Anda di halaman 1dari 6

I.

Identitas Resume
Judul Resume

: Teori Belajar dan Landasan


Filosofis : Teori Humanisme dan
Revolusi sosio-kultural

Keperluan ditulisnya resume

Untuk

memenuhi

tugas

matakuliah PBM Biologi I


Nama Penulis

: Kiki Taurista / S2 (140341808621)

Tempat dan waktu penulisan


II.

: Malang, 1 Juni 2015

TOPIK-TOPIK BAHASAN
1. Definisi Teori Humanistik
Menurut

teori

humanistik

tujuan

belajar

adalah

untuk

memanusiakan manusia. Proses belajar dianggap berhasil jika siswa


telah memahami lingkungannya dan dirinya sendiri. Dengan kata
lain, siswa telah mampu mencapai aktualisasi diri secara optimal.
Aplikasi teori humanistik dalam kegiatan pembelajaran cenderung
mendorong siswa untuk berfikir induktif. Teori ini juga amat
mementingan faktor pengalaman dan keterlibatan siswa secara aktif
dalam belajar.
Konsepsi

pendidikan

dan

pengajaran

telah

mengalami

perubahan besar sejak abad ke-20. Perubahan ini menyebabkan


terjadinya

perubahan

pula

pada

cara-cara

pembelajaran

di

sekolah. Model pembelajaran lama yang cenderung memberikan


pengetahuan sebanyak-banyaknya dalam berbagai mata pelajaran
(transfer of knowledge). berangsur-angsur beralih menuju ke arah
pembelajaran yang lebih progresif dengan menggunakan berbagai
metode. Pembelajaran yang semula berpusat pada guru (teacher

oriented) berubah menjadi pembelajaran yang lebih berpusat pada


peserta didik (student oriented), sehingga peserta didik lebih aktif.
Teori Belajar Humanistik sifatnya lebih abstrak dan lebih
mendekati

bidang

kajian

filsafat,

teori

kepribadian,

dan

psikoterapi. Humanisme lebih memandang sisi perkembangan


kepribadian manusia dan upaya memanusiakan manusia itu
sendiri. Hal ini berarti bahwa dalam teori humanistik, belajar
merupakan

proses

yang

dimulai

dan

ditujukan

untuk

kepentingan memanusiakan manusia, yaitu bertujuan untuk


mencapai aktuali-sasi diri, pemahaman diri, serta realisasi diri
bagi setiap individu yang sedang belajar. Kemampuan untuk
mengembangkan potensi diri individu merupakan titik fokus
yang akan dituju oleh para pendidik beraliran humanisme.
Sehingga dapat dikatakan bahwa teori

belajar

humanistik

dalam pendidikan menekankan pada perkembangan positif.


Pendekatan yang berfokus pada potensi manusia untuk
menemukan dan mengembangkan kemampuan yang dimiliki,
baik

kemampuan

interpesonal

maupun

dan

kemampuan

membangun

diri

sosial. Keterampilan

secara

positif tersebut

merupakan hal yang sangat penting dalam pendidikan, karena


faktor

ini

mempunyai

keterkaitan

sangat

erat

dengan

keberhasilan akademik.
Menurut

teori

belajar

humanistik

keberhasilan

proses

belajar sangat ditentukan oleh peserta didik itu sendiri dan


lingkungannya.

Peserta

didik

dianggap

berhasil

jika

siswa

memahami lingkungannya dan dirinya sendiri. Teori belajar ini


berusaha

memahami

perilaku

belajar

dari

sudut

pandang

pelakunya, bukan dari sudut pandang pengamatnya. Tujuan


utama

para pendidik adalah membantu peserta didik untuk

mengembangkan diri, artinya membantu peserta didik untuk


mengenal

diri

sendiri

dan

membantu

dalam

mewujudkan

potensi-potensi yang ada pada dirinya.


Kemampuan peserta didik mengarahkan dirinya dalam
kegiatan

pembelajaran

dalam teori

belajar

merupakan

humanistik.

salah
Peserta

satu
didik

ide

penting

diharapkan

mampu mengetahui apa yang dipelajarinya serta tahu seberapa


besar mereka mampu

memahaminya.

Peserta

didik

juga

diharapkan dapat mengetahui dimana, kapan, dan bagaimana


mereka akan belajar. Dengan demikian diharapkan peserta didik
mampu

mendapatkan

manfaat

dan

kegunaan

dari

hasil

belajarnya untuk kepentingan pengembangan dirinya sendiri.


Aliran humanisme memandang belajar sebagai sebuah proses
yang terjadi dalam individu yang meliputi domain kognitif,
afektif, dan psikomotorik. Pendekatan humanisme menekankan
pada pentingnya emosi atau perasaan, komunikasi

terbuka,

dan nilai-nilai yang dimiliki oleh setiap peserta didik. Oleh


karena itu metode pembelajaran humanistik mengarah pada
upaya untuk mengasah nilai-nilai kemanusiaan peserta didik.
Tokoh-tokoh pemikir teori belajar humanistik, diantaranya : Arthur
Combs, Abraham Maslow, Carl Rogers, Kolb, Honey dan Mumford,
dan Habermas.
2. Penerapan Teori Humanistik dalam Pembelajaran
Peran guru dalam pembelajaran humanistik

adalah

menjadi fasilitator bagi para siswa sedangkan guru memberikan


motivasi, kesadaran mengenai makna belajar dalam kehidupan
siswa. Guru memfasilitasi pengalaman belajar kepada siswa dan
mendampingi

siswa

untuk

memperoleh

tujuan

pembelajaran.

Sebagai seorang fasilitator maka seorang guru hendaknya


1) Memberikan perhatian kepada penciptaan suasana awal, situasi
kelompok, atau pengalaman kelas;
2) Membantu untuk memperjelas tujuan-tujuan perorangan dan
tujuan kelompok di dalam kelas;
3) Memahami adanya keinginan dari masing-masing siswa untuk
melaksanakan tujuan-tujuan yang bermakna bagi dirinya;
4) Mengatur dan menyediakan sumber-sumber belajar yang luas
dan mudah dimanfaatkan oleh siswa;
5) Menempatkan dirinya sendiri sebagai sumber belajar yang
fleksibel; dan
6) Mengambil prakarsa untuk ikut dalam kelompok dengan tidak
memaksakan.

Langkah-langkah pembelajaran berdasarkan

teori

humanistik

terdiri dari sepuluh langkah yang harus dilakukan diantaranya


adalah :
1) Menentukan tujuan pembelajaran;
2) Menentukan materi pelajaran;
3) Mengidentifikasi kemampuan awal siswa;
4) Mengidentifikasi topik-topik pelajaran yang

memungkinkan

siswa secara aktif melibatkan diri dalam belajar;


5) Merancang fasilitas belajar seperti lingkungan dan media
pembelajaran;
6) Membimbing siswa agar dapat belajar secara aktif;
7) Membimbing siswa untuk memahami hakikat atau makna dari
pengalaman belajarnya;
8) Membimbing siswa membuat

konseptualisasi

pengalaman

belajarnya;
9) Membimbing siswa dalam mengaplikasikan konsep-konsep baru
ke dalam situasi nyata; dan
10)
Mengevaluasi proses dan hasil belajar.
Indikator keberhasilan penerapan teori ini adalah siswa merasa
senang,

bergairah,

berinisiatif

dalam

belajar,

dan

terjadinya

perubahan pola pikir, perilaku, dan sikap atas kemauan sendiri.


Siswa diharapkan mampu menjadi manusia yang bebas, berani,
tidak terikat oleh pendapat orang lain dan mengatur pribadinya
sendiri secara bertanggung jawab tanpa mengurangi hak orang lain
atau melanggar norma, aturan, disiplin, dan etika yang berlaku.
3. Teori Revolusi Sosio-kultural
Ada 3 konsep penting dalam teori sosiogenesis Vygotsky tentang
perkembangan kognitif sesuai dengan revolusi sosiokoltural dalam
teori belajar dan pembelajaran yaitu genetic law of development,
zona of proximal development, dan mediasi.
a. Hukum Genetik Tentang Perkembangan

(Genetic

Law

Of

Development)
Menurut Vygotsky, setiap kemampuan seseorang akan tumbuh
dan

berkembang melewati dua tataran, yaitu interpsikologis

atau intermental dan intrapsikologis atau intramental. Pandangan


teori ini menempatkan intermental atau lingkungan sosial sebagai
faktor primer dan konstitutif terhadap

pembentukan

pengetahuan serta perkembangan kognitif seseorang. Sedangkan


fungsi intramental dipandang sebagai derivasi atau keturunan

yang tumbuh atau

terbentuk

melalui

penguasaan

dan

internalisasi terhadap proses-proses sosial


tersebut.
b. Zona Perkembangan Proksimal (zone of proximal development)
Vygotsky membagi perkembangan proksimal (zone of proximal
development) ke
dalam dua tingkat:
1) Tingkat perkembangan aktual yang tampak dari kemampuan
seseorang

untuk

menyelesaikan

tugas-tugas

atau

memecahkan berbagai masalah secara mandiri (intramental).


2) Tingkat perkembangan potensial tampak dari kemampuan
seseorang

untuk

menyelesaikan

tugas-tugas

dan

memecahkan masalah ketika dibawah bimbingan orang


dewasa atau ketika berkolaborasi dengan teman sebaya yang
lebih kompeten (intermental). Jarak antara keduanya, yaitu
tingkat perkembangan aktual dan tingkat perkembangan
potensial ini disebut zona perkembangan proksimal. Zona
perkembangan proksimal diartikan sebagai fungsi-fungsi atau
kemampuan-kemampuan yang belum matang yang masih
berada dalam proses pematangan.
c. Mediasi
Menurut Vygotsky, semua perbuatan atau proses psikologis yang
khas

manusiawi dimediasikan dengan psychologis tools atau

alat-alat psikologis

berupa bahasa, tanda dan lambang, atau

semiotika. Ada dua jenis mediasi, yaitu:


1) Mediasi metakognitif adalah penggunaan alat-alat semiotik
yang

bertujuan

untuk

melakukan

self-regulation

yang

meliputi: self planning, self monitoring, self checking, dan


self evaluating. Mediasi metakognitif ini berkembang dalam
komunikasi antar pribadi.
2) Mediasi kognitif adalah penggunaan alat-alat kognitif untuk
memecahkan masalah yang berkaitan dengan pengetahuan
tertentu atau subject-domain problem. Mediasi kognitif bisa
berkaitan dengan konsep spontan (yang bisa salah) dan
konsep ilmiah (yang lebih terjamin kebenarannya).
PERTANYAAN-PERTANYAAN PENTING HASIL RESUME
1) Apakah pembelajaran PAIKEM juga ada hubunganya dengan teori
humanistik?

2) Siswa SMA merupakan fase antara remaja menjadi dewasa.


Bagaimana

cara/strategi

untuk

memaksimalkan

zona

perkembangan proksimalnya?
DAFTAR PUSTAKA
Roestiyah. 2008. Strategi Belajar Megajar. Jakarta : Rineka Cipta.
Tilaar, HAR. 2000. Pendidikan, Kebudayaan, dan Masyarakat Madani
Indonesia. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Uno, H. 2006.
jakarta: PT Bumi

Orientasi
Aksara.

Baru

dalam

Psikologi

Pembelajaran.