Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN LENGKAP IKHTIOLOGI

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM IKHTIOLOGI

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat


Untuk Menyelesaikan Mata Kuliah Ikhtiologi

OLEH
IWAYAN EKANATA
E 271 09 020

PROGRAM STUDI BUDIDAYA PERAIRAN


JURUSAN PETERNAKAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TADULAKO
2009

MORFOLOGI
I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Iktiologi adalah ilmu yang mempelajari tentang segala aspek kehidupan. Ilmu ini ternasuk salah satu cabang

biologi.sebagai suatu mata ajaran maka ia meliputi kegiatan kuliah dan praktikum. Iktiologi berkembang meliputi
beberapa cabang utama antara lain : Klasifikasi, Anatomi, Evolusi dan Genetika, Natural history dan Ekologi,
Fisiologi, Biokimia dan Konserfasi.
Morfologi yaitu ilmu yang mempelajari tentang bentuk-bentuk luar organisme. Morfologi ikan mempelajari
tentang bentuk tubuh dan organ luar ikan,yang merupakan ciri-ciri yang mudah dilihat dan diingat dalam
mempelajari jenis-jenis ikan. Bentuk tubuh ikan sering mengalami perubahan sejalan dengan perkembangan dalam
daur hidupnya,sejak lahir sampai dewasa. Pada ikan tertentu perubahan bentuk ini sangat menyolok.
Tubuh ikan tersusun atas tiga bagian, yaitu: kepala, batang tubuh, dan ekor. Tubuh ikan tuna adalah simetri
dua, bentuk demikian berarti terdiri atas dua belahan yang sama, apabila tubuh ikan dibelah dua dari kepala ke ekor
dengan arah punggung perut. Pada ujung depan dari kepala terdapat mulut, diatas mulut terdapat cekung hidung,
pada sebelah menyebelah kepala terdapat mata, antara bagian kepala dan batang tubuh terdapat tutup insang.
(Mahardono, 1979).
Badan ikan tuna berbentuk fusiform, menandakan kecepatannya dalam pergerakannya. Bagian belakang
badannya langsing, sedangkan bagian terlebar di tengah-tengah. Penampang lintang badan ikan tuna pada
umumnya berbentuk bulat panjang atau agak membulat (Hardanto, 1979).
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum morfologi ikan bertujuan untuk mengenal bentuk tubuh dan bentuk organ luar pada ikan.
Kegunaan dari praktikum morfologi ikan ini adalah agar praktikan dapat mendeskripsikan ikan berdasarkan
ciri morfologi tubuh dan organ luar dari ikan.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Tubuh ikan tersusun atas tiga bagian, yaitu: kepala, batang tubuh, dan ekor. Tubuh ikan tuna adalah simetri
dua, bentuk demikian berarti terdiri atas dua belahan yang sama, apabila tubuh ikan dibelah dua dari kepala ke ekor
dengan arah punggung perut. Pada ujung depan dari kepala terdapat mulut, diatas mulut terdapat cekung hidung,
pada sebelah menyebelah kepala terdapat mata, antara bagian kepala dan batang tubuh terdapat tutup insang.
(Mahardono, 1979).

Morfologi merupakan ilmu yang mempelajari bentuk dan bagian-bagian luar ikan, dan termasuk bagianbagian seperti bentuk tubuh, mulut, posisi sirip perut terhadap sirip dada, bentuk sirip ekor, bentuk linea llateralis
serta ciri-ciri khusus seperti finlet, skute, keel dan sebagainya ( Affandi, 1992).
Badan ikan tuna berbentuk fusiform, menandakan kecepatannya dalam pergerakannya. Penampang lintang
badan ikan tuna pada umumnya berbentuk bulat panjang atau agak membulat (Hardanto, 1979).

III. METODE PRAKTIKUM


3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai morfologi ikan ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 18 Mei 2010,

praktikum ini dimulai pada pukul 10.30 WITA sampai selesai. praktikum ini bertempat di Laboratorium Budidaya
Perairan, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai morfologi ikan adalah dissecting kit, baki

preparat,lup, tisu, dan alat tulis. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan yellowfin tuna
dan air mineral.
3.3

Cara Kerja
Sebelum kita melaksanakan praktikum yang pertama kita lakukan adalah menyiapkan alat dan bahan

praktikum. Siapkan ikan yang akan dipraktekkan dan letakkan pada baki preparat dengan posisi kepala ikan sebelah
kanan. Selanjutnya kita mengambil alat yang kita butuhkan, kemudian kita melakukan penelitian selanjutnya kita
menggambar ikan pada lembar kerja modul yang telah disediakan dan mengisi tabel dengan bagian-bagian morfologi
ikan yang diteliti.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan, maka kami memperoleh hasil sebagai berikut :

Keterangan :
A.Bagian kepala;B.Bagian badan;C.Bagian ekor.1.sirip dorsal (1a.sirip dorsal pertama, dan 1b. sirip dorsal
kedua); 2.sirip caudal; 3.sirip anal;4. sirip ventral;5. Sirip dada;6. mulut; 7. Lubang hidung; 8.
operkulum; 9.preoperkulum; 10. rahang atas; 11. rahang bawah; 12. anus.

Gambar 1. Morfologi ikan yellowfin tuna

Tabel 1. Morfologi ikan yellowfin tuna

PARAMETER

JENIS IKAN
Thunnus albacores

Bentuk tubuh

Fusiform

Bentuk mulut

Tidak dapat disembulkan

Posisi mulut

Superior

Mulut disembulkan (dapat / tidak)


Sungut ( ada / tidak )
Jika ada ( letak / jumlah )
Bentuk sirip ekor

Tidak Dapat
Tidak Ada
_
Episerkal

4.2

Posisi sirip V terhadap P

Torasik

Tipe sirip D (tunggal /ganda)

Ganda

Kelengkapan LL

Ada

Sirip V (ada/tidak)

Ada

Ciri khusus

Finlet

Operkulum

Ada

Preoperkulum

Ada

Sirip P (ada/tidak)

Ada

Pembahasan
Tuna (Thunnusalb albacore) merupakan sumber daya ikan yang potensial dikembangkan, baik sebagai salah
satu sumber makanan sehat bagi masyarakat juga sebagai sumber devisa negara selain itu ikan tuna juga beragam
jenisnya. Pada praktikum morfologi ikan kami menggunakan sampel ikan tuna jenis yellowfin tuna (Thunnus
albacore). Pada umumnya badan ikan ekor kuning tampak padat, silindris panjang, mulut tidak dapat disembulkan,
selain itu ikan tuna jenis yellowfin tuna mempunyai sirip ekor yang berbentuk Episerkal, dan ciri khusus dari
yellowfin tuna memiliki Finlet.
Tubuh ikan tuna tersusun atas tiga bagian, yaitu kepala, badan, dan ekor. Tubuh ikan tuna adalah simetri,
bentuk demikian berarti terdiri atas dua belahan yang sama, apabila tubuh dibelah dua belahan yang sama, dan
tubuh dibelah dua dari kepala sampai ekor dengan arah punggung perut. Tubuh ikan tuna juga disebut bernentuk
fusiform sehingga dia terolong ikan perenang cepat. Pada ujung depan dari kepala terdapat mulut dengan posisi
terminal, diatas mulut terdapat cekung hidung, pada sebelah menyebelah kepala terdapat mata, diantara bagian
kepala dan badan terdapat tutup insang, diatas punggung terdapat dua buah sirip dorsal/sirip dorsal ganda, dan
memiliki sirip ventral yang posisinya abdominan.

V.
5.1

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan yang telah kami lakukan, kami dapat simpulkan sebagai berikut:

1. Ikan tuna jenis yellowfin tuna merupakan jenis ikan yang dapat berenang cepat karena bentuk tubuhnya seperti rudal
sehingga dapat memudahkan dirinya bergerak di dalam air.
2. Ikan tuna memiliki mulut yang tidak dapat disembulkan dan memiliki tapis insang yang jarang-jarang.
5.2

Saran

Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya jenis
ikannya harus lebih beragam dan peralatan yang digunakan lebih lengkap dari peralatan yang di gunakan pada saat
praktikum sekarang.

MORFOMETRIK DAN MERISTIK


I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Ciri morfometrik adalah Ukuran yang berhubungan dengan ukuran panjang, lebar, tinggi dari tubuh atau

bagian-bagian tubuh ikan. Pada bagian tubuh ikan yang biasanya diukur antara lain : Panjang total, panjang cagak,
panjang standar, panjang kepala dan sebagainya. Sedangkan pada ciri meristik adalah ciri yang berkaitan dengan
jumlah bagian tertentu dari tubuh ikan misalnya : pada sirip, sisik dan insang. Susunan tubuh ikan yang satu dengan
yang lain berbeda sesuai dengan jenisnya, namun demikian pada umumnya ikan mempunyai ciri-ciri morfometrik
atau pun ciri meristik.
Susunan tubuh ikan yang satu dengan yang lain berbeda sesuai dengan jenisnya, namun demikian pada
umumnya ikan mempunyai ciri-ciri morfometrik atau pun ciri meristik.
Ikan tuna pada dasarnya memiliki jenis yang beragam misalnya ikan tuna mata besar, tuna sirip biru selatan,
tuna sirip kuning, tuna ekor panjang, dan lain-lain. Selain jenisnya yang beragam ikan tuna juga mempunyai ukuran
yang beragam pula baik karena jenisnya maupun karena perubahan sejalan dengan perkembangan dalam daur
hidupnya sejak lahir sampai dewasa (Pratigyo, 1984).
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum Ikhtiologi mengenai morfometrik dan meristik ikan bertujuan untuk mengetahui bagian tubuh dan

menghitung jumlah dari karakter tertentu bagian tubuh ikan.


Kegunaan dari praktikum Ikhtiologi mengenai morfometrik dan meristik ikan adalah agar praktikan dapat
mengetahui ukuran dari setiap jenis ikan dan mengetahui ukuran dari setiap perkembangan dalam daur hidupnya.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Setiap spesies ikan memiliki ukuran yang masing-masing berbeda disebabkan oleh umur, jenis kelamin,
tempat hidup serta faktor-faktor lingkungan sekitar seperti makanan, suhu, pH, salinitas dan iklim. Ukuran yang
diberikan untuk di identifikasi hanyalah ukuran mutlak (cm) dan ukuran perbandingan yang berupa kisaran angka
saja (Saanin, 1968).

Selain jenisnya yang beragam ikan juga mempunyai ukuran yang beragam pula, hal ini disebabkan oleh
perubahan sejalan dengan perkembangan dalam daur hidupnya. Walaupun ikan mempunyai ciri morfometrik dan
meristik yang berbeda tapi pada umumnya sama (Pratigyo, 1984).
Ukuran ikan menunjukan besar kecilnya ikan, apabila panjangnya lebih dari 10 cm, yang dimaksud panjang
yang diukur dari ujung mulut ikan sampai dengan ujung ekor yang disebut panjang total (Machar, 1991).
Ikan tuna mempunyai beragam jenis misalnya tuna mata besar, tuna sirip biru selatan, tuna sirip kuning,
albacore, tuna ekor panjang, dan lain-lain. Selain jenisnya yang beragam ikan tuna juga mempunyai ukuran yang
beragam pula baik karena jenisnya maupun perubahan karena sejalan dengan perkembangan dalam daur hidupnya
sejak lahir sampai dewasa (Pratigyo,1984).

III. METODE PRAKTIKUM


3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai ciri Morfometrik dan Meristik ikan ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 18

Mei 2010, praktikum ini dimulai pada pukul 10.30 WITA sampai selesai. Praktikum ini bertempat di Laboratorium
Budidaya Perairan, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai ciri morfometrik dan meristik ikan adalah

dissecting kit, baki preparatlup, tisu, dan alat tulis. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah
ikan yellowfin tuna dan air mineral.
3.3

Cara Kerja
Sebelum kita melaksanakan praktikum yang pertama kita lakukan adalah menyiapkan alat dan bahan

praktikum setelah itu mengambil seekor ikan dan meletakkannya pada baki dengan posisi kepala sebelah kanan.
Setelah itu mengukur semua bagian tubuh ikan yang menyatakan karakter morfometrik dan manghitung jumlah
bagian yang menyatakan karakter meristik. Kemudian mengisi tabel pada lembar kerja sesuai pengukuran dan
perhitungan yang telah dilakukan.
Tabel 2. Persentase ciri morfometrik yellowfin tuna

No

BAGIAN TUBUH YANG

JENIS IKAN

DIUKUR

TUNA

PERSENTASE

1.

Panjang total

34 cm

2.

Panjang garpu /cagak

9 cm

26,4 %

3.

Panjang baku

30 cm

88,2 %

4.

Panjang kepala

9 cm

26,4 %

5.

Panjang predorsal

10 cm

29,4 %

6.

Panjang batang ekor

10 cm

29,4 %

7.

Tinggi badan

9 cm

26,4 %

8.

Tinggi batang ekor

1,5 cm

4,4 %

9.

Tinggi kepala

6 cm

17,6 %

10.

Lebar kepala

5 cm

14,70 %

11.

Lebar badan

5,5 cm

16,1 %

12.

Panjang hidung

2,5 cm

7,35 %

13.

Panjang bagian kepala di belakang mata

4,5 cm

13,23 %

14.

Lebar ruang antar mata

3 cm

8,82 %

15.

Diameter mata

2 cm

5,88 %

16.

Panjang rahang atas

8 cm

8,82 %

17.

Panjang rahang bawah

3,5 cm

10,29 %

18.

Lebar bukaan mulut

3,5 cm

10,29 %

19.

Tinggi di bawah mata

0,9 cm

2,64 %

20.

Panjang dasar sirip punggung

7 cm

20,5 %

21.

Panjang dasar sirip anal

2 cm

5,88 %

22.

Tinggi sirip punggung

3,5 cm

10,29 %

23.

Panjang sirip dada

9 cm

26,4 %

24.

Panjang sirip perut

3 cm

8,82 %

Rumus proporsi B / A X 100 %


Keterangan : A. Panjang total tubuh
B. Panjang bagian tubuh yang diukur
Tabel 3. Lembar kerja ciri meristik
No
1.

2.

PARAMETER

JENIS IKAN
IKAN TUNA

Jari-jari sirip keras :


Sirip D
Sirip C
Sirip A
Sirip P
Sirip V

XIV
IX
I
I
I

Jari-jari sirip lemah :


Sirip D

15

3.

4.

Sirip C
Sirip A
Sirip P
Sirip V

15
9
33
4

Sirip D
Sirip C
Sirip A
Sirip P
Sirip V

XIV.15
IX.15
I.10
I.33
I.4

Perumesan sirip :

Jumlah sisik :
Pada LL
Di bawah LL
Di atas LL

27
24
29

5.

Jumlah sisik predorsal

6.

Jumlah sisik pipi

7.

Jumlah sisik keliling badan

8.

Jumlah sisik batang ekor

9.

Jumlah tapis insang :


Bagian bawah
Bagian atas

18
5

Jumlah finlet

16

10.

4.2

Pembahasan
4.2.1 Ciri morfometrik
Susunan tubuh ikan yang satu dengan yang lain berbeda-beda sesuai dengan jenisnya, namun demikian

pada umumnya ikan mempunyai ciri yang sama. Morfometrik adalah ukuran yang berhubungan dengan ukuran
panjang, lebar, tinggi, dari tubuh atau bagian-bagian tubuh ikan. Bagian tubuh yang biasanya diukur.
Dari hasil pengamatan kami ikan ini adalah omnivora karena dilihat dari posisi mulutnya yang tidak dapat di
sembulkandan tapis insangnya berjimblah sedikit dan panjang. Ikan ini, ter maksut ikan yang memiliki kebiasaan
makan di permukaan atau biasa dasebut

4.2.2 Ciri meristik


Meristik adalah ciri yang berkaitan dengan jumlah bagian tertentu dari tubuh ikan. Ciri-ciri meristik pada
ikan misalnya sirip (jari-jari sirip keras dan jari-jari sirip lemah), sisik dan insang. Pada ikan tuna jenis yellowfin
tuna yang kita teliti dalam praktium ikhtiologi mengenai morfometrik dan meristik kami memperoleh perumusan
sirip yaitu D.XIV.15, C.IX.15, A.I.10, P.I.33, V.I.4. Jumlah tapis insang bagian bawah 18, jumlah tapis insang bagian
atas 5 dan jumlah finlet 16 buah.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan yang telah diuraikan, maka kami dapat menarik kesimpulan sebagai
berikut: Ciri morfometrik dan meristik pada ikan tuna umumnya sama namun kadang berbeda ketika dalam masa
pertumbuhan dan kelainan pada saat menetas dari telur. Dan pada umumnya Ikan tuna tidak memiliki sisik besar
seperti jenis ikan lain.

B.

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya jenis
ikannya lebih beragam dan peralatan yang digunakan lebih lengkap.

SISTEM INTEGUMEN
I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Integumen merupakan bagian tubuh yang berada pada bagian terluar. Sistem integument terdiri dari kulit dan

derifat-derifatnya. Yang termasuk derifat kulit adalah sisik, jari-jari sirip, skut, keel, kelenjar lendir, dan kelenjar
racun.
Sisik mempunyai empat tipe yaitu :
1. Placoid yaitu sisik yang berbentuk piring dimana tiap sisik memiliki bagian yang berbentuk mangkuk kecil.
2. Rhomboic yaitu sisik yang menyerupai bentuk diamond atau jajar genjang.
3. Cycloid yaitu sisik yang memiliki garis-garis yang melingkar.
4. Ctenoid hampir sama dengan tipe cycloid tetapi memiliki duri-duri kecil pada bagian posterior dari sisik.
Menurut Buchar (1991), bahwa bentuk dan bahan yang terkandung pada sisik ikan dapat dibedakan menjadi
lima jenis yaitu placoid, cosnoid, ganoid, cycloid, dan ctenoid. Bagian sisik yang menempel ketubuh hanya sebagian,
kira-kira separuh penempelannya secara tertanam kedalam sebuah kantung kecil di dalam dermis dengan susunan
seperti genting.
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum Ikhtiologi mengenai system integumen bertujuan untuk mengenal system yang berhubungan

dengan derivate kulit. Praktikum Ikhtiologi mengenai system integument berguna agar setelah selesai praktikum ini
para praktikan dapat mendeskripsikan ikan berdasarkan dari kulit dan derivat-derivatnya, yang meliputi kulit, lendir,
dan sisik.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Badan ikan tuna berbentuk fusiform, menandakan kecepatan dalam pergerakannya. Bagian belakang
badannya lagsing sedangkan bagian terlebar ditengah-tengah. Penampang lintang ikan pada umumnya berbentuk
bulat panjang atau agak membulat. Semua bagian badannya ditutupi oleh sisik kecuali pada bagian dada yang
mengeras seperti perisai. (Buchar, R,1991).
Menurut Buchar (1991), bahwa bentuk dan bahan yang terkandung pada sisik ikan dapat dibedakan menjadi
lima jenis yaitu placoid, cosnoid, ganoid, cycloid, dan ctenoid. Bagian sisik yang menempel ketubuh hanya sebagian,
kira-kira separuh penempelannya secara tertanam kedalam sebuah kantung kecil di dalam dermis dengan susunan
seperti genting.
Kulit pada tubuh ikan merupakan pembungkus luar yang berfungsi sebagai garis pertahanan pertama terhadap
penyakit dan faktor-faktor luar yang mempengaruhi hidupnya, sebagai alat respirasi, ekskresi dan omoregulasi. Kulit
pada epidermis terdapat lendir (lapisan luar), sedangkan pada corium terdapat pembulu darah, saraf dan jaringan
pengikat yang berperang dalam membentuk sisik (Soewasono, 1960).
Sistem integumen yaitu sisten penutup tubuh, bagian dari tubuh yang berada dibagian terluar. Sistem ini
terdiri dari kulit dan derivat-derivatnya, yang termasuk derivat pada kulit ikan adalah sisik, jari-jari sirip, kelenjar
lendir, skut dan kelenjar racun (Simorangkir S, 2000).
Sisik dibagi menjadi empat bagian yaitu sisik placoid, rhomboid, cycloid, dan chenoid. Pada keempat tipe sisik
ini memiliki bentuk yang berbeda-beda seperti pada plakoid berbentuk piring atau mangkok kecil, cycloid berbentuk
diamond atau jajaran genjang, cyloid berbentuk seperti orbit dan ctenoid berbentuk seperti sisik plakoid, tetapi
memiliki duri-duri kecil (Djuhanda, 1981).

III. METODE PRAKTIKUM


3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai sistem integumen dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 18 Mei 2010,

praktikum ini dimulai pada pukul 10.30 WITA sampai selesai. Praktikum ini bertempat di Laboratorium Budidaya
Perairan, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai sistem integumen, yaitu: dissecting kit, baki

preparat, lup, tisu, mikroskop, dan alat tulis. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan
yellowfin tuna dan air mineral.
3.3

Cara Kerja
Sebelum kita melaksanakan praktikum yang pertama kita lakukan adalah menyiapkan alat dan menyedikan

satu ekor ikan sebagai sampel dan meletakkannya pada baki preparat dengan posisi kepala sebelah kanan. Setelah

itu kita mengambil satu sisik bagian badan. Kemudian kita mengamati sisiknya dibawah mikroskop dan membuat
gambar sisik seperti yang telah di amati pada lembar kerja.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum Ikhtiologi tentang sistem integumen dengan sampel ikan

yellowfin tuna (Thunnus albacores) diperoleh hasil sebagai berikut :

Keterangan :
1. Fokus ; 2. Anterior ; 3. Pasterior ; 4. Annulus ; 5. Sirkulus

Gambar 2. Sisik badan (tipe Ctenoid)


4.2

Pembahasan
Integumen merupakan system pembalut tubuh yang terdiri dari kulit dan derivatnya-derivatnya, yang meliputi

kulit, lendir, dan sisik. Kulit terdiri dari dua lapisan yaitu lapisan luar yang disebut epidermis dan lapisan dalam yang
disebut dermis atau corium. Kulit pada ikan selain sebagai pembalut tubuh juga berfungsi sebagai alat pertahanan
pertama terhadap penyakit, perlindungan dan penyesuaian diri terhadap faktor lingkungan yang mempengaruhi
kehidupan ikan serta alat eksresi dan osmoregulasi.
Tipe sisik ikan yellowfin tuna adalah ctenoid yaitu sisik yang memiliki garis-garis melingkar/garis orbit seperti
tipe sisikcycloid. Tetapi pada tipe sisik ctenoid terdapat duri-duri kecil pada bagian posterior dari sisik.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan yang telah diuraikan, maka kami dapat menarik kesimpulan sebagai

berikut :

1. Ikan yellowfin tuna memiliki tipe sisik ctenoid


2. Ikan yellowfin tuna tidak mempunyai kelenjar racun untuk melindungi dirinya dari predator.
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya jenis

ikannya lebih beragam dan peralatan yang digunakan lebih lengkap.

ANATOMI DALAM
I. PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Anatomi adalah ilmu yang mempelajari letak-letak, fungsi dan bagian-bagian dari organ dalam dari suatu

makhluk hidup. Secara garis besar organ dalam yang mudah diamati adalah alat pencernaan, alat pernapasan, otak,
kelenjar pencernaan.
Pada organ dalam ikan terdapat organ yang tampak memanjang yang berfungsi untuk mengatur daya apung di
dalam air selain itu organ ini juga disebut alat hidrostatik karena dapat menyerap atau mengeluarkan gas yang
dipengaruhi oleh urat syaraf. Penelitian terhadap anatomi dalam pada ikan ditujukan juga untuk dunia pengetahuan
khususnya pada ikan yang nantinya berguna dalam rangka memanfaatkan sumberdaya hayati.
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum Ikhtiologi mengenai anatomi dalam bertujuan untuk mengetahui bentuk serta letak organ-organ

dalam pada tubuh ikan.


Kegunaan dari praktikum ini adalah agar para praktikan dapat mengetahui bentuk, letak organ-organ dalam
pada ikan serta mengetahui fungsi dari organ-organ tersebut.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Pratigyo (1984), menyatakan bahwa perut ikan terdapat organ yang tampak memanjang. Organ dalam
tersebut adalah gelembung renang. Gelembung renang disebut juga pnematosis, yang berfungsi sebagai pengatur
daya apung ikan di dalam air. Alat tersebut dinamakan alat hidrostatik. Pembuluh darah pada dinding gelembung
renang tersebut menyerap atau mengeluarkan gas yang dipengaruhi oleh urat syaraf.
Lambung berfungsi sebagai penampung makanan, pada ikan yang tidak berlambung, fungsi penampung
makanan digantikan oleh usus depan yang dimodifikasi menjadi kantong yang membesar (lambung palsu). Pada
ikan tidak bergigi biasanya terdapat gizzard (lambung khusus) yang berfungsi untuk mengerus makanan (Murniyati,
2002).

Anus merupakan ujung dari saluran pencernaan, sisa-sisa metabolisme dikeluarkan lewat anus. Pada ikan
yang bertulang sejati anus terletak disebelah depan saluran genital (Mahardono, 1979).
Menurut Murniyati (2002), selain insang dan paru-paru beberapa jenis ikan memiliki alat pernapasan
tambahan yang dapat mengambil oksigen secara langsung dari udara, insang tambahan berfungsi mengambil oksigen
dari permukaan air.
Pada kloaka adalah ruang yang bermuaranya saluran pencernaan dan saluran urogenital. Namun pada ikan
bertulang sejati tidak memiliki kloaka sedangkan ikan bertulang rawan memiliki organ tersebut (Mahardono, 1979).
III. METODE PRAKTIKUM

3.1

Waktu dan Tempat


Prakikum Ikhtiologi mengenai anatomi dalam dilaksanakan pada hari Rabu pada tanggal 25 mei 2010 pada
pukul 10.30 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Budidaya Perairan, Fakultas pertanian, Universitas
Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai anatomi dalam adalah dissecting kit, baki preparat,

tisu, dan lup. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan yellowfin tuna air mineral.
3.2

Cara Kerja
Hal pertama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan praktikum. Setelah itu membedah ikan tuna
dari arah ekor sampai kepala tanpa harus merusak organ-organ yang ada pada ikan. Kemudian mengamati struktur
organ-organ yang terdapat di dalamnya lalu menggambar struktur anatomi ikan tersebut mengikuti bentuk tubuh
ikan pada lembar kerja yang telah disiapkan.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Adapun hasil pengamatan anatomi pada ikan tuna sirip kuning (Thunnus albacores) sebagai berikut :

Keterangan :
1. otak ; 2. insang ; 3. mulut ; 4. esofagus ; 5. lambung ; 6. usus ; 7. anus ;
8. jantung ; 9. hati ; 10. lambung renang.
Gambar 3. Anatomi Dalam Ikan Yellowfin Tuna (Thunnus Albacore)
4.2

Pembahasan
Organ bagian dalam ikan terutama berhubungan dengan beberapa system yang berbentuk untuk melakukan

berbagai proses biologis. Secara garis besar organ yang berukuran relatif besar dan mudah diamati adalah otak, alat
pencernaan, peredaran darah dan system pernapasan.
Ikan yellowfin tuna memiliki beberapa bagian anatomi dalam yang lengkap. Hal ini dibuktikan adanya otak,
mulut, insang, esophagus, lambung, anus, usus, jantung, hati, dan limpa. Ikan yellowfin tuna termasuk ikan
omnivora, tapis insang dari ikan ini pendek dan tidak rapat. Didalam mulutnya terdapat gigi yang runcing dan juga
langit-langit mulutnya seikit bergerigi. Ikan ini tidak mempunyai kelenjar ludah tetapi mempunyai kelenjar lendir
dari mulutnya. Makanan yang telah dicerna di mulut diteruskan menuju lambung melalui esophagus. Lambung ikan
tuna memanjang dan besar, tempat makanan dicerna dengan menggunakan enzim. Ususnya sama panjang atau
lebih pendek dari panjang tubuhnya, tempat sari-sari makanan diserap. Otak adalah suunan saraf dan dilindungi
oleh tengkorak.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Dari hasil pembahasan dan praktikum yang telah kami lakukan, maka kami dapat menyimpulkan :

1. Organ dalam ikan yellowfin tuna adalah otak, insang, mulut, lambung, usus, anus, jantung, gati dan lain-lain.
2. Ikan yellowfin tuna (Thunnus albacores) tidak mempunyai gelembung renang.
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya

peralatan yang digunakan lebih lengkap demi kelancaran praktikum.

SISTEM PENCERNAAN, PERNAPASAN, DAN PEREDARAN DARAH


I.
1.1

Latar Belakang

PENDAHULUAN

Ikan adalah makhluk yang sangat sederhana misalnya pada organ yang berhubungan dengan alat pernapasan,
pencernaan, dan peredaran darah. Pada alat pencernaan ikan terdiri dari 2 bagian yaitu saluran pencernaan dan
kelenjar pencernaan. Pada saluran pencernaan yaitu lambung dan usus, terdapat perbedaan antara lambung dan
usus karnivora dengan herbivora.
Alat pernapasan utama ikan adalah insang, tetapi ada jenis ikan tertentu seperti lung fish yang menggunakan
paru-paru dan ada pula ikan yang menggunakan alat pernapasan tambahan seperti labirin.
Sisem peredaran darah ikan hanya satu jalur aliran, dimana darah mengalir dari jantung ke insang lalu
keseluruh tubuh dan kembali lagi pada jantung. Dan peredaran darah ikan disebut peredaran darah tunggal.
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikun ini bertujuan untuk mengamati organ yang berhubungan dengan sistem pencernaan, pernapasan,

dan peredaran darah.


Kegunaan praktikum ini adalah agar praktikan mengetahui apa-apa saja alat pencernaan, pernapasan, dan
peredaran darah ikan.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Peredaran darah ikan adalah peredaran darah tunggal, yang artinya darah hanya satu kali mengalir melalui
jantung. Darah masuk ke jamtung melalui pembuluh balik yang di tampung dalam satu smpul yang disebut sinus
venosus, kemudian darah masuk kedalam serambi dan bilik selanjutnya dipompa oleh bonggol arteri dan menuju ke
lengkung insang, maka selanjutnya akan terjadi pertukaran gas O 2. Setelah itu darah mengalir kembali ke jantung
malalui vena (Mahardono , 1979).
Makanan dicerna oleh ikan dan diserap sebagai sari makanan, dan yang tidak dapat dicernakan dikeluarkan
sebagai fase. Sari makanan itu diedarkan keseluruh bagian tubuh (Mahardono, 1979).
Ada segolongan ikan selain menghisap hawa dengan insangnya ada juga yang dapat mengambil hawa dari
udara karena mempunyai alat yang disebut Labyrint dan bekerja seperti paru-paru ikan-ikan ini bila berada diluar
air tidak segera mati
( Achjar, 1986 ).
Pada kloaka adalah ruang yang bermuaranya saluran pencernaan dan saluran urogenital. Namun pada ikan
bertulang sejati tidak memiliki kloaka sedangkan ikan bertulang rawan memiliki organ tersebut
(Fujaya, 2004).
Anus merupakan ujung dari saluran pencernaan, sisa-sisa metabolisme dikeluarkan lewat anus, pada ikan
bertulang sejati anus terletak disebelah depan saluran genital (Mahardono , 1979).

III. METODE PRAKTIKUM

3.1

Waktu dan Tempat


Prakikum Ikhtiologi mengenai sistem pencernaan, pernapasan, dan peredaran darah dilaksanakan pada hari
Rabu pada tanggal 11 April 2007 pada pukul 13.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Budidaya
Perairan, Fakultas pertanian, Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai sistem pencernaan, pernapasan, dan peredaran

darah ikan adalah dissecting kit. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan yellowfin tuna.
3.2

Cara Kerja
Setelah ikan tuna tersebut dibedah kemudian mengamati bagian lambung dan usus lalu mengukur panjang
usus dan membandingkan dengan panjang tubuh (panjang total). Setelah itu mengambil insang dan filamenfilamennya, jantung dan mengamati strukturnya dan menggambarnya pada lembar kerja.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah kami lakukan, kami memperoleh hasil sebagai berikut :

Keterangan :
1. Lambung

5. Pilorus caeca

2. Pilorus

6. Saluran air empedu

3. usus

7. Anus

4. esopagus
Gambar 4. Lambung Dan Usus Ikan Dan Organ Organ Lainnya Jenis Ikan
(Thunnus albacore).

Tabel 4. Lembar Kerja Sistem Pencernaan Ikan Yellowfin Tuna

Tipe organ pencernaan


Gigi

Lambung

Vilivorm

Pendek

Panjang
usus
Panjang

Rasio

Tubuh(A)

Usus (B)

36,2 cm

15/36,2x100%

A/B X 100 %
41,44 %

Keterangan :
1. Tapis insang ; 2. Lengkung insang ; 3. Filmen insang

Gambar 5. Insang Dari Jenis Ikan Yellowfin Tuna.


Tabel 5. Lembar Kerja Sistem Pernapasan
Jumlah lembar insang

Jumlah filamen insang

Kanan

Kiri

Kanan

Kiri

315

315

Keterangan :
1. Sinus venosus ; 2. Atrium ; 3 . Ventrikel ; 4. Conus anterior ;5. Balbus anterior
6. Aorta ventralis

Gambar 6. Jantung Dari Ikan Yellowfin Tuna.

4.2

Pembahasan

4.2.1

Sistem pencernaan
Pada alat pencernaan ikan terdiri dari dua bagian yaitu saluran pencernaan dan kelenjar pencernaan. Saluran

pencernaan terdiri dari mulut, rongga mulut (terdapat gigi), faring, esophagus, lambung, pylorus, usus, rectum, dan
anus. Sedangkan kelenjar pencernaan terdiri dari hati, empedu, dan pankreas.
Sistem pencernaan ikan tergantung pada jenis makanannya. Makanan ikan akan masuk melalui mulut menuju
rongga mulut, didalam rongga mulut terdapat gigi. Gigi pada ikan beragam tergantung dari jenis makanannya.
Menurut bentuknya gigi ikan digolongkan pada beberapa bentuk yaitu Villiform, Conical, Cannine, Maliform, Incisor,
Fuse beak.
Lambung dan usus ikan biasanya memiliki variasi bentuk dan ukuran yang merupakan akibat dari adaptasi
morfologi dan struktural terhadap kebiasaan makanan. Pada ikan herbivora memiliki lambung yang pendek dan
hampir tidak dapat dibedakan dengan usus, sedangkan ususnya lebih panjang dari ukuran tubuhnya. Pada ikan
karnivora memiliki lambung yang agak besar dan memanjang, sedangkan ususnya lebih pendek dan pada ikan
omnivora memiliki lambung yang menyerupai kantong yang besar mirip dengan lambung manusia. Pada ikan
yellowfin tuna memiliki gigi villiform dan mempunyai lambung yang besar. Jadi ikan yellowfin tuna termasuk ikan
omnivora.

4.2.2

Sistem pernapasan

Alat pernapasan utama ikan adalah insang, walaupun ada jenis ikan tertentu seperti lungfish yang
menggunakan paru-paru. Selain insang dan paru-paru beberapa jenis ikan memiliki alat pernapasan tambahan
antara lain labirin pada ikan betok (Anabas sp), organ arborescent (Clarias sp), divertikula pada ikan gabus.
Pada ikan tuna alat pernapasannya terdiri atas beberapa lembar, masing-masing lembar insang terdiri dari
tiga bagian yaitu tulang lengkung insang, filamen insang dan tapis insang. Bagian yang berperan dalam pengikatan
oksigen dari air adalah filamen insang sehingga filamen insang dilengkapi dengan kapiler-kapiler darah. Selain itu
ikan tuna memiliki lembar insang yang jarang-jarang atau kurang rapat.
4.2.3

Sistem peredaran darah


Sistem peredaran darah ikan disebut peredaran darah tunggal. Dimana darah mengalir dari jantung ke insang

kemudian keseluruh tubuh dan akhirnya kembali kejantung. Peredaran darah berfungsi dalam pengangkutan
oksigen hasil respirasi, pengangkutan sisa metabolisme. Jantung ikan terdapat suatu ruang tambahan yang disebut
sinus venosus, yang berfungsi sebagai penampung darah dari vena hapaticusserta mengirimkannya keatrium
terdapat katub sinatrial. Darah kemudian dikirim kembali ke ventrikel untuk mencegah darah tersebut kembali ke
atrium.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Dari hasil praktikum dan pembahasan yang telah kita lakukan, maka kami dapat menyimpulkan :

1. Alat pencernaan ikan terdiri dari dua bagian yaitu saluran pencernaan dan kelenjar pencernaan.
2. Alat pernapasan ikan pada umumnya insang.
3. Sistem peredaran darah ikan adalah peredaran darah tunggal.
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya yang
digunakan lebih lengkap.

SISTEM OTOT
I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Otot nampak merupakan satu kesatuan tetapi sebenarnya tersusun dari kumpulan blok urat daging. Ikan
memiliki susunan otot yang lebih sederhana jika dibandingkan dengan vertebrata lainnya. Walaupun susunannya
lebih sederhana pada prinsipnya ikan mempunyai tiga macam urat daging yaitu urat daging bergaris, urat daging
licin, dan urat daging jantung. Selain itu otot ikan juga ada yang dibawah rangsangan otak (voluntary) . Sehingga

dalam pergerakannya memerlukan energi, lain halnya dengan tulang. Nafsu, makan seekor binatang khususnya
vertebrata bisa diketahui dengan pergerakannya, begitu juga pada penyakit yang menyerangnya.
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum Ikhtiologi mengenai sistem otot bertjuan untuk mengenal dan melihat bentuk otot pada beberapa

bagian tubuh. Selain itu praktikum ini mempunyai kegunaan agar praktikan dapat mengenal otot-otot yang terdapat
pada setiap jenis ikan.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Pada prinsipnya ikan mempunyai tiga macam urat daging yaitu urat daging bergaris, urat daging licin, dan
urat daging jantung. Secara fungsional urat daging dibedakan menjadi dua tipe, yaitu yang di bawah rangsangan otak
(voluntary) ialah urat daging jantung. Dari penempelnya juga dapat dibedakan menjadi dua yaitu urat daging yang
menempel pada rangka, ialah urat daging licin dan urat daging jantung
( Hardanto, 1979).
Otot polos tidak memperlihatkan adanya garis-garis melintang dan terdapat pada sistem-sistem yang
menjalankan fungsinya secara otomatis (Soewasono, 1960).
Otot berperan dalam pergerakan organ tubuh atau bagian tubuh. Kemampuan otot untuk berkontraksi
disebabkan oleh adanya serabut kontraktil (Mahardono, 1979).
Dalam tubuh terdapat tiga macam jaringan otot yaitu otot polos, otot serat lintang involunter (tidak
dipengaruhi kehendak) dan otot serat lintang volunter

(dipengaruhi oleh kehendak) ( Frandson, 1983).

Otot pada ikan dibagi oleh suatu sekat horizontal menjadi otot epaksialis yaitu otot yang terletak di atas sekat
horizontal, dan otot hipaksialis yang terletak di bawah sekat horizontal (Fujaya, 2004).

III. METODE PRAKTIKUM

3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai sistem otot dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 11 April 2007 pada pukul

13.00 WITA sampai selesai. Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Budidaya Perairan, Fakultas Pertanian,
Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai sistem otot adalah dissecting kit. Sedangkan bahan

yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan yellowfin tuna.


3.3

Cara Kerja

Hal pertama yang dilakukan adalah mengelupas kulit terluar pada ikan tuna, setelah terkelupas kemudian
mengamati dan menggambar blok urat daging yang tampak lateral pada seluruh bagian tubuh ikan dan otot yang
menunjang pergerakan sirip (dada, ventral, dorsal, anal, dan ekor). Setelah itu membelah ikan dengan melintang
( bagian badan dan ekor ) kemudian menggambarkan serta menentukan bagian badan, bagian ekor, hipaksial,
epaksial, miotom, mioseptum, septum horizontal dan septum vertikal pada kedua tubuh ikan tersebut.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah kami lakukan, kami memperoleh hasil sebagai berikut :

Keterangan :
1. epaksial ; 2. hipoksial ; 3. miotom ; 4. mioseptum ; 5. otot sirip punggung ; 6. otot sirip caudal ; 7.
otot sirip anal ; 8. otot sirip ventral ; 9. otot sirip dada ; 10. flexor caudalis ; 11. aduktor caudalis ; 12.
proktator dorsalis ; 13. retractor dorsalis ; 14. melinator dorsalis.

Gambar 7. Otot Bagian Luar Ikan Yellowfin Tuna.

Keterangan :
A. bagian badan ; B. bagian ekor ; 1. hipaksial ; 2. epaksial ;3. miotom ; 4. mioseptum 5. septum
horizontal ; 6. septum vertikal.
Gambar 8. Potongan Melintang Otot Bagian Badan Dan Ekor Ikan Yellowfin Tuna.
4.2

Pembahasan
Ikan memiliki susunan otot yang lebih sederhana jika dibandingkan dengan vertebrata yang lain. Walaupun

susunannya lebih sederhana pada ikan juga didapatkan tiga jenis otot yaitu otot polos, otot bergaris, dan otot jantung.
Bila dilihat secara keseluruhan, urat daging bergaris diseluruh tubuh ikan terdiri dari kumpulan blok urat
daging. Tiap-tiap blok urat daging ini dinamakan miotom yang dilapisi oleh mioseptum. Urat daging bergaris
terdapat disepanjang tubuh ikan mulai belakang kepala sampai ekor pada jaringan yang dapat dikendalikan.
Menurut Sjafei (1989) urat daging yang terdapat di kedua sisi tubuh ikan dapat dibedakan menjadi dua bagian, yaitu
epaksial dan hipoksial. Kedua bagian tersebut dipisahkan oleh suatu selaput yang dinamakan horizontal
akletogeneous septum. Dibagian permukaan selaput ini terdapat urat daging yang menutupinya musculus lateralis
superficialis yang banyak mengandung lemak karena warna yang merah kehitaman.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Dari hasil praktikum dan pembahasan yang telah kami lakukan maka kami dapat menyimpulkan :

1. Susunan otot ikan lebih sederhana jika dibandingkan dengan vertebrata lain.

2. Tiap blok urat daging terdiri dari hipaksial, epaksial, miotom, mioseptum, septum horizontal, septum vertical.
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar peralatan yang digunakan lebih
lengkap.

SISTEM RANGKA
I. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Rangka pada makhluk hidup mempunyai fungsi yang sangat penting selain membentuk tubuh makhluk hidup,
juga melindungi bagian-bagian yang paling penting pada tubuh makhluk hidup.
Pada tubuh ikan termasuk sistem rangka adalah tulang, jaringan pengikat, sisik, gigi, jari-jari sirip, dan
penyokong sel. Tulang sebagai penyusun rangka banyak mengandung garam kalsium, pospor, dan magnesium. Ikan
termasuk hewan vertebrata atau hewan bertulang belakang. Tulang belakang, selain sebagai penyokong utama tubuh
juga berfungsi sebagai penyokong utama tubuh juga berfungsi dalam sistem saraf sehingga mempunyai peran yang
sangat penting dalam susunan rangka.
1.2

Tujuan dan Kegunaan.


Praktikum mengenai sistem rangka mempunyai tujuan untuk memudahkan memahami bagian-bagian

tulang ikan, selain itu mempunyai kegunaan agar para praktikum dapat mengetahui bagian-bagian tulang atau
rangka pada ikan.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Kerangka tubuh ikan disebut skeleton. Sisik ikan yang mengandung zat tulang disebut pula rangka luar,
rangka dari tulang-tulang disebut rajum dalam, jadi pada ikan susunan rangkanya dapat dibagi rangka luar dan
rangka dalam
(Mahardono, 1979).
Skeleton hewan yang dibentuk oleh tulang merupakan struktur yang hidup. Tulang mempunyai vasa darah,
vasa limfatik, dan nerius dan dapat menjadi sasaran penyakit, mampu memperbaiki diri dan menyesuaikan diri
terhadap perubahan-perubahan dengan adanya suatu stress (Pratigyo, 1984).
Skeleton terdiri atas cartilago, os atau kombinasi keduanya. Os mempunyai dua tipe yaitu os membranus dan
os cartilaginous (Katsowo, 1984).
Sisik ikan yang mengandung zat tulang disebut pula rangka luar. Sisik ikan tersusun atas zat kapur yang
berfungsi untuk melindungi bagian dalam tubuhnya (Soewasono, 1960).

III. METODE PRAKTIKUM


3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai sistem rangka dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 11 April 2007 pada pukul

13.00 WITA sampai selesai. Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Budidaya Perairan, Fakultas Pertanian,
Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum Ikhtiologi mengenai sistem rangka adalah dissecting kit. Sedangkan

bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ikan yellowfin tuna.
3.3

Cara Kerja
Pertama-tama yang kita lakukan adalah mengelupas daging ikan sampai tertinggal hanyalah tulang saja.

Setelah itu meletakkan tulang diatas baki, lalu menggambarnya pada lembar kerja.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1

Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang kami lakukan, kami memperoleh hasil sebagai berikut :

Keterangan :
1. Neural spine ; 2. Neural arch ; 3. Neural canal ; 4. Centrum ; 5. Hermal arch ;
6. Hermal canal ;7. Hermal spine ;8. Transverse ;9. Pieuralrib.

Gambar 9. Tulang Belakang Pada Bagian Badan Dan Tulang Belakang Pada Bagian Ekor Ikan Yellowfin Tuna.
4.2

Pembahasan

Menurut Buchar (1991), tulang rangka ikan terdiri dari dua macam, yaitu rangka chondrichthyes (tulang
rawan) dan osteicthyes (tulang sejati). Rangka berfungsi untuk menegakkan tubuh, menunjang atau menyokong
organ-organ tubuh dan berfungsi pula dalam pembentukan buti-butir darah merah. Berdasarkan letaknya tulang
sebagai penyusun rangka dikelompokan dalam tiga bagian, yaitu tulang aksial (tengkorak, tulang belakang, tulang
rusuk), veskeral (lengkung insang, tulang-tulang pada bagian kepala yang tidak termasuk dalam tulang tengkorak),
apendikular (rangka anggota badan seperti jari-jari sirip dan tulang sirip).
Pada praktikum Iktiologi mengenai sistem rangka, diketahui bahwa ikan yellowfin tuna memiliki tulang
osteicthyes, selain itu juga memiliki tulang aksial, veskeral, dan apendikular.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Dari hasil praktikum dan pembahasan yang telah kami lakukan, maka kami dapat menyimpulkan bahwa :

1. Ikan yellowfin tuna mempunyai tulang osteicthyes (tulang sejati).


2. Ikan tuna memiliki tulang aksial, veskeral, dan apendikular.
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan agar dalam praktikum berikutnya jenis

ikannya lebih beragam.

IDENTIFIKASI
I.

1.1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Identifikasi adalah pekerjaan mencari dan mengenal ciri-ciri taksonomi individu yang beraneka ragam dan

memasukannya dalam suatu takson. Identifikasi penting artinya ditinjau dari segi ilmiah, sebab seluruh pekerjaan
berikutnya sangat tergantung dari hasil identifikasi yang benar dari suatu spesies yang sedang diteliti.
Dalam melakukan identifikasi ikan, buku kunci identifikasi ikan mutlak diperlukan. Agar mudah dalam
menggunakan buku kunci identifikasi, terlebih dahulu harus memahami istilah-istilah yang biasa digunakan dalam
identifikasi. Identifikasi ikan didasarkan atas morfometrik dan meristik yang dilakukan sesuai dengan petunjuk
identifikasi.
1.2

Tujuan dan Kegunaan


Praktikum Ikhtiologi mengenai identifikasi bertujuan menuntun praktikan agar dapat mengidentifikasi ikan.
Selain itu berguna untuk mempermudah praktikan dalam mempelajari dan mengamati spesies ikan.

II.

TINJAUAN PUSTAKA

Identifikasi ikan didasarkan atas morfometrik dan meristik yang dilakukan sesuai petunjuk identifikasi.
Langkah-langkah penggunaan kunci identifikasi yaitu pada setiap nomor terdapat lebih dari dua alternatif atau dari
dua pernyataan yang berbeda. Pengidentifikasi diharuskan memilih salah satu alternatif yang sesuai dengan ciri
spesimen ikan. Jika alternatif pertama tidak sesuai maka diharuskan memilih pada alternatif yang lainnya pada
nomor terpilih berikutnya terdapat 2 alternatif. Seperti apa yang telah dikerjakan pada nomor sebelumnya, pada
nomor ini pun kita harus memilih alternatif yang sesuai dengan ciri spesimen ikan yang sedang diidentifikasi. Jika
identifikasi dimulai dari kunci untuk menetapkan subordo dan seterusnya sampai pada genus dan spesies. (Saanin,
1984).
Identifikasi adalah pekerjaan mencari dan mengenal ciri-ciri taksonomi individu yang beraneka ragam dan
memasukannya dalam suatu takson. Identifikasi penting artinya ditinjau dari segi ilmiah, sebab seluruh pekerjaan
berikutnya sangat tergantung dari hasil identifikasi yang benar dari suatu spesies yang sedang diteliti
( Soewasono, 1960).

III. METODE PRAKTIKUM


3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi mengenai identifikasi dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 11 April 2007 pada pukul

13.00 WITA sampai dengan selesai. Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Budidaya Perairan, Fakultas
Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.
3.2

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam kegiatan praktikum Ikhtiologi mengenai identifikasi adalah alat tulis menulis,

buku kunci identifikasi. Sedangkan bahan yang kita gunakan adalah ikan yellowfin tuna (Thunnus spp).
3.3

Cara Kerja
Memilih salah satu buku kunci identifikasi dan satu jenis ikan yellowfin tuna, kemudian mempelajari ciri-ciri
ikan dengan menggunakan kunci identifikasi serta menyiapkan data karakter morfologis dan meristik ikan yang di
identifikasi. Kemudian membuat daftar pada lembar kerja I dan II sesuai urutan nomor dalam kunci identifikasi.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah kami lakukan, kami memperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 6. Identifikasi Ikan Tuna (Thunnus Sibi)

No.1

Rangka terdiri dari tulang benar


Subclassis Teleostei
No.3

No.3

Kepala simetris
Ordo Percomorphi
No.4

No.4

Badan tidak seperti ular

No.6

Badan bersisik atau kadang-kadang seluruhnya atau sebagian tertutup oleh

No.6
kelopak-kelopak tebal
No.7
No.7

Garis rusuk jika ada, di atas sirip dada


No.9

No.9

Tidak demikian

No.10

Lebih dari jari-jari sirip punggung keras

No.10
No.12
No.12

Hanya satu sirip punggung atau dua sirip punggung yang berhubungan atau
berdekatan
No.16

No.16

Hanya satu sirip punggung, sirip punggung tidak bersatu


No.17

No.17

Sirip punggung terdiri dari bagian yang berjari-jari keras, langsung


berhubungan dengan bagian yang berjari-jari lemah
No.18

No.18

Sirip punggung dan sirip dubur tidak panjang


No.92

No.92

Garis rusuk lengkap


No.93

No.93

Tidak bersisik ctenoid


No.94

No.94

Bersisik lingkaran (Cycloid)


No.95

No.95

Sirip punggung dua, yang pertama berjari-jari mengeras dan yang kedua
mempunyai bagian-bagian yang berjari-jari keras dan berjari-jari lemah
Subordo SCOMBRIOIDAEA
No.147

No.147

Tulang rahang atas depan dan tulang hidung tidak membentuk cula (alat
yang runcing panjang kemuka) sirip dubur satu atau tidak dengan sirip kecil
dibelakangnya
No.148

No.148

Badan berbentuk cerutu V. I. 5 jari-jari lemah sirip ekor bercabang pada


pangkalnya, sirip kecil di belakang sirip punggung dan sirip dubur ada

Famili SCOMBRIDAE
No.2487
No.2487

Sisik pada daerah sirip dada seolah-olah memebentuk lapisan sendiri 6-9
rigi pada tiap-tiap sisi ekor
No.2490

No.2490

Langit-langit bergigi atau tidak

No.2491

Badan bersisik rata

No.2491
Genus Thunus
No.2497
No.2497

Sirip dada sepanjang jarak antara sirip dada dan ujung hidung
Spesies Thunnus sibi

Tabel 7. Klasifikasi Ikan Tuna (Thunnus Sibi).

Kelas : Pisces
Subklas : Teleostei
Ordo : Percomorphy
Sub ordo : Scomroidae
Famili : Scombridae
Genus : Thunnus
Spesies : Thunus sibi

4.2

Pembahasan
Identifikasi adalah pekerjaan mencari dan mengenal ciri-ciri taksonomik individu yang beragam dan

memasukkannya kedalam suatu takson. Identifikasi penting artinya ditijnjau dari segi ilmiah, sebab seluruh
pekerjaan berikutnya sangat tergantung dari hasil identifikasi yang benar dari suatu spesies yang telah diteliti.
Dalam melakukan identifikasiikan, kunci identifikasi ikan harus diperlukan. Adapun cara penggunaannya,
pada setiap nomor terdapat dua alternatif. Identifikasi harus memilih salah satu alternatif yang sesuai dengan ciri
spesimen ikan. Jika sesuai maka dapat diteruskan ke nomor disebelah kanan, namun jika alternatif pertama tak
sesuai maka pindah pada alternatif dua, dan begitu seterusnya.
Hasil praktikum mengenai identifikasi ikan yellowfin tuna adalah spesies Thunnus sibidan genusnya
adalah Thunnus.

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum dan pembahasan yang telah diuraikan maka dapat disimpulkan :

1. Ikan yellowfin tuna adalah spesies Thunnus sibi


2. Ikan yellowfin tuna adalah genus Thunnus
5.2

Saran
Dengan melihat praktikum yang dilakukan maka saya menyarankan pada asisten memberi pengarahan kepada

praktikan agar hasil yang diharapkan sesuai dengan yang diinginkan.

DAFTAR PUSTAKA
Achjar,M. 1968. Perikanan Darat. Sinar Baru. Bandung.
Buchar,r., 1991. Kegiatan Magang Mata Ajaran Iktiologi. IPB, Fakultas Perikanan.
Fujaya, 2004. Fisiologi Ikan. Rineka Cipta, Jakarta.
Frandson, R.D., 1983. Anatomi dan Fisiologi Ternak. PT Inter Masa, Jakarta.
Hardanto, 1979. Perikanan Indonesia, PT Cipta Sari Grafika, Bandung.
Katsowo, 1984. Anatomi Komparativa. Penerbit Alumni, Bandung.
Mahardono, 1979. Anatomi Ikan. PT Inter Masa, Jakarta.
Murniyati, 2002. Biologi Perikanan. Penebar Swadaya, Tegal.
Pratigyo, 1979. Makhluk Hidup. Proyek Buku Terpadu. Jakarta.
Saanin, 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Binacipta Bogor, Bogor.
Sjafei, 1989. Fisiologi Ikan. IPB , Fakultas Perikanan.
Soewasono, 1960. Diktat Skeleton dan Circulation. Diktaten Kring Fakultas Kedokteran, Yogyakarta.