Anda di halaman 1dari 17

Kewirausahaan

Type-o-Graphic

Disusun oleh :
Nurul Fajar Riskiani (I0212062)
Retno Ningsih (I0212066)
Yumna Kamilia (I0212086)
Yunisa Zahrah (I0212088)

JURUSAN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2015

RINGKASAN
Produk kami merupakan word wall dcor atau dekorasi dinding dalam
bentuk tulisan, baik berupa quotes, kata-kata motivasi, peribahasa, kata-kata
pengingat, hingga papan nama perusahaan dengan beragam desain gaya tulisan
(font), warna, maupun komposisi serta kombinasi dengan unsur lainnya.
Desain word wall dcor kami bersifat unik, karena dibuat secara handmade
dengan pemanfaatan bahan-bahan yang dapat dengan mudah ditemukan dalam
keseharian, baik bahan baru maupun bekas, yang kemudian didesain sesuai tema
tertentu untuk menghadirkan suasana ruang yang spesifik. Pembuatan desain secara

handmade ini menjadikan produk kami berbeda dengan produk wall dcor lainnya
yang diproduksi pabrik. Pemilihan bahan yang mudah didapat dari keseharian pun
menjadi keunikan tersendiri, di mana produk ini menjadi realisasi dari inovasi kami
terhadap penggunaan bahan-bahan sehari-hari dalam perspektif yang berbeda, atau
dengan peruntukan yang lain dari biasanya.

BAB I
LATAR BELAKANG
1.1.

Latar Belakang Motivasi Usaha


Keinginan kami untuk memulai berwirausaha dengan mencanangkan

business plan untuk produk word wall dcor kami dilatarbelakangi oleh
beberapa faktor, antara lain sebagai berikut:
1.

Tren pengangguran lulusan pendidikan tinggi yang semakin meningkat di


Indonesia. Meski secara keseluruhan tingkat pengangguran terbuka (TPT)
menurun dari 6,17% menjadi 5,94% selama Agustus 2013-Agustus 2014,
penduduk dengan pendidikan tinggi justru banyak yang menganggur.
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik yang dirilis, Rabu (5/11/2014), TPT
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Agustus 2014 tercatat naik menjadi
11,24% dari sebelumnya 11,21%. TPT Diploma I/II/III naik menjadi 6,14%
dari 5,95%, dan TPT Universitas naik dari 5,39% menjadi 5,65%.
Dengan berwirausaha atau menjalankan usaha sendiri tanpa harus
bergantung

pada

ketersediaan

lapangan

kerja,

peluang

menjadi

pengangguran dapat dihindari. Hal ini dikarenakan bahwa dengan


berwirausaha, kita lah yang menciptakan lapangan pekerjaan, yang dapat
kita buka juga untuk orang lain yang membutuhkan kerja. Dengan ini, kita
pun mampu memainkan peran dalam mengentaskan pengangguran.
2. Bekerja pada orang lain memiliki berbagai macam risiko. Sewaktu-waktu,
atasan dapat memutuskan hubungan pekerjaan meskipun kita telah
menjadi karyawan tetap sekalipun. Belum lagi jika suatu saat nanti
perusahaan terkena pailit dan terancam gulung tikar. Berwirausaha
membuat kita terbebas dari kemungkinan kehilangan pekerjaan karena
berbagai sebab. Kita lah orang yang menentukan kapan bisnis dimulai dan
kapan bisnis harus dipindahtangankan ke pihak lain. Dengan kata lain,
jaminan pekerjaan kita terletak di tangan kita sendiri.
3. Dengan berwirausaha, kita dapat menumbuhkembangkan kreatifitas dan
idealisme secara mandiri, tanpa harus terbentur aturan-aturan yang ada.
Berbeda halnya ketika bekerja pada instansi tertentu, seringkali kreatifitas
dan idealisme kita akan stagnan dan tidak berkembang, karena terbentur

pada aturan-aturan yang berlaku di instansi tersebut. Dengan berwirausaha,


kita dapat membebaskan kreatifitas dan idealisme kita yang dituangkan
dalam produk usaha kita.
4. Dengan berwirausaha, kita tidak terikat peraturan yang mengharuskan
untuk bekerja pada waktu-waktu tertentu. Di satu sisi, ini memang
membuat kita harus standby dan bekerja dengan sistem 24/7. Namun,
kapan waktu yang tepat untuk bekerja ditentukan oleh kita sendiri.
Fleksibilitas waktu kerja dalam berwirausaha membuat kita lebih leluasa
dalam mengejar target bisnis. Anda juga dapat mengalokasikan waktu
untuk keluarga, diri sendiri, dan bersosialisasi.
5. Berwirausaha memberikan kesempatan yang lebih besar untuk meraup
keutungan dibanding bekerja pada orang lain. Ibarat menulis sebuah buku,
berwirausaha

adalah

menulis

cerita

kesuksesan

kita

sendiri.

Kita

menetapkan target bisnis, target pasar, dan sumber-sumber modal serta


pendapatan. Besar kecilnya profit bisa kita tentukan. Jika dijalankan dalam
jangka waktu yang lama, berwirausaha mendatangkan keuntungan yang
lebih besar dibanding bekerja pada orang lain bertahun-tahun.
6. Berwirausaha juga dapat membuat hobi atau perkuliahan yang kita geluti
mendatangkan pemasukan. Ide kami untuk menghasilkan produk word

wall dcor yang merupakan bagian dari desain interior berangkat dari
kapasitas kami sebagai mahasiswa arsitektur. Sebagai mahasiswa arsitektur,
selama perkuliahan kami memang selalu dituntut untuk mendesain secara
kreatif dan inovatif, baik dalam wujud bangunan (ruang) maupun desain
produk. Dari sini lah kami berpandangan, mengapa tidak menuangkan
kreatifitas dan inovasi desain tersebut ke dalam suatu produk nyata yang
dapat dijadikan peluang usaha dan menghasilkan pemasukan? Memulai
usaha sesuai minat atau bidang yang digeluti akan membuat kita merasa
seperti tidak sedang bekerja, karena di saat yang bersamaan kita pun
melakukan hobi atau hal yang memang sudah kita kuasai sesuai bidang
kita.
7. Tak ada istilah I hate my job dalam berwirausaha. Hal ini berkaitan
dengan poin sebelumnya. Tidak mungkin seseorang memulai bisnis pribadi

di bidang yang tidak disukainya. Kebebasan wirausahawan untuk memilih


sendiri bidang bisnis membuat ia mencintai pekerjaannya. Keleluasaan
untuk memilih ini tidak dimiliki oleh pegawai kantoran. Oleh karenanya,
mereka sering merasa terpaksa menjalankan pekerjaan mereka.
8. Dalam jangka panjang, berwirausaha berarti membuka bisnis pribadi yang
nantinya bisa dipindahtangankan kepada orang lain. Jika suatu saat nanti
kita lelah menjalankan bisnis, usaha yang telah kita rintis bertahun-tahun ini
bisa diwariskan kepada orang terdekat kita, misalnya kepada anak atau
pasangan. Lain halnya jika kita bekerja untuk orang lain. Tunjangan yang
kita dapat dari perusahaan hanya berupa jaminan pensiun. Tentunya, tidak
ada hal yang bisa kita wariskan kepada keturunan kita.
Sementara itu, keputusan kami untuk menjadikan word wall dcor
sebagai produk bisnis kami ialah dengan pertimbangan bahwa produk ini
tengah menjadi tren yang digemari pasar saat ini, di mana banyak orang yang
menggunakan word wall dcor untuk memberi aksen pada dinding rumah
maupun kantor agar lebih hidup. Begitu juga perusahaan-perusahaan yang
menggunakan word wall dcor sebagai salah satu sarana promosi atau
pengenalan perusahaannya.
Banyaknya peminat dengan berbagai demand membuat bisnis ini
berprospek cerah. Bisnis word wall dcor juga sesuai dengan kapasitas kami
sebagai mahasiswa arsitektur yang perkuliahannya berkaitan dengan industri
kreatif, karena bisnis ini menuntut kreatifitas dan inovasi yang harus selalu
berkembang.

Sementara

itu,

bahan-bahan

yang

kami

gunakan

untuk

menghasilkan produk kami pun mudah didapat dengan proses pembuatan


yang juga tidak terlalu rumit, sehingga cocok bagi kami sebagai pemula dalam
berwirausaha.
1.2.

Justifikasi Pemilihan Usaha / Produk


Terdapat berbagai jenis dekorasi untuk dinding (wall dcor) baik dari
segi jenis, motif, maupun bahan yang digunakan, antara lain wall dcor berupa
susunan bingkai/frame yang berisi foto (bisa foto asli/wajah maupun lukisan),

wall dcor dengan bahan bingkai kayu dengan berbagai jenis bentuknya,

terdapat pula jenis susunan produk dengan menggunakan bahan material kaca,
serta wall dcor yang diukir, wall dcor yang berisi tulisan-tulisan baik berupa

quotes atau tulisan-tulisan lainnya, dan lain sebagainya. Berikut merupakan


gambar-gambar berbagai ragam jenis wall dcor yang sering digunakan:
Frame Wall
Decor

Metal Wall
Decor

Wood Wall
Decor

Word Wall
Decor

Metal Wall
Decor

Carved Wall
Decor

Painted-woof Wall Decor

Stone Wall
Decor

Flower Wall Decor

Dari berbagaKemudian kami memilih untuk memfokuskan bisnis pada

wall dcor dengan jenis word wall dcor, yakni wall dcor dengan materi wall
dcor yang berisi tulisan atau kata-kata. Kata-kata tersebut bisa beragam seperti
quotes, papan nama merk suatu usaha, dan lain-lain. Word wall dcor ini
dapat diolah oleh bahan yang sangat beragam baik material bekas maupun
baru tergantung dari permintaan pasar dan kebutuhan bahan. Word wall dcor
ini dipilih karena saat ini tergolong pada jenis wall dcor yang digemari dan
banyak diaplikasikan pada permukaan dinding. Juga word wall dcor ini
mempunyai prospek ke depan yang baik karena hampir setiap usaha
membutuhkan jasa ini untuk memasarkan merk barang dagangannya dalam
bentuk seni tulisan yang ditempel atau diletakkan pada permukaan dinding.
Berikut beberapa contoh word wall dcor antara lain:

1.3.

Tujuan Usaha
Mencari peluang bisnis pada industri kreatif, khususnya pada industri word

wall decor.
Menciptakan lapangan kerja kreatif sehingga mengurangi angka
pengangguran.
Memberi solusi terhadap kebutuhan hiasan dinding yang kreatif dan sarat
makna.
Memanfaatkan barang-barang bekas yang masih dapat digunakan sebagai
bahan baku karya.

Memperkenalkan salah satu ragam hiasan dinding yang menambah unsur


estetis ruang.

BAB II
ANALISIS PRODUK
2.1.

Nama Produk dan Karakteristiknya

Word Wall Dcor merupakan suatu produk dekorasi yang digunakan


untuk menghias dinding berupa tulisan maupun kata-kata. Bentuk dekorasi
yang dihasilkan pun bermacam-macam, baik material maupun jenis tulisan
yang digunakan. Word Wall Dcor ini memiliki karakteristik tersendiri, adapun
beberapa karakteristik dari produk tersebut adalah sebagai berikut.
Nama yang digunakan pada produk bisnis kami adalah Type-o-

Graphic. Nama tersebut tersusun atas dua kata yakni type dan graphic. Type
yang berarti jenis-jenis atau macam-macam dari sesuatu dan Graphic yang
berarti gambar-gambar visual/desain-desain yang dituangkan pada beberapa
media, salah satunya pada bisnis kami adalah desain kata-kata/tulisan-tulisan
yang dikreasikan sedemikian rupa dan dituangkan dalam media dinding/wall.
Sehingga makna dari nama Type-o-Graphic adalah karya desain bermacam
jenis desain tulisan atau kata-kata. Sementara itu, penggunaan bahasa Inggris
bertujuan agar nama terdengan lebih unik dalam bahasa Inggris dan agar lebih
mudah dipahami dan dikenal secara Internasional.
a. Jenis Tulisan atau Kata
Jenis kata-kata yang digunakan merupakan motivation quotes, di mana
selain sebagai dekorasi yang unik, kata-kata motivasi ini akan menjadi suatu
kekuatan, daya, atau dorongan seseorang untuk mencapai tujuan tertentu.
Hal ini dikarenakan tulisan atau kata tersebut berada di dinding pada suatu
ruangan yang mana secara sengaja maupun tidak, penghuni pun akan
sering melihat motivation quotes tersebut.

Gambar. Motivation quotes untuk dekorasi


Sumber: ww.thegardenglove.com

b. Jenis Material
Material yang digunakan sebagai bahan dasar dari Word Wall Dcor ini
pun bermacam-macam, seperti kayu, kain, benang, dan lain sebagainya.
Material ini berasal dari bermacam-macam warna yang akan dibentuk
sedemikian rupa untuk mendapatkan hasil produk yang unik dan kreatif.

Gambar. Material kayu


Sumber:
https://semarengineer.files.word
press.com/2012/02/kayulantai.jpg

Gambar. Benang Nylon


Sumber:
https://tokotaswanitamurah.files.wordpress.
com/2013/02/dscf0444.jpg

Gambar. Kain
Sumber:
http://kkcdnstatic.kaskus.co.id

c. Merupakan Produk Handmade


Produk Word Wall Dcor ini merupakan produk buatan tangan sendiri
dengan material sederhana dan tidak menggunakan teknologi, sehingga
bisa dikatakan produk ini merupakan produk handmade. Produk

handmade sangat tergantung pada kerajinan dan ketrampilan tangan dari


setiap pembuatnya. Walaupun proses pengerjaannya memakan waktu
yang lebih lama, tetapi produk handmade rata-rata menghasilkan produk
yang unik dan memiliki sesuatu yang khas masing-masing.
2.2.

Nama Bahan Baku dan Bahan Pembantu

2.2.1. Bahan Baku


a. Kayu
Kayu adalah bagian batang atau cabang serta ranting tumbuhan yang
mengeras karena mengalami lignifikasi (pengayuan). Kayu digunakan
untuk berbagai keperluan, salah satunya adalah penghias dinding.
Material kayu untuk hiasan dinding ini dapat digunakan sebagai alas dari

wall word decoration yang akan dibuat. Kayu yang digunakan dapat
dicat, ditempel dengan kertas atau dibentuk sesuai dengan tulisannya.

Gambar. Material kayu yang dibentuk


Sumber: https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/

Gambar. Material kayu sebagai alas


Sumber: https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/

b. Kertas
Kertas juga dapat digunakan sebagai bahan baku penghias dinding
berupa wall sticker ataupun tulisan yang digunting dan ditempel pada
alas berupa kayu dan lain sebagainya. Jenis kertas yang digunakan pun
beragam dari yang tebal hingga tipis dan dengan warna yang beragam
pula.

Gambar. Material kertas untuk wallpaper


Sumber: http://i01.i.aliimg.com

Gambar. Material kertas untuk wallpaper


Sumber: http://i01.i.aliimg.com/

c. Benang
Dalam Word Wall Dcor ini, tulisan dari benang dapat dilakukan
dengan cara membuat pola dari paku-paku yang ditancapkan ke alas.
Kemudian, dari pola paku tersebut, benang dililitkan mengikuti pola
paku yang ada.

Gambar. Material benang


untuk tulisan
Sumber: https://s-media-cacheak0.pinimg.com/

Gambar. Material benang untuk tulisan


Sumber: http://img.wonderhowto.com

d. Kain
Kain pada word wall decoration dapat digunakan sebagai alas dari
berbagai tempelan kertas yang berbentuk huruf atau tulisan. Kain yang
digunakan pun dapat bermacam-macam jenis, dan memiliki warna yang
beragam tergantung tema pada ruangan atau dindingnya.

Gambar. Material kain sebagai bahan dekorasi


Sumber: https://kammanfamily.files.wordpress.com/2011/01/fabricbubbles2.png

2.2.2. Bahan Pembantu


Selain bahan-bahan baku yang digunakan untuk alas dan pembentuk tulisan
tersebut, terdapat juga bahan-bahan pembantu seperti cat yang digunakan
untuk mengecat kayu. Cat yang digunakan adalah cat yang mampu tahan lama
dan tidak cepat pudar. Kemudian terdapat gunting, lem, serta paku yang juga
digunakan, baik untuk pola tulisan maupun untuk penyangga hasil produk ke
dinding.

2.3.

Keunggulan Produk
a) Memiliki bahan baku yang bermacam-macam; dapat memanfaatkan bahan
baru atau bekas, penggunaan bahan yang fleksibel dan dapat dimodifikasi
tergantung pada makna yang ingin capai, serta bentuk dan desain.

b) Bahan baku mudah didapat; karena jenisnya yang bermacam-macam dan


fleksibel, bahan bakunya dapat saling disesuaikan dengan desain. Bahan
baku juga bisa menggunakan bahan bekas pakai.
c) Tidak pasaran; meskipun pasar banyak yang menjual produk wall dcor,
baik dekorasi gambar, frame, 3D art, maupun word decoration, bentuk dan
kualitasnya tidak akan sama karena penggunaan bahan baku dan ide
perpaduan desain yang berbeda. Selain itu, word wall dcor mudah
didapatkan dan dicari sesuai dengan tema ruang.
d) Dapat dibuat sendiri (handmade); pada hari ini sudah banyak tutorialtutorial yang dikenal dengan produk DIY (do-it-yourself) yang mengajarkan
cara-cara membuat dekorasi yang sesuai dengan tema. Tutorial-tutorial ini
dapat dilihat di web seperti blogger, pinterest ataupun media cetak seperti
majalah.

e) Dapat

membentuk

suasana

dan

karakter

sebuah

menggunakan dekorasi-dekorasi akan memberikan kesan

ruang;

dengan

suasana, tema

dan karakteristik yang kuat dari suatu ruang. Tapi dalam penggunaannya
tidak boleh berlebihan yang akan menjadikan ruangan penuh.

f) Modal tidak besar; karena banyaknya bahan yang dapat digunakan,


wirausahawan setidaknya menentukan tema garis besar apa yang akan ia
rancang sehingga tidak terjadi pemborosan saat pemilihan bahan-bahan.
Setelah menentukan bahan yang akan digunakan, pembelihan modal bahan
dalam skala besar akan menghemat pengeluaran modal.
g) Fungsional; selain sebagai penghias ruangan, word wall dcor dapat
digunakan sebagai pinboard, reminder, penyangga, tatakan, gantungan,
yang tidak mengurangi kesannya sebagai wall dcor.