Anda di halaman 1dari 8

Absorbsi obat secara in vitro

I.

Tujuan
Mempelajari pengaruh pH terhadap absorbsi obat melalui saluran pencernaan secara in vitro

II.

Dasar teori
Proses absorpsi merupakan dasar penting dalam menentukan aktivitas farmakologis obat.
Kegagalan atau kehilangan obat selama proses absorpsi akan mempengaruhi efek obat dan
menyebabkan kegagalan pengobatan. Faktor mempengaruhi kecepatan dan besarnya
absorbsi, termasuk bentuk dosis, jalur/rute masuk obat, aliran darah ketempat pemberian,
fungsi saluran pencernaan (Gastrointestinal), adanya makanan atau obat lain, dan variable
lainnya
Absorpsi atau penyerapan zat aktif adalah masuknya molekul-molekul obat ke dalam
tubuh atau menuju ke peredaran darah tubuh setelah melewati sawar biologic. Absorpsi obat
adalah peran yang terpenting untuk akhirnya menentukan efektivitas obat. Agar suatu obat
dapat mencapai tempat kerja di jaringan atau organ, obat tersebut harus melewati berbagai
membran sel. Pada umumnya, membrane sel mempunyai struktur lipoprotein yang bertindak
sebagai membran lipid semipermeabel. Sebelum obat diabsorpsi, terlebih dahulu obat itu
larut dalam cairan biologis. Kelarutan serta cepat-lambatnya melarut menentukan banyaknya
obat terabsorpsi. Dalam hal pemberian obat per oral, cairan biologis utama adalah cairan
gastrointestinal, dari sini melalui membrane biologis obat masuk keperedaran sistemik.
Obat pada umumnya diabsorpsi dari saluran pencernaan secara difusi pasif melalui
membrane selular. Obat-obat yang ditranspor secara difusi pasif hanyalah yang larut dalam
lipid. Makin baik kelarutannya dalam lipid, maka baik absorpsinya sampai suatu absorpsi
optimum

tercapai.

Obat-obat yang digunakan

basa organik lemah.

sebagian besar bersifat asam

Absorpsi obat

atau

dipengaruhi

derajat ionisasinya pada waktu zat tersebut berhadapan dengan membran. Membran sel lebih
permeable terhadap bentuk obat yang tidak terionkan dari pada bentuk obat yang terionkan.
Derajat ionisasi tergantung pada pH larutan dan pKa obat seperti terlihat pada persamaan
Henderson-Hasselbach sebagai berikut :

Absorpsi obat adalah langkah utama untuk disposisi obat dalam tubuh dari sistem
LADME (Liberasi-Absorpsi-Distribusi-Metabolisme-Ekskresi). Bila pembebasan obat dari
bentuk sediaannya (liberasi) sangat lamban, maka disolusi dan juga absorpsinya lama,
sehingga dapat mempengaruhi efektivitas obat secara keseluruhan (Joenoes, 2002).
Faktor-faktoryang mempengaruhi absorpsi obat
a.

Ukuran partikel obat

Kecepatan disolusi obat berbanding langsung dengan luas permukaan yang kontak dengan
cairan/pelarut. Bertambah kecil partikel, bertambah luas permukaan total, bertambah mudah
larut
b.

Pengaruh daya larut obat

Pengaruh daya larut obat/bahan aktif tergantung pada:

Sifat kimia: modifikasi kimiawi obat

Sifat fisik: modifikasi fisik obat

Prosedur dan teknik pembuatan obat

Formulasi bentuk sediaan/galenik dan penambahan eksipien


c.

Beberapa faktor lain fisiko-kimia obat.

Temperatur

pKa dan derajat ionisasi obat.

Kecepatan transport obat


Permeabilitas membrane biologi terhadap suatu obat dapat digambarkan oleh
koefisien partisinya dan mempunyai hubungan linear dengan kecepatan transport atau
kecepatan absorpsinya, dinyatakan dengan persamaan :

III.

Alat dan Bahan


Alat
a.

Tabung crane dan wilson yang di modifikassi

b. Spektrofotometer
c.

Water bath

d. Timbangan Analitik
e.

pH meter

f.

alat gelas

g. alat alat untuk operasi


Bahan
a.

usus

b. cairan lambung buatan tanpa pepsin


c.

cairan usus buatan tanpa pencreatinin

d. lautan NaCl fisiologis (0,9% b/v)


e.

asam salisilat

f.

gas oksigen

g. alkohol
IV.

Cara Kerja
1. Pembuatan dapar asetat pH 4,5 0,05 M sebanyak 1000ml.
Menimbang 2,99 g Na asetat dan ditambahkan 1,66ml asam asetat glasial dalam labu takar
1000ml, menambahkan aquadest ad tanda batas.
2. Pengujian absorbsi in vitro
Menimbang asam salisilat 500mg menambahkan aquadest 100ml dan memasukkan dalam
usus halus sapi yang sudah dicuci bersih,bagian ujung ditali
Usus halus sapi tsb dimasukkan dalam media disolusi larutan dapar 500ml. Dan setiap 15
menit diambil larutan uji 2ml kemudian dimasukkan dalam labu takar 10ml, dan diencerkan
dengan dapar ad tanda batas.
Membaca absorbansi pada =265nm, gunakan blanko dapar asetat.
Membuat larutan baku:

Kurang lebih 14mg dimasukkan labu takar 50ml diencerkan dengan dapar ad tanda batas.

Dari larutan tsb dipipet 2ml larutan dan dimasukkan dalam labu takar 50ml diencerkan
dengan dapar ad tanda batas

V.

Dan dibaca absorbansinya pada = 265nm, gunakan blanko dapar asetat.


Data Percobaan

a.

Kondisi analisa
Keterangan

a.

Dalam cairan lambung

Dalam cairan usus

Acetosal

Acetosal

Larutan dapar 500 ml

Larutan dapar 500 ml

5x

5x

14 mg / 50 ml

14 mg / 50 ml

500 mg

500 mg

Nama bahan obat :


Acetosal

b. Volume media disolusi :


Larutan dapar 500 ml
c. Faktor pengenceran
cuplikan : 5x
d. Kadar asam salisilat pada
larutan baku (mg/ml) :
14mg/50ml
e.

Kadar acetosal :
500mg

Data absorbansi :

( Menit )

Di lambung
0,414
0,430
0,465
0,504

15
30
45
60
VI.

Absorbansi larutan

Asorbansi larutan uji

baku
Di lambung
0,080
0,080
0,080
0,080

Di usus
0,215
0,257
0,316
0,530

Analisa Data
1. Konsentrasi asam salisilat
T (menit)

Lambung
0

(A )

Usus
Konst
(mn%)

(A )

Konst
(mg%)

15
30
45
60
2.

0,414
0,430
0,465
0,504

0,215
0,257
0,316
0,530

kadar asam asetil salisilat (Q)


Dalam lambung :

Dalam usus :

3. Perhitungan lag time :


Di lambung
T ( menit )
15
30
45
60
Persamaan garis :

Di usus
Q%
28,98 %
30,1 %
32,55 %
35,28 %

T ( menit )
15
30
45
60
Persamaan garis :

Q(%)
15,05 %
17,99 %
27,11 %
37,1 %

a = 26,39

a = 5,495

b =0,1423

b =0,468

r =0,98

r =0,92

persamaan garis : Y = a + bX

persamaan garis : Y = a + bX

0 = 26,39 + 0,1423 x
= -185,45

0 = 5,495+ 0,468x
= -11,74

Jika Q = 0, maka t = ..

Jika Q = 0, maka t = ..

Jadi lag time = 185,45

Jadi lag time = 11,74

4. Grafik T sampling Vs Q

5. AUC total
Di lambung

Di usus

VII.

Pembahasan
Pengujian ini bertujuan untuk melihat pengaruh pH terhadap absorpsi obat melalui
saluran pencernaan secara in vitro. Asetosal merupakan turunan salisilat yang sering
digunakan sebagai senyawa analgesik (penahan rasa sakit atau nyeri minor), antipiretik
(terhadap demam), dan anti inflamasi (peradangan) dan juga memiliki efek antikoagulan
untuk mencegah serangan jantung dengan rumus struktur sebagai berikut :

Asam asetil salisilat dapat dianalisis secara kuantitatif dengan spektrofotometer UVVisible karena berdasarkan strukturnya asam asetil salisilat memiliki gugus kromofor
benzena cincin aromatik yang dapat mengabsorpsi radiasi elektromagnetik yang dihasilkan
oleh spektrofotometer UV-Visible.
Pada percobaan ini menggunakan usus halus sapi. Usus sapi yang sudah dicuci bersih
dimasukkan asam salisilat 500 mg dan di tali ujung ujungnya. Usus sapi di masukkan
kedalam media disolusi larutan dapar 500ml. Setiap 15 menit diambil larutan uji 2ml
kemudian dimasukkan dalam labu takar 10 ml dan diencerkan dengan dapar ad tanda batas.
Lalu dibaca absorbansinya pada = 265nm.
Dalam percobaan ini usus di kondisikan pada pH asam dan basa sesui dengan pH pada
lambung dan usus. Dan hasilnya obat kebih banyak di absorbsi pada lambung. Ini sesuai
dengan teori bahwa suatu obat yang bersifat asam akan terabsorpsi optimum di pH asam
(lambung) dan obat yang bersifat basa terabsorpsi optimum di pH basa(usus). Pada percobaan

kali ini, senyawa obat yang digunakan adalah asetosal (asam asetil salisilat), dimana senyawa
obat ini bersifat asam, sehingga obat ini akan terabsorpsi optimum di pH asam.
VIII.

Kesimpulan
Asetosal lebih banyak diabsorbsi pada lambung dari pada usus, karena pH asetosal dan
lambung sama sama memiliki pH yang asam

IX.

Daftar pustaka
1. Buku petunjuk praktikum biofarmasetika Universitas Setia Budi Surakarta
2. Anonim. Farmakope Indonesia edisi IV. 1995
3. 2013/10/STUDI-ABSORPSI-OBAT-SECARA-IN-VITRO-BIOFARMASI.html