Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH KEPERAWATAN ANAK

HIPERBILIRUBIN
Dosen Pengampu: Welas Haryati Spd , S Kp , MMR

KELOMPOK 2
Anggota:
1. Kiki Arifah

8. Patricia Candra D.

(P17420213014)
2. Lili Indriyani

(P17420213021)
9. Putri Arisetia N.

(P17420213015)
3. Mochamad Arif DS

(P17420213022)
10. Rahmania Ananda

(P17420213016)
4. Moh.Galih W.

(P17420213023)
11. Ranitasari

(P17420213017)
5. Murni Rahayu S.

(P17420213024)
12. Rendi Saifinuha H.

(P17420213018)
6. Muslikhah Dewi P.

(P17420213025)
13. Retno Purwati

(P17420213019)
7. Mutia Dewi R.
(P17420213020)

(P17420213026)

14.
15.
16. Kelas 2A / Semester 4
17.
18. KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
19. POLTEKKES KEMENKES SEMARANG
20. PRODI D III KEPERAWATAN PURWOKERTO
21. 2015
22.
23.

BAB I

PENDAHULUAN
24.

25.

1.1 Latar Belakang


26.

Setiap ibu yang telah melahirkan menginginkan anaknya lahir dalam keadaan

sehat dan tidak ada kelainan kelainan pada bayi tersebut. Tetapi keinginan tersebut tidak
akan diperoleh oleh setiap ibu. Karena sebagian kecil ada yang lahir dalam keadaan
abnormal. Misalnya anak lahir dengan BBLR, ikterus, hidrosefalus, dan kelainan kelainan
lainnya. Hal ini di sebabkan oleh banyak factor pencetusnya. Seperti kurang teraturnya
antenatal care ibu saat hamil, asupan gizi yang kurang baik pada ibu maupun pada janin yang
di kandung, atau penyakit yang diturunkan oleh ibu sendiri.
27.

Kurangnya pengetahuan ibu untuk mengenali tanda tanda kelainan yang

mungkin timbul pada bayi baru lahir,seperti bayi dengan hiperbilirubin, dimana kebanyakan
ibu membawa bayinya ke Rumah Sakit dalam derajat yang tinggi. Sebagaimana kita ketahui
bahwa ikterik itu terjadinya dimulai dari wajah. Di sini jelas bahwa kurangnya pengetahuan
ibu atau orang tua tentang hiperbilirubin tersebut, dan kurangnya memperoleh pelayanan
kesehatan dari tenaga kesehatan. Untuk itulah penulis mengangkat makalah ini dengan judul
Hiperbilirubin pada Bayi.
28.
29.

1.2 Rumusan Masalah


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Apakah yang dimaksud dengan hiperbilirubin ?


Apakah yang menjadi penyebab terjadinya hiperbilirubin ?
Apa saja klasifikasi penyakit hiperbilirubin ?
Bagaimana manifestasi klinis penyakit hiperbilirubin?
Bagaimana patofisiologi terjadinya penyakit hiperbilirubin, ?
Bagaimana komplikasi yang terjadi pada penyakit hiperbilirubin?
Apa saja pemeriksaan penunjang pada penyakit hiperbilirubin?

8. Apa saja penatalaksanaan penyakit hiperbilirubin ?


9. Apa saja pencegahan penyakit hiperbilirubin ?
10. Bagaimana proses asuhan keperawatan pada penyakit hiperbilirubin?
30.
31.
32.
33.
34.

1.3 Tujuan
1.
2.
3.
4.
5.

Untuk mengetahui deskripsi tentang definisi hiperbilirubin.


Untuk mengetahui deskripsi tentang penyebab terjadinya hiperbilirubin.
Untuk mengetahui klasifikasi dari penyakit hiperbilirubin.
Untuk mengetahui gambaran tentang manifestasi klinis penyakit hiperbilirubin.
Untuk mengetahui gambaran tentang patofisiologi terjadinya penyakit

hiperbilirubin.
6. Untuk mengetahui gambaran tentang komplikasi yang terjadi pada penyakit
hiperbilirubin.
7. Untuk mengetahui deskripsi tentang pemeriksaan penunjang pada penyakit
hiperbilirubin.
8. Untuk mengetahui gambaran tentang penatalaksanaan penyakit hiperbilirubin.
9. Untuk mengetahui gambaran tentang pencegahan penyakit hiperbilirubin.
10. Untuk mengetahui gambaran tentang proses asuhan keperawatan pada bayi dengan
penyakit hiperbilirubin.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.

50.
51.
52.
53.
54.
55.

BAB II

TINJAUAN TEORI
56.

57.

2.1
58.

Pengertian
Hiperbilirubin adalah meningkatnya kadar bilirubin dalam darah yang kadar

nilainya lebih dari normal, Biasanya terjadi pada bayi baru lahir. (Suriadi, 2001).
59.
60.

Hiperbilirubin adalah peningkatan kadar bilirubin serum (hiperbilirubinemia)

yang disebabkan oleh kelainan bawaan, juga dapat menimbulkan ikterus. (Suzanne C.
Smeltzer, 2002).
61.

Hiperbilirubin adalah keadaan icterus yang terjadi pada bayi baru lahir, yang

dimaksud dengan ikterus yang terjadi pada bayi baru lahir adalah meningginya kadar
bilirubin di dalam jaringan ekstravaskuler sehingga terjadi perubahaan warna menjadi kuning
pada kulit, konjungtiva, mukosa dan alat tubuh lainnya. (Ngastiyah, 2000).
62.
63.

Nilai normal : bilirubin indirek 0,3 1,1 mg/dl, bilirubin direk 0,1 0,4 mg/dl.

Sesungguhnya hiperbilirubinemia merupakan keadaan normal pada bayi baru lahir selama
minggu pertama, karena belum sempurnanya metabolisme bilirubin bayi. Ditemukan sekitar
25-50% bayi normal dengan kedaan hiperbilirubinemia. Kuning/jaundice pada bayi baru lahir
atau disebut dengan ikterus neonatorum merupakan warna kuning pada kulit dan bagian putih
dari mata (sklera) pada beberapa hari setelah lahir yang disebabkan oleh penumpukan
bilirubin. Gejala ini dapat terjadi antara 25%-50% pada seluruh bayi cukup bulan dan lebih
tinggi lagi pada bayi prematur. Walaupun kuning pada bayi baru lahir merupakan keadaan
yang relatif tidak berbahaya, tetapi pada usia inilah kadar bilirubin yang tinggi dapat menjadi
toksik dan berbahaya terhadap sistim saraf pusat bayi.
64.
65.

2.2

Faktor Penyebab Hiperbilirubin


66. Hiperbilirubin pada bayi baru lahir paling sering timbul karena fungsi hati

masih belum sempurna untuk membuang bilirubin dari aliran darah.


67. Hiperbilirubin juga bisa terjadi karena beberapa kondisi klinis, di antaranya adalah:

a) Ikterus fisiologis
68.
Merupakan bentuk yang paling sering terjadi pada bayi baru lahir. Jenis
bilirubin yang menyebabkan pewarnaan kuning pada ikterus disebut bilirubin tidak
terkonjugasi, merupakan jenis yang tidak mudah dibuang dari tubuh bayi. Hati bayi
akan mengubah bilirubin ini menjadi bilirubin terkonjugasi yang lebih mudah dibuang
oleh tubuh. Hati bayi baru lahir masih belum matang sehingga masih belum mampu
untuk melakukan pengubahan ini dengan baik sehingga akan terjadi peningkatan
kadar bilirubin dalam darah yang ditandai sebagai pewarnaan kuning pada kulit bayi.
Bila kuning tersebut murni disebabkan oleh faktor ini maka disebut sebagai ikterus
fisiologis
69. b) Breastfeeding jaundice, dapat terjadi pada bayi yang mendapat air susu ibu (ASI)
eksklusif. Terjadi akibat kekurangan ASI yang biasanya timbul pada hari kedua atau
ketiga pada waktu ASI belum banyak dan biasanya tidak memerlukan pengobatan.
70. c)

Ikterus ASI (breastmilk jaundice), berhubungan dengan pemberian ASI dari seorang

ibu tertentu dan biasanya akan timbul pada setiap bayi yang disusukannya bergantung
pada kemampuan bayi tersebut mengubah bilirubin indirek. Jarang mengancam jiwa dan
timbul setelah 4-7 hari pertama dan berlangsung lebih lama dari ikterus fisiologis yaitu 312 minggu.
71. d)

Lebam pada kulit kepala bayi yang disebut dengan sefalhematom dapat timbul

dalam proses persalinan. Lebam terjadi karena penumpukan darah beku di bawah kulit
kepala. Secara alamiah tubuh akan menghancurkan bekuan ini sehingga bilirubin juga
akan keluar yang mungkin saja terlalu banyak untuk dapat ditangani oleh hati sehingga
timbul kuning
72. e)

Ibu yang menderita diabetes dapat mengakibatkan bayi menjadi Kuning.

73.
74.

2.3 KLASIFIKASI
75. a.

Derajat I : Daerah kepala dan leher, perkiraan kadar bilirubin 5,0 mg%.

76. b.

Derajat II : Sampai badan atas, perkiraan kadar bilirubin 9,0 mg%.

77. c.

Derajat III : Sampai badan bawah hingga tungkai, bilirubin 11,4 mg%.

78. d.

Derajat IV : Sampai daerah lengan, kaki bawah lutut, 12,4 mg%.

79. e.

Derajat V : Sampai daerah telapak tangan dan kaki, 16,0 mg%.

80. Bilirubin Ensefalopati Dan kernikterus


81.

Istilah bilirubin ensefalopati lebih menunjukkan kepada manifestasi klinis

yang mungkin timbul akibat efek toksis bilirubin pada system syaraf pusat yaitu basal

ganglia dan pada berbagai nuclei batang otak. Sedangkan istilah kern ikterus adalah
perubahan neuropatologi yang ditandai oleh deposisi pigmen bilirubin pada beberapa
daerah di otak terutama di ganglia basalis, pons, dan serebelum.
82.
83. 2.4 MANIFESTASI KLINIS
84. Bayi baru lahir (neonatus) tampak kuning apabila kadar bilirubin serumnya kira-kira
6mg/dl (Mansjoer at al, 2007). Ikterus sebagai akibat penimbunan bilirubin indirek pada kulit
mempunyai kecenderungan menimbulkan warna kuning muda atau jingga. Sedangkan ikterus
obstruksi(bilirubin direk) memperlihatkan warna kuning-kehijauan atau kuning kotor.
Perbedaan ini hanya dapat ditemukan pada ikterus yang berat(Nelson, 2007).
85. Gambaran klinis ikterus fisiologis:
86. a) Tampak pada hari 3,4
87. b) Bayi tampak sehat(normal)
88. c) Kadar bilirubin total <12mg%
89. d) Menghilang paling lambat 10-14 hari
90. e) Tak ada faktor resiko
91. f) Sebab: proses fisiologis(berlangsung dalam kondisi fisiologis) (Sarwono et al, 1994)
92. Gambaran klinik ikterus patologis:
93. a) Timbul pada umur <36 jam
94. b) Cepat berkembang
95. c) Bisa disertai anemia
96. d) Menghilang lebih dari 2 minggu
97. e) Ada faktor resiko
98. f) Dasar: proses patologis (Sarwono et al, 1994)
99.
100.

2.5 PATOFISIOLOGI

101.

1. Pigmen kuning ditemukan dalam empedu yang terbentuk dari pemecahan

hemoglobin oleh kerja heme oksidase, biliverdin reduktase dan agen pereduksi
nonenzimatik dalam sistem retikuloendotelial.
102.

2.

Setelah pemecahan hemoglobin, bilirubin tak terkonjugasi diambil oleh protein

103.

intraseluler Y protein dalam hati. Pengambilan tergantung pada alairan

darahhepatik dan adanya ikatan protein.


104.

3.Bilirubin yang tidak terkonjugasi dalam hati dirubah (terkonjugasi) oleh enzi

masam uridin disfosfoglukuronat (UDPGA :Uridin Diphospgoglucuronic Acid )


105.

Glukuronil transferase menjadi bilirubin mono dan diglukuronida yang

polar larut dalam air (bereaksi direk)


106.

4. Bilirubin yang terkonjugasi yang larut dalam air dapat dieliminasi melalui g

injal. Dengan konjugasi, bilirubin masuk dalam empedu melalui


membran kanalikular.
107.

5. Akhirnya dapat masuk ke sistem gastrointestinal dengan diaktifkan oleh bak

teri menjadi urobilinogen dalam tinja dan urine. Beberapa bilirubin diabsorbsi
kembali menjadi sirkulasi enteroheptik
108.

6. Warna kuning dalam kulit akibat dari akumulasi pigmen bilirubin yang larut

lemak, tak terkonjugasi, non-polar (bereaksi indirek).


109.

7. Pada bayi hiperbilirubinemia kemungkinan merupakan hasil dari defisiensi

atau tidak aktifnya glukuronil transferase. Rendahnya pengambilan dalam hepatik


kemungkinan karena penurunan protein hepatik sejalan dengan penurunan aliran
darah hepatik
110.

8. Jaundice yang terkait dengan pemberian ASI merupakan hasil dari hambata

n kerja glukoronil transferase oleh pregnanediol atau asam lemak bebas yang terdapat
dalam ASI. Terjadi 4 sampai 7 hari setelah lahir. Dimana terdapat
111.

kenaikan bilirubin tak terkonjugasi dengan kadar 25 sampai 30 mg/dl selama

minggu ke-2 sampai minggu ke-3. Biasanya dapat mencapai usia 4 minggu dan
menurun 10 minggu.

112. 9. Jika pemberian ASI dilanjutkan, hiperbilirubinemia akan menurun berangsurangsur dan dapat menetap selama 3 sampai 10 minggu pada kadar yang lebih rendah.
113.

10. Jika pemberian ASI dihentikan, kadar bilirubin serum akan turun dengan

cepat., biasanya mencapai normal dalam beberapa hari.


114.

11. Penghentian ASI selama 1 sampai 2 hari dan penggantian ASI dengan

formula mengakibatkan penurunan bilirubin serum dengan cepat, sesudahnya


pemberianASI dapat dimulai lagi dan hiperbilirubin tidak kembali ke kadar yang tinggi
seperti sebelumnya.
115.

12. Bilirubin yang patologis tampak ada kenaikan bilirubin dalan 24

jam pertamakelahiran. Sedangkan untuk bayi dengan ikterus fisiologis, muncul antara 3
sampai5 hari sesudah lahir.
2.6 Komplikasi
a. Sebagian besar kasus hiperbilirubinemia tidak berbahaya, tetapi kadang kadar
bilirubin yang sangat tinggi bisa menyebabkan kerusakan otak (keadaannya
disebut kern ikterus).Kern ikterus adalah suatu keadaan dimana terjadi
penimbunan bilirubin di dalam otak, sehingga terjadi kerusakan otak.
b. Efek jangka panjang dari kern ikterus adalah keterbelakangan mental, kelumpuhan
serebral (pengontrolan otot yang abnormal, cerebral palsy), tuli dan mata tidak
dapat digerakkan ke atas.
116.
117.

2.7 Pemeriksaan laboratorium


1. Pemeriksaan bilirubin serum
a. Pada bayi cukup bulan, bilirubin mencapai kurang lebih 6mg/dl antara 2-4 hari
setelah lahir. Apabila nilainya lebih dari 10mg/dl tidak fisiologis.
b. Pada bayi premature, kadar bilirubin mencapai puncak 10-12 mg/dl antara 5-7
hari setelah lahir. Kadar bilirubin yang lebih dari 14mg/dl tidak fisiologis.
2. Pemeriksaan radiology
118.

Diperlukan untuk melihat adanya metastasis di paru atau peningkatan

diafragma kanan pada pembesaran hati, seperti abses hati atau hepatoma
3. Ultrasonografi
119.

Digunakan untuk membedakan antara kolestatis intra hepatic dengan

ekstra hepatic.

4. Biopsy hati
120.

Digunakan untuk memastikan diagnosa terutama pada kasus yang

sukar seperti untuk membedakan obstruksi ekstra hepatic dengan intra hepatic
selain itu juga untuk memastikan keadaan seperti hepatitis, serosis hati, hepatoma.
5. Peritoneoskopi
121.

Dilakukan untuk memastikan diagnosis dan dapat dibuat foto

dokumentasi untuk perbandingan pada pemeriksaan ulangan pada penderita


penyakit ini.
6. Laparatomi
122.

Dilakukan untuk memastikan diagnosis dan dapat dibuat foto

dokumentasi untuk perbandingan pada pemeriksaan ulangan pada penderita


penyakit ini.
123.
124.

2.8 Penanganan Hiperbilirubin pada bayi baru lahir


1. Penanganan sendiri di rumah
a) Berikan ASI yang cukup (8-12 kali sehari)
b) Sinar matahari dapat membantu memecah bilirubin sehingga lebih mudah
diproses oleh hati. Tempatkan bayi dekat dengan jendela terbuka untuk
mendapat matahari pagi antara jam 7-8 pagi agar bayi tidak kepanasan, atur
posisi kepala agar wajah tidak menghadap matahari langsung. Lakukan
penyinaran selama 30 menit, 15 menit terlentang dan 15 menit tengkurap.
Usahakan kontak sinar dengan kulit seluas mungkin, oleh karena itu bayi tidak
memakai pakaian (telanjang) tetapi hati-hati jangan sampai kedinginan
2. Terapi medis
a) Dokter akan memutuskan untuk melakukan terapi sinar (phototherapy) sesuai
dengan peningkatan kadar bilirubin pada nilai tertentu berdasarkan usia bayi
dan apakah bayi lahir cukup bulan atau prematur. Bayi akan ditempatkan di
bawah sinar khusus. Sinar ini akan mampu untuk menembus kulit bayi dan
akan mengubah bilirubin menjadi lumirubin yang lebih mudah diubah oleh
tubuh bayi. Selama terapi sinar penutup khusus akan dibuat untuk melindungi
mata
b) Jika terapi sinar yang standar tidak menolong untuk menurunkan kadar
bilirubin, maka bayi akan ditempatkan pada selimut fiber optic atau terapi
sinar ganda/triple akan dilakukan (double/triple light therapy)
c) Jika gagal dengan terapi sinar maka dilakukan transfuse tukar yaitu
penggantian darah bayi dengan darah donor. Ini adalah prosedur yang sangat

khusus dan dilakukan pada fasilitas yang mendukung untuk merawat bayi
dengan sakit kritis, namun secara keseluruhan, hanya sedikit bayi yang akan
membutuhkan transfusi tukar
125.
126.
127.

2.9 Pencegahan
128.

Pada kebanyakan kasus, kuning pada bayi tidak bisa dicegah. Cara

terbaik untuk menghindari kuning yang fisiologis adalah dengan memberi bayi cukup
minum, lebih baik lagi jika diberi ASI.
1. Pencegahan Primer
a) Menganjurkan ibu untuk menyusui bayinya paling sedikit 8 12 kali/ hari
untuk beberapa hari pertama.
b) Tidak memberikan cairan tambahan rutin seperti dekstrose atau air pada bayi
yang mendapat ASI dan tidak mengalami dehidrasi.
2. Pencegahan Sekunder
a) Semua wanita hamil harus diperiksa golongan darah ABO dan rhesus serta
penyaringan serum untuk antibody isoimun yang tidak biasa.
b) Harus memastikan bahwa semua bayi secara rutin di monitor terhadap
timbulnya ikterus dan menetapkan protocol terhadap penilaian ikterus yang
harus dinilai saat memeriksa tanda tanda vital bayi, tetapi tidak kurang dari
setiap 8 12 jam.
129.
2.10 Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Penyakit Hiperbilirubin
1. Pengkajian
1. Identitas
130.
Berisi biodata bayi dan ibu, diantaranya nama, usia, jenis kelamin,
pekerjaan, alamat.
2. Riwayat Kesehatan
a. Riwayat Kesehatan Sekarang
131. Bayi dengan kesadaran apatis, daya isap lemah atau bayi tak mau
minum, hipotonia letargi, tangis yang melengking, dan mungkin terjadi
kelumpuhan otot ekstravaskular.
b. Riwayat kesehatan dahulu
132. Ibu dengan diabetes melitus, mengkonsumsi obat-obatan tertentu,
misalnya salisilat, sulfonamidoral, pada rubella, sitomegalovirus pada proses
persalinan dengan ekstraksi vakum, induksi, oksitoksin, dan perlambatan
pengikatan tali pusat atau trauma kelahiran yang lain
c. Riwayat kesehatan keluarga

133.

Penyakit ini terjadi bisa dengan ibu dengan riwayat hiperbilirubinemia

pada kehamilan atau sibling sebelumnya, penyakit hepar, fibrosiskistik,


kesalahan metabolisme saat lahir (galaktosemia), diskrasiasi darah atau
sfeosititas, dan definisi glukosa-6 fosfat dehidrogenase (G-6P).
3. Pemeriksaan Fisik
a. Kesadaran
: apatis sampai koma
b. Keadaan umum : lesu, letargi, koma
c. Tanda tanda vital :
134. Pernapasan : 40 kali per menit.
135. Nadi
: 120-140 kali per menit.
136. Suhu
: 36,5-37 oC.
d. Pemeriksaan Head to Toe
1. Daerah kepala dan leher
137.
Kulit kepala ada atau tidak terdapat bekas tindakan persalinan
seperti : vakum atau terdapat kaput, sklera ikterik, muka kuning, leher
kaku.
2. Pernapasan
138.
Riwayat asfiksia, mukus, bercak merah (edema pleural,
hemoragi pulmonal).
3. Abdomen
139.
Pada saat palpasi menunjukkan pembesaran limpa dan hepar,
turgor buruk, bising usus hipoaktif.
4. Genitalia
140.
Tidak terdapat kelainan.
5. Eliminasi
141.
Buang air besar (BAB): proses eliminasi mungkin lambat, feses
lunak cokelat atau kehijauan, selama pengeluaran bilirubin.
142.
Buang air kecil (BAK): urin berwarna gelap pekat, hitam
kecokelatan (sindrom bayi Gronze).
6. Ekstremitas
143.
Tonus otot meningkat, dapat terjadi spasme otot dan
epistotonus.
7. Sistem integumen
144.
Terlihat joundice di seluruh permukaan kulit.
145.
146.
2. Diagnosa Keperawatan
147. Diagnosa Keperawatan Yang Mungkin Muncul :
1. Risiko/ defisit volume cairan berhubungan dengan tidak adekuatnya intake
cairan, serta peningkatan Insensible Water Loss (IWL) dan defikasi sekunder
fototherapi.
2. Risiko /gangguan integritas kulit berhubungan dengan ekskresi bilirubin, efek
fototerapi.

3. Risiko hipertermi berhubungan dengan efek fototerapi.


4. Gangguan parenting ( perubahan peran orang tua ) berhubungan dengan
perpisahan dan penghalangan untuk gabung.
5. Kecemasan meningkat berhubungan dengan therapi yang diberikan pada bayi.
6. Risiko tinggi injury berhubungan dengan efek fototherapi
7. Risiko tinggi komplikasi (trombosis, aritmia, gangguan elektrolit, infeksi)
berhubungan dengan tranfusi tukar.
148.
149.

3. Intervensi Keperawatan

1. Risiko /defisit volume cairan b/d tidak adekuatnya intake cairan serta peningkatan
IWL dan defikasi sekunder fototherapi
150. Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan selama 3x24 jam
diharapkan tidak terjadi deficit volume cairan dengan kriteria :
151. - Jumlah intake dan output seimbang
152. - Turgor kulit baik, tanda vital dalam batas normal
153. - Penurunan BB tidak lebih dari 10 % BBL
154. Intervensi & Rasional :
a. Kaji reflek hisap bayi
155.
( Rasional/R : mengetahui kemampuan hisap bayi )
b. Beri minum per oral/menyusui bila reflek hisap adekuat
156.
(R: menjamin keadekuatan intake )
c. Catat jumlah intake dan output , frekuensi dan konsistensi faeces
157.
( R : mengetahui kecukupan intake )
d. Pantau turgor kulit, tanda- tanda vital ( suhu, HR ) setiap 4 jam
158.
(R : turgor menurun, suhu meningkat HR meningkat adalah
tanda-tandadehidrasi )
Timbang BB setiap hari
159.
(R : mengetahui kecukupan cairan dan nutrisi).
2. Risiko/hipertermi berhubungan dengan efek fototerapi
e.

160.

Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan selama 3x24 jam

diharapkan tidak terjadi hipertermi dengan kriteria suhu aksilla stabil antara 36,537 0 C.
Intervensi dan rasionalisasi :
a. Observasi suhu tubuh ( aksilla ) setiap 4 - 6 jam
161.
(R : suhu terpantau secara rutin )
b. Matikan lampu sementara bila terjadi kenaikan suhu, dan berikan kompres
dingin serta ekstra minum
162.
( R : mengurangi pajanan sinar sementara )
c. Kolaborasi dengan dokter bila suhu tetap tinggi
163.
( R : Memberi terapi lebih dini atau mencari penyebab lain dari
164.
hipertermi ).
165.

3. Risiko /Gangguan integritas kulit berhubungan dengan ekskresi bilirubin, efek


fototerapi
166. Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan selama 3x24 jam
diharapkan tidak terjadi gangguan integritas kulit dengan kriteria :
167. tidak terjadi decubitus
168.
Kulit bersih dan lembab
169. Intervensi :
a.
Kaji warna kulit tiap 8 jam
170.
(R : mengetahui adanya perubahan warna kulit )
b.
Ubah posisi setiap 2 jam
171.
(R : mencegah penekanan kulit pada daerah tertentu dalam

c.

d.
e.

waktu
172.
lama ).
Masase daerah yang menonjol
173.
(R : melancarkan peredaran darah sehingga mencegah luka
tekan di daerah tersebut ).
Jaga kebersihan kulit bayi dan berikan baby oil atau lotion pelembab
174.
( R : mencegah lecet )
Kolaborasi untuk pemeriksaan kadar bilirubin, bila kadar bilirubin turun
175.
menjadi 7,5 mg% fototerafi dihentikan
176.
(R: untuk mencegah pemajanan sinar yang terlalu lama )

177.
4. Gangguan parenting ( perubahan peran orangtua) berhubungan dengan perpisahan
dan penghalangan untuk gabung.
178.
Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan selama 3x24 jam
diharapkan orang tua dan bayi menunjukan tingkah laku Attachment , orang tua
dapat mengekspresikan ketidak mengertian proses Bounding.
179.
Intervensi :
a.
Bawa bayi ke ibu untuk disusui
180.
( R : mempererat kontak sosial ibu dan bayi )
b.
Buka tutup mata saat disusui
181.
(R: untuk stimulasi sosial dengan ibu )
c.
Anjurkan orangtua untuk mengajak bicara anaknya
182.
(R: mempererat kontak dan stimulasi sosial ).
d.
Libatkan orang tua dalam perawatan bila memungkinkan
183.
( R: meningkatkan peran orangtua untuk merawat bayi ).
e.
Dorong orang tua mengekspresikan perasaannya
184.
(R: mengurangi beban psikis orangtua)
5. Kecemasan meningkat berhubungan dengan therapi yang diberikan pada bayi.
185.
Tujuan : Setelah diberikan penjelasan selama 2x15 menit diharapkan
orang tua menyatakan mengerti tentang perawatan bayi hiperbilirubin dan
kooperatif dalam perawatan.
Intervensi :
a.
Kaji pengetahuan keluarga tentang penyakit pasien

186.
b.

c.

( R : mengetahui tingkat pemahaman keluarga tentang penyakit

)
Beri pendidikan kesehatan penyebab dari kuning, proses terapi dan
perawatannya
187.
( R: Meningkatkan pemahaman tentang keadaan penyakit )
Beri pendidikan kesehatan mengenai cara perawatan bayi dirumah
188.
(R : meningkatkan tanggung jawab dan peran orang tua dalam

erawat bayi)
6. Risiko tinggi injury berhubungan dengan efek fototherapi
189.
Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan selama 3x24 jam
diharapkantidak terjadi injury akibat fototerapi ( misal ; konjungtivitis, kerusakan
jaringan
190.
kornea )
191.
Intervensi :
a.
Tempatkan neonatus pada jarak 40-45 cm dari sumber cahaya
192.
( R : mencegah iritasi yang berlebihan).
b.
Biarkan neonatus dalam keadaan telanjang, kecuali pada mata dan
193.
daerah genetal serta bokong ditutup dengan kain yang dapat
memantulkan cahaya usahakan agar penutup mata tidak menutupi

c.
d.

e.

hidung dan bibir


194.
(R : mencegah paparan sinar pada daerah yang sensitif )
Matikan lampu, buka penutup mata untuk mengkaji adanya
195.
konjungtivitis tiap 8 jam
196.
(R: pemantauan dini terhadap kerusakan daerah mata )
Buka penutup mata setiap akan disusukan.
197.
( R : memberi kesempatan pada bayi untuk kontak mata dengan
ibu ).
Ajak bicara dan beri sentuhan setiap memberikan perawatan
198.
( R : memberi rasa aman pada bayi ).

199.
7. Risiko tinggi terhadap komplikasi berhubungan dengan tranfusi tukar
200.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan selama 1x24 jam
diharapkan tranfusi tukar dapat dilakukan tanpa komplikasi
201.
Intervensi :
a.
Catat kondisi umbilikal jika vena umbilikal yang digunakan
202.
(R : menjamin keadekuatan akses vaskuler )
b.
Basahi umbilikal dengan NaCl selama 30 menit sebelum melakukan
203.
Tindakan
204.
( R : mencegah trauma pada vena umbilical ).
c.
Puasakan neonatus 4 jam sebelum tindakan
205.
(R: mencegah aspirasi )
d.
Pertahankan suhu tubuh sebelum, selama dan setelah prosedur
206.
( R : mencegah hipotermi
e.
Catat jenis darah ibu dan Rhesus memastikan darah yang akan
ditranfusikan adalah darah segar

207.
f.

( R : mencegah tertukarnya darah dan reaksi tranfusi yang

berlebihan 0
Pantau tanda-tanda vital, adanya perdarahan, gangguan cairan dan
elektrolit, Kejang selama dan sesudah tranfusi
208.
(R : Meningkatkan kewaspadaan terhadap komplikasi dan

g.
210.
211.
212.
213.
214.
215.
216.
217.
218.
219.
220.
221.
222.
223.
224.
225.
226.
227.
228.
229.
230.
231.
232.
233.
234.
235.
236.

dapat melakukan tindakan lebih dini )


Jamin ketersediaan alat-alat resusitatif
209.
(R : dapat melakukan tindakan segera bila terjadi kegawatan )

237.
238.
239.
240.
241.

BAB III
PENUTUP

242.
A. Kesimpulan
243.

Hiperbillirubin adalah suatu keadaan dimana kadar billirubin mencapai

nilaiyang mempunyai potensi menimbulkan kernikterus, kalau tidak


ditanggulangidengan baik.Hiperbillirubin terjadi disebabkan oleh peningkatan
billirubin, gangguanfungsi hati dan komplikasi pada asfiksia, hipoglikemia,
hipotermia. Gejala yang menonjol pada hiperbillirubin adalah ikterik.
244. Komplikasi yang terjadi pada hiperbillirubin adalah billirubin
ensepalopatidan kernikterus. Pemeriksaan diagnostik pada hiperbillirubin
adalah laboratorium,USG, Radio Isotop Scan, dan penatalaksanaannya adalah
fototerapi, pemberian fenobarbital, antibiotik dan transfusi tukar.
B. Saran
245. Berdasarkan simpulan di atas, maka disarankan;
1) Mengetahui karakteristik anak merupakan langkah yang efektif dalam rangkamem
berikan asuhan keperawatan pada anak, yaitu;
a. Proses fisiologis
b. Daya pikir yang berbeda
c. Struktur fisik yang berbeda dengan orang dewasa
2) Kerjasama dengan orang yang terdekat pada anak (keluarga) juga akan membantu
dalam kelangsungan proses pemberian asuhan keperawatan.
3) Bahaya hiperbilirubin adalah kern ikterus, yang dapat mengganggu pertumbuhan
dan perkembangan bayi. Oleh karena itu pada bayi yang menderita
hiperbilirubin perlu dilakukan tindak lanjut sebagai berikut :
246. 1. Penilaian berkala pertumbuhan dan perkembangan.
247. 2. Penilaian berkala pendengaran.
248. 3. Fisioterapi dan rehabilitasi bila terdapat gejala sisa.
249.
250.

DAFTAR PUSTAKA
251.

252.

Sukadi, Abdurrachman, dkk. 2000. Perinatologi .Bandung : FKUP/ RSHS

253.

McCormick, Melisa. 2003. Manajemen Masalah Bayi Baru Lahir untuk Dokter,

Perawat, Bidan Di Rumah Sakit Rujukan Dasar . Indonesia : MNH JHPIEGO


254.

Khosim, M. Sholeh, dkk. 2008. Buku Ajar Neonatologi Edisi I . Jakarta :

Perpustakaan Nasional
255.

Hasan, Rusepno. 1997. Ilmu Kesehatan Anak 2 . Jakarta : Bagian Ilmu Kesehatan

Anak Fakultas Kedokteran UI.


256.

Sudoyo,Aru.W, dkk, eds., Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Dep. Ilmu Penyakit

Dalam : Jakarta, 2006, vol. I, hlm. 422-425


257.