Anda di halaman 1dari 6

TUGAS AGROKLIMATOLOGI

RUANG LINGKUP AGROKLIMATOLOGI

Oleh:
MAYSAROH
H0814073

FAKULTAS PERTANIAN
PROGRAM STUDI AGRIBISNIS
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

1. Jelaskan ruang lingkup agroklimatologi dan manfaat (konsep dasar bumi terdiri
dari 3 fase rotasi dan revolusi bumi manfaat).
Konsep dasar :
1. Bumi terdiri dari tiga macam fase benda yaitu atmosfer, hidrosfer, dan litosfer.
Atmosfer merupakan kumpulan berbagai macam gas yang menyelubungi
permukaan hidrosfer. Hidrosfer ruang yang berisi air terutama lautan,
sedangkan litosfer yaitu ruang yang terisi zat padat berupa batuan.
2. Bumi mengalami rotasi sekaligus revolusi. Rotasi adalah perputaran bumi
terhadap porosnya. Adanya rotasi bumi ini menyebabkan adanya siang dan
malam sehingga menyebabkan timbulnya gejala fisika atmosfer atau cuaca
periode 24 jam. Revolusi berarti perputaran bumi mengelilingi matahari.
Adanya revolusi bumi menyebabkan gejala perubahan rata-rata cuaca bulan
demi bulan yang membentuk siklus periode setahun.
3. Perbedaan aspek cuaca dan iklim di bumi terletak pada lingkup ruang dan
waktu.
Manfaat agroklimatologi :
Perencanaan atau pengembangan pertanian (intensifikasi dan atau

ekstensifikasi) di suatu wilayah iklim


Sebagai dasar strategi penyusunan rencana dan kebijakan pengelolaan usaha
tani

2. Jelaskan batasan cuaca dan iklim.


Cuaca merupakan nilai sesaat dari atmosfer, perubahan dalam jangka waktu
yang pendek (1 24 jam) di suatu tempat di muka bumi. Sedangkan Iklim merupakan
sifat cuaca dalam jangka waktu panjang dan pada daerah yang luas, maka pada
prinsipnya data iklim harus diperoleh dari data cuaca yang bersifat representative
keadaan atmosfer suatu tempat yang luas dan jangka waktu yang panjang (>10 th).
Data data iklim meliputi : Penerimaan radiasi surya (W m-2 ), Suhu udara
(oC), Kelembapan udara (%), Tekanan udara (mb), Kecepatan angin (m s-1), Arah angin
(o, arah angin ), dan Penutupan langit oleh awan.
3. Jelaskan meteorology dan klimatologi pertanian beserta tujuan.

Dalam bahasa yunani, meteorology terdiri dari dua kata yaitu meteoros yang
berarti ruang atas yakni atmosfer dan logos yang berarti ilmu. Berdasarkan arti
kata tersebut, dapat diketahui bahwa meteorologi adalah cabang ilmu pengetahuan
yang membahas pembentukan dan gejala perubahan cuaca secara fisika di
atmosfer. Atmosfer merupakan kumpulan beberapa unsur cuaca sedangkan cuaca

adalah keadaan atmosfer pada saat yang pendek dan tempat tertentu. Meteorologi
lebih menekankan pada proses dan menggunakan metode/hukum fisika.

Klimatologi merupakan cabang ilmu pengetahuan yang membahas sintesis unsurunsur cuaca hari demi hari dalam periode beberapa tahun di suatu wilayah
tertentu. Klimatologi menekankan pada hasil dari proses dan menggunakan teknik
statistik.

Tujuan meteorology dan klimatologi yaitu agar lebih menunjang dalam proses
produksi pertanian, sehingga dapat meningkatkan hasil pertanian baik dari segi
kualitas maupun kuantitasnya.

4. Jelaskan 3 hal dasar pembagian ilmu iklim.


Pembagian ilmu iklim di dasarkan pada tiga hal, yaitu : pendekatan keilmuan,
pemanfaatannya, dan ruang lingkupnya di atmosfer.
Berdasarkan pendekatan keilmuan, ilmu iklim dibagi menjadi tiga, yaitu :
a. Klimatografi : Membahas perilaku dan gejala-gejala cuaca di atmosfer
dengan dasar-dasar ilmu fisika dan matematika.
b. Klimatologi dinamik : Membahas pergerakan atmosfer dalam berbagai
skala.
c. Klimatologi terapan : Membahas penerapan ilmu iklim untuk

memecahkan berbagai masalah praktis.


Berdasarkan pemanfaatannya, ilmu iklim dibagi menjadi lima, yaitu :
a. Klimatologi pertanian (agroklimatologi) : Menekankan pembahasan
masalah iklim di bidang pertanian.
b. Klimatologi perkotaan (urban klimatologi) : Membahas iklim dalam
penataan kota
c. Klimatologi kelautan : Penjelasan tentang pengaruh timbal balik iklim
dan lautan.
d. Klimatologi bangunan : Mempelajari hubungan timbal balik antara
bentuk & ukuran bangunan dengan cuaca / iklim.
e. Bioklimatologi : Membahas pengaruh iklim terhadap makhluk hayati.

Berdasarkan ruang lingkupnya di atmosfer, ilmu iklim dibagi menjadi 3, yaitu :


a. Mikroklimatologi : Ilmu iklim yang membahas atmosfer sebatas ruang
antara perakaran hingga seputar puncak tajuk tanaman, atau sifat atmosfer
di permukan tanah.
b. Meso klimatologi : Membahas perilaku atmosfer dalam daerah yang
relatif sempit, tapi pola iklimnya sudah berbeda dari wilayah sekitarnya.
Skala iklim meso berkisar antara 0 100 km.
c. Makro klimatologi : Menekankan pada penelaahan iklim pada daerah
luas dan skala besar. Wilayah lingkupnya dari iklim mikro sampai puncak

atmosfer.
5. Jelaskan unsur dan pengendali cuaca-iklim.
Unsur cuaca iklim
1. Radiasi surya : merupakan suatu gelombang elektromagnetik, berasal
dariproses fusi nuklir yang mengubah hidrogen menjadi helium. ( nm )
2. Suhu udara : suatu keadaan panas atau dinginnya udara (0C)
3. Tekanan udara : tekanan yang terletak pada titik manapun di atmosfer bumi.
(mmHg/cmHg/atm)
4. Angin : merupakan udara yang bergerak (km/jam)
5. Kelembaban udara : jumlah kandungan uap air yang ada dalam udara.
6. Awan : sekumpulan tetesan air di dalam atmosfer yang terjadi karena
pengembunan uap air yang terdapat dalam udara setelah melampaui keadaan
jenuh.
7. Presipitasi (hujan) : turunya air dari atmosfer ke permukaan bumi dan laut.
8. Evapotranspirasi : proses penguapan air sungai dan atau air laut oleh sinar

matahari.
Pengendali Cuaca/Iklim :
1. Rotasi dan revolusi bumi
Rotasi bumi merupakan perputaran bumi terhadap porosnya,
sedangkan revolusi bumi yaitu perputaran bumi mengelilingi matahari.
2. Letak lintang (latitud) : garis yang melintang dia antara kutub utara dan kutub
selatan, yang menghubungkan antara sisi timur dan barat bagian bumi.
3. Tinggi tempat (elevasi/altitud) : posisi vertical (ketinggian) suatu objek dari

suatu titik tertentu.


4. Topografi : bentuk permukaan bumi
5. Pusat tekanan tinggi dan rendah
6. Posisi terhadap lautan
7. Gerakan massa udara regional
8. Arus lautan
6. Jelaskan tentang data-data iklim.
Data-data iklim dibagi menjadi dua yaitu data continue dan discontinue.
Data continue : suhu, kelembaban, tekanan udara, dan kecepatan angin.

Data discontinue meliputi radiasi & lama penyinaran surya, presipitasi, dan

penguapan
7. Jelaskan hubungan antara cuaca-iklim, tanah, manusia, organisme pengganggu
tanaman, ternak.
Dilihat dari bagan disamping, dapat diketahui bahwa
secara langsung maupun tidak langsung cuaca-iklim
berpengaruh pada hasil produksi pertanian baik
kuantitas maupun kualitasnya. Beberapa contoh
hubungan antara cuaca-iklim-tanah-manusia-opttenak-produksi pertanian yaitu :

Pada cuaca/kondisi udara yang lembab jumlah organisme pengganggu tanaman


akan meningkat. Adanya peningkatan pada jumlah organisme pengganggu
tanaman dapat menyebabkan turunnya kuantitas dan kualitas hasil produksi

pertanan.
Pada cuaca yang jarang hujan, kondisi tanah akan menjadi kering dan tandus.
Keadaan tersebut membuat tanaman akan sulit untuk tumbuh. Dengan begitu

kuantitas dan kualitas produksi pertanian akan menurun.


Pada masa peralihan cuaca-iklim, kondisi tubuh manusia sering menurun, dengan
kondisi tersebut manusia tidak dapat melakukan pekerjaan pertanian dengan

optimal dengan begitu hasil pertanian pun dapat ikut menurun.


Pada musim kemarau, sebagian tanaman pakan ternak tidak dapat tumbuh dengan
subur, akibatnya hasil ternak pun ikut menurun karena kurangnya pasokan
pangan.

8. Jelaskan manfaat informasi cuaca dan iklim.


Informasi cuaca dan iklim mempunyai manfaat sebagai berikut :
Meningkatkan kewaspadaan terhadap akibat-akibat negatif yang ditimbulkan oleh

keadaan cuaca/ iklim yang ekstrim.


Menyesuaikan diri untuk menyelenggarakan kegiatan dan usaha yang serasi

dengan sifat cuaca dan iklim.


Menyelenggarakan kegiatan dan usaha di bidang teknik, sosial, dan ekonomi
dengan penerapan teknologi pemanfaatan sumberdaya cuaca dan iklim.