Anda di halaman 1dari 3

Rangkuman IPA Kelas 7 Semester: 1

Bab. 1
Besaran dan Pengukuran
1. Besaran adalah sesuatu yang dapat diukur dan dinyatakan dengan angka, sedangkan
satuan adalah besaran pembanding yang digunakan dalam pengukuran.
2. Besaran pokok terdiri dari panjang, massa, waktu, suhu, kuat arus, jumlah zat, dan
intensitas cahaya. Dari besaran pokok tersebut dapat diturunkan besaran turunan seperti
luas, volume, kecepatan, gaya, dan sebagainya.
3. Alat-alat yang digunakan untuk pengukuran besaran panjang antara lain mistar, rol meter,
jangka sorong, dan mikrometer sekrup.
4. Alat untuk mengukur besaran massa disebut timbangan atau neraca. Terdapat bermacammacam jenis timbangan atau neraca sesuai kegunaannya.
5. Alat pengukuran waktu adalah jam dan stopwatch. Stopwatch digunakan dalam
pengukuran waktu yang membutuhkan ketelitian seperti mencatat waktu dalam
perlombaan olahraga lari, renang, balap mobil, dan sebagainya.
6. Suhu adalah besaran untuk menyatakan tingkat panas dinginnya suatu keadaan. Alat
pengukuran suhu adalah termometer.
7. Ada empat skala satuan suhu, yaitu Celcius, Fahrenheit, Reamur, dan Kelvin dengan
konversi sebagai berikut:
t C = 5 / 9 (t F 32) atau t F = 9 / 5 t C + 32
t C = 5 / 4 t R atau t R = 4 / 5 t C
t C = t K 273 atau t K = t C + 273
Bab. 2
Klasifikasi Zat
1. Semua zat kimia merupakan asam, basa dan garam.
2. Asam memiliki sifat antara lain rasanya masam, menghantarkan arus listrik, jika
dilarutkan dalam air akan melepaskan ion hidrogen, mengubah lakmus biru menjadi
merah dan korosif terhadap logam.
3. Basa memiliki sifat licin jika terkena kulit, menghantarkan arus listrik, jika dilarutkan
dalam air akan melepaskan ion hidroksida, mengubah lakmus merah menjadi biru dan
menetralkan asam.
4. Garam bersifat menghantarkan arus listrik (dalam bentuk lelehan) dan tidak mengubah
warna kertas lakmus merah maupun biru.
5. Untuk mengidentifikasi asam, basa, dan garam digunakan indikator alami (ekstrak kulit
manggis, kubis ungu dan bunga sepatu) dan indikator buatan (kertas lakmus, indikator
universal, dan pH meter).

6. Tingkat keasaman dinyatakan dengan angka 1 - 14. Larutan bersifat asam jika pH kurang
dari 7, larutan netral memiliki pH 7 dan larutan basa memiliki pH lebih dari 7.
7. Jenis zat kimia yang utama dibedakan menjadi unsur, senyawa, dan campuran.
8. Unsur merupakan zat tunggal yang tidak dapat diuraikan lagi menjadi zat lain yang lebih
sederhana melalui reaksi kimia sederhana.
9. Nama unsur dapat dinyatakan dengan lambang unsur. Lambang unsur yang kita gunakan
sekarang ini menurut usulan Berzelius.
10. Senyawa merupakan zat yang tersusun atas dua unsur atau lebih yang bergabung secara
kimia dengan perbandingan massa tertentu. Rumus kimia dari senyawa dinyatakan
dengan Ax By , di mana A dan B menyatakan lambang unsur penyusun sedangkan x dan
y menyatakan jumlah relatif atom A dan B dalam senyawa.
11. Campuran merupakan materi yang tersusun atas dua jenis zat atau lebih dengan
perbandingan tidak tetap. Campuran dibedakan atas campuran homogen (larutan) dan
campuran heterogen (suspensi dan koloid).
Bab. 3
Wujud Zat dan Perubahannya
12. Berdasarkan wujudnya, zat dibedakan atas zat padat, cair, dan gas.
13. Zat padat memiliki bentuk tetap, volume tetap, umumnya mempunyai massa jenis besar,
susunan partikelnya teratur dan jarak antarpartikel sangat dekat.
14. Zat cair memiliki bentuk tidak tetap (mengikuti wadah), volume tetap, mempunyai massa
jenis sedang, susunan partikelnya kurang teratur dan kurang rapat.
15. Zat gas memiliki bentuk mengikuti bentuk wadahnya, volume tergantung tempatnya,
massa jenis sangat kecil, dan jarak antar partikelnya sangat jauh.
16. Massa jenis menyatakan perbandingan antara massa dan volume suatu zat.
17. Zat padat mengalami muai panjang, luas, dan volume. Zat zair dan zat gas mengalami
muai volume.
18. Pengetahuan pemuaian berguna dalam pemanfaatan bimetal, pengelingan, pemasangan
bingkai besi pada roda, dan pemasangan kaca jendela.
19. Kalor berperan dalam mengubah wujud zat dan suhu suatu benda.
20. Kalor yang diperlukan dalam perubahan suhu zat dirumuskan: Q = m c T.
21. Proses penguapan dipercepat dengan memperluas permukaan, mengurangi tekanan pada
permukaan, memanaskan atau menaikkan suhu zat, dan meniupkan udara di atas
permukaan.
22. Asas Black menyatakan kalor yang dilepaskan sama dengan kalor yang diterima.
23. Perpindahan kalor dapat melalui tiga cara yaitu konveksi, konduksi, dan radiasi.
24. Termos merupakan alat yang berguna mencegah perpindahan kalor secara konveksi,
konduksi, dan radiasi.

Bab. 4
Perubahan Fisika dan Kimia
25. Sifat suatu materi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu sifat fisika dan sifat kimia.
26. Sifat fisika adalah sifat materi yang dapat dilihat secara langsung dengan indra. Sifat
fisika suatu materi antara lain wujud zat, kekeruhan, kekentalan, kelarutan, titik didih,
titik leleh dan warna.
27. Sifat kimia suatu materi merupakan sifat yang dihasilkan dari perubahan kimia. Sifat
kimia suatu materi antara lain mudah tidaknya suatu materi terbakar, berkarat dan busuk.
28. Campuran tersusun atas beberapa unsur atau senyawa secara fisika dengan perbandingan
tidak tetap.
29. Campuran dapat dipisahkan berdasarkan sifat fisika. Metode pemisahan campuran antara
lain filtrasi, sentrifugasi, evaporasi, distilasi, kromatografi dan sublimasi.
30. Air perlu diolah sebelum dikonsumsi dan memenuhi persyaratan kualitas dari segi fisika,
kimia, dan biologis.
31. Cara sederhana untuk menjernihkan air meliputi pengendapan, penyaringan, dan
koagulasi.
32. Perubahan materi dibedakan menjadi perubahan fisika dan perubahan kimia.
33. Perubahan fisika adalah perubahan yang tidak menimbulkan zat yang jenisnya baru
sedangkan perubahan kimia adalah perubahan yang menimbulkan zat yang jenisnya
baru.
34. Peristiwa perubahan fisika dalam kehidupan sehari-hari antara lain perubahan wujud,
bentuk, ukuran, volume, bentuk energi, dan karena pelarutan.
35. Peristiwa perubahan kimia dalam kehidupan sehari-hari antara lain karena pembakaran,
perkaratan dan pembusukan.
36. Perubahan fisika dan perubahan kimia bermanfaat dalam industri, misal industri obatobatan dan plastik.
37. Reaksi kimia merupakan peristiwa perubahan kimia dari zat-zat yang bereaksi (reaktan)
menjadi zat-zat hasil reaksi (produk).
38. Terjadinya reaksi kimia ditandai dengan timbulnya perubahan warna, terbentuk endapan,
terjadi perubahan suhu, dan timbul gas.
39. Laju reaksi kimia dipengaruhi oleh ukuran zat, suhu, dan katalis.