Anda di halaman 1dari 6

BAB 1.

PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum
Setelah melakukan percobaan ini, mahasiswa dapat:

1. Memahami karakteristik sensor cahaya (LDR : Light Dependent Resistor)


2. Mempelajari cara kerja sensor cahaya (LDR : Light Dependent Resistor)
3. Menjalankan rangkaian sensor cahaya (LDR : Light Dependent Resistor)
1.2 Landasan Teori
LDR (Light Dependent Resistor) adalah suatu komponen elektronik yang
resistansinya tergantung pada intensitas cahaya. LDR dibuat dari bahan Cadium
Sulfida yang peka terhadap cahaya. LDR akan mempunyai hambatan yang sangat
besar saat tidak ada cahaya yang mengenainya (gelap). Dalam kondisi ini
hambatan LDR mampu mencapai 1 M ohm, akan tetapi pada saat LDR mendapat
cahaya hambatan LDR akan turun menjadi beberapa puluh ohm saja.

BAB 2. METODOLOGI PRAKTIKUM


2.1 Alat dan Bahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.

LDR
Resistor 2k2 Ohm
Catu daya
LED
AVO meter
Sumber Cahaya

1 unit
1 unit
1 unit
1 unit
1 unit
1 unit

2.2 Gambar Rangkaian


+5
V

R
LD
R

0V

LE
D

Gambar 2.1 Rangkaian percobaan sensor cahaya (LDR)

2.3 Prosedur Praktikum


1. Buatlah rangkaian seperti gambar rangkaian.
2. Sinari sensor dengan cahaya dari sumber cahaya.
3. Catat tegangan pada voltmeter untuk berbagai intensitas cahaya serta tanpa
cahaya.
4. Ulangi percobaan dengan mengganti voltmeter dengan LED.

3.1 Pembahasan
Pada praktikum kali ini, kami telah melakukan perbocaan tentang sensor
cahaya (LDR) yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh yang ditimbulkan
terhadap rangkaian komponennya. LDR (Light Dependent Resistor) merupakan
salah satu jenis komponen elektronika yang hampir sama dengan jenis
resistor yang dapat berubah-ubah nilai hambatannya atau resistensinya akibat
pengaruh itensitas cahaya yang diterima. LDR dibuat dari bahan Cadium Sulfida
yang peka terhadap cahaya. LDR akan mempunyai hambatan yang sangat besar
saat tidak ada cahaya yang mengenainya (gelap). Dalam kondisi ini hambatan
LDR mampu mencapai 1M ohm, akan tetapi pada saat LDR mendapat cahaya
hambatan LDR akan turun menjadi beberapa puluh ohm saja.
Sebuah LDR terdiri dari sebuah piringan bahan semikonduktor dengan dua
buah elektroda pada permukaannya. Dalam gelap atau dibawah cahaya yang
redup, bahan piringannya hanya mengandung electron bebas yang relatif kecil.
Hanya tersedia sedikit elektron untuk mengalirkan muatan listrik. Hal ini berarti
bahwa, sifat konduktor yang buruk untuk arus listrik. Dengan kata lain, nilai
tahanan bahan sangat tinggi. Juga dalam praktikum ini, kita dapat melakukan
pengamatan tentang nilai hambatan pada LDR. Sebelum kita bahas lebih jauh,
kita dapat mengetahui apa yang dimaksud sensor LDR.
Dalam percobaan ini, kami memerlukan beberapa alat dan bahan untuk
membuat rangkaian LDR. Alat dan bahan yang digunakan antara lain LDR yang
digunakan sebagai sensor cahaya, kemudian resistor 2k2 Ohm yang digunakan
sebagai hambatan agar arus yang mengalir ke beban atau led tidak berlebihan,
selanjutnya LED yang digunakan sebagai indikator, kemudian power supply yang
digunakan sebagai penyuplay tegangan agar rangkaian dapat bekerja, selanjutnya
AVO meter yang digunakan untuk mengukur tegangan pada LDR, LED dan
resistor, kemudian kabel jumper yang digunakan untuk menghubungkan semua
rangkaian, selanjutnya project board yang digunakan untuk tempat merangkai
rangkaian sekaligus menghubungkan beberapa rangkaian dan yang terakhir
sumber cahaya termasuk korek, senter, dan lampu.

Setelah alat dan bahan sudah terpenuhi, selanjutnya kita rangkai sesuai
gambar rangkaian yang telah disediakan. Pertama kita rangkai resistor, LED,
LDR, secara seri pada project board, kemudian hubungkan kaki negatif pada LED
dengan kutub positif power supply dengan menggunakan kabel jumper, pada kaki
LDR dihubungkan dengan kaki negatif power supply.
Jika semua komponen sudah dirangkai, selanjutnya kita operasikan sesuai
prosedur. Pertama tama kita atur tegangan keluaran pada power supply sebesar 5
V, setelah itu kita ukur tegangan masing masing komponen (LDR, LED, dan
resistor) dengan menggunakan AVO meter sesuai prosedur, setelah itu kita
mengambil data pada kondisi lampu ruangan mati, lampu ruangan menyala, LDR
disinar cahaya senter, LDR disinari lilin, dan LDR ditutupi tangan.
Pada percobaan pertama yaitu pada saat lampu ruangan mati dimana kondisi
LED dalam keadaan mati, kemudian tegangan pada LED sebesar 0,45 V, tegangan
pada LDR sebesar 4,13, tegangan pada resistor sebesar 0 V. Pada percobaan kedua
yaitu pada saat lampu ruangan menyala, dimana kondisi LED dalam keadaan
menyala, kemudian tegangan pada LED sebesar 1,59 V, tegangan pada LDR
sebesar 3,59 V tegangan pada resistor sebesar 0,04 V. Pada percobaan ketiga yaitu
pada saat sensor LDR disinari cahaya senter, dimana kondisi LED dalam keadaan
menyala, kemudian tegangan pada LED sebesar 1,78 V, tegangan pada LDR
sebesar 2,7 V tegangan pada resistor sebesar 1,7 V. Pada percobaan keempat yaitu
pada saat sensor LDR disinari cahaya lilin, dimana kondisi LED dalam keadaan
menyala, kemudian tegangan pada LED sebesar 1,6 V, tegangan pada LDR
sebesar 3,6 V tegangan pada resistor sebesar 0,2 V. Pada percobaan kelima yaitu
pada saat sensor LDR tertutup tangan, dimana kondisi LED dalam keadaan mati,
kemudian tegangan pada LED sebesar 0,25 V, tegangan pada LDR sebesar 3,71 V
tegangan pada resistor sebesar 0 V.
Dari percobaan yang telah kita lakukan, dapat kita lihat bahwa ketika LDR
menerima cahaya maka LED akan menyala, sebaliknya ketika LDR tidak
memperoleh cahaya maka LED mati. Selain itu semakin tinggi intensitas cahaya
yang diterima maka tegangan pada LDR akan semakin kecil dan cahaya LED
akan semakin terang, sebaliknya semakin kecil intensitas cahaya yang diterima

LDR, tegangan pada LDR akan semakin besar dan cahaya LED akan semakin
redup. Dengan demikan bahwa yang mempengaruhi tegangan pada masing
masing komponen adalah besar intensitas cahaya yang menyinari LDR.

BAB 4. PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan, maka dapat diambil beberapa
kesimpulan diantaranya:
1. Besar intensitas cahaya mempengaruhi tegangan LDR.
2. Ketika LDR menerima cahaya lampu LED akan menyala .
3. Semakin besar cahaya yang diterima LDR maka tegangan LDR akan
semakin kecil seperti pada saat lampu ruangan mati besar tegangan LDR
sebesar 4,13 V, kemudian pada saat lampu ruangan menyala besar tegangan
pada LDR sebesar 3,59 V.
4. Semakin besar cahaya yang diterima LDR maka tegangan pada LED akan
semakin besar seperti pada saat lampu ruangan mati besar tegangan LED
sebesar 0,45 V, kemudian pada saat lampu ruangan menyala besar tegangan
pada LED sebesar 1,59 V.
5. Saat LDR disinari lilin nyala LED lebih redup dari pada saat LDR disinari
senter, karena intensitas cahaya pada saat disinari lilin lebih kecil darii pada
disinari senter.
6. Semakin besar tegangan pada LDR maka semakin kecil tegangan pada LED