Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN KASUS KULIT

Fixed Drug Eruption

Disusun Oleh:
Susanti (0712010073)

Pembimbing:
Dr. Hannah K. Damar, Sp. KK

Kepaniteraan Klinik Ilmu Penyakit Kulit


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan
Siloam Hospitals Lippo Village

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Periode: 26 Oktober 28 November 2015 DAFTAR ISI

IDENTITAS PASIEN.................................................................................................................3
ANAMNESIS............................................................................................................................3
Riwayat Penyakit Sekarang....................................................................................................3
Riwayat Penyakit Dahulu.......................................................................................................4
Riwayat Penyakit Keluarga....................................................................................................4
Riwayat Kebiasaan / Sosial....................................................................................................5
Riwayat Alergi........................................................................................................................5
Riwayat Pengobatan...............................................................................................................5
PEMERIKSAAN FISIK............................................................................................................5
Tanda-tanda Vital...................................................................................................................5
Status General........................................................................................................................5
Status Dermatologikus...........................................................................................................7
RESUME....................................................................................................................................9
DIAGNOSIS............................................................................................................................10
DIAGNOSIS BANDING.........................................................................................................10
TERAPI....................................................................................................................................10
PROGNOSIS............................................................................................................................10
ANALISA KASUS..................................................................................................................10
TERAPI....................................................................................................................................12
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................................14
Fixed Drug Eruption............................................................................................................14
Definisi.............................................................................................................................14
Epidemiologi....................................................................................................................14
Etiologi.............................................................................................................................15

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Patogenesis.......................................................................................................................15
Gambaran Klinik..............................................................................................................21
Pemeriksaan Penunjang...................................................................................................23
Penatalaksanaan...............................................................................................................24
Prognosis..........................................................................................................................24
Teh Daun Jati Cina...............................................................................................................25
Pendahuluan.....................................................................................................................25
Farmakologi.....................................................................................................................25
Dosis.................................................................................................................................25
Interaksi Dengan Obat......................................................................................................26
Efek Samping...................................................................................................................26
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................28

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

CASE REPORT

IDENTITAS PASIEN

Nama
Alamat
Tanggal Lahir
Usia
Jenis kelamin
Agama
Pendidikan
Warga Negara
Status

: Ny I. A
: Jl. Citra Raya-Cikupa
: 25 Juni 1977
: 38 tahun
: Perempuan
: Islam
: SMA
: Indonesia
: Menikah

ANAMNESIS

Jenis anamnesis

: Autoanamnesis

Tempat

: Poli Kulit dan Kelamin RS Siloam Lippo Karawaci

Hari, tanggal, jam

: Kamis, 12 November 2015 pkl. 11.00

Keluhan utama

: Bercak merah pada punggung kaki kanan, paha kanan, dan

perut yang disertai gatal sejak 3 bulan sebelum masuk rumah sakit (SMRS).

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien perempuan usia 38 tahun datang dengan keluhan bercak merah kehitaman
yang disertai gatal pada pergelangan kaki kanan yang timbul sekitar 3 bulan SMRS.
Bercak ini awalnya berwarna merah, muncul hanya di pergelangan kaki kanan, terasa
gatal dan seperti rasa panas terbakar namun tidak nyeri kemudian pasien menggaruk
bercak tersebut. Bercak merah tersebut tidak kunjung hilang dan lama-kelamaan berubah
warna menjadi kehitaman.
Beberapa hari setelah pasien mengetahui ada bercak di pergelangan kaki pasien,
kemudian pasien juga menyadari bahwa bercak yang serupa muncul di paha kanan
pasien, namun dengan ukuran yang lebih kecil. Bercak ini berwarna merah disertai gatal.
Pasien menyangkal adanya rasa nyeri pada bercak tersebut.
Keesokan harinya bercak serupa juga muncul di perut bagian atas. Bercak ini
berwarna merah dan terasa gatal. Keluhan nyeri disangkal oleh pasien. bercak merah ini

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

hanya dijumpai pada pergelangan kaki kanan, paha kanan dan perut atas kanan pasien,
namun, pada bagian mulut maupun bibir tidak dikeluhkan adanya bercak serupa. Pasien
belum mengkonsumsi atau mengoleskan obat-obat apapun untuk keluhannya ini
Pasien menyangkal adanya demam, riwayat trauma, sakit kepala, maupun nyeri
sendi. BAB dan BAK pasien tidak ada keluhan.
Pasien mengkonsumsi teh daun jati cina sejak kurang lebih 2 tahun belakangan ini.
Teh daun jati cina ini dikonsumsi secara tidak rutin. Pasien mengaku mengkonsumsi teh
ini untuk menurunkan berat badannya. Selain mengkonsumsi teh daun jati cina ini,
pasien juga mengkonsumsi omega 3 sekali sehari namun omega 3 ini baru mulai
dikonsumsi pasien sekitar 6 bulan terakhir. Pasien menyangkal konsumsi jamu-jamuan,
antibiotik, obat penghilang rasa nyeri, obat-obatan kejang, obat-obatan kemoterapi,
maupun obat obatan lainnya.

Riwayat Penyakit Dahulu


Pasien pernah mengalami keluhan serupa sekitar 1 tahun SMRS. Bercak serupa
dengan lokasi yang sama pernah dikeluhkan oleh pasien, namun saat itu pasien tidak
berobat dan setelah beberapa bulan, bercak tersebut sembuh dan memudar.
Pasien memiliki riwayat kolesterol yang tinggi yaitu total kolesterol 225 (sekitar
4 bulan SMRS) pasien tidak mengkonsumsi obat untuk kolestrolnya. Pasien hanya
mengandalkan modifikasi pola hidup sehat saja. Pasien tidak memiliki riwayat
hipertensi, diabetes, asthma, rhinitis, TBC, riwayat penyakit kelamin, hepatitis, anemia,
HIV, maupun penyakit autoimun.

Riwayat Penyakit Keluarga


Keluarga pasien tidak ada yang memiliki keluhan serupa. Riwayat kanker dalam
keluarga disangkal. Riwayat penyakit jantung, ginjal, asthma dalam keluarga disangkal.

Riwayat Kebiasaan / Sosial


Pasien tidak memiliki kebiasaan merokok, minum alcohol, ataupun menggunakan
obat napza/psikotropika baik obat minum maupun obat-obatan suntik.

Riwayat Alergi
Pasien tidak pernah mengalami alergi terhadap makanan maupun obat-obatan.
Riwayat alergi juga tidak ditemukan di dalam keluarga pasien. Beberapa minggu
terakhir, pasien tidak mengganti sabun atau shampo. Pasien juga tidak menggunakan
lotion maupun obat nyamuk oles.
4

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Riwayat Pengobatan
Pasien belum mengkonsumsi obat-obatan apapun untuk mengatasi keluhannya
ini. ini adalah pertama kalinya pasien berobat ke poli kulit, walaupun keluhannya sudah
dialami pasien beberapa kali.

PEMERIKSAAN FISIK
Keadaan umum

: Sakit sedang

Kesadaran

: Compos mentis E4 V5 M6

GCS

: 15

Tanda-tanda Vital
Temperatur

: 36.3OC

Tekanan Darah

: 120 / 80 mmHg

Nadi

: 72 / menit

RR

: 18 / menit

Status General

Kepala dan wajah:


o Turgor kulitnormal, hiperpigmentasi (-), a sianotik. Bentuk kepala
Mesocephal, simetris, deformitas (-), rambut tebal berwarna hitam
o Konjungtiva anemis -/-, Sklera ikterik -/-, pupil bulat isokor 3 mm, Refleks
cahaya langsung +/+, Refleks cahaya tidak langsung +/+
o Pada hidung tidak ada deformitas, septum nasi ditengah, sekret -/-, nafas
cuping hidung (-), Rongga hidung normal, tidak terdapat tonjolan maupun
kemerahan.
o Daun telinga normal, ukuran telinga normal, tidak Nampak adanya deformitas,
tidak terdapat fistel preaurecular. Liang telinga bersih, kulit tidak Nampak
adanya benjolan maupun bisul, gendang telinga tampak baik.
o Lidah bersih, uvula ditengah, T1/T1, tidak hiperemis, tonsil tidak hiperemis,

faring tidak hiperemis


Leher: pergerakkan bebas, pembesaran kelenjar tiroid (-)
Toraks (paru-paru):
o Inspeksi: Gerak nafas simetris dalam keadaan statis dan dinamis, tidak ada
scar, tidak terlihat adanya deformity, tidak ada hipopigmentasi dan
hiperpigmentasi
o Palpasi: tactile fremitus kanan dan kiri sama, rongga paru saat inspirasi
mengembang
5

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

o Perkusi: sonor pada kedua lapangan paru


o Auskultasi: suara nafas normal (vesicular), tidak terdapat stidor, ronchi

maupun wheezing
Toraks (jantung):
o Inspeksi: tidak terlihat iktus kordis,
o Palpasi: teraba iktus kordis pada ruang interkostal V sisi kiri agak lateral dari
linea midclavicularis sinistra
o Perkusi: batas jantung-paru dalam batas normal
o Auskultasi: S1 S2 normal, murmur -, gallop
Abdomen:
o Inspeksi: datar, Pada perut atas kanan tampak lesi makula eritem berbentuk
numuler.
o Palpasi: supel, tidak teraba pembesaran hepar dan lien, nyeri tekan o Perkusi: timpani, shifting dullness o Auskultasi: bising usus positif normal
Punggung: kifosis -, lordosis -, skoliosis
Ekstremitas
O Pada inspeksi tampak pergelangan kaki kanan terdapat lesi makula sirkumskrip
berbentuk numuler dengan tepi eritem dan bagian central hiperpigmentasi disertai
skuama tipis pada bagian tepi lesi. Pada paha kanan juga tampak lesi macula eritem
sirkumskrip berbentuk numuler.
o Palpasi : lesi teraba lebih panas, CRT < 2 detik, turgor baik, edema (-) ,Pergerakan
aktif-bebas dalam batas normal

Kelenjar getah bening :


o Pada KGB inguinal tidak ditemukan limfadenopati

Status Dermatologikus

Gambar 1 dan 2. Pada


pergelangan kaki kanan
tampak lesi makula eritem
sirkumskrip, berbentuk bulat,
berukuran plakat, dan bagian
sentral berwarna merah
keunguan disertai skuama
tipis pada bagian tepi lesi.
6

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Gambar 3. Pada paha kanan tampak tampak lesi makula sirkumskrip numular
berbentuk bulat.

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Gambar 4. Pada perut atas kanan tampak lesi makula eritem nummular, berbentuk bulat.

RESUME
Pasien perempuan usia 38 tahun datang dengan keluhan bercak merah pada
pergelangan kaki kanan, paha kanan dan perut bagian kanan atas yang disertai gatal.
Bercak ini muncul 3 bulan SMRS, awalnya berwarna merah, terasa gatal dan seperti
rasa panas terbakar kemudian pasien menggaruk bercak tersebut. Beberapa hari
kemudian bercak merah yang ada di pergelangan kaki kanan pasien lama-kelamaan
bagian tengahnya berubah warna menjadi keunguan. Pasien belum mengkonsumsi atau
mengoleskan obat-obat apapun untuk keluhannya ini. Pasien menyangkal adanya
demam, riwayat trauma, maupun nyeri kepala.
Pasien pernah mengalami keluhan serupa sekitar 1 tahun SMRS. Bercak serupa
dengan lokasi yang sama pernah dikeluhkan oleh pasien, namun saat itu pasien tidak
berobat dan setelah beberapa bulan, bercak tersebut sembuh dan memudar.
Pasien mengkonsumsi teh daun jati cina secara tidak teratur sejak kurang lebih 2
tahun belakangan ini. Pasien menyangkal adanya konsumsi jamu-jamuan, antibiotik,
obat-obatan kejang, obat-obatan kemoterapi, maupun obat obatan lainnya.

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

DIAGNOSIS
Fixed drug eruption

DIAGNOSIS BANDING
Dermatitis Kontak Alergi
Erisipelas
Memar

TERAPI
-

Non-medikamentosa
o Edukasi pasien untuk menghentikan konsumsi teh daun jati cina. Jika pasien
ingin menurunkan berat badan, pasien disarankan untuk melakukan olah raga

dan pembatasan asupan karbohidrat


o Edukasi pasien untuk tidak menggaruk tubuhnya saat gatal
Medikamentosa
o Sistemik
Desloratadine 5mg, 1 x 1 tab, ketika gatal.
Triamcolone 4mg, 3 x 1 tab
o Topikal
Mometasone furoate 10g, digunakan 2 kali sehari

PROGNOSIS
Quo ad vitam

: Bonam

Quo ad functionam

: Bonam

Quo ad sanantionam

: Dubia ad Bonam

Quo ad kosmetikum

: Bonam

ANALISA KASUS
Diagnosis ditegakan berdasarkan anamesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan
penunjang lainnya.
Berdasarkan anamesis, pasien mengeluh bercak merah disertai gatal pada
pergelangan kaki, paha dan perut sejak 3 minggu SMRS. Seelumnya pasien juga pernah
mengalami hal serupa pada lokasi yang sama. Keluhan pasien sesuai dengan diagnosis
9

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Fixed drug eruption. Selama 2 tahun terakhir pasien mengkonsumsi the daun jati cina
secara tidak teratur. Hal ini mendukung diagnosis fixed drug eruption.
Berdasarkan pemeriksaan fisik, ditemukan lesi makula sirkumskrip, berbentuk
bulat, dengan tepi eritem dan bagian sentral berwarna merah keunguan disertai skuama
tipis pada bagian tepi lesi. Penemuan ini sesuai dengan Fixed drug eruption. Warna
keunguan yang terjadi akibat hiperpigmentasi postinflamasi menguatkan diagnosis
kearah fixed drug eruption.
Diagnosis banding pasien ini adalah dermatitis kontak alergi, penderita umumnya
mengeluh gatal, terdapat bercak erimatosa yang berbatas tegas kemudian diikuti edema,
papulovesikel, vesikel atau bulla. Vesikel atau bula dapat pecah menimbulkan erosi dan
eksudasi (basah). Pada yang kronis terlihat kulit kering, berskuama, papul, likenifikasi
dan mungkin juga fissure, batasnya tidak jelas. Etiologi DKA adalah bahan kimia
sederhana dengan berat molekul yang rendah yang dapat menembus stratum korneum,
namun pasien mengaku belakangan ini

tidak menggunakan bahan kimia yang

mengenai pergelangan kaki, paha, maupun perutnya. Pasien tidak mengganti sabun,
shampoo, tidak menggunakan lotion maupun obat nyamuk oles. Sehingga lebih
mengarah ke diagnosis fixed drug eruption.
Erisipelas dimasukan dalam diagnosis banding karena tempat predileksinya
adalah tungkai bawah, kelainan kulit yang utama adalah eritema berwarna merah,
berbatas tegas, pinggirnya meninggi dengan tanda tanda peradangan akut. Pada pasien
ini juga ditemukan tanda peradangan akut berupa perabaan lesi yang hangat. Pada
erysipelas terdapat gejala konstitusi seperti demam, malaise, namun pada pasien ini
tidak ditemukan gejala tersebut. Selain itu, pada kondisi infeksi umumnya terdapat
pembesaran KGB, namun pada pasien ini tidak dijumpai adanya pembesaran KGB.
Sehingga lebih mengarahkan ke diagnosis fixed drug eruption.
Selain erysipelas, luka memar juga merupakan salah satu diferensial diagnosis.
Memar atau lebam adalah suatu jenis cedera pada jaringan karena kerusakan kapiler
darah yang menyebabkan darah merembes pada jaringan sekitarnya yang biasanya
ditimbulkan oleh tumbukan benda tumpul. Memar ini menimbulkan daerah kebirubiruan atau kehitaman pada kulit. Munculnya warna keunguan ini merupakan hasil
reaksi konversi hemoglobin menjadi bilirubin. Nantinya bilirubin akan dikonversi
menjadi hemosiderin dan megakibatkan warna kecoklatan. Pada pasien ini memar padat
disingkirkan karena pasien tidak memiliki riwayat trauma.

10

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

TINJAUAN PUSTAKA

Fixed Drug Eruption


Definisi
Fixed drug eruption (FDE) adalah reaksi alergi pada kulit atau daerah mukokutan
yang terjadi akibat pemberian atau pemakaian jenis obat-obatan tertentu yang biasanya
dikarakteristik dengan timbulnya lesi berulang pada tempat yang sama dan tiap
pemakaian obat akan menambah jumlah dari lokasi lesi [3].

Epidemiologi
Obat mangkin lama makin banyak digunakan oleh masyarakat, sehingga
reaksi terhadap obat juga meningkat, yaitu reaksi simpang obat (R.S.O) atau dikenal
dengan reaksi obat alergi (R.O.A). manifestasi klinis reaksi obat pada kulit disebut
erupsi obat alergik (E.O.A) Erupsi obat pada kulit mungkin telah menjadi yang paling
sering bermanifestasi dari sensitifitas pada obat, sebayak 24% dari semua jenis reaksi
efek samping obat.
Beberapa penelitian tentang morfologi dan agen pencetus pada pasien-pasien
dengan erupsi obat dirumah sakit atau bagian kulit dan kelamin pada tahun dilaporkan
pada 135 kasus didapatkan perubahan morfologik akibat erupsi obat yang paling
sering adalah eksantematous (39%), urtikaria/angioedema (27%), FDE (16%), eritema
multiform (5,4%) dan reaksi kulit lainnya (18%). FDE terjadi pada kedua jenis
kelamin dan di semua kelompok umur; pada anak-anak, FDE terjadi sekitar 14-22 %
dari reaksi obat kulit[6].

Etiologi
Dalam evaluasi pasien dengan riwayat alergi obat, menjadi hal yang penting
untuk mengetahui riwayat minum obat pasien secara detail, termasuk menggunakan
pengobatan herbal. Obat yang baru digunakan selama 6 minggu terakhir adalah agen
penyebab yang potensial untuk kebanyakan erupsi pada kulit. Obat yang dapat
menyebabkan fixed drug eruption : (tabel 1)[3,4,5].
11

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Patogenesis
Semua reaksi alergi memliki gambaran umum yang serupa, meskipun
memiliki antigen yang berbeda. Tanda dari alergi adalah produksi IgE yang
tergantung pada aktivasi IL-4-producing helper T cell. Proses reaksi alergi meliputi[18]:

Pajanan terhadap antigen


Aktifasi limfosit (TH2, IL4)
Produksi IgE oleh sel B
Ikatan antara Ig E dan FceRI pada sel mast
Pajanan ulang terhadap allergen
Aktivasi sel mast dan pelepasan sel sel mediator

12

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Sel mast akan teraktifasi saat sel mast yang memiliki reseptor FceRI yang
berikatan dengan Ig E / IgG / koplemen berikatan dengan allergen [18].

13

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Saat sel mast teraktifasi, terjadilah beberapa proses yaitu[18]:

Degranulasi (sekresi isi granul dengan eksositosis) yang berisi histamine, heparin,

kondroitin sulfat, dan protease.


Sintesis dan sekresi lipid mediator (cyclooxygenase pathway menghasilkan asam
arakidonat yang akan memproduksi prostaglandin D2, PGD2 ini akan memberikan

efek vasodilatasi dan bronkkonstriksi. Selain PGD2, juga dihasilkan leukotrien)


Sintesis dan sekresi sitokin (TNF, IL 4, IL5, IL6, IL 13)
Berikut adalah tabel efek mediator pada saat aktifasi sel mast
Histamin

Vasodilatasi
Kebocoran
vascular
Bronkokonstri

Lipid
Sel Mast

mediator
(PGD2, LTC4)
Sitokin (TNF)
Enzim
(triptase)

ksi
Intestinal
hiperotility
Inflamasi
Inflamasi
Kerusakan
jaringan

14

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Secara umum terdapat 4 tipe reaksi imunologi yang dikemukakan oleh


Coombs & Gell; suatu reaksi alergi terhadap obat dapat mengikuti salah satu dari ke
empat jalur berikut ini;
1. Tipe I Reaksi Anafilaktik
Reaksi ini sering dijumpai. Pajanan pertama kali terhadap obat tidak
menimbulkan reaksi yang merugikan, tetapi pajanan selanjutnya menimbulkan
reaksi. Antibody yang terbentuk adalah antibody IgE yang memiliki afinitas
tinggi terhadap mastosit dan basofil [3].
Pada pemberian obat yang sama, antigen dapat menimbulkan
perubahan berupa degranulasi sell mas dan basofil dan melepaskan mediator
seperti histamine, sitokin, dan lipid mediator[3].
15

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Contoh reaksi obat tipe I adalah urtikaria, angioedema, maupun syok


anafilaktik. Reaksi terjadi dalam 25 menit dan reaksi berat berupa asfiksia
akibat edem laring sering terjadi antara 15-60 menit [17]. Contoh obat yang
dapat menyebabkan erupsi obat tipe cepat antara lain: [17].
Obat yang sering digunakan yang menimbulkan reaksi
alergi (IgE)
Melalui Hapten

Melalui Antigen
Lengkap
Insulin
Rekombinanan
Enzim
ACTH
Vaksin

Penisilin
Sefalosporin
Sulfonamid
Pelemas otot
Antituberculosis
Antikonvulsan
kuinidin
2. Tipe II Reaksi Sitotoksik

Reaksi tipe ini dapat disebabkan oleh obat, dan memerlukan


penggabungan antara IgG dan IgM di permukaan sel. Hal ini menyebabkan
efek sitolitik atau sitotoksik oleh sel efektor yang diperantarai komplemen [3].
Contoh reaksi obat tipe II adalah destruksi membrane sel seperti sel darah
merah, leukosit, trombosit yang mengakibatkan lisis sel[17]. Contoh obat yang
dapat menyebabkan nya :
Obat yang sering menyebabkan
reaksi sitostatik
Penisilin
Sefalosporin
Sreptomisin
Sulfonamide
Isoniasid

3. Tipe III Reaksi Kompleks Imun


Reaksi ini ditandai dengan pembentukan kompleks antigen, antibody
(IgM, IgG) dala sirkulasi darah dan mengaktifkan komplemen. Komplemen
yang diaktifkan melepaskan berbagai enzim yang dapat merusak jaringan [3].
Gejala klinis dapat berupa vaskulitis, drug fever, urtikaria, nefritis,
limfadenopati, serum sickness, henoch schonlein purpura. Lesi dapat menyatu
16

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

dan membentuk plak[17]. Contoh obat yang dapat menyebabkan reaksi


kompleks imun[3]:
Obat yang sering menyebabkan reaksi
kompleks imun
Penisilin
Eritromisin
Sulfonamide
Salisilat
Isoniasid
4. Tipe IV Reaksi Alergi Selular Tipe Lambat
Reaksi ini melibatkan limfosit. Limfosit T yang tersentisisasi
mengadakan reaksi dengan antigen. Reaksi ini di sebut reaksi tipe lambat
karena baru timbul 12 - 48 jam setelah pajanan dengan antigen[3].
Mekanisme reaksi obat dengan lepuh[17]
1. Autoimun
Keratinosit yang berada pada epidermis diikat oleh desmosom dan
tonofilamen. Saat keratinosit ini melemah, maka terbentuklah bula. Pada
pasien dengan autoimun, mereka memiliki antibody terhadap desmogelin yang
merusak keratinosit.
2. Vaskulitis/ thrombosis
Dapat terjadi infark kulit, perdarahan, lepuh yang berdarah, nodul, dan livedo
yang dapat terjadi di ginjal, saraf perifer, traktus gastrointestinal, maupun pada
persendian.
3. Nekrosis epidermal
Terjadi nekrosis, pelepasan epidermis, lepuh yang berupa eksudat yang
terkumpul dibawah epidermis dengan nekrosis. Nekrosis epidermal adalah
tanda serangan autoimun

terhadap epidermis. Nekrosis epidermal sering

diinduksi oleh obat seperti fixed drug eruption, SSJ, dan TEN.

Gambaran Klinik
FDE dikarakteristik dengan 1 atau beberapa lesi eritematous. Lesi ini
seringkali timbul pada sekitar mulut, bibir, atau di penis pada laki-laki dan
menyebabkan terjadinya luka seperti luka bakar walaupun inflamasi akut sembuh
secara perlahan-lahan tapi hiperpegmentasi lokal akan menetap dengan pemaparan
obat yang berulang, lesi akan muncul kembali pada tempat yang sama[3].
17

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Lesi baru berbentuk bulat atau oval dan berbentuk plak dengan gambaran
eritematous dan bula pada kulit akan berubah berwarna ungu atau coklat. Lesi
biasanya berkembang dalam waktu 30 menit - 8 jam setelah pemberian obat, kadangkadang lesi pada awalnya soliter tapi pada pemberian obat yang berulang lesi baru
dapat muncul lagi dan lesi lama yang sudah ada dapat bertambah besar.

18

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Gambar 6. Fixed drug eruption akibat tetracycline

19

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Gambar 7. Fixed drug eruption akibat laksatif yang mengandung fenolftalin.

Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk membantu memastikan diagnosa FDE
antara lain:
1. Pemeriksaan histopatologi[17].
Degenerasi vacuolar keratinosit basal
Keratinisasi sel tunggal
Nekrosis sel tunggal
Infiltrasi perivaskular superficial dan dalam (limfohistiosit dan neutrofil)
Ekstravasase eritrosit
Adanya degenarasi hidrotik pada lapisan sel basal yang akan menuju pada
inkontinens pagmentari, dimana dikarakteristik dengan adanya melanin dalam
jumlah yang banyak diantara makrofag yang terdapat pada lapisan atas kulit.
Sebagai tambahan terdapat penyebaran dari diskeratotik keratonicytes dengan
sitoplasma yang eosinifilik dan inti pignotik sering terlihat pada epidermis.
2. Test provokasi - tantangan oral atau topikal (patch test) dapat dilakukan untuk
menentukan etiologi ketika anamnesis pasien tidak begitu jelas atau pada pasien
yang mengkonsumsi banyak obat[8].

20

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Penatalaksanaan

TERAPI

Pengobatan kausal
Dilaksanakan dengan menghindari obat tersangka (apabila obat tersangka telah dapat
dipastikan). Dianjurkan pula untuk menghindari obat yang mempunyai struktur kimia
mirip dengan obat tersangka (satu golongan)[3].

Antihistamin
Antihistamin terbagi menjadi antihistamin H1 dan antihistamin H2. Antihistamin
H1 dapat dibagi menjadi dua, agen generasi pertama (misalnya, diphenhydramine,
klorfeniramin, hydroxyzine) dan yang lebih baru, agen generasi kedua (misalnya,
cetirizine, loratadin, fexofenadine, dan lain-lain).
Pada umumnya, efek antihistamin telah terlihat dalam waktu 15-30 menit
setelah pemakaian oral, dan mencapai puncaknya pada 1-2 jam, sedangkan lama
kerjanya bervariasi dari 3-6 jam. Antihistamin dapat diberikan selama 7-10 hari[19,20,21]
Antihistamin H1 Agen generasi pertama
Golongan antihistamin H1 ini menyebabkan kontraksi otot polos, vasokonstriksi,
penurunan permeabilitas kapiler, penekanan pruritus. Agen ini adalah lipofilik dan
mudah melewati sawar darah otak, menyebabkan mengantuk dan efek samping
antikolinergik. Sedasi signifikan dan penurunan kinerja (keterampilan misalnya,
motorik, dan keterampilan mengemudi) terjadi pada lebih dari 20 persen pasien[22].
Efek samping antikolinergik termasuk mulut kering, diplopia, penglihatan
kabur, retensi urin, atau kekeringan vagina. Pasien harus diperingatkan secara khusus
tentang efek samping ini.
Beberapa obat golongan antihistamin H1 generasi pertama contohnya adalah
sebagai berikut:

Diphenhydramine
Dosis pada orang dewasa adalah 25 sampai 50 mg diberikan lambat
intravena (IV) atau intramuskular administrasi (IM) injeksi setiap empat
sampai enam jam, sesuai kebutuhan. Anak-anak dapat menerima 0,5-1,25
mg / kg (sampai 50 mg per dosis) IV / IM setiap enam jam sesuai
kebutuhan.
21

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Hydroxyzine
Dosis pada orang dewasa adalah 25 sampai 50 mg administrasi IM
dalam pada orang dewasa setiap empat sampai enam jam, sesuai
kebutuhan. Anak-anak dapat menerima 0,5-1 mg / kg (sampai 50 mg per
dosis) IM setiap enam jam sesuai kebutuhan.

Antihistamin H1 Agen generasi kedua


Antihistamin H1 generasi kedua lebih direkomendasikan sebagai terapi lini
pertama oleh pedoman yang diterbitkan dari alergi dan dermatologi.

[19,20]

Obat ini

bebas dari efek antikolinergik (tidak seperti agen generasi pertama) dan memiliki
frekuensi pemberian yang lebih jarang dibandingkan dengan agen-generasi pertama .[2223]

Antihistamin H1 generasi kedua hanya tersedia dalam bentuk formulasi oral dan
meliputi:

Cetirizine
Cetirizine menunjukkan onset kerja yang cepat dengan menstabilkan
sel mas. Dosis standar 10 mg sekali sehari sesuai untuk orang dewasa dan
anak-anak berusia enam tahun atau lebih (dan dapat ditingkatkan sampai
dua kali 10 mg sehari pada orang dewasa jika diperlukan). Dosis biasa
untuk anak usia 2-5 tahun adalah 5 mg sekali sehari. Anak kecil berusia
enam bulan sampai dua tahun dapat diberikan 2,5 mg sekali sehari (dapat
ditingkatkan menjadi 2,5 mg dua kali sehari pada anak satu tahun dan
lebih tua jika diperlukan).

Levocetirizine
Levocetirizine adalah enantiomer aktif cetirizine yang menghasilkan
efek setara dengan cetirizine sekitar satu setengah dosis. Untuk orang
dewasa dan anak-anak 12 tahun dan lebih tua, dosis standar adalah 5 mg
sekali sehari di malam hari (atau sampai dengan dua kali 5 mg sehari pada
orang dewasa jika diperlukan) atau 2,5 mg sekali sehari di malam hari
untuk anak usia 6 sampai 11 tahun. Levocetirizine tidak mungkin efektif
sebagai alternatif bagi pasien yang memiliki toleransi terhadap efek
cetirizine.

Loratadin
22

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci


Loratadin

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption
adalah

antihistamin

kerja

panjang,

selektif

H1

antihistamin yang berbeda dari cetirizine yang memiliki dosis standar 10


mg sekali sehari untuk usia enam tahun dan lebih (atau sampai dua kali 10
mg sehari pada orang dewasa jika diperlukan). Untuk anak usia 2-5 tahun,
dosis biasa adalah 5 mg sekali sehari..

Desloratadin
Desloratadin adalah metabolit aktif utama dari loratadin dan
menghasilkan efek setara dengan loratadine sekitar satu setengah dosis.
Untuk orang dewasa dan anak-anak 12 tahun dan lebih besar, dosis
standar adalah 5 mg sekali sehari (atau sampai dengan dua kali 5 mg
sehari pada orang dewasa jika diperlukan). Untuk anak-anak usia 6 sampai
11 tahun, dosisnya adalah 2,5 mg sekali sehari, dan untuk mereka yang
berusia 1 sampai 5 tahun, dosis 1.25 mg sekali sehari. Dosis yang lebih
rendah dari 1 mg sekali sehari disetujui di Amerika Serikat untuk anakanak kecil berusia 6 bulan sampai 1 tahun.

Fexofenadine
Dosis yang disarankan adalah 180 mg sehari untuk usia 12 tahun
dan lebih (atau sampai dua kali sehari pada orang dewasa jika diperlukan)
atau 30 mg dua kali sehari untuk anak usia 2 sampai 11 tahun. Dosis yang
lebih rendah dari 15 mg dua kali sehari disetujui di Amerika Serikat untuk
anak-anak kecil berusia enam bulan sampai dua tahun.
Untuk wanita hamil dan ibu menyusui dapat diobati awalnya dengan
loratadine (10 mg sekali sehari) atau cetirizine (10 mg sekali sehari). Ada
data manusia meyakinkan untuk masing-masing obat ini aman pada
sejumlah besar pasien hamil

[24]

. Pilihan lain adalah agen klorfeniramin

generasi pertama, 4 mg per oral setiap empat sampai enam jam.[25,26]


Di bawah ini adalah tabel obat-obat antihistamin sesuai dengan golongan
dan generasinya beserta dengan dosis yang dianjurkan.

23

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Golongan Obat
Dosis
Frekuensi
Antihistamin H1 (generasi ke-1, sedatif)
Hydroxizine
0,5-2 mg/kg/kali
Setiap 6-8 jam
(dewasa 25-100 mg)
Diphenhydramin 1-2 mg/kg/kali
Setiap 6-8 jam
(dewasa 50-100 mg)
Chlorpheniramin 0,25 mg/kg/hari
Setiap 8 jam
Maleat
(dibagi 3 dosis)
Antihistamin H1 (generasi ke-2, nonsedatif)
Setirizin
0,25 mg/kg/kali
6-24 bulan: 2 kali/hari
>24 bulan: 1 kali/hari
Fexofenadin
6-11 tahun: 30 mg
2 kali/hari
> 12 tahun: 60 mg
Dewasa : 120 mg
1 kali/hari
Loratadin
2-5 tahun: 5 mg
1 kali/hari
> 6 tahun: 10 mg
Desloratadin
6-11 bulan: 1 mg
1 kali/hari
1-5 tahun: 1,25 mg
6-11 tahun: 2,5 mg
>12 tahun: 5 mg
Antihistamin H2
Cimetidine
Bayi: 10-20
Tiap 6-12 jam (terbagi
mg/kg/hari
2-4 dosis)
Anak: 20-40
mg/kg/hari
Ranitidine
1 bln-16 tahun: 5-10
Tiap 12 jam (terbagi
mg/kg/hari
dalam 2 dosis)

Kortikosteroid
Pemberian kortikosteroid sangat penting pada alergi obat sistemik. Dosis standar untuk
fixed drug eruption pada orang dewasa ialah 3 x 10 mg prednisone sehari[3].
Glukokortikoid tidak menghambat degranulasi sel mast tapi bertindak dengan
menekan berbagai kontribusi mekanisme inflamasi. Glukokortikoid dapat diberikn
untuk pasien yang gejala awal yang parah dan untuk orang-orang dengan angioedema
menonjol dan juga dapat ditambahkan untuk urtikaria yang persisten.
Jenis dan dosis obat yang disarankan adalah sebagai berikut:

Pada orang dewasa - Prednison 30 sampai 60 mg setiap hari, selama lima sampai tujuh
hari
24

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Pada anak-anak - Prednisolon 0,5-1 mg / kg / hari (maksimum 60 mg sehari), selama


lima sampai tujuh hari

Pada dasarnya FDE akan menyembuh bila penyebabnya dapat diketahui dan
segera disingkirkan. Akan tetapi beberapa bentuk, misalnya eritroderma dan kelainankelainan berupa sindrom Lyell dan sindrom Steven Johnson, prognosis dapat menjadi
buruk bergantung pada luas kulit yang terkena[3].

25

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Teh Daun Jati Cina


Pendahuluan
Obat-obatan herbal dan suplemen makanan telah menunjukkan pertumbuhan
cukup fenomenal dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa tempat di beahan dunia
memiliki kekayaan flora dengan ratusan tanaman yang memiliki sifat obat atau kuratif.
Teh daun jati cina atau dikenal dengan nama latin Senna Alexandrina adalah salah satu
yang herbal yang paling umum digunakan sebagai obat pencahar di baik di negaranegara timur maupun barat dan digunakan sebagai pengobatan sembelit. Senna dikenal
memiliki efek pencahar karena memiliki kandungan sennoside A dan B[9].

Farmakologi
Daun Senna telah terbukti memiliki efek laksatif. Hal ini berguna dalam kasus
konstipasi. Investigasi farmakologi menunjukkan bahwa Senna mengandung glikosida
hidroksiantrasena yaitu sennosides A dan B yang dapat meningkatkan sekresi asam
lambung dan mempengaruhi motilitas kolon sehingga mempercepat transit di usus[9,10].
Menurut penelitian, ekstrak daun Senna Alexandrina memiliki potensi yang
tinggi sebagai agen antimikroba. Hal ini ditunjukkan dari aktivitas penghambatan
bakteri yang diuji baik. Analisis fitokimia telah mengungkapkan adanya metabolit
sekunder penting yaitu, alkaloid, saponin, tanin, karbohidrat, pitosterol, yang berpotensi
terapeutik sebagai senyawa yang memiliki sifat antimikroba. Senna Alexandrina dapat
digunakan sebagai salah satu pengobatan tradisional pada infeksi kaki, infeksi parasit
subkutan, dan infeksi parasitis usus, serta penyakit kelamin yang terkait dengan infeksi
bakteri dan jamur[11].

Dosis
Senna dapat digunakan sebagai stimulan pencahar pada dosis 0,6-2 g / hari,
dengan dosis harian sennoside B dari 20 sampai 30 mg. Teh pahit dapat dibuat
mengandung senna 0,5-2 g (yaitu, sampai 1 sendok teh). Senna tidak boleh
digunakan pada dosis yang lebih tinggi atau untuk waktu yang lama.

26

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

Interaksi Dengan Obat


Penggunaan Senna dengan obat diuretik harus dibatasi atau dihindari, karena
senna dapat menyebabkan diare, sehingga dapat menyebabkan hipokalemia yang akan
berpengaruh pada jantung.
Selain itu penggunaannya juga harus hati-hati pada pasien yang menerima
warfarin, karena diare dapat mengurangi penyerapan vitamin K dan meningkatkan
risiko perdarahan.

Efek Samping
o Senna dapat menyebabkan hilangnya cairan, hipokalemia, diare, dan sakit perut dan
kram. Penggunaan jangka panjang dapat mengubah elektrolit dan dengan demikian
meningkatkan risiko komplikasi jantung. Pasien dengan obstruksi usus harus
menghindari senna[13].
o Penggunaan jangka panjang

seperti

senna,

sering

mengakibatkan

sindrom

ketergantungan pencahar, ditandai dengan motilitas lambung yang buruk jika peberian
pencahar dihentikan. Laporan lain juga menyebutkan efek samping osteomalacia dan
arthropathy terkait dengan penggunaan jangka panjang dari Senna.
o Penggunaan jangka panjang dari glikosida anthroquinone telah dikaitkan dengan
pigmentasi dari usus besar (melanosis coli).
o Beberapa kasus clubbing finger (pembesaran ujung jari tangan dan kaki) telah
dilaporkan sebagai akibat penggunaan Senna jangka panjang[14]. Mekanisme telah
didalilkan berhubungan dengan baik peningkatan vaskularisasi dari tempat kuku.
o Nefrolitiasis mungkin karena konsumsi jangka panjang senna yang mengandung
kalsium (masing-masing tablet senna terkandung kalsium 12,5 mg) dengan adanya
dehidrasi, sehingga ekskresi kalsium sangat rendah.
o Senna telah dikaitkan dengan perkembangan cachexia dengan mengurangi tingkat
globulin serum pada konsumsi jangka panjang
o Senna dapat menyebabkan hepatotoksisitas. Ini mungkin disebabkan paparan hati untuk
jumlah tinggi metabolit beracun dari glikosida antrakuinon[12].

27

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

o Dalam laporan kasus, seorang wanita 42 tahun yang direbus daun kering senna dan
dikonsumsi 200 ml produk setiap hari selama 2 tahun memgeluh nyeri epigastrium,
muntah, anoreksia, demam, peningkatan tes fungsi hati, dan anemia kekurangan zat
besi. Dia didiagnosis dengan trombosis vena portal berdasarkan temuan Doppler. Selain
itu, kehilangan cairan dan dehidrasi yang terkait dengan penggunaan jangka panjang
dari senna mungkin telah diberikan efek negatif pada koagulasi[13].
o Lain laporan kasus menggambarkan perkembangan subakut kolestasis hepatitis pada
seorang pria 77 tahun yang digunakan senna 15 sampai 30 mg / hari selama 3 bulan.
Penghentian produk mengakibatkan penurunan progresif dalam enzim hati dan kadar
bilirubin[15].
o Anak-anak, terutama yang memakai popok, mungkin mengalami ruam popok yang
parah, pembentukan blister, dan pengelupasan kulit. Dalam sebuah studi dari 88 yang
memiliki eksposur ke senna, 33% ditampilkan ruam popok yang parah. Diare terjadi 56 jam setelah konsumsi senna, dengan lesi kulit muncul 14 sampai 15 jam setelah
konsumsi. Dengan demikian, manifestasi Dermatologic dapat dikaitkan dengan kontak
kulit yang lama dengan tinja atau senna hadir dalam tinja kemudian, menyebabkan efek
iritasi pada kulit[16].

28

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

DAFTAR PUSTAKA
1. Product Information. Clarinex (desloratadine)." Schering Corporation, Kenilworth, NJ
2. Layton D, Wilton L, Boshier A, Cornelius V, Harris S, Shakir SA "Comparison of teh
risk of drowsiness and sedation between levocetirizine and desloratadine: a
prescription-event monitoring study in England." Drug Saf 29 (2006): 897-909
3. Prof. DR. Adhi Djuanda, Dr. Mochtar Hamzah, Dr. Siti Aisah. Ilmu Penyakit Kulit
dan Kelamin, edisi ketiga. Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2010:139-142
4. Seobaryo R, Suherman S. Erupsi Obat Alergik. Dalam: Sularsito Sri,dkk. Erupsi Obat
Alergik. Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. FKUI.1995:3-7,63-4
5. Thiers B. Disorders of Hyperpigmentation. In: Dermatologics Clinics. W.B Saunders
Company.2000:95-7
6. Khaled A, Kharfi M, Ben Hamida M, et al. Cutaneous adverse drug reactions in
children. A series of 90 cases. Tunis Med 2012; 90:45.
7. Freedberg Irwin, Eisen Arthur, Wolff Klaus et al. Dermatology in General Medicine,
5th edition Vol. 1. McGrow Hill Companies, Inc. United States of America,1999:163341
8. Shiohara T. Fixed drug eruption: pathogenesis and diagnostic tests. Curr Opin Allergy
Clin Immunol 2009; 9:316.
9. Vijay Agarwal, Meenakshi Bajpai. PHARMACOGNOSTICAL AND BIOLOGICAL
STUDIES ON SENNA & ITS PRODUCTS: AN OVERVIEW. International Journal
of Pharma and Bio Sciences V1(2)2010
10. D. Balasankar1 , K. Vanilarasu2 , P. Selva Preetha, S.Rajeswari M.Umadevi3 , Debjit
Bhowmik4. Senna A Medical Miracle Plant. Journal of Medicinal Plants Studies
Vol. 1 Issue. 3 2013
11. Shyamala Viswanathan, Thangaraju Nallamuthu. Phytochemical screening and
antimicrobial activity of leaf extracts of Senna alexandrina Mill. against human
pathogens. INT J CURR SCI 2012, 2: 51-56

29

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

12. Ibrahim B, Elkhidir1, Ahmed I, et all. Toxicity of Aqueous Extract of Senna


alexandrina Miller Pods on Newzealand Rabbits. European Journal of Medicinal
Plants 2(3): 252-261, 2012
13. Soyuncu S, Cete Y, Nokay AE. Portal vein thrombosis related to Cassia angustifolia .
Clin Toxicol (Phila) . 2008;46(8):774-777.
14. Prior J, White I. Tetany and clubbing in patient who ingested large quantities of senna.
Lancet . 1978;2(8096):947
15. Sonmez A, Yilmaz MI, Mas R, et al. Subacute cholestatic hepatitis likely related to
teh use of senna for chronic constipation. Acta Gastroenterol Belg . 2005;68(3):385387.
16. 80. Spiller HA, Winter ML, Weber JA, Krenzelok EP, Anderson DL, Ryan ML. Skin
breakdown and blisters from senna-containing laxatives in young children. Ann
Pharmacotehr . 2003;37(5):636-639.
17. Ganna Karnen. Alergi dasar. Interna publishing, Jakarta 2009
18. Abdul K Abbas, Shiv Pillai. Celular and Molecular Immunology. Elsevier 2015
19. Zuberbier T, Asero R, Bindslev-Jensen C, et al. EAACI/GA(2)LEN/EDF/WAO
guideline: management of urticaria. Allergy 2009.
20. Grattan C, Powell S, Humphreys F, British Association of Dermatologists.
Management and diagnostic guidelines for urticaria and angio-oedema. Br J Dermatol
2001.
21. Geha RS, Meltzer EO. Desloratadine: A new, nonsedating, oral antihistamine. J
Allergy Clin Immunol 2001.
22. Ring J, Hein R, Gauger A, et al. Once-daily desloratadine improves the signs and
symptoms of chronic idiopathic urticaria: a randomized, double-blind, placebocontrolled study. Int J Dermatol 2001.
23. Purohit A, Melac M, Pauli G, Frossard N. Comparative activity of cetirizine and
desloratadine on histamine-induced wheal-and-flare responses during 24 hours. Ann
Allergy Asthma Immunol 2004.
24. Klln B. Use of antihistamine drugs in early pregnancy and delivery outcome. J
Matern Fetal Neonatal Med 2002.

30

Rumah Sakit Siloam Lipo Karawaci

Case Report Susanti 07120100073


Fixed Drug Eruption

25. Schatz M, Petitti D. Antihistamines and pregnancy. Ann Allergy Asthma Immunol
1997.
26. Schatz M, Zeiger RS. Asthma and allergy in pregnancy. Clin Perinatol 1997.

31