Anda di halaman 1dari 26

BAGIAN ILMU ANESTESI

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA

PRESENTASI JOURNAL READING


COMPARATIVE STUDY OF INTRATHECAL
SUFENTANIL BUPIVACAINE VERSUS
INTRATHECAL BUPIVACAINE IN PATIENTS
UNDERGOING ELECTIVE CESAREAN SECTION
Konsulen : dr. Nazarudin Harun , Sp.An

Presentan : Monica Andriani (2010730071)

SMF ANESTESI
RSIJ PONDOK KOPI
2014

ABSTRAK

Latar Belakang
Sufentanil ditambahkan ke bupivakain
intratekal untuk operasi caesar dan ini telah
menunjukkan peningkatan intraoperatif dan
analgesia pasca operasi tanpa efek yang
merugikan
pada ibu dan neonatus. Kami
membandingkan efek intratekal sufentanil 5 mcg
dan plasebo bila diberikan dengan bupivakain
hiperbarik 0,5% 11 mg untuk operasi caesar.

Metode dan Pasien


Enam puluh parturients dari ASA penilaian I
dan II dari usia antara 18 sampai 45 tahun
dijadwalkan untuk operasi caesar elektif di
bawah
subarachnoid
block
secara
acak
dialokasikan ke dalam salah satu dari dua
kelompok untuk menerima sufentanil 5g +
0.2ml steril, pengawet- gratis saline normal
(Grup S) dan 0.3ml steril, bebas pengawet
normal saline (Grup C) bersama dengan 2.2ml
0,5% bupivakain hiperbarik membuat total
volume 2,5 ml.

Hasil
Kedua kelompok dibandingkan sehubungan dengan
karakteristik blok sensorik dan motorik mereka, durasi
analgesia, perubahan hemodinamik intraoperatif, efek
samping dan efek pada Apgar skor neonatal. Nyeri pasca
operasi adalah dinilai menggunakan skala analog visual
(VAS). Durasi analgesia didefinisikan sebagai waktu yang
dibutuhkan untuk skor VAS dari 4 yang akan dicapai.
Berarti
durasi
analgesia
secara
signifikan
berkepanjangan dalam kelompok sufentanil (184,0 +
51.50 menit) dari kelompok kontrol (107,0 46,40 menit).
Ada onset lebih cepat dari blok sensorik dan motorik pada
kelompok sufentanil. Itu insiden bradikardia dan
hipotensi episode adalah serupa pada kedua kelompok.
Tidak ada bukti dari pernapasan depresi pada salah satu
pasien dalam kelompok. Pruritus diamati pada 6 (20,0%)
pasien di Grup S yang signifikan secara statistik. Tidak
ada pengaruh yang signifikan pada skor Apgar dari
neonatus.

Kesimpulan
Dengan demikian penambahan sufentanil
(5mcg) intratekal memberikan peningkatan
analgesia pasca operasi dan stabilitas
hemodinamik dengan efek samping yang
minimal.

INTRODUCION
Salah satu kelemahan dari anestesi spinal
menggunakan anestesi lokal saja durasi
tindakan yang relatif singkat dan karenanya
kurangnya
jangka
panjang
analgesia
pascaoperasi. Untuk mengatasi masalah ini,
banyak
ajuvan
telah
digunakan
untuk
memperpanjang durasi analgesia. Ini termasuk
berbagai opioid dan obat non-opioid.

Sufentanil opioid lipofilik ditambahkan ke


bupivakain intratekal pada operasi caesar telah
menunjukkan
peningkatan
analgesia
intraoperatif dan pascaoperasi tanpa efek yang
merugikan pada ibu dan neonatus. Tujuan dari
penelitian ini adalah untuk membandingkan
Bupivakain
hiperbarik
intratekal
dengan
sufentanil dan Bupivakain hiperbarik intratekal
dengan plasebo dalam parturients untuk operasi
caesar sehubungan dengan karakteristik blok
sensorik dan motorik, variabel hemodinamik
intraoperatif, analgesia pascaoperasi dan skor
Apgar neonatus pada 1, 5 dan 10 menit.

METODE DAN BAHAN


SUBJEK
Penelitian ini dilakukan pada enam puluh pasien wanita
yang menjalani bedah caesar elektif block subarachnoid
bawah dalam metode perbandingan prospektif acak ganda
setelah disetujui oleh komite etika rumah sakit dan ditulis
dan informed consent dari pasien.

INKLUSI
Pasien yang dimasukkan dalam penelitian ini yakni dengan
ASA gradasi I atau II, usia antara 18-45 tahun, tinggi badan
antara 155 cm sampai 170 cm. Pasien dengan kehamilan
yang rumit seperti kehamilan ganda, hipertensi kehamilan
yang diinduksi (PIH), ASA penilaian III dan IV dan
kontraindikasi anestesi spinal dikeluarkan dari penelitian.

METODE PENELITIAN
Uji statistik yang dilakukan dan hasilnya dilaporkan sebagai nilai absolut
atau berarti mean + SD mana yang sesuai. Data dibandingkan
menggunakan t-test Berpasangan dan uji Mann-Whitney. A "p" value
<0,05 dianggap signifikan.

CARA PENGAMBILAN DATA


- Semua pasien terus berpuasa selama enam jam dan premedikasi dengan
tab. ramlidine 150 mg dan tab. ranitidin metoclopramide oral 2 jam
sebelum operasi
-Dalam kelompok studi C, 2,5 ml 2,2 ml (11mg) 0,5% bupivakain berat +
0.3ml steril, bebas pengawet garam normal dan dalam kelompok S, 2,5 ml
2,2 ml (11mg) 0,5% bupivakain berat + 5mcg (0.1ml) dari sufentanil + 0,2
ml steril, bebas pengawet normal saline diberikan intratekal.
-Nadi, tekanan darah non invasive, saturasi oksigen dan pernafasan di
rekam menggunakan monitor dengan channel yang banyak setiap 2 menit
untuk 20 menit pertama dan kemudian setiap 5 menit sampai operasi
selesai.
-Blok motorik dinilai setiap 2 menit sampai 20 menit dengan
menggunakan skala Bromage. Onset dari blok motorik didefinisikan
sebagai pencapaian Bromage I dan lengkap Motor blok sebagai Bromage
III.
-Pasca operasi blok sensorik dan motorik yang dinilai setiap 30 menit
sampai 4 jam setelah operasi dan nyeri dinilai menggunakan Skala Analog
Visual (VAS).

HASIL
Tidak ada perbedaan yang signifikan
sehubungan dengan usia, tinggi dan distribusi
berat dan ASA grading. Durasi rata-rata operasi
dalam
kelompok
sufentanil
adalah 60.50 12,82 menit dan 70,03 13,55
menit pada kelompok kontrol. Perbedaannya
adalah signifikan secara statistik sebagai nilai 'p'
adalah 0,007 yang <0,05.

DATA DEMOGRAFI KEDUA


KELOMPOK

Ada perbedaan signifikan secara statistik dalam


motor dan sensorik karakteristik blok dengan
onset, durasi, dan waktu ke blok maksimum antara
dua kelompok sebagai p nilai adalah < 0,05.Ada
lebih cepat onset dari blok di sektor kelompok
sufentanil.
Ada perbedaan signifikan secara statistik dalam
waktu yang dibutuhkan untuk mencapai yang
tertinggi
tingkat
sensorik
antara
dua
kelompok.Waktu untuk mencapai sensorik tertinggi
angka itu 10.67 2.19 menit dalam sufentanil
kelompok dan 13.33 2.19 menit dalam kelompok
kontrol.Perbedaan ini signifikan secara statistik.

Perbedaan di baseline tingkat denyut antara


dua kelompok tidak signifikan. Ada yang
melambat dari denyut jantung antara kedua
kelompok sampai sekitar 14 menit setelah
diberikan anaesthesia sumsum tulang.
Hanya dua pasien di kelompok sufentanil
mengalami bradycardia .Oleh karena itu
banyaknya bradycardia tidak signifikan secara
statistik .

VAS signifikan secara statistik sampai 150


menit setelah operasi. Itu secara signifikan
rendah dalam kelompok sufentanil daripada
kelompok kontrol. Ada nyeri lebih baik dalam
kelompok sufentanil. Analgesia penyelamatan
diberikan ketika VAS 4 dicapai oleh pasien.
Dalam penyelamatan kelompok kontrol analgesia
diperlukan sekitar setelah 150 menit dan setelah
240 menit dalam kelompok sufentanil.

Tidak ada perbedaan signifikan secara


statistik tingkat mual dan muntah dalam dua
kelompok .
Pruritus diamati pada 6 pasien ( 20.0 %) di
kelompok S. Hal ini signifikan secara statistik
.Hanya 1 pasien di kelompok sufentanil
diperlukan perawatan untuk pruritus yang tidak
signifikan .Sedangkan 8 pasien di kelompok
kontrol yang diperlukan untuk pengobatan mual
dan muntah ini sangat penting dimana ' p ' value
adalah < 0,05 .Apgar skor di 1 , 5 dan 10 menit
yang sebanding dalam dua kelompok sebagai ' p '
value yang selalu > 0,05

VAS

DISKUSI
Dalam studi kami menemukan bahwa
penambahan 5 mcg dari sufentanil untuk 11mg
dari bupivacaine ( 0,5 % 2.2ml ) diberikan
intratekal secara signifikan memperpanjang
durasi analgesia .Hal ini memberikan
peningkatan kenyamanan pasien dan
mengurangi kebutuhan untuk analgesia
intramuskular dan intravena dengan segera
periode pasca operasi.

Onset dari blok sensori dan motor sangat awal


pada group sufentanil yang mana di bandingkan
dengan control group. Pada studi ini, waktu ratarata pada onset di blok sensorik adalah 0.13
0.51 menit (mean SD) pada group S dan 1.13
1.63 menit pada group C.
Amit agarwal et al5 mengamati waktu mean
untuk mencapai tertinggi ini sensorik 4.64
0.28 menit dalam kelompok bupivacaine, 4.30
0,12 menit di kelompok fentanyl dan 1.92 0,27
menit dalam kelompok sufentanil. Maka waktu
untuk mencapai ketinggian maksimum adalah
secara signifikan lebih cepat dengan
menggunakan sufentanil (p<0.05). Dengan
demikian pengamatan dari studi adalah kita
hampir mirip dengan studi ini.

Dalam studi kami menemukan bahwa kita


jauh lebih indra blok sufentanil yang
berkepanjangan dalam kelompok .Durasi dalam
grup indra blok s adalah 120 35.23 menit dan
dalam grup c adalah 84.0 41.99 menit
.Penerapan uji t tidak berpasangan , aku yang ' p
' value ini ditentukan untuk menjadi 0.0 yang
signifikan secara statistic

Statistik tentang efek tidak ada perubahan


yang terjadi dalam insiden mual dan muntah. Ia
melihat bahwa ini adalah insiden di bawah mual
menerima opioids kelompok. Maka anti-emetics
yang diperlukan hanya dalam kelompok plasebo
ini juga sesuai dengan kajian dari antiemetics
dahlgren dan al2, yang diperlukan hanya dalam
kelompok plasebo dan tidak menerima pasien di
kalangan masyarakat perlu farmakologi
intrathecal opioids.

Pruritus itu dilihat secara eksklusif pada


kelompok yang menerima sufentanil. 6 pasien
(20.0 % ) dalam grup yang dikembangkan
pruritus signifikan secara statistik.

Dalam studi kami statistik kami tak


menemukan perbedaan signifikan di apgar skor
1, 5 dan 10 menit dari neonate yang sesuai
dengan studi yang dilakukan oleh et al5 amit
agarwal yang mengamati bahwa bayi hasil
sebagaimana dinilai oleh apgar skor di 1,5 & 10
menit tidak jauh berbeda di semua kelompok .
Beberapa efek samping yang mungkin terjadi
adalah ringan dan dapat dengan mudah diobati .

KESIMPULAN
Dengan demikian penambahan sufentanil (5
mcg) intratekal memberikan peningkatan
analgesia pasca operasi dan stabilitas
hemodinamik dengan efek samping yang
minimal.

REFERENSI
1. Vandana Trivedi and Amit Jha. A comparative clinical study of intrathecal
fentanyl v/s sufentanil with bupivacaine for postoperative analgesia in emergency
or elective cesarean section. Indian J Pain 2008; 22: 157-162.
2. Gunnar Dahlgren, Christer Hultstrand, Jan Jakobsson, Mikael Norman, Eva W.
Eriksson and Helena Marti. Intrathecal sufentanil, Fentanyl, or Placebo added to
bupivacaine for cesarean section. Anesth Analg 1997; 85: 1288-1293.
3. Nelson KE, Rauch T, Terebuh V, D'Angelo R. A comparison of intrathecal fentanyl
and sufentanil for labor analgesia. Anesthesiology 2002; 96: 1070- 1073.
4. Stoelting RK, Hillier SC. Opioid agonists and antagonists. Pharmacology &
physiology in anesthetic practice. Fourth Edition. 87-126. 5. Amit Agrawal,
Sanjay Agrawal, Veena Asthana, Y. S. Payal, Jagdish Sharma, V Gupta.
Comparison of
5. Intrathecal Fentanyl and Sufentanil in Addition to Bupivacaine for Caesarean
Section Under Spinal Anaesthesia. J Anaesth Clin Pharmacol 2009; 25(2): 154156.
6. A. de F. de Assuncao Braga, F. S. da Silva Braga, G. M. Braga Poterio, R. I. Costa
Pereira, E. Reis and E. Cremonesi. Sufentanil added to hyperbaric bupivacaine for
subarachnoid block in cesarean section. Eur J Anaesth 2003; 20: 631-635.
7. Ngiam S. K. K, Chong J. L. The addition of Intrathecal sufentanil and Fentanyl to
bupivacaine for cesarean section. Singapore Med J 1998; 39: 290-294.