Anda di halaman 1dari 5

Nama : Diana Agustina Ritonga

Ekal Suranta
SISTEM RUJUKAN TRAUMA KEPALA
Sistem Rujukan ialah suatu sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang
melaksanakan pelimpahan tanggung jawab timbal Balik terhadap satu kasus penyakit
atau masalah kesehatan secara vertikal dari unit berkemampuan kurang kepada unit yang
lebih mampu atau secara horizontal dalam arti antar unit-unit yang setingkat
kemampuannya.
Macam-macam Rujukan :
Rujukan Kesehatan
Untuk pelayanan kesehatan masyarakat. Meliputi : tekhnologi sarana dan
operasional. ( Misalnya : puskesmas merujuk ke Rumah sakit).
Rujukan Medik
Untuk pelayanan kedokteran, penyembuhan penyakit dan pemulihan penyakit.
(Misalnya : Rujukan dari dokter umum ke dokter spesialis).

Contoh format Surat rujukan :


a. Contoh surat rujukan medik dari dokter umum kepada dokter spesialis
Kepada
Yth. Dr. ............................
Spesialist .........................
Jln ...................................
Medan
Dengan hormat ,
Mohon konsul dan pengobatan selanjutnya.
Nama
:
TTL
:
Alamat
:
Diagnosa
:
Pasien telah kami beri terapi sementara .................................. dengan dosis .................
atas kesediaannya, kami ucapkan terima kasih.
Wassalam.
(dr. ...................)
Jln. ....................
Medan

b. Contoh surat rujukan medik untuk keperluan perawatan di Rumah Sakit


Kepada
Yth. Dr. ............................
ICU RS. Pringadi
Medan
Dengan hormat ,
Mohon pengobatan dan penanganan selanjutnya pasien korban trauma kepala tersebut.
Nama
:
TTL
:
Alamat
:
Dengan indikasi trauma kepala; ....... sebanyak ..........
Pengobatan yang telah kami berikan ........................
Atas Kesediaannya, Kami ucapkan terima kasih.
Wassalam.
(dr. ...................)
Jln. ....................

Sistematika Rujukan
Rujukan
Terpadu
Puskesmas

Rumah Sakit
Tipe C

Rumah Sakit Tipe


A/B

PUSKESMAS
Ialah suatu unit pelaksana fungsional yang berfungsi sebagai pusat pembangunan
kesehatan, pusat pembinaan peran serta masayrakat dalam bidang kesehatan serta pusat
pelayanan kesehatan tingkat pertama yang menyelenggarakan kegiatannya secara
menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan pada suatu masyarakat yang bertempat
tinggal dalam suatu wilayah tertentu.
Keterangan Spesifikasi Rumah Sakit :
Rumah Sakit Kelas A
Mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis dan sub spesialis luas (Top
Rerral Hospital/Rumah Sakit Pusat).
Rumah Sakit Kelas B
Mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis luas dan sub spesialis
terbatas (sub spesialis misalnya : Spesialis Bedah Syaraf, Bedah Plastik, dll).
( Rumah Sakit Di Propinsi).
Rumah Sakit Kelas C
Mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis terbatas/ empat macam
spesialis dasar (spesialis Anak, OBGYN, spesialis Penyakit Dalam, dan spesialis
Bedah). ( Ibu Kota Kabupaten ).

RUJUKAN TRAUMA KEPALA


Sesuai dengan keadaan masing-masing daerah yang sangat bervariasi, pemilihan
alat transportasi tergantung adanya fasilitas, keamanan, keadaan geografis, dan cepatnya
mencapai rumah sakit rujukan yang ditentukan. Prinsipnya adalah To get a definitif care
in shortest time. Dengan demikian, bila memungkinkan sebaiknya semua penderita
dengan trauma kepala dirujuk ke rumah sakit yang ada fasilitas CT Scan dan tindakan
bedah saraf. Tetapi, melihat situasi dan kondisi di negara kita, di mana hanya di rumah
sakit propinsi yang mempunyai fasilitas tersebut (khususnya di luar jawa), maka sistem
rujukan seperti itu sulit dilaksanakan. Oleh karena itu, ada tiga hal yang harus dilakukan:
Bila mudah dijangkau dan tanpa memperberat kondisi penderita, sebaiknya langsung
dirujuk ke rumah sakit yang ada fasilitas bedah saraf (rumah sakit propinsi). Bila tidak
memungkinkan, sebaiknya dirujuk ke rumah sakit terdekat yang ada fasilitas bedah. Bila
status ABC belum stabil, bisa dirujuk ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan
penanganan lebih baik.
Selama dalam perjalanan, bisa terjadi berbagai keadaan seperti syok, kejang,
apnea, obstruksi napas, dan gelisah. Dengan demikian, saat dalam perjalanan, keadaan
ABC pasien harus tetap dimonitor dan diawasi ketat. Dengan adanya risiko selama
transportasi, maka perlu persiapan dan persyaratan dalam transportasi, yaitu disertai
tenaga medis, minimal perawat yang mampu menangani ABC, serta alat dan obat gawat
darurat (di antaranya ambubag, orofaring dan nasofaring tube, suction, oksigen, cairan
infus RL atau NaCl 0,9%, infus set, spuit 5 cc, aquabidest 25 cc, diazepam ampul, dan
khlorpromazine ampul). Selain itu, juga surat rujukan yang lengkap dan jelas.
Tetapi, sering pertimbangan sosial, geografis, dan biaya menyulitkan kita untuk
merujuk penderita, sehingga perlu adanya pegangan bagi kita untuk menentukan
keputusan yang terbaik bagi pasien. Ada beberapa kriteria pasien cedera kepala yang
masih bisa dirawat di rumah tetapi dengan observasi ketat, yaitu :
1. Orientasi waktu dan tempat masih baik.
2. Tidak ada gejala fokal neurologis.

3. Tidak sakit kepala ataupun muntah-muntah.


4. Tidak ada fraktur tulang kepala.
5. Ada yang bisa mengawasi dengan baik di rumah.
6. Tempat tinggal tidak jauh dari puskesmas/pustu.
Selain itu, perlu diberi penjelasan kepada keluarga untuk mengawasi secara aktif
(menanyakan dan membangunkan penderita) setiap dua jam. Bila dijumpai nyeri kepala
bertambah berat, muntah makin sering, kejang, kesadaran menurun, dan adanya
kelumpuhan maka segera lapor ke puskesmas atau petugas medis terdekat.
Keadaan yang memerlukan rujukan ke ahli bedah saraf bila dijumpai:
1. Kerusakan jaringan otak yang terlihat pada CT scan kepala;
2. Fraktur kompresi atau fraktur basis kranii dan
3. Kondisi pasien yang memburuk.

REFRENSI
Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Cet.
ke-2, Mei. Jakarta : Rineka Cipta. 2003.
Anies. 2006. Kedokteran Keluarga & Pelayanan Kedokteran yang Bermutu. Semarang
http://www.idai.or.id/kesehatananak/artikel.asp?q=20095592140