Anda di halaman 1dari 5

1.1 Latar Belakang

BAB I

PENDAHULUAN

Divertikulum Meckel merupakan malformasi kongenital dari traktus gastrointestinal yang paling sering ditemukan, yaitu sekitar 2%-4% dari populasi. Divertikulum Meckel merupakan suatu keadaan malformasi dari traktus gastrointestinal dengan adanya persistensi dari duktus vitello- intestinal./ omphalomesenterik yang gagal mengalami penutupan dan absorpsi .

1,2

Nama dari kelainan ini diambil dari nama seorang anatomist Jerman

yaitu Johann Friedrich Meckel menemukan kelainan ini, melainkan oleh Fabricus Hildanus pada tahun 1598 dan Lavater pada tahun 1671. Namun pada tahun 1809 JF Meckel merupakan yang pertama kali mempublikasikan deskripsi detail dari anatomi dan sumber embriologik dari kelainan ini 1,2 Divertikulum Meckel merupakan yang sering ditemukan dari spektrum, anomali pada duktus omphalomesenterik, yang dapat disertai dengan adanya fistula umbilikoileal, sinus umbilikal, kista umbilikal, dan korda fibrosis yang menghubungakan ileum ke umbilikus.3 Insiden dari Divertikulum Meckel asimptomatis seimbang baik pada laki-laki maupun perempuan, tetapi gejala dari komplikasi lebih sering ditemukan pada pasien laki-laki. 3

Kelainan kongenital ini umumnya ditemukan secara insidental pada saat dilakukan laparatomi ataupun laparoskopi, namun kelainan ini sendiri dapat memberikan ancaman jiwa bagi pasien yang menderitanya. Angka onset dan frekuensi dari komplikasi Divertikulum Meckel menurun sejalan dengan umur. Rentangan resiko komplikasinya sebanyak 4-25%. Komplikasi yang dapat ditimbulkan adalah adanya ulkus, pendarahan, obstruksi usus kecil, divertikulitis, dan perforasi. 2 Dari beberapa komplikasi tersebut, pendarahan merupakan komplikasi yang tersering terjadi yaitu sebanyak 20-30%. 1,2,3 Walaupun resiko komplikasi dari penyakit ini menurun seiring dengan bertambahnya usia, komplikasi yang ditimbulkan sangatlah serius dan dapat mengancam nyawa. Jadi pemahaman akan kelainan kongenital ini, baik definisi, anatomi, prevalensi, gambaran klinis, penatalaksanaannya, dan komplikasinya sangatlah penting untuk diketahui.

BAB II Tinjauan Pustaka 2.1 Embriologi dan Anatomi Usus Halus 2.1.1. Embriologi Usus Halus ( Midgut)

Dalam permulaan perkembangannya, saluran cerna hanya berupa tabung sederhana dengan beberapa benjolan. Bakal lambung berupa suatu pelebaran berbentuk kerucut, sedangkan bakal sekum ditandai oleh suatu pelebaran yang asimetri. Duktus vitelinus masih berhubungan dengan saluran kolon usus ini. Pada usia janin bulan kedua dan ketiga, terjadi suatu proses yang dapat menerangkan timbulnya cacat bawaan pada bayi dikemudian hari. Usus tumbuh dengan cepat dan berada dibawah tali pusat. Sewaktu usus

menarik kembali ke dalam rongga perut, duodenum dan sekum berputar deengan arah berlawanan jarum jam. Duodenum memutar dorsal arteri dan vena mesentrika superior, sedangkan sekum memutar di ventralnya sehingga kemudian sekum terletak di fosa iliaka kanan. 1 Sebagai hasil dari pelipatan mudigah kearah sefalokaudal dan lateral, sebagian dari rongga kantung kuning telur yang dilapisi endoderm bergabung ke dalam mudigah membentuk usus primitif. Dua bagian lain dari rongga berlapis tersebut, kantung kuning telur dan allantois, tetap berada di luar mudigah (Gambar 1. A-D). Pada lapisan kepala dan ekor mudigah, usus primitif membentuk sebuah tabung berujung buntu, masing-masing usus depan dan usus belakang. Pada bagian tengah yaitu, usus tengah, untuk sementara tetap berhubungan dengan kantung kuning telur melalui duktus vitellinus atau tangkai kuning telur (Gambar 1.D). 1 Perkembangan usus primitif dan turunannya biasanya dibagi menjadi 4 bagian yakni; usus faringeal atau faring, yang membentang dari membrana bukofaringeal hingga ke divertikulum trakeobronkialis (Gambar 1.D); usus depan, yang terletak di sebelah kaudal tabung faring tersebut serta membentang ke kaudal hingga ke tunas hati; usus tengah, mulai dari sebelah kaudal tunas hati dan berjalan sampai ke suatu titik tempat kedudukan, pada orang dewasa, pertemuan dua pertiga kanan dan sepertiga kiri kolon transversum, dan usus belakang, yang membentang dari sepertiga kiri kolon transversum hingga ke membrana kloakalis (Gambar 1). Endoderm membentuk lapisan epitel saluran pencernaan dan membentuk parenkim berbagai kelenjar seperti hati dan pancreas. Unsur otot dan unsur peritoneum pada dinding usus tersebut berasal dari mesoderm splangnik. 2

1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Divertikulum Meckel merupakan malformasi kongenital dari traktus gastrointestinal yang paling

Gambar 1. Gambar skematik embrio pada perkembangan minggu ke-6, yang memperlihatkan pasokan darah ke segmen-segmen usus dan pembentukan serta rotasi saluran usus primer. Arteri mesenterika superior membentuk sumbu untuk rotasi ini dan memperdarahi usus tengah. Arteri seliaka dan mesenterika inferior masing-masing memperdarahi usus depan dan usus belakang. 1 Perkembangan Usus Tengah Pada mudigah berumur 5 minggu, usus tengah menggantung pada dinding dorsal perut oleh suatu mesentrium pendek dan berhubungan dengan kantung kuning telur melalui duktus vitellinus atau tangkai kuning telur (Gambar 1 dan 2). Pada orang dewasa, usus tengah mulai tepat di sebelah distal muara saluran empedu ke duodenum dan berakhir di perbatasan antara dua pertiga proksimal dan sepertiga distal kolon transversum. Seluruh usus tengah diperdarahi oleh arteri mesenterika superior (Gambar 3). 2

Gambar 2. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral). Arteri mesenterika superior membentuk

Gambar 2. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral). Arteri mesenterika superior membentuk sumbu gelung tersebut. Panah menandakan perputaran yang berlawanan dengan arah jarum jam. B. Pandangan yang sama seperti A, memperlihatkan gelung usus primer setelah perputaran 180° berlawanan dengan arah jarum jam. Perhatikan bahwa kolon transversum berjalan di depan duodenum. 1

Gambar 2. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral). Arteri mesenterika superior membentuk

Gambar 3. Gambar skematik embrio pada perkembangan minggu ke-6 yang memperlihatkan pasokan darah ke segmen-segmen usus halus dan pembentukan serta rotasi saluran usus primer. Arteri mesentrika superior membentuk sumbu untuk rotasi ini dan memperdarahi usus tengah. Arteri seliaka dan mesentrika inferior masing-masing memperdarahi usus depan dan usus belakang. 1

Perkembangan usus tengah ditandai dengan pemanjangan usus yang cepat dan mesenteriumnya, sehingga terbentuk gelung usus primer (Gambar 3 dan 4). Pada bagian puncaknya, saluran usus itu tetap berhubungan langsung dengan kantung kuning telur melalui duktus vitellinus yang sempit (Gambar 3). Bagian kranial saluran usus ini berkembang menjadi bagian distal duodenum, jejunum dan bagian ileum. Bagian kaudal menjadi bagian bawah ileum, sekum, apendiks, kolon asendens dan dua pertiga bagian proksimal kolon transversum. 1

Gambar 2. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral). Arteri mesenterika superior membentuk

Gambar 4. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral. Arteri mesentrika superior membentuk sumbu gelung tersebut. Panah menandakan perputaran yang berlawanan dengan arah jarum jam. B. Pandangan yang sama seperti A, memperlihatkan gelung usus primer setelah perputaran 180 o berlawanan arah jarum jam. Perhartika bahwa kolon transversum berjalan di depan duodenum. 3 2.1.2 Anatomi Usus Halus

Secara anatomi usus halus dibagi menjadi tiga bagian yaitu duodenum, jejenum, dan ileum. Panjang duodenum kira-kira 20 cm, jejenum 100-110 cm, sedangkan ileum 150-160 cm. Jejunoileum memanjang dari ligamentum Treitz ke katup ileosekal. Jejenum lebih besar dan lebih tebal jika dibandingkan dengan ileum, dan hanya memiliki satu atau dua arcade valvular dibandingkan empat sampai lima pada ileum. 3

Usus kecil digantung oleh mesenterium yang membawa pasokan vascular dan limfatik.Mesenterium berjalan secara oblik dari kiri L2 ke kanan dari sendi S1 dan bersifat sangat mobile. Pasokan darah ke jejunum dan ileum melalui arteri mesenterika superior, yang juga melanjutkan pasokan sampai kolon transversal proksimal. Arcade vaskular dalam mesenterium menyediakan pasokan kolateral. Drainase vena sejajar dengan pasokan arteri, membawa ke vena mesenterika superior, bergabung dengan vena splenika di belakang pancreas untuk membentuk vena porta.Drainase limfatik dari dinding usus melalui nodus mesenterikus ke nodus mesenterikus superior ke dalam sisterna kili dan akhirnya ke duktus torasikus.Lipatan mukosa membentuk plica plika sirkularis transversal sirkumferensial. Persarafannya adalah parasimpatis dan mempengaruhi sekresi serta motilitas . Simpatik berasal dari nervus splanikus melalui pleksus seliaka, mempengaruhi sekresi dan motalitas usus serta vascular dan membawa aferen rasa nyeri. 3

Gambar 2. A. Gambar skematik gelung usus primer sebelum rotasi (pandangan lateral). Arteri mesenterika superior membentuk

Gambar 5. Anatomi usus halus

.

Lipatan dan vili lebih banyak di dalam jejunum dibandingkan di dalam ileum, sehingga jejunum bertanggung jawab lebih besar dalam absorbsi. Ada dua area dalam tingkatan submukosa dan bagian spesifik usus halus :

2.2 Definisi

Sinus duktus omphalomesenterik; dikarenakan oleh kegagalan dari

Divertikulum Meckel merupakan suatu keadaan malformasi kongenital dari traktus gastrointestinal dengan adanya persistensi dari duktus vitello-intestinal/ omphalomesenterik yang gagal mengalami penutupan dan absorpsi. 2,4,5 Divertikulum dikenal dengan rule 2S yaitu :

penutupan bagian distal-end terhubung oleh pita fibrosis. Secara klinis pada bayi akan ditemukan duh mukus yang keluar dari umbilikus. Kista duktus omphalomesenterik; dikarenakan oleh bagian tengah dari duktus masih paten sedangkan sekitarnya sudah mengalami obliterasi. Di dalam kista akan ditemukan akumulasi mukus, sebab di dalamnya terdapat lapisan mukosa intestinal

  • 1. mengenai 2 % dari populasi

Pita fibrosis dari ileum ke umbilikus; dikarenakan oleh duktus

  • 2. jaraknya 2 kaki dari ileocaecal valve

omphalomesenterik yang atrofi tidak secara sempurna mengalami

  • 3. panjangnya 2 inchi

  • 4. hanya 2 % yang simptomatik dari semua divertikulum meckel

obliterasi dan absorpsi. Secara klinis dapat menyebabkan obstruksi

  • 5. didalamnya mungkin terdapat 2 jenis jaringan heteropik yaitu

intestinal dan volvulus.

mukosa gaster dan jaringan pankreas

Divertikulum Meckel dan patensi komplit ileal-end dari duktus

  • 6. 2 penyakit mungkin timbul didalamnya yaitu ulkus peptikum dan

divertikulitis

omphalomesenterik. Divertikulum Meckel terletak pada sisi

  • 7. 2 penyulit yang mungkin terjadi yaitu perforasi pada divertikulitis

antimesenterik dari ileum dan bisa ditemukan pita fibrous, jika bagian

akut atau ulkus peptikum dan perdarahan ulkus peptikum

fibrosisnya tidak terobliterasi secara penuh. Divertikulum ini umumnya

  • 8. sebagian besar pasien menunjukkan gejala pada umur dibawah 2

ditemukan 40-100 cm dari klep ileocecal dengan panjang dapat

tahun

mencapai 5 cm dan diameter 2 cm. Suplai darah dan venanya berasal

  • 2.3 Epidemiologi

dari pembuluh darah omphalomesenterik yang masih utuh mesenteric superior halus atau sepanjang permukaan divertikulum.

Dari data epidemiologi menunjukkan bahwa, prevalensi dari Divertikulum Meckel mencapai 2% pada populasi umum. Kebanyakan dari kelainan ini ditemukan secara kebetulan pada saat dilakukan laparotomi ataupun laparoskopi. Rasio Divertikulum Meckel yang asimptomatis pada laki- laki dan perempuan adalah 1:1, namun pada keadaan yang simptomatis atau keadaan komplikasi yang sudah menimbulkan gejala cenderung dominan pada laki-laki yaitu dengan rasio 3:1. Sebuah studi menunjukkan bahwa rasio jenis kelamin pasien Divertikulum Meckel pada orang Jepang lebih tinggi orang Amerika dan Eropa Dari berbagai macam studi menyebutkan bahwa resiko untuk terjadinya komplikasi selama hidup adalah 4-25%. Sedangkan resiko untuk timbulnya komplikasi setelah postoperasi eksisi dari divertikulum isidental adalah 8%. 4,5

  • 2.4 Patogenesis

Duktus omphalomesenterik atau vitelline merupakan duktus yang menghubungkan menghubungkan yolk sac dengan midgut yang sedang berkembang. Pada minggu keenam perkembangan embrio, midgut memanjang dan herniasi menuju korda umbilikus. Di dalam korda umbilikus, midgut kemudian berotasi 90 arah jarum jam di sekitar axis dari arteri mesenterik superior. Pada waktu yang bersamaan midgut juga memanjang untuk membentuk jejunum dan ileum dan lumen dari duktus omphalomesenterik akan menutup. Pada minggu ke-5 sampai ke-8 perkembangan embrio, midgut kembali menuju kavum abdomen dan duktus omphalomesenterik akan menjadi pita fibrosis, yang mana akan mengalami disintegrasi dan absorpsi. 2,4 Jika duktus omphalomesenterik mengalami kegagalan atrofi total dan disintegrasi, maka duktus ini akan terus tumbuh. Karena kegagalan ini akan menyebabkan berbagai kelainan kongenital, yaitu: 4,5 Fistula umbilikoileal; dikarenakan patensi komplit dari duktus omphalomesenterik dengan lumen yang masih utuh terbuka sepanjang duktus. Secara klinis akan ditemukan feses yang keluar dari umbilikus. Intususepsi juga bisa ditemukan pada keadaan ini, dengan temuan klinis berupa prolapse ileum pada umbilikus.

2.2 Definisi  Sinus duktus omphalomesenterik; dikarenakan oleh kegagalan dari Divertikulum Meckel merupakan suatu keadaan malformasi

2.5 Manifestasi Klinis 2

Kebanyakan pasien dengan Divertikulum Meckel tidak menunjukkan gejala yang khas. Gejala biasanya muncul pada umur dua tahun pertama. Bila ada divertikulitis timbul, keluhan dan tanda mirip dengan appendisitis akut walaupun letak nyeri dapat berbeda.

1.

Perdarahan Melena atau tinja khas tampak berwarna merah jernih disebut

current jelly” atau “brick red appearance”. Perdarahan dapat menyebabkan anemia yang berat, tetapi biasanya berhenti sendiri karena kontraksi pembuluh darah splanikus ketika penderita sudah menjadi hipovolemik. Kadang-kadang perdarahan dari divertikulum Meckel dapat menjadi begitu dramatis, dengan tinja berwarna kehitaman disebut “tarry stools”. Gejala ini yang paling sering

muncul yaitu sekitar 30 – 50% . kebanyakan divertikulum Meckel dilapisi oleh mukosa ektopik, termasuk mukosa pensekresi asam yang menyebabkan perdarahan intermitten tanpa nyeri karena

ulserasi mukosa ileum normal yang ada di dekatnya. Tidak seperti mukosa duodenum bagian atas, asam tersebut tidak dinetralisir oleh bikarbonat pankreas. Jadi, jika seorang bayi/anak datang dengan perdarahan rectum tanpa nyeri berat, adanya divertikulum Meckel harus dicurigai.

  • 2. Obstruksi Usus

Divertikulum

Meckel sering disertai obstruksi sebagian atau

komplit. Mekanisme obstruksi yang paling sering adalah kalau divertikulum berperan sebagai titik awal suatu invaginasi. Kejadian ini lebih sering terjadi pada anak laki-laki yang lebih tua. Penyebab lain obstruksi adalah pita-pita intraperitoneum yang menghubugkan potongan-potongan sisa duktus omfalomesenterikus dengan ileum dan umbilicus. Pita-pita ini menyebabkan obstruksi karena menyebabkan herniasi interna atau volvulus usus halus di sekeliling pita tersebut. Merupakan gejala kedua yang sering muncul yaitu sekitar 30 – 35%.

  • 3. Divertikulitis Meckel Akut Terjadi pada 20% pasien yang bergejala dan sering salah diagnosis dengan appendiks akut. Hal ini terjadi karena adanya obstruksi intraluminal oleh divertikulum, yang menyebabkan terjadi inflamasi, edema, iskemia, nekrosis dan perforasi.

2.6 Pemeriksaan Penunjang 6,7

Diagnosis preopeatif divertikulum Meckel adalah sangat sulit. Sehingga dibutuhkan kecurigaan serta tanda dan gejala klinis yang cukup tinggi untuk membantu memfokuskan evaluasi radiologi.

  • 1. Foto Polos Abdomen Foto polos dapat menunjukkan gambaran ileus obstruktif. Jika divertikulum distensi, terlihat adanya udara di fossa ilaka kanan atau di tengah abdomen dapat menjadi kunci diagnosis. Jika perforasi terjadi, maka foto polos abdomen dapat menunjukkan adanya pneumoperitoneum. Meskipun barium meal biasanya tidak terlalu membantu dalam menggambarkan divertikulum Meckel pada beberapa pasien, tetapi anomali ini dapat dideteksi jika teknik ini dilakukan dengan hati-hati. Barium enema dapat menunjukkan divertikula Meckel jika refluks yang cukup mencapai ileum terminal. Penemuan dengan foto polos tidak spesifik. Evaluasi dengan barium meal konvensional kurang spesifik karena divertikula mengisi dan mengelilingi usus halus sehingga tumpang tindih dan menyebabkan divertikula tidak jelas. Barium enema dapat membantu mendeteksi divertikula Meckel karena terletak di distal. 6,7

  • 2. Scan Tektenium-99m perteknetat (99mTc) Merupakan pemeriksaan yang dipilih untuk mendiagnosis suatu divertikula Meckel. Dilakukan dengan cara memberikan infus intravena teknetium-99m perteknetat yang akan terdeteksi melalui kamera. Sel-sel pensekresi mukus dari mukosa lambung ektopik akan mengambil perteknetat sehingga memungkinkan visualisasi divertikulum Meckel. Sensitivitas scan akan lebih meninggi dengan pemberian H2-reseptor antagonis, seperti cimetidin, glukagon dan

gastrin. Sensitivitas scan yang diperbesar ini adalah sekitar 85% dengan spesivisitas sekitar 95%. 6,7

  • 3. Angiografi Cara deteksi lain adalah angiografi mesenterika. Dapat membantu mendeteksi bagian yang mengalami perdarahan selama perdarahan aktif berlangsung. Pengenalan terhadap vaskularisasi embrionik divertikulum Meckel dapat membantu mengidentifikasi selama proses angiografi berlangsung.

  • 4. CT-Scan CT mungkin bukan modalitas utama diagnosis divertikulum Meckel yang baik. Divertikulum Meckel yang inflamasi tampak sebagai lesi kantung pemisah, berisi udara, cairan atau kontras oral dan berhubungan dengan bagian distal usus halus. Inflitrasi lemak mengelilingi lesi. Diagnosis divertikulum Meckel dapat dicurigai bila gambaran ini terlihat. Klasifikasi enterolith dan fibrosia sisa duktus vitellinus (pita jaringan lunak) dapat terlihat. Gambaran divertikulum Meckel yang inflamasi pada CT dilaporkan pada sedikit kasus pada orang dewasa. CT juga dapat mengidentifikasi komplikasi lain seperti intususepsi, Littre’s hernia dan tumor dan dapat memperlihatkan beberapa kondisi yang hampir sama seperti appendiksitis, divertikulitis usus besar dan penyakit Crohn.

  • 5. Histologi

Pada

pemeriksaan

histologi,

62% kasus terdapat heterotrofik

mukosa gaster, 6% jaringan pankreas, 5% jaringan pankreas dan mukosa gaster, 2% mukosa jejunum, 2% jaringan Brunner, dan 2% terdiri dari mukosa gaster dan duodenum. Mukosa gaster yang ditemukan dapat berupa fundus, bodi, antrum, ataupun pilori. Mukosa fundus dan bodi terdapat kelenjar oxintik dengan parietal, chief, dan sel-sel mucous neck. Pada Divertikulum Meckel dengan jaringan pankreas heterotrofik, dapat ditemukan acini pankreas, duktus, atau islet, ataupun kombinasi diantara ketiganya. Jaringan terletak di ujung dari Divertikulum Meckel dan merupakan daerah tempat yang sering terjadi intususepsi.

2.7 Penatalaksanaan 2,4,5,8

Emergensi

Kebanyakan dari gejala-gejala yang dialami oleh pasien karena kelainan ini adalah bersifat sakit yang akut, pemasangan jalur intravena harus sesegera mungkin danadministrasi dengan cairan kristaloid dan pasien dipuasakan secara oral kemudian periksa laboratorium dan golongan darah. Jika terdapat pendarahan yang signifikan segera transfusi dengan packed red cells obstruksi usus perlu dilakukan dekompresi nasogastrik dan lakukan pemeriksaan roentgen plain foto. Jika terdapat perdarahan pada anak-anak dengan kotoran yang dark tarry segera lakukan gastrik lavage untuk mengeksklusi perdarahan dari sistem cerna atas. Dan jika negatif lanjutkan dengan endoskopi atas dan sigmoidoskopi fleksibel.

Surgikal

Terapi definitif

Ada empat teknik yang mungkin dapat digunakan pada terapi

pembedahan Divertikulum Meckel, yaitu; 1) penjahitan; 2) penutupan- penjahitan; 3 dan end-to-end anastomosis; 4) divertikulektomi. Pada keadaan perdarahan wedge resection atau reseksi segmental dipilih untuk menjamin divertikulum yang tereksisi terdapat mukosa gaster heterotrofik dan mukosa

ileum yang ulserasi. Pada obstruksi usus, eksisi lebar dibutuhkan untuk memastikan viabilitas dari usus. Pada kasus anak-anak dengan divertikulum luas yang beresiko terjadi stenosis ileum jika divertikulektomi atau wedge resection dilakukan, maka reseksi segmental menjadi pilihan. Pada keadaan Divertikulum Meckel dengan sinus umbilikus dan fistula, perlu dilakukan eksisi umbilikus.

mempunyai komplikasi awal dan lanjut sekitar 2% kasus dengan angka kematian mencapai 1%. 2

BAB III

KESIMPULAN

Terapi asimptomatis

Terapi pembedahan pada kasus asimptomatis masih kontroversial, sebab dari data menunjukkan bahwa komplikasi dari kelainan ini menurun sesuai dengan berjalannya waktu. Ada yang menyebutkan bahwa pada kasus dengan divertikulum yang luas atau dengan pendek perlu dilakukan eksisi universal, namun pada kedua kasus ini jarang terjadi komplikasi. Studi lain menunjukkan bahwa hanya pasien-pasien yang dengan umur di bawah 50 tahun yang perlu dilakukan tindakan bedah.

2.8

 

1.

2.

3.

2.9

Komplikasi

sebagai :

Diagnosis Banding

Diagnosis banding tergantung pada komplikasi divertikulum Meckel yang terjadi. Karena, lokasi ileum yang berubah-ubah menyebabkan kita harus mempertimbangkan semua kejadian patologis intraabdomen jika pasien datang dengan proses inflamasi atau obstruksi.

Appendiksitis akut, tanda dan gejalanya sulit dibedakan dengan divertikulitis Meckel akut dan dapat dibedakan saat operasi.

Divertikulitis. Divertikulitis sigmoid atau kolon bagian kanan memberikan gejala yang sama dengan appendiksitis akut atau divertikulitis Meckel.

Penyakit Crohn. Perdarahan rectal dapat terjadi, terutama pada pasien dengan keterlibatan kolon, tetapi tidak menunjukkan gejala yang khas, dapat dibedakan dari divertikulum Meckel. 9

Secara garis besar, komplikasi divertikulum Meckel dapat diklasifikasikan

  • 1. The Peptic group, yang mana heterotropik mukosa gaster menyebabkan perkembangan ulser peptik yang kronik pada divertikulum itu sendiri atau sekitarnya ke stoma. Hal ini muncul dengan perdarahan, perforasi akut.

  • 2. The Inflammatory group, yang mana inflamasi akut mengubah tempat dan menghasilkan gangren serta perforasi. Perforasi juga dapat disebabkan oleh penetrasi benda asing. Pada kelompok ini, tanda dan gejala mirip dengan appendiksitis akut.

  • 3. The Obstructive group, yang mana obstruktif intestinal merupakan hasil dari intususepsi, volvulus, perlengketan, pita, tali fibrosa, benda asing atau ‘concretion’.

  • 4. The Umbilical group, yang meliputi fistula, kista dan granuloma.

  • 5. The Tumor group, yang meliputi baik benigna (mioma, lipoma, neuroma dan adenoma) dan maligna (adenocarcinoma, leiomyosarcoma dan tumor carcinoid) dan kista.

Divertikulum Meckel merupakan kelainan kongenital dari traktus gastrointestinal yang sering ditemukan, akibat adanya kegagalan penutupan dan penyerapan dari duktus omphalomesenterik atau vitellin, yaitu sebuah duktus yang menghubungkan yolk sac dengan midgut yang sedang berkembang. Angka kejadiannya mencapai 2-4% pada populasi umum dengan predileksi yang sama atara laki dengan perempuan Simptomatis gejala yang ditimbulkan dari kelainan beragam tergantung dari komplikasi yang ditimbulkan. Komplikasi yang sering ditimbulkan adalah adanya obstruksi usus, perdarahan, dan divertikulitis. Penatalaksanaan dari kelainan kongenital ini dibagi menjadi dua yaitu terapi emergensi dan surgical. Terapi emergensi berguna untuk mengembalikan dan mengoptimalisasi keadaan vital dari pasien. Terapi surgikal dibedakan menjadi dua yaitu definitf yang dilakukan untuk mengoreksi keadaan kelainan dan menanggulangi mkomplikasi serta mencegahnya berlangsung lama. Terapi surgikal kedua adalah terapi surgikal asimptomatis yang sekarang masih kontroversial dan dilakukan untuk mengkoreksi kelainan ini sebelum timbul komplikasi. Pada terapi surgikal definitf ada empat teknik yang mungkin dapat digunakan, yaitu; 1) penutupan-penjahitan; 2) penutupan-penjahitan; 3) to-end anastomosis; 4) pembelahan pita fibrosis dengan atau tanpa divertikulektomi.

2.10 Prognosis

Prognosis divertikulum Meckel baik. Angka kematian setelah operasi pada pasien divertikulum yang simptomatik dilaporkan mencapai 2 – 5%. Pada pasien asimptomatik yang dilakukan divertikulektomi insidental,