Anda di halaman 1dari 17

DISPLAY

1.1

Pengertian Dari Display


Display merupakan bagian dari lingkungan yang perlu memberi informasi

kepada pekerja agar tugas-tugasnya menjadi lancar (Sutalaksana,1979). Arti


informasi disini cukup luas, menyangkut semua rangsangan yang diterima oleh indera
manusia baik langsung maupun tidak langsung. Informasiinformasi yang dibutuhkan
sebelum membuat display, diantaranya:
1. Tipe teknologi yang digunakan untuk menampilkan informasi.
2. Rentang total dari variabel mengenai informasi mana yang akan ditampilkan.
3. Ketepatan dan sensitivitas maksimal yang dibutuhkan dalam pengiriman
informasi.
4. Kecepatan total dari variabel yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi.
5. Minimasi kesalahan dalam pembacaan display.
6. Jarak normal dan maksimal antara display dan pengguna display.
7. Lingkungan dimana display tersebut digunakan.
(www.t-w-t.co.cc/2009/11/pengertian-fungsi-monitor.html.kelengkapan
tentang display.search.tahun/2011).
Display berfungsi sebagai Sistem Komunikasi yang menghubungkan
fasilitas kerja maupun mesin kepada manusia, contoh dari display diantaranya adalah
jarum speedometer, keadaan jalan raya memberikan informasi langsung ke mata, peta
yang menggambarkan keadaan suatu kota. Jalan raya merupakan contoh dari display
langsung, karena kondisi lingkungan jalan bisa langsung diterima oleh pengemudi.
Jarum penunjuk speedometer merupakan contoh display tidak langsung karena
kecepatan kendaraan diketahui secara tak langsung melalui jarum speedometer
sebagai pemberi informasi (Sutalaksana, 1979).
Agar display dapat menyajikan informasi-informasi yang diperlukan manusia
dalam melaksanakan pekerjaannya, maka display harus dirancang dengan baik.
1

Perancangan display yang baik adalah bila dapat menyampaikan informasi selengkap
mungkin tanpa banyak kesalahan dari manusia yang menerimanya.Menurut
Sutalaksana (1996), display yang baik harus dapat menyampaikan pesan tertentu
sesuai dengan tulisan atau gambar yang dimaksud. Berikut ini adalah ciri ciri dalam
pembuatan display yang baik dan benar:
1. Dapat menyampaikan pesan.
2. Bentuk atau gambar menarik dan menggambarkan kejadian.
3. Menggunakan warna-warna mencolok dan menarik perhatian.
4. Proporsi gambar dan huruf memungkinkan untuk dapat dilihat/dibaca.
5. Menggunakan kalimat-kalimat pendek.
6. Menggunakan huruf yang baik sehingga mudah dibaca.
7. Realistis sesuai dengan permasalahan.
8. Tidak membosankan.
Ukuran display bervariasi mulai dari yang berukuran kecil sampai yang
berukuran besar. Tetapi umumnya berukuran sebesar kalender. Display yang
berbentuk rambu-rambu berbahaya, biasanya dipasang pada dinding, pintu masuk
atau pada tiang-tiang. Display ini berbentuk seperti rambu-rambu lalu lintas
(berbentuk bulat, segitiga, segiempat atau belah ketupat). Peran ergonomi sangat
penting dalam membuat rancangan display yang memiliki daya sambung yang tinggi
dengan pembaca. Display harus mampu memberikan informasi yang jelas. Konsep
Human Centered Design sangat kuat dalam pembuatan display dan poster karena
terkait dengan sifat-sifat manusia sebagai penglihat dan pemaham isyarat.
(http://dian.staff.gunadarma.ac.id, 2011).
Menurut Nurmianto (1991) untuk membuat atau menentukan suatu display
ada 3 hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan display. Dibawah ini adalah
kriteria dasar dalam pembuatan display, yaitu sebagai berikut:

1. Pendeteksian
Kemampuan dasar dari display untuk dapat diketahui keberadaannya atau
fungsinya. Pada visual display harus dapat dibaca, contohnya petunjuk umum
penggunaan roda setir pada mobil dan untuk auditory display harus bisa didengar,
contohnya bel kebakaran.
2. Pengenalan
Tahap pendeteksian selanjutnya pesan dari display tersebut harus bisa dibaca
ataupun didengar oleh panca indera manusia.
3. Pemahaman
Pembuatan display tidak cukup hanya memenuhi 2 kriteria diatas, display yang
baik harus dapat dipahami dengan sebaik mungkin sesuai dengan pesan yang
disampaikan oleh display tersebut. Menurut Barrier pemahaman terhadap display
dibagi menjadi 2 level yaitu:
a. Kata-kata atau simbol yang digunakan dalam display mungkin terlalu sulit
untuk dipahami oleh pengguna atau pekerja, contohnya VELOCITY dan
COOLANT mungkin kurang bisa dipahami daripada SPEED dan
WATER.
b. Pemahaman mungkin menjadi lebih sulit apabila pengguna memiliki kesulitan
dalam memahami kata-kata dasar.
1.2

Penggunaan Warna pada Visual Display


Informasi dapat juga diberikan dalam bentuk kode warna. Indera mata sangat

sensitif terhadap warna biru-hijau-kuning, tetapi sangat tergantung juga pada kondisi
terang dan gelap. Visual Display sebaiknya tidak menggunakan lebih dari 5 warna.
Hal ini berkaitan dengan adanya beberapa kelompok orang yang memiliki gangguan
penglihatan atau mengalami kekurangan dan keterbatasan penglihatan pada matanya.
Warna merah dan hijau sebaiknya tidak digunakan bersamaan begitu pula warna
kuning dan biru. Menurut Bridger, R.S(1995) terdapat beberapa kelebihan dan
kekurangan dalam penggunaan warna pada pembuatan display, diantaranya:
Tabel 1.1 Kelebihan dan Kekurangan Penggunaan Warna pada Pembuatan Display

Kelebihan

Kekurangan

Tanda untuk data spesifik

Tidak bermanfaat bagi buta warna

Informasi lebih mudah diterima

Menyebabkan fatique

Mengurangi tingkat kesalahan

Membingungkan

Lebih natural

Menimbulkan reaksi

Memberi dimensi lain

Informal

(Sumber: Bridger, 1995)


Ada beberapa arti penggunaan warna pada sebuah display. Berikut adalah arti
penggunaan warnanya:
1. Merah menunjukkan Larangan
2. Biru menunjukkan Petunjuk
3. Kuning menunjukkan Perhatian
1.3

Prinsip Prinsip Mendesain Visual Display


Menurut Bridger, R.S (1995) ada 4 (empat) prinsip dalam mendesain atau

merubah bentuk semula. Informasi yang menjadi suatu kreativitas dalam suatu bentuk
display. Display dapat didesain dengan ketentuan, antara lain:
1. Proximity
Jarak terhadap susunan display yang disusun secara bersama-sama dan
salingmemiliki dapat membuat suatu perkiraan atau pernyataan.
2. Similarity
Menyatakan bahwa item-item yang sama akan dikelompokkan bersama-sama
(dalam konsep warna, bentuk dan ukuran) bahwa pada sebuah display tidak boleh
menggunakan lebih dari 3 warna.

3. Symetry

Menjelaskan perancangan untuk memaksimalkan display artinya elemen-elemen


dalam perancangan display akan lebih baik dalam bentuk simetrikal. Antara tulisan
dan gambar harus seimbang.
4. Continuity
Menjelaskan sistem perseptual mengekstrakan informasi kualitatif menjadisatu
kesatuan yang utuh.
1.4

Rumus-rumus Perhitungan dalam Membuat Display


Terdapat beberapa rumus yang diperlukan untuk menghitung ukuran-ukuran

dalam membuat display. Ukuran-ukuran tersebut antara lain tinggi, lebar, tebal, jarak
antar huruf, dan beberapa ukuran spesifik lainnya. Berikut dibawah ini adalah rumusrumus yang biasa diperlukan dalam perancangan suatu display:
1. Tinggi huruf besar/angka dalam mm (H) =
2. Tinggi huruf kecil (h) =
3. Lebar huruf besar =
4. Lebar huruf kecil (h) =
5. Tebal huruf besar =
6. Tebal huruf kecil =
7. Jarak antara 2 huruf =
8. Jarak antara dua angka =
9. Jarak antara huruf dan angka =

10. Jarak antara 2 kata =


11. Jarak antara baris antar kalimat =

2.3

Tipe-Tipe Display
Tipe-tipe Display dikelompokan menjadi 3 bagian, berdasarkan tujuan,

lingkungan, informasi. Berdasarkan lingkungannya display terbagi dalam 2 macam.


Berikut adalah tipe-tipe display berdasarkan lingkungannya yaitu:
1. Display Statis
Display yang memberikan informasi sesuatu yang tidak tergantung terhadap
waktu, contohnya: peta (informasi yang menggambarkan suatu kota).
2. Display Dinamis
Display yang menggambarkan perubahan menurut waktu dengan variabel,
contohnya: jarum speedometer.

Gambar 2.1 Peta

Gambar 2.2 Jarum Speedometer

Berdasarkan informasinya display terbagi dalam 3 macam. Berikut adalah


tipe-tipe display berdasarkan informasinya yaitu:

1. Display Kualitatif
Display yang merupakan penyederhanaan dari informasi yang semula berbentuk
data numerik, dan untuk menunjukkan informasi dari kondisi yang berbeda pada
suatu sistem, contohnya: informasi atau tanda OnOff pada printer, DINGIN,
NORMAL dan PANAS pada pembacaan temperatur.
2. Display Kuantitatif
Display yang memperlihatkan informasi numerik, (berupa angka, nilai dari suatu
variabel) dan biasanya disajikan dalam bentuk digital ataupun analog untuk suatu
visual display. Analog Indikator: Posisi jarum penunjuknya searah dengan
besarnya nilai atau sistem yang diwakilinya, analog indikator dapat ditambahkan
dengan menggunakan informasi kualitatif (misal merah berarti berbahaya). Digital
Indikator:

Cocok untuk keperluan

Electromecemichal Courtious.

pencatatan

dan dapat

menggunakan

2.3 Tombol On-Off Printer

Gambar 2.4 Temperatur Digital

3. Display Representatif
Display Representatif biasanya berupa sebuah Working model atau mimic
diagram dari suatu mesin, salah satu contohnya adalah diagram sinyal lintasan
kereta api.
(http://teori/tentang/dispaly.co.blogspot.com/2008/04/.penggunaan/data/di
splay/-dalam.html,geogle search.tahun, 2011).

2.5 Contoh WorkingModel

Gambar 2.6 Contoh Mimic Diagram

Berdasarkan panca indera display terbagi dalam 5 macam. Berikut adalah


tipe-tipe display berdasarkan panca indera yaitu:
1. Visual Display adalah display yang dapat dilihat dengan menggunakan indera
penglihatan yaitu mata.
2. Auditory display adalah display yang dapat didengar dengan menggunakan indera
pendengaran yaitu telinga.
3. Tactual display adalah display yang dapat disentuh dengan menggunakan indera
peraba yaitu kulit.
4. Taste display adalah display yang dapat dirasakan dengan menggunakan indera
pengecap yaitu lidah..

10

5. Olfactory display adalah display yang dapat dicium dengan menggunakan indera
penciuman yaitu hidung.
2.4

Pembacaan untuk Pengecekkan (Check Reading)


Istilah check reading merupakan aktivitas pengontrolan apakah segala

sesuatunya berjalan normal atau abnormal. Hal ini berlaku secara kuantitatif.Check
reading merupakan juga kasus-kasus untuk pembacaan kualitatif.Jika ada beberapa
peralatan untuk digunakan sebagai check reading dalam sebuah panel pengontrol,
maka konfigurasinya harus diatur dengan sedemikian rupa sehingga sedapat mungkin
dihindari adanya deviasi pembacaan.
Penelitian yang mengamati beberapa macam alternatif konfigurasi ini, telah
memberikan hasil bahwa dengan peralatan yang didesain dengan bentuk bundar,
posisi normalnya direkomendasikan dengan membentuk suatu garis lurus seperti
posisi jarum jam pada pukul 09.00. Keuntungan dari sistematika bentuk di atas adalah
jika ada sesuatu keganjilan dalam penyajian konfigurasi maka akan dapat segera
dideteksi dengan mudah (Nurmianto, 2003).
2.5

Perbandingan dari Beberapa Perancangan Display


Selama bertahun-tahun telah dilakukan beberapa penelitian yang mengamati

sejumlah display untuk dibandingkan satu dengan yang lainnya. Walaupun hasil
pengamatan tersebut berbeda antara satu dengan yang lainnya, seperti misalnya untuk
beberapa penggunaan display numerik adalah lebih baik daripada display analog,
berskala dan berbentuk bundar, horizontal, dan vertikal. Jika beberapa kondisi berikut
yang diinginkan (Nurmianto, 2003):
1. Dibutuhkan nilai numerik yang presisi.
2. Nilai yang ditunjukkan adalah cukup jelas untuk dibaca, tidak berubah secara
kontinyu. Seperti misalnya pada studi yang dilakukan oleh Simons Galer dan
Baines (1981).

11

Mereka membandingkan beberapa digital spidometer yang dilengkapi tiga


jarum petunjuk, alat peraganya dan sebuah alat peraga yang melengkung.Semua
desain yang dipakai dijalan secara elektronik, dua dari jarum petunjuknya tersebut
dan calvilinier.
Walupun digital display mempunyai beberapa keunggulan untuk mendapatkan
nilai numerik tertentu yang mempunyai kecenderungan telah lama untuk dapat
dibaca. Analog display mempunyai keuntungan dari sudut lain misalnya, akan sangat
menguntungkan jika nilai-nilainya sering berubah secara kontinyu yang akan
mengesampingkan penggunaan dari digital display.
Sebagai informasi tambahan bahwa analog display seperti yang telah
disampaikan mempunyai suatu keuntungan yang positif untuk mengamati arah atau
kecepatan. Dalam hal ini Heglin (1973) memberikan alternatif pertimbangan untuk
pemilihan alat display analog sebagai berikut:
1. Secara umum dipilih jarum penggerak dengan sekala tetap.
2. Jika nilai dari variabel numerik lebih ditonjolkan seperti misalnya: lebih kurang
atau atas bawah. Hal ini lebih mudah untuk diinterprestasikan dengan bantuan
garis lurus atau skala termometer dengan jarum petunjuk bergerak.
3. Tidak dicampur adukan berbagai macam pengunaan indikator sekala dan jarum
petunjuknya, untuk menghindari kesalahan baca yang diakibatkan informasi yang
bersifat antagonis.
4. Agar dapat kontabilitas yang tinggi, maka arah gerakan dari kontrol atau
pengendalian dan alat display harus jelas.
5. Perubahan pengerakan variabel kuantitas adalah penting bagi pengamat. Lebihlebih jika dengan menggunakan jarum petunjuk yang bergerak.
6. Jika diinginkan nilai numerik, maka nilai sekala bergerak dapat dibaca lebih
cepat, sekala yang dimaksud adalah lebih baik jika digital atau counter display.

12

Contoh salah satu pengaplikasian dari display :

Pengertian Seven Segment Display Seven Segment Display (7 Segment


Display)

dalam

bahasa

Indonesia

disebut

dengan

Layar

Tujuh

Segmen

adalah komponen Elektronika yang dapat menampilkan angka desimal melalui


kombinasi-kombinasi segmennya. Seven Segment Display pada umumnya dipakai
pada Jam Digital, Kalkulator, Penghitung atau Counter Digital, Multimeter Digital
dan juga Panel Display Digital seperti pada Microwave Oven ataupun Pengatur Suhu
Digital . Seven Segment Display pertama diperkenalkan dan dipatenkan pada tahun
1908 oleh Frank. W. Wood dan mulai dikenal luas pada tahun 1970-an setelah
aplikasinya pada LED (Light Emitting Diode).
Seven Segment Display memiliki 7 Segmen dimana setiap segmen
dikendalikan secara ON dan OFF untuk menampilkan angka yang diinginkan. Angkaangka dari 0 (nol) sampai 9 (Sembilan) dapat ditampilkan dengan menggunakan

13

beberapa kombinasi Segmen. Selain 0 9, Seven Segment Display juga dapat


menampilkan Huruf Hexadecimal dari A sampai F. Segmen atau elemen-elemen pada
Seven Segment Display diatur menjadi bentuk angka 8 yang agak miring ke kanan
dengan tujuan untuk mempermudah pembacaannya. Pada beberapa jenis Seven
Segment Display, terdapat juga penambahan titik yang menunjukan angka koma
decimal. Terdapat beberapa jenis Seven Segment Display, diantaranya adalah
Incandescent bulbs, Fluorescent lamps (FL), Liquid Crystal Display (LCD) dan Light
Emitting Diode (LED).

LED 7 Segmen (Seven Segment LED)


Salah satu jenis Seven Segment Display yang sering digunakan oleh para
penghobi Elektronika adalah 7 Segmen yang menggunakan LED (Light Emitting
Diode) sebagai penerangnya. LED 7 Segmen ini umumnya memiliki 7 Segmen atau
elemen garis dan 1 segmen titik yang menandakan koma Desimal. Jadi Jumlah
keseluruhan segmen atau elemen LED sebenarnya adalah 8. Cara kerjanya pun boleh
dikatakan mudah, ketika segmen atau elemen tertentu diberikan arus listrik, maka
Display akan menampilkan angka atau digit yang diinginkan sesuai dengan
kombinasi yang diberikan.
Terdapat 2 Jenis LED 7 Segmen, diantaranya adalah LED 7 Segmen common
Cathode dan LED 7 Segmen common Anode.

LED 7 Segmen Tipe Common Cathode (Katoda)


Pada LED 7 Segmen jenis Common Cathode (Katoda), Kaki Katoda pada
semua segmen LED adalah terhubung menjadi 1 Pin, sedangkan Kaki Anoda akan
menjadi Input untuk masing-masing Segmen LED. Kaki Katoda yang terhubung
menjadi 1 Pin ini merupakan Terminal negatif (-) atau Ground sedangkan Signal

14

Kendali (Control Signal) akan diberikan kepada masing-masing Kaki Anoda Segmen
LED.

LED 7 Segmen Tipe Common Anode (Anoda)


Pada LED 7 Segmen jenis Common Anode (Anoda), Kaki Anoda pada semua
segmen LED adalah terhubung menjadi 1 Pin, sedangkan kaki Katoda akan menjadi
Input untuk masing-masing Segmen LED. Kaki Anoda yang terhubung menjadi 1 Pin
ini akan diberikan Tegangan Positif (+) dan Signal Kendali (control signal) akan
diberikan kepada masing-masing Kaki Katoda Segmen LED.

15

Prinsip Kerja Dasar Driver System pada LED 7 Segmen


Berikut ini adalah Blok Diagram Dasar untuk mengendalikan LED 7 Segmen :

Blok Dekoder pada diagram diatas mengubah sinyal Input yang diberikan
menjadi 8 jalur yaitu a sampai g dan poin decimal (koma) untuk meng-ON-kan

16

segmen sehingga menghasilkan angka atau digit yang diinginkan. Contohnya, jika
output dekoder adalah a, b, dan c, maka Segmen LED akan menyala menjadi angka
7. Jika Sinyal Input adalah berbentuk Analog, maka diperlukan ADC (Analog to
Digital Converter) untuk mengubah sinyal analog menjadi Digital sebelum masuk ke
Input Dekoder. Jika Sinyal Input sudah merupakan Sinyal Digital, maka Dekoder
akan menanganinya sendiri tanpa harus menggunakan ADC.
Fungsi daripada Blok Driver adalah untuk memberikan arus listrik yang
cukup kepada Segmen/Elemen LED untuk menyala. Pada Tipe Dekoder tertentu,
Dekoder sendiri dapat mengeluarkan Tegangan dan Arus listrik yang cukup untuk
menyalakan Segmen LED maka Blok Driver ini tidak diperlukan. Pada umumnya
Driver untuk menyalakan 7 Segmen ini adalah terdiri dari 8 Transistor Switch pada
masing-masing elemen LED.

Tabel Pengaktifan Seven Segment Display


ANGKA
0
1

h
0
0

g
0
0

f
1
0

e
1
0

d
1
0

c
1
1

b
1
1

a
1
0

7
8
9

0
0
0

0
1
1

0
1
1

0
1
0

0
1
1

1
1
1

1
1
1

1
1
1

Catatan :
1 = ON (High)
0 = OFF (Low)

17

Anda mungkin juga menyukai