Anda di halaman 1dari 108

1

Segala Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, sehingga Laporan
Akhir Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam Pengelolaan Persampahan
Kabupaten Malang dapat terselesaikan dengan waktu yang telah ditentukan.
Secara garis besar, Laporan Akhir ini berisikan tinjauan pustaka, metodologi dan
hasil penelitian kajian peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan
persampahan di Kabupaten Malang.
Penyusun sadar bahwa laporan ini tidak lepas dari kekurangan dan kesalahan,
oleh karena itu penyusun berharap adanya kritik dan saran serta masukan yang dapat
menyempurnakan laporan ini sampai pada akhirnya nanti. Demikian Laporan Akhir ini
kami buat dengan sesungguhnya semoga dapat bermanfaat bagi pengembangan
Kabupaten Malang kearah yang kebih baik

Malang,

Penyusun

iii4

ABSTRAK ........................................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1

LatarBelakang ............................................................................................................ 1

1.2

Rumusan Masalah ..................................................................................................... 3

1.3

Maksud Dan Tujuan ................................................................................................... 3

1.4

Manfaat Penelitian ...................................................................................................... 3

1.5

Sasaran

1.6

Ruang Lingkup ........................................................................................................... 5

................................................................................................................... 4

1.6.1 Lingkup Kegialan ............................................................................................ 5


1.6.2 Lingkup Lokasi ................................................................................................ 5
1.7

Pengertian Terkait ...................................................................................................... 6

1.8

Dasar Hukum .............................................................................................................. 7

1.9

Sistematika Pembahasan ......................................................................................... 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1

Pengertian Sampah .................................................................................................... 10

2.2

Sumber-Sumber Sampah .......................................................................................... 11

2.3

Jenis-Jenis Sampah ................................................................................................... 12

2.4

Proses Perencanaan Dalam Pengelolaan Sampah Berbasis Masyarakat 13


2.4.1 Tahap Persiapan ............................................................................................. 14

iv5

2.4.2 Tahap Pemilihan Lokasi ................................................................................. 14


2.4.3 Tahap Perencanaan Teknis ............................................................................. 14
2.4.4 Tahap Pengorganisasian Dan Pemberdayaan Masyarakat ........................... 15
2.4.5 Tahap Evaluasi Dan Uji Coba Pelaksanaan Pengelolaan Sampah 3R .......... 15
2.5

Aspek Pengelolaan Sampah ...................................................................................... 17


2.5.1 Aspek Teknis Operasional ............................................................................... 17
2.5.2 Aspek Kelembagaan ........................................................................................ 20
2.5.3 Aspek Hukum Dan Peraturan .......................................................................... 21
2.5.4 Aspek Pembiayaan .......................................................................................... 21
2.5.5 Aspek Peran Serta Masyarakat ....................................................................... 21

2.6

Dampak Negatif Sampah ........................................................................................... 22

2.7

Pengelolaan Sampah Berbasis Masyarakat .............................................................. 23

2.8

Contoh Pengelolaan Sampah Berbasis Masyarakat ................................................. 24

2.9

Pengertian Pengelolaan Sampah Dengan Konsep .................................................. 27

2.10 Teknologi Pengomposan ........................................................................................... 29


2.11 Sistem Pengelolaan Sampah Terpadu Sebagai Implementasi
Dari Sistem Pengelolaan Lingkungan ....................................................................... 31

BAB III PENDEKATAN DAN METODOLOGI


3.1

Rancangan Penelitian ................................................................................................ 46

3.2

Ruang Lingkup Penelitian .......................................................................................... 46

3.3

Lokasi Penelitian ........................................................................................................ 47

3.4

Sumber Data Penelitian ............................................................................................. 47

3.5

Populasi Dan Sampel ................................................................................................. 47

3.6

Teknik Pengumpulan Data ......................................................................................... 48

3.7

Teknik Analisis Data ................................................................................................... 49

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil Penelitian .......................................................................................................... 51


4.1.1 Gambaran Umum Kabupaten Malang ............................................................ 51
4.1.1.1 Geografi Dan Administrasi ............................................................... 51
4.1.1.2 Kondisi Fisik Dasar ........................................................................... 52
4.1.1.3 Kondisi Sosial, Ekonomi, Budaya .................................................... 56
4.1.2 Gambaran Pengelolaan Persampahan Kabupaten Malang ........................... 74
4.1.2.1

Sistem Pengelolaan Sampan Kabupaten Malang ........................... 77

4.1.2.2

Permasalahan Persampahan Di Kabupaten Malang ...................... 80

v6

4.1.2.3
4.2

Kebijakan Pengelolaan Persampahan Di Kabupaten Malang.......... 81

Pembahasan ............................................................................................................... 83
4.2.1 Proyeksi Timbunan Sampan Di Kabupaten Malang ....................................... 83
4.2.1.1 Proyeksi Penduduk ........................................................................... 83
4.2.1.2 Proyeksi Sampah Kabupaten Malang .............................................. 88
4.2.2 Model Pengelolaan Persampahan Berbasis Masyarakat Di Kabupaten Malang 88
4.2.3 Manajemen Pengelolaan Sampah Mandiri Berbasis Masyarakat .................. 92
4.2.4 Usulan Pengelolaan Persampahan Berbasis Masyarakat ............................. 93

BAB V PENUTUP
5.1

Kesimpulan ............................................................................................................... 95

5.2

Saran ........................................................................................................................ 96

DAFTAR PUSTAKA

vi7

1.1

LATAR BELAKANG
Peranan persampahan selama ini mengalami banyak kemajuan, terutama di

Kabupaten Malang memiliki luas wilayah sebesar 334.787 Ha terdiri dari perkotaan besar
dan menengah diantaranya Perkotaan Kepanjen, Perkotaan Lawang, Perkotaan
Singosari, Perkotaan Tumpang, Perkotaan Dampit, Perkotaan Turen, Perkotaan
Poncokusumo, Perkotaan Pujon, Perkotaan Sendang Biru, Perkotaan Ngantang, serta
perkotaan dilingkup kecamatan sebagai Ibukota Kecamatan mengalami pertumbuhan
ekonomi dan pertumbuhan penduduk semakin pesat pertumbuhannya, terutama pada
wilayah perkotaan berbatasan dengan lingkar Kota Malang, wilayah perkotaan Kepanjen
sebagai Ibukota Pemerintah Kabupaten Malang. Meningkatnya laju pembangunan
disemua sektor pada saat ini dan tahun-tahun akan datang di daerah perkotaan wilayah
Kabupaten Malang, telah memicu terjadinya peningkatan laju urbanisasi. Konsekuensi
logis dari semua itu adalah meningkatnya aktifitas perkotaan di berbagai sektor, baik
sektor perumahan, industri perdagangan, serta meningkatnya produksi sampah. Jika
masalah sampah tidak diatasi dengan pengelolaan yang baik dan benar, kondisi ini perlu
dikendalikan agar permasalahan terkait penurunan kualitas lingkungan dan kesehatan
masyarakat bisa terkontrol serta adanya daya upaya antisipasinya. Dari peranan luas
wilayah serta sistem perkotaan di Kabupaten Malang maka dampak dari sisi sistem
infrastruktur terkait pada sistem persampahan di Kabupaten Malang telah mengalami
kemajuan pada pola pengelolaan persampahan. Hal ini telah dioptimalisasikan Tempat
Pembuangan Sampah pada sistem pengelolaan dengan konsep Sanitary Landfill.
Menindaklanjuti kebijakan nasional pembangunan bidang persampahan di
sesuaikan dengan kebijakan pembangunan dunia yaitu Clean Development Mechanism
(CDM) dengan sasaran peningkatan akses pelayanan yang mengarah pada target
Millenium Development Goals (MDGs), pengelolaan persampahan dari tingkat lokal
(rumah

tangga)

lingkungan

RT/RW,

Tempat

Pembuangan

Sementara (TPS) Sampah hingga Tempat Pembuangan Akhir (TPA) dengan konsep
sanitary landfill, dan lain-lain, diperlukan kesadaran dan komitmen semua stakeholders
dalam mewujudkan sistem pengelolaan sampah ramah lingkungan dan berkelanjutan.
Dalam target tersebut terdapat target pencapaian tjngkat pelayanan sampah, yakni
terdapat peningkatan separuh dari yang belum terlayani saat ini serta dapat dilakukan
dengan penyediaan Tempat Pembuangan Sementara (TPS), Tempat Pembuangan Akhir
(TPA) Sampah yang dilengkapi sarana dan prasarana yang memadahi.
Berdasarkan UU no 18 tahun 2008 tentang persampahan, terkait dengan peran
serta masyarakat disebutkan pada pasal 28 yang berisikan sebagai berikut:
1. Masyarakat dapat berperan dalam pengelolaan sampah yang diselenggarakan oleh
pemerintah dan/atau pemerintah daerah;
2. Peran sebagaiaman dimaksud ayat (1) dapat dilakukan melalui:
a. Pemberian usul, pertimbangan dan saran kepada pemerintah / pemerintah
daerah;
b. Perumusan kebijakan pengelolaan sampah;
c. Pemberian saran dan pendapat dalam penyelesaian sengketa persampahan;
3. Ketentuan lebih lanjut mengenai bentuk dan tata cara peran serta masyarakat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) diatur dengan peraturan pemerintah
atau peranturan daerah
Dari sisi pengelolaan persampahan di Kabupaten Malang telah mengalami
kemajuan tersebut diperlukan kajian lanjutan terkait dengan seberapa jauh keterlibatan
masyarakat dalam kepedulian serta dorongan mewujudkan pengelolaan persampahan
mengacu pada daya dukung lingkungan serta dilaksanakan secara ekonomis. Prinsip
pada pengelolaan persampahan secara umum adalah:

Mencegah timbulnya sampah

Meminimalisasi jumlah sampah yang dihasilkan

Penggunaan kembali berarti harus mulai menggunakan barang-barang yang


dlgunakan secara berulang, dan menghindari penggunaan barang sekali pakai

Daur ulang yang dapat diterapkan pada jenis barang yang digunakan maupun proses
pengolahannya.

Konservasi Energi dalam proses pengolahan sampah sebagai salah satu hasilnya
adalah energi yang dapat dimanfaatkan, sehingga energi yang dibutuhkan untuk
pengolahan tidak terbuang percuma.

Pembuangan akhir merupakan alternatif terakhir dari sistem pengelolaan sampah, hal
ini berarti jika sampah yang dihasilkan sudah tidak dapat dimanfaatkan / didaur ulang
dan diolah maka sampah tersebut baru dapat dibuang ke TPA.

Sehingga diharapkan pengurangan jumlah sampah masuk ke TPA akan


memperpanjang umur TPA. Guna melakukan proses pengurangan sampah masuk ke
TPA hal utama yang perlu dilakukan pada metode pengumpulan sampah harus
dioptimalisasikan pada program 3R. Program 3R harus dapat dilaksanakan pada skala
rumah tangga yang dikoordinir RT/RW.

1.2

RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan uraian di atas, muncul pertanyaan penelitian sebagai rumusan

masalah (research question) sebagai berikut:


1. Berapa jumlah timbunan sampah di Kabupaten Malang sampai dengan 20 tahun
kedepan?
2. Bagaimana peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan di
Kabupaten Malang?
3. Bagaimana usulan mdel peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan
yang dapat diterapkan di Kabupaten Malang?
1.3

MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud, diselenggarakan Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam

Pengelolaan

Persampahan

di Kabupaten

Malang,

guna

mengantisipasi

proses

pengelolaan persampahan dengan program 3R mampu memberdayakan masyarakat


perkotaan di Kabupaten Malang agar sadar dalam sistem pengelolaan persampahan dan
mampu memperpanjang umur TPA di beberapa lokasi.
Sedangkan tujuan peneiitian, berdasarkan pada maksud kegiatah Kajian
Peningkatan Peran Serta Masyarakat Daiam Pengelolaan Persampahan di Kabupaten
Malang diharapkan:
(a) Memperkirakan timbunan sampah di Kabupaten Malang sampai dengan 20 tahun
kedepan;
(b) Mengidentifikasi

peningkatanperan

serta

masyarakat

dalam

pengelolaan

persampahan di Kabupaten Malang;


(c) Mengajukan usulan model peran serta masyarakat dalam sistem pengelolaan
persampahan di Kabupaten Malang;
1.4

MANFAAT PENELITIAN

a) Manfaat Penelitian Bagi Pemerintah Kabupaten Malang


1.

Mengetahui model-model peran serta masyarakat yang cocok diterapkan pada


suatu wilayah peneiitian;

2.

Mengetahui seberapa besar peran serta masyarakat dalam pengelolaan


persampahan di Kabupaten Malang.

b) Manfaat Penelitian Bagi Pemerintah Kecamatan Terkait


1. Merupakan wilayah percontohan yang dapat mengenalkan model pengelolaan
persampahan berbasis masyarakat pada wilayah lain baik dalam lingkup
Kabupaten Malang maupun di luar Kabupaten Malang;
c) Manfaat Penelitian Bagi Pemerintah Desa Terkait
1. Dapat. mengurangi timbunan sampah desa, sehingga anggaran biaya yang
dikeluarkan untuk mengatasi masalah persampahan dapat diminimalisir;
2. Dapat menjaga kebersihan desa selain memperoleh nilai tambah dalam
pengelolaan persampahan berbasis masyarakat.
d) Manfaat Penelitian Bagi Masyarakat
1. Sebagai tindak lanjut, masyarakat dapat menerapkan model - model pengelolaan
persampahan untuk mengurangi timbunan sampah dilingkungan masing-masing;
2. Mendapatkan nilai tambah ekonomi dari pengelolaan/daur ulang sampah rumah
tangga.
e) Manfaat Penelitian Bagi Peneliti
1. Sebagai bahan referensi model pengelolaan persampahan sampah berbasis
masyarakat yang dapat membantu memecahkan atau mengurangi masalah
sampah yang terjadi selama ini;
2. Hasil penelitian ini tersaji dalam format ilmiah, diharapkan dapat memperkaya
khasanah keilmuan peneliti.
1.5

SASARAN
Berdasarkan maksud dan tujuan kegiatan Kajian Peningkatan Peran Serta

Masyarakat Dalam Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Malang, pada dasamya


sasaran tersebut adalah:
a. Tersedianya data perkiraan timbunan sampah di Kabupaten Malang sampai dengan
20 tahun kedepan;
b. Tendentifikasinya proses peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan di
Kabupaten Malang;
c. Terwujudnya

rancangan model peran

serta masyarakat dalam

pengelolaan

persampahan guna mendukung daya dukung lingkungan serta berdampak ekonomis


bagi pengelolaan persampahan di Kabupaten Malang berjangka panjang.

1.6

RUANG LINGKUP

1.6.1

Lingkup Kegiatan
Kegiatan Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam Pengelolaan

Persampahan di Kabupaten Malang, merupakan bagian dari rangkaian kegiatan besar


pembangunan infrastruktur keciptakaryaan yang terselenggarakan dalam koridor integrasi
perencanaan pengembangan pembangunan infrastruktur berdaya dukung lingkungan dan
ekonomis. Adapun kegiatan dilakukan dengan rangkaian lingkup kegiatan sebagai
berikut:

Melakukan konsilidasi awal dengan pemangku kebijakan terkait dengan pemahaman


proses pengelolaan persampahan yang selama ini telah dilakukan.

Melakukan proses survey primer dan sekunder untuk mendapatkan data dan
informasi terkait permasalahan, kebijakan, strategi dan program pengelolaan dan
pengembangan sistem persampahan di Kabupaten Malang berbasis peran serta
masyarakat.

Melakukan identifikasi dan pemetaan potensi, permasalahan, isu terkait dengan


kebutuhan perencanaan, pengembangan dan pengelolaan persampahan. Dalam
proses identifikasi ini dilakukan berdasarkan pemetaan identifikasi pada data
sekunder, pengamatan lapangan dan wawancara kepada stakeholder.

Melakukan perencanaan, pengelolaan persampahan pada pentahapan model sistem


persampahan berbasis peran serta masyarakat.

1.6.2

Lingkup Lokasi
Ruang lingkup wilayah kegiatan Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat

Dalam Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Malang dilakukan pada dua lokasi


tempat pembuangan akhir sampah di Kabupaten Malang yaitu TPA Talangagung dan
TPST Dau Kabupaten Malang.Pertimbangan pemilihan lokasi pada kedua tempat
pembuangan sampah tersebut dikarenakan telah terjadi proses pengelolaan sampah
berbasis masyarakat pada lokasi tersebut yang dapat dijadikan acuan bagi seluruh TPA
yang ada di Kabupaten Malang.

1.7

PENGERTIAN TERKAIT
Beberapa pengertian terkait dengan Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat

Dalam Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Malang, antara lain;


1. Sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang
berbentuk padat.
2. Sampah

spesifik

adalah

sampah

yang

karena

sifat.konsentrasi,

dan/atau

volumenya memerlukan pengelolaan khusus.


3. Sumber sampah adalah asal timbunan sampah.
4. Penghasil sampah adalah setiap orang dan/atau akibat proses alam yang
menghasilkan timbunan sampah.

5. Pengelolaan

sampah

adalah

kegiatan

yang

sistematis.menyeluruh,

dan

berkesinambungan yang meliputi pengurangan dan penanganan sampah.


6. Tempat penampungan sementara adalah tempat sebelum sampah diangkut ke tempat
pendauran ulang.pengolahan, dan/atau tempat pengolahan sampah terpadu.
7. Tempat pengolahan sampah terpadu adalah tempat dilaksanakannya kegiatan
pengumpulan, pemilahan.penggunaan ulang, pendauran ulang, pengolahan, dan
pemrosesan akhir sampah.
8. Tempat pemrosesan akhir adalah tempat untuk memroses dan mengembalikan
sampah ke media lingkungan secara aman bagi manusia dan lingkungan.
9. Kompensasi adalah pemberian imbalan kepada orang yang terkena dampak negatif
yang ditimbulkan oleh kegiatan penanganan sampah di tempat pemrosesan akhir
sampah.
10. Orang adalah orang perseorangan, kelompok orang,dan/atau badan hukum.
11. Sistem tanggap darurat adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan dalam rangka
pengendalian yang meliputi pencegahan dan penanggulangan kecelakaan akibat
pengelolaan sampah yang tidak benar.
12. Pemerintah pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik lndonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
13. Pemerintah daerah adalah gubemur, bupati, atau walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
14. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang
pengelolaan lingkungan hidup dan di bidang pemerintahan lain yang terkait.

1.8

DASAR HUKUM
Dasar hukum yang dipakai sebagai pedoman dalam kegiatan Kajian Peningkatan

Peran Serta Masyarakat Dalam Pengelolaan Persampahan, antara lain :


1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati
dan Ekosistem (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 49,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3419);
2. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Penmukiman
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 23, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 3469);

3. Undang-Undang Nomor Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 134, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4247);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah kedua kali dengan
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
5. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4725);
6. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4851);
7. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5059);
8. Perda Pengelolaan Persampahan Kabupaten Malang

1.9

SISTEMATIKA PEMBAHASAN
Materi Pokok yang tercantum di dalam Laporan Akhir ini antara lain adalah

Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metode Penelitian, Hasil Penelitian, Pembahasan


Penelitian serta Kesimpulan dan Saran yang dijelaskan berikut ini :
BAB I

PENDAHULUAN

Bab ini menjelaskan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, landasan hukum, ruang
lingkup pekerjaan dan sistematika pembahasan laporan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab II menjabarkan tinjauan pustaka yakni merupakan kajian ilmiah mengenai pengertian
sampah, sumber-sumber sampah, jenis-jenis sampah, aspek pengelolaan sampah
berbasis masyarakat, dan sebagainya.
BAB III METODE PENELITIAN
Bab III menjabarkan metode penelitian yang digunakan mulai dari rancangan penelitian,
lokasi penelitian, populasi dan sampel/subjek penelitian, instrumen penelitian, teknik
pengumpulan data dan teknik analisis data.
BAB IV HASH DAN PEMBAHASAN

Bab IV menjabarkan kondisi gambaran umum dan tinjauan kebijakan lokasi perencanaan
yaitu kebijakan Kabupaten Malang dalam RTRW Provinsi Jawa Timur, kebijakan
persampahan Kabupaten Malang, karakteristik wilayah perencanaan dan deskripsi
wilayah regional, gambaran pengelolaan persampahan di Kabupaten Malang serta hasil
penelitian.

BABV PENUTUP
Bab V Penutup berisi kesimpulan yang merupakan ringkasan hasil penelitian serta saran
untuk pengembangan di masa yang akan datang.

Pada bab ini akan diuraikan hal-hal yang berkaitan dengan persampahan yang
dikutip dan beberapa literatur. Beberapa hal yang akan dikutip adalah, pengertian tentang
sampah, sumber -sumber sampah, jenis-jenis sampah, proses perencanaan dalam
pengelolaan sampah berbasis masyarakat, aspek pengelolaan sampah, dampak negatif
sampah, pengelolaan sampah berbasis masyarakat, contoh pengelolaan sampah
berbasis masyarakat, pengertian pengelolaan sampah dengan konsep 3R, teknologi
pengomposan, dan sistem pengolahan sampah terpadu. Selain itu yang perlu
dikemukakan dalam bab ini adalah sumber timbunan sampah, dampak negatif sampah
dan permasalahan pengelolaan sampah.

2.1

PENGERTIAN SAMPAH
Pengertian sampah adalah suatu yang tidak dikehendaki lagi oleh yang punya dan

bersifat padat. Sementara didalam UU No 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah,


disebutkan sampah adalah sisa kegiatan sehari hari manusia atau proses alam yang
berbentuk padat atau semi padat berupa zat organik atau anorganik bersifat dapat terurai
atau tidak dapat terurai yang dianggap sudah tidak berguna lagi dan dibuang
kelingkungan, (Slamet.2002). Berdasarkan definisi diatas, maka dapat dipahami sampah
adalah:
1. Sampah yang dapat membusuk (garbage), menghendaki pengelolaan yang cepat.
Gas-gas yang dihasilkan dan pembusukan sampah berupa gas metan dan H2S yang
bersifat racun bagi tubuh.
2. Sampah yang tidak dapat membusuk (refuse), terdiri dari sampah plastik, logam,
gelas karet dan lain-lain.
3. Sampah berupa debu/abu sisa hasil pembakaran bahan bakar atau sampah.

10

4. Sampah yang berbahaya terhadap kesehatan, yakni sampah B3 adalah sampah


karena sifatnya, jumlahnya, konsentrasinya atau karena sifat kimia, fisika dan
mikrobiologinya dapat meningkatkan mortalitas dan mobilitas secara bermakna atau
menyebabkan penyakit reversible atau berpotensi irreversible atau sakit berat yang
pulih.
5. Menimbulkan bahaya sekarang maupun yang akan datang terhadap kesehatan atau
lingkungan apabila tidak diolah dengan baik.
2.2

SUMBER - SUMBER SAMPAH

Menurut Gilbert dkk.(1996), sumber-sumber timbunan sampah adalah sebagai berikut:


a. Sampah dari pemukiman penduduk
Pada suatu pemukiman biasanya sampah dihasilkan oleh suatu keluarga yang tinggal
disuatu bangunan atau asrama. Jenis sampah yang dihasilkan biasanya cenderung
organik, seperti sisa makanan atau sampah yang bersifat basah.kering, abu plastik
dan lainnya.
b. Sampah dari tempat - tempat umum dan perdagangan
Tempat-tempat umum adalah tempat yang dimungkinkan banyaknya orang
berkumpul dan melakukan kegiatan. Tempat - tempat tersebut mempunyai potensi
yang cukup besar dalam memproduksi sampah termasuk tempat perdagangan seperti
pertokoan dan pasar. Jenis sampah yang dihasilkan umumnya beupa sisa - sisa
makanan, sampah kering, abu, plastik, kertas, dan kaleng- kaleng serta sampah
lainnya.
c. Sampah dari sarana pelayanan masyarakat milik pemerintah
Yang dimaksud di sini misalnya tempat hiburan umum, pantai, masjid, rumah sakit,
bioskop, perkantoran, dan sarana pemerintah lainnya yang menghasilkan sampah
kering dan sampah basah.
d. Sampah dari industri
Dalam pengertian ini termasuk pabrik - pabrik sumber alam perusahaan kayu dan lain
- lain, kegiatan industri, baik yang termasuk distribusi ataupun proses suatu bahan
mentah. Sampah yang dihasilkan dari tempat ini biasanya sampah basah, sampah
kering abu, sisa - sisa makanan, sisa bahan bangunan
e. Sampah Pertanian
Sampah dihasilkan dari tanaman atau binatang daerah pertanian, misalnya sampah
dari kebun, kandang, ladang atau sawah yang dihasilkan berupa bahan makanan
pupuk maupun bahan pembasmi serangga tanaman.

11

Berbagai macam sampah yang telah disebutkan diatas hanyalah sebagian kecil
saja dan sumber- sumber sampah yang dapat ditemukan dalam kehidupan sehari - hari.
Hal ini menunjukkan bahwa kehidupan manusia tidak akan pernah lepas dari sampah.

2.3

JENIS-JENIS SAMPAH
Jenis sampah yang ada di sekitar kita cukup beraneka ragam, ada yang berupa

sampah rumah tangga, sampah industri, sampah pasar, sampah rumah sakit, sampah
pertanian, sampah perkebunan, sampah peternakan, sampah institusi/kantor/sekolah,
dan sebagainya. Berdasarkan asalnya, sampah padat dapat digolongkan menjadi 2 (dua)
yaitu sebagai berikut:
6. Sampah Organik
Sampah organik adalah sampah yang dihasilkan dari bahan-bahan hayati yang dapat
didegradasi oleh mikroba atau bersifat biodegradable. Sampah ini dengan mudah
dapat diuraikan melalui proses alami. Sampah rumah tangga sebagian besar
merupakan bahan organik. Termasuk sampah organik, misalnya sampah dari dapur,
sisa - sisa makanan, pembungkus (selain kertas, karet dan plastik), tepung, sayuran,
kulit buah, daun dan ranting.
7. Sampah Anorganik
Sampah anorganik adalah sampah yang dihasilkan dari bahan-bahan nonhayati.baik
berupa produk sintetik maupun hasil proses teknologi pengolahan bahan tambang.
Sampah anorganik dibedakan menjadi : sampah logam dan produk - produk
olahannya, sampah plastik, sampah kertas, sampah kaca dan keramik, sampah
detergen. Sebagian besar anorganik tidak dapat diurai oleh alam/mikroorganisme
secara keseluruhan (unbiodegradable). Sementara, sebagian lainnya hanya dapat
diuraikan dalam waktu yang lama. Sampah jenis ini pada tingkat rumah tangga
misalnya botol plastik, botol gelas, tas plastik, dan kaleng (Gelbert dkk, 1996).
Berdasarkan keadaan fisiknya sampah dikelompokkan atas:
1. Sampah basah (garbage)
Sampah golongan ini merupakan sisa - sisa pengolahan atau sisa-sisa makanan dari
rumah tangga atau merupakan timbunan hasil sisa makanan.seperti sayur mayur,
yang mempunyai sifat mudah membusuk, sifat umumnya adalah mengandung air dan
cepat membusuk sehingga mudah menimbulkan bau.
2. Sampah kering (rubbish)
Sampah golongan ini memang dikelompokkan menjadi 2 (dua) jenis:

Golongan sampah tak lapuk. Sampah jenis ini benar-benar tak akan bisa lapuk
secara alami, sekalipun telah memakan waktu bertahun-tahun.contohnya kaca
dan mika.

12

Golongan sampah tak mudah lapuk. Sekalipun sulit lapuk, sampah jenis ini akan
bisa lapuk perlahan - lahan secara alami. Sampah jenis ini masih bisa dipisahkan
lagi atas sampah yang mudah terbakar, contohnya seperti kertas dan kayu, dan
sampah tak mudah lapuk yang tidak bisa terbakar, seperti kaleng dan
kawat.(Gelbert dkk., 1996).

2.4

PROSES PERENCANAAN DALAM PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS


MASYARAKAT
Perencanaan merupakan suatu proses yang mempersiapkan seperangkap

keputusan untuk melakukan tindakan dimasa depan. Tahap perencanaan merupakan


tahapan awal dalam proses pelaksanaan program pembangunan pengelolaan sampah.
Hal ini dimaksudkan bahwa perencanaan akan memberikan arah, langkah atau pedoman
dalam proses pembangunan dimaksud. Pada tahapan ini akan ditelusuri aktivitas atau
kegiatan yang dilakukan masyarakat, dimulai dari keterlibatan mereka dalam menyusun
rencana program yang diaktualisasikan melalui keaktifannya pada setiap rapat dan
inisiatif diadakannya rapat, dan keterlibatan dalam memberikan pendapat, tanggapan
masyarakat serta pengembangan terhadap upaya pengelolaan sampah, sampai dengan
keterlibatan mereka dalam pengambilan keputusan terhadap program yang direncanakan.
Melalui interaksi dan komunikasi, perencanaan bersama dengan masyarakat
membantu mengidentifikasi masalah, merumuskan tujuan, memahami situasi dan
mengidentifikasi solusi bagaimana memecahkan masalah masalah yang dimaksud.
Dalam konteks ini perencanaan adalah aktivitas moral, perencanaan merupakan
komunikator yang menggunakan bahasa sederhana dalam pekerjaannya agar membuat
logik dari perilaku manusia. Kunci dari gagasan perencanaan dan pembelajaran sosial
adalah evolusi dari desentralisasi yang membantu orang-orang untuk memperoleh akses
yang lebih dalam pengambilan keputusan yang mempengaruhi kehidupan mereka (Hadi,
2001:19).
Menurur Alexander Abe,(2001.98), tahapan perencanaan yang harus dilalui yaitu:
1. Tahap pembuatan kesepakatan awal, dimaksudkan untuk menetapkan wilayah dari
perencanaan,

termasuk

prosedur

teknis

yang

akan

diambil

dalam

proses

perencanaan.
2. Perumusan masalah adalah tahap lanjut dari hasil penyelidikan. Data atau informasi
yang dikumpulkan di olah sedemkian rupa sehingga diperoleh gambaran yang lebih
lengkap, utuh dan mendalam.
3. Identifikasi daya dukung yang dimaksud dalam hal ini, daya dukung tidak harus
segera diartikan dengan dana kongkrit (money.atau uang), melainkan keseluruhan
aspek yang bisa memungkinkan terselenggaranya aktivitas dalam mencapai tujuan

13

dan target yang telah ditetapkan. Daya dukung akan sangat tergantung pada
persoalan yang dihadapi, tujuan yang hendak dicapai, aktivitas yang akan datarig.
Pengelolaan sampah tentu tidak saja dapat di topang dengan gerakan yang hanya
ditanamkan pada masyarakat. Hal tersebut di tanamkan pada pemerintah, yang juga
bertanggung jawab terhadap persoalan pengolahan sampah ini.
Secara umum, pelaksanaan pekerjaan perencanaan teknis pengelolaan sampah
terpadu 3R(reuse, reduce, recycle) yaitu kegiatan penggunaan kembali sampah secara
langsung,

mengurangi

segala

sesuatu

yang

menyebabkan

timbulnya

sampah,

memanfaatkan kembali sampah setelah mengalami proses pengolahan, maka 5 tahap


pelaksanaan pekerjaaan, yaitu: tahap persiapan, tahap pemilihan lokasi, tahap
pengorganisasian dan pemberdayaan masyarakat, tahap uji coba pelaksanaan
pengelolaan sampah 3R (Reuse, Reduce, Recycle), serta terakhir adalah tahap
monitoring dan evaluasi.
2.4.1

Tahap Persiapan
Tahap persiapan pelaksanaan pengelolaan sampah berbasis masyarakat adalah

melakukan persiapan dengan melakukan tindakan peningkatan pemahaman masyarakat


terhadap konsep dasar program pengelolaan sampah berbasis masyarakat, terutama
teknologi komposting di tingkat masyarakat. Menyusun metode dan pendekatan untuk
pelaksanaan

pekerjaan

yang

meliputi

antara

lain;

menentukan

pemilihan

lokasi.menentukan pengorganisasian dan pemerdayaan masyarakat, serta pengadaan


sarana dan prasarana pengelolaan sampah berbasis masyarakat.
2.4.2

Tahap Pemilihan Lokasi


Tahap pemilihan lokasi disini merupakan awal dimulainya tahap pengumpulan

data calon lokasi yang akan dipilih untuk melaksanakan program pengelolaan sampah
rumah tangga berbasis masyarakat. Data-data tersebut dapat diperoleh dari hasil kajian
studi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dan Rencana Retail Tata Ruang Kota
(RDTRK).
2.4.3

Tahap Perencanaan Teknis


Tahap perencanaan teknis adalah tahap penyusunan dokumen kerja serta

melakukan pengadaan peralatan pengelolaan sampah. Peralatan prasarana dan sarana


persampahan 3R(reuse,reduce,recycle) yang meliputi penentuan jenis dan jumlah
peralatan, baik untuk pemilahan jenis sampah, pewadahan dan pengangkutan dan alat
pengolahan sampah untuk menjadi kompos, termasuk mengidentifikasi kebutuhan tempat
untuk pengolahan sampah terpadu TPS (Tempat Penampungan Sementara).

14

2.4.4

Tahap Pengorganisasian dan Pemberdayaan Masyarakat


Pengorganisasian tentang pemberdayaan masyarakat dan stakeholder menjadi

fasilitator terhadap kegiatan ditingkat komunitas / masyarakat dikawasan lokasi terpilih.


Tahap ini dibagi menjadi 4 kegiatan: melakukan identifikasi lokasi terpilih, melakukan
sosialisasi pada masyarakat dengan cara memperkenalkan program pengelolaan
sampah, pembentukan organisasi, melakukan pelatihan pengelolaan sampah terpadu.
Kegiatan Penyusunan Program Sampah 3R (reuse, reduce, recycle)adalah proses
penyusunan rencana pengelolaan sampah terpadu berbasis masyarakat dengan pola 3R
adalah: membuat identifikasi permasalahan dan menentukan rumusan permasalahan
serta menentukan kebutuhan yang dilakukan dengan metode penyerapan aspirasi
masyarakat dan melakukan survei kampung sendiri dan menyusun analisis permasalahan
untuk menentukan skala perioritas kebutuhan serta menentukan potensi sumber daya
setempat.
Kegiatan Menyusun Indentifikasi Kebutuhan peralatan Prasarana dan Sarana
persampahan 3R (reuse, reduce, recycle) yaitu menentukan jenis dan jumlah peralatan
yang dibutuhkan dalam pengelolaan sampah rumah tangga berbasis masyarakat,
pewadahan, pengangkutan dan alat pengolahan sampah untuk menjadi kompos.
2.4.5

Tahap Evaluasi dan Uji Coba Pelaksanaan Pengelolaan Sampah 3R


Tahap evaluasi ini merupakan rangkuman dari keseluruhan hasil program

pengelolaan sampah rumah tangga berbasis masyarakat .Kegiatan evaluasi ini dilakukan
secara bertahap, disesuaikan dengan kemajuan kegiatan yang telah dilakukan oleh
masyarakat, dan dilakukan pengontrolan secara intensif serta sebagai upaya untuk
menyiapkan kemandirian masyarakat.

15

16

2.5

ASPEK PENGELOLAAN SAMPAH


Sistem Pengolahan sampah adalah proses pengelolaan sampah yang meliputi 5

(lima) aspek/komponen yang saling mendukung dimana antara satu dengan lainnya
saling berinteraksi untuk mencapai tujuan (SN119-2454-2002). Kelima aspek tersebut
meliputi:
3. Aspek teknis operasional
4. Aspek kelembagaan
5. Aspek hukum dan peraturan
6. Aspek pembiayaan
7. Aspek peran serta masyarakat.
Kelima aspek tersebut diatas ditunjukkan dengan Gambar 2.4 berikut ini:

Dan gambar tersebut terlihat bahwa dalam sistem pengelolaan sampah antara
aspek teknis operasional, kelembagaan, hukum, pembiayaan dan peran serta masyarakat
saling terkait dan tidak dapat berdiri sendiri.
2.5.1

Aspek Teknis Operasional


Aspek teknis operasional pengelolaan sampah perkotaan meliputi dasar-dasar

perencanaan untuk kegiatan-kegiatan pewadahan sampah, pengumpulan sampah,


pengangkutan sampah, pengelolaan sampah di tempat pembuangan akhir. Keterkaitan
antar sub sistim dalam pengelolaan sampah dilihat pada Gambar 2.5.

17

Tata cara pengeiolaan sampah bersifat integral dan terpadu secaraberantai


dengan urutan yang berkesinambungan yaitu : penampungan /pewadahan, pengumpulan,
pemindahan, pengangkutan.pembuangan/pengolahan.
1. Penampungan Sampah/ Pewadahan
Proses awal dalam penampungan sampah terkait langsung dengan sumber sampah
adalah penampungan. Penampungan sampah adalah suatu cara penampungan
sebelum dikumpulkan, dipindahkan, diangkut dan dibuang ke TPA. Tujuannya adalah
mengindari agar sampah tidak berserakan sehingga tidak mengganggu lingkungan
(SNI 19-2454-2002). Bahan wadah yang dipersyaratkan sesuai Standart Nasional
Indonesia adalah tidak mudah rusak, ekonomis, mudah diperoleh dan dibuat oleh
masyarakat dan mudah dikosongkan.
Sedangkan menurut Syafrudin dan Priyambada (2001), persyaratan bahan wadah
adalah awet dan tahan air, mudah diperbaiki, ringan dan mudah diangkat serta
ekonomis, mudah diperoleh atau dibuat oleh masyarakat.
2. Pengumpulan Sampah
Pengumpulan sampah yaitu cara atau proses pengambilan sampah mulai dari tempat
penampungan

pewadahan

sampai

ketempat

pembuangan

sementara.Pola

pengumpulan sampah pada dasarnya dikelompokkan dalam 2 (dua) yaitu :pola


individual dan pola komunal (SN119-2454-2002) sebagai berikut:

18

a. Pola Individual
Proses pengumpulan sampah dlmulai dari sumber sampah kemudian diangkut
ketempat pembuangan sementara/TPS sebelum dibuang ke TPA.

Gambar 2.6 : Pola Pengumpulan Sampah Individual Tak Langsung

Sumber

Pengumpulan

Pengangkutan

TPA

Sumber : SNI 19-2454-2002

b. Pola Komunal
Pengumpulan sampah dilakukan oleh penghasil sampah ketempat penampungan
sampah komunal yang telah disediakan ke truk sampah yang menangani titik
pengumpulan kemudian diangkut ke TPA tanpa proses pemindahan.

Gambar 2.7

Sumber

: Pola Pengumpulan Sampah Komunal

Wadah

Pengangkut

Tempat
Pembuangan

Sumber : SNI 19-2454-2002

3. Pemindahan Sampah
Proses pemindahan sampah adalah memindahkan sampah hasil pengumpulan ke
dalam alat pengangkutan untuk dibawa ke tempat pembuangan akhir. Tempat yang
digunakan untuk pemindahan sampah adalah depo pemindahan sampah yang
dilengkapi dengan container pengangkut (SN! 19-2454-2002).
4. Pengangkutan Sampah
Pengangkutan adalah kegiatan pengangkutan sampah yang telah dikumpulkan di
tempat penampungan sementara atau dari tempat sumber sampah ke tempat
pembuangan akhir. Berhasil tidaknya penanganan sampah juga tergantung pada
sistem pengangkutan yang diterapkan. Pengangkutan sampah yang ideal adalah
dengan truck container tertentu yang dilengkapi alat pengepres (SN119-2454-2002).
5. Pembuangan Akhir Sampah
Tempat pembuangan sampah akhir (TPA) adalah sarana fisik untuk berlangsungnya
kegiatan pembuangan akhir sampah. Tempat menyingkirkan sampah kota sehingga
aman (SK SNI T-11-1991-03).Pembuangan akhir merupakan tempat yang disediakan

19

untuk membuang sampah dari semua hasil pengangkutan sampah untuk diolah lebih
lanjut. Prinsippembuangan akhir adalah memusnahkan sampah domestik di suatu
lokasipembuangan akhir. Jadi tempat pembuangan akhir merupakan tempat
pengolahansampah.

Menurut

pengelolaansampah

perkotaan,

SNI

19-2454-2002

secara

umum

tentang

teknologi

teknik

operasional

pengolahan

sampah

dibedakan menjadi3 (tiga) metode yaitu: Open Dumping, Sanitary Landfill, Controlled
Landfill.
a. Open Dumping
Metode open dumping ini. Adapun bentuk kelembagaan tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Kota Raya dan Kota Besar (jumlah penduduk >500.000 jiwa) bentuk lembaga
pengelola sampah yang dianjurkan berupa dinas sendiri.
2. Kota sedang 1 (jumlah penduduk 250.000 - 500.000 jiwa) atau Ibu Kota Propinsi
bentuk lembaga pengelola sampah yang dianjurkan berupa dinas sendiri.
3. Kota sedang 2 (jumlah penduduk 100.000 - 250.000 jiwa) atau kota kotif bentuk
lembaga yang dianjurkan berupa dinas / suku dinas /UPTD Dinas Pekerjaaan Umum
atau seksi pada Dinas Pekerjaan Umum.
4. Kota kecil (jumlah penduduk 20.000 - 100.000 jiwa) atau kota kotif bentuk lembaga
pengelolaan sampai yang dianjurkan berupa dinas / suku dinas /UPTD, Dinas
Pekerjaan Umum atau seksi pada Dinas Pekerjaan Umum.

2.5.2

Aspek Hukum dan Peraturan


Hukum dan peraturan didasarkan atas kenyataan bahwa negara Indonesia adalah

negara hukum, dimana sendi-sendi kehidupan bertumpu pada hukum yang berlaku.
Manajemen persampahan kota di Indonesia membutuhkan kekuatan dan dasar hukum,
seperti dalam pembentukan organisasi, pemungutan retribusi.keteriibatan masyarakat.
Dasar hukum pengelolaan kebersihan yang telah diterbitkan oleh Pemerintah daerah baik
dalam bentuk Peraturan Daerah

2.5.3

Aspek Pembiayaan
Pembiayaan merupakan sumber daya penggerak agar pada roda sistem

pengelolaan persampahan di kota tersebut dapat bergerak dengan lancar. Sistem


pengolahan persampahan di Indonesia lebih di arahkan ke sistem pembiayaan sendiri
termasuk membentuk perusahaan daerah. Masalah umum yang sering dijumpai dalam
sub sistern pembiayaan adalah retribusi yang terkumpul sangat terbatas dan tidak
sebanding dengan biaya operasional, dana pembangunan daerah berdasarkan skala

20

prioritas, kewenangan dan struktur organisasi yang ada tidak berhak mengelola dana
sendiri dan penyusunan tarif retribusi tidak didasarkan metode yang benar.
Menurut Raharyan dan Widagdo,(2005). peraturan yang dibutuhkan dalam sistem
pengelolaan sampah di perkotaan antara lain adalah mengatur tentang :
a. ketertiban umum yang terkait dengan penanganan persampahan
b. rencana induk pengelolaan sampah kota
c. bentuk lembaga organisasi pengelolaan
d. tata cara penyelenggaraan pengelolaan
e. tarif jasa pelayanan atau retribusi
f.

kerjasama dengan berbagai pihak terkait, diantaranya kerjasama antar daerah atau
kerjasama dengan pihak swasta.

2.5.4

Aspek Peran Serta Masyarakat


Peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah merupakan kesediaan

masyarakat untuk membantu berhasilnya program pengembangan pengelolaan sampah


sesuai dengan kemampuan setiap orang tanpa berarti mengorbankan kepentingan diri
sendiri.Tanpa adanya peran serta masyarakat semua program pengelolaan persampahan
yaang direncanakan akan sia-sia. Salah satu pendekatan masyarakat untuk dapat
membantu program pemerintah dalam keberhasilan adalah membiasakan masyarakat
pada tingkah laku yang sesuai dengan program persampahan yaitu merubah persepsi
masyarakat terhadap pengelolaan sampah yang tertib, lancar dan merata, merubah
kebiasaan masyarakat dalam pengelolaan sampah yang kurang baik dan faktor-faktor
sosial, struktur dan budaya setempat Wibcwo dan Djajawinata (2004).
Menurut Hadi (19S5:75) dari segi kualitas, partisipasi atau peran serta masyarakat
penting sebagai:
a. Input atau masukan dalam rangka pengambilan keputusan/kebijakan.
b. Strategi untuk memperoleh dukungan dari masyarakat sehinggga kredibilitas dalam
mengambil suatu keputusan akan lebih baik.
c. Komunikasi bahwa pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menampung pendapat,
aspirasi dan concern masyarakat.
d. Media pemecahan masalah untuk mengurangi ketegangan dan memecahkan konfiik
untuk memperoleh konsensus.

2.6

DAMPAK NEGATIF SAMPAH


Sampah padat yang bertumpuk banyak tidak dapat teruraikan dalam waktu yang

lama akan mencemarkan tanah. Yang dikategorikan sampah disini adalah bahan yang

21

tidak dipakai lagi (refuse) karena telah diambil bagian-bagian utamanya dengan
pengolahan menjadi bagian yang tidak disukai dan secara ekonomi tidak ada harganya.
Menurut Gelbert dkk (1996) ada tiga dampak sampah terhadap manusia dan lingkungan
yaitu:
1.

Dampak Terhadap Kesehatan


Lokasi dan pengelolaan sampah yang kurang memadai (pembuangan sampah yang
tidak terkontrol) merupakan tempat yang cocok bagi beberapa organisme dan
menarik bagi berbagai binatang seperti, lalat dan anjing yang dapat menjangkitkan
penyakit. Potensi bahaya kesehatan yang dapat ditimbulkan adalah sebagai berikut:
a. Penyakit diare, kolera, tifus menyebar dengan cepat karena virus yang berasal
dari sampah dengan pengelolaan tidak tepat dapat bercampur air minum.
Penyakit demam berdarah (haemorhagic fever) dapat juga meningkat dengan
cepat di daerah yang pengelolaan sampahnya kurang memadai.
b. Penyakit jamur dapat juga menyebar (misalnya jamur kulit)
c. Penyakit yang dapat menyebar melalui rantai makanan. Salah satu contohnya
adalah suatu penyakit yang dijangkitkan oleh cacing pita (taenia). Cacing ini
sebelumnya masuk kedalam pencernakan binatang ternak melalui makanannya
yang berupa sisa makanan/ sampah.

2.

Dampak Terhadap Lingkungan


Cairan rembesan sampah yang masuk kedalam drainase atau sungai akan
mencemari air. Berbagai organisme termasuk ikan dapat mati sehingga beberapa
spesien akan lenyap, hal ini mengakibatkan berubahnya ekosistem perairan
biologis. Penguraian sampah yang di buang kedalam air akan menghasilkan asam
organik dan gas cair organik, seperti metana. Selain berbau kurang sedap, gas ini
pada konsentrasi tinggi dapat meledak.

3.

Dampak Terhadap Keadaan Sosial dan Ekonomi Dampak-dampak tersebut adalah


sebagai berikut:
a. Pengelolaan sampah yang tidak memadai menyebabkan rendahnya tingkat
kesehatan masyarakat. Hal penting disini adalah meningkatnya pembiayaan
(untuk mengobati kerumah sakit).
b. Infrastruktur lain dapat juga dipengaruhi oleh pengelolaan sampah yang tidak
memadai, seperti tingginya biaya yang diperlukan untuk pengolahan air. Jika
sarana penampungan sampah kurang atau tidak efisien, orang akan cenderung
membuang sampahnya dijalan. Hal ini mengakibatkan jalan perlu lebih sering
dibersihkan dan diperbaiki.

22

2.7

PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS MASYARAKAT


Pasal 16 Undang-undang Lingkungan Hidup No.23 Tahun 1997, yaitu berbunyi

tanggung jawab pengelolaan lingkungan ada pada masyarakat sebagai produsen


timbunan limbah sejalan dengan hal tersebut, masyarakat sebagai produsen timbunan
sampah diharapkan terlibat secara total dalam lima sub sistem pengelolaan sampah,
yang meliputi sub sistem kelembagaan, sub sistem teknis operasional, sub sistem
finansial, sub sistem hukum dan peraturan serta sub system peran serta masyarakat.
Menurut Syafrudin (2004), salah satu altematif yang bisa dilakukan adalah
melaksanakan program pengelolaan sampah berbasis masyarakat, seperti minimasi
limbah dan melaksanakan 5 R (Reuse, Recycling, Recovery, Replacing dan Refilling).
Kedua program tersebut bisa dimulai dan sumber timbunan sampah hingga kelokasi TPA.
Seluruh sub sistem didalam sistem harus dipandang sebagai suatu system yang
memerlukan keterpaduan didalam pelaksanaannya. Sistem pengelolaan sampah terpadu
(Integrated Solid Waste management) didefinisikan sebagai pemilihan dan penerapan
program teknologi dan manajemen untuk mencapai sistem yang tinggi, dengan hirarki
sebagai berikut (Tchobanogious, 1993 dalam Syafrudin, 2004)
1. Source Reduction, yaitu proses minimalis sampah di sumber dalam hal kuantitas
timbunan dan kualitas timbunan sampah, terutama reduksi sampah berbahaya.
2. Recyclling, yaitu proses daur ulang yang berfungsi untuk mereduksi kebutuhan
sumber daya dan reduksi kuantitas sampai ke TPA.
3. Waste Transformation, yaitu proses perubahan fisik, kimia dan biologis perubahan
sampah. Dimana ketiga komponen itu akan menentukan :
a. perubahan tingkat efisiensi yang diperlukan didalam sistem pengelolaan.
b. Perlunya proses reduce, reuse, dan recycle sampah.
c. Proses yang dapat menghasilkan barang lain yang bermanfaat seperti
pengomposan.
d. Landfilling, sebagai akhir dari suatu pengelolaan sampah yang tidak dapat
dimanfaatkan kembali.
Pemilihan dan penerapan teknologi dalam kontek ini tentunya dilakukan sehingga
terpilih teknologi tepat guna. Di dalam operasional sistem pengelolaan sampah,
pendekatan yang tepat adalah pendekatan sistem pemanfaatan terpadu (Integrated
Material Recovery-IMR). Pada masyarakat yang masih mengandalkanTPA sebagai akhir
pengelolaan limbahnya, strategi pendekatan IMR ini tepat untuk diterapkan. Kesadaran
masyarakat untuk menerapkan konsep ini akan memicu tumbuhnya pengelolaan sampah
berbasis masyarakat disamping kegiatan yang berusaha untuk meminimasi sampah.
Mengingat konsep IMR pada dasarnya adalah memanfaatkan kembali sampah yang

23

masih berpotensi untuk didaur ulang, disetiap langkah operasi yaitu mulai dari
pewadahan, pengumpulan, pengangkutan dan pembuangan akhir. Sistem IMR akan
meningkatkan perolehan berbagai bahan yang bernilai ekonomi dan dapat dipasarkan,
bukan menghambat kemampuan yang ada.

2.8

CONTOH PENGELOLAAN SAMPAH BERBASIS MASYARAKAT

A. Pengelolaan Samp&h terpadu di Kabupaten Sragen - Jawa Tengah


Aktifitas Pengelolaan Sampah Terpadu berupa kegiatan pemilahan, daur ulang
dan komposting dilaksanakan di lingkungan pemukiman, komersial, perkantoran dan
kawasan lingkungan fasilitas umum. Kegiatan pemilahan dan komposting dilakukan oleh
warga sejak dari rumah, setelah itu dibawa ke TPS yang juga sudah dibagi dalam
beberapa kompartemen untuk memisahkan sampah organik dan anorganik.
Tujuan pengelolaan sampah terpadu ini adalah untuk meningkatkan kesehatan
lingkungan dan masyarakat, melindungi sumber daya alam, melindungi fasilitas umum
dan mengurangi volume sampah dan biaya pengangkutan sampah. Strategi pelaksanaan
kegiatan ini adalah meningkatkan kondisi peran aktif masyarakat dimulai dengan stimulasi
melalui pembelian sampah rumah tangga oleh Dinas bagi keluarga yang sudah memilah
sampahnya.

Hasil kegiatan pengelolaan sampah terpadu di Kabupaten Sragen adalah sebagai berikut:
-

Meningkatnya kualitas lingkungan dan masyarakat

24

Melindungi sumber daya alam

Melindungi fasilitas umum

Mengurangi volume sampah

Mengurangi biaya pengangkutan sampah

B. Pengelolaan Sampah Mandiri di Sleman - Yogyakarta


Aktifitas Pengelolaan Sampah Terpadu berupa kegiatan pemilahan, daur ulang
dan komposting dilaksanakan di lingkungan pemukiman. Prinsip pengelolaan sampah di
Sukunan, Sleman adalah dengar menggerakkan seluruh warga masyarakat untuk ikut
serta mengelola sampah. Dimulai dan anak-anak, remaja/pemuda sampai ibu rumah
tangga. Sosialisasi dilakukan dan anak-anak sekolah, mengumpulkan pemuda dan
membuat perlombaan melukis di tong sampah untuk memilah, selain itu juga
menggerakkan para wanita untuk membuat kerajinan dari sachet-sachet produk kopi,
minuman dan Iain-Iain.
Tujuan pengelolaan sampah mandiri ini adalah untuk meningkatkan kesehatan
lingkungan dan masyarakat, melindungi sumber daya alam, melindungi fasilitas umum,
menyadarkan masyarakat atas pentingnya arti hidup sehat dan mengurangi volume
sampah dan biaya pengangkutan sampah. Strategi pelaksanaan kegiatan ini adalah
meningkatkan kondisi peran aktif masyarakat dengan pemilahan sampah mulai dari
rumah tangga.

25

26

2.9

PENGERTIAN PENGELOLAAN SAMPAH DENGAN KONSEP 3R


Menurut Departemen Pekerjaan Umum (2008), pengertian pengelolaan sampah

3R secara umum adalah upaya pengurangan pembuangan sampah, melalui program


menggunakan kembali (Reuse), mengurangi (Reduce).dan mendaur ulang (Recycle).
1. Reuse (menggunakan kembali) yaitu penggunaan kembali sampah secara langsung
baik untuk fungsi yang sama maupun fungsi lain.
2. Reduce (mengurangi) yaitu mengurangi segala sesuatu yang menyebabkan timbulnya
sampah.
3. Recycle (mendaur ulang) yaitu memanfaatkan kembali sampah setelah mengalami
proses pengolahan. Mengurangi sampah dari sumber timbunan, di perlukan upaya
untuk mengurangi sampah mulai dari hulu sampai hilir, upaya-upaya yang dapat
dilakukan dalam mengurangi sampah dari sumber sampah ( dari hulu ) adalah
menerapkan prinsip 3R sesuai petunjuk teknis nomor CT/Rc-TC/001/98 atau
pendekatan prinsip produksi sampah sebagaimana dikemukakan oleh Winamo dkk,
(1995).

27

Tindakan yang bisa dilakukan untuk setiap sumber sampah adalah sebagai berikut:
a. Rumah Tangga, tindakan yang bisa dilakukan adalah:
1. Mengurangi (Reduce), melalui tindakan:

Menghindari pemakaian dan pembelian produk yang menghasilkan sampah


dalam jumlah besar.

Menggunakan produk yang bisa di isi ulang, misalnya penggunaan lahan


pencuci yang menggunakan wadah isi ulang.

Mengurangi penggunaan bahan sekali pakai, misalnya penggunaan tissu


dapat dikurangi, menggantinya dengan serbet atau sapu tangan.

2. Menggunakan Kembali (Reuse), melalui tindakan:

Gunakan kembali wadah/kemasan untuk fungsi yang sama atau fungsi


lainnya, misalnya penggunaan botol bekas untuk wadah minyak goreng hasil
home industri minyak kelapa atau wadah untuk madu lebah.

Gunakan Wadah atau kantong yang dapat digunakan berulang ulang


misalnya, Wadah untuk belanja kebutuhan pokok yang terbuat dari bahan
yang tahan lama sehingga dapat digunakan dalam Waktu yang lama.

3. Daur ulang (Recycle), melalui tindakan:

Pilih prdduk atau kemasan yang dapat di daur ulang dan mudah terurai.

Lakukan penggunaan sampah organik menjadi kompos dengan berbagai cara


yang telah ada atau memanfaatkan sesuai kreatifitas masing-masing.

Lakukan penanganan untuk sampah anorganik menjadi barang yang


bermanfaat.

b. Fasilitas Umum (perkantoran, sekolah)


1.

Mengurangi (Reduce) produksi sampah dengan cara:


Penggunaan kedua sisi kertas dari spasi yang tepat untuk penulisan dan foto
copy.

Penggunaan alat tulis yang bisa di isi kembali.

Sediakan jaringan inforrnasi dengan komputer (tanpa kertas).

Gunakan produk yang dapat di isi ulang.

Hindari bahan yang sekali pakai.

Hindari penggunaan bahan dari plastik dalam penjilidan laporan -laporan.

2.

Menggunakan kembali (Reuse), melalui tindakan:

Gunakan alat kantor yang bisa digunakan berulang kali.

Gunakan alat-alat penyimpanan elektronik yang dapat dihapus dan ditulis


kembali.

28

c. Daerah Komersil
1. Mengurangi (reduce), melalui tindakan:

Memberikan intensif oleh produsen bagi pembeli yang mengembalikan


kemasan yang dapat digunakan kembali.

Memberikan kemasan/pembungkus hanya kepada produk yang benar-benar


memerlukannya

Sediakan produk. yang kemasannya tidak menghasilkan sampah dalam


jumlah besar.

Sediakan pembungkus/ kemasan yang mudah terurai.

2. Menggunakan Kembali (reuse)

Gunakan sampah yang masih dapat dimanfaatkan untuk produk lain.

Sediakan perlengkapan untuk pengisian kembali produk umum isi ulang


(minyak, minuman).

2.10

TEKNOLOGI PENGOMPOSAN

A. Pengertian Kompos
Pengomposan (Composting) adalah sistem pengolahan sampah organik dengan
bantuan mikroorganisme sehingga membentuk pupuk organis (pupuk kompos).
Mengolah sampah menjadi kompos (pupuk organik) dapat dilakukan dengan berbagai
cara, mulai yang sederhana hingga memerlukan mesin (skala industri atau komersial).
Membuat kompos dapat dilakukan dengan metode aerob dan anaerob. Pada
pengomposan secara aerob, proses dekomposisi bahan baku menjadi kompos akan
berlangsung optimal jika ada oksigen. Sementara pada pengomposan anaearob
dekomposisi bahan baku menjadi kompos tidak memerlukan oksigen. Disisi lain
pengomposan juga berarti menghasilkan sumber daya baru dari sampah yaitu
kompos yang kaya akan unsur hara mikro. Upaya lain yang dapat dilakukan untuk
mengurangi timbunan sampah adalah menciptakan metode yang ramah lingkungan
dan mudah untuk bisa dilakukan di tingkat kawasan atau rumah tangga, salah satunya
adalah dengan membuat kompos di tingkat rumah tangga atau kawasan.

29

B. Pengomposan Sampah Skala Rumah Tangga


Program pengomposan skala rumah tangga muncul sebagai akibat tingginya tuntutan
untuk menanggulangi problem sampah setiap harinya. Salah satu altematif yang
dapat dilakukan adalah dengan penanganan sampah skala rumah tangga/ kawasan.
Upaya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan pengomposan. Hal ini
merupakan upaya yang murah dan mudah serta hasilnya bermanfaat. Pengomposan
adalah cara yang alamiah mengembalikan material organik ke alam dalam bentuk
pengembur tanah atau soil conditioner. Adapun manfaat kompos yang dapat kita
manfaatkan adalah:

Mengembalikan nutrisi ke tanah seperti material organik, fosfor, potasium, nitrogen


dan mineral.

Mendukung pengendalian gulma dan pencegahan erosi.

Meningkatkan daya pegang air dan memperbaiki porositas tanah.

Meningkatkan kapasitas buffer tanah.

Menambah unsur hara makro dan mikro tanah.

C. Proses Pengomposan
Dalam proses pengomposan, sampah organik secara alami akan diuraikan oleh
berbagai jenis mikroba atau jasad renik seperti bakteri, jamur dan lain sebagainya.
Proses uraian ini memerlukan kondisi yang optimal seperti ketersediaan nutrisi yang

30

memadai, udara yang cukup, kelembaban yang tepat. Makin cepat dan makin tinggi
pula mutu komposnya.
Diwadah pengomposan atau komposter, mula-mula sejumlah mikroba aerobik
(mikroba yang tidak bisa hidup jika tidak ada udara), akan menguraikan senyawa
kimia rantai panjang yang dikandungkan sampah, seperti selulosa.karbohidrat, lemak,
protein. Menjadi senyawa yang lebih sederhana, gas karbondioksida dan air.
Senyawa-senyawa sederhana tersebut merupakan makanan yang berlimpah, mikroba
tumbuh dan berkembangbiak secara cepat sehigga jumlahnya berlipat ganda.
2.11

SISTEM PENGELOLAAN SAMPAH TERPADU SEBAGAI IMPLEMENTASI


DARI SISTEM PENGELOLAAN LINGKUNGAN
Sampah dan pengelolaannya kini menjadi masalah yang kian mendesak di kota-

kota di Indonesia, sebab apabila tidak dilakukan penanganan yang baik akan
mengakibatkan terjadinya perubahan keseimbangan lingkungan yang merugikan atau
tidak diharapkan sehingga dapat mencemari lingkungan baik terhadap tanah, air dan
udara. Oleh karena itu untuk mengatasi masalah pencemaran tersebut diperlukan
penanganan dan pengendalian terhadap sampah. Penanganan dan pengendalian akan
menjadi semakin kompleks dan rumit dengan semakin kompleksnya jenis maupun
komposist dari sampah sejalan dengan semakin majunya kebudayaan. Oleh karena itu
penanganan sampah di perkotaan relatif lebih sulit dibanding sampah di desa-desa.
Masalah sampah sebenarnya tidak melulu terkait dengan TPA, seperti yang terjadi
selama ini karena sistem manajemen sampah merupakan sistem yang terkait dengan
banyak pihak; mulai dari penghasil sampah (seperti rumah tangga, pasar, institusi,
industri, dan Iain-Iain), pengelola (dan kontraktor), pembuat peraturan, sektor informal,
maupun masyarakat yang terkena dampak pengelolaan sampah tersebut sehingga
penyelesaiannya pun membutuhkan keterlibatan semua pihak terkait dan beragam
pendekatan.
Sistem

Pengelolaan

Sampah

Terpadu

adalah

sistem

manajemen

yang

mengintegrasikan aspek perencanaan pengelolaan sampah dengan pembangunan


perkotaan, mempertimbangkan semua aspek terkait, seperti aspek ekonomi, lingkungan,
sosial dan institusi, politik, keuangan dan aspek teknis secara simultan, serta memberi
peluang bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam proses perencanaan dan
pengambilan keputusan (Damanhuri, 2007).
Sejalan dengan prinsip yang ada dalam sistem manajemen lingkungan
(Environmental Management System / EMS) Wilayah cakupan sistem pengelolaan

31

sampah terpadu ini mempunyai prinsip yang secara umum dapat dirumuskan (Pasang,
2005) sebagai berikut:
1. Perencanaanl Perumusan Kebijakan dan Manajemen
Pada wilayah ini mencakup beberapa aspek kegiatan yaitu : perencanaan strategis,
kerangka peraturan dan kebijakan, partisipasi masyarakat, menajemen keuangan,
pengembangan kapasitas institusi, serta penelitian dan pengembangan (termasuk di
dalamnya pemeriksaan dan tindakan perbaikan).
Konsep

rencana

pengelolaan

sampah

perlu

dibuat

dengan

tujuan

untuk

mengembangkan suatu sistem pengelolaan sampah yang modern, dapat diandalkan


dan efisien dengan teknologi yang ramah lingkungan. Dalam sistem tersebut harus
dapat melayani seluruh penduduk, meningkatkan standar kesehatan masyarakat dan
memberikan peluang bagi masyarakat dan pihak swasta untuk berpartisipasi aktif.
Pendekatan yang digunakan dalam konsep rencana pengelolaan sampah ini adalah
'meningkatkan sistem pengelolaan sampah yang dapat memenuhi tuntutan dalam
paradigma bank pengelolaan sampah. Untuk itu perlu dilakukan usaha untuk
mengubah cara pandang "sampah dari bencana menjadi berkah" (Murtadho dan Said,
1988). Hal ini penting karena pada hakikatnya pada timbunan sampah itu kadangkadang masih mengandung komponen-komponen yang sangat bermanfaat dan
memiliki nilai ekonomi tinggi namun karena tercampur secara acak maka nilai
ekonominya hilang dan bahkan sebaliknya malah menimbulkan bencana yang dapat
membahayakan lingkungan hidup.
Dalam rencana pengelolaan sampah perlu adanya metode pengolahan sampah yang
lebih baik, peningkatan peran serta dari lembaga-lembaga yang terkait dalam
meningkatkan

efisiensi

dan

efektivitas

pengelolaan

sampah,

meningkatkan

pemberdayaan masyarakat, peningkatan aspek ekonomi yang mencakup upaya


meningkatkan retribusi sampah dan mengurangi beban pendanaan pemerintah serta
peningkatan

aspek

legal

dalam

pengelolaan

sampah.

Sistem

manajemen

persampahan yang dikembangkan harus merupakan sistem manajemen yang


berbasis pada masyarakat yang dimulai dari pengelolaan sampah di tingkat rumah
tangga (Hadiwiardjo, 1997). Para pemulung dapat ditingkatkan harkat dan
martabatnya menjadi mitra tetap pada industri kecil pengolah bahan sampah menjadi
bahan baku. Dana untuk membayar imbalan dari para pegawai/petugas yang terlibat
dalam kebersihan kota dapat diperoleh dari iuran warga (retribusi tetap dilakukan)
ditambah dari hasil keuntungan dari pemrosesan bahan sampah. Pemain dan partner
dalam pengelolaan sampah, mulai dari pengguna jasa (rumah tangga, pasar, industri,
organisasi), penyedia layanan kebersihan (RT/RW, pemerintah, perusahaan swasta),

32

pendaur ulang (pemulung, pemilik lapak dan pabrik pengguna bahan daur ulang), dan
produsen dan pengguna pupuk kompos, membuat masalah sampah bukan hanya
menjadi urusan Dinas Kebersihan atau instansi lainnya di daerah, tapi menjadi urusan
dan kepentingan semua pihak. Secara riil pada aspek ini dapat dirumuskan program
kerja yang akan dilaksanakan seperti:
a. Program Jangka Pendek (tahunan), meliputi:
-

Optimalisnsi pengoperasian TPA dan pembangunan TPA baru bila dibutuhkan;

Pembangunan prasarana guna mengamankan lokasi calon TPA baru;

Pembangunan incinerator skala kecil di kelurahan-kelurahan;

Pengembangan program 3R (reuse, recycle, reduce);

Pengolahan sampah terpadu dengan pendekatan zero waste;

Penyusunan studi paradigma baru pengelolaan sampah dari cost center


menjadi profit center; dan

Pelaksanaan kerjasama dengan pihak swasta, meliputi:

Pembangunan TPA dengan sistem sanitary landfill;

Pembangunan unit pengolahan sampah dengan sistem biomass product;

Pembangunan unit pengolahan sampah dengan sistem pirolisis; dan

Pembangunan unit pengolahan sampah dengan sistem ATAD.

b. Program Jangka Menengah (3 tahunan),meliputi:


-

Pelaksanaan program sinergis sampah dan pasir;

Pembangunan calon TPA sebagai lokasi pengolahan sampah dengan


teknologi tinggi yang dilengkapi dengan sistem sanitary landfill;

Pelaksanaan pemilahan sampah di dalam kawasan atau tempat penampungan


sementara (TPS);

Pelaksanaan kerjasama dengan pihak swasta lainnya dengan penekanan


kepada teknologi yang mengolah sampah organik dan pembangunan unit-unit
daur ulang;

Pengembangan korporasi pengolahan sampah dan kerjasama antar daerah


yang lebih luas;

Pelaksanaan evaluasi master plan sampah pada daerah yang lebih


luas/regional

Pelaksanaan

kampanye

massal

mengenai

3R

(reuse, recycle dan

reduce) kepada masyarakat;


-

Pelaksanaan evaluasi terhadap kelembagaan instansi teknis pengelola


sampah;

33

Pelaksanaan evaluasi total terhadap sistem pengelolaan retribusi sampah


dalam rangka meningkatkan perolehan retribusi; dan

Penyusunan dan sosialisasi perangkat-perangkat hukum yang berkaitan


dengan tata cara pengelolaan kebersihan.

c. Program Jangka Panjang (5 tahunan) .meliputi:


-

Pendirian korporasi pengelola sampah antar daerah;

Pelaksanaan pemilahan sampah sejak di sumber sampah;

Pengembangan home composting di masyarakat;

Pengembangan incinerator skala besar;

Pengembangan kampanye massal mengenai 3R (reuse, recycle dan reduce)


kepada masyarakat;

Pelaksanaan restrukturisasi instansi teknis pengelola sampah;

Pelaksanaan

penegakan

hukum

secara

tegas

terhadap

pelanggaran-

pelanggaran kebersihan; dan


2. Produksi
Untuk memenuhi target kebutuhan pelayanan pengelolaan sampah yang memadai
pada masyarakat, perlu diciptakan iklim yang kondusif untuk menunjang peran serta
masyarakat dan swasta. Sosialisasi konsep 3R (reduce, reuse and recycle) adalah
target pertama yang dapat ditempuh. Diperlukan kampanye sadar kebersihan untuk
mendorong masyarakat agar mau mengumpulkan sampah di tempatnya, bukan
membuang sampah di tempatnya. Konsep ini mendorong masyarakat untuk
melakukan penanganan sampah di sumbernya, seperti pemilahan sampah dan
pengemasan sampah dengan benar. Lebih jauh hal ini dimaksudkan untuk
mendorong penerapan konsep reuse, atau penggunaan kembali komponenkomponen sampah yang masih memiliki nilai ekonomi. Baik oleh sumber sampah
ataupun oleh pihak lain, misalnya pemulung.
Setiap rumah tangga memisahkan sampah mereka ke dalam tiga tempat (tong)
sampah. Masing-masing diisi oleh sampah organik, anorganik yang dapat didaur
ulang. Sampah plastik dikumpulkan kemudian dikirim ke industri yang mengolah
sampah plastik. Demikian halnya sampah kertas dikumpulkan kemudian dikirim ke
industri pengolah kertas. Sedangkan sampah organik disatukan untuk kemudian
dikomposkan untuk digunakan sebagai pupuk pertanian. Industri pengolah bahan
sampah menjadi bahan baku dibuat pada skala kawasan, bisa terdiri dari 1 kecamatan
atau beberapa kecamatan. Hal ini untuk memangkas jalur transportasi agar menjadi
lebih efisien.

34

3. Penanganan sampah
Menurut Daniel, dkk (1985) langkah-langkah yang dapat dilaksanakan dalam
penentuan strategi penanganan sampah adalah berikut:
a. Inventarisasi program dan data
Membentuk suatu data base pengelolaan persampahan yang terpadu. Dilakukan
dengan melakukan kajian yang mendalam tentang besarnya laju timbunan
sampah yang terjadi sebagai dasar penentuan kebijakan pengelolaan sampah.
Idealnya setiap TPA harus memiliki jembatan timbang untuk memonitor laju
timbunan sampah yang sebenarnya. Dalam jangka pendek, perhitungan laju
timbunan sampah dapat dilakukan dengan melakukan kerjasama dengan pihak
dinas

perhubungan dalam

memanfaatkan jembatan

timbang milik

dinas

perhubungan untuk memonitor sampah yang akan masuk ke TPA. Pada tahap
selanjutnya, perlu dikaji lebih jauh komposisi dan karateristik sampah. Sehingga
kemudian dapat ditentukan jenis pengolahan sampah yang dibutuhkan.
b. Penetapan Orientasi Pelayanan
Dengan mengalihkan kegiatan pengelolaan sampah dan mumi dilakukan
pemerintah, kepada suatu badan pengelola yang dibentuk khusus untuk
melaksanakan tugas tersebut, diharapkan dapat dicapai perubahan orientasi
pelayanan dan kegiatan pengelolaan persampahan. Kendala-kendala pembiayaan
dan teknologi yang ada, dapat diubah menjadi kegiatan yang berorientasi kepada
kemandirian dalam melaksanakan kegiatan. Dan pola ini diharapkan akan
didapatkan suatu solusi optimal yang transparan. Teknologi Pengolahan Sampah
Terpadu menuju Zero Waste harus merupakan teknologi yang ramah lingkungan.
Untuk tempat pembuangan akhir, dibagi menjadi tempat pembuangan tipe aman,
tempat pembuangan terkontrol, tempat pembuangan terisolasi. Lebih lanjut,
pembuangan sampah di TPA harus menggunakan metode sanitary landfill,
sehingga kebutuhan lahan untuk TPA dapat dibatasi dan kelestarian lingkungan
dapat

dijaga

dan

keberlanjutan

dari

lokasi

dimaksud

dapat

dipertanggungjawabkan (Sidikdan Sutanto, 1985).


2.12

SISTEM PENGELOLAAN SAMPAH


Pada dasarnya apa yang dilakukan manusia adalah memanfaatkan sumber daya

alam yang berasal dari lingkungan, serta mengembalikan hasil aktifitas berupa buangan
(waste) kembali ke lingkungan. Keseimbangan dampak positif pemanfaatan sumber daya
alam dan dampak negatifnya bagi kesejahteraan manusia sangat dipengaruhi oleh
penggunaan teknologi yang digunakan mengeksplorasi sumber daya alam, mengolah
buangannya, serta daya asimilasi atau daya dukung lingkungan.

35

Meningkatnya aktivitas perkotaan seiring dengan laju pertumbuhan ekonomi


masyarakat yang kemudian diikuti dengan tingginya laju pertumbuhan penduduk akan
semakin terasa dampaknya terhadap Iingkungan. Penurunan kualitas lingkungan secara
terus menerus menyudutkan masyarakat pada permasalahan degradasi lingkungan.
Salah satu permasalahan lingkungan yang berkaitan erat dengan pelayanan publik di
wilayah perkotaan adalah pengelolaan sampah. Volume sampah yang meningkat dengan
laju pertumbuhan eksponensial akan menghadapkan pada permasalahan kebutuhan
lahan pembuangan sampah, serta semakin tingginya biaya pengelolaan sampah dan
biaya-biaya lingkungan.
Budaya konsumerisme masyarakat saat ini mempunyai andil besar dalam
peningkatan jenis dan kualitas sampah. Di Era Globalisasi, para pelaku usaha dan
pebisnis bersaing sekeras mungkin untuk memasarkan produknya, tidak hanya itu tapi
mereka memiliki strategi bisnis dengan mengemas produknya dengan kemasan yang
menarik konsumen. Bervariasinya kemasan produk tersebut menimbulkan peningkatan
jenis dan kualitas sampah.
Secara umum pengelolaan sampah di perkotaan dilakukan melalui 3 tahapan
kegiatan, yakni: pengumpulan, pengangkutan dan pembuangan akhir.
1. Pengumpulan diartikan sebagai pengelolaan sampah dari tempat asalnya sampai ke
tempat pembuangan sementara sebelum menuju tahapan berikutnya. Pada tahapan
ini digunakan sarana bantuan berupa tong sampah, bak sampah, peti kemas sampah,
gerobak dorong maupun tempat pembuangan sementara (TPS/Dipo). Untuk
melakukan

pengumpulan,

umumnya

melibatkan

sejumlah

tenaga

yang

mengumpulkan sampah setiap periode waktu tertentu.


2. Tahapan pengangkutan dilakukan dengan menggunakan sarana bantuan berupa alat
transportasi tertentu menuju ke tempat pembuangan akhir/pengolahan. Pada tahapan
ini juga melibatkan tenaga yang pada periode waktu tertentu mengangkut sampah dari
tempat pembuangan sementara ke tempat pembuangan akhir (TPA).
3. Pada tahap pembuangan akhir/pengolahan, sampah akan mengalami pemrosesan
baik secara fisik, kimia maupun biologis sedemikian hingga tuntas penyelesaian
seluruh proses.
Pengelolaan sampah, terutama di kawasan perkotaan, dewasa ini dihadapkan
kepada berbagai permasalahan yang cukup kompleks. Permasalahan-permasalahan
tersebut meliputi tingginya laju timbunan sampah yang tinggi, kepedulian masyarakat
(human behaviour) yang masih sangat rendah serta masalah pada kegiatan pembuangan
akhir sampah (final disposal) yang selalu menimbulkan permasalahan tersendiri.

36

Manusia sesuai kodratnya diberikan kelebihan ilmu pengetahuan yang secara


alami (instinctive) dapat muncul dengan sendirinya tergantung kepada kepekaan dalam
menanggapi atau pun membaca fenomena alam dan kemudian menerjemahkan ke dalam
dunia nyata sebagai tindakan nyata manusia. Manusia selalu diuji kepekaannya dalam
menanggapi tanda-tanda alam, untuk itu manusia selalu meningkatkan kemampuan
budaya, mulai dari budaya yang hanya sekedar untuk mempertahankan hidup hingga
budaya untuk membuat rekayasa menciptakan lingkungan hidup yang nyaman, sejahtera,
dan berkelanjutan.
A.

Teknik Pengelolaan Sampah

Sampah (refuse) adalah sebagian dari sesuatu yang tidak dipakai, tidak disenangi atau
sesuatu yang harus dibuang, yang umumnya berasal dari kegiatan yang dilakukan oleh
manusia (termasuk kegiatan industri), tetapi bukan biologis (karena human waste tidak
termasuk didalamnya) dan umumnya bersifat padat. Sumber sampah bisa bermacammacam, diantaranya adalah : dari rumah tangga, pasar, waning, kantor, bangunan umum,
industri, dan jalan.
Berdasarkan komposisi kimianya, maka sampah dibagi menjadi sampah organik dan
sampah anorganik. Penelitian mengenai sampah padat di Indonesia menunjukkan bahwa
80% merupakah sampah organik, dan diperkirakan 78% dari sampah tersebut dapat
digunakan kembali (Outerbridge, ed 1991 dalam Muktiaji, 2008).
Pengelolaan sampah adalah semua kegiatan yang dilakukan dalam menangani sampah
sejak ditimbulkan sampai dengan pembuangan akhir. Secara garis besar, kegiatan di
dalam pengelolaan sampah meliputi pengendalian timbunan sampah, pengumpulan
sampah, transfer dan transport, pengolahan dan pembuangan akhir (Kartikawan: 2007
dalam Muktiaji, 2008) sebagai berikut:
1.

Penimbunan sampah (solid waste generated)


Dari definisinya dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya sampah itu tidak
diproduksi, tetapi ditimbulkan (solid waste is generated, not produced). Oleh karena
itu dalam menentukan metode penanganan yang tepat, penentuan besarnya
timbunan sampah sangat ditentukan oleh jumlah pelaku dan jenis dan kegiatannya.
Idealnya, untuk mengetahui besarnya timbunan sampah yang terjadi, harus
dilakukan dengan suatu studi. Tetapi untuk keperluan praktis, telah ditetapkan suatu
standar yang disusun oleh Departemen Pekerjaan Umum. Salah satunya adalah SK
SNI S-04-1993-03 tentang Spesifikasi timbunan sampah untuk kota kecil dan kota
sedang. Dimana besarnya timbunan sampah untuk kota sedang adalah sebesar
2,75-3,25 liter/orang/hari atau 0,7-0,8 kg/orang/han.

2.

Penanganan di tempat (on site handling)

37

Penanganan sampah pada sumbernya adalah semua perlakuan terhadap sampah


yang dilakukan sebelum sampah di tempatkan di tempat pembuangan. Kegiatan ini
bertolak dari kondisi di mana suatu material yang sudah dibuang atau tidak
dibutuhkan, seringkali masih memiliki nilai ekonomis. Penanganan sampah
ditempat, dapat memberikan pengaruh yang signifikan terhadap penanganan
sampah pada tahap selanjutnya.
Kegiatan pada tahap ini bervariasi menurut jenis sampahnya meliputi pemilahan
(shorting), pemanfaatan kembali (reuse) dan daur ulang (recycle). Tujuan utama
dan kegiatan di tahap ini adalah untuk mereduksi besarnya timbunan sampah
(reduce)
3.

Pengumpulan (collecting)
Adalah kegiatan pengumpulan sampah dan sumbernya menuju ke lokasi TPS.
Umunmya dilakukan dengan menggunakan gerobak dorong dan rumah-rumah
menuju ke lokasi TPS.

4.

Pengangkutan (fransfer and transport)


Adalah kegiatan pemindahan sampah dan TPS menuju lokasi pembuangan
pengolahan sampah atau lokasi pembuangan akhir.

5.

Pengolahan (treatment)
Bergantung dari jenis dan komposisinya, sampah dapat diolah. Berbagai altematif
yang tersedia dalam pengolahan sampah, di antaranya adalah:
a. Transformasi fisik, meliputi pemisahan komponen sampah (shorting) dan
pemadatan (compacting), yang tujuannya adalah mempermudah penyimpanan
dan pengangkutan.
b. Pembakaran (Incinerate), merupakan teknik pengolahan sampah yang dapat
mengubah sampah menjadi bentuk gas, sehingga volumenya dapat berkurang
hingga 90-95%. Meski merupakan teknik yang efektif, tetapi bukan merupakan
teknik yang dianjurkan. Hal ini disebabkan karena teknik tersebut sangat
berpotensi untuk menimbulkan pencemaran udara.
c. Pembuatan kompos (composting), Kompos adalah pupuk alami (organik) yang
terbuat dari bahan - bahan hijauan dan bahan organik lain yang sengaja
ditambahkan untuk mempercepat proses pembusukan, misalnya kotoran ternak
atau bila dipandang perlu, bisa ditambahkan pupuk buatan pabrik, seperti urea.
Berbeda dengan proses pengolahan sampah yang lainnya, maka pada proses
pembuatan kompos baik bahan baku, tempat pembuatan maupun cara
pembuatan dapat dilakukan oleh siapapun dan dimanapun.

38

d. Energy recovery, yaitu tranformasi sampah menjadi energi, baik energi panas
maupun energi listrik. Metode ini telah banyak dikembangkan di Negara-negara
maju yaitu pada instalasi yang cukup besar dengan kapasitas 300 ton/hari
dapat dilengkapi dengan pembangkit listrik sehingga energi listrik ( 96.000
MWH/tahun) yang dihasilkan dapat dimanfaatkan untuk menekan biaya proses
pengelolaan.
6.

Pembuangan akhir
Pada prinsipnya, pembuangan akhir sampah harus memenuhi syarat-syarat
kesehatan dari kelestarian lingkungan. Teknik yang saat ini dilakukan adalah
dengan open dumping, di mana sampah yang ada hanya di tempatkan di tempat
tertentu, hingga kapasitasnya tidak lagi memenuhi. Teknik ini sangat berpotensi
untuk menimbulkan gangguan terhadap lingkungan. Teknik yang direkomendasikan
adalah dengan sanitary landfill. Di mana pada lokasi TPA dilakukan kegiatankegiatan tertentu untuk mengolah timbunan sampah.
Dewasa ini masalah sampah merupakan fenomena sosial yang perlu mendapat

perhatian dari semua pihak, karena setiap manusia pasti memproduksi sampah, disisi lain
masyarakat tidak ingin berdekatan dengan sampah. Seperti kita ketahui bersama bahwa
sampah yang tidak ditangani dengan baik dapat menimbulkan berbagai dampak negatif
pada lingkungan. Gangguan yang ditimbulkan meliputi bau, penyebaran penyakit hingga
terganggunya estetika lingkungan. Beberapa pemasalahan yang timbul dalam sistem
penanganan sampah sistem yang terjadi selama ini adalah:
a. Dari segi pengumpulan sampah dirasa kurang efisien karena mulai dari sumber
sampah sampai ke tempat pembuangan akhir, sampah belum dipilah-pilah sehingga
kalaupun akan diterapkan teknologi lanjutan berupa komposting maupun daur ulang
perlu tenaga untuk pemilahan menurut jenisnya sesuai dengan yang dibutuhkan, dan
hal ini akan memerlukan dana maupun menyita waktu.
b. Pembuangan akhir ke TPA dapat menimbulkan masalah, diantaranya:
-

Perlu lahan yang besar bagi tempat pembuangan akhir sehingga hanya cocok
bagi kota yang masih mempunyai banyak lahan yang tidak terpakai. bila kota
menjadi semakin bertambah jumlah penduduknya, maka sampah akan menjadi
semakin bertambah baik jumlah dan jenisnya. Hal ini akan semakin bertambah
juga luasan lahan bagi TPA.

Dapat menjadi lahan yang subur bagi pembiakan jenis-jenis bakteri serta bibit
penyakit lain juga dapat menimbulkan bau tidak sedap yang dapat tercium dari
puluhan bahkan ratusan meter yang pada akhimya akan mengurangi nilai estetika
dan keindahan lingkungan.

39

B. Kerangka analisis Sistem Pengelolaan Lingkungan


Salah satu isu penting dalam globalisasi adalah masalah lingkungan. Oleh karena
itu, semua pihak mempunyai kewajiban untuk memberikan perlindungan terhadap
lingkungan secara proporsional. Perlindungan lingkungan hidup adalah suatu masalah
yang harus dipertimbangkan dari aspek global. Masyarakat dunia telah bereaksi untuk
turut serta memberikan kepedulian terhadap lingkungan melatui deklarasi yang dibuat
oleh konferensi PBB di Stockholm pada bulan Juni 1972. deklarasi tersebut tentang
perlindungan lingkungan dalam pencegahan pencemaran dan ajakan dalam usaha
koordinasi ke seluruh dunia lewat partisipasi global tidak hanya negara-negara maju tetapi
juga negara-negara berkembang (Hadiwiardjo: 1997 dalam Muktiaji, 2008).
Kedudukan pemerintah sangat strategis dalam hal memberikan perlindungan
terhadap lingkungan seperti pembuatan kebijakan serta berperan untuk memfasilitasi dan
mendorong gerakan kepedulian terhadap lingkungan. Keberadaan masyarakat juga
sangat penting untuk turut serta berperan aktif menjaga, memelihara, dan melestarikan
lingkungan.

Karena

segala

dampak

yang

diakibatkan

oleh

lingkungan

pihak

masyarakatlah yang secara langsung merasakan.


Menurut Kimberly, (2002) dalam Muktiaji, 2008, Sistem Pengelolaan Lingkungan
(Environmental Management System /EMS)adalah bagian dari keseluruhan sistem
manajemen

yang

pelaksanaan,

termasuk

prosedur,

melaksanakan,

struktur organisasi,

proses

mencapai,

dan

mereview

perencanaan,

sumber-sumber
dan

memelihara

untuk

tanggung

jawab,

mengembangkan,

kebijaksanaan Iingkungan

yang berprinsip pada aktivitas PDCA (Plan - Do - Check - Action), sehingga elemenelemen utama EMS akan mengikuti prinsip PDCA ini, yang dikembangkan menjadi
enam

prinsip dasar EMS, yaitu : (1). Kebijakan (dan komitmen) Iingkungan, (2).

Perencanaan, (3). Penerapan dan Operasi, (4). Pemeriksaan dan tindakan koreksi, (5).
Tinjauan manajemen, dan (6) Penyempurnaan menerus.
Manfaat dari EMS diantaranya adaiah untuk : meningkatkan kinerja Iingkungan,
mengurangi/

menghilangkan

keluhan

masyarakat

terhadap

dampak

Iingkungan,

mencegah polusi dan melindungi | sumber daya alam dan secara umum mampu
mengurangi resiko.
Implementasi dari sistem pengelolaan Iingkungan sebagai langkah dan strategi
pengendalian penurunan (degradasi) kualitas Iingkungan mendasarkan pada 3 unsur
pokok atau sering disebut sebagai segitiga emas (golden triangle) yaitu unsur: EKONOMI,
EKOLOGI dan MASYARAKAT. Dalam hubungan antar unsur-unsur yang terkandung
dalam sistem sosial maupun dalam sistem alam terdapat beberapa proses yang terjadi
sebagai berikut:

40

(1) Hubungan saling keterkaitan (interelationships)


Unsur-unsur yang terkandung, baik dalam sistem sosial maupun dalam sistem alami
saling berinteraksi satu sama lain masing-masing membentuk subsistem-subsistem
kecil dalam skala lokalitas yang saling mempengaruhi. Subsistem yang mempunyai
sifat dinamika tinggi juga berinteraksi dengan subsistem dari ekosistem lain melalui
proses aliran energi dan materi dan melalui tukar-menukar ataupun perkawinan.
(2) Hubungan saling ketergantungan (independency)
Hubungan tersebut tidak hanya terbatas pada saling keterkaitan, namun juga saling
ketergantungan antar subsistem, dan bukan yang mempunyai sifat dinamika tinggi,
subsistem

yang

tidak

banyak

bergerak

ketergantungan. Keberadaan subsistem

pun

mempunyai

hubungan

saling

air dengan kualitas tertentu sangat

dibutuhkan oleh subsistem-subsistem lain.


(3) Aliran energi, materi, dan informasi
Hasil pengelolaan sumber daya ekosistem menghasilkan materi dan energi yang
akhimya kembali lagi ke manusia sebagai hasil pemanenan. Hasil peningkatan
budaya untuk memperbaiki sistem pengelolaan Iingkungan meningkatkan informasi
begitu terus sistem peningkatan budaya sehingga terbentuk aliran informasi
(perbaikan budaya sistem usaha).
(4) Proses Seleksi dan Adaptasi
Manusia dalam menghadapi kondisi Iingkungan sejak zaman dulu hingga sekarang
bersifat dinamik mengikuti kemajuan budaya dan teknologi yang dikuasai. Pada
awalnya manusia sangat tergantung pada kondisi fisik lingkungannya, kemudian
mampu mengadakan seleksi atau mencoba dengan cara adaptasi.
Agar dapat dilaksanakan secara efektif, sistem manajemen lingkungan harus
mencakup beberapa unsur utama sebagai berikut (Kimberly: 2002 dalam Muktiaji,
2008):
a. Kebijakan Lingkungan: pernyataan

tentang maksud kegiatan manajemen

lingkungan dan prinsip-prinsip yang digunakan untuk mencapainya.


b. Perencanaan: mencakup identifikasi aspek lingkungan dan persyaratan peraturan
lingkungan hidup yang bersesuaian, penentuan tujuan pencapaian dan program
pengelolaan lingkungan.
c. Implementasi: mencakup struktur organisasi, wewenang dan tanggung jawab,
training, komunikasi, dokumentasi, kontrol dan tanggap darurat.
d. Pemeriksaan

reguler

dan

Tindakan

perbaikan:

mencakup

pemantauan,

pengukuran dan audit.

41

e. Kajian manajemen: kajian tentang kesesuaian dan efektivitas sistem untuk


mencapai tujuan dan perubahan yang terjadi diluar organisasi (Bratasida, 1996).
2.13

PROYEKSI/PERKORAAN SAMPAH
Analisa dan perhitungan pada bidang persampahan dapat dilakukan dengan

pendekatan-pendekatan berikut ini:

Area pelayanan
Umumnya masyarakat daerah pedesaan melakukan pengelolaan persampahan
secara individu. Di pedesaan dianggap belum ada masalah karena ketersediaan lahan
masih

cukup

luas,

sehingga

mempermudah

masyarakat

mengelola

sendiri

persampahan yang ditimbulkan.

Timbunan sampah
Jumlah timbunan sampah yang ditimbulkan oleh masyarakat pedesaan umumnya
lebih kecil bila dibandingkan masyarakat perkotaan.

Pengangkutan
Sistem pengangkutan yang ada pada persampahan di pedesaan apalagi kawasan
perbatasan biasanya sederhana dan hanya berupa gerobak saja.

Pengelolaan
Umumnya pengelolaan persampahan di pedesaan cukup sederhana berupa
pemilahan dan pengomposan. Bahkan tidak sedikit masyarakat pedesaan yang
mengelola sampahnya terutama sampah halaman dengan cara dibakar.
Metode pendekatan yang dipergunakan dalam penentuan dasar sarana dan

prasarana sanitasi adalah :

Jumlah dan perkembangan penduduk

Baku timbunan sampah (2,5 - 2,75 liter/jiwa/hari untuk kawasan pedesaan)

Komposisi sampah

Sarana.dan prasarana persampahan eksisting

Rencana Tingkat pelayanan tahun 2008 sampai dengan tahun 2014


Fasilitas pengumpulan sampah rumah tangga, antara lain:

Kapasitas minimum tempat sampah, rumah tangga 0,02 m 3 berdasarkan jumlah orang
dan banyaknya buangan sampah untuk seluruh kawasan 0,002 m 3/orang/hari.

Tempat sampah dibuat dan bahan rapat air.

Penempatannya sedemikian rupa, sehingga mudah dicapai oleh petugas kebersihan


dan tidak mengganggu lalu lintas.
Tempat pengumpulan sampah lingkungan:

Kapasitas tempat sampah lingkungan minimum bervolume 2 m 3 berdasarkan jumlah


rumah yang dilayani.

42

Tempat sampah dibuat dari bahan rapat air.

Penempatan tempat sampah lingkungan setiap jarak 150 meter.


Namun demikian dari manapun asal sampah tersebut, bila dibuatkan tempat

pembuangan akhir (TPA) sampah, maka lokasi ini perlu difasilitasi setidaknya dengan
teknologi tepat guna. Lebih baik lagi tentunya bila sampah bisa didaur ulang untuk
berbagai hal.
Krlteria penanganaan sampah

Di daerah pedesaan penanganaan persampahan dilakukan sendiri oleh


masyarakat secara on site dengan jalan dikumpulkan dalam lubang, dikeringkan,
dibakar, dan ditimbun.

Di Ibu Kota Kecamatan yang dikategorikan ke dalam kota kecil dengan kepadatan
penduduk berkisar antara 50 jiwa/ha sampai dengan 100 jiwa/ha, penangananan
persampahan dapat dilayani oleh Petugas Dinas Kebersihan dan Pertamanan
Kabupaten / Kota setempat dengan target penanganan sampah per hari 50 - 70%
total produksi sampah.

Ketentuan analisa kebutuhan sarana dan prasarana persampahan Daerah studi yang
merupakan kota kecil dan daerah pedesaan mempunyai laju produksi sampah sekitar
2,5 It/org/hr sampai dengan 2,7 It/org/hr dapat diberlakukan standar analisa
kebutuhan sarana dan prasarana persampahan pada Tabel berikut:
Tabel 3.1

: Tabel Standart Analisa Kebutuhan Sarana dan Prasarana Persampahan

NO PERALATAN
SUB SISTEM PENGUMPUL

KAPASITAS PELAYANAN

Bin/kantong plastik
4030 It
1KK/7-10Jw
Bin / Pejalan K
70 It
2 TPS Type Baru
50KK/500Jw
4 Container
200 KK/2.000 Jw
Gerobak
200 KK/2.000 Jw
5 Transfer Depo
200 m2
120KK/1.200Jw
2
Transfer Depo
100 m
4.000 KK/40.000 Jw
SUB SISTEM PENGANGKUT
6 Truk Biasa
6m
709KK/7.000Jw
Dump Truk
8m
1.000 KK/10.000 Jw
Amroll Truk+4 Container
8m
1.000 KK/10.000Jw
Compactor Truk
8m
1.300 KK/10.000 Jw
SUB SISTEM PEMUAT
7
Buldozer
80 Hp
10.000 KK/100.000Jw
Sumber. Standart Penangkutan sampah Pekerjaan Umum

43

2.4.6 Peran Serta Masyarakat


Participatory Rural Appraisal (PRA) = Pengkajian Pedesaan Secara Partisipatif
yaitu Suatu pendekatan atau kumpulan teknik untuk memberdayakan masyarakat dalam
menganalisa, mengembangkan dan berbagi pengetahuan tentang kehidupan setempat,
keadaan dan sumber dayanya untuk berencana dan bertindak dengan lebih baik. (R.
Chamber 1992).
Sedangkan RRA= Pengkajian daerah Pedesaan dalam waktu yang Singkat yaitu
Kegiatan sistematis, semi terstruktur dilakukan oleh tim multi disiplin untuk memperoleh
informasi tentang satu daerah: ciri umumnya, masalah dan potensinya
(Schoenhuth/Kievelitz 1994)
Tabel 1.2
: Perbedaan RRA dan PRA
Mana Perkembangan Utama
Inovasi Utama terjadi di dalam
Pengguna Utama

RRA

PRA

Akhir70- 80 an
Perguruan tinggi
LB. Asing/lnternasional

80-90 an
L3M
LSM/Dinas Pern.

Sumberdaya yang pada awalnya Pengetahuan masyarakat


terabaikan
setempat

Kemampuan masyarakat setempat

Inovasi Utama

Metode

Perilaku

Cara Kerja Utama

Efektif, Ekstraktif

Fasilitasi, Parsitipasi

Cita-cita
Keluaran Jangka panjarig

Pembelajaran O L
Peferic., Ranc. ,
Program dan Publikasi

Pemberdayaan masyarakat setempat


Aksi dam Lembaga Masyarakat yang
berkelanjutan

Tujuan PRA adalah mengidentifikasi masalah dan kebutuhan potensi dan sumber
daya, untuk perencanaan program dan pemantauan/evaluasi program. Tujuan praktis
PRA, antara lain :
Menjadikan masyarakat sebagai Subyek, bukan Obyek Pembangunan

Mengembangkan kemampuan masyarakat dalam:


- Menganalisa keadaan
- Menggagaskan program
- Melaksanakan kegiatan
Mengubah perilaku aktivis pembangunan dalam pendekatan terhadap masyarakat

44

45

RANCANGAN PENELITIAN
Tipe penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif,
yaitu penelitian yang bermaksud mendeskripsikan fenomena dalam pengelolaan sampah
berbasis masyarakat di Kabupaten Malang khususnya pada pengelolaan sampah di TPA
Talangagung, Kepanjen dan TPST Dau. Penggunaan metode deskriptif kualitatif ini
memiliki keunggulan karena masalah yang dikaji tidak sekedar berdasarkan laporan pada
suatu kejadian atau fenomena saja melainkan juga dikonfirmasi dengan sumber-sumber
lain yang relevan.
Berdasarkan tujuan penelitian kualitatif, maka prosedur sampling yang penting
adalah bagaimana menemukan informasi kunci (key informant). Orientasi mengenai
responden adalah bukan berapa jumlah masyarakat yang dijadikan responden tetapi
apakah data yang terkumpul sudah mencukupi atau belum. Dengan demikian, penelitian
deskriptif

kualitatif

yang

dilakukan

dimaksudkan

untuk

mengeksplorasi

dan

mendeskripsikan fenomena pengelolaan sampah berbasis masyarakat di Kabupaten


Malang yaitu pada TPS Talangagung dan TPST Dau.
RUANG LINGKUP PENELITIAN
Pembahasan ruang lingkup masalah dibatasi pada pengelolaan sampah berbasis
masyarakat pada TPS Talangagung dan TPST Dau Kabupaten Malang, meliputi:

Jumlah timbunan sampah di Kabupaten Malang sampai dengan 20 tahun kedepan;

Proses peran serta masyarakat dalam pengelolan persampahan di Kabupaten


Malang;

Usulan model peran serta masyarakat dalam sistem pengelolaan persampahan di


Kabupaten Malang.

46

LOKASI PENELITIAN
Lokasi dalam penelitian Kajian Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam
Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Malang dilakukan pada dua lokasi tempat
pembuangan akhir sampah di Kabupaten Malang yaitu TPA Talangagung dan TPST Dau
Kabupaten Malang. Pertimbangan pemilihan lokasi pada kedua tempat pembuangan
sampah tersebut dikarenakan telah terjadi proses pengelolaan sampah berbasis
masyarakat pada lokasi tersebut yang dapat dijadikan acuan bagi seluruh tempat
pembuangan sampah yang ada di Kabupaten Malang.
SUMBER DATA PENELITIAN
Dalam penelitian ini, sebagai sumber data perseorangan yang diwawancarai yaitu
orang yang memiliki kompetensi untuk memberikan keterangan yang relevan dengan
tema penelitian. Dalam hal ini adalah pengurus RT/RW, Kader-kader Lingkugan, Pejabat
Kelurahan, Pejabat Kecamatan dan Pejabat Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang, Badan
Lingkungan Midup, serta Masyarakat pelaku di Kabupaten Malang.
Sumber data dari pengamatan yaitu pengamatan di lokasi penelitian yang
dilakukan oleh peneliti, serta mengamati fenomena yang terjadi dilokasi penelitian.
Pengambilan data dilakukan melalui observasi, wawancara, kuesioner. Sumber data
pendukung yaitu berupa dokumen yang dapat berupa laporan, catatan, serta bahanbahan tertulis lainnya yang merupakan dokumen resmi yang relevan dengan tema
penelitian dan dapat dijadikan referensi.

POPULASI DAN SAMPEL


Untuk menentukan jumlah Populasi dan Sampling ditentukan dengan memakai
Rumus Slovin yaitu :

N
1 N .e2

Keterangan:

= Jumlah Sample

N = Jumlah Populasi
e

= Sample Error

47

TEKNIK PENGUMPULAN DATA


Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini dibatasi pada data primer dan data
sekunder. Data primer yaitu data yang diperoleh dari informan, dalam penanganan
sampah rumah tangga, yang memiliki karakteristik sampah yang dihasilkan, teknik
operasional dan peran serta masyarakat sebagai sumber timbunan dalam pengelolaan
sampah. Data sekunder yaitu merupakan rujikan yang akan dipergunakan untuk analisa
kajian referensi, literatur dan standarisasi yang menyangkut tentang pengelolaan sampah.
Sumber data sekunder yakni berupa dokumen antara lain:

Kependudukan diperoleh dari Badan Pusat Statistik Kabupaten Malang;

Sosial ekonomi masyarakat diperoleh dari Badan Pusat Statistik Kabupaten Malang;

Data tentang sampah diperoleh dari Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten
Malang;

Narasumber-Narasumber berasal dari Tokoh Masyarakat, Pejabat kelurahan,


Kecamatan, Dinas terkait dan masyarakat setempat.
Data primer merupakan data yang didapat dari sumber pertama, sedangkan data

sekunder merupakan data primer yang telah diolah lebih lanjut. Pengertian lain dari data
primer dapat disimpulkan sebagai data pokok penelitian.sedangkan data sekunder adalah
data tambahan yang dipakai untuk menyempurnakan data primer. Teknik pengambilan
data primer dan data sekunder dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
a. Wawancara
Wawancara bebas tanpa daftar atau pedoman pertanyaan. Wawancara bebas
dilakukan

pada

menginventarisir

waktu

peninjauan

masukan

yang

dilapangan
didapat

(prasurvei),

dilapangan.

dimana

Wawancara

peneliti
dengan

menggunakan pedoman pertanyaan. Pedoman pertanyaan hanya digunakan sebagai


panduan, sehingga jawaban dari responden atau narasumber bersifat terbuka.
Wawancara dilakukan dengan menggunakan pedoman pertanyaan yang telah
dipersiapkan untuk menghimpun data dari para tokoh masyarakat, kader lingkungan,
dan kelompok swadaya masyarakat.
b. Dokumentasi
Dalam penelitian ini juga menggunakan teknik dokumentasi dalam pengumpulan data.
Dokumentasi yang dimakssud adalah melakukan pengumpulan data berdasarkan
dokumen-dokumen yang ada, baik berupa laporan catatan, berkas, atau bahan-bahan
tertulis lainnya yang merupakan dokumen resmi yang relevan dalam penelitian ini.
c. Observasi (Pengamatan)
Observasi adalah pengamatan dan pencatatan dengan sistematik tentang gejalagejala yang dialami. Observasi dimaksudkan untuk melihat langsung fenomena faktual

48

obyek penelitian. Observasi dilakukan dilokasi penelitian yaitu di TPA Talangagurig


dan TPST Dau. Dalam observasi peneliti melakukan pengamatan, pengambilan
gambar, pencatatan dan merasakan fenomena yang ada di lokasi penelitian.
d. Kuesioner (Pertanyaan)
Pengumpulan data dengan kuesioner adalah pengisian data dengan cara mengisi
daftar pertanyaan secara tertulis yang ditujikan kepada responden penelitian. Pada
prinsipnya kuesioner hampir sama dengan wawancara.perbedaannya hanya tertetak
pada pertanyaan dan jawaban yang dilakukan secara tertulis. Kuesioner dibagikan
kepada warga masyarakat dalam berbagai pertemuan, akan tetapi peneliti tetap
menjaga agar kuesioner benar-benar diisi sesuai dengan keadaan yang ada.

TEKNIK ANALISIS DATA


Penelitian ini menggunakan logika induktif abstraktif yaitu metode analisa yang
melakukan pendekatan analisis yang menggunakan sudut pandang peneliti sebagai tool
analisis utama (Sanapiah, 1995:68) pola yang bergerak dalam fenomena dilapangan yang
berhasil digali dari informan di suatu kawasan yang dipakai penelitian, dan untuk
menguraikan potensi-potensi dan tantangan-tantangan yang ditemukan dalam penelitian
kemudian dilakukan editing, analisis dan pengambilan kesimpulan.
Dengan metode tema penelitian yang dilakukan, maka model analisis yang akan
dilakukan adalah Metode Analisis Deskriptif Kualitatif adalah analisis yang secara cermat
mengamati suatu fenomena tertentu melalui pengumpulan fakta tanpa melakukan
pengujian hipotesis (Meleong, 2002 :58). Pada metode analisis ini hasil eksplorasi dari
wawancara, kuesioner, dokumentasi, observasi disimpulkan untuk menjawab rumusan
masalah yang ada pada penelitian. Analisa Deskriptif adalah analisis yang secara cermat
mengamati suatu fenomena tertentu melalui fenomena yang terjadi di lapangan.

49

50

PAPARAN DATA
Gambaran Umum Kabupaten Malang
Uraian gambaran umum Kabupaten Malang meliputi geografi dan administrasi,
kondisi fisik dasar, serta kondisi sosial dan kependudukan berikut ini:

Geografi dan Administrasi


Kabupaten Malang adalah sebuah kawasan yang terletak pada bagian tengah
Selatan wilayah Propinsi Jawa Timur. Gambar 2.1 merupakan Peta Kabupaten Malang.
Posisi koordinat Kabupaten Malang terletak antara 112017,10,90 Bujir Timur dan
11257',00,00" Bujir Timur dan antara 7044,55,,11 Lintang Selatan. Secara administrasi
wilayah Kabupaten Malang berbatasan dengan:

Sebelah Utara

: Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo

Sebelah Timur

: Kabupaten Lumajang

Sebelah Selatan

: Samudra Indonesia

Sebelah Barat

: Kabupaten Blitar

Letak geografis sedemikian itu menyebabkan Kabupaten Malang memiiiki posisi


yang cukup strategis. Hal ini ditandai dengan semakin ramainya jalur transportasi Utara
maupun Selatan yang melalui Kabupaten Malang dari waktu ke waktu. Dengan luas
wilayah sekitar 3.238,26 Km2, Kabupaten Malang terletak pada urutan luas sebesar
kedua setelah Kabupaten Banyuwangi dari 38 kabupaten/Kota di wilayah Propinsi Jawa
Timur. Kabupaten Malang terbagi ke dalam 33 kecamatan.

51

Kondisi Fisik Dasar


A. Kondisi Iklim
Berdasarkan hasil pemantauan enam pos Pemantauan Stasiun Klimatologi pemantauan
Pos Lanud AR Saleh suhu rata-rata pada Tahun 2008 adalah antara 21,8- 23,8 C. Suhu
tertinggi adalah bulan April. Sedangkan rata-rata curah hujan tertinggi terjadi pada bulan
Maret sebesar 733,0 milimeter. Selanjutnya untuk mengetahui lebih jauh mengenai iklim
di Kabupaten Malang dapat di lihat pada Tabel 4.1.
Gambar 4.1

: Peta Kabupaten Malang

52

53

Iklim menjadi salah satu parameter yang mempengaruhi pada kondisi komposisi sampah
juga volume timbunan sampah/orang/harinya. Komposisi sampah terutama terlihat dari
kadar air yang dikandung dan kelembaban sampah yang terjadi.

B. Topografi
Kabupaten Malang dikelilingi oleh beberapa gunung dan dataran rendah atau daerah
lembab pada ketinggian 250-500 meter diatas permukaan laut (dpl) yang terletak di
bagian tengah wilayah Kabupaten Malang. Daerah-daerah tinggi merupakan daerah
perbukitan kapur (Pegunungan Kendeng) dibagian selatan pada ketinggian 500-3600
meter dpl dan daerah lereng Kawi-Arjuno dibagian barat pada ketinggian 500-3.300 meter
dpl.
Terdapat sembilan gunung dan satu yang menyebar merata disebelah Utara, Timur,
Selatan dan Barat wilayah Kabupaten Malang. Beberapa gunung telah dikenal secara
nasional yaitu Gunung Semeru (3.676 meter) gunung tertinggi di pulau Jawa, Gunung
Bromo (2.156 meter) dan Gunung Arjuno (3.339 meter).
Kondisi topografi yang demikian mengindikasikan potensi hutan yang besar. Hutan yang
merupakan sumber air yang cukup, yang mengalir sepanjang tahun melalui sungaisungainya mengairi lahan pertanian. Dari 18 sungai besar dan bemama di wilayah
Kabupaten Malang.diantaranya terdapat Sungai Brantas, sungai terbesar dan terpanjang

54

di Jawa Timur. Hulu bagian Sungai Brantas bagian atas terdapat di wilayah Kota Batu dan
Hulu Bawah terdapat di wilayah Kabupaten Malang.
Kondisi topografi pegunungan dan perbukitan menjadikan Kabupaten Malang menjadi
daerah sejuk dan banyak di minati sebagai tempat tinggal dan tempat peristirahatan.
Tabel 4.2 menunjukkan Sedangkan luas wilayah kecamatan di seluruh Kabupaten Malang
berdasar kedalaman tanah efektif.

55

C. Geologi dan Jenis Tanah


Ditinjau dan segi geologi, sebagian besar wilayah Kabupaten Malang terbentuk dan hasil
gunung api kwarter muda dan sebagian kecil adalah miosen facies baru gamping.
Dengan melihat struktur tanah tersebut, maka ada kecenderungan sebagian wilayah di
Kabupaten Malang ini rawan longsor terutama pada wilayah dengan kelerengan > 40 %
dan pada wilayah-wilayah yang cenderung gundul akibat adanya penebangan hutan
secara liar.
Jenis tanah yang terdapat di Wilayah Kabupaten Malang terdiri atas Jenis Tanah Alluvial
dan Grumosol, pada jenis tanah Alluvial terdiri atas 3 karakteristik yaitu Alluvial Hidromarf,
Alluvial Kelabu Tua dan Alluvial Kelabu.

D. Potensi Sumber Daya Air (Hidrologi)


Dari segi hidrologi, Kabupaten Malang memiliki banyak sumber/mata air yang tersebar di
seluruh kecamatan di Kabupaten Malang. Sumber air tersebut tersebar di Kecamatan
Turen, Kecamatan Wajak, Kecamatan Ampelgading, Kecamatan Tirtoyudo, Kecamatan
Ngajum, Kecamatan Kepanjen, Kecamatan Gondanglegi, Kecamatan Bululawang,
Kecamatan Dau dan masih banyak lagi di wilayah lain. Hanya saja sumber-sumber air
tersebut belum terdata lokasinya yang tepat dan berapa besar debitnya. Sumber/mata air
yang tersebar di Kabupaten Malang sebagian besar memiliki debit > 10 It/dt. Potensi
sumber air tersebut dapat dimanfaatkan untuk pariwisata, irigasi, kebutuhan air bersih,
dan dapat digunakan untuk pengolahan air minum/mineral (sumber air yang memiliki debit
air > 100 It/dt. Khususnya untuk pemenuhan kebutuhan air bersih di wilayah Kabupaten
Malang, peranan sumber-sumber air tersebut sangat penting karena selama ini sumber
air yang digunakan sebagai bahan baku air bersih oleh PDAM berasal dari Batu dan
sumber air Wendit di Kecamatan Pakis.
Wilayah Kabupaten Malang berdasarkan letak geografisnya berada di dataran tinggi,
sehingga tidak pernah tergenang air, kocuali pada daerah-daerah yang kemampuan
saluran drainasenya bermasalah. Dengan demikian, untuk pengembangan wilayah
khususnya untuk pengembangan kawasan terbangun dapat dilakukan seluas-luasnya
selain kawasan lindung.
Kondisi Sosial, Ekonomi, Budaya
Kabupaten Malang memiliki masyarakat yang heterogen baik ditinjau dari segi
pendidikan, sosial ekonomi, maupun budayanya. Masyarakat Kabupaten Malang secara
umum sudah cukup maju dengan adanya berbagai bentuk informasi dan adanya sikap

56

keterbukaan. Untuk wilayah tiap Kecamatan di Kabupaten Malang, kondisi sosialnya


cukup beragam, dengan berbagai latar belakang sosial yang ada.
A. Jumlah Penduduk
Aspek sosial yang merupakan faktor penting dalam perencanaan sebuah pembangunan
adalah aspek kependudukan, karena penduduk sebagai subyek dan obyek pembangunan
dan semua bentuk rencana yang dijabarkan dalam suatu ruang kegiatan untuk keperluan
penduduk itu sendiri. Kebijaksanaan kependudukan dalam rencana kota bertujuan untuk
meningkatkan kesejahteraan penduduk. Hal ini dapat dicapai melalui dua pendekatan:
a. Peningkatan kualitas manusianya, baik dari segi tingkat pendapatan, tingkat
kesehatan, tingkat pendidikan, maupun tingkat kemudahan memperoleh kebutuhan
kehidupan yang lebih tinggi.
b. Penyediaan dan peningkatan fasilitas dan utilites yang menunjang. Kebijaksanaan ini
pada dasarnya bertujuan menciptakan iklim yang baik untuk menetap di Kabupaten
Malang.
Perkembangan jumlah penduduk pada suatu wilayah akan berakibat langsung pada
kepadatan penduduk wilayah tersebut. Tingkat kepadatan penduduk pada tiap-tiap
wilayah di Kabupaten Malang akan berpengaruh terhadap jumlah timbunan sampah di
wilayah tersebut, karena semakin banyak semakin besar pula timbunan sampah yang
dihasilkan.
Berdasarkan data Kabupaten Malang dalam Angka, 2009, jumlah penduduk Kabupaten
Malang adalah 2.401.572. Selengkapnya data penduduk Kabupaten Malang dapat
ditunjukkan pada tabel 4.3.
Dan tabel 2.3 terlihat bahwa jumlah penduduk terbesar berada di wilayah Kecamatan
Singosari dengan jumlah penduduk 152.873 jiwa, sedang jumlah penduduk terkecil
adalah di wilayah Kecamatan Kasembon yaitu 31.069 jiwa.
Kecamatan Singosari sebagai kecamatan dengan jumlah penduduk besar, dan luas
wilayah > 100km 2, mempunyai aktivitas yang sangat beragam, mulai dari pasar Singosari
dan pertokoan yang berada di sepanjang jalan A. Yani Singosari, kemudian beberapa
permukiman padat, dan kegiatan lain yang sangat mempengaruhi adanya komposisi
sampah yang beragam dan juga kemungkinan Iaju generasi sampah/orang/hari yang
dihasilkan.

57

58

B. Kepadatan Penduduk
Selain jumlah penduduk, kepadatan penduduk yang tinggi akan menimbulkan
permasalahan dalam pengelolaan sampah, terutama terhadap sub sistem pengumpulan
dan penampungan sementara sampah (TPS) karena lahan TPS yang dibutuhkan lebih
luas sedangkan lahan yang tersedia umumnya terbatas. Karena keterbatasan lahan
tersebut, maka kemungkinan besar TPS tersebut akan berada di sekitar pemukiman
penduduk padat, yang berpotensi menimbulkan pencemaran. Gambaran kepadatan
penduduk di wilayah Kabupaten Malang untuk tiap Kecamatan dapat dilihat pada label 4.4

Tabel 4.4

: Kepadatan Penduduk Kabupaten Malang Menurut Kecamatan

KECAMATAN

LUAS
2
(KM )

PENDUDUK
(JIWA)

KEPADATAN
PENDUDUK

% TERHADAP KABUPATEN
LUAS

PENDUDUK

510.

Donomulyo

192,60

73.047

379

6,47

3,04

020.

Kalipare

105,39

67.045

636

3,54

2,79

030.

Pagak

90,08

50.672

563

3,03

2,11

040

Bantur

159,15

71.294

448

5,35

2,97

050,

Gedangan

130,55

55.079

422

4,39

2,29

06O.

Sumbermanjing

239,49

97.034

405

8,04

4,04

070.

Dampit

135,31

117.348

867

4,55

4,89

080.

Tirtoyudo

141,96

62.923

443

4,77

2,62

090.

Ampelgading

79,60

57.537

723

2,67

2,40

100.

Poncokusumo

102,99

93.117

904

3,46

3,88

110.

Wajak

94,56

81.284

860

3,18

3,38

120.

Turen

63,90

112.210

1.756

2,15

4,67

130.

Bululawang

49,36

61.374

1.243

1,66

2,56

140,

Gondanglegi

79.74

78.619

986

2,68

3,27

150.

Pagelaran

45,83

66.125

1.443

1,54

2,75

160,

Kepanien

46,25

93.186

2.015

1,55

3,88

170.

Sumberpucung

35,90

54.773

1.526

1,21

2,28

180.

Kromengan

38,63

39.222

1.015

1,30

1,63

190.

Ngajum

60,12

50.247

836

2,02

2,09

200.

Wonosari

48,53

43.984

906

1,63

1,83

210.

Wagir

75,43

76.592

1.015

2,53

3,19

220.

Pakisaji

38,41

74.953

1.915

1,29

3,12

230.

Tajinan

40,11

49.949

1.245

1,35

2,08

240.

Tumpang

72,09

74.839

1.038

2,42

3,12

250.

Pakis

53,62

123.034

2.295

1,80

5,12

260.

Jabung

135,89

70.522

519

4,56

2,94

270.

Lawang

58,23

91.358

1.339

2,29

3,80

280.

Singosari

118,51

152.873

1.290

3,98

6,37

290.

Karangploso

58,74

54.518

928

1,97

2,27

59

300.

Dau

41,96

56.112

1.337

1,41

2,34

310.

Pujon

130,75

61.618

471

4,39

2,57

320.

Ngantang

147,70

58.015

393

4,96

2,42

330.

Kasembon

55,67

31.069

558

1,87

1,29

2.977,05

2.401.572

807

100,00

100,00

Total

Sumber : Kabupaten Malang dalam Angka, 2009

C. Struktur Penduduk Berdasarkan Kelompok Umur


Berdasarkan data Kabupaten Malang dalam Angka tahun 2009, memperlihatkan jumlah
penduduk keseluruhan adalah 2.401.572 jiwa yang terdiri dari 1.192.835 jiwa penduduk
laki-laki dan 1.208.737 jiwa penduduk perempuan. Selengkapnya struktur penduduk
menurut kelompok umur adalah sebagai berikut :

Tabel 4.5 : Penduduk Kabupaten Malang Berdasarkan Struktur Umur


KELOMPOK UMUR

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

JUMLAH

RASIO JENIS
KELAMIN

0-4

109.188

94.104

205.611

116,03

5-9

106.648

96.106

205.098

110,97

10-14

103.976

104.210

210.670

99,78

15-19

92.735

84.696

179.491

109,49

20-24

85.627

82.163

169.767

104,22

25-29

91.009

93.199

186.420

97,65

30-34

99,495

95.331

197.120

104,37

35-39

93.286

84.806

180.156

110,00

40-44

91.084

95.708

189.052

95,17

45-49

79.079

90.157

171.332

87,71

50-54

80.545

63.614

145.760

126,62

55-59

56.938

53.587

111.819

106,25

60-64 "

37.520

33.199

71.532

113,02

65 +

89.911

125.858

218.594

71,44

1.192.835

1.208.737

2.401.572

101,70

JUMLAH

Sumber : Kabupaten Malang dalam Angka, 2009

60

Deskripsi Daerah Penelitian


Kondisi Geoqrafis RT 03 RW II Desa Talangagung Kecamatan Kepanjen
Talangagung RT 03, RW II merupakan bagian dari wilayah Kecamatan Kepanjen, dimana
Desa Taiangagung berada pada ketinggian wilayah berkisar antara 200-400 dari
permukaan laut, dengan suhu udara 230 C - 320 C mengalami curah hujan 200mm/tahun,
dan cenderung menjadi daerah banjir dimusim hujan.

Karakteristik Penduduk RT03, RW II Desa Talangagung


a. Penduduk Menurut Jenis Kelamin
Pada tahun 2007, jumlah penduduk wilayah Desa Talangagung RT 03, RW II tercatat
sebanyak 142 jiwa. Dari jumlah tersebut, sebagian besar atau 74 jiwa merupakan
penduduk perempuan, sisanya atau sebanyak 68 jiwa merupakan penduduk laki-laki.
Dimana mata pencaharian penduduknya adalah Pegawai Swasta dan pendidikan
sebagian besar adalah Sarjana. Dari hasil penelitian yang dilakukan menemukan
bahwa mayoritas warga adalah berjenis kelamin laki-laki, maka pengaruhnya terhadap
timbunan sampah tidak sebanyak jika mayoritas warga berjenis kelamin perempuan,
karena secara umum perempuan lebih konsumtif dibandingkan laki-laki.

Tabel 4.6

No

: Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelarnin Desa Talangagung RT.03, RW III

Jenis Kelami

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Laki-Laki

74

52,1 %

Perempuan

68

47,9%

Jumlah

142

100 %

Sumber data: Bapak RT 03, RW III Desa Talangagung

b. Penduduk Menurut Usia


Berdasarkan kategori usia penduduk di wilayah penelitian Talangagung Yaitu : usia
dibawah 15 tahun sebanyak 28,9%, dan usia 15 tahun sampai 59 tahun sebanyak
59,8% dan usia 59 keatas 11,3%. Kalau dilihat dari persentase usia yang paling
banyak adalah usia 15-59 tahun, usia-usia tersebut adalah dimana seseorang sudah
bisa mengambil keputusan yang benar dan bisa diajak berorganisasi dan peduli
terhadap lingkungan.

61

Tabel 4.7

; Jumlah Penduduk Menurut Usia Desa Talangagung RT.03, RW III

No

Usia

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

0-14

41

28,9%

15-59

85

59,8%

59 - ke atas

16

11,3%

Jumlah

142

100 %

Sumber data: Bapak RT 03, RW III Desa Talangagung

c. Penduduk Menurut Agama.


Penduduk di wilayah penelitian di Desa Talangagung berdasarkan agama dan
kepercayaan adalah mayoritas Muslim. Dan sisi agama dalam adat istiadat agama
Islam maupun Katolik dan Kristen tidak mempengaruhi timbunan sampah,
dibandingkan adat istiadat agama Hindu karena agama Hindu banyak menggunakan
fasilitas yang banyak menimbulkan sampah, misalnya dalam pembuatan sesaji untuk
persembahyangan selalu menggunakan bahan yang akhirnya menjadi sampah.
Tabel 4.8

: Jumlah Penduduk Menurut Agama Desa Talangagung RT.03, RW III

No

Agama

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Islam

91

64,1 %

Kristen

21

59,8%

Katolik

30

21,1%

Hindu

Jumlah

142

100%

Sumber data: Bapak RT 03, RW III Desa Talangagung

d. Penduduk Menurut Pendidikan


Faktor tingkat pendidikan masyarakat perlu mendapat perhatian dalam setiap
pengambilam keputusan, sehingga orientasi melibatkan warga masyarakat dapat
berjalan secara lancar. Berdasarkan tabel 4.8 tingkat prosentase menunjukkan bahwa
komposisi tingkat pendidikan responden berpengaruh terhadap peningkatan peran
serta masyarakat. Faktor pendidikan sebagai salah satu faktor yang mempunyai
pengaruh terhadap peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah rumah tangga
berbasis masyarakat. Hal ini didasari atas pertimbangan bahwa secara umum tingkat
pendidikan mencerminkan tingkat perkembangan daya nalar dan pemahaman
masyarakat dalam menilai baik atau buruk bagi dirinya dan lingkungannya.

62

Tabel 4.9

; Jumlah Penduduk Menurut Pendidikan Desa Talangagung RT.03, RW HI

No

Agama

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Belum Sekolah

12

25%

SD

10

20,8%

SMP-SMA

19

39,6%

PT

14,6%

Jumlah

48

100%

Sumber data: Bapak RT 03, RW III Desa Talangagung

e. Penduduk Menurut Pekerjaan


Penduduk di wilayah penelitian di Desa Talangagung berdasarkan pekerjaan 49,2%
swasta & wiraswasta, hal tersebut berarti tingkat pendapatan dalam kategori sedang.
Dengan pendapatan yang relatif sedang seseorang tidak hanya memikirkan
bagaimana upaya untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari yang layak, tetapi
juga menyediakan sarana dan prasarana untuk menampung dan mengelola sampah
rumah tangga.
Tabel 4.10

No

: Jumlah Penduduk Menurut Pekerjaan Desa Talangagung RT.03, RW III

Agama

Jumiah (Jiwa)

Prosentase

Ibu Rumah Tangga

6,9 %

Pelajar dan Mahasiswa

36

27,7 %

PNS danABRI

21

16,2 %

Swasta dan Wiraswasta

64

49,2%

Jumiah

130

100%

Sumber data: Bapak RT 03, RW III Desa Talangagung

63

Kondisi Geoqrafis RT 09. RW XI Desa Ardirejo. Kecamatan DAU


Ardirajo merupakan bagian wilayah Kecamatan Dau, dan luas wilayah Ardirejo adalah
108 ha, dimana Desa Ardirejo berada pada 300 m dari permukaan laut, dengan suhu
udara 23-320 C dan mengalami curah hujan 300 mm/tahun. Kondisi wilayah Desa
Ardirejo adalah daerah perbukitan dan termasuk kawasan pemukiman padat penduduk.
Dari 7 Desa yang masuk Kecamatan DAU, Desa Ardirejo mempunyai penduduk paling
padat yaitu 18.561 jiwa. Sedangkan Desa Ardirejo terbagi atas 15 (lima belas) wilayah
Rukun Warga (RW ) yang terdiri dari 120 ( seratus dua puluh ) Wilayah Rukun Tetangga
(RT). Dengan perincian sebagai berikut:
Tabel 4.11 : Daftar Pembagian Wilayah

No

Jumlah RW

Jumlah RT

Jumlah Penduduk
(Jiwa)

01

636

02

916

03

829

04

551

05

10

1.124

06

13

1.129

7.

07

1.309

8.

08

10

1.801

9.

09

12

1.456

10.

10

13

2.764

11.

11

15

2.504

12.

12

484

13.

13

702

105

16.205

Jumlah

Sumber Data: Desa Ardirejo Tahun 2010

64

Karakteristik Penduduk RT 09, RW XI Desa Ardireio Kecamatan DAU


a. Penduduk menurut jenis kelamin
Dari hasil penelitian yang dilakukan menemukan bahwa mayoritas warga adalah
berjenis kelamin laki-laki, maka pengaruhnya terhadap timbunan sampah tidak
sebanyak jika mayoritas warga berjenis kelamin perempuan, karena perempuan lebih
konsumtif dibandingkan laki-laki.
Tabel 4.12

: Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin

No

Jenis Kelamin

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Laki-Laki

100

49%

Perempuan

105

51%

Jumlah

205

100%

Sumber data: Desa Ardirejo, Tahun 2010

b. Penduduk Menurut Usia


Berdasarkan kategori usia penduduk di wilayah penelitian Ardirejo yaitu usia dibawah
15 tahun sebanyak 26,9%, dan usia 15 tahun sampai 59 tahun sebanyak 48,7% dan
usia 59 keatas 24,4%. Kalau dilihat dari persentase usia yang paling banyak adalah
usia 15-59 tahun sama dengan yang terjadi dilokasi penelitian Talangagung, usia-usia
tersebut masih bisa dikatakan produktif dimana seseorang sudah bisa mengambil
keputusan yang benar dan bisa diajak berorganisasi dan perduli terhadap lingkungan.
Tabel 4.13 Jumlah Penduduk Menurut Usia

No

Usia

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

0-I4

55

26,9%

15-59

100

48,7 %

59 - ke atas

50

24,4 %

Jumlah

205

100%

Sumber data: Desa Ardirejo, Tahun 2010

65

c. Penduduk Menurut Agama


Penduduk di wilayah penelitian berdasarkan agama tidak berbeda jauh dengan
tempat penelitian di Talangagung Penduduk di wilayah penelitian di Desa Ardirejo
berdasarkan agama dan kepercayaan adalah mayoritas muslim, jika dari sisi agama
dalam adat istiadat agama Islam maupun Katolik dan Kristen tidak mempengaruhi
timbunan sampah, dibandingkan adat istiadat agama Hindu karena agama hindu
banyak menggunakan fasilitas yang banyak menimbulkan sampah, misalnya dalam
pembuatan sesaji untuk persembahyangan selalu menggunakan bahan yang akhirnya
menjadi sampah. Disini dibutuhkan peran serta umat hindu untuk mengelola sampah
habis upacara, sehingga tidak mengganggu lingkungan.
Tabel 4.14

No

: Jumlah Penduduk Menurut Agama

Agama

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Islam

190

92 %

Kristen

10

5%

Katolik

3%

Hindu

0%

Budha

0%

Jumlah

205

100%

Sumber data: Desa Ardirejo, Tahun 2010

d. Penduduk Menurut Pendidikan


Penduduk di wilayah penelitian Ardirejo, mayoritas (51.3%) adalah berpendidikan
setingkat SD. Perkembangan daya nalar kurang maksimal dibandingkan yang
berpendidikan SLTA, sehinggga kurang peduli terhadap lingkungan dan cukup sulit
untuk diajak berperan aktif dalam pengelolaan sampah rumah tangga.
Tabel 4.15

No

: Jumlah Penduduk Menurut Pendidikan

Pendidikan

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Bl Sekolah

26

22,6 %

SD

59

51,3 %

SMP-SMA

25

21,7 %

PT

4,5 %

Jumlah

115

100%

Sumber data: Desa Ardirejo, Tahun 2010

66

e. Penduduk Menurut Pekerjaan


Penduduk di wilayah penelitian di lokasi Desa Ardirejo berdasarkan pekerjaan adalah
48.1% masih menuntut ilmu, sehingga sibuk dengan dirinya sendiri. Dalam
pengelolaan sampah rumah tangga berbasis masyarakat kurang berperan aktif.
Tabel 4.16

No

: Jumlah Penduduk Menurut Pekerjaan

Pekerjaan

Jumlah (Jiwa)

Prosentase

Ibu Rumah Tangga

39

21%

Pelajar dan Mahasiswa

89

48.1 %

PNS dan ABRI

1.7%

Swasta dan Wiraswasta

49

26.4%

Penggangguran

2.8%

Jumlah

185

100%

Sumber data: Desa Ardirejo, Tahun 2010

Proses Perencanaan Pengelolaan Sampah Rumah Tangga Berbasis Masyarakat


Pengelolaan Lingkungan Hidup didefinisikan sebagai upaya terpadu untuk melestarikan
fungsi

lingkungan

hidup

yang

meliputi

kebijaksanaan

penataan,

pemanfaatan,

pengembangan, pemeliharaan, pemulihan, pengawasan dan pengendalian lingkungan


hidup (Kantor Menteri Negara LH, 1998). Dalam pelaksanaannya, pengelolaan tersebut
dilaksanakan oleh semua pemegang peran atau stakeholder baik pemerintah sesuai
tugas

masing-masing,

masyarakat

serta

pelaku

pembangunan

lainnya

dengan

memperhatikan keterpaduan perencanaan dan kebijakan yang ditentukan. Oleh karena


itu maka perencanaan yang berbasiskan masyarakat selaku stakeholder menjadi penting.
Hal tersebut didasari pertimbangan bahwa dengan perencanaan yang berbasiskan
masyarakat, maka program pengelolaan lingkungan hidup akan menjadi harmonis,
berdaya guna dan berhasil guna sekaligus wahana untuk mewujudkan peningkatan
kemampuan masyarakat dalam pelaksanaan perencanaan dari bawah bottom up
planning.
Pada lokasi penelitian di RT 03, RW II Talangagung Kecamatan Kepanjen adalah daerah
yang warganya sangat peduli dengan lingkungan hidup dan menjadi daerah percontohan
lingkungan Asri. Pada tahapan ini aktivitas atau kegiatan yang dilakukan warga yang
dipimpin oleh Bapak. Rudi dan Ibu Rudi selaku kader lingkungan mendapat perhatian dan
respon yang positif dari Dinas PU Cipta Karya pada bidang Kebersihan dan Lingkungan,
dimulai dari keterlibatan warga dalam menyusun rencana program yang diaktualisasikan

67

melalui keaktifannya pada setiap rapat, kemudian diwakili oleh kader lingkungan diadakan
mekanisasi pelaksanaan pengelolaan persampahan dengan menggunakan Teknologi
Mufti Drummer. Hasil wawancara peneliti dengan Bapak Rudi sebagai perencanaan awal
dalam pengelolaan lingkungan di daerah RT 03, RW II Talangagung sebagai berikut:
" Ya awalnya disini saya yang mempelopori kegiatan pembangunan persampahan
yang mampu menciptakan nilai tambah berupa bagaimana sampah yang ada
mampu memberikan energi alternatif berupa gas metan. Dari hasil uji coba
tersebut, maka saya bersama keluarga dan tetangga sekitarnya melakukan
komposting sampah lingkungan dan hasilnya mampu gas metan bisa berjalan;
selain itu Dinas PU Cipta Karya Kabupaten Malang melalui Kasubdin Kebersihan
dan Lingkungan Bapak Ir. Koderi dan Bapak Ir. Renung melakukan terobosan
pengelolaan TPA dengan sistem pemanfaatan GAS METAN. Dari hasil uji coba
tersebut, maka warga di sekitar TPA Talangagung juga merespon hasil uji coba
TPA berbasis komposter multi drammer", maka kami bersama-sama melakukan
proses sosialisasi untuk membentuk kader lingkungan".

Kegiatan Pewadahan
Pewadahan merupakan suatu cara penampungan sampah sementara baik di sumbernya.
individual maupun komunal. Ada beberapa tujuan dilakukan 79 pewadahan yaitu :
memudahkan pengumpulan dan pengangkutan, mengatasi timbulnya bau busuk dan
menghindari

perhatian

dari

binatang,

menghindari

air

hujan

dan

menghindari

pencampuran sampah. Untuk saat ini yang dilakukan di Talangagung RT 03, RW II


adalah individual dan terbatas pada kegiatan komersial sementara kegiatan domestik
dilakukan pewadahan pada masing-masing rumah tangga. Wadah-wadah individual ini
ditempatkan didepan rumah masing-masing dan bentuk dari pewadahan tersebut bisa
dilihat pada pambar.

Pengumpulan dan Pengangkutan


Pengumpulan sampah dilakukan dari setiap timbunan, dimana timbunan sampah dari
masing-masing rumah tangga di kumpulkan di pewadahan. Demikian juga pada daerah
penelitian di Talangagung RT 03, RW II sampah yang sudah ada ditempat pewadahan,
setiap jam 8 pagi diangkut dengan menggunakan becak sampah, oleh petugas sampah
ke TPS. Yang dibuang ke TPS adalah sampah organik, sedangkan sampah anorganik,
misal seperti: kardus, kertas-kertas, buku-buku tidak terpakai, botol aqua, itu dikumpulkan
setelah banyak dijual pada lapak, dan sampah-sampah dari halaman rumah atau taman

68

yang berupa daun-daun dijadikan kompos. Di daerah penelitian di Talangagung saat ini
justru sampah organik dibuang ke TPS. Peneliti mewawancarai salah satu narasumber.

"Sampah dapur saya buang ketempat sampah, sedangkan yang bisa dijual seperti
kardus, botol aqua saya jual lumayan dapat duit, dulu saya tidak mengerti kalau
sampah dapur bisa dijadikan kompos, tahunya ya Pak Koder, Pak Renting, Pak
Rudy Dinas PU Cipta Karya Kabupaten Malang, tapi sekarang belum
dilaksanakan masih dibuang ke TPS, yang dipakai kompos baru sampah daundaun dari taman " ( Hasil wawancara dengan Ibu Supar)

Sedangkan di daerah penelitian Ardirejo warga yang sudah memisahkan sampahnya,


seperti di RW XI ada kader yang mengambil sampah anorganik untuk di kumpulkan
ditempat pemilahan, sedangkan sampah organik dipakai kompos pada masing-masing
rumah tangga, tetapi bagi warga RW XI yang sudah memisahkan sampah organik dan
anorganik, tidak terkoordinir dalam pengelolaan sampah anorganiknya, selama ini warga
melakukan atau memusnahkan sampahnya dengan cara dibakar atau dibuang kesungai,
sedangkan yang sudah punya tempat pengomposan seperti "Keranjang" maka mereka
melakukan pemrosesan sampah organiknya diproses menjadi kompos. Peneliti
mewawancarai salah satu warga RW XI.

"Saya sudah punya Keranjang untuk membuat kompos, jadi sampah habis masak
didapur saya masukkan keranjang, sedangkan sampah anorganik saya buang
kepekarangan rumah aja, habis kemana lagi TPS nya kan jauh, sedangkan disini
kalau sedia tempat sampah didepan rumah rumah yang mau ngambil siapa?,
wong tempatnya aja naik turun tidak mungkin pakai becak sampah. Ya sudah
kalau tidak dibakar ya buang kesungai. ( Hasil wawancara dengan Ibu Sulis)

Keterlibatan Masyarakat dalam Penqolahan Sampah Rumah Tangga


Pengelolaan sampah rumah tangga yang dimaksud dalam uraian ini terkait dengan lokasi
pembuangan sampah, perlakuan terhadap sampah sebelum dibuang, penyediaan tempat
sampah pada masing-nasing rumah tangga.
Berperan dalam pengelolaan sampah rumah tangga di Desa Talangagung RT 03, RW II
adalah Bapak Rudi yang pertama kali mempunyai ide untuk mengelola lingkungan, beliau
dengan antusias melaksanakan bersih-bersih lingkungan taman yang ada disekitar rumah
beliau. Peran Bp. Rudi disini sangat besar sekali untuk mengajak dan menyampaikan ide
dalam pengelolaan lingkungan kepada bapak-bapak RT03, RW II, kemudian ide tersebut

69

mendapat respon dari warga. Jiwa sosial yang dimiliki Bapak Rudi bersama dengan
bapak-bapak dari Dinas PU Cipta Karya Kabupaten Malang sangat berpengaruh sekali
terhadap lingkungan maupun dalam pengelolaan sampah rumah tangga.

Dengan peran serta masyarakat yang begitu peduli terhadap lingkungan, maka Dinas PU
Cipta Karya Kabupaten Malang mengajak bapak-bapak dan Ibu-lbu untuk membentuk
kader lingkungan dalam pengelolaan sampah rumah tangga sistem multi drumer. Dengan
adanya perhatian Dinas PU Cipta Karya Kabupaten Malang terutama Bapak Koderi dan
Bapak Renung, warga RT03, RWII sangat senang sekali dan lebih semangat dalam
mengelola lingkungannya. Hasil dari Kader Lingkungan, Bapak-Bapak dan Ibu-ibu bisa
melakukan pemilahan sampah, dan memanfaatkan sampah-sampah daun yang
berguguran dari taman untuk dijadikan kompos. Setiap hari minggu warga melakukan
kerja bakti membersihkan lingkungan rumah dan taman yang ada disekitamya, dan
sampai sekarang dengan rasa sukarela bapak-bapak warga RT03, RW II membersihkan
taman tanpa ada yang memberitahu terlebih dahulu.
Peran Ibu Supar di Desa Ardirejo RT 09, RW XI, sama dengan Bapak Rudi begitu gigih
menyuarakan tebersihan lingkungan, mulai awal dari perjuangan Ibu Supar mendapat
kendala selalu berbenturan dengan masyarakat, tetapi beliau tidak tinggal diam selalu
memberi contoh membuang sampah yang benar dan selalu mengajak masyarakat untuk
tidak membuang sampah di Sungai Bajak. Ibu Supar selalu memberi pengertian dampak
jika membuang sampah di Sungai bajak. Ketekunan dan rasa sosial tinggi yang dimiliki
oleh Ibu Supar, kemudian mendapat respon dan support dari Dinas PU Cipta Karya dan
Tata Ruang Kabupaten Malang. Kemudian Dinas PU Cipta Karya dan Tata Ruang
Kabupaten Malang mengadakan sosialisasi dan mengajak Ibu Supar beserta anggota
kader lingkungan kader-kader lingkungan yang masuk dalam kelompok "Lestari" sangat
senang, kelompok lestari" juga bisa mengenal langsung Dinas PU Cipta Karya dan Tata
Ruang Kabupaten Malang yang sangat berperan dalam pengelolaan sampah rumah
tangga.

Problematika Pengelolaan Sampah Rumah Tangga Berbasis Masyarakat


Berdasarkan hasil wawancara dan observasi yang peneliti lakukan, maka dapat diketahui
problematika dalam pengelolaan sampah rumah tangga berbasis masyarakat di wilayah
Talangagung maupun di wilayah Ardirejo, sebagai berikut;
1. Berdasarkan pengalaman pengurus RT maupun Kader lingkungan yang di miliki oleh
masing-masing RT, hal yang paling sulit adalah paradigma dalam membuang sampah
menjadi memanfaatkan sampah.

70

2. Dalam memproses sampah dijadikan kompos, kendala yang dialami adalah tentang
bahan baku mengenai pemasaran hasil kompos.
3. Dalam pengelolaan dan teknis operasional di lapangan banyak di jumpai sampah
yang masih tercampur antara sampah organik maupun anorganik, akibatnya sampah
organik yang semestinya bisa di proses tetapi terbuang begitu saja.
Keunggulan dan Kelemahan dalam Pengelolaan Sampah Rumah Tangga
Dalam pengelolaan sampah rumah tangga keunggulan dan kelemahan yang dicapai
adalah sebagai berikut :
Keunggulannya yaitu:

Partisipasi

masyarakat

dalam

pengelolaan

sampah

dan

adanya

organisasi

pengelolaan sampah akan memberikan dampak sosial yang positif. Adanya interaksi
antar individu dalam masyarakat akan memberikan pengaruh positif bagi kehidupan
masyarakat.

Dampak lain yang dapat memberikan motivasi tambahan bagi masyarakat dalam
pengelolaan sampah adalah aspek ekonomi, pendapatan dan penjualan kompos serta
dari penjualan sampah anorganik yang dapat dijual kembali, akan dapat menambah
pendapatan kelompok.

Lingkungan akan menjadi bersih dan sehat karena semua sampah dapat
termanfaatkan. Masyarakat akan mendapat keuntungan secara tidak langsung dari
penurunan biaya pengobatan anggota keluarga yang sakit akibat sanitasi lingkungan
yang buruk.

Jumlah sampah yang harus diangkut menuju TPA menjadi berkurang, hal ini akan
dapat memperpanjang umur TPA. Dengan demikian tidak lagi di pusingkan untuk
mencari lahan TPA yang baru.

Kelemahan yaitu:

Akibat kurang adanya partisipasi masyarakat, maka petugas kebersihan yang


dikerahkan oleh pemerintah kota menjadi tidak berimbang antara jumlah petugas
dengan jumlah sampah yang harus ditangani.

Pengelolaan dan teknis operasional yang banyak ditemui adalah masalah pemilahan
sampah rumah tangga, yang masih kurang tuntas. Artinya masih ada sampah organik
dan anorganik yang terbuang ke bantaran sungai maupun terbuang ke TPS. Problem
dalam kepengurusan adalah masalah kaderisasi, bagaimana mencari pengurus baru
yang memiliki kapasitas dan integritas.

Biaya operasional pengangkutan sampah dari TPS menuju TPA yang harus terus
menerus meningkat seiring dengan kenaikan harga bahan bakar dan ditanbah lagi
perlu biaya operasional untuk merawat armada-armada pengangkut sampah.

71

Kapasitas TPA yang terbatas, sementara jumlah sampah setiap harinya terus
menerus masuk ke TPA dan hanya sebagian kecil yang direduksi pemulung.

Usulan Pengelolaan
Tujuan yang ingin dicapai dari Program Pengelolaan Sampah Rumah Tangga Berbasis
Masyarakat dengan prinsip 3R adalah sebagai berikut :

Mengurangi jumlah timbunan sampah yang dibuang ke TPA, yang berarti


memperpanjaog usia TPA dan mengurangi biaya pengelolaan sampah yang
dikeluarkan oleh pemerintah.

Peran aktif masyarakat dalam pengelolaan sampah rumah tangga, dengan melakukan
pemilahan, maka masyarakat juga memperoleh manfaat dari hasil pemrosesan
sampah organik dijadikan kompos, meningkatkan kohesi sosial dan mengurangi
dampak pencemaran lingkungan.

Merubah

perllaku

masyarakat dalam

pengelolaan

sampah, dari membuang

menjadikan sampah yang bermanfaat, dengan cara meningkatkan pengetahuan


masyarakat dalam pengelolaan sampah dan kebersihan lingkungan.
Dalam pengelolaan sampah rumah tangga harus ada kerjasama antara pemerintah dan
masyarakat, agar tujuan pengelolaan dapat berhasil sesuai yang diharapkan dalam
mendukung terciptanya lingkungan yang sehat. Keduanya harus mampu menciptakan
sinergi. Tanpa melibatkan masyarakat, pemerintah tidak akan dapat mencapai hasil
pembangunan secara optimal. Permasalahan yang akan menjadi usulan pengelolaan
sampah yaitu bagaimana program suatu kesepakatan yang dilakukan bersama bisa
dimulai, diimplementasikan sampai evaluasi dilakukan, maka tahapan-tahapan yang
dilaksanakan sebagai berikut:
1.

Tahap Perencanaan

Melalui interaksi dan komunikasi, perencana bersama masyarakat membantu


rnengidentifikasi masalah, dan merupakan suatu proses yang mempersiapkan
seperangkat keputusan untuk melakukan suatu tindakan di masa depan.

Perencanaan dapat berfungsi sebagai alat untuk menentukan langkah-langkah


yang dapat diprediksi dan diproyeksikan apa yang sebaiknya dilakukan dalam
rangka mencapai tujuan.

Perencanaan bersama masyarakat harus bermakna bahwa masyarakat peserta


perumusan harus bisa menyepakati hasil yang diperoleh, baik saat itu maupun
berkelanjutan.

Untuk memperkuat penjelasan tentang manfaat pengelolaan sampah rumah


tangga,

pemerintah

mengajak

tokoh-tokoh

masyarakat

atau

wakil-wakil

72

masyarakat, kader-kader lingkungan untuk melakukan studi banding ke daerah


yang telah berhasil melaksanakan pengelolaan sampah rumah tangga.

Kader-kader lingkungan kemudian berbicara dengan masyarakat. Selain


menjelaskan tentang manfaat dan pengalaman daerah lain, juga menjaring
masukan.

Prinsip partisipasi hanya akan terwujud secara sehat, jika apa yang dibahas
merupakan hal yang dekat dengan kehidupan keseharian masyarakat. Hasil
disempurnakan untuk menjadi konsep perencanaan yang disepakati bersama
antara pemerintah dan masyarakat.

2.

Tahap Implementasi

Pemerintah melakukan sosialisaoi implementasi untuk menyuarakan program


pengelolaan sampah rumah tangga, agar pengelolaan sampah rumah tangga
menjadi kegiatan masyarakat. Dalam hal ini pemerintah dapat bekerja sama
dengan stakeholder.

Bersama stakeholder, membentuk organisasi kepengurusan dan program kerja.

Pemerintah menfasilitasi kegiatan sosialisasi implementasi yang dilakukan oleh


pengelola, dalam hal ini pengelola dapat bekerja sama dengan stakeholder.

Bersama dengan stakeholder, pengelola memberikan arahan kepada masyarakat


agar mereka mampu dan dapat mengelola sampahnya dengan benar,

Masyarakat melakukan pemilahan sampah ditingkat sumber timbunan, dan


sesuai dengan mekanisme yang sudah ditentukan oleh pengelola.

Masyarakat melakukan pengomposan dari sampah organik yang berasal dari


rumah tangga, dan melakukan pemilahan sampah anorganik untuk dijadikan
barang yang bermanfaat.

3.

Tahap Pengawasan dan Pengendalian

Dalam pelaksanaan pengawasan pemeliharaan dan peningkatan disiplin


masyarakat perlu stakeholder melaporkan hasil kegiatan monitoring yang
dilakukan.

Pengelola membuat laporan, untuk disampaikan ke pemerintah maupun


masyarakat sesuai aturan atau mekanisme yang disepakati.

4.

Laporan rutin kepada masyarakat akan disampaikan pada acara temu kader

kader lingkungan atau pada saat ada acara di tingkat RT maupun RW.

Tahap Evaluasi

Pemerintah melakukan evaluasi tahunan sesuai dengan laporan yang disampaikan


stakeholder

73

Gambaran Pengelolaan Persampahan Kabupaten Malang


Jumlah timbunan sampah yang dihasilkan suatu kota amat erat kaitannya dengan
darimana asal sampah tersebut atau sumber penghasil sampah, karena tiap sumber
penghasil sampah akan memberikan kontribusi yang berbeda dalam hal jumlah sampah
yang dihasilkan maupun komposisi sampahnya. Kondisi perekonomian yang semakin
membaik akan berakibat kepada perubahan pola hidup masyarakat sehingga secara tidak
langsung juga mempengaruhi jumlah sampah yang dihasilkan setiap harinya.
Timbunan sampah adalah jumlah sampah yang dibuang oleh setiap penghasil
sampah setiap harinya dan dinyatakan dalam satuan liter/orang/hari, kg/orang/hari atau
m3/orang/hari. Umumnya besarnya timbunan sampah pada setiap tempat atau kegiatan
tidak sama. Faktor-faktor yang mempengaruhi jenis dan besarnya timbunan sampah
adalah sebagai berikut:
a. Jumlah Penduduk
Semakin besar jumlah penduduk maka semakin banyak pula timbunan sampah yang
dihasilkan.
b. Keadaan sosial ekonomi
Semakin tinggi keadaan sosial ekonomi masyarakat, semakin banyak jumlah
timbunan sampah yang dihasilkan, karena terdapat kecenderungan semakin
membaiknya perekonomian maka tingkat kebutuhan semakin meningkat. Ditinjau dari
kualitas sampah yang dihasilkan, saat inipun banyak sampah yang sifatnya tidak
dapat membusuk, contohnya adalah wadah atau tempat makanan yang banyak
terbuat dari plastik, ataupun sterofoam. Kenaikan kesejahteraan inipun akan
meningkatkan kegiatan konstruksi dan pembangunan, transportasi bertambah, dan
produk pertanian, industri dan Iain-Iain akan bertambah dengan konsekuensi
bertambahnya timbunan sampah.
c. Musim
Musim sangat berpengaruh pada jenis sampah yang dihasilkan. Di Indonesia karena
terdiri dari 2 musim maka sebagain besar jenis sampahnya adalah sampah basah
yang bersifat mudah membusuk (garbage).
d. Tingkat teknologi atau kemajuan teknologi
Kemajunan teknologi akan menambah jumlah maupun kualitas sampah, karena
pemakaian bahan baku yang semakin beragam, cara pengepakan dan produk
manufaktur yang semakin beragam pula.

74

Komposisi dan volume sampah yang dihasilkan pada suatu wilayah sangat
terhadap pola pengelolaan sampah suatu kota, terutama yang terkait dengan
perencanaan peningkatan infrastruktur persampahan dan teknologi pengolahan sampah
yang akan diterapkan. Gambaran pengelolaan sampah di Kabupaten Malang akan
dijelaskan dalam

berbagai aspek pengelolaan yaitu aspek teknis operasional,

organisasi/kelembagaan, pengaturan, pembiayaan, dan peran serta masyarakat.


Pengelolaan sampah di Kabupaten Malang saat ini dikelola oleh Dinas Cipta
Karya dan Tata Ruang Kabupaten Malang, Bidang Kebersihan dan Pertamanan yang
membawahi 7 (tujuh) Unit Pelaksana Teknis Dinas. Setiap UPTD mempunyai daerah
pelayanan persampahan masing-masing. Berikut ini adalah gambaran kinerja UPTD
Kebersihan di Kabupaten Malang beserta daerah pelayanannya.

. .

1. UPTD Singosari, mempunyai daerah pelayanan: Kecamatan Singosari

Kecamatan Lawang

Kecamatan Dau

Kecamatan Karangploso

2. UPTD Kepanjen, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Kepanjen

Kecamatan Pakisaji

Kecamatan Wagir

Kecamatan Kromengan

Kecamatan Ngajum

Kecamatan Sumber pucung

Kecamatan Wonosari

3. UPTD Turen, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Turen

Kecamatan Dampit

Kecamatan Tirtoyudo

Kecamatan Ampel gading

Kecamatan Sumbermanjing wetan

4. UPTD Tumpang, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Tumpang

Kecamatan Pakis

Kecamatan Poncokusumo

Kecamatan Jabung

75

5. UPTD Bululawang, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Bululawang

Kecamatan Wajak

Kecamatan Gondanglegi

Kecamatan Tajinan

Kecamatan Pagelaran

6. UPTD Pagak, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Pagak

Kecamatan Kalipare

Kecamatan Bantur

Kecamatan Gedangan

Kecamatan Donomulyo

7. UPTD Pujon, mempunyai daerah pelayanan:

Kecamatan Pujon

Kecamatan Ngantang

Kecamatan Kasembon

76

4.1.2.1 Sistem Pengelolaan Sampah Kabupaten Malang


Prinsip penanganan sampah di Kabupaten Malang diawali dengan adanya
timbunan sampah yang berasal dari berbagai sumber sampah seperti perumahan, pasar,
sekolah, dan terminal, dikumpulkan, ditampung di TPS kemudian diangkut dan dibuang
ke TPA. Sistem yang dijalankan dalam pengelolaan sampah masih berupa paradigma
lama yaitu kumpul, angkut dan buang dan masih sangat kecil upaya yang mengarah ke
konsep 3 R (Reduce, Reuse dan Recovery). Saat ini Kabupaten Malang mempunyai 6
(enam) Tempat Pemrosesan Akhir (TPA). Ada 4 (empat) TPA yang sudah dioperasikan,
yaitu:
1. TPA Randuagung Singosari, melayani daerah:

UPTD Singosari

UPTD Pujon

2. TPA Paras Poncokusumo, melayani daerah:

UPTD Tumpang

3. TPA Talangagung Kepanjen, melayani daerah:

UPTD Kepanjen

UPTD Bululawang

UPTD Turen

4. TPA Rejosari Bantur melayani daerah:

UPTD Pagak

Dan 2 TPA yang masih belum dioperasikan, yaitu:


1. TPA Pujon
2. TPA Kasri Bululawang
Secara prinsip, sistem pengelolaan sampah pada setiap UPTD adalah sama, yaitu
menangani sampah dari TPS ke TPA masing-masing. Dari sumber timbunan sampah ke
lokasi

TPS

ditangani

oleh

kebersihan

lingkungan

khususnya

untuk

permukiman/perumahan, kecuali seperti pasar yang langsung di buang ke TPA, atau


industri yang berada di wilayah Kabupaten Malang. Namun dalam pelaksanaan teknis
operasional pengelolaan sampah di lapangan, UPTD melakukan pengaturan sendirisendiri sesuai dengan karakteristik daerah pelayanan, jarak jangkauan pelayanan,
kemampuan alat dan petugas dan Iain-Iain pertimbangan.
Dari data yang didapat dari Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten
Malang, sampai dengan tahun 2008 ini jumlah sampah yang dihasilkan oleh Kabupaten
Malang adalah kurang lebih 2945,6 m 3/hari dengan tingkat pelayanan secara total adalah
12,5 % untuk skala Kabupaten dan 37,5 % untuk skala IKK dengan asumsi jumlah

77

penduduk Kabupaten Malang pada Tahun 2008 sebesar 2.419.822 jiwa dengan volume
sampah 2,09 It/orang/hari.
Sistem pengumpulan sampah Kabupaten Malang umumnya menggunakan sistem
pengumpulan individual tidak langsung yaitu memanfaatkan gerobak menuju TPS atau
Depo, dan menjadi tanggung-jawab masyarakat, kecuali untuk sampah hasil penyapuan
jalan. Pada sistem pengumpulan ini, penggunaan jenis atau cara pengumpulan
bergantung dari daerah pelayanan, tingkat sosial-ekonomi masyarakat, sarana dan
prasarana yang dilayani. Sistem pengumpulan sampah Kabupaten Malang umumnya
menggunakan sistem pengumpulan individual tidak langsung (door to door) yaitu Sampah
yang dikelola oleh masyarakat, selanjutnya dibuang ke TPS dengan menggunakan
gerobak berukuran 1,5 - 2 m3 (pola individual/komunal tidak langsung), yang menjadi
tanggung-jawab masyarakat, kecuali untuk sampah hasil penyapuan jalan. Pola lain yang
juga banyak digunakan adalah pola komunal langsung yaitu untuk lokasi-lokasi yang
sudah terdapat container umumnya langsung diambil oleh Arm Roll Truk menuju TPA.
TPS di Kabupaten Malang dapat berupa landasan atau transfer depo. Pengertian
landasan di sini adalah tempat perletakan container dan merupakan tempat bertemunya
truk pembawa container dengan gerobak, tanpa ada fasilitas kantor dan peralatan lain.
Pada tiap TPS terdapat container yang biasanya digunakan untuk pengumpulan sampah
sementara hingga pengangkutan untuk dibuang di TPA. Tiap-tiap TPS biasanya memiliki
satu atau dua container tergantung volume timbunan sampah pada daerah yang dilayani.
Landasan dibuat untuk mempermudah transfer pengumpulan sampah apabila Depo
terlalu jauh dari sumber sampah.
Dari TPS, kegiatan selanjutnya adalah pengangkutan sampah. Kegiatan
pengangkutan sampah sangat tergantung dari pola jaringan jalan yang dilalui dan
jangkauan pelayanan atau batas-batas geografis yang dapat dijangkau oleh armada
transportasi sampah. Alat transportasi pengangkut sampah di Kabupaten Malang sudah
memadai yaitu menggunakan Arm Roll Truk (ARM) dan dump truk sehingga lebih cepat
kinerjanya.
TPA di wilayah kabupaten Malang selama ini semuanya menggunakan sistem
open dumping sehingga dampak yang ditimbulkan cukup beragam dari aspek sosial
maupun aspek kesehatan lingkungan dan kesehatan masyarakat.
A. Sistem Teknik Operasional
Sistem tehnis operasional dalam sistem pengelolaan persampahan sangat ditentukan
volume sampah yang diangkut / di buang ke tempat pembuangan akhir. kegiatan

78

operasional persampahan tergantung pada pola-pola operasional yang digunakan, cara


penyapuan, pengumpulan, pangangkutan dan pembuangan akhir.
Teknis operasional pengelolaan sampah Kabupaten Malang terdapat 4 pola pengelolaan
sampah di Kabupaten Malang, meliputi:
1. Pembuangan langsung ke tempat terbuka
Adalah masyarakat yang dilakukan pembuangan langsung ke pekarangan, tempat
terbuka atau pembuangan kesungai. Kegiatan ini terutama bagi kawasan yang tidak
ada sistem pelayanan atau wilayah dengan kepadatan tinggi.
2. Pelayanan Sampah Konvensional
Dilakukan

dengan

pengangkutan

sampah

dari sumber sampah

hingga ke

pembuangan akhir. Pelayanan dilakukan dengan sisitem pewadahan, pengumpulan,


pengangkutan dan tempat pembuangan akhir.
3. Pembuangan Kelurahan langsung ke TPA
Merupakan model bagi kegiatan industri atau sarana prasarana lain yang membuang
sampah dengan kendaraan operasional ke TPA.
4. Pengolahan Sampah
Merupakan model pengelolaan sampah yang dilakukan dengan mengolah sampah
menjadi produk daur ulang.

B. Sistem Pewadahan
Sistem pewadahan merupakan awal pengelolaan sampah, yaitu penempatan bin
container pada setiap rumah tangga. Sistem pewadahan yang ada di Kabupaten Malang
adalah dalam bentuk plastik yang ada di setiap rumah tangga, bin container dari ban
bekas atau tong sampah. Bin container juga dapat berbentuk bangunan kotak sampah
dari konstruksi batu bata. Pada umumnya tidak dilakukan pemisahan antara sampah
organik dan sampah anorganik Dari hasil observasi diketahui bahwa pewadahan pada
umumnya telah dilaksanakan oleh masyarakat tanpa pemisahan sampah organik dan
anorganik.

C. Sistem Pengumpulan
Sistem pengumpulan merupakan rangkaian untuk memindahkan sampah dari sub sistem
pewadahan ke sub sistem tempat penampungan sementara ( TPS ). Sarana yang
digunakan

beberapa

tempat

menggunakan

contaimer

dan

beberapa

tempat

menggunakan TPS terbuka. Pola operasionalnya adalah sebagai berikut:

79

1. Sistem Tempat Penampungan Sementara (TPS)


Yaitu sistem penampungan sementara yang dilakukan sebelum pengangkutan ke
tampat pembuangan akhir (TPA). Sampah yang terkumpul di TPS berasal dari rumah
tangga, pasar dan proses pengangkutannya dengan menggunakan gerobak, becak
atau langsung dibuang oleh pemakai.
2. Sistem Container
Yaitu sistem penampungan sementara yang menggunakan container yang diletakkan
di sisi jalan yang lahannya kosong. Operasi sistem container sama dengan sistem
tempat penampungan sementara.
3. Sistem Penyapuan Langsung
Yaitu sistem langsung dari penyapuan jalan- jalan yang kemudian di angkut langsung
oleh truk pengangkutan, yang langsung ke TPA.

D. Sistem Pengangkutan
Sistem pengangkutan yang dilakukan sampah di Kabupaten Malang dengan Truk, baik
dengan jenis bak terbuka maupun dengan Arm-roll Truck dengan kapasitas 8m 3, bak
truck dapat digerakkan secara hidrolik sehingga proses bongkar sampah bisa efektif. Sub
sistem ini untuk mengangkut sampah dari TPS menuju tempat pembuangan akhir (TPA).
Sistem pengangkutan dikatakan bemasil apabila tidak ada lagi sampah yang tercecer
disana sini.
Rendahnya jadwal pengangkutan sampah yang hanya dilakukan satu kali dalam sehari,
menyebabkan terjadinya penumpukan sampah di TPS, semestinya dibuat jadwal sehari
dua kali dalam pengangkutan yaitu pagi dan sore, sehingga mengurangi penumpukan
sampah di TPS. Sistem pengangkutan sampah juga menyebabkan gangguan sistem
transportasi, container hanya ditutup jaring pada saat pengangkutan ke TPA, sehingga
jika ada angin kencang sampah dalam container terbang atau jatuh dijalan raya,
disamping itu juga baunya yang mengganggu pengendara di belakangnya. Bau yang
ditimbulkan oleh keberadaan sampah yang ada di container saat pengangkutan maka
mobil pribadi maupun umum cenderung menjaga jarak dengan truk sampah.

4.1.2.2 Permasalahan Persampahan di Kabupaten Malang


Pengelolaan sampah di Kabupaten Malang masih banyak yang belum terkelola
dengan baik, seperti dibakar gali urug pekarangan (82%), dibuang secara sembarangan
dipinggir saluran dan sungai (1%), Iain-Iain seperti diambil pemulung (2%), dikelola
masyarakat seperti TPST 3R (0,5%), dikelola oleh Pemerintah Daerah dengan diolah di
TPA (11%). Berdasarkan data:

80

Jumlah Penduduk Kabupaten Malang

: 2,7 Juta Jiwa

Potensi Jiwa yang Menghasilkan Sampah

: 100%

Rata - rata orang per hari membuang sampah

: 2 It/hari/orang

Potensi Timbunan Sampah

: 2,7 jt x 100% x 2 It/org/hr


: 2.880 m3/hari
: 1.728 ton/hari

Pelayanan saat ini (data pengangkutan)

: 340 m3/hari

(apabila dihitung berdasarKan seluruh wilayah Kabupaten Malang), sedangkan apabila


dihitung berdasarkan kawasan perkotaan (setingkat Ibukota Kecamatan/IKK) tingkat
pelayanan baru mencapai 43% (dari 33 kecamatan baru telayani 23 kecamatan), karena
tipologi Kabupaten Malang sebagian besar adalah wilayah pedesaan, maka sebagian
besar masyarakat pedesaan dalam mengelola sampahnya secara konvensional (seperti
gali, timbun dan urug) dalam skala rumah tangga.

4.1.2.3 Kebijakan Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Malang


A. Penanganan Sektor Persampahan
Penanganan sektor persampahan di Kabupaten Malang antara lain dilakukan dengan :

Pengembangan pengelolaan sampah mandiri berbasis masyarakat.

Bekerjasama dengan Tim Penggerak PKK dalam penyebarluasan pengembangan


pengelolaan sampah berbasis masyarakat.

Memfasilitasi investasi Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu 3R (Reduce, Reuse,


Recycle) yang berbasis masyarakat.

Pengembangan inovasi pengolahan sampah dengan pemanfaatan gas methane baik


skala di masyarakat maupun di pemanfaatan TPA Sampah.

Penyusunan Raperda Pengelolaan Sampah sebagai tindak lanjut dari UU Tahun


2008.

B. Dukungan APBD
Pemerintah Kabupaten Malang dalam rangka percepatan pembangunan persampahan
telah mengalokasikan dana untuk kemitraan (dan ini tergantung dari masyarakat untuk
mengusulkan program persampahan di wilayahnya.
Sharing pendanaan Program Pembangunan TPST (Tempat Pengelolaan Sampah
Terpadu) 3R (Reduce, Reuse, Recycle), yang dikelola oleh masyarakat dan Pemerintah
Daerah sebagai pembinanya (Teknis Operasional, Manajemen Keuangan, Manajemen

81

Kelembagaan), dana sharing dari APBN dan APBD Kabupaten Malang (pembangunan
TPST 3R di Kepanjen, dan pembangunan TPST 3R di Singosari).

C. Pengelolaan Persampahan
Terkait dengan prioritas pengelolaan sampah, di Kabupaten Malang saat ini mulai
dikembangkan pengelolaan sampah secara mandiri baik skala kecil yaitu pengelolaan
sampah mandiri pada tingkatan rumah tangga, maupun penanganan sampah skala
kawasan (yaitu pelayanan door to door sampai dengan pengolahan TPST 3R)
Sosialisasi kepada masyarakat (Masyarakat Umum, Masyarakat Pondok Pesantren,
lingkungan pendidikan, lingkungan TNI) dalam rangka implementasi pengelolaan sampah
berbasis masyarakat sesuai UU No. 18 Tahun 2008, yang mana model sosialisasinya dari
inisiatif masyarakat.
Perbaikan kualitas pelayanan yang saat ini dilakukan SKPD berupa pelayanan di tahap
pemindahan pengangkutan serta sistem pemrosesan akhir sampah (yaitu dengan
methode contolled landfill). Penyediaan prasarana dan sarana guna mendukung
pelayanan persampahan.
Pembinaan dan penguatan kelembagaan pengelola persampahan (personil SKPD Dinas
Cipta Karya dan Tata Ruang) melalui pendidikan dan pelatihan yang intensif dan
terjadwal.
D. Tempat Pernbuangan Akhir (TPA)
Di Kabupaten Malang untuk pelayanan persampahan khususnya tempat pemrosesan
akhir (TPA) sampah terdapat di beberapa tempat yaitu di TPA Sampah Randuagung
Singosari, TPA Sampah Paras Poncokusumo, TPA Sampah Talangagung Kepanjen, TPA
Sampah Rejosari Bantur dengan konsep pelayanannya adalah sistem cluster (per wilayah
eks pembantu Bupati). Kondisi saat ini, dengan ketersediaan alat berat yang kondisinya
sangat memprihatinkan belum mampu melaksanakan sistem pemrosesan akhir (TPA)
Sampah yang sesuai dengan metode Controlled Landfill sesuai yang diamanatkan dalam
UU No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. Telah mengembangkan teknologi
sederhana untuk pemanfaatan Gas Methane yang sudah dilaksanakan dan rencana
pengembangannya.
E. Partisipasi dan inisiatif Publik, Swasta dan pemerintah
Kabupaten Malang dalam membangun partisipasi dan inisiatif publik, swasta dan
pemerintah, antara lain melalui:

Kerjabakti Gotong Royong (pelibatan SKPD, Masyarakat dan Swasta ataupun PKK)
dalam pengelolaan persampahan,

82

Kemitraan bantuan pendanaan ke masyarakat,

Dukungan yang antusias dari Pemerintah Kabupaten Malang dalam melaksanakan


program-program pengelolaan persampahan

Sosialisasi persampahan berbasis masyarakat.

1. Metode Regresi Linier


Pt = Po + a.t
Dimana:
Pt = Jumlah penduduk pada tahun t
Po = Jumlah penduduk tahun awal
a = Pertambahan rata-rata
t = Selisih tahun
2. Metode Bunga Berganda (Eksponensial)
Pt = Po (1 + r) t
Dimana:
Pt = Jumlah penduduk pada tahun t
Po = Jumlah penduduk pada tahun awal
r = Pertumbuhan rata-rata
t = Selisih tahun
Metode ini merupakan perkiraan jumlah penduduk didasarkan atas adanya tingkat
pertumbuhan penduduk pada tahun sebelumnya yang relatif tetap. Proyeksi penduduk
pada masing-masing perkotaan-perdesaan tiap kecamatan yang secara lengkap dapat
dilihat berikut ini:
Tabel 4.18

: Proyeksi Penduduk Kabupaten Malang

83

84

85

86

2.1.2 Proyeksi Sampah Kabupaten Malang


Penanganan terhadap sampah memerlukan perhatian yang cukup besar
mengingat jumlah sampah yang akan terus meningkat seiring dengan bertambahnya
jumlah penduduk perkotaan, serta dampak yang ditimbulkannya apabila tidak ditangani
secara tepat terhadap wilayah itu sendiri. Selain pengangkutan dan pengelolaan sampah,
penyediaan dan lokasi pembuangan sampah merupakan kebutuhan bagi wilayah kota.
Untuk perkiraan produksi sampah yang dihasilkan dari aktivitas lainnya mempunyai
standar yang berbeda, yaitu:
Rumah tangga menghasilkan sampah sebesar 2,5 It/hari
Perdagangan, untuk tiap pasar diperkirakan menghasilkan sampah sebanyak 25 %
dan sampah produksi rumah tangga sedangkan untuk perdagangan lainnya
menghasilkan 5 % dari sampah rumah tangga.
Jalan, menghasilkan sampah sebanyak 10 % dari sampah rumah tangga
Lain-lain diasumsikan 5 % dari sampah produksi rumah tangga

2.2.2 Model Pengelolaan Persampahan Berbasis Masyarakat di Kabupaten Malang


TPA Wisata Edukasi (TPA Talangagung, Kec. Kepanjen)
Sering dijumpai bahwa kebanyakan keberadaan TPA Sampah di Indonesia selalu
dihindari oleh sebagian besar masyarakat, karena alasan pencemaran lingkungan sekitar
lokasi lahan TPA (bau tak sedap, tempat penyebaran vektor penyakit dan lain
sebagainya), oleh karenanya Pemerintah Kabupaten Malang melalui Dinas Cipta Karya
dan Tata Ruang telah mengambil kebijakan pengelolaan sampah TPA Talangagung
Kecamatan

Kepanjen

menuju

TPA

Wisata

Edukasi,

sedangkan

implementasi

pegelolaannya meliputi sistem urug terkendali (contrail landfill) dengan pengendalian air
dan pemanfaatan gas methan serta diharapkan dapat menekan sedini mungkin timbulnya
pencemaran lingkungan sekitar lahan TPA; sejalan dengan kondisi tersebut, TPA dapat
difungsikan sebagai media pembelajaran bagi masyarakat pada umumnya dan
khususnya dunia pendidikan sehingga siswa dan atau mahasiswa dapat melakukan
pembelajaran lingkungan hidup melalui pengelolaan sampah di TPA Wisata Edukasi
tersebut

87

88

TPA Satelit dan Bank Sampah


Tujuan Operasional
Pengoperasian TPA Satelit dan Bank Sampah dimaksudkan untuk menampung,
mengendalikan serta memanfaatkan potensi sumber daya sampah dari hasil pemilahan
sampah dan pengangkutan sampah. Yang dimaksud dengan mengendalikan sampah
adalah : (1) pengendalian air lindi hasil fermentasi dan dekomposisi sampah, (2)
pengendalian gas methane (CH4), karbon dioksida (C02), elemen gas lainnya guna
pemanfaatan-pemanfaatan

selanjutnya,

sehingga

operasional

TPA

Satelit

dan

keberadaan Bank Sampah terkondisi sedemikian rupa agar aman terhadap dampak
negatif lingkungan pencemaran bau, udara, tanah dan air), selanjutnya akan
menghasilkan nilai tambah dan dampak ekonomi bagi masyarakat pengelola.
Sistem Operasional TPA Satelit dan Bank Sampah
a.

Pemilahan Sampah di Sumber

Manajemen (KSM) pengelola sampah mandiri wajib memberikan kartu pelanggan


sampah (format sederhana) kepada setiap Kepala Keluarga (KK).

Setiap Kepala Keluarga (KK) diwajibkan menyediakan sejumlah 3 (tiga)


tong/kantong sampah.

Kantong 1 digunakan untuk tempat sampah basah (organik), kantong 2


digunakan untuk sampah kering (an-organik), kantong 3 digunakan unuk residu.

Setiap Kepala Keluarga (KK) diwajibkan setiap hari menempatkan/memasukkan


kedalam tong/kantong yang tersedia sesuai jenis sampahnya.

b.

Pelayanan Pengangkutan Sampah

Setiap hari dan selambat-lambatnya 2 hari sekali, petugas wajib mengangkut


sampah basah (organik) dari sumbernya dan menempatkan di TPA Satelit.

Setiap hari dan selambat-lambatnya 2 hari sekali petugas wajib mengangkut


residu dari sumbernya dan menempatkan pada container sampah untuk
ditindaklanjuti pengangkutannya oleh petugas Pemda menuju TPA Induk (TPA
Talangagung).

Setiap 7 hari dan selambat-lambatnya 10 hari sekali petugas mendatangi setiap


pelanggan pelayanan sampah untuk menimbang, mencatat sampah kering (anorganik) pada kartu pelanggan dan mengangkut menuju lokasi bank sampah.

Setiap awal bulan, mulai tanggal 1 selambat-lambatnya tanggal 5, manajemen


(pengurus KSM) merekap jumlah berat sampah yang dihimpun oleh petugas dan
memberikan serta memasukan nilai rupiah ke kartu pelanggan.

Petugas penarik iuran sampah, wajib melaksanakan kegiatan penarikan iuran


mulai tanggal 6-10 pada setiap bulannya dan menyetorkan kepada manajemen.

89

c.

Pengelolaan Sampah An-Organik di Lokasi Bank Sampah

Setiap hari, petugas bank sampah wajib menjaga dan memelihara kebersihan
lokasi bank sampah sehingpa lokasi tersebut tidak terkesan kumuh.

Setiap periode kedatangan an-organik, petugas wajib melakukan pemilahan dan


mengklasifikasi sampah sesuai macam dan jenisnya.

Petugas bank sampah wajib melaksanakan pekerjaan pengepakan (packing)


sesuai dengan jenis sampah dan menempatkan sedemikian rupa serta tertata
rapi sesuai dengan tempat yang tersedia.

Petugas bank sampah wajib melaksanakan pencatatan volume/berat sampah anorganik pada buku yang tersedia, apabila setiap saat manajemen (pengurus
KSM) melakukan transaksi pelelangan/jual beli sampah tersebut.

Pasca pengeluaran barang (sampah an-organik) petugas bank sampah wajib


melaksanakan pekerjaan pembersihan lokasi bank sampah.

d.

Pengelolaan Operasional TPA Satelit

Setiap hari mulai 06.00 sampai dengan 14.00 petugas pengangkut sampah basah
(organik) wajib melaksanakan penurunan sampah organik dari; alat angkut ke
areal sel TPA.

Petugas wajib melaksanakan perataan sampah organik di areal sel aktif secara
manual.

Setiap akhir operasi harian, petugas wajib melaksanakan penutupan permukaan


sampah di areal sel dengan geotekstil yang disediakan dengan rapat (dipastikan
tidak terjadi kebocoran).

Petugas harian wajib melaksanakan operasional harian yaitu pembukaan


kran/katup pada instalasi penampungan hasilan gas methane dan gas lainnya,
serta petugas memastikan agar tidak ada kebocoran gas ke atmosfir pada
instalasi maupun penampungan gas yang tersedia.

Apabila petugas TPA mengetahui pada sistem instalasi mengalami kebocoran


dan

tidak

mampu

memperbaiki,

maka

wajib

melaporkan

kepada

manajemen/KSM.

Setiap 7 hari selambat-lambatnya 10 hari petugas wajib menjalankan/


mengoperasionalkan sistem pompa sirkulasi air lindi selama kurang lebih 15
menit atau menyesuaikan dengan produksi air lindi.

Pada setiap akhir operasi, sebelum petugas wajib menjaga/ memelihara/


membersihkan sampah yang masih tercecer diluar sel dan wajib dimasukan
kedalam sel aktif guna menjaga kelancaran operasional selanjutnya.

90

2.3

Manajemen Pengelolaan Sampah Mandiri Berbasis Masyarakat Aspek Teknis


Operasional

Ambulan sampah dari rumah tangga direncanakan dilakukan pemilahan dari sumbernya
yaitu sampah ganik ditempatkan pada tong/kantong plastik dan dilayani/diangkut oleh
petugas ke TPA satelit untuk proses selanjutnya, sedangkan sampah an-organik (plastik,
kertas, karton, logam, kaca, botol.dll) juga dimasukan kedalam tong/karung plastik
dilayani pengangkutannya setiap 1 (satu) minggu untuk diklasifikasi/dipilih di Bank
Sampah, namun sebelumnya petugas mencatat pada kartu pelanggan yang tersedia,
kemudian pada akhir bulan dilakukan penghitungan jumlah berat sampah tersebut untuk
konversi menjadi nilai rupiah guna meringankan pelanggan dalam membayar retribusi
sampah setiap bulannya.

A. Aspek Kelembagaan
Kelembagaan pengelolaan sampah mandiri dibentuk atas dasar kesepakatan warga
setempat melalui pembentukan kelompok swadaya masyarakat (KSM) pengelola
sampah, mekanismenya pengurus KSM dipilih oleh masyarakat sendiri (ketua, sekretaris,
bendahara, petugas pengangkut sampah dan pengelola TPA Satelit), dilegalisasi oleh
lurah/kepala desa setempat, sedangkan didalam operasionalnya bertanggung jawab
kepada masyarakat.

B. Aspek Regulasl
Pengaturan mekanisme dan operasional pengelolaan sampah mandiri direncanakan dan
dibuat berdasarkan hasil kesepakatan warga masyarakat melalui rembug warga yang
difasilitasi oleh lurah dan lembaga kelurahan setempat serta pendampingan oleh
dinas/badan terkait yang membidangi. selanjutnya harus dilegalisasi oleh lurah setempat
dan mengatahui camat untuk ditindaklanjuti pelaporan kepada Bupati Malang untuk
mendapat persetujuan.

C. Aspek Pembiayaan
Pembiayaan operasional pengelolaan sampah mandiri didukung dari dana retribusi/iuran
pengelolaan sampah dari masyarakat pelanggan sampah, penentuan besarnya tarif
retribusi sampah/iuran akan dilakukan rembug warga masyarakat untuk mendapatkan
hasil kesepakatan bersama yang dilegalisasi oleh lurah setempat, agar pengelolaan
sampah yang dilakukan oleh pengelola dapat beroperasional secara berkelanjutan dalam
rangka mendukung peningkatan kualitas lingkungan sehingga diharapkan ada proses
pembelajaran bagi masyarakat secara luas.

91

D. Aspek Peran Serta Masyarakat


Peran serta masyarakat didalam pengelolaan sampah mandiri berbasis masyarakat
adalah komitmen dan kepedulian masyarakat untuk memilah sampah sejak sumbernya
dengan menyediakan kantong sampah organik dan kantong sampah an-organik dan
berpartisipasi membayar iuran sampah sesuai dengan kesepakatan rembug warga guna
mendukung keberlanjutan operasional pengelolaan sampah dan peningkatan kualitas
lingkungan pemukiman.
2.4 Usulan Pengelolaan Persampahan Berbasis Masyarakat
Tujuan yang ingin dicapai dari Program Pengelolaan Sampah Berbasis
Masyarakat dengan prinsip 3R adalah sebagai berikut:
Mengurangi jumlah timbunan sampah yang dibuang ke TPA, yang berarti
memperpanjang usia TPA dan mengurangi biaya pengelolaan sampah yang
dikeluarkan oleh pemerintah. Peran aktif masyarakat dalam pengelolaan sampah
rumah tangga, dengan melakukan pemilahan, maka masyarakat juga memperoleh
manfaat dari hasil pemrosesan sampah organik dijadikan kompos, meningkatkan
kohesi sosial dan mengurangi dampak pencemaran lingkungan.
Merubah

perilaku

masyarakat dalam

pengelolaan

sampah,

dari membuang

menjadikan sampah yang bermanfaat, dengan cara meningkatkan pengetahuan


masyarakat dalam pengelolaan sampah dan kebersihan lingkungan.

Dalam

pengelolaan sampah rumah tangga harus ada kerjasama antara pemerintah dan
masyarakat, agar tujuan pengelolaan dapat berhasil sesuai yang diharapkan dalam
mendukung terciptanya lingkungan yang sehat. Keduanya harus mampu menciptakan
sinergi. Tanpa melibatkan masyarakat, pemerintah tidak akan dapat mencapai hasil
pembangunan secara optimal.
Permasalahan yang akan menjadi usulan pengelolaan sampah yaitu bagaimana
program suatu kesepakatan yang dilakukan bersama bisa dimulai.diimplementasikan
sampai evaluasi dilakukan, maka tahapan-tahapan yang dilaksanakan sebagai berikut:
1. Tahap Perencanaan

Melalui interaksi dan komunikasi, perencana bersama masyarakat membantu


mengidentifikasi masalah, dan merupakan suatu proses yang mempersiapkan
seperangkat keputusan untuk melakukan suatu tindakan di masa depan.

Perencanaan dapat berfungsi sebagai alat untuk menentukan langkah-langkah


yang dapat diprediksi dan diproyeksikan apa yang sebaiknya dilakukan dalam
rangka mencapai tujuan.

92

Perencanaan bersama masyarakat harus bermakna bahwa masyarakat peserta


perumusan harus bisa menyepakati hasil yang diperoleh, baik saat itu maupun
berkelanjutan.

Untuk memperkuat penjelasan tentang manfaat pengelolaan sampah rumah


tangga,

pemerintah

mengajak

tokoh-tokoh

masyarakat

atau

wakil-wakil

masyarakat, kader-kader lingkungan untuk melakukan studi banding ke daerah


yang telah berhasil melaksanakan pengelolaan sampah rumah tangga.

Kader-kader

lingkungan

kemudian

berbicara

dengan

masyarakat.

Selain

menjelaskan tentang manfaat dan pengalaman daerah lain, juga menjaring


masukan.

Prinsip partisipasi hanya akan terwujud secara sehat, jika apa yang dibahas
merupakan hal yang dekat dengan kehidupan keseharian masyarakat.

Hasil disempurnakan untuk menjadi konsep perencanaan yang disepakati


bersama antara pemerintah dan masyarakat.

5. Tahap Implementasi

Pemerintah melakukan sosialisasi implementasi untuk menyuarakan program


pengelolaan sampah rumah tangga, agar pengelolaan sampah rumah tangga
menjadi kegiatan masyarakat. Dalam hal ini pemerintah dapat bekerja sama
dengan stakeholder.

Bersama stakeholder, membentuk organisasi kepengurusan dan program kerja.

Pemerintah menfasilitasi kegiatan sosialisasi implementasi yang dilakukan oleh


pengelola, dalam hal ini pengelola dapat bekerja sama dengan stakeholder.

Bersama dengan stakeholder, pengelola memberikan arahan kepada masyarakat


agar mereka mampu dan dapat mengelola sampahnya dengan benar.

Masyarakat melakukan pemilahan sampah ditingkat sumber timbunan, dan sesuai


dengan mekanisme yang sudah ditentukan oleh pengelola.

Masyarakat melakukan pengomposan dari sampah organik yang berasal dari


rumah tangga, dan melakukan pemilahan sampah anorganik untuk dijadikan
barang yang bermanfaat,

6. Tahap Pengawasan dan Pengendalian

Dalam

pelaksanaan

pengawasan

pemeliharaan

dan

peningkatan

disiplin

masyarakat perlu stakeholderr melaporkan hasil kegiatan monitoring yang


dilakukan.

Pengelola membuat laporan, untuk disampaikan ke pemerintah maupun


masyarakat sesuai aturan atau mekanisme yang disepakati.

93

Laporan rutin kepada masyarakat akan disampaikan pada acara temu kader-kader
lingkungan atau pada saat ada acara di tingkat RT maupun RW.

7. Tahap Evaluasi

Pemerintah

melakukan

evaluasi

tahunan

sesuai

dengan

laporan

yang

disampaikan stakeholder.

94

5.1

KESIMPULAN
Dari hasil pembahasan dan analisis serta merujuk pada tujuan penelitian, Kajian

Peningkatan Peran Serta Masyarakat dalam pengelolaan persampahan dapat diambil


kesimpulan sebagai berikut:
1. Sampai dengan tahun 2010 jumlah sampah yang dihasilkan oleh Kabupaten Malang
adalah kurang lebih 2945,6 m 3/hari dengan tingkat pelayanan secara total adalah
12,5% untuk skala Kabupaten dan 37,5% untuk skala IKK dengan asumsi jumlah
penduduk Kabupaten Malang pada Tahun 2008 sebesar 2.419.822 jiwa dengan
volume sampah 2,09 It/orang/hari. Pengelolaan sampah di Kabupaten Malang masih
banyak yang belum terkelola dengan baik, seperti dibakar gali urug pekarangan
(82%), dibuang secara sembarangan dipinggir saluran dan sungai (1%), Iain-Iain
seperti diambil pemulung (2%), dikelola masyarakat seperti TPST 3R (0,5%), dikelola
oleh Pemerintah Daerah dengan diolah di TPA (11%).
2. Model pengelolaan sampah mandiri berbasis masyarakat di Kabupaten Malang yaitu
pada TPA Talangagung, TPST Dau, TPA Satelit serta Bank Sampah merupakan
wujud nyata dari pemahaman dan partisipasi masyarakat dalam rangka mendukung
implementasi UU No.18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah.
Dalam operasional pemahamannya, sampah organik diangkut dan ditempatkan di
TPA Satelit dan sampah an-organik yang masih memiliki nilai ekonomis diangkut dan
dipilah/diklasifikasi sesuai jenisnya di BanK Sampah, sedangkan sisa sampah (residu
sampah) diangkut ke TPA Talangagung Kepanjen untuk diamankan (landfill) sehingga
keberadaan TPA satelit merupakan pendukung TPA induk yang dikelola oleh
Pemerintah Kabupaten Malang.

95

3. Permasalahan utama dari peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah rumah
tangga adalah bagaimana menerapkan paradigma dari memilah, membuang sampah
menjadi memanfaatkan sampah. Kader-kader lingkungan sangat besar peranannya
dalam membantu terwujudnya program pemerintah.

5.2

SARAN

1. Pemahaman, kepedulian dan peran aktif masyarakat dalam pengelolaan sampah


mandiri tersebut merupakan suatu asset yang perlu difasilitasi oleh semua pihak
(pemerintah dan swasta), sehingga paradigma baru pengelolaan sampah melalui
konsep 3R (Reduce, Reuse dan Recycle) dapat berjalan dan berkembang disetiap
kawasan perkotaan/pedesaan serta pada gilirannya perilaku masyarakat didalam
memilah sampah dari sumbernya dapat dilaksanakan.
2. Pemerintah perlu lebih banyak mengadakan sosialisasi tentang pengelolaan sampah
berbasis masyarakat melalui pemilahan sampah organik dan anorganik, sehingga
masyarakat lebih mengerti fungsi dan manfaat dari pengelolaan persampahan.
3. Untuk memenuhi sarana dan prasarana yang belum memadai, maka anggota KSM
bisa mengatur dari hasil penjualan sampah anorganik untuk bisa memenuhi sarana
dan prasarana tersebut, misalnya dengan cara menyisihkan sedikit hasil penjualan
sampah anorganik untuk ditabung dan dimanfaatkan untuk membeli sarana dan
prasarana pengelolaan persampahan.

96

KUESIONER UNTUK MASYARAKAT PENINGKATAN PERAN SERTA MASYARAKAT


DALAM PENGELOLAAN PERSAMPAHAN Dl
KABUPATEN MALANG
I.

Pendahuluan

Peranan persampahan selama ini mengalami banyak kemajuan, terutama di


Kabupaten Malang memiliki luas wiiayah sebesar 334.787 Ha terdiri dari perkotaan besar
dan menengah diantaranya Perkotaan Kepanjen, Perkotaan Lawang, Perkotaan
Singosari, Perkotaan Tumpang, perkotaan Dampit, Perotaan Turen, Perkotaan
Pocokusumo, Perkotaan Pujon, Perkotaan Sendang Biru, Perkotaan Ngantang, serta
perkotaan dilingkup kecamatan sebagai Ibukota Kecamatan mengalami pertumbuhan
ekonomi dan pertumbuhan penduduk semakin pesat pertumbuhannya, terutama pada
wiiayah perkotaan berbatasan dengan lingkar Kota Malang, wiiayah perkotaan Kepanjen
sebagai Ibukota Pemerintah Kabupaten Malang. Meningkatnya laju pembangunan semua
sektor pada saat ini dan tahun-tahun akan datang di daerah perkotaan wilayah Kabupaten
Malang, telah memicu terjadinya peningkatan laju urbanisasi. Konsekuensi logis dari
semua itu adalah meningkatnya aktifitas perkotaan di berbagai sektor, baik sektor
perumahan, Industri perdagangan, serta meningkatnya produksi sampah. Jika masalah
sampah tidak diatasi dengan pengelolaan yang baik dan benar, kondisi ini perlu
dikendalikan agar permasalahan terkait penurunan kualitas lingkungan dan kesehatan
masyarakat bisa terkontrol serta adanya daya upaya antisipasinya. Dari peranan luas
wiiayah serta sistem perkotaan di Kabupaten Malang maka dampak dari sisi sistem
infrastruktur terkait pada sistem persampahan di Kabupaten Malang telah mengalami
kemajuan pada pola pengelolaan persampahan. Hal ini telah dioptimalisasikan Tempat
pembuangan Sampah pada sistem pengelolaan dengan konsep Sanitary Landfill.
Dari sisi pengelolaan persampahan di Kabupaten Malang telah mengalami
kemajuan tersebut diperlukan kajian lanjutan terkait dengan seberapa jauh keterlibatan
masyarakat dalam kepedulian serta dorongan mewujudkan pengelolaan persampahan
mengacu pada daya dukung lingkungan serta dilaksanakan secara ekonomis. Prinsip
pada pengelolaan persampahan secara umum adalah:
Mencegah timbulnya sampah
Meminimalisasi jumlah sampah yang dihasilkan
Penggunaan kembali berarti harus mulai menggunakan barang-barang yang
digunakan secara berulang, dan menghindari penggunaan barang sekali pakai
Daur ulang yang dapat diterapkan pada jenis barang yang digunakan maupun
proses
Pengolahannya.
Konservasi Energi, dalam proses pengolahan sampah sebagai salah satu hasilnya
adalah energi yang dapat dimanfaatkan, sehingga energi yang dibutuhkan untuk
pengolahan tidak terbuang percuma.
Pembuangan akhir merupakan alternatif terakhir dari sistem pengelolaan sampah,
hal ini berarti jika sampah yang dihasilkan sudah tidak dapat dimanfaatkan / didaur
ulang dan diolah maka sampah tersebut baru dapat dibuang ke TPA.
Sehingga diharapkan pengurangan jumlah sampah masuk ke TPA akan
memperpanjang umur TPA. Guna melakukan proses pengurangan sampah masuk ke
TPA hal utama yang perlu dilakukan pada metode pengumpulan sampah harus
dioptimalisasikan pada program 3R. Program 3R harus dapat dilaksanakan pada skala
rumah tangga yang dikoordinir RT/RW.

97

98

99

100

101