Anda di halaman 1dari 11

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

BARREL CHEST

PENGERTIAN
Barrel chest adalah kelainan bentuk dada berupa peningkatan diameter anteroposterior
dinding dada sehingga dada tampak bulat seperti tabung. Pada barrel chest diafragma tertekan ke
bawah, tulang sternum terdorong ke depan, dan tulang iga terlihat mendatar sehingga dada selalu
tampak seperti pada kondisi inspirasi. Barrel chest umumnya merupakan tanda pada fase akhir
penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) akibat penambahan volume paru karena adanya hambatan
aliran udara yang berlangsung kronik.1
ANATOMI
Pada dada dengan bentuk normal, rasio antara diameter anteroposterior dengan diameter
laterolateral adalah 1:2. Pada penderita barrel chest diameter anteroposterior meningkat secara
abnormal sehingga perbandingannya dengan diameter laterolateral menjadi 1:1.1

Gambar x.x Perbandingan bentuk dada normal dengan bentuk dada barrel chest.1

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Gambar di atas menunjukkan perbandingan bentuk dada normal dengan bentuk dada barrel
chest. Peningkatan abnormal diameter anteroposterior dan pendorongan tulang sternum ke depan
menyebabkan dada terlihat seperti tabung.1
PATOFISIOLOGI
Barrel chest merupakan salah satu temuan klinis yang bisa ditemukan pada penderita PPOK.
PPOK adalah penyakit paru kronik yang ditandai oleh hambatan aliran udara di saluran napas yang
bersifat progressif nonreversibel atau reversibel parsial. PPOK terdiri dari bronkitis kronik dan
emfisema atau gabungan keduanya. Barrel chest disebabkan oleh PPOK tipe emfisema, pada
emfisema terjadi kelainan anatomis paru yang ditandai oleh pelebaran rongga udara distal
bronkiolus terminal, disertai kerusakan dinding alveoli yang menyebabkan terhambatnya aliran
udara. Hal ini menyebabkan terjadinya hiperinflasi di paru yang secara bertahap akan menambah
volume paru, sehingga diafragma akan terdesak ke bawah, tulang sternum terdesak ke anterior,
dan tulang iga menjadi mendatar, secara perlahan dada normal berubah bentuk menjadi bentuk
barrel chest.1,2
GEJALA KLINIS
Gejala dan tanda PPOK sangat bervariasi, mulai dari tanpa gejala, gejala ringan hingga berat.
Penderita umumnya datang dengan keluhan batuk kronis atau sesak nafas. Faktor predisposisi yang
mungkin dimiliki oleh penderita antara lain riwayat merokok, riwayat terpapar zat iritan, riwayat
emfisema pada keluarga dan riwayat predisposisi pada masa bayi/anak seperti berat badan lahir
rendah (BBLR) atau infeksi saluran nafas berulang. Gambaran khas pada emfisema dikenal dengan
istilah pink puffer, yaitu penderita kurus, kulit kemerahan dan pernapasan pursed-lips breathing
(Mulut mencucu disertai ekspirasi memanjang).2

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Gambar x.x Ilustrasi gambaran pink puffer pada penderita emfisema.3


Gambar di atas menunjukkan ilustrasi gambaran pink puffer pada penderita emfisema.
Gambaran pink puffer muncul karena pada penderita emfisema oksigen dalam darah masih cukup
untuk menyuplai organ dan jaringan sehingga kulit penderita masih berwarna kemerahan, tidak
sianosis, meskipun terjadi gangguan pertukaran gas.4
Barrel chest ditemukan pada fase akhir dari PPOK akibat penambahan volume paru yang
bersifat kronik. Penderita umumnya tidak menyadari kelainan ini karena kelainan ini muncul
secara pelahan.1

Gambar x.x Bentuk dada barrel chest pada penderita emfisema5

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Gambar di atas menunjukkan gambaran bentuk dada barrel chest pada penderita emfisema,
terlihat sternum terdorong ke anterior dan diameter anteroposterior yang meningkat. Terlihat juga
perawakan pasien yang kurus dengan kulit kemerahan (tidak sianosis) yang menggambarkan
kondisi pink puffer.
PEMERIKSAAN RADIOLOGIS DAN PENUNJANG
Kelainan barrel chest merupakan salah satu gejala dari suatu penyakit. Barrel chest sendiri
dapat diketahui melalui pemeriksaan fisik dan tidak membutuhkan pemeriksaan penunjang.
Pemeriksaan yang dianjurkan untuk mendiagnosis PPOK adalah pemeriksaan faal paru dengan
spirometry. Pemeriksaan radiologis tidak direkomendasikan untuk menegakkan diagnosis PPOK
namun dapat membantu untuk menyingkirkan penyakit lain yang juga menyebabkan obstruksi
saluran nafas. Gambaran radiologis yang bisa ditemukan pada pemeriksaan foto toraks pada
emfisema secara umum antara lain hiperinflasi, hiperlusen, ruang retrosternal melebar, diafragma
mendatar, dan jantung menggantung (jantung pendulum/ tear drop/ eye drop appearance). 2

Gambar x.x Foto toraks PA dan Lateral penderita emfisema. 6

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Pada gambaran foto toraks diatas terlihat gambaran hiperinflasi pada paru dan
hemidiafragma yang mendatar. Pada proyeksi lateral terlihat peningkatan diameter anteroposterior
barrel chest karena peningkatan udara di ruang retrosternal. 6
Berdasarkan tipe destruksi dan distribusi dari kerusakan yang timbul, emfisema dibagi
menjadi 4 tipe yang dapat saling tumpang tindih yaitu :
1.

Emfisema cetrilobular
Emfisema centrilobular merupakan emfisema yang paling sering ditemukan.
Tipe ini sering ditemukan pada penderita dengan riwayat merokok. Emfisema
centrilobular biasanya mengenai lapangan paru atas dan tengah.Tipe ini biasanya sulit
dideteksi dengan pemeriksaan foto toraks, kecuali sudah menimbulkan kerusakan yang
berat. 7

Gambar x.x Gambaran foto toraks seorang pria dengan riwayat merokok lama. 7
Gambar di atas merupakan foto toraks seorang pria dengan riwayat merok lama.
Terlihat gambaran lusen pada lapangan atas paru kiri dan kanan. 7
2. Emfisema bullous

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Emfisema bullous ditandai dengan adanya bula yang menyebabkan hilangnya


sebagian struktur paru. Pada pemeriksaan radiologis dinding bula hanya terlihat sebagian
seperti garis lengkung. 7

Gambar x.x Foto toraks penderita emfisema bullous.7


Gambar di atas menunjukkan foto toraks penderita emfisema tipe bullous. Tanda
panah menunjukkan dinding bula yang terlihat seperti garis lengkung. 7
3. Emfisema paraceptal
Emfisema paraceptal didefenisikan berdasarkan distribusi kelainan bukan tipe
kelainan. Gambaran emfisema pereceptal sama dengan gambaran emfisema centrilobular
dan emfisema bullous namun lokasinya adalah di region subpleura. Emfisema paraceptal
sulit dideteksi melalui pemeriksaan foto toraks. 7
4. Emfisema paracinar
Emfisema panacinar merupakan tipe langka dari emfisema. Tipe ini disebabkan
oleh defisiensi Alpha-1 anti-trypsin. Gambaran emfisema paracinar pada foto
toraks sulit dibedakan dengan emfisema centrilobular, namun umumnya emfisema
paracinar merusak lapangan paru bagian bawah. 7

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Gambar x.x Foto toraks emfisema paracinar.7


Gambar di atas menunjukkan foto toraks penderita emfisema paracinar.
Terlihat gambaran lusen di lapangan bawah paru kiri dan kanan. 7

Gambar x.x Gambaran barrel chest pada CT Scan.8


Gambar di atas menunjukkan gambaran barrel chest pada CT Scan. Rasio diameter
anteroposterior dan transversal normal berkisar antara 0.7-0.75 pada dewasa, pada barrel chest
rasio tersebut bisa meningkat mencapai 0.9.8

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

DIAGNOSIS BANDING
Barrel chest harus dibedakan dengan pectus carinatum/pigeon chest. Pada barrel chest
tulang sternum terdorong ke depan karena desakan dari paru yang mengalami hiperinflasi,
sedangkan pada pectus carinatum tulang sternum menonjol ke depan, pectus carinatum bisa
ditemukan pada penderita sindroma marfan.9

Gambar x.x Perbandingan barrel chest (kiri) dan pectus carinatum (kanan).9
Gambar di atas menunjukkan perbandingan antara bentuk dada barrel chest dan bentuk dada
pectus carinatum. Terlihat pada barrel chest tulang sternum terdorong ke dapan yang diikuti
dengan peregangan tulang costa. Sedangkan pada pada pectus carinatum, tulang sternum menojol
ke depan tanpa diikuti peregangan tulang costa.9
Barrel chest merupakan kelainan yang muncul pada fase akhir PPOK, semakin besar
peningkatan diameter anteroposterior yang ditemukan sebanding dengan tingkat keparahan
penyakit. Pada fase awal PPOK, anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang
tepat dibutuhkan untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit obstruksi paru lainnya seperti asma.
sindroma obstruksi pasca tuberculosis, bronkiektasis, dll.2

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

TATALAKSANA
Barrel chest bukan merupakan penyakit namun merupakan gejala. Tatalaksana pada
penderita dengan bentuk dada barrel chest disesuaikan dengan penyakit penyebabnya. Barrel chest
muncul pada fase akhir emfisema. Penatalaksanaan emfisema meliputi pemberian bronkodilator,
anti inflamasi, antibiotika, antioksidan, mukolitik, antitusif. Terapi oksigen juga dibutuhkan untuk
menjaga saturasi oksigen di dalam darah, pada kasus yang sangat berat dapat dibantu dengan
ventilasi mekanik. Edukasi untuk menghindari faktor pencetus seperti merokok dan paparan zat
iritan juga penting untuk menanggulangi penyakit ini. Rehabilitasi berupa latiahan otot pernafasan
dan latihan endurance dapat membantu meningkatkan kualitas hidup penderita. Namun penulis
tidak menemukan kepustakaan mengenai apakah bentuk dada barrel chest bisa kembali ke bentuk
normal kembali setelah penyakit dasar diobati.2

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

DAFTAR PUSTAKA

1.

Ballestas HC, Calvery JA, Cooper Kim, Gamblian VC, Reeves D, Seiler KS, et.al. Interpreting
Signs and Symptoms. Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins; 2008. Barrel Chest;
p.70-71.

2.

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Pedoman Diagnosis dan Tatalaksana Penyakit Paru
Obstruktif Kronik di Indonesia. Jakarta : Perhimpunan Dokter Paru Indonesia; 2003.

3.

Abbas M. Assessment of Patient with COPD [Internet]. 2013 April 5 [Citied 2015 November
2014]. Available from http://www.slideshare.net/scribeofegypt/eci-copd-course-lecture-3

4.

Weinberger SE, Cockrill BA, Mandel J. Principles of Pulmonary Medicine 5 th Ed.


Philadeplhia: Saunders Elsevier; 2008.Chronic Obstructive Pulmonary Disease; p.90-109.

5.

Jindal SK, Shankar PS, Raoof S, Gupta D. Textbook of Pulmonary and Critical Care Medicine
Vols 1 and 2, Volume 2; 2011. New Delhi: Jaypee Brothers Publishers. Section 5, Chapter 22;
p.241-250.

6.

Planner A, Uthappa MC, Misra RR, A-Z of Chest Radiology. Cambridge: Cambridge
Univesity Press; 2007. Chronic Obstructive Pulmonary Disease; p.60-65.
7. Gupta PP. High Resolution Computed Tomography and Chronic Obstructive Pulmonary
Disease, Bronchitis, Dr. Ignacio Martn-Loeches; 2011. Intech. Available from:
http://www.intechopen.com/books/bronchitis/high-resolution-computed-tomographyand-chronic-obstructivepulmonary-disease
8. World Health Organization. The WHO Manual of Diagnostic Imaging The Chest and The
Pulmonary System. Geneva: World Health Organization 2006. Emphysema; p88-90.

Deo Cerlova Milano - Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

9.

Andris DA, Kunte JB, Bean CA, Burkhalter N, Durston S, Espejo TD, et.al. Professional
Guide to Assessment. Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins; 2006. Respiratory
System; p171-207.