obat
Pemeriksaan swab dari permukaan tonsil dilakukan pada saat pasien telah dalam
narkose. Permukaan tonsil diswab dengan lidi kapas steril. Sebelumnya tidak dilakukan
tindakan aseptik anti septik pada tonsil. Pemeriksaan bakteriologi dari inti tonsil
dilakukan dengan mengambil swab sesaat setelah tonsilektomi. Tonsil yang telah
diangkat disiram dengan cairan salin steril kemudian diletakkan pada tempat yang steril.
Tonsil dipotong dengan menggunakan pisau steril dan jaringan dalam tonsil diswab
memakai lidi kapas steril. Spesimen yang telah diambil dimasukkan ke dalam media
transportasi yang steril. Biakan bakteri aerob dan anaerob fakultatif dapat dilakukan
dengan menggunakan agar darah, agar coklat, eosin-methilene blue (EMB). Tempat

7.

pembiakan ini diinkubasi pada suhu 370C, 5% CO2.


Tes Schick atau tes kerentanan di ptori
Audiometri : adenoid terinfeksi
TINDAKAN UMUM YANG DILAKUKAN
Penatalaksanaan pasien tonsilitis menurut ( Mansjoer, 2000) yaitu :

1.

Penatalaksanaan tonsilitis akut

a. Antibiotik golongan penicilin atau sulfanamid selama 5 hari dan obat kumur atau
obat isap dengan desinfektan, bila alergi dengan diberikan eritromisin atau
klindomisin.
b. Antibiotik yang adekuat untuk mencegah infeksi sekunder, kortikosteroid untuk
mengurangi edema pada laring dan obat simptomatik.
c. Pasien diisolasi karena menular, tirah baring, untuk menghindari komplikasi
kantung selama 2-3 minggu atau sampai hasil usapan tenggorok 3x negatif.
d. Pemberian antipiretik.
2.

Penatalaksanaan tonsilitis kronik


a. Terapi lokal untuk hygiene mulut dengan obat kumur / hisap.
b. Terapi radikal dengan tonsilektomi bila terapi medikamentosa atau terapi
konservatif tidak berhasil.

Tonsilektomi menurut ( Nettina, 2006 ) yaitu:


1.

Perawatan pra Operasi :


a. Lakukan pemeriksaan telinga, hidung, dan tenggorok secara seksama dan
dapatkan kultur yang diperlukan untuk menentukan ada tidak dan sumber infeksi
b. Ambil spesimen darah untuk pemeriksaan praoperasi untuk menentukan adanya
resiko perdarahan : waktu pembekuan, pulasan trombosit, masa protrombin, masa
tromboplastin parsial.
c. Lakukan pengkajian praoperasi : Perdarahan pada anak atau keluarga, kaji status
hidrasi, siapkan anak secara khusus untuk menghadapi apa yang diharapkan pada
masa

pascaoperasi,

gunakan

teknik-teknik

yang

sesuai

dengan

tingkat

perkembangan anak (buku, boneka, gambar ), bicaralah pada anak tentang hal-hal
baru yang akan dilihat di kamar operasi, dan jelaskan jika terdapat konsep-konsep
yang salah, bantu orang tua menyiapkan anak mereka dengan membicarakan istilah
yang umum terlebih dahulu mengenai pembedahan dan berkembang ke informasi
yang lebih spesifik, yakinkan orang tua bahwa tingkat komplikasi rendah dan masa
pemulihan biasanya cepat, anjurkan orang tua untuk tetap bersama anak dan
membantu memberikan perawatan.
2.

Perawatan pascaoperasi :
a. Kaji nyeri dengan sering dan berikan analgesik sesuai indikasi
b. Kaji dengan sering adanya tanda-tanda perdarahan pascaoperasi
c. Siapkan alat pengisap dan alat-alat nasal packing untuk berjaga-jaga seandainya
terjadi kedaruratan.
d. Pada saat anak masih berada dalam pengaruh anestesi, beri posisi telungkup atau
semi telungkup pada anak, dengan kepala dimiringkan kesamping untuk mencegah
aspirasi
e. Biarkan anak memperoleh posisi yang nyaman sendiri setelah ia sadar ( orangtua
boleh menggendong anak )

f.

Pada awalnya anak dapat mengalami muntah darah lama. Jika diperlukan

pengisapan, hindari trauma pada orofaring.


g. Ingatkan anak untuk tidak batuk atau membersihkan tenggorok kecuali jika perlu.
h. Berikan asupan cairan yang adekuat; beri es batu 1 sampai 2 jam setelah sadar dari
i.

anestesi. Saat muntah susah berhenti, berikan air jernih dengan hati-hati.
Tawarkan jus jeruk dingin disaring karena cairan itulah yang paling baik ditoleransi
pada saat ini, kemudian berikan es loli dan air dingin selama 12 sampai 24 jam

j.

pertama
Ada beberapa kontroversi yang berkaitan dengan pmberian susu dan es krim pada
malam pembedahan : dapat menenangkan dan mengurangi pembengkakan, tetapi
dapat meningkatkan produksi mukus yang menyebabkan anak lebih sering

membersihkan tenggorokanya, meningkatkan resiko perdarahan.


k. Berikan collar es pada leher, jika didinginkan. ( lepas collar es tersebut, jika anak
menjadi gelisah ).
l. Bilas mulut pasien dengan air dingin atau larutan alkalin.
m. Jaga agar anak dan lingkungan sekitar bebas dari drainase bernoda darah untuk
membantu menurunkan kecemasan.
n. Anjurkan orang tua agar tetap bersama anak ketika anak sadar.
Tonsilektomi menurut Firman S (2006), yaitu :
1.

Perawatan Prabedah
Diberikan sedasi dan premedikasi, selain itu pasien juga harus dipuasakan,
membebaskan anak dari infeksi pernafasan bagian atas.

2.

Teknik Pembedahan
Anestesi umum selalu diberikan sebelum pembedahan, pasien diposisikan terlentang
dengan kepala sedikit direndahkan dan leher dalam keadaan ekstensi mulut ditahan
terbuka dengan suatu penutup dan lidah didorong keluar dari jalan. Penyedotan harus
dapat diperoleh untuk mencegah inflamasi dari darah. Tonsil diangkat dengan diseksi /
quillotine.
Metode apapun yang digunakan penting untuk mengangkat tonsil secara lengkap.
Perdarahan dikendalikan dengan menginsersi suatu pak kasa ke dalam ruang post
nasal yang harus diangkat setelah pembedahan. Perdarahan yang berlanjut dapat
ditangani dengan mengadakan ligasi pembuluh darah pada dasar tonsil.

3.

Perawatan Paska-bedah
a. Berbaring ke samping sampai bangun kemudian posisi mid fowler.
b. Memantau tanda-tanda perdarahan
1. Menelan berulang
2. Muntah darah segar
3. Peningkatan denyut nadi pada saat tidur
c. Diet

1.

Memberikan cairan bila muntah telah reda


a. Mendukung posisi untuk menelan potongan makanan yang besar (lebih
nyaman dari ada kepingan kecil).
b. Hindari pemakaian sedotan (suction dapat menyebabkan perdarahan).

2.

Menawarkan makanan
a. Es crem, crustard dingin, sup krim, dan jus.
b. Refined sereal dan telur setengah matang biasanya lebih dapat dinikmati
pada pagi hari setelah perdarahan.
c. Hindari jus jeruk, minuman panas, makanan kasar, atau banyak bumbu
selama 1 minggu.

3.

Mengatasi ketidaknyamanan pada tenggorokan


a.
b.
c.
d.

4.

Menggunakan ice color (kompres es) bila mau


Memberikan anakgesik (hindari aspirin)
Melaporkan segera tanda-tanda perdarahan.
Minum 2-3 liter/hari sampai bau mulut hilang.

Mengajari pasien mengenal hal berikut


a. Hindari latihan berlebihan, batuk, bersin, berdahak dan menyisi hidung
segera selama 1-2 minggu.
b. Tinja mungkin seperti teh dalam beberapa hari karena darah yang tertelan.
c. Tenggorokan tidak nyaman dapat sedikit bertambah antara hari ke-4 dan ke8 setelah operasi.

The American Academy of Otolaryngology-Head and Neck

Surgery

Clinical

Indikators Compendium tahun 1995 menetapkan indikasi dilakukannya tonsilektomi yaitu:


1) Serangan tonsilitis lebih dari tiga kali per tahun walaupun telah mendapatkan terapi
yang adekuat
2) Tonsil hipertrofi yang menimbulkan maloklusi gigi dan menyebabkan gangguan
pertumbuhan orofasial
3) Sumbatan jalan nafas yang berupa hipertrofi tonsil dengan sumbatan jalan nafas,
sleep apnea, gangguan menelan, dan gangguan bicara.
4) Rinitis dan sinusitis yang kronis, peritonsilitis,
5)
6)
7)
8)

abses peritonsil, yang tidak

berhasil hilang dengan pengobatan.


Napas bau yang tidak berhasil dengan pengobatan
Tonsilitis berulang yang disebabkan oleh bakteri grup Asterptococcos hemoliticus
Hipertrofi tonsil yang dicurigai adanya keganasan
Otitis media efusa / otitis media supurataif ( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 )
The American Academy of Otolaryngology-Head and Surgery (AAO-HNS) merilis

indikasi klinis untuk melakukan tonsilektomi adalah:


1.

Indikasi Absolut

a. Pembengkakan tonsil yang menyebabkan obstruksi saluran napas, disfagia berat,


gangguan tidur dan komplikasi kardiopulmoner
b. Abses peritonsil yang tidak membaik dengan pengobatan medis dan drainase
c. Tonsilitis yang menimbulkan kejang demam
d. Tonsilitis yang membutuhkan biopsi untuk menentukan patologi anatomi

2.

Indikasi Relatif
a. Terjadi 3 episode atau lebih infeksi tonsil per tahun dengan terapi antibiotik yang
adekuat
b. Halitosis akibat tonsilitis kronik yang tidak membaik dengan pemberian terapi medis
c. Tonsilitis kronik atau berulang pada karier streptokokus yang tidak membaik dengan
pemberian antibiotik -laktamase resisten

Brodsky menyatakan tonsilitis rekuren dindikasikan untuk tonsilektomi jika terjadi serangan
tonsilitis akut berulang lebih dari 4 kali dalam satu tahun kalender, atau lebih dari 7 kali
dalam 1 tahun, 5 kali setiap tahun selama 2 tahun, atau 3 kali setiap tahun selama 3 tahun.
Bila masih diragukan berikan antibiotik spektrum luas sebelum didapatkan hasil kultur tonsil
kemudian lanjutkan dengan antibiotik sesuai kultur. Bila terdapat rekurensi dalam 1 tahun
diindikasikan untuk tonsilektomi. Bila ditemukan gejala yang persisten yang nyata lebih dari
1 bulan dengan eritema peritonsil indikasi untuk tonsilektomi. Bila gejala dimaksud masih
diragukan berikan antibiotik selama 3-6 bulan sesuai kultur, jika gejala masih menetap
indikasi tonsilektomi.
INDIKASI TINDAKAN TONSILAKTOMI
INDIKASI ABSOLUT:
1.

Tonsil (amandel) yang besar hingga mengakibatkan gangguan pernafasan, nyeri


telan yang berat, gangguan tidur atau sudah terjadi komplikasi penyakit-penyakit
kardiopulmonal.

2.

Abses peritonsiler (Peritonsillar abscess) yang tidak menunjukkan perbaikan dengan


pengobatan. Dan pembesaran tonsil yang mengakibatkan gangguan pertumbuhan
wajah atau mulut yang terdokumentasi oleh dokter gigi bedah mulut.

3.

Tonsillitis yang mengakibatkan kejang demam.

4.

Tonsil yang diperkirakan memerlukan biopsi jaringan untuk menentukan gambaran


patologis jaringan.

INDIKASI RELATIF:
1. Jika mengalami Tonsilitis 3 kali atau lebih dalam satu tahun dan tidak menunjukkan
respon sesuai harapan dengan pengobatan medikamentosa yang memadai.

2. Bau mulut atau bau nafas tak sedap yang menetap pada Tonsilitis kronis yang tidak
menunjukkan perbaikan dengan pengobatan.
3. Tonsilitis kronis atau Tonsilitis berulang yang diduga sebagai carrier kuman
Streptokokus yang tidak menunjukkan repon positif terhadap pengobatan dengan
antibiotika.
4. Pembesaran tonsil di salah satu sisi (unilateral) yang dicurigai berhubungan dengan
keganasan (neoplastik)
KONTRAINDIKASI
Ada beberapa keadaan yang merupakan kontraindikasi melakukan pembedahan tonsil
karena bila dikerjakan dapat terjadi komplikasi pada penderita, bahkan mengancam
kematian. Keadaan tersebut adalah kelainan hematologik, kelainan alergi-imunologik dan
infeksi akut. Kontraindikasi pada kelainan hematologik adalah anemi, gangguan pada
sistem hemostasis dan lekemi. Pada kelainan alergi-imunologik seperti penyakit alergi pada
saluran pernapasan, sebaiknya tidak dilakukan tonsilektomi bila pengobatan kurang dari 6
bulan kecuali bila terdapat gejala sumbatan karena pembesaran tonsil. Pembedahan tonsil
sebagai pencetus serangan asthma pernah dilaporkan. Tonsilektomi juga tidak dikerjakan
apabila terdapat infeksi akut lokal, kecuali bila disertai sumbatan jalan napas atas.
Tonsilektomi sebaiknya baru dilakukan setelah minimal 23 minggu bebas dari infeksi akut. Di
samping itu tonsilektomi juga tidak dilakukan pada penyakit-penyakit sistemik yang tidak
terkontrol seperti diabetes atau penyakit jantung pulmonal
Teknik Operasi Tonsilektomi Pengangkatan tonsil pertama sebagai tindakan medis
telah dilakukan pada abad 1 Masehi oleh Cornelius Celsus di Roma dengan menggunakan
jari tangan. Di Indonesia teknik tonsilektomi yang terbanyak digunakan saat ini adalah teknik
Guillotine dan diseksi. Diseksi: Dikerjakan dengan menggunakan Boyle-Davis mouth gag,
tonsil dijepit dengan forsep dan ditarik ke tengah, lalu dibuat insisi pada membran mukus.
Dilakukan diseksi dengan disektor tonsil atau gunting sampai mencapai pole bawah
dilanjutkan dengan menggunakan senar untuk menggangkat tonsil. Guilotin: Tehnik ini
sudah banyak ditinggalkan. Hanya dapat dilakukan bila tonsil dapat digerakkan dan bed
tonsil tidak cedera oleh infeksi berulang. Elektrokauter: Kedua elektrokauter unipolar dan
bipolar dapat digunakan pada tehnik ini. Prosedur ini mengurangi hilangnya perdarahan
namun dapat menyebabkan terjadinya luka bakar. Laser tonsilektomi: Diindikasikan pada
penderita gangguan koagulasi. Laser KTP-512 dan CO2 dapat digunakan namun laser CO2
lebih disukai.tehnik yag dilakukan sama dengan yang dilakukan pada tehik diseksi (Dhingra,
2008).
Komplikasi tonsilitis akut dan kronik yaitu :

1. Abses pertonsil
Terjadi diatas tonsil dalam jaringan pilar anterior dan palatum mole, abses ini terjadi
beberapa hari setelah infeksi akut dan biasanya disebabkan oleh streptococcus group A
( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).

2. Otitis media akut


Infeksi dapat menyebar ke telinga tengah melalui tuba auditorius (eustochi) dan dapat
mengakibatkan otitis media yang dapat mengarah pada ruptur spontan gendang telinga
( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).
3. Mastoiditis akut
Ruptur spontan gendang telinga lebih jauh menyebarkan infeksi ke dalam sel-sel
mastoid ( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).
4. Laringitis
Merupakn proses peradangan dari membran mukosa yang membentuk larynx.
Peradangan ini mungkin akut atau kronis yang disebabkan bisa karena virus, bakter,
lingkungan, maupunmkarena alergi ( Reeves, Roux, Lockhart, 2001 ).
5. Sinusitis
Merupakan suatu penyakit inflamasi atau peradangan pada satua atau lebih dari sinus
paranasal. Sinus adalah merupakan suatu rongga atau ruangan berisi udara dari
dinding yang terdiri dari membran mukosa (Reeves, Roux, Lockhart, 2001).
6. Rhinitis
Merupakan penyakit inflamasi membran mukosa dari cavum nasal dan nasopharynx
( Reeves, Roux, Lockhart, 2001 )
7. Peritonsilitis
Peradangan tonsil dan daerah sekitarnya yang berat tanpa adanya trismus dan abses.
8. Abses Peritonsilar (Quinsy)
Kumpulan nanah yang terbentuk di dalam ruang peritonsil. Sumber infeksi berasal dari
penjalaran tonsilitis akut yang mengalami supurasi, menembus kapsul tonsil dan
penjalaran dari infeksi gigi. Abses peritonsil merupakan infeksi dapat meluas menuju
kapsul tonsil dan mengenai jaringan sekitarnya. Abses biasanya terdapat pada daerah
antara kapsul tonsil dan otot-otot yang mengelilingi faringeal bed. Hal ini paling sering
terjadi pada penderita dengan serangan berulang. Gejala penderita adalah malaise
yang bermakna, odinofagi yang berat dan trismus. Diagnosa dikonfirmasi dengan
melakukan aspirasi abses (Shnayder, Lee, Bernstein, 2008).
9. Abses intratonsilar
Merupakan akumulasi pus yang berada dalam substansi tonsil. Biasanya diikuti dengan
penutupan kripta pada Tonsilitis Folikular akut. Dijumpai nyeri lokal dan disfagia yang
bermakna. Tonsil terlihat membesar dan merah. Penatalaksanaan yaitu dengan
pemberian antibiotika dan drainase abses jika diperlukan; selanjutnya dilakukan
tonsilektomi.
10. Abses Parafaringeal

Infeksi dalam ruang parafaring dapat terjadi melalui aliran getah bening/pembuluh
darah. Infeksi berasal dari daerah tonsil, faring, sinus paranasal, adenoid, kelenjar limfe
faringeal, mastoid dan os petrosus.
11. Abses retrofaring
Merupakan pengumpulan pus dalam ruang retrofaring. Biasanya terjadi pada anak usia
3 bulan sampai 5 tahun karena ruang retrofaring masih berisi kelenjar limfe.
12. Krista Tonsil
Sisa makanan terkumpul dalam kripta mungkin tertutup oleh jaringan fibrosa dan ini
menimbulkan krista berupa tonjolan pada tonsil berwarna putih/berupa cekungan,
biasanya kecil dan multipel.
13. Tonsilolith (kalkulus dari tonsil)
Terjadinya deposit kalsium fosfat dan kalsium karbonat dalam jaringan tonsil
membentuk bahan keras seperti kapur. Tonsililith dapat ditemukan pada Tonsilitis Kronis
bila kripta diblokade oleh sisa-sisa dari debris. Garam inorganik kalsium dan
magnesium kemudian tersimpan yang memicu terbentuknya batu. Batu tersebut dapat
membesar secara bertahap dan kemudian dapat terjadi ulserasi dari tonsil. Tonsilolith
lebih sering terjadi pada dewasa dan menambah rasa tidak nyaman lokal atau foreign
body sensation. Hal ini didiagnosa dengan mudah dengan melakukan palpasi atau
ditemukannya permukaan yang tidak rata pada perabaan.
DAFTAR PUSTAKA
Brodsky L. Adenotonsillar disease in children. In: Cotton RT, Myer CM editors. Practical
pediatric otolaryngology. Philadelphia, New York Lippincott-Raven, :p.15-38
Brodsky L, Poje Ch. Tonsillitis, tonsilectomy and adenoidectomy. In: Bailey BJ, Johnson JT,
Newlands SD editors. Ototlaryngology Head and Neck Surgery, 4th Ed Vol 1.
Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins, 2006:p.1183-98.
Hammouda M, Khalek ZA, Awad S, Azis MA, Fathy M. Chronic tonsillitis bacteriology in
egyptian children including antimicrobial susceptibility. Aust. J. Basic & Appl.
Sci.,2009;3(3):1948-53.
Kornblut AD. Non-neoplastic diseases of the tonsils and adenoids. In: Paparella MM,
Shumrick DA, Gluckman JL, Meyerhoff WL, editors Otolaryngology 3th ed.
Philadelphia WB Saunders Company 1991:p.2129-46.
Shaihk SM, Jawaid MA, Tariq N, Farooq MU. Bacteriology of tonsilar surface and core in
patients

with

recurrent

Otolaryngology,2009;15(4):95-7.

tonsillitis,

undergoing

tonsilectomy.