Anda di halaman 1dari 10

PEMAKAIAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) DI RSU WILLIAM BOOTH

SEMARANG
OLEH TIM PPI

RUMAH SAKIT UMUM WILLIAM BOOTH SEMARANG


Jl. Let.Jen. S. Parman no 05 Semarang 50231
Telp. (024)8411800, Fax : (024)8448773 E-mail : williambooth_rs@yahoo.com

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Alat pelindung diri adalah suatu alat yang mempunyai kemampuan untuk melindungi
seseorang dalam pekerjaan yang fungsinya mengisolasi tubuh tenaga kerja dari bahaya di tempat
kerja. Alat pelindung diri dipakai setelah usaha rekayasa (engineering) dan cara kerja yang aman
(work practices) telah maksimum (Barbara, 2001).Universal precaution merupakan upaya
pencegahan penularan penyakit dari tenaga kesehatan dan sebaliknya, hal ini didasari penyebaran
penyakit infeksius melalui medium cairan tubuh dan darah. Pemakaian alat pelindung diri
merupakan upaya untuk menciptakan kesehatan dan keselamatan kerja yang optimal. Kepatuhan
penggunaan APD di rumah sakit dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain, motivasi,
keterbatasan alat, dan juga sikap dan perilaku dari pekerja itu sendiri.
Alat Pelindung Diri (APD) adalah seperangkat alat keselamatan yang digunakan oleh pekerja
untuk melindungi seluruh atau sebagian tubuhnya dari kemungkinan adanya pemaparan potensi
bahaya lingkungan kerja terhadap kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Alat Pelindung Diri
(APD) perlu sebelumnya dipilih secara hati-hati agar dapat memenuhi beberapa ketentuan yang
diperlukan, (BPP Semester V, 2008) yaitu :
a. Alat Pelindung Diri (APD) harus dapat memberikan perlindungan yang adekuat terhadap
bahaya yang spesifik atau bahaya-bahaya yang dihadapi oleh tenaga kerja.
b. Berat alatnya hendaknya seringan mungkin, dan alat tersebut tidak menyebabkan rasa
c.
d.
e.
f.

ketidaknyamanan yang berlebihan.


Alat harus dapat dipakai secara fleksibel.
Bentuknya harus cukup menarik.
Alat pelindung tahan untuk pemakaian yang lama.
Alat tidak menimbulkan bahaya-bahaya tambahan bagi pemakainya, yang dikarenakan

bentuknya yang tidak tepat atau karena salah dalam penggunaanya.


g. Alat pelindung harus memenuhi standar yang telah ada.
h. Alat tersebut tidak membatasi gerakan dan presepsi sensoris pemakainya.
i. Suku cadangnya mudah didapat guna mempermudah pemeliharaannya.
Dari studi pendahuluan yang dilakukan dengan cara observasi masih ada sebagian pekerja
Rumah Sakit Seperti Bidan Perawat dan Dokter yang tidak menggunakan handscoon atau
masker, atau bahkan keduanya saat melakukan tindakan medis dan keperawatan, misalnya saat
memeriksa pasien, pengambilan sample darah, pemasangan infus dan faktor faktor yang

berhubungan dengan kepatuhan pekerja rumah sakit dalam penggunaan alat pelindung diri masih
belum diketahui lebih banyak lagi.
Kepatuhan Pekerja Rumah Sakit dalam penggunaan alat pelindung diri dapat juga
berpengaruh pada penularan penyakit. Pada tenaga kesehatan tentunya akan semakin bertambah
resiko tertular suatu penyakit misalnya penyakit hepatitis, AIDS jika saja kepatuhan penggunaan
alat pelindung diri diabaikan, dikarenakan setiap harinya tenaga kesehatan selalu mengalami
kontak langsung dengan pasien dengan berbagai macam jenis penyakit. Selain dikarenakan
kepatuhan yang bersumber dari motivasi individu tenaga kesehatan itu sendiri, keterbatasan
jumlah alat pelindung diri yang disediakan oleh rumah sakit juga bisa meningkatkan jumlah
resiko seorang tenaga kesehatan tertular oleh penyakit. Disamping dua faktor lainya, sikap dan
perilaku yang dimiliki oleh masing- masing individu juga akan mempengaruhi tingkat kepatuhan
dalam penggunaan APD. Dampak yang akan muncul dari penggunaan alat pelindung diri yang
tidak sempurna yaitu resiko tertular penyakit akan bertambah dan juga akan mempengaruhi
kualitas tindakan medis dan keperawatan yang diberikan karena mungkin akan muncul rasa tidak
aman saat berada di dekat pasien.
Penyusunan prosedur tetap atau standart operasional prosedur yang mengatur tentang alat
pelindung diri di rumah sakit, akan mengurangi resiko seorang perawat tertular oleh penyakit
sehingga keselamatan kerja perawat akan lebih terjamin dan pemberian asuhan keperawatan
akan lebih bermutu karena dilakukan sesuai standart operasional yang ada.

BAB II
PEMBAHASAN
HASIL AUDIT KEPATUHAN PEMAKAIAN APD

I.

Macam-macam Alat Pelindung Diri (APD)

Alat Pelindung Diri (APD) ada berbagai macam yang berguna untuk melindungi seseorang
dalam melakukan pekerjaan yang fungsinya untuk mengisolasi tubuh tenaga kerja dari potensi
bahaya di tempat kerja. Berdasarkan fungsinya, ada beberapa macam APD yang digunakan oleh
tenaga kerja, antara lain.
1. Alat Pelindung Kepala (Headwear)
Alat pelindung kepala ini digunakan untuk mencegah dan melindungi rambut terjerat oleh mesin
yang berputar dan untuk melindungi kepala dari bahaya terbentur benda tajam atau keras, bahaya
kejatuhan benda atau terpukul benda yang melayang, melindungi jatuhnya mikroorganisme,
percikan bahan kimia korosif, panas sinar matahari dll. Jenis alat pelindung kepala antara lain:

2.

Topi pelindung (Safety Helmets)


Tutup kepala
Topi/Tudung
Alat Pelindung Mata

Alat pelindung mata digunakan untuk melindungi mata dari percikan bahan kimia korosif, debu
dan partikel-partikel kecil yang melayang di udara, gas atau uap yang dapat menyebabkan iritasi
mata, radiasi gelombang elegtromagnetik, panas radiasi sinar matahari, pukulan atau benturan
benda keras, dll. Jenis alat pelindung mata antara lain:
Kaca mata biasa (spectacle goggles)
Goggles
3. Alat Pelindung Pernafasan (Respiratory Protection)
Alat pelindung pernafasan digunakan untuk melindungi pernafasan dari resiko paparan gas, uap,
debu, atau udara terkontaminasi atau beracun, korosi atau yang bersifat rangsangan. Sebelum
melakukan pemilihan terhadap suatu alat pelindung pernafasan yang tepat, maka perlu
mengetahui informasi tentang potensi bahaya atau kadar kontaminan yang ada di lingkungan
kerja. Hal-hal yang perlu diketahui antara lain:

Bentuk kontaminan di udara, apakah gas, uap, kabut, fume, debu atau kombinasi dari

berbagai bentuk kontaminan tersebut.


Kadar kontaminan di udara lingkungan kerja.
Nilai ambang batas yang diperkenankan untuk masing-masing kontaminan.
Reaksi fisiologis terhadap pekerja, seperti dapat menyebabkan iritasi mata dan kulit.
Kadar oksigen di udara tempat kerja cukup tidak, dll.

Jenis alat pelindung pernafasan antara lain:


Masker
Respirator
Alat ini digunakan untuk melindungi pernafasan dari paparan debu, kabut, uap logam, asap,
dan gas-gas berbahaya. Jenis-jenis respirator ini antara lain:
a. Chemical Respirator
b. Mechanical Filter Respirator
4.

Alat Pelindung Tangan (Hand Protection)


Sarung tangan bersih
Sarung tangan steril
Sarung tangan rumah tangga (gloves)

5. Baju Pelindung (Body Potrection)


Baju pelindung digunakan untuk melindungi seluruh atau sebagian tubuh dari percikan api, suhu
panas atau dingin, cairan bahan kimia, dll. Jenis baju pelindung antara lain:
Pakaian kerja
Celemek
Apron
6. Alat Pelindung Kaki (Feet Protection)
Alat pelindung kaki digunakan untuk melindungi kaki dan bagian lainnya dari benda-benda
keras, benda tajam, logam/kaca, larutan kimia, benda panas, kontak dengan arus listrik. Jenis alat
pelindung kaki antara lain:
Sepatu steril
Sepatu kulit
Sepatu boot
7. Alat Pelindung Telinga (Ear Protection)
Alat pelindung telinga digunakan untuk mengurangi intensitas suara yang masuk ke dalam
telinga. Jenis alat pelindung telinga antara lain:
Sumbat telinga (Ear plug)
Tutup telinga (Ear muff)

8. Sabuk Pengaman Keselamatan (Safety Belt)


Alat pelindung tangan digunakan untuk melindungi tubuh dari kemungkinan terjatuh dari
ketinggian, seperti pada pekerjaan mendaki, memanjat dan pada pekerjaan konstruksi bangunan.

II. HASIL AUDIT KEPATUHAN PEMAKAIAN APD DI RSU WILLIAM BOOTH


SEMARANG

Medis
Non Medis

Februari
93
9

Maret
95
97

April
98
98

Mei
99
99

99
98
97
96

Februari

95

Maret

94

April
Juni

93
92
91
90
Medis

Non Medis

Dari hasil audit pemakaian APD yang di lakukan di dapat hasil dimana semua staff baik
medis, pekarya kesehatan, unit gizi, dan sanitasi lingkungan sudah mulai menyadari pentingnya
alat pelindung diri tersebut.
Baik itu untuk melindungi diri sendiri agar tidak terinfeksi dari pasien dan sebaliknya agar
pasien tidak terinfeksi oleh petugas kesehatan. Melindungi diri sendiri agar tidak terkena benda
tajam dll.
Hasil akhir yang diharapkan dari meningkatnya kepatuhan pemakaian alat pelindung diri
oleh karyawan RSU William Booth Semarang adalah menurunnya angka infeksi nosokomial
yang terjadi pada pasien, staff, berkurangnya angka kejadian kecelakaan saat bekerja.
Karena kepatuhan pemakaian alat pelindung diri adalah salah satu hal yang harus dijalankan
oleh petugas di rumah sakit, maka meningkatnya kepatuhan petugas dalam pemakaian alat
pelindung diri juga berarti meningkatnya kualitas pelayanan William Booth Semarang.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari hasil Audit kepatuhan pemakaian APD yang telah dilakukan dilakukan serta dari
pembahasan, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
a. Faktor bahaya yang terpapar di tiap unit Rumah Sakit William Boothj Semarang
adalah faktor bahaya biologi yang berasal dari atau ditimbulkan oleh kuman-kuman
penyakit, yang berasal dari pasien.
b. Pemakaian atau penggunaan APD di Rumah Sakit William Booth Semarang sudah
mulai terlaksana dengan baik, hal ini dikarenakan timbulnya kesadaran dari masing
masing tenaga kerja.
c. Alat Pelindung Diri (APD) yang disediakan bagi tenaga kerja adalah tutup kepala,
masker, sarung tangan, pakaian kerja, sepatu safety, dan kacamata safety.

d. Tidak semua APD harus dipakai, tergantung dari jenis pekerjaan dan tingkat resiko
dalam melakukan pekerjaan. Penggunaan peralatan pelindung diri merupakan usaha
terakhir untuk mengurangi resiko secara maksimal.
B. Saran
a. Perlunya peningkatan pengawasan terhadap penggunaan APD bagi tenaga kerja.
b. Perlunya peningkatan pengawasan terhadap kondisi APD yang ditempatkan di
instalasi kerja oleh pimpinan bagian masing-masing.
c. Sebisa mungkin dan sedini mungkin, kecelakaan dan potensi kecelakaan kerja harus
dicegah dan dihilangkan, atau setidak-tidaknya dikurangi dampaknya dengan APD.

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

Salah satu upaya dalam rangka pemberian perlindungan tenaga kerja terhadap Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) di rumah sakit adalah dengan cara memberikan APD. Pemberian APD
kepada tenaga kerja, merupakan upaya terakhir apabila upaya rekayasa (engineering) dan cara
kerja yang aman (work practices) telah maksimum dilakukan. Hal ini tercermin dalam UndangUndang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 3, 9, 12, 14 dinyatakan bahwa
dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
untuk memberikan Alat Pelindung Diri (APD), pengurus diwajibkan menunjukkan dan 4
menjelaskan pada tiap tenaga kerja baru tentang Alat Pelindung Diri (APD), dengan peraturan
perundangan diatur kewajiban dan atau hak tenaga kerja untuk memakai Alat Pelindung Diri
(APD) harus diselenggarakan di semua tempat kerja, wajib menggunakan Alat Pelindung Diri

(APD) yang diwajibkan dan pengurus diwajibkan menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) yang
diwajibkan secara cuma-cuma. Jika memperhatikan isi dari undang-undang tersebut maka
jelaslah bahwa Alat Pelindung Diri (APD) dibutuhkan disetiap tempat kerja seperti rumah sakit.
Oleh karena itu keselamatan kerja harus benar-benar di terapkan dalam suatu rumah sakit atau
tempat kerja lainnya dimana di dalamnya tenaga kerja melakukan pekerjaannya. Bukan hanya
pengawasan terhadap mesin, dan peralatan lain saja tetapi yang lebih penting pada manusianya
atau tenaga kerjanya. Hal ini dilakukan karena manusia adalah faktor yang paling penting dalam
suatu proses produksi. Manusia sebagai tenaga kerja yang dapat menimbulkan kecelakaan kerja
yang berdampak cacat sampai meninggal.

Yang Melakukan Audit

Galang Pantiner Sihombing, AMK


IPCN

Mengetahui

Dr. Sri kadarsih, MM

Direktur

dr. Meita Hendrianingtyas, SpPk, MSi.Med

Ketua Komite PPI

Anda mungkin juga menyukai