Anda di halaman 1dari 16

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
Oleh :
Bakhtiar
( Alumni UNKHAIR Ternate/Mahasiswa Prodi Arsitektur Pascasarjana Universitas Sam Ratulangi )

Judy O. Waani
( Staf Pengajar Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik /
Prodi Magister Arsitektur Pascasarjana Universitas Sam Ratulangi )

Joseph Rengkung
( Staf Pengajar Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik /
Prodi Magister Arsitektur Pascasarjana Universitas Sam Ratulangi )

Abstrak
Arsitektur dan manusia adalah timbal-balik dalam hubungannya. Ini berarti bahwa satu tinjauan
dapat dikatakan bahwa arsitektur itu bergantung pada manusia penghadir arsitektur. Arsitektur Nusantara
yang hadir merupakan hasil cipta dan rasa dari pengetahuan kelisanan anakbangsa Nusantara. Perwujudan
dari pengetahuan kelisanan yang terdiri dari aspek-aspek tan-ragawi (gagasan, norma, status maupun nilai
perlambangan) dimanifestasikan ke dalam bentukan arsitektural (baik berupa persolekan/dekorasiornamnetasi, maupun warna). Di sini, pengetahuan tan-ragawi (esensi) maupun ragawi (bentuk) menjadi
suatu rekaman-rekaman pengetahuan arsitektur Nusantara yang sudah ditumbuhkembangkan sejak sebelum
republik ini dibentuk. Mengutip pernyataan Prijotomo (2004) bahwa, ..arsitektur Nusantara dibangun
sebagai sebuah pengetahuan yang berlandaskan dan dipangkalkan dari filsafat, ilmu dan pengetahuan
arsitektur...
Studi ini mengkaji tentang Teori arsitektur Nusantara menurut pemikiran Josef Prijotomo. Jenis
penelitian yang digunakan adalah Kualitatif dengan pendekatan teori kritis. Pemilihan sampel secara
bertujuan (purposive sample). Analisis data menggunakan analisis isi (content analisys). Data hasil analisis
kemudian dikomparasikan dengan kajian Tipe teori arsitektur. Tujuannya adalah menemukan Tipe teori pada
arsitektur Nusantara.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa arsitektur Nusantara menempatkan posisinya pada tipe
Theory In Architecture dari Edward Robbins, teori Normatif dari Jon Lang dan teori Preskriptif dari Kate
Nesbitt.
Kata Kunci : arsitektur Nusantara, tipe teori, pengetahuan arsitektur

kebenarannya dan memiliki manfaat bagi

I. PENDAHULUAN
Beberapa pengertian dan fungsi teori
antara lain adalah merupakan pengetahuan
ilmiah yang mencakup penjelasan mengenai

kehidupan. Walaupun demikian, teori di


dalam ilmu pengetahuan masih mutlak
keberadaannya.
Tulisan ini berisi laporan hasil studi

suatu faktor tertentu dari sebuah disiplin


keilmuan.

Seperangkat

terintegrasi

secara

proposisi

sintaksis,

yang

maksudnya

adalah mengikuti aturan tertentu yang dapat


dihubungkan secara logis satu dengan lainnya
dengan data dasar yang dapat diamati dan
berfungsi sebagai wahana untuk meramalkan
dan menjelaskan fenomena yang diamati.
(Wahid dan Alamsyah, 2013:1). Teori-teori
yang berupa spekulasi-spekulasi yang sampai
saat

ini

yang

tidak

dapat

ditolak

pemikiran teori dan metoda perancangan


arsitektur
Arsitektur

Nusantara

menurut

Nusantara

Prijotomo.

memang

bukanlah

arsitektur tradisional, walaupun keduanya


menunjuk pada sosok arsitektur yang sama
yakni, arsitektur yang ditumbuh kembangkan
oleh demikian banyak anak bangsa atau sukusuku

bangsa

di

Indonesia.

Arsitektur

Nusantara ini telah menempatkan dirinya


menjadi

salah

satu

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 32 -

kekayaan

jatidiri

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

kemanusiaan dan arsitektur menempatkan

tantangan. Teori juga membahas tentang

dirinya sebagai salah satu pernyataan jatidiri

arsitektur dan alam yang dikembangkan

anak bangsa Nusantara.

melalui pembangunan bangunan, merombak

Pengkinian

arsitektur

Nusantara

sifat fluktuasi dari simpati, harmoni dan

menjadi langkah pokok dalam menjaga

intergritas dari alam.

kesinambungan antara asitektur masa lampau

Attoe

(baca: arsitektur Klasik Indonesia) dengan

memberikan

masa kini dan masa mendatang. Pengkinian

tentang teori arsitektur sebagai berikut:

bukan berarti kembali ke masa lampau, tetapi

- Teori

(dalam

Snyder,1979:37-38)

beberapa

dalam

dasar

arsitektur

pemikiran

membicarakan

arsitektur masa lampu dijadikan sebagai

apakah arsitektur, apa yang harus dilakukan

sumber kreatifitas dan akar kearsitekturan di

(dicapai),

Indonesia.

sejarah yang berkaitan dengan arsitektur,

atas

Nusantara

dasar

inilah,

dibangun

pengetahuan

yang

dipangkalkan

dari

pengetahuan

arsitektur

sebagai
dilandaskan
filsafat,

ilmu

arsitektur.

memanfaatkan

sebuah

globalisasi

sebagai

merancang

teori-teori,

peristiwa-

peristiwa

dan

perancangan dan bangunan-bangunan.

(sejarah),

metode-metode

Dengan

- Teori dalam arsitektur canderung tidak

sebagai

seteliti dan setepat teori dalam ilmu


pengetahuan.

sumbangan

- Salah satu ciri penting dari teori ilmiah

internasional di bidang pengtahuan arsitektur.

yang tidak terdapat dalam arsitektur ialah

Sungguh
arsitektur

sebuah

membicarakan

bagaimana

dan

kesempatan untuk mengglobalkan arsitektur


Nusantara

dan

disayangkan

apabila

pembuktian yang terperinci. Attoe Juga

Indonesia

sebagai

memberikan kejelasan bahwa agar dapat

klasik

pengtahuan anak bangsa Nusantara, dipahami

diterima

sebagai buah dari budaya atau arsitektur

akademik, maka teori dalam arsitektur

sebagai cerminan kebudayaan. Pemahaman

harus ditunjang dengan fakta yang jelas dan

seperti

menempatkan

pada mulanya diterangkan secara terperinci.

pengetahuan arsitektur Klasik Indonesia di

- Teori dalam arsitektur adalah hipotesa,

ini

dalam posisi

tentunya

yang

terpinggirkan

untuk

oleh

kalangan

sarjana

atau

harapan dan dugaan-dugaan tentang apa

ditumbuh dan menjadi barang pusaka yang

yang terjadi bila semua unsur

dikeramatkan.

menjadikan bangunan dikumpul dalam

yang

suatu cara, tempat dan waktu tertentu


- Teori dalam arsitektur mengemukakan arah,

II. TINJAUAN TEORI DAN


KEPUSTAKAAN

tapi

tidak

dapat

menjamin

hasilnya.

Arsitektur tidak memilahkan bagian-bagian

A. Teori Dalam Arsitektur

namun mencerna dan memadukan beragam


Menurut Nesbitt (1996:16-20) bahwa,
di dalam disiplin arsitektur, teori adalah
wacana
produksi

yang

menjelaskan

arsitektur

dan

praktek

dan

unsur dalam cara dan keadaan baru,


sehingga hasilnya tidak seluruhnya dapat
diramalkan.

menguraikan

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 33 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

- Teori-teori

tentang

apakah

sebenarnya

sebagai bebas nilai value Free. Banyak

arsitektur itu meliputi identifikasi variabel-

orang

variabel penting seperti ruang, struktur atau

sangkaan dan cukup benar. Tujuan dari

proses-proses kemasyarakatan di mana

teori positif adalah menjadi bebas nilai,

bangunan-bangunan seharusnya dinilai.

untuk menghindari bias dan mencari

Menurut Abraham Kaplan (dalam

telah

penjelasan

menantang

alternatif

ini

sebagai

serta

untuk

Lang, 1987:15) bahwa teori adalah praktek

menerapkan aturan metode ilmiah untuk

dan

dengan

pengamatan dan penjelasan. Hal ini di

kepraktisan asalkan modus dan konteks

susun definisi operasional dari variabel-

aplikasi akan sesuai ditentukan. Hal ini

variabel yang dianalisis sehingga tidak

ditambahkan oleh Jon Lang 1987, jika teori

ada ambiguitas dalam penafsiran istilah,

adalah praktek, maka hal ini terutama berlaku

diikuti oleh observasi terkontrol dan

untuk bidang terapan seperti arsitektur dan

observasi berulang. Teori positif dibidang

arsitektur

desain, penerapan pengambilan keputusan

harus

berdiri

lansekap.

dan

jatuh

Jika

teori

tidak

melakukan hal ini berarti teori tidak relevan.

terdiri dari dua komponen yaitu teori


substantif dan teori prosedural. Teori

1. Tipe Teori Menurut Jon Lang


Abraham

Kaplan

(dalam

Subtantive
Lang,

harus

praktek dan harus berdiri dan jatuh dengan

spesifik.

ditambahkan oleh Jon Lang 1987, jika teori


adalah praktek, maka Hal ini terutama
untuk

bidang

terapan

seperti

arsitektur dan arsitektur lansekap, Jika teori


tidak melakukan hal ini berarti teori tidak
relevan, hal ini sependapat dengan Nezbit
(dalam

Johannes,2012:81),

bahwa

teori

adalah wacana yang menjelaskan praktek dan

bekerja

secara

sistematis

dan

b. Teori Normatif
Menurut

Lang,

(1987:15-16)

bahwa.

Teori normatif adalah istilah yang ambigu


Teori normatif yang dibangun dari teori
positif,

keduanya

didasarkan

pada

persepsi tentang bagaimana dunia bekerja


tetapi kedua hal ini didasarkan juga pada
persepsi tampilan yang baik dan benar
atau salah, yang diinginkan dan tidak
diinginkan, apa yang bekerja dengan baik

produksi arsitektur.
Menurut

sifat

dan konteks

aplikasi akan sesuai ditentukan. hal ini

berlaku

pada

fenomena dimana arsitek dan desainer

1987:15) menyatakan bahwa, teori adalah

kepraktisan asalkan modus

menekannkan

Lang (1987:18), ada dua

jenis teori arsitektur, yaitu teori positif dan


teori normatif, penjelasan ini dijabarkan

dan apa yang bekerja buruk. Teori


Normatif

bersangkutan
substantif

sebagai berikut:

dibidang
juga

dan

desain

adalah

dengan

isu-isu

prosedural.

Berbeda

dengan teori positif, teori normatif yang


bersangkutan dengan posisi yang berbeda

a. Teori Positif
Menurut Lee (dalam Lang, 1987:15),

telah diambil atau mungkin diambil dari

bahwa Teori positif sering kali disajikan

lingkungan hidup peran desainer adalah,

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 34 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

apa lingkungan yang baik, dan bagaimana

dapat secara ideology didasarkan pada

proses desain harus dilakukan.

Marxisme atau Feminisme.

2. Tipe Teori Menurut Kate Nesbitt

3. Tipe Teori Menurut Edward Robbins

Nesbitt membagi beberapa tipe teori

Edward Robbins (dalam Prijotomo,

dalam arsitektur yang dicirikan oleh beberapa

2004 yang dikutip dari Iwan Sudrajat,1997),

sikap terhadap presentasi yang membedakan

menyatakan bahwa ada tiga kelompok teori

pada sikap netral posisi deskriptif. Ada

arsitektur yaitu: theory in architecture, theory

empat tipe teori terhadap sikap penyajian

of architecture dan theory ebout architecture.

masalah subjeknya, antara lain:

Sebagai berikut :

a. Teori Preskriptif

a. Theory In Architecture

Teori ini menawarkan penyelesaian baru

Jenis teori ini pada umumnya mengamati

dan menghidupkan kembali solusi untuk

aspek-aspek formal, tektonik, struktural,

masalah-masalah

representasional,

khusus. Teori ini

dan

prinsip-prinsip

berfungsi membentuk norma-norma baru

estetik yang melandasi gubahan arsitektur,

untuk praktek. Jenis teori ini dapat kritis

serta

bahkan radikal, atau afirmatif status quo

mendefinisikan

(konservatif).

dan praktis yang penting bagi penciptaan

berusaha

merumuskan
prinsip-prinsip

dan
teoretis

desain bangunan yang baik.


b. Teori Proskriptif
Teori ini memiliki kesamaan dengan teori

b. Theory of architecture

preskriptif. Teori ini menawarkan norma

Jenis teori ini berusaha menjelaskan

atau standar yang dihindari dalam desain.

bagaimana para arsitek mengembangkan

Zonasi fungsional adalah contoh dari teori

prinsip-prinsip

proskriptif.

pengetahuan, teknik, dan sumber-sumber


dalam

c. Teori Afirmatif (Konservatif)

ahan

dan

pilihan gaya,

kemunduran dan pengumpulan gaya.

ini

mengandung

perenungan

spekulatif dibandungkan dengan teori


deskriptif dan preskriptif, mengandung
pertanyaan, dan kadang-kadang utopia
(idaman). Teori ini menilai dunia yang
dibangun

dan

produksi

prinsip-prinsip umum yang memandu


desain, tetapi bagaimana dan mengapa
arsitek mendesain, menggunakan media,
dan bertindak, serta mengapa di antara

d. Teori kritis
Teori

desain

menggunakan

bangunan. Isu pokok di sini bukanlah

Teori ini mengatur mutu konsisten dengan


membatasi

proses

dan

dan

hubungannya

terhadap

mereka bisa terjadi keragaman historis


maupun budaya.
c. Theory about architecture
Jenis teori ini bertujuan menjelaskan
makna

dan

pengaruh

arsitektur,

mendudukkan arsitektur dalam konteks

masyarakat yang dilayaninya, teori kritis

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 35 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

sosial budayanya, memberikan bagaimana

berfungsi, dipahami dan diproduksikan

arsitek bekerja sebagai produser budaya,

secara sosial budaya.

atau memahami bagaimana arsitektur

Penjelasan-penjelasan

tipe

teori

digunakan dan diterima oleh masyarakat.

tersebut, dibuat suatu kesimpulan sederhana

Dengan kata lain, teori ini berusaha

untuk melihat perbandingan antar tipe teori

menjelaskan

(tabel1).

bagaimana

arsitektur

Tabel 1.
Perbandingan Tipe Teori dalam arsitektur
No

1.

Pemikiran

Lang

Nesbitt

Tipe Teori

Deskripsi

Teori positif
(subtantive dan Procedural)

mengarah ke teori atau norma, dalam pengambilan


keputusan atas isu-isu yang desainer atau arsitek atas
fenomena yang terjadi

Teori Normatif
(subtantive dan Procedural)

Mengarah pada praktek dan profesi, Metode merancang


(bagaimana desainer dan arsitek bekerja)

Preskriptif
(bersifat mengatur)

Menawarkan penyelesaian dalam bentuk-bentuk norma


untuk praktek arsitektur

Proskriptif
(bersifat melarang)

Fungsional, menawarkan norma atau standar yang


dihindari dalam desain

Efirmatif
(menyetujui)

mengatur mutu konsisten dengan membatasi bahan dan


pilihan gaya

Kritis
(mengkritisi)

mengandung perenungan spekulatif dalam menilai dunia


yang dibangun dan hubungannya terhadap masyarakat
yang dilayaninya

Teori arsitektur

Mengemukakan arah namun tidak seperinti teori ilmiah,


sehingga tidak dapat menjamin hasilnya

Teori Ilmu pengetahuan

Teori-teori ilmiah dengan kebenaran-kebenaran terbukti


(sebab-akibat)

Theory In Architecture

Bagaimana merumuskan dan mendefinisikan prinsipprinsip teoretis dan praktis yang penting bagi penciptaan
desain bangunan yang baik

Theory Of Architecture

bagaimana
dan
mengapa
arsitek
mendesain,
menggunakan media, dan bertindak, serta mengapa di
antara mereka bisa terjadi keragaman historis maupun
budaya.

Theory about architecture:

bagaimana arsitektur berfungsi,


diproduksikan secara sosial budaya.

Attoe

Edward
Robbins

Di bawah ini adalah penjelasanyang

membahas

dan

penelitian dari Galih Widjil Pangarsa (2008)

B. Arsitektur Nusantara

penjelasan

dipahami

mengenai

arsitektur Nusantara oleh beberapa peneliti,


antara lain penelitian dari Maria I. Hidayatun
(2003) dengan judul Belajar Arsitektur
Nusantara dari Gereja Puhsarang Kediri,
Tinjauan ke-Bhineka Tunggal Ika-an

dan

dengan

judul

Bahtera

Kemanusiaan

Nusantara Di laut Karawitan arsitektur.


Dalam

penelitian

yang

pertama,

Hidayatun (2003:1&6) menjelaskan beberapa


prinsip dasar arsitektur Nusantara, dengan
uraian sebagai berikut.
Pertama,
merupakan

Arsitektur

sebuah

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 36 -

Nusantara

pernyataan

yang

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

mengandung beribu gambaran dan persepsi.

lebih pada pengetahuan dasar yang melatar

Belajar

pernah

belakangi sebuah fungsi, seperti misalnya

dipelajari sejak sekolah dasar Nusantara

bukan berbicara dengan dasar sebuah kamar

merupakan sebuah setting tempat yang luas,

tidur atau bilik, melainkan berbicara tentang

terdiri dari beberapa pulau dan berisikan

sebuah pernaungan dengan nilai-nilai yang

penduduk dengan latar belakang budaya yang

berada dibalik pernaungan itu.

dari

pengetahuan

yang

Dalam

sangat beragam. Di dasari oleh pengetahuan

penelitian

yang

kedua,

mulai

Pangarsa (2008:8) menjelaskan arti dari

dikenalkan dengan setting dimana Nusantara

Nusantara bahwa Dari kata Kawi nuswa

itu berada, adalah berawal dari kekuasaan

atau

masa Majapahit. Dengan demikian, maka kita

antara: menunjuk area berpulau-pulau

akan menjadi paham apabila batasan tentang

mulai Semenanjung Malaka di Barat, Papua

tempat menjadi sangat luas. Bicara tentang

di Timur, Pulau Formosa di Utara pada batas

Nusantara, kita diingatkan oleh sebuah karya

garis lintang 23 LU, dan Pulau Rote yang

besar Gajah Mada yakni sumpah Palapa yang

terletak di batas paling Selatan Indonesia. Itu

antara lain berisi tentang ke-Bineka Tunggal

sering dilihat sebagai wilayah dimana bahasa

Ika-an yang menunjukkan bahwa tempat

dan

yang begitu luas dihuni oleh berbagai suku

cukup dominan. Pengarsa (2008:2,3da&4)

bangsa dengan berbagai

mencoba

sejarah

yang

diberikan

sejak

latar belakang

nusya

tradisi

yang

berarti

pulau,

dan

Malayo-Melanesia-Polynesian

menampilkan

ciri

utama

dari

budaya, namum tetap dalam satu naungan

arsitektur di wilayah Nusantara melalaui

yakni Nusantara. Oleh karena itu pemahaman

beberapa poin dengan uraian sebagai berikut.

terhadap aarsitektur Nusantara harus pula

Pertama, Berdaun sepanjang tahun:

dipahami seperti Sumpah Palapa yang tidak

arsitektur pernaungan. Ruang-luar Arsitektur

menutup kemungkinan adanya pertalian dari

Nusantara

berbagai suku bangsa seperti misalnya antara

bersama. Itulah yang menunjukkan bahwa

Jawa-Madura-Sumba-Timor-Batak

dsb.

pernaungan adalah arsitektur bagi fitrah

Adalah sebuah pencarian tentang hakekat

manusia. Arsitektur Nusantara bagai bayi di

berarsitektur dalam bumi Nusanatara ini.

dalam perlindungan rahim batas teritori yang

adalah

ruang

berkehidupan

arsitektur

kokoh, meski sebenarnya. ia hanya bernaung

Nusantara adalah bagaimana mempelajari

saja di dalamnya. Di dalam kekokohan

kebergaman atau ke-Bineka Tunggal Ika-an

perlindungan rahim, ia tetap terkait dengan

dalam

dalam

dunia-luar lewat jasad sang ibu. Arsitektur

kebersatuan. Memang tidaklah mudah, tetapi

pernaungan ada dalam kerangka-struktural

satu sikap yang seharusnya dibina sejak awal

dan kaitan-sistemik dengan lingkungannya.

mencoba mengerti dalam sebuah pemahaman

Inilah universalitas yang sebenarnya dapat

yang hakiki, berbicara tentang dasar, prinsip

dipakai di mana pun di muka bumi. Maka

dan pedoman. Oleh karena itu yang ditelusuri

dapat dipahami, sangat sulit menerapkan

bukan dalam perbincangan fisik saja, tetapi

konsep arsitektur pernaungan di belahan

Kedua,

sebuah

belajar

tentang

kacamata

atau

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 37 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

bumi sub-tropik empat musim yang hanya

tektur dari golongan berpunya yang dari

berlingkungan-daun seperempat tahun saja.

awal memang sudah menolak berjendela,

Tiga perempat tahun yang lain, iklim dingin

tertutup

lebih banyak mendesak-paksa. manusianya

perlindungan dari iklim-mikro kota yang

untuk masuk ke dalam ruang perlindungan.

makin panas-ganas dengan jalan pintas untuk

Ruang-luarnya sulit dimanfaatkan sebagai

dirinya sendiri. Golongan kedua adalah non-

ruang

akrab.

AC-tektur dari golongan tak berpunya

Arsitektur pernaungan adalah konsep yang

lemah-papa dalam segala pengertian: sumpek,

sangat tergantung pada sifat dan keadaan

sumuk, dan semrawut. Nusantara sungguh

struktur dan sistem di luar tapak. Ketika

beruntung (di masa lalu) dianugerahi alam

keadaan

ramah.

bersama

yang

eksternal

bernuansa

berubah,

kualitas

serta

menjadi

benteng

Ketiga, Pulau-pulau Arsitektur Bahari

pernaungan itu pun ikut berubah.


Kedua,

rapat

Arsitektur

Nusantara

Mentawai dan Nias berbeda ciri meski letak

berhuni

di

geografisnya dekat; Madura dan Jawa Timur

bukan

di

pedalaman pun tak dapat dipersamakan.

lingkungan bergua-gua . dua tipologi tradisi

Keunikan lokalitas tak kenal jarak, tetapi

berhuni prasejarah itu sudah terbukti secara

ditentukan

arkeologis.

Arsitektur

yang

peradaban yang di masa lalu, terbatasi oleh

pernaungan

ialah

kristalisasi

air laut. Satuan hunian ruang budaya di

berkembang
lingkungan

dari

tradisi

berpohon-pohon,

Nusantara
hasil

oleh

eksklusifitas

pengalaman empirik selama ribuan tahun.

Nusantara

Hampir seluruh penelitian mutakhir tentang

pulau-pulau.

budaya bermukim di Asia tropis lembab,

hamparan

menunjukkan bahwa ruang bersama tempat

teknologi. Berkaitan pula dengan pertumbuh-

kehidupan sosial penuh keakraban bagi

kembangan arsitekturnya masing-masing.

masyarakat manusia tropis lembab adalah

terbentuk

lewat

jejaring

Dengan
lautnya

nan

eksklusifitas

demikian,
luas,

pada

kemajuan

Bagi masyarakat Arsitektur Nusantara

halaman

Bahari ada kaitan antara arsitektur dengan

bersama, ruang-bersama desa, sekitar pundn,

kemajuan teknologinya: mulai dari perahu

ruang antar-mpran rumah. Singkatnya:

bergalah, berdayung, bercadik tunggal atau

ruang-terbuka-bersama.

pada

jalan

lingkungan,

gang,

ada

atap,

ganda, kemudian berkembang dengan layar,

strukturnya

tetap

dan seterusnya. Pinisi berlayar merupakan

memberi karakter terbuka dan dapat menjalin

loncatan teknologi dari perahu berdayung

pertautan spasio-visual dengan ruang lain.

Majapahit.

batang-kayu

kolom

Jika

Kolom-kolom rumah panggung berupa garis,


esensinya tak mengkomsumsi ruang; lantai

III. METODE

yang didukung kolom-kolom itu justru


Adapun alur metodik pada studi ini

memproduksi ruang.
Kini arsitektur bangunan gedung di
Indonesia dapat digolongkan menjadi AC-

dijelaskan melalui gambar (diagram alur


proses studi). Jenis penelitian yang digunakan
adalah kualitatif dengan pendekatan teori

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 38 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

kritis. Menurut Guba, Denzin dan Lincoln,

Untuk

analisis

data

penelitian

serta Crotty (dalam Dedy,2002) menyatakan

digunakan analisis isi (content analisys).

bahwa Secara ontologi, teori Kritis berangkat

Muhadjir (2002:68) yang mengetengahkan

dari

pendapat Barcus, yang menyatakan bahwa

Realitas

yang

teramati

merupakan

content analisys merupakan analisis ilmiah

realitas semu (virtual reality).


Untuk pemilihan sampel digunakan

tentang isi pesan suatu komunikasi. Sebagai

teknik sampel bertujuan (purposive sample).

mana yang dinyatakan oleh Guba dan Lincoln

Menurut Moleong (2004) bahwa pada sampel

(dalam Moleong,2004) mengenai analisis isi

bertujuan,

jumlah sampel ditentukan oleh

pada peneltian kualitatif, bahwa kajian isi

pertmbangan-pertimbangan informasi yang

adalah teknik apapun yang digunakan untuk

diperlukan. Lebih lanjut dikatakan bahwa,

menarik kesimpulan (generalisasi) melalui

penentuan sampel, besar sampel dan strategi

usaha menemukan karakteristik pesan. Hasil

sampling tergantung pada penetapan satuan

analisis

kajian (konteks). Penentuan sampel bertujuan

menggunakan analisis komparasi (analisis

pada penelitian ini adalah tulisan-tulisan/buku

perbandingan) untuk menemukan generalisasi

dari Josef Prijotomo mengenai arsitektur

antara hasil analisis data dengan kajian teori.

isi

kemudian

di

analisis

lagi

Nusantara. penentuan jumlah tulisan/buku


didasarkan pada permasalahan penelitian

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

yaitu tipe teori arsitektur Nusantara, sehingga


pengumpulan data terpusat pada konteks

A. Hasil Kajian Teori Arsitektur


Nusantara Menurut Prijotomo

permasalahan yang diangkat.


Hasil kajian pemikiran teori arsitektur
Permasalahan&Tujuan:
Tipe teori arsitektur
Nusantara menurut
Prijotomo
Tipe teori
arsitektur

Kajian teori

Nusantara
Sampel bertujuan
(purposive
sample):
Tulisan/buku
Prijotomo tentang
teori Arsitektur
Nusantara

Arsitektur
Nusantara
DATA

menurut

Prijotomo

sebagai

berikut:
1. Ideologi
Arsitektur

Nusantara

berpedoman

pada semboyang ke-Bhineka-an. Bhinneka


Tunggal Ika melihat Toraja adalah Indonesia,

Analisis data:
content analisys

TEMUAN: Pemikiran
Teori arsitektur Nusantara
menurut Prijotomo

Jawa adalah Indonesia. (Prijotomo, 1988:41).


2. Menghargai Sejarah Masa Lampau
Arsitektur

Komparasi (uji makna


empiris)

Nusantara

menjadikan

arsitektur Klasik Indonesia (percandian dan


Tradisional) sebagai akar kearsitekturan.

Kesimpulan

Penempatan sebagai sumber dan akar sama


sekali tak boleh harus kembali ke masa

Gambar 1.
Diagram Alir Proses Studi

lampau, tetapi arsitektur Klasik Indonesia itu


saling dikawinkan (dikombinasikan). Di sini,

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 39 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

proses stilisasi menjadi bagian penting dalam

modifikasi) antara gagasan modern dengan

menghadirkan suatu bentukan baru yang

gagasan arsitektur Klasik untuk mencapai

Indonesiawi

suatu karya arsitektur yang berciri Nusantara

3. Arsitektur
Nusantara
Sebuah
Pengetahuan dari Disiplin Arsitektur

di

sini,

arsitektur

diglobalkan

Nusantara

(memodernkan

dapat

arsitektur

Arsitektur Nusantara bukan sebagai

Indonesia). Contoh dari pengkombinasian ini

pengetahuan yang mengklaim disiplin lain

dapat dilihat pada hasil penelitian Maria I.

sebagai disiplinnya sendiri. Misalnya saja di

Hidayatun

dalam arsitektur diberlakukan rumus yang

Puhsarang karya Mclaine Pont.

(2003)

pada

karya

Gereja

mengatakan bahwa pergerakan udara terjadi


kalau terdapat selisih tekanan udara, tetapi

6. Arsitektur Pernaungan

rumus ini tetap saja tidak dikatakan sebagai


rumus arsitektur, melainkan rumus fisika.

Lingkungan masyarakat dua musim


seperti Indonesia, bangunan diperlukan bukan
untuk melindungi diri dari ancaman iklim

4. Arsitektur
yang
(Continuation)

Berkelanjutan

yang mematikan, melainkan sebagai penaung


terhadap iklim yang hanya menghadirkan

Keberkelanjutan
Indonesia

menuntut

arsitektur
adanya

Klasik

pengkinian.

Tujuan dari pengkinian arsitektur Nusantara


adalah

menjaga

kesinambungan

dan

keharmonisan antar arsitektur percandian


maupun

etnik

Nusantara,

(Prijotomo

2004:115). Menurut Hidayatun pemahaman


terhadap arsitektur Nusantara harus pula
dipahami seperti Sumpah Palapa (Bhineka
Tunggal

Ika)

yang

tidak

menutup

kemungkinan adanya pertalian dari berbagai


suku bangsa seperti misalnya antara JawaMadura-Sumba-Timor-Batak
sebuah

pencarian

dsb.

tentang

Adalah

Bagi

sebuah

penaung

tadi

pengkombinasian

diperlukan,

dan

daerah

yang

menjadi

ruang-ruang

dimunculkan.

dasar

menyatakan

yang
bahwa

Keberadaan bangunan sebagai penaung itu


sekaligus

juga

merupakan

pernyataan

masyarakat Nusantara mengenai hubungan


dan sikap manusia Nusantara terhadap iklim
dan ekologinya. Hidup bukanlah penguasaan
alam tetapi adalah bersama alam, (Prijotomo,
2004:209).

Menerima

sebagai tamu (eksternal), untuk itu perlu

Nusantaran

adalah

bayangan yang terjadi oleh adanya penaung

gagasan
(internal).
(tranformasi

arsitektur
Artinya,
dan

Tanggap

Bangunan Nusantara adalah adalah


bangunan

kedalam

atap

7. Arsitektur Tanpa Paku,


Gempa dan Konservasi

Teknologi modern tetap dijadikan

distilir

pernaungan,

hakekat

berarsitektur dalam bumi Nusanatara ini


5. Arsitektur
Nusantara
Teknologi Modern

kemarau yang terik dan penghujan yang lebat.

dengan

sistem

konstruksi

(tektonika) sambungan (pasak-lubang dan


pen-lubang).Cara penyambungan pasak danlubang

maupun

pada

pen-dan-lubang.

Keduanya tidak dilakukan dengan tingkat


ketepatan (presisi) yang tinggi, sehingga

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 40 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

sambungan-sambungan ini bisa bergerak-

Nusantara. Selengkapnya haruslah bumi-laut

gerak. Prijotomo (dalam Hikmansyah, dkk.

Nusantara, (Prijotomo, 2004).

2010:8), Dengan menamakan konstruksi di

Laut atau perairan adalah adalah

Nusantara ini sebagai konstruksi goyang

penghubung pulau dengan pulau dan daratan,

(sebagai lawan dari konstruksi mati, sebutan

bukan

bagi konstruksi yang menggunakan paku),

(Prijotomo, dalam Hikmansyah, Dkk.2010).

kehandalan dari arsitektur Nusantara menjadi

Dengan penguasaan laut dan pemanfaatannya,

semakin terbukti bila dihadapkan dengan

sama sekali tak tertutup kemungkinan untuk

gempa.

mendapatkan pertalian antara Batak dengan

sebagai

pemisal

(pengisolasi),

Sebagai mana yang dinyatakan oleh

Toraja; lalu, antara Jawa-Madura-Sumba-

Pradipto (dalam Budihardjo,2009:120) bahwa,

Timor Leste, lalu pertalian Jepang-Taiwan-

belajar dari dari bencana 27 Mei 2006,

Sulawesi,

bencana tektonis di Yogyakarta menunjukkan

Tenggara Timur-Nusa Tenggara Barat-Bali-

bahwa kerusakan dan kehancuran bangunan

Jawa. Di sini, transformasi (transformation)

terutama pada konstruksi beton atau batuan.

atau evolusi bentuk arsitektur tidak hanya

Bangunan yang menggunakan kayu dan

bercorak internal, yakni pengembangan diri-

bambu hanya mengalami keurakan relatif

sendiri, tetapi juga merupakan malihan

kecil. Bangunan dengan menggunakan bahan

(transformation)

tumbuhan

dua sumber bentukan.

setempat

membuktikan

sudah

kekuatan

dan

banyak

Pasifik-Papua-Maluku-Nusa

yang

mengkombinasikan

ketahannya
9. Tradisi Tanpa Tulisan

terhadap kondisi iklim dan alam.

Masyarakat

Bukti bahwa arsitektur Nusantara

Nusantara

adalah

tanggap terhadap gempa, dapat dilihat pada

masyarakat dari tradisi lisan, bukan dari

Penelitian

tradisi tulis. Di dalam masyarakat lisan,

yang

telah

dilakukan
judul

ucapan dan benda menjadi medium yang

Perilaku Rumah Tradisional Jawa (Joglo)

digunakan untuk mencatat dan merekam

terhadap Gempa.

pengetahuannya. Rekaman-rekaman ini tentu

oleh.Prithatmadji

(2007)

dengan

tidak
8. Kebaharian Nusantara

lagi

kepercayaan

dikatakan
tetapi

sebagai

sistem

keping-keping

Nusantara menempatkan diri sebagai

pengetahuan. Penyampaian-penyampaian ini

arsitektur yang dalam posisi generiknya

tentu saja dengan ragam cara yang dilakukan

menunjuk pada arsitektur kelautan dan

yakni, rupa-rupa cerita (cerita rakyat hingga

arsitektur

ihwal

mitos dan legenda), nyayian, puisi lisan,

arsitektur kedaratan telah berlimpah dengan

hikayat, babad, pepatah dan petuah maupun

informasi kultural, tidaklah demikian halnya

matra dan doa.

kedaratan.

Sementara

dengan arsitektur kelautan. Bumi Nusantara


belumlah

sebutan

yang

lengkap

bagi

Pada masyarakat yang tidak bisa


menunjukkan tulisan mengenai arsitektur
daerahnya, penjelasan aspek tan-ragawi ini

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 41 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

selalu dapat mereka berikan lewat aspek

Indonesia

ragawi dari arsitektur. Pada masyarakat ini,

daripada semua Jenis ornamen yang ada di

pada

Barat, (Prijotomo, 1988).

saat

mereka

menjelaskan

bentuk,

ornamennya

jauh lebih

kaya

bangun, detail, dan ornamen, atau pun tata

Sebagai pembuktian bahwa arsitektur

letak; bersamaan dengan penjelasan itu me-

Nusantara adalah arsitektur yang berornamen

reka sampaikan pula nilai, perlambang,

dan berdekorasi, dapat dilihat pada hasil

fungsi, arti sosial dan budaya, serta berbagai

peneltian

hal yang ada di kawasan aspek tan-ragawi

persolekan arsitektur Biak melalui kajian

tadi. Dengan demikian dapat dikatakan

penafsiran (interpretasi).

Prijtotomo

(1995)

mengenai

bahwa pada masyarakat ini pun aspek ragawi


dan

aspek

tan-ragawi

terdapat

dalam

11. Ruang Asymmetrical-Symmetry (Unity)


Praktis

arsitektur mereka, satu sama lain diperkaitkan

Indonesia

menjadi satu kesatuan yang arsitektural.

tak

yang

ada

arsitektur

klasik

tidak

tampil

dengan

tersebut

setangkup. Baik pada penataan ruangan di

sebagian potensi

dalam bangunan maupun pada penataan

arsitektur Nusantara untuk menunjukkan

gugus bangunan dari suatu unit permukiman

bahwa

pada

(seperti misalnya Tanean Lanjang di Madura),

architecture.

kesetangkupan ini dengan nyata ditampilkan.

teori

Meski

Rekaman-rekaman
menunjukkan bahwa

dirinya

pengetahuan

berlandaskan

Teori

In

Pengetahuan-pengetahuan

in

bila

diamati

lebih

seksama

architecture pada arsitektur Nusantara ini

kesetangkupan

merupakan Pengetahuan yang mendasarkan

asymmetrical-symmetry (yakni setangkup

pemahamannya atas arsitektur anak bangsa

yang tak sepenuhnya) namun bukanlah ihwal

Nusantara (Prijotomo dalam Hikmansyah

setangkup itu yang ditonjolkan oleh arsitektur

2010).

klasik Indonesia. Dalam kesetangkupan tadi,


ruang

10. Menggunakan Ornamen dan Dekorasi


Pada arsitektur klasik Indonesia dalam

yang

ini

sebenarnya

dipotong

oleh

adalah

garis

kesetangkupan itulah yang ditonjolkan, sebab,


pada ruangan itulah diletakkan bagian yang

hal ornamen adalah kenyataan bahwa kita

disucikan,

memiliki khasanah yang sangat kaya dan

dihormati. Bandingkanlah misalnya, sentong

beraneka ragam. Masing-masing anak bangsa

tengah rumah Jawa dengan langgar dari

ataupun daerah memiliki kekhususan dalam

Tanean Lanjang permukiman di Madura.

ornamennya. Ornamen-ornamen diperlukan

Juga, umum ditemukan pada arsitektur klasik

kehadirannya

Indonesia, bagian ini di samping berada pada

untuk

penampilan,

menyempurnakan

dituakan

dan

teknik

poros kesetangkupan juga terletak di tempat

penyelesaian, dan mempertinggi kesan estetik

yang paling jauh dari titik arah masuk

dart arsitektur itu sendiri. Jika ini disadari

rumah/permukiman (Madura, Toraja, Batak).

oleh para arsitek Indonesia, tidaklah mustahil

Di Jawa dan Bali dalam skala desa, konsep

untuk

ini juga tampil dengan meletakkan pusat desa.

dikatakan

memperkaya

diagungkan,

bahwa

di

arsitektur

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 42 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

manusia. Arsitektur pernaungan ada dalam

B. Komparasi (Dialog)

kerangka-struktural

1. Arsitektur Nusantara

dan

kaitan-sistemik

dengan lingkungannya. Inilah universalitas


Telah

dijelaskan

oleh

Prijotomo,

bahwa arsitektur Nusantara berpedoman pada

yang sebenarnya dapat dipakai di mana pun


di muka bumi.

semboyang ke-Bhineka Tungga Ika-an. hal


ini memiliki kesamaan pandangan dengan
Hidayatun (2003) yang menyatakan bahwa,
Arsitektur

Nusantara

pernyataan

yang

gambaran

dan

merupakan

sebuah

mengandung

beribu

persepsi.

Belajar

dari

pengetahuan yang pernah dipelajari sejak


sekolah dasar Nusantara merupakan sebuah
setting tempat yang luas, terdiri dari beberapa

Perbincangan

mengenai

arsitektur

Pernaungan, bukan dilihat dari fisik saja,


tetapi lebih pada pengetahuan dasar yang
melatar belakangi sebuah fungsi, seperti
misalnya bukan berbicara dengan dasar
sebuah kamar tidur atau bilik, melainkan
berbicara tentang sebuah pernaungan dengan
nilai-nilai yang berada dibalik pernaungan itu,
(Hidayatun,2003).

pulau dan berisikan penduduk dengan latar


belakang budaya yang sangat beragam. ke-

3. Arsitektur Bahari

Bineka Tunggal Ika-an yang menunjukkan


bahwa tempat yang begitu luas dihuni oleh
berbagai suku bangsa dengan berbagai latar
belakang budaya, namum tetap dalam satu
naungan yakni Nusantara.

Pemikiran
kebaharian

Prijotomo

Nusantara

tentang

tentunya

bertolak

bahwa, laut dan perairan merupakan jalur


komunikasi antar pulau dan daratan, bukan
sebagai pemutus hubungan (mengisolasi)
antar pulau. Pemikiran ini diperkuat dengan

2. Arsitektur Pernaungan

penjelasan Pangarsa (2008), bahwa arti dari


Pemikiran
arsitektur

Prijotomo

pernaungan

tak

mengenai
terlepas

dari

keadaan iklim Nusantara itu sendiri yakni,


iklim

tropis

dan

lembab.

Arsitektur

pernaungan adalah arsitektur yang bersama


alam, bukan mengisolasi alam (arsitektur
perlindungan). lingkungan masyarakat dua
musim

seperti

Indonesia,

bangunan

diperlukan bukan untuk melindungi diri dari


ancaman iklim yang mematikan, melainkan
sebagai penaung. pemikiran Prijotomo ini,
memiliki
Pangarsa
Nusantara

kesamaan
(2008),
adalah

pendapat

Ruang-luar
ruang

dengan
Arsitektur

berkehidupan

bersama. Itulah yang menunjukkan bahwa

Nusantara berasal Dari kata Kawi nuswa


atau

nusya

yang

berarti

pulau,

dan

antara: menunjuk area berpulau-pulau.


Bagi masyarakat Arsitektur Nusantara Bahari
ada kaitan antara arsitektur dengan kemajuan
teknologinya: mulai dari perahu bergalah,
berdayung, bercadik tunggal atau ganda,
kemudian berkembang dengan layar, dan
seterusnya.

Pinisi

berlayar

merupakan

loncatan teknologi dari perahu berdayung


Majapahit. Cakupan kebaharian Nusantara
mulai Semenanjung Malaka di Barat, Papua
di Timur, Pulau Formosa di Utara pada batas
garis lintang 23 LU, dan Pulau Rote yang
terletak di batas paling Selatan Indonesia. Itu

pernaungan adalah arsitektur bagi fitrah

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 43 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

sering dilihat sebagai wilayah dimana bahasa

sebagai bahasa. Kajian menganai interpretasi

dan

naskah-naskah

tradisi

Malayo-Melanesia-Polynesian

Jawa

dengan

lengkap

disajikan oleh Prijotomo pada bukunya yang

cukup dominan.

berjudul
4. Tipe Teori pada Arsitektur Nusantara
menurut pemikiran Prijotomo

petungan

(2005)

dan

(Re-)

konstruksi pengetahuan masyarakat Jawa


(2006).

Rekaman-rekaman
masyarakat

pada

pengetahuan

lingkungan

kelisanan

berupa (cerita rakyat hingga mitos dan


legenda), nyayian, puisi lisan, hikayat, babad,
pepatah dan petuah maupun mantra dan doa.
Perakaman ini merupakan kepingan-kepingan
pengetahuan.

Sebagai

contoh

pada

pengetahuan arsitektur Jawa. naskah-naskah


berupa

Primbon,

Kawruh

Kalang/Griya

maupun serat Centhini merupakan salinan


pengantahuan yang berisi tentang pedoman
praktek

berarsitektur

pada

dan penghitungan maupun perwatakan, atau


sebagai

petangan/petungan

dilingkungan masyarakat Jawa. Tujuan dari


pedoman dari petungan adalah menghadirkan
bentukan yang proporsi. Pedoman-pedoman
ini sebagai potensi arsitektur Nusantara untuk
menunjukkan bahwa dirinya berlandaskan
pada pengetahuan teori In architecture.

berkaitan

(bertektonika)

cara

pada

Jawa.

petungan memberikan gambaran bagaimana


seharunya seorang desainer atau arsitekt
bekerja. Pengungkapan pengetahuan pada
naskah-naskah ini tentunya harus dilakukan
suatu

interpretasi

(penafsiran).

ini

mengetengahkan

yang menyatakan bahwa teori adalah praktek


dalam memproduksi arsitektur, maka teori
tersebut relevan. Sehingga dapat dikatakan
bahwa petungan merupakan pengetahuan
teori arsitektur yang menjelaskan tentang
praktek produksi arsitektur. Dan Teori In
architecture

pada

arsitektur

Nusantara

memiliki pengetahuan teori yang relevan.


Prijotomo

(2004)

mengetengahkan

jenis teori dari Iwan Sudrajat, bahwa theory


in architecture : umumnya mengamati aspekaspek

formal,

tektonik,

struktural,

representasional, dan prinsip-prinsip estetik


yang melandasi gubahan arsitektur, serta
berusaha merumuskan dan mendefinisikan
prinsip-prinsip teoretis dan praktis yang
penting bagi penciptaan desain bangunan
yang baik.

berkonstruksi

masyarakat

dengan

Prijotomo

pendapat Kaplan dan Lang serta Nesbitt,

Petungan merupakan pedoman dan


norma

pemikiran

dibandingkan

lingkungan

masyarakat Jawa, baik berupa pengukuran

disebut

Apabila

Sehingga

pengetahuan berupa teks (bahasa) dapat


dijadikan sebagai pengetahuan arsitektur.
Kajian interpretasi tentunya tidak menjadi

Selain arsitektur Nusantara termasuk


termasuk ke dalam jenis teori in Architecture,
juga termasuk kedalam tipe teori Normatif
dan preskriptif. Sebagaimana yang jelaskan
oleh Lang bahwa, teori normatif cenderung
Mengarah pada praktek dan profesi, Metode
merancang (bagaimana desainer dan arsitek
bekerja). Sedangkan menurut Nesbitt, bahwa
teori

teori

Preskriptif

Menawarkan

penyelesaian dalam bentuk-bentuk norma


untuk praktek arsitektur. Penjelasan ini

sebagai kajian kebahasaan, tetapi arsitektur

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 44 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

diperkuat oleh pendapat Subroto (dalam

dalam cara dan keadaan baru, sehingga

Budihardjo, 2009), bahwa teori normatif

hasilnya tidak seluruhnya dapat diramalkan.

merupakan teori yang memunculkan prinsip-

Dalam kaitannya denga Arsitektur Nusantara,

prinsip, standar-standar, manifesto-manifesto

tentu

desain (design guideline). Dari dasar itulah

beberapa beragam unsur (=etnik Nusantara,

teori normatif disebut juga teori preskriptif,

baik itu gagasan ataupun corak ornamen dan

karena

dekorasi),

bersifat

instan

dan

cenderung

saja

pemaduan

dan

(pengkombinasian)

pengkombinasian

ini

spekulatif dalam menghasilkan sesuatu dalam

menghasilkan suatu unsur atau bentukan baru

tataran praktik profesi arsitektur. Sedangkan

(sebut saja satu tambah satu bukan lagi dua).

pedapat Wahid dan Alamnsyah (2013:11),

pengkombinasian

bahwa arsitektur sebagai ilmu pengetahuan

melewati kegiatan penafsiran (interpretasi)

yang normatif. Sebagaimana disebutkan

gagasan-gagasan (nilai, perlambang, fungsi,

bahwa teori-teori yang ada dalam arsitektur

arti

dapat

diterjemahkan

juga

dipahami

dari

sisi

ilmu

sosial

ini

dan

tentu

saja

budaya)

ke

yang

dalam

harus

perlu

pengetahuan

pengetahuan normatif, karena sebagian besar

arsitektur. Di sini dapat dilihat bahwa

teori yang ada diarahkan pada penerapan.

sebelum proses pemaduan dilangsungkan,

Alan Jhonson (dalam Wahid dan

perlu

adanya

pemilahan

bagian-bagian.

Alamsyah, 2013:11), bahwa teori dalam

Maksudnya di sini agar pengetahuan dari

pendidikan

disiplin kebudayaan bisa dirubah menjadi

arsitektur

lebih

difokuskan

kepada pengertian perancang adalah pencipta

pengetahuan

dan pada perolehan rumusan-rumusan dalam

Sehingga

melakukan tindakan merancang serta teori

(stilisasi, hibrida, mimesis) dapat mencapai

merupakan suatu perangkat aturan-aturan

tujuan kesinambungan dan penyempurnaan

yang memandu arsitek dalam membuat

(both-and) dari unsur-unsur yang dipadukan.

keputusan tentang persoalan-persoalan yang

Baik secara Internal maupun secara eksternal.

muncul saat menterjemahkan suatu informasi

Pendapat-pendapat di atas tentunya


alasan

bahwa

proses

disiplin

arsitektur.

transformasi-modifikasi

Menindak lanjut

pernyataan Attoe

yang pemaduan dari berbagai unsur-unsur

ke dalam desain bangunan.

memperkuat

dalam

arsitektur

hasilnya tidak seluruhnya dapat diramalkan.


Pernyataan

ini

tentu

gerakan

bertolah

pengkinian

belakang

Nusantara mendapatkan posisinya ke dalam

dengan

teori Normatif yang sumber kebenarannya

Nusantara,

melalui interpretasi (penafsiran) daripada

Prijotomo (2004:115), bahwa setiap desain

Teori Positif yang bersifat penalaran dan

arsitektur yang hadir semata-mata dan hanya

logika.

hadir untuk hari mendatang, karena apa yang

sebagai

mana

arsitektur
pandangan

Meninjau kembali Pernyataan Attoe

dirancang di hari ini, bukanlah penyelesaian

(dalam Snyder,1979:38) bahwa Arsitektur

bagi kebutuhan hari ini, melainkan adalah

tidak

namun

sebuah antisipasi bagi apa yang akan menjadi

mencerna dan memadukan beragam unsur

ideal dan optimal di hari esok. Di sinilah

memilahkan

bagian-bagian

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 45 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

arsitek tidak boleh malu untuk dikatakan

hadirnya arsitektur, bukan sekedar bangunan.

sebagai peramal dan perancang yang tidak

Itulah pula sebabnya maka dengan adanya

visioner ke depan bukanlah arsitek.

kelompok batiniah ini disebut

Maksud dari Attoe mengenai hasil

arsitektur

sebagai seni bangunan.

yang tidak dapat dipresiksi tentunya hanya


meliputi fungsi, kebutuhan, aktifitas dan
keselamatan

bagi

pengguna

V. KESIMPULAN

bangunan.
Arsitektur nusantara sudah tentunya

sedangkan menurut Prijotomo (1988:45),


bahwa aspek-aspek yang tersebut di atas
termasuk ke dalam kelompok daya guna dan
kelompok

keselamatan

hidup.

Kedua

kelompok ini berhak dan harus disebut


sebagai bangunan dan bukan sebagai
arsitektur.

Sedangkan

pada

arsitektur

Nusantara, bukan hanya kedua kelompok ini


yang digunakan dalam menghadirkan sebuah
bentukan, tetapi yang ada kelompok ketiga
yang disebutkan oleh Prijotomo sebagai

Tunggal Ika. Yang mengamanatkan adanya


pertalian dari berbagai suku bangsa (etnik
Nusantara)

ataupun

arsitektur

di

Prijotomo

(1988:46)

menyatakan bahwa kelompok batiniah itu


tersusun dari berbagai unsur ragawi seperti
tiang, dinding, jendela, atap, dan sebagainya,
yang dengan komposisi tertentu membentuk
satu kesatuan yang tunggal dan utuh.
komposisi ini pula yang membuat sebuah

Nusantara

(agama,

teknologi

modern,

orneman dan dekorasi). pertalian dari kedua


unsur internal maupun ektrenal tentunya
melalui proses stilisasi. Dimana stilisasi
adalah penggunaan kedua unsur internaleksternal

karakteristik, bercitrakan kedaerahan, dan


bahkan mampu pula di bangunan yang
simbolik dan sarat dengan makna. dengan
membuat komposisi atas segenap unsur-unsur
sebuah

bangunan

mempunyai

kemampuan untuk menimbulkan kontakkontak batin di dalam diri pengamat dan


penggunanya. Di dalam keadaan seperti
inilah sebuah bangunan layak disebut sebagai
arsitektur. Sehingga dapatlah digolongkan ke
dalam

kelompok

secara

bersama-sama.

Tanpa

tersebut. Di sinilah, proses tranformasimodifikasi

yang

memungkinkan

berlangsung,

menampilkan

suatu

dengan

tujuan

bentukan

yang

menampilkan kesamaan-kebedaan, sehingga


menghasilkan suatu bentukan yang baru,
namun masih menampilkan karakter dari
kedua unsur tersebut.
Di

bangunan menjadi bangunan yang khas atau

ragawi

luar

menghilangkan salah satu dari kedua unsur

kelompok Batiniah.
Menurut

berpedoman Sumpah Palapa yaitu Bhineka

dalam

pengkinian

arsitektur

Nusantara, berbagai unsur-unsur internal


maupun internal tentunya harus melalui
proses penafsiran (interpretasi). Sehingga
hasil

tafsir

dapat

ditranformasi

dapat

dilakukan dalam membentuk suatu desain


arsitektur yang Indonesiawi.
Pengetahuan

arsitektur

Nusantara

mendapatkan posisinya ke dalam tipe teori


arsitektur, meliputi: theory in architecture
dari Edward Robbis, teori normatif dari Jon
Lang serta teori preskriptif dari Kate Nesbitt.

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 46 -

ISSN 1858 1137

MEDIA MATRASAIN
Volume 11, No.2, Agustus 2014

Menghadapi
Tantangan
Globalisasi.
Manguyubagya Purna Eko Budihardjo.
(disunting oleh Darmawan dan Purwanto).
PT. Alumni Bandung. Hal.120.

REFERENSI / DAFTAR PUSTAKA

Hidayat, N. Dedy. 2002. Metode


Penelitian dalam Multi-paradigm Science.
Jurnal Mediator. Volume 3. Hal. 204-205.
Hidayatun, I. Maria. 2003. Belajar
Arsitektur Nusantara dari Gereja
Puhsarang Kediri Tinjauan ke-Bineka
Tunggal Ika-an. Simposium Internasional
jelajah arsitektur Nusantara. Teknik
Arsitektur FTSP. Universitas Kristen
Petra, Hal. 6.
Lang, Jon. 1987. Creating Architectural
Theory - The Role of the Behavioral
Sciences in Environmental Design. Van
Nostrand Reinhold Company. New York.
Hal. 13-19.
Moleong, J. Lexy. 2004. Metodologi
Penelitian Kualitatif. Cetakan ke-20 (edisi
revisi). ISBN 979-514-051-5 . PT.
Remaja Rosdakarya. Bandung.
Muhadjir, H. Noeng. 2002. Metodologi
Penelitian Kualitatif. Edisi IV. Rake
Sarasin. Yogyakarta. Hal. 18-26.
Nesbitt, Kate. 1996. Theorizing A New
Agenda - An Anthology of Architectural
Theory
1965-1995.
Princeton
Architectural Press. New York. Hal. 1620, 113.

Pangarsa, W. Galih. 2008. Bahtera


Kemanusiaan
Nusantara
di
Laut
karawitan Arsitektur. Seminar Nasional.
Jurusan Arsitektur FTSP-ITS. Hal. 1-8.

Pradipto, E. 2009. Kembali Kepada


Kearifan Lokal Menandingi Terpaan
Globalisasi. Percikan Pemikiran Para
"Begawan"
Arsitek
Indonesia

Prihatmaji, P. Yulianto. 2007. Perilaku


Rumah
Tradisional
Jawa
(Joglo)
Terhadap Gempa. Konstruksi Indonesia:
Karya Anak Bangsa, Teknologi Rumah
Tahan Gempa. ISBN: 978-979-16755-2-9.
Departemen Pekerjaan Umum. Jakarta.

Prijotomo, Josef. 2006. (Re-)Konstruksi


Arsitektur Jawa. Wastu Lanas Grafika.
Surabaya. Press.Yogyakarta.

Snyder, C. James. 1979. Pengantar


Arsitektur. Terjemahan dalam Bahasa
Indonesia. Erlangga. Jakarta. Hal. 37-38.

Wahid, J. dan Alamsyah, B. 2013. Teori


arsitektur: suatu kajian pemahaman Teori
Barat dan Timur. Graha Ilmu. Yogyakarta.

. 1995. Arsitektur Biak. Proceeding On


Nusantarian Architecture, Change and
Continuity. ITS. Surabaya.

. 2004. Arsitektur Nusantara Menuju


Keniscayaan (disunting oleh Johannes
Adiyanto). Wastu Lanas
Grafika.
Surabaya.

. 2010. Arsitektur Nusantara :


Arsitektur Naungan, Bukan Lindungan.
(Disunting oleh Hikmansyah dkk).
Proseding Sewindu Arsitektuk Nusantara.
Jurusan Teknik Arsitektur. UNKHAIR
Ternate. Hal. 1-8.

.1988. Pasang Surut Arsitektur


Indonesia. CV. Ardjun. Surabaya.

. 2005. Petungan: Sistem Ukuran


Dalam Arsitektur Jawa. Gadjah Mada
University

TIPE TEORI PADA ARSITEKTUR NUSANTARA


MENURUT JOSEF PRIJOTOMO
- 47 -