Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Indonesia dikenal sebagai Negara yang subur dan kaya akan sumber daya alam. Sebagai
Negara dengan luas wilayah lebih dari 70 %, salah satu kekayaan alam yang bisa kita manfaatkan
adalah sumber daya alam hayati. Selain ikan, alternative hasil laut yang bisa diolah adalah alga
meskipun tidak semua alga bisa digunakan.
Alga dalam istilah Indonesia sering disebut sebagai ganggang merupakan tumbuhan talus
karena belum memiliki akar, batang dan daun sejati. Algae (ganggang) dapat dibedakan menjadi
tujuh kelompok yaitu : cyanophyta, cholrophyta, euglenophyta, pyrrophyta, crysophyta,
phaeophyta, rhodophyta.berdasarkan pigmen dominannya ketujuh kelompok tersebut meliputi:
Chrysophyta, Phaeophyta, dan Rhodophyta.
Tumbuhan ganggang merupakan tumbuhan talus yang hidup di air, baik air tawar maupun
air laut, setidaknya selalu menempati habitat yang lembab atau basah. Jenis yang hidup bebas di air
terutama yang bersel satu dan dapat bergerak aktif merupakan penyusun plankton, tepatnya
fitoplankton. Yang melekat pada sesuatu yang ada di dalam air disebut bentos. Jenis yang bergerak
aktif memepunyai alat untuk bergerak berupa bulu cambuk atau flagel.
Selain itu pada ganggang spora dan gaetnya pun lazimnya dapat bergerak aktif dengan
perantaraan flagelanya pula. Spora dan gamet suatu jenis ganggang seringkali sam bentuk dan
ukurannnya. Ganggang mempunyai manfaat, terutama dalm industri-industri makanan. Selain itu
juga ganggang mempunyai peranan sebagai penyusun plankton di laut.
B.Tujuan dan Manfaat
Untuk menambah wawasan mahasiswa akan pentingnya pengetahuan mengenai ganggang
atau alga :
Untuk menambah pengetahuan mahasiswa akan manfaat dari ganggang
Untuk meningkatkan kepedulian mahasiswa terhadap ganggang, bahwa ganggang
merupakan tumbuhan yang memiliki manfaat
Sebagai pelengkap dalam memenuhi perkuliahan, terutama mata kuliah Botani Tumbuhan
Rendah (BTR) :
Menambah wawasan mahasiswa terutama mahasiswa biologi mengenai kehidupan
ganggang
Menambah kepedulian mahasiswa akan terlestarikannya ganggang atau alga

BAB II
ALGAE (GANGGANG)
A.Pengertian
Alga adalah tumbuhan nonvascular yang memilika benruk thalli yang beragam, uniseluler
atau multiseluler, dan berpigmen fotosintetik. Alga bentik (makroalga) dapat hiduup di perairan
tawar dan laut (bold & wynne 1978:1; dawea 1981:59). Makroalga adalah tumbuhan tidak
berpembuluh yang tumbuh melekat pada subtract didasaran laut. Tumbuhan tersebut tidak memiliki
akar, batang daun, bunga, buah, dan biji ssejati (sumich 1979:99; mnConnaughey &zottoli 1983:
114 lerman 1986:39). Makroalga terbesar didaerah litoral dan sublitoral. Daerah tersebut masih
dapat memperoleh cahaya matahari yang cukup sehingga proses fotosintesis dapat berlangsung
(dawes 1981:13). Makraoalga menyerap nutrisi berupa fosfor dan nitrogen dari lingkungan sekitar
perairan (leviton 2001: 270).
Menurut atmaja & sulistijo ( 1988: 5), makroalga dapat diklasifikasikan menjadi tiga divisi
berdasarkan kandungan pigmen fotosintetik dan pigmen asesoris, yaitu: cholorophyta, phaeophyta,
dan rhodophyta. Dalam dunia tumbuhan alga (ganggang) termasuk kedalam dunia tallopyta
(tumbuhan talus), karena belum mempunyai akar, batang dan daun secara jelas. Tumbuhan
ganggang ada yang bersel tunggal dan juga ada yang bersel banyak dengan bentuk serupa benang
atau lembaran.
Tumbuhan ganggang merupakan tumbuhan yang hidup di air,baik air tawar atau air
laut,setidak-tidaknya selalu menempati habitat yang lembab dan basah.Ada yang bergerak aktif dan
ada yang tidak.jenis ganggang yang bergerak aktif mempunyai alat untuk bergerak yang berupa
bulu-bulu cambuk atau flagel.Yang berjumlsh satu atau lebih.jenis yang tubuhnya bersel tunggal
dan adapat bergerak aktiv merupakan penyusun plankton,tepatnya fikoplankton.Yang melekat pada
sesuatu yang ada didalam air seperti batu atau kayu,disebut bentos.
Tubuh ganggang terdapat zat warna (pigmen), yaitu :
fikosianin : warna biru
klorofil : warna hijau
fikosantin : warna perang/ coklat
fikoeritrin : warna merah karoten : warna keemasan
xantofil : warna kuning
Alga (ganggang) bersifat autotrof (dapat menyusun makanannya sendiri). Hampir semua
alga bersifat eukaryotik. Habitat hidupnya di air tawar, laut dan tempat-tempat yang lembab. Alga
(ganggang) terbagi menjadi beberapa kelas :
1) Cyanophyta (ganggang biru), masih prokaryotik.
2) Chlorophyta (ganggang hijau)
3) Chrysophyta (ganggang keemasan)
4) Phaeophyta (ganggang coklat/ perang)
5) Rhodophyta (ganggang merah)
B. Morfologi Alga (Ganggang)
Banyak spesies alga terdapat sebagai sel tunggal yang dapat berbentuk bola, batang, gada
atau kumparan. Dapat bergerak atau tidak. Algae hijau uniseluler yang khas.
Algae mengandung nucleus yang dibatasi membrane. Setiap sel mengandung satu atau lebih
kloroplas, yang dapat berbentuk pita atau seperti cakram-cakram diskrit (satuan-satuan tersendiri)

sebagaimana yang terdapat pada tumbuhan hijau. Di dalam matriks kloroplas terdapat membrane
tilakoid yang berisikan klorofil dan pigmen-pigmenpelengkap yang merupakan situs reaksi cahaya
pada fotosintesis. Algae berkembang biak secara seksual atau aseksual. Reproduksi aseksual berupa
pembelahan biner sederhana. Reproduksi seksual dijumpai di antara algae. Dalam proses ini
terdapat konyugasi gamet (sel seks) sehingga menghasilkan zigot.
C. Fisiologis Alga (Ganggang)
Algae adalah mikroorganisme aerobic fotosintetik, dijumpai di mana saja yang tersedia
cukup cahaya, kelembapan, dan nutrient sederhana yang memperpanjang hidupnya. Pertumbuhan
algae berlangsung cepat di air yang diam dengan bantuan sinar matahari. Phosphat dan Nitrat dalam
air dapat mendukung pertumbuhan Algae.Beberapa spesies algae hidup pada salju dan es di daerahdaerah kutub dan puncak-puncak gunung. Beberapa ganggang hidup dalam sumber air panas dan
suhu setinggi 70 0C. beberapa algae beradaptasi pada tanah lembab, pepagan pohon, dan bahkan
permukaan batuan.
Alga (ganggang) mempunyai tiga macam pigmen fotosintetik yaitu klorofil, karotenoid, dan
fikobilin (ketiganya terdapat dalam kloroplas). Sebagai hasil fotosintetiknya, algae menyimpan
berbagai produk makanan cadangan sebagai granul atau globul dalam sel-selnya. Ganggang hijau
menyimpan pati seperti yang terdapat pada tumbuhan. Algae lain dapat menyimpan macam-macam
karbohidrat, beberapa algae menyimpan minyak atau lemak.
D. Pembagian Kelas Alga (Ganggang)
1. Cyanophyta (Ganggang Hijau Biru)
Ganggang hijau biru termasuk kedalam monera, karena struktur selnya sama dengan struktur
sel bakteri, yaitu bersifat prokariotik. Ganggang hijau biru berukuran mikroskopis. Ganggang hijau
biru tersebar luas, banyak ditemukan di perairan tanah yang lembab, permukaan dinding tembok,
pot, batu karang yang lembab. Bahkan ditemukan pula di tempat yang kurang menguntungkan
lingkungannya. Beberapa jenis dijumpai pada sumber air panas seperti mata air panas Yellow Stone
Park di Amerika.
Ciri-ciri dan sifat ganggang hijau biru:
Tumbuhan bersel satu, benang (filamen) dan hidup berkoloni
Memiliki klorofil, karotenoid serta pigmen fikobilin yang terdiri dari fikosianin dan
fikoeritin (sering disebut ganggang hijau biru)
Dinding sel mengandung peptida, hemiselulosa dan selulosa, kadang -kadang berlendir Inti
sel tidak memiliki membran (prokarion)
Contoh:
a. Bentuk unisel (satu sel): Chroococcus, Gloeocapsa
b. Bentuk koloni: Polycystis
c. Bentuk filamen: Oscilatoria, Nostoc, Anabaena, Rivularia.
Cara perkembangbiakan ganggang hijau biru, dilakukan dengan tiga cara:
a. Pembelahan sel
Melalui cara ini sel dapat langsung terpisah atau tetap bergabung membentuk koloni. Misal:
Gloeocapsa.
b. Fragmentasi
Fragmentasi adalah cara memutuskan bagian tubuh tumbuhan yang kemudian membentuk
individu baru. Fragmentasi terutama pada ganggang Oscillatoria. Pada filamen yang panjang, bila

salah satu selnya mati, maka sel mati itu membagi filamen menjadi dua bagian atau lebih. Masingmasing bagian disebut Hormogonium.
c. Spora
Pada keadaan yang kurang menguntungkan akan terbentuk spora yang sebenarnya
merupakan sel vegetatif. Spora membesar dan tebal karena penimbunan zat makanan. Contoh:
Chamaesiphon comfervicolus.
Perhatikan jenis-jenis ganggang hijau biru berikut ini:
Manfaat Ganggang Hijau Biru
Spirulina / Ganggang Hijau Biru Merupakan gangggang-ganggang mikro hasil budidaya,
mengandung konsentrasi bahan gizi terhebat yang dikenal di setiap makanan, tumbuhan, bijian atau
herba. Adalah makanan yang tinggi protein, dengan lebih dari 60% protein nabati yang mudah
dicerna dengan sempurna. Alga berwarna hijau kebiruan itu awalnya hanya diketahui sebagai
penurun kolesterol. Pengujian ilmiahnya dilakukan oleh Nayaka dari Tokai University,Jepang.
Sebanyak 30 pria sehat berkolesterol tinggi dan hiperlipidemia yang diberi asupan spirulina
menunjukkan penurunan 4,5% jumlah serum kolesterol, trigliserida, dan LDL. Mereka
mengkonsumsi 4,2 gram spirulina selama 4 minggu tanpa mengubah pola makan.
J. E. Piero Estrada dari Departament Farmakolog, Fakultas Farmasi,Universitas Madrid,
Spanyol mengungkap spirulina kaya antioksidan lantaran kandungan 3 pigmen kaya protein yaitu
phykosianin, klorofi l, dan zeasantin.Phykosianin, antioksidan larut air, penunjang kesehatan hati
dan ginjal.Zeasantin, antioksidan pelindung mata terutama saat tua. Sedangkan klorofi l,antioksidan
bersifat antikanker dan antiracun.
Selain antikanker dan antiracun, penelitian Laboratory of Viral Pathogenesis,Dana-Farber
Cancer Institute and Harvard Medical School, Massachusetts, Amerika Serikat pada 1996
membuktikan, spirulina dalam konsentrasi 5-10 ?g/ml mampu menghambat pembelahan sel HIV-1.
Itu disebabkan spirulina memiliki kandungan kalsium spirulan, molekul polimerisasi gula berisi
kalsium dan sulfur. Konsumsi spirulina terbukti memberikan masa hidup lebih lama pada pasien
AIDS.
Sedangkan Armida Hernindez-Corona dari Departamento de Microbiologi, Escuela
Nacional de Ciencias Biologicas, IPN, Meksiko, menunjukkan ekstrak spirulina memiliki sifat
antiviral. Ia efektif melawan virus herpes simpleks tipe 2,pseudorabies virus (PRV), human
cytomegalovirus (HCMV), dan HSV-1, dengan dosis efektif (ED50) masing-masing sebesar 0,069,
0,103, 0,142, dan 0,333 mg/ml.Karena manfaat yang luar biasa, Arthrospira platensis kini banyak
dibudidayakan di seluruh dunia. Berjuta-juta pil spirulina pun telah diproduksi lantaran terbukti
menghadang dan menggempur berbagai penyakit.
Fungsi :
1) Menyeimbangkan pH tubuh
2) Mengandung Besi yang menyembuhkan Anemia
3) Mencegah infeksi bakteri dan menyembuhkan luka
4) Menurunkan tingkat Kolesterol
5) Mencegah penyebaran kanker
6) Memperkuat sistem kekebalan tubuh
7) Membantu melembutkan kulit dan membuatnya nampak lebih berseri
8) Menjaga bakteria menguntungkan dalam jumlah yang cukup di usus
9) Meningkatkan sistem pencernaan tubuh
10) Mendorong detoksifikasi ginjal
11) Memulihkan kesehatan penderita kurang gizi

12) Menurunkan tingkat Kolesterol dan mengendalikan masalah berat badan


13) Mengendalikan tekanan darah dan mencegah diabetes
14) Mengandung GLA yang menyembuhkan penyakit jantung, masalah menstruasi, kekakuan dan
keracunan alkohol.
Beberapa Manfaat Ganggang Hijau-Biru
Jenis ganggang hijau biru bersel satu merupakan vegetasi perintis, hal ini karena ganggang
tersebut mampu/dapat mengawali kehidupan sebelum organisme lainnya dapat hidup di suatu
tempat. Sejumlah ganggang hijau biru berfilamen (bentuk benang) dapat mengikat nitrogen (N2)
bebas dari atmosfer dan diubah menjadi amoniak (NH3). Hal ini dilakukan juga di dalam
heterokista, sehingga dapat berperan dalam proses menyuburkan tanah. Jenis ganggang hijau biru
yang bermanfaat di antaranya:
Nostoc
Perendaman sawah selama musim hujan mengakibatkan Nostoc tumbuh subur dan
memfiksasi N2 dan udara sehingga dapat membantu penyediaan nitrogen yang digunakan
untuk pertumbuhan padi.
Anabaena azollae
Hidup bersimbiosis dengan Azolla pinata (paku air). Paku air mendapat keuntungan berupa
amonia hasil fiksasi nitrogen oleh Anabaena azollae.
Spirullina
Ganggang ini mengandung kadar protein yang tinggi, sehingga dijadikan sumber makanan.
2. Chloropyta (ganggang hijau)
Klasifikasi
Kingdom
Divisio
Class

: Plantae
: Chlorophyta
: Chlorophyceae

Mempunyai pigmen klorofil a, klorofil b, karoten dan xantofil. Ganggang ini juga dapat
melakukan fotosintesis. 90% hidup di air tawar dan 10% hidup di laut. Yang hidup di air umumnya
sebagai plankton atau bentos, juga menempel pada batu dan tanah. Ganggang hijau merupakan
kelompok ganggang yang paling banyak jumlahnya diantara gangganga lain.Cara reproduksi
dengan fragmentasi dan konjugasi.
Adapun contoh-contohnya yaitu:
a. Chlorella
Bersel satu, bentuk bulat, kloroplas menyerupai mangkuk atau lonceng, hidup di air tawar/
laut/ payau/ darat, pembiakan vegetatif dengan pembelahan sel dan tiap sel membentuk 4 sel
anakan. Beberapa ahli beranggapan ganggang ini dapat dimanfaatkan kelak untuk memproduksi
bahan makanan baru bagi manusia, yakni protein, lemak dan karbohidrat.
b. Ulva
Terdapat di dasar pantai berbatu, berupa lembaran yang disebut selada air dan dapat
dimakan.
c.Spiroggyra
Berbentuk benang (filamen) silindris, hidup di kolam, sawah atau perairan yang airnya tidak
deras, reproduksi vegetatif dengan fragmentasi, generatif dengan konyugasi yaitu dua Spirogyra
yang bertonjolan berdekatan, kemudian dua tonjolan bergabung membentuk pembuluh,
protoplasma isi sel yang berlaku sebagai gamet, gamet sel yang satu pindah ke gamet sel yang lain

dan terjadilah plasmogami dan diikuti kariogami, hasil persatuan ini berupa zigospora diploid,
zigospora mengadakan meiosis dan tumbuh menjadi benang baru yang haploid, dan hanya satu sel
yang menjadi individu baru.
d. Chlamidomonas
Berbentuk bulat telur dengan dua flagelum, satu vakuola dan satu nukleus. Ditemukan butir
stigma dan pirenoidyang berfungsi sebagai pusat pembentukan tepung (amilum). Reproduksi
dilakukan membelah diri dan konyugasi.
e. Euglena
Juga dikelompokan ke dalam protozoa (hewan), karena selain mempunyai klorofil juga
dapat berpindah tempat.
f. Hydrodictyon
Ditemukan di air tawar dan koloninya berbentuk jala. Reproduksi vegetatif dengan
fragmentasi (pemisahan) sel koloni menghasilkan zoospora, sedang generatif dengan konyugasi sel
gamet yang dilepas dari induknya menghasilkan zigospora.
g. Oedogonium
Biasanya melekat pada tanaman air, rumah siput dan lain-lain.
h. Chara
Bentuknya seperti tumbuhan tingkat tinggi, terdapat di air tawar. Batang beruas-ruas dan
tiap ruas bercabang kecil.
Peranan ganggang hijau dalam kehidupan :
a. Menguntungkan :
1)
Sebagai plankton dan merupakan komponen penting dalam rantai makanan air tawar.
2)
Dapat dipakai sebagai makanan, misal Ulva dan Chlorella.
3)
Penghasil O2 dari proses fotosintesis yang diperlukan oleh hewan-hewan air.
b. Merugikan :
1)
Ganggang hijau dapat mengganggu bila perairan terlalu subur, sehingga air akan berubah
warna dan berbau.
Perkembangbiakan ganggang hijau.
Kelompok ganggang hijau berkembangbiak secara:
Vegetatif (aseksual), yaitu:

pembelahan sel

fragmentasi

pemisahan koloni

pembentukan spora
Generatif (seksual), yaitu:

isogami

anisogami

oogami

3. Phaeophyta (ganggang coklat/ perang)


Klasifikasi
Kingdom
Devisio
Genus
Klas

: Plantae
: Phaeophyta
: Brown Algae
: Phaeophyceae

Phaeophyceae atau Ganggang coklat adalah salah satu kelas dari dari ganggang berdasarkan
zat warna atau pigmentasinya. Pigmen yang lebih dominan adalah pigmen xantofil yang
menyebabkan ganggang berwarna coklat. Pigmen lain yang terdapat dalam Phaeophyceae adalah
klorofil A dan C serta karoten. Sebagian besar Phaeophyceae terdapat dilaut, hanya ada tiga jenis
saja yang hidup di air tawar dan jenis-jenis ini merupakan jenis yang langka. Phaeophyceae banyak
terdapat didaerah yang beriklim dingin. Alga ini banyak mendominasi bagian lateral daerah artik
dan antartik. Walaupun demikian, ada jenis-jenis lainnya yang hidup didaerah tropic dan subtropik.
Sebagian besar dari phaeophyceae hidup melekat pada subtract karang dan lainnya. Beberapa
diantaranya hidup sebagai epifit.
Paeophyta atau ganggang coklat dibagi menjadi tiga golongan, berdasarkan tipe pergantian
keturunan. Ganggang coklat ini hidup pada air laut, hanya beberapa jenis saja yang di temukan di
air laut,hanya bebepa saja yang hidup di air tawar, di laut samudra, di daerah iklim sedang dan
dingin.
Ganggang coklat ini masuk dalam satu kelompok yang sangat besar, Heterokontopyta,suatu
eukaryotic kelompok organisma yang di bedakan secara mencolok, ganggang ini lebih banyak di
temukan irtidal, terutama pada daerah belahan utara.Anggota phaeophyta di temukan sekitar 500
genus dengan 5600 spesies. Pada daerah tropis, beberapa spesies ini dapat membentuk biomasa
penting.
Hidup di pantai, warna coklat karena adanya pigmen fikosantin (coklat), klorofil a, klorofil b
dan xantofil. Tubuh berbentuk seperti benang atau lembaran yang dapat mencapai puluhan
meter.Reproduksi vegetatif dengan fragmentasi,c sedangkan generatif dengan isogami dan oogami.
Contoh-contoh ganggang cokelat :
- Laminaria
- Fucus
- Turbinaria
- Sargasum
a. Peranan ganggang coklat :
- Penghasil asam alginat, sebagai bahan campuran es krim, cat, obat-obatan, lateks sintetis
- Sumber I2 (iodium) dan K (kalium)
- Sebagai makanan ternak
b. Habitat:
Ganggang coklat umumnya hidup di air laut, khusunya laut yang agak dingin dan sedang.
c. Cara hidup
Bersifat autotrof fotosintesis, terjadi dihelaian yang mempunyai daum. Gula yang dihasilkan
ditransportasikan ketangkai yang menyerupai batang.
d. Peranan ganggang coklat dalam kehidupan

Dimanfaatkan sebagai industry makanan atau farmasi, algin atau asam alginate dari ganggang
coklat digunakan dalam pembentukan eskrim, pembentukan pil, salep, pembersih gigi, lotion dank
rim, selain itu dapat dimanfaatkan untuk kandungan nitrogen dan kaliumnya cukup tinggi,
sedangkan kandungan folfornya rendah.
e. Reproduksi
Terjadi secara aseksual dengan pembentukan zoospore berflagella dan fragmentasi, sedangkan
reproduksi seksual terjadi secara ogami dan isogami.
Contoh ganggang coklat;
- Focus serratus
- Makro cystis pyrefera
- Sargassum vulgare
- Turbinsaris decurrens
4. Rhodophyta (ganggang merah)
Umumnya hidup di laut dan beberapa jenis di air tawar, mengandung pigmen kklorofi a,
klorofil d, karoten, fikoeritrin, fikosianin.Tubuh bersel banyak menyerupai benang atau
lembaran.Reproduksi vegetatif dengan spora.
Contoh :
- Batrachospermum
- Gelidium
- Eucheuma
- Gracililaria
- Chondrus
- Porphyra
- Polysiphonia
- Nemalion
- dll
a. Peranan ganggang merah :
Eucheuma spinosum, Gracilaris, Gelidium merupakan penghasil agar-agar.
b. Habitat ganggang merah
Sebagian besar ganggang merah hidup di laut, banyak terdapat di laut tropika. Sebagian kecil hidup
di air tawar yang dingin dengan aliran deras dan banyak oksigen. Selain itu ada pula yang hidup di
air payau. Ganggang merah yang banyak ditemukan di laut dalam adalah Gelidium dan Gracilaria,
sedang Euchema spinosum ditemukan di laut dangkal.
c. Perkembangbiakan ganggang merah
Ganggang merah berkembangbiak secara vegetatif dan generatif.
Perkembangbiakan vegetatif
Ganggang merah berlangsung dengan pembentukan spora haploid yang dihasilkan oleh
sporangium atau talus ganggang yang diploid. Spora ini selanjutnya tumbuh menjadi ganggang
jantan atau betina yang sel-selnya haploid.
Perkembangbiakan generatif
Ganggang merah dengan oogami, pembuahan sel kelamin betina (ovum) oleh sel kelamin
jantan (spermatium). Alat perkembangbiakan jantan disebut spermatogonium yang menghasilkan
spermatium yang tak berflagel. Sedangkan alat kelamin betina disebut karpogonium, yang
menghasilkan ovum. Hasil pembuahan sel ovum oleh spermatium adalah zigot yang diploid.
Selanjutnya, zigot itu akan tumbuh menjadi ganggang baru yang menghasilkan aplanospora dengan

pembelahan meiosis. Spora haploid akan tumbuh menjadi ganggang penghasil gamet. Jadi pada
ganggang merah terjadi pergiliran keturunan antara sporofit dan gametofit.
d. Peranan ganggang merah
Ganggang merah dapat menyediakan makanan dalam jumlah banyak bagi ikan dan hewan
lain yang hidup di laut. Jenis ini juga menjadi bahan makanan bagi manusia misalnya Chondrus
crispus (lumut Irlandia) dan beberapa genus Porphyra. Chondrus crispus dan Gigortina mamilosa
menghasilkan karagen yang dimanfaatkan untuk penyamak kulit, bahan pembuat krem, dan obat
pencuci rambut. Ganggang merah lain seperti Gracilaria lichenoides, Euchema spinosum, Gelidium
dan Agardhiella menghasilkan bahan bergelatin yang dikenal sebagai agar-agar. Gelatin ini
digunakan oleh para peneliti sebagai medium bakteri, untuk pengental dalam banyak makanan,
perekat tekstil dan sebagai obat pencahar (laksatif), atau makanan lainnya. Euchema spinosum
banyak dibudidayakan masyarakat karena merupakan bahan pembuat agar-agar.
5. Chrysophyta ( ganggang keemasan)
Bersel tunggal atau banyak, mempunyai pigmen klorofil a, klorofil c, karoten, xantofil dan
fikosantin.Hidup di tempat yang basah, laut, air tawar, dan merupakan fitoplankton.
Contoh :
Vaucheria : hidup di air atau tempat yang basah, berbentuk benang sering bercabang.
Ochromonas : sel berbentuk bola, berstigma, flagel dua sama panjang, kloroplas berupa
lembaran melengkung warna kekuningan.
Diatome (Navicula atau ganggang kersik): hidup di air tawar, laut sebagai epifit dan
mayoritas sebagai plankton. Contoh yang terkenal dari Diatome adalah Pinnularia sp.
Cangkok Diatome dibuat dari bahan gelas yaitu silica.
a. Manfaat ganggang keemasan :
Diatome (ganggang kersik) dapat dipakai sebagai penyerap nitrogliserin pada bahan peledak,
sebagai campuran semen dan sebagai bahan penggosok.
b. Peranan ganggang dalam kehidupan :
1) Bidang industri
Asam alginat yang dihasilkan ganggang perang berperan untuk pembuatan plastik, kosmetik
dan tekstil.
Navicula sp, yang mati membentuk tanah diatome dipakai sebagai bahan penyekat dinamit,
penggosok dan saringan.
Eucheuma spinosum (ganggang merah), merupakan penghasil agar-agar.
Chlorella merupakan sumber karbohidrat dan protein.
Fukus dan Laminaria, abunya menghasilkan yodium.
2) Bidang perikanan
Ganggang yang berupa fitoplankton merupakan makanan ikan di laut.
3) Dalam ekosistem
Pada ekosistem air ganggang berfungsi sebagai komponen produsen yang paling utama.
c. Perkembangbiakan ganggang keemasan
Perkembangbiakan vegetatif (aseksual) dengan pembelahan sel, fragmentasi, pemisahan koloni,
dan pembentukan spora (aplanospora atau zoospora).
Perkembangbiakan generatif (seksual) dengan konjugasi, isogami, anisogami, dan oogami.

d. Contoh ganggang keemasan


Ganggang keemasan bersel tunggal
Ochromonas
Sel tubuhnya berbentuk bola yang dilengkapi dengan 2 flagel sebagai alat gerak. Kedua
flagel tersebut tidak sama panjang. Di dalam sitoplasmanya terdapat beberapa organel
penting, seperti kloroplas yang berbentuk lembaran melengkung, vakuola, stigma, dan
nukleus. Ochromonas berkembangbiak dengan membelah diri.

Navicula sp
Ganggang ini dikenal sebagai diatomae atau ganggang kersik karena dinding sel tubuhnya
mengandung zat kersik. Kersik merupakan komponen penting dalam plankton. Navicula sp
hidup di air tawar dan di laut.

Tubuh Navicula sp terdiri atas dua bagian yaitu kotak (hipoteka) dan tutup (epiteka). Di
antara kotak dan tutup terdapat celah yang disebut rafe.
Perkembangbiakan Navicula sp:
Perkembangbiakan vegetatif Navicula dengan membelah diri. Setiap inti diatomae
membelah menjadi dua, diikuti pembagian sitoplasma menjadi dua bagian. Selanjutnya, dinding sel
Navicula memisah menjadi kotak dan tutup. Pada sel anakan, baik kotak maupun tutup akan
berfungsi menjadi tutup, dan masing-masing akan membentuk kotak baru. Dengan demikian setiap
sel anakan yang berasal dari kotak akan mempunyai ukuran lebih kecil daripada sel asalnya.
Peristiwa ini berlangsung berulang kali.
Perkembangbiakan generatif Navicula berlangsung dengan konjugasi. Bila ukuran tubuh Navicula
tidak memungkinkan untuk mengadakan pembelahan lagi, inti selnya akan mengalami meiosis dan
menghasilkan gamet. Gamet itu kemudian akan meninggalkan sel dan setelah terjadi pembuahan di
dalam air akan menghasilkan zigot. Zigot selanjutnya tumbuh menjadi sel Navicula baru dan
membentuk tutup dan kotak baru.
Bila Navicula mati, dinding selnya akan mengendap membentuk tanah diatom yang kaya zat
kersik. Tanah ini merupakan bahan dinamit, isolator, dan bahan gosok penghalus.
Ganggang keemasan berbentuk filamen Vaucheria, Tubuhnya berupa benang bercabang-cabang dan
tidak bersekat, memiliki inti sel banyak, dan menyebar. Vaucheria tumbuh melekat pada substrat
dengan menggunakan alat yang berbentuk akar. Habitatnya di air tawar maupuan di air payau.
Perkembangbiakan Vaucheria:
Perkembangbiakan vegetatif Vaucheria berlangsung dengan pembentukan zoospora yang
berkumpul dalam sporangium pada ujung filamen. Selanjutnya, inti di dalam sporangium membelah
secara meiosis dan menghasilkan zoospora. Zoospora tersebut berinti banyak dan mempunyai flagel
yang tumbuh di seluruh permukaannya. Setelah sporangium masak, zoospora akan keluar dan
tumbuh menjadi Vaucheria baru.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari makalah ini adalah :
1. Ganggang merupakan tumbuhan yang hidup di berbagai tempat. Misalnya; air tawar, air laut, air
sungai di dataran rendah dan pegunungan.
2. Bentuk-bentuk ganggang beraneka ragam di antaranya: bentuk filamen, bulatan, lembaran,
mangkok, sabuk, dan bentuk cakram.
3. Ganggang dibagi menjadi lima, yaitu ganggang biru, hijau, cokelat, keemasan, dan ganggang
merah.
4. Pengklasifikasian ganggang didasarkan atas zat pigmen yang terdapat pada ganggang tersebut.
5. Manfaat dari ganggang hijau adalah sebagai produsen dan banyak digunakan sebagai sayuran.
6 Manfaat dari panggang merah adalah banyak digunakan dalam pembuatan agar-agar.
7. Manfaat dari ganggang keemasan adalah digunakan dalam pembuatan silikat.
8. Pigmen-pigmen yang terdapat pada masing-masing ganggang adalah :
Ganggang hijau : memiliki pigmen xantofil, klorofil, a dan klorofil b.
Ganggang cokelat : memiliki pigmen fukoxantin, klorofil a dan klorofil c.
Ganggang merah : memiliki fikosiani,fikoeritin, dan klorofil a dan klorofil b.
Ganggang keemasan : memiliki pigmen kuning,cokelat, dan klorofil a dan klorofil c.
Ganggang hijau biru : memilki fikobilin, fikosianin, dan fikoeritin.
B. Saran
Penulis menyadari bahwa hasil makalah ini yang membahas tentang proses pembuatan
kecap belum lengkap dan masih jauh dari pengharapan, Hal ini disebabkan karena keterbatasan
ilmu dan literatur yang penulis miliki pada saat ini. Penulis sangat mengharapkan kritikan terutama
dari pembaca dan teman-teman. Adanya kritikan yang membangun yang bisa melengkapi makalah
ini di masa mendatang. Hanya kepada Allah Swt. Semua ini diserahkan, semoga selalu diberikan
petunjuk dan ridha-Nya setiap saat kepada kita semua. Amin Yarabbal Alamin.

DAFTAR PUSTAKA
Campbel, dkk. 2003. Biologi Jilid 2. Jakarta : Erlangga.
Gembong, T.1994. Taksonomi Tumbuhan. Bhatara. Jakarta. Latifah, roimil. 2001. Botani tumbuhan
rendah. Malang. Umm.
Hasairin, Ashar. 2009. Taksonmomi Tumbuhan. Yogyakarta : UGM Press
.
http://www.mailarchive.com/agromania@yahoogroups.com/msg02540.html Diakses tanggal 28
oktober 2011.
http://www.cs.cuc.edu/~tfucher/Phaeophyta.html. Diakses Tanggal 28 oktober 2011.