Anda di halaman 1dari 25

BAB III

DASAR TEORI
3.1.

Klasifilasi Massa Batuan


Klasifikasi massa batuan sangat berguna pada tahap studi kelayakan dan

desain awal suatu proyek tambang, dimana sangat sedikit informasi yang tersedia
tentang massa batuan dan tegangan serta karakteristik hidrogeologi massa batuan
tersebut. Namun klasifikasi massa batuan tidak dimaksudkan dan tidak dapat
menggantikan pekerjaan desain rinci, sebab untuk desain rinci diperlukan
informasi yang lebih lengkap lagi tentang tegangan insitu, sifat massa batuan dan
arah penggalian yang biasanya belum tersedia pada tahap awal proyek (Hoek, dkk,
1995). Secara sederhana klasifikasi ini digunakan sebagai sebuah check list untuk
memastikan apakah seluruh informasi penting mengenai massa batuan sudah
dimasukkan kedalam desain. Jika semua informasi ini telah tersedia, maka
klasifikasi massa batuan dapat dimodifikasi dan disesuaikan dengan kondisi
spesifik lapangan.
Dalam menggunakan klasifikasi massa batuan, sangat direkomendasikan
untuk tidak hanya menggunakan satu metode klasifikasi saja, tetapi juga
menggunakan metode klasifikasi lainnya yang dapat digunakan sebagai
pembanding atas hasil yang diperoleh dari tiap metode.
Menurut Bieniawski (1989), tujuan dari klasifikasi massa batuan adalah:
1. Menentukan parameter yang terpenting yang mempengaruhi perilaku massa
batuan
2. Membagi formasi massa batuan yang khusus ke dalam kelompok yang
mempunyai perilaku sama, yaitu kelas massa batuan dengan berbagai kualitas
3. Memberikan dasar untuk pengertian karakteristik dari tiap kelas massa batuan
4. Menghubungkan pengalaman dari kondisi massa batuan di suatu lokasi
dengan pengalaman yang ditemui di lokasi lain
5. Memberikan data kuantitatif dan pedoman untuk rancangan rekayasa
(engineering design)

20

6. Memberikan dasar umum untuk komunikasi diantara para insinyur dan


geologiwan
Sistem klasifikasi yang paling banyak dipakai pada proyek-proyek
tambang bawah tanah saat ini adalah Geomechanics Classification atau lebih
dikenal dengan Rock Mass Rating (RMR) system, dan Rock Tunneling Quality
Index (Q) system. Kedua sistem klasifikasi ini memakai parameter Rock Quality
Designation (RQD) yang diperkenalkan oleh Deere pada tahun 1964. Selain RMR
dan Q-system, menurut Palmstorm (2000) terdapat beberapa sistem klasifikasi
lainnya, seperti ditunjukkan pada Tabel 3.1
Tabel 3.1
Sistem Klasifikasi Massa Batuan ( Palmstrom, 2000)
NAME
The Terzaghi Rock
load Classification
System
Lauffers Stand up
time Classification
The New Australian
Tunneling Methode
(NATM)
Rock Classification for
rock mechanical
purposes
Unified Cklassification
of soils and rocks
The Rock Quality
Designation
The Size strength
Classification
The Rock Stucture
Rating Classification
The Rock Mass Rating
Classification
The Q Classification
The Typological
Classification
The Unified Rock
Classification System
Basic Geotechnical
Classification (BGC)
Geological Strength
Index (GSI)
The Rock Mass Index
(RMI) System

FORM AND TYPE


Descriptive and
behaviouristic form
functional type
Descriptive form
Functional type
Descriptive and
Behaviouristic form
Tunneling Concept
Descriptive form
General type
Descriptive Form
General type
Numerical Form
General type
Numerical form
Functional type
Numerical form
Functional type
Numerical form
Functional type
Numerical form
Functional type
Descriptive Form
General type
Descriptive Form
General type
Descriptive Form
General type
Numerical form
Functional type
Numerical form
Functional type

MAIN APPLICATIONS

REFERENCES

Design steel support in tunnel

Terzaghi, 1946

Input in tunneling design

Lauffer,1958

For excavation and design in


incompetent (overstress) ground

Rabcewicz,
Muller and
Pacher, 1958-64

For input in rock mechanics

Patching and
Coates, 1968

Based on particles and blocks for


communications
Based on core logging, used in other
classification system
Based on rock strength and block
diameter, used mainly in mine
For design of (steel) support in
tunnel
For use in tunnel, mine and
foundation design
For Design of Support in
Underground Excavation
For use in communication
For use in communication
For general use
For design of support in
underground excavation
For general characterization, design
of support, TBM progress

Deere at al,
1969
Deere at al,
1967
Franklin, 1975
Wickham et al,
1972
Bieniawski,
1973
Barton et al,
1974
Matula and
Holzer, 1978
Williamson,
1980
ISRM, 1981
Hoek, 1994
Palmstorm,
1995

3.1.1. Rock Mass Rating System


Rock Mass Rating System atau juga dikenal dengan Geomechanichs
Cclassification dikembangkan oleh Bieniawski pada tahun 1972-1973. Metode ini
dikembangkan selama bertahun-tahun seiring dengan berkembangnya studi kasus
yang tersedia dan disesuaikan dengan standar dan prosedur yang berlaku secara
internasional (Bieniawski, 1979).
Metode klasifikasi RMR merupakan metode yang sederhana dalam
penggunaannya, dan parameter-parameter yang digunakan dalam metode ini dapat
diperoleh baik dari data lubang bor maupun dari pemetaan struktur bawah tanah
(Gonzalez de Vallejo, 1983; Cameron-Clark & Budavari 1981; Nakao et al.,
1983). Metode ini dapat diaplikasikan dan disesuaikan untuk situasi yang
berbeda-beda seperti tambang batubara, tambang pada batuan kuat (hard rock),
kestabilan lereng, kestabilan pondasi, dan untuk kasus terowongan.
Dalam menerapkan sistem ini, massa batuan dibagi menjadi seksi-seksi
menurut struktur geologi dan masing-masing seksi diklasifikasikan secara terpisah.
Batas-batas seksi umumnya struktur geologi mayor seperti patahan atau
perubahan jenis batuan. Perubahan signifikan dalam spasi atau karakteristik
bidang diskontinu mungkin menyebabkan jenis massa batuan yang sama dibagi
juga menjadi seksi-seksi yang berbeda.
Dalam mengklasifikasikan massa batuan berdasarkan sistem Klasifikasi
RMR, Bieniawski menggunakan lima parameter utama, yaitu
a. Uniaxial Compressive Strength (UCS) batuan
b. Rock Quality Designation (RQD)
c. Joint spacing atau spasi bidang diskontinu
d. Kondisi bidang diskontinu
e. Kondisi dari ground water
Berikut ini sekilas penjelasan mengenai kelima parameter yang dipakai
dalam sistem klasifikasi RMR
a. Uniaxial Compressive Strength (UCS)
Uniaxial Compressive Strength (UCS) adalah kekuatan dari batuan utuh
(intact rock) yang diperoleh dari hasil uji UCS. Uji UCS menggunakan mesin

tekan untuk menekan sampel batuan dari satu arah (uniaxial). Nilai UCS
merupakan besar tekanan yang harus diberikan sehingga membuat batuan
pecah. Sedangkan point load index merupakan kekuatan batuan batuan lainnya
yang didapatkan dari uji point load. Jika UCS memberikan tekanan pada
permukaan sampel, pada uji point load, sampel ditekan pada satu titik. Untuk
sampel dengan ukuran 50 mm, Bieniawski mengusulkan hubungan antara nilai
point load strength index (Is) dengan UCS adalah UCS = 23 Is. Pada
umumnya satuan yang dipakai untuk UCS dan Is adalah MPa.
b. Rock Quality Designation (RQD)
RQD didefinisikan sebagai prosentase panjang core utuh yang lebih dari 10
cm terhadap panjang total core run. Diameter core yang dipakai dalam
pengukuran minimal 54.7 mm. Dan harus dibor dengan double-tube core
barrel. Perhitungan RQD mengabaikan mechanical fracture yaitu fracture
yang dibuat secara sengaja atau tidak selama kegiatan pengeboran atau
pengukuran (Hoek, dkk. 1995).
Menurut Deere (1967) prosedur pengukuran RQD adalah sebagai berikut:

Gambar 3.1
Prosedur pengukuran RQD (After Deere,1989)

Jika tidak ada core yang tersedia, maka nilai RQD dapat diperkirakan dengan
menggunakan persamaan Palmstrom (1982) RQD = 115 3,3 Jv, dimana Jv
adalah jumlah joint per satuan volume massa batuan. Jika S adalah joint
spacing dalam suatu joint set, maka Jv dapat ditentukan dengan persamaan
1
Jv = . Hubungan antara Jv dan RQD dapat dilihat dari grafik berikut ini:
S

Gambar 3.2
Grafik hubungan RQD dan Jv (Palmstrom,1982)
Kualitas batuan dapat diklasifikasikan berdasarkan nilai RQD nya. Tabel 3.2
memperlihatkan pengelompokan kualitas batuan berdasarkan nilai RQD.

Tabel 3.2
Hubungan RQD dan kualitas massa batuan (Deere,1967)
RQD (%)

ROCK QUALITY

< 25

Very Poor

25-50

Poor

50-75

Fair

75-90

Good

90-100

Excellent

c. Joint Spacing
Spasi bidang diskontinu adalah jarak tegak lurus antara bidang-bidang
diskontinuitas yang mempunyai kesamaan arah (satu keluarga) yang berurutan
sepanjang garis pengukuran (scanline) yang dibuat sembarang.
Kramadibrata (2002) memberikan persamaan untuk menghitung spasi ratarata antar bidang diskontinuitas :

Gambar 3.3
Pengukuran Bidang Diskontinuiti dengan Metode Scanline (Kramadibrata,
Suseno, 2002)

d(i,i+1)=J(i,i+1)

cos i+(i+1)

(3-3)

cos = cos( n s ) cos n cos s + sin n sin s

d < 180, n = d +
180 d > 180, n = d
180 n = 90 d
dengan :
d(i,i+1) = jarak sebenarnya amtara 2 kekar yang berurutan dalam satu (m)
J(i,i+1) = jarak semu antara 2 kekar yang berurutan dalam satu set (m)

= sudut normal

= arah dip dari garis normal

= arah dip dari kekar (dalam gambar ditunjukkan dengan f )

= arah dip dari scanline

= dip dari garis normal

= dip dari kekar (dalam gambar ditunjukkan dengan f )

= sudut kemiringan scanline

Persamaan Kramadibrata diatas ini akan digunakan untuk menghitung nilai


RMR pada dinding crosscut dan drift yang telah di scanline. Hal ini sedikit
banyak akan mempengaruhi penilaian RMR pada core log (hasil pemboran inti)
d. Joint Condition
Ada

beberapa

parameter

yang

digunakan

oleh

Bieniawski

dalam

memperkirakan kondisi permukaan bidang diskontinu. Parameter tersebut


adalah sebagai berikut:

Roughness
Roughness atau kekasaran

permukaan bidang diskontinu merupakan

parameter yang penting untuk menentukan kondisi bidang diskontinu.


Suatu permukaan yang kasar akan dapat mencegah terjadinya pergeseran
antara kedua permukaan bidang diskontinu.

Tabel 3.3
Penggolongan dan pembobotan kekasaran menurut Bienawski (1976)
Kekasaran
Permukaan

Deskripsi

Sangat kasar
(very rough)

Apabila diraba permukaan sangat


tidak rata, membentuk
punggungan dengan sudut
terhadap bidang datar mendekati
vertikal,

Kasar (rough)
Sedikit kasar
(slightly rough)
Halus (smooth)
Licin berlapis
(slikensided)

Bergelombang, permukaan tidak


rata, butiran pada permukaan
terlihat jelas, permukaan kekar
terasa kasar.
Butiran permukaan terlihat jelas,
dapat dibedakan, dan dapat
dirasakan apabila diraba
Permukaan rata dan terasa halus
bila diraba
Permukaan terlihat mengkilap

Pembobotan

3
1
0

Separation
Merupakan jarak antara kedua permukaan bidang diskontinu. Jarak ini
biasanya diisi oleh material lainya (filling material) atau bisa juga diisi
oleh air. Makin besar jarak ini, semakin lemah bidang diskontinu tersebut.

Continuity
Continuity merupakan kemenerusan dari sebuah bidang diskontinu, atau
juga merupakan panjang dari suatu bidang diskontinu.

Weathering
Weathering menunjukkan derajat kelapukan permukaan diskontinu.
Tabel 3.4
Tingkat pelapukan batuan (Bieniawski, 1976)
Klasifikasi

Keterangan

Tidak
terlapukkan

Tidak terlihat tanda-tanda pelapukan, batuan segar, butiran


kristal terlihat jelas dan terang
Kekar terlihat berwarna atau kehitaman, biasanya terisi dengan
lapisan tipis material pengisi. Tanda kehitaman biasanya akan
nampak mulai dari permukaan sampai ke dalam batuan sejauh
20% dari spasi

Sedikit
terlapukkan

Terlapukkan

Tanda kehitaman nampak pada permukaan batuan dan sebagian


material batuan terdekomposisi. Tekstur asli batuan masih utuh
namun mulai menujukkan butiran batuan mulai terdekomposisi
menjadi tanah.

Sangat
terlapukkan

Keseluruhan batuan mengalami perubahan warna atau


kehitaman. Dilihat secara penampakan menyerupai tanah
namun tekstur batuan masih utuh, namun butiran batuan telah
terdekomposisi menjadi tanah

Infilling
(gouge)

Filling atau material pengisi antara dua permukaan bidang diskontinu


mempengaruhi stabilitas bidang diskontinu dipengaruhi oleh ketebalan,
konsisten atau tidaknya dan sifat material pengisi tersebut. Filling yang
lebih tebal dan memiliki sifat mengembang bila terkena air dan berbutir
sangat halus akan menyebabkan bidang diskontinu menjadi lemah.
e. Kondisi Air Tanah
Debit aliran air tanah atau tekanan air tanah akan mempengaruhi kekuatan
massa batuan. Oleh sebab itu perlu diperhitungkan dalam klasifikasi massa
batuan. Pengamatan terhadap kondisi air tanah ini dapat dilakukan dengan
3 cara yaitu
Inflow per 10 m tunnel length : menunjukkan banyak aliran air yang
teramati setiap 10 m panjang terowongan. Semakin banyak aliran air
mengalir maka nilai yang dihasilkan untuk RMR akan semakin kecil
Joint Water Pressure : semakin besar nilai tekanan air yang terjebak
dalam kekar (bidang diskontinu) maka nilai yang dihasilkan untuk
RMR akan semakin kecil.
General condition : mengamati atap dan dinding terowongan secara
visual sehingga secara umum dapat dinyatakan dengan keadaaan
umum dari opermukaan seperti kering, lembab, menetes atau mengalir.
Untuk penelitian ini, cara ketiga ini yang digunakan.

Tabel 3.5
Rock Mass Rating System

Pada Tabel RMR tersebut ditunjukkan bahwa parameter-parameter itu


mempunyai rating tertentu. Rating yang lebih tinggi menunjukkan kondisi massa
batuan yang lebih baik. Kondisi massa batuan dievaluasi untuk setiap set bidang
diskontinu yang ada (Bieniawski,1989). Dengan menjumlahkan semua rating dari
lima parameter pada bagian A Tabel, akan diperoleh nilai RMR dasar yang belum
memperhitungkan orientasi bidang diskontinu.
Pengaruh dari orientasi bidang diskontinu selanjutnya diperhitungkan
berdasarkan bagian B Tabel. Adjusment terhadap orientasi bidang diskontinu ini
dipisahkan dalam perhitungan nilai RMR karena pengaruh dari bidang diskontinu
tersebut tergantung pada aplikasi engineering-nya, seperti terowongan, chamber,
lereng atau fondasi (Edelbro, 2003). Arah umum dari bidang diskontinu berupa
strike dan dip, akan mempengaruhi kestabilan lubang bukaan. Hal ini ditentukan
oleh sumbu dari lubang bukaan tersebut, apakah tegak lurus strike atau sejajar
strike, penggalian lubang bukaan tersebut, apakah searah dip atau berlawanan arah
dengan dip dari bidang diskontinu.
RMR dapat digunakan sebagai panduan memilih penyangga terowongan,
seperti terlihat pada tabel. Panduan ini tergantung pada beberapa faktor seperti
kedalaman lubang bukaan dari permukaan, ukuran dan bentuk terowongan serta
metode penggalian yang dipakai (Bieniawski,1989)
Sedangkan untuk menentukan kestabilan lubang bukaan dapat ditentukan
melalui stand-up time dari nilai RMR menggunakan grafik span terhadap standup time pada gambar 3.4 (Bieniawski 1989). Bieniawski (1976) mengembangkan
grafik ini berdasarkan konsep dasar stand-up time yang diperkenalkan oleh
Lauffer (1958). Keakuratan dari stand-up time ini menjadi diragukan karena nilai
stand-up time sangat dipengaruhi oleh metode penggalian, ketahanan terhadap
pelapukan (durability), dan kondisi tegangan in situ yang merupakan parameterparameter penting yang tidak tercakup dalam metode klasifikasi RMR. Oleh
karena itu, sebaiknya grafik ini digunakan hanya untuk tujuan perbandingan
semata.

Gambar 3.4
Grafik Hubungan Antara Span, Stand-Up Time, Dan RMR
(after Bieniawski, 1989 & 1993)
Kelebihan dan kekurangan Klasifikasi RMR diberikan pada Tabel 3.4 dibawah ini:
Tabel 3.6
Kelebihan Dan Kelemahan Metode RMR Bieniawski (Swart, A. H., 2004)
Kelebihan
Telah dikenal dan digunakan secara luas.

Adanya faktor koreksi terhadap orientasi


kekar.

Adanya faktor koreksi terhadap pengaruh


air tanah.
Kondisi kekar yang digambarkan meliputi
kontinuitas, separasi, kekasaran, isian, dan
alterasi kekar.

Kelemahan
Sangat bergantung terhadap metode penggalian
yang digunakan. Rekomendasi penyangga yang
diberikan hanya berlaku untuk bentuk terowongan
tapal kuda dengan span maksimum 10 m dan
kedalaman maksimum 900 m.
Faktor koreksi terhadap orientasi kekar merupakan
kategori yang kasar dan sulit ditentukan tanpa
pengalaman yang luas. Pada kondisi terburuk,
orientasi kekar tidak dipertimbangkan untuk
mendapatkan pengaruh yang dominan pada
perilaku massa batuan.
Dalam praktiknya, beberapa kondisi kekar tidak
dapat digambarkan secara akurat
Nilai RQD ditentukan melalui persamaan yang
diberikan oleh Palmstrm. Nilai RQD yang
diberikan oleh persamaan ini bisa menghasilkan
nilai yang lebih besar daripada nilai RQD yang
dihitung secara aktual.

Kelebihan

Kelemahan

Mudah
menggabungkan
parameterparameter yang diukur yaitu RQD dan jarak
antar kekar untuk menjelaskan frekuensi
kekar ataupun ukuran blok.
Kuat tekan uniaksial digunakan untuk
menentukan kekuatan batuan intak. Nilai ini
dapat dengan mudah ditentukan uji point
load secara langsung dilapangan.
Parameter-parameter penting dari massa
batuan dapat ditentukan dari nilai RMR.

Metode RMR memperhitungkan frekuensi kekar


dua kali, yaitu melalui RQD dan jarak antar kekar.
Oleh karena itu, metode ini sangat sensitif terhadap
perubahan dari spasi fraktur yang ada.
Tidak memperhitungkan pengaruh dari tegangan
terinduksi dalam perkiraan kestabilan lubang
bukaan.
Metode RMR dikembangkan dari latar belakang
teknik sipil yang berbeda dengan penggalian
berbentuk lombong-lombong.
Metode RMR sangat tidak sensitif terhadap kuat
tekan batuan intak yang merupakan parameter
penting dalam perilaku teknik dari massa batuan
tertentu (Pells, 2000).
Metode RMR tidak dapat membedakan perbedaan
grade dari material batuan yang dihadapi dengan
baik (Pells, 2000).
Keakuratan dari nilai stand-up time yang diberikan
oleh Bieniawski diragukan sejak nilai ini sangat
bergantung terhadap metode penggalian yang
digunakan, durability dan tegangan in situ yang
merupakan parameter penting yang tidak tercakup
dalam metode RMR. Oleh karena itu, grafik
tersebut hanya digunakan untuk kepentingan
perbandingan semata.
Tidak memperhitungkan laju pada saat batuan
segar melapuk ketika tersingkap ke permukaan.

3.1.2. Rock Mass Quality (Q) System


Rock Mass Quality (Q) System atau disebut juga sebagai Tunneling
Quality Index pertama kali diusulkan oleh Barton, Lien dan Lunde pada tahun
1974 di Norwegian Geotechnical Institute (NGI) sehingga disebut juga NGI
Classification System. Q-System sebagai salah satu dari klasifikasi massa batuan
dibuat berdasarkan studi kasus dilebih dari 200 kasus tunneling dan caverns.

Q-system merupakan fungsi dari enam parameter yang dinyatakan dengan


persamaan berikut:
Q=

RQD Jr
Jw

Jn
Ja SRF

dimana,
RQD : Rock Quality Designation
Jn

: Joint set number

Jr

: Joint roughness number

Ja

: Joint alteration number

Jw

: Joint water reduction factor

SRF

: Stress Reduction Factor

Dalam menjelaskan keenam parameter yang dipakai untuk menghitung Q,


Barton (1974) membagi enam parameter tersebut menjadi tiga bagian:
RQD/Jn merepresentasikan struktur dari massa batuan, menunjukkan
ukuran blok batuan.
Jr/Ja menunjukkan kekasaran (roughness) dan karakteristik geser dari
permukaan bidang diskontinu atau filling material dari bidang
diskontinu tersebut. Suatu bidang diskontinu dengan permukaan yang
kasar dan tidak mengalami alterasi dan mengalami kontak dengan
permukaan bidang lainnya, akan mempunyai kuat geser yang tinggi
dan menguntungkan untuk kestabilan lubang bukaan. Adanya lapisan
mineral clay pada permukaan kontak antara kedua bidang diskontinu
tersebut, akan mengurangi kuat geser secara signifikan. Selanjutnya
kontak antar

permukaan

bidang

diskontinu

yang

mengalami

pergeseran juga akan mempertinggi potensi failure pada lubang


bukaan. Dengan kata lain Jr/Ja menunjukkan shear strength atau kuat
geser antar blok batuan.
Jw/SRF terdiri dari dua parameter stress. Parameter Jw adalah ukuran
tekanan air yang dapat mempengaruhi kuat geser dari bidang
diskontinu. Sedangkan parameter SRF dapat dianggap sebagai

parameter total stress yang dipengaruhi oleh letak dari lubang bukaan
yang dapat mereduksi kekuatan massa batuan. Secara empiris Jw/SRF
mewakili active stress yang dialami batuan.
Menurut Barton, dkk parameter Jn, Jr dan Ja memiliki peranan yang lebih
penting dibandingkan pengaruh orientasi bidang diskontinu. Oleh karena itu
dalam Q-system tidak terdapat parameter adjustment terhadap orientasi bidang
diskontinu.
Nilai Q yang didapat dihubungkan dengan kebutuhan penyanggan
terowongan dengan menetapkan dimensi ekivalen (equivalent dimension) dari
galian. Dimensi ekivalen merupakan fungsi dari ukuran dan kegunaan dari galian,
didapat dengan membagi span, diameter atau tinggi dinding galian dengan harga
yang disebut Excavation Support Ratio (ESR).
Span atau tinggi (m)
Dimensi Ekivalen =
ESR
Tabel 3.7
Nilai ESR Untuk Berbagai Lubang Bukaan
Excavation Category

ESR

A Temporary mine openings


B Permanent

mine

openings,

35
water

tunnels

for

hydropower

(Excluding high pressure penstocks), pilot tunnels, drifts, and


headings for large excavations

1.6

C Storage rooms, water treatment plants, minor road and railway


tunnels, surge chambers, access tunnels

1.3

D Power stations, major road and railway tunnels, civil defence


chambers, portal intersections

E Underground nuclear power stations, railway stations, sports and


public facilities, factories

0.8

Hutchinson dan Diederichs (1996) memperkenalkan grafik hubungan antara nilai


Q dan span maksimum untuk berbagai macam nilai ESR

Gambar 3.5
Grafik Hubungan Antara Nilai Q, Maksimum Span, Dan Nilai ESR
Barton et al. (1980) memberikan informasi tambahan terhadap panjang rockbolt,
span maksimum, dan tekanan penyangga atap untuk melengkapi rekomendasi
penyangga pada publikasi yang diterbitkan tahun 1974.
Panjang L dari rockbolt ditentukan dari lebar penggalian (B) dan dari nilai
ESR melalui persamaan:

L=

2 + 0,15B
ESR

Span maksimum yang tidak disangga dapat dihitung dengan persamaan:


Span maksimum (Tidak disangga) = 2 ESR Q

0,4

Grimstad dan Barton (1993) memberikan hubungan antara nilai Q dengan tekanan
penyangga atap permanen Proof melalui persamaan:
2(Jn)Q
Proof =
3 Jr

-1/3

Rekomendasi penyangga ditentukan melalui grafik yang di berikan oleh Grimstad


dan Barton (1993) seperti yang ditunjukkan oleh gambar 3.6

Gambar 3.6
Grafik Penentuan Rekomendasi Penyangga Berdasarkan Q-System
(After Grimstad & Barton, 1993)
Kelebihan dan kelemahan dari metode Q-System diberikan pada tabel 3.8
Tabel 3.8
Kelebihan Dan Kelemahan Metode Q-System (Swart, A. H., 2004)
Kelebihan
Telah dikenal dan digunakan secara luas.

Kelemahan

Berdasarkan persepsi dari Afrika Selatan,


metode ini hanya berlaku untuk klasifikasi
massa batuan untuk terowongan semata.
Telah terbukti konsisten selama lebih dari 20 Sulit untuk menggunakannya karena banyaknya
tahun dimana sistem dasarnya tidak berubah
tabel klasifikasi. Namun sistem ini sangat
mudah digunakan jika sudah terbiasa
menggunakannya.
Deskripsi terhadap indeks untuk setiap Pengaruh
dari
arah
kekar
tidak
parameter yang berbeda sangat terinci. Dalam dipertimbangkan. Dalam kasus lombongpenerapannya,
Q-System
berfokus pada lombong dengan span yang lebih besar dari
parameter-parameter yang seringkali dilupakan terowongan,
arah
dari
kekar
sangat
pada saat tahap penyelidikan lapangan.
mempengaruhi kestabilan dari panel. Pada
beberapa kasus, arah penggalian diubah karena
pengaruh dari arah set kekar mayornya.

Kelebihan

Kelemahan

Mempertimbangkan pengaruh dari tegangan


induksi yang diakibatkan oleh penggalian
terhadap kestabilan galian.

Karena adanya pertimbangan akan pengaruh


tegangan terinduksi pada metode ini, maka
harus dipastikan bahwa tidak ada koreksi lanjut
terhadap parameter ini.

Joint roughness dan joint alteration dianalisis Meskipun memberikan deskripsi yang rinci
secara terpisah.
untuk joint roughness dan isian kekar, QSystem tidak memperhitungkan kemenerusan
kekar dan separasi dari kekar. Parameterparameter ini dapat memberikan pengaruh yang
besar terhadap kekuatan dari kekar-kekar.
Memperhitungkan pengaruh dari air tanah
Q-System mempertimbangkan kondisi dari
permukaan kekar sebagai parameter penting,
akibatnya massa batuan yang memiliki kekar
dengan kekuatan yang rendah diklasifikasikan
sebagai massa batuan yang lemah. Pada
kenyataannya, permukaan kekar hanya akan
mempengaruhi kekuatan massa batuan jika arah
dari kekar sangat tidak menguntungkan
terhadap arah penggalian. Karena Q-System
tidak mempertimbangkan arah dari bidang
diskontinu, maka metode ini tidak memberikan
indikasi yang tepat terhadap perilaku massa
batuan disekeliling tambang.
Dapat memperkirakan deformability dari massa Q-System memperkirakan desain penyangga
batuan dengan mengkonversikan nilai Q ke untuk terowongan pada kedalaman dangkal
secara non-konservatif (Pells, 2000).
RMR.
Q-System dikembangkan dari latar belakang
teknik sipil sehingga konservatif untuk kasus
lombong.

3.1.3. Q System dan hubungannya dengan RMR System


Beberapa ahli telah melakukan penelitian untuk mengetahui korelasi
antara dua sistem klasifikasi RMR dan Q system. Korelasi ini dikembangkan di
lokasi yang bermacam-macam dengan karakteristik batuan yang berbeda-beda.
Oleh karena itu hasil yang didapat juga berbeda-beda.
Pada tabel 3.9 terdapat beberapa korelasi antara RMR dan Q serta ahli
yang mengusulkannya dan daerah tempat korelasi tersebut diturunkan.

Tabel 3.9
Korelasi antara Geomechanics Classification (RMR) dengan
Q Classification System (Choquet and Hadjigeorgiou,1993)
CORRELATION

AUTHOR, YEAR

ORIGIN

COMMENTS

RMR = 13.5 log Q + 43

New Zealand

Tunnels

RMR = 9 ln Q + 44

Bieniawski, 1976

Diverse origin

Tunnels

RMR = 12.5 log Q + 55.2

Spain

Tunnels

RMR = 5 ln Q + 60.8

Cameron, 1981

S. Africa

Tunnels

RMR = 5.9 ln Q + 43

Rutledge & Preston,

1978
RMR = 43.89 - 9.19 ln Q

Spain

Mining soft rock

RMR = 10.5 ln Q + 41.8

Abad, 1984

Spain

Mining soft rock

RMR = 12.11 log Q + 50.81

Canada

Mining hard rock

RMR = 5.4 ln Q + 55.2

Moreno, 1980

RMR = 8.7 ln Q + 38

Canada

Tunnels, sedimentary
rock

RMR = 10 ln Q + 39

Canada

Mining hard rock

Perbandingan nilai Q system dengan klasifikasi RMR dapat diinterpretasikan


sebagai grafik seperti ditunjukkan pada gambar 3.7.

Gambar 3.7
Grafik hubungan klasifikasi RMR dan Q system (Bienawski, 1993)

3.2.

Shaft
Shaft adalah lubang bukaan utama miring atau vertikal didalam batuan

yang bertujuan untuk menyediakan jalan masuk ke berbagai level didalam


tambang bawah tanah. Shaft dapat diklasifikasikan berdasarkan :
1. Kegunaannya : Produksi, pelayanan, ventilasi, eksplorasi, jalan ke luar,
dan kombinasi dari semuanya.
2. Bentuk dan ukurannya : Kecil, medium, dan besar.
3.

Penyanggannya : Penyangga sementara dan penyangga tetap.

4.

Metode Penggaliannya : Metode konvensional dan metoda kontinyu.

3.2.1. Shaft berdasarkan kegunaannya


Kegunaan shaft bermacam-macam, antara lain :
1. Produksi

: Pengangkutan bijih dan pengotor

2. Pelayanan

: Pengangkutan personil dan material

3. Ventilasi

: Keluar masuk aliran udara

4. Eksplorasi

: Lokalisasi dan menetukan jumlah cadangan bijih

5. Jalan ke luar

: Keselamatan kerja

6. Kombinasi dari semuanya


3.2.2. Shaft berdasarkan bentuk dan ukurannya
Bentuk utama dari shaft umumnya salah satu dari bulat, persegi, atau elips
dan ukurannya :
1. Kecil : 3 15 m2.
2. Medium : 15 200 m2
3. Besar : >200 m2.
3.2.3. Shaft berdasarkan penyangganya
Penyangga yang dipasang pada struktur shaft dapat diklasifikasikan
menjadi penyangga sementara dan penyangga tetap.

3.2.4. Shaft berdasarkan metode penggaliannya


Ada dua macam metoda penggalian yaitu metoda kontinyu dan metoda
konvensional. Metoda konvensional adalah penggalian yang merupakan gabungan
antara kegiatan pengeboran, peledakan, dan pengangkutan yang diikuti kegiatan
penyanggaannya. Bisa digunakan untuk berbagai macam bentuk dan kemiringan.
Sedangkan metoda kontinyu adalah kegiatan penggalian secara mekanis yang
tidak mengalami interupsi. Metoda ini menggunakan prinsip rock cutting dengan
raise boring atau shaft boring machine. Metoda ini diawali dengan pembuatan
pilot hole lalu diikuti pemboran lubang besar. Semua metoda pemboran shaft
kontinyu adalah berbentuk bulat, dengan berbagai metoda variasi penyanggannya.
3.2.5. Lokasi dan kemiringan Shaft
Parameter yang mempengaruhi lokasi dan kemiringan shaft adalah sebagai
berikut :
1. Tata letak permukaan tambang
2. Lokasi, kemiringan, dan kemenerusan badan bijih
3. Jumlah level kerja
4. Lokasi fasilitas penanganan bijih dan waste
5. Sump
6. Keamanan dan stabilitas shaft pillar
7. Kelanjutan arah penambangan di masa datang
Kemiringan badan bijih adalah faktor utama yang menentukan apakah
sebuah shaft itu harus miring (incline) atau tegak. Faktor kedua adalah
karakteristik kekuatan massa batuan dan batuan utuh yang akan ditembus oleh
shaft.
Incline shaft biasanya dibuat bila sumbu terpanjang badan bijih juga
membentuk sudut terhadap garis horizontal, karena kalau memakai vertical shaft
pembuatan cross cut untuk mencapai badan bijih menjadi lebih jauh dan lebih
mahal.

Gambar 3.8
Macam-macam Shaft
3.2.

Jenis Penyangga
Jenis penyangga dapat dikelompokkan sebagai penyangga sementara dan

penyangga

tetap.

Penyangga

sementara

diaplikasikan

untuk

menjamin

keselamatan kerja selama kegiatan penambangan. Penyangga tetap diaplikasikan


untuk menjaga kestabilan lubang bukaan selama kurun waktu tertentu.
Jenis penyangga juga dapat dikelompokkan sebagai penyangga primer dan
penyangga sekunder. Penyangga primer dipasang sesaat setelah penggalian untuk
menjamin keselamatan kerja bagi penggalian selanjutnya. Penyangga sekunder
dipasang pada tahap yang lebih lanjut.
Berdasarkan proses pembebanan, penyangga dapat dibedakan menjadi
penyangga aktif dan penyangga pasif. Dikatakan penyangga aktif apabila
penyangga langsung mendapatkan pembebanan setelah dipasang. Sedangkan
penyangga pasif apabila penyangga tidak langsung mendapatkan pembebanan
setelah dipasang. Penyangga akan mendapatkan pembebanan setelah massa
batuan terdeformasi.
Jenis penyangga yang dijelaskan adalah penyanggaan yang digunakan
pada penelitian ini seperti baut batuan dengan pengikatan geser (friction anchored
rockbolt), beton tembak (shotcrete), dan perlengkapan penunjang.

3.2.1. Baut Batuan dengan Pengikatan Geser (Friction Anchored Rockbolt)


Dua tipe baut batuan dengan pengikatan geser yang tersedia, yaitu split set
dan swellex. Mekanisme pengikatan split set timbul dari kekuatan geser dari
adanya pembebanan yang mendekati batas beban maksimum dari baut batuan,
saat baut batuan akan tergelincir. Sedangkan pengikatan dari swellex ditimbulkan
dari kekuatan geser pembebanan. Jenis baut batuan yang digunakan di UBPE
Pongkor PT Antam,Tbk. adalahjenis split set seperti terlihat pada gambar 3.8

Gambar 3.9
Split set (Hoek and Brown, 1980)
3.2.2. Perlengkapan Penunjang
Beberapa komponen penunjang yang digunakan bersama dengan baut
batuan adalah:
b. Face plate
Sebuah face plate dirancang untuk mendistribusikan beban pada
kepala baut secara merata di sekitar batuan sekelilingnya. Jenis dan
bentuk face plate dapat dilihat pada gambar 3.9.
c. Mes kawat (wire mesh)
Dua jenis wire mesh yang umum digunakan adalah chailink mesh dan
weld mesh. Chailink mesh kuat dan fleksibel, umunya digunakan pada
permukaan. Weld mesh terdiri atas kabel baja yang diatur dengan pola
segiempat atau bujur sangkar dan dipatri pada ttitik perpotongannya.
Weld mesh digunakan untuk memperkuat beton tembak dan lebih kaku
dari chailink mesh.

Gambar 3.10
Face plate (Schach, 1971)
3.2.3. Beton Tembak (Shotcrete)
Beton tembak adalah salah satu jenis penyangga yang bersifat pasif. Beton
tembak dihasilkan dari dua jenis proses yaitu: beton tembak campuran kering
dimana campuran semennya kering dan air ditambahkan pada penyemprot (nozzle)
dan beton tembak campuran basah yang pada dasarnya memiliki komponen yang
sama dengan campuran kering, tetapi airnya telah dicampurkan dalam tempat
pengaduk.
Beton tembak campuran kering lebih sering digunakan karena peralatan
yang digunakan lebih ringan dan ekonomis. Namun, beton tembak campuran
basah memiliki keuntungan karena tingkat debu yang dihasilkan yang lebih
rendah, tidak membutuhkan keahlian khusus, dan peralatan yang dibutuhkan lebih
sedikit pada saat mengaplikasikan.
Campuran beton tembak harus memenuhi beberapa kriteria sebagai berikut:
1. Shotability, yaitu kemampuan untuk melekat di atas permukaan batuan
dengan kemungkinan lepas sangat kecil.
2. Kekuatan awal (early strength) harus cukup kuat untuk menyediakan
penyanggaan dalam waktu kurang dari 24 jam.

3. Harus mampu mencapai kekuatan 28 hari dengan komposisi


pemercepat

(accelerator) yang dibutuhkan untuk mendapatkan

kekuatan awal.
4. Durability, yaitu ketahanan terhadap pengaruh cuaca.
5. Ekonomis, yaitu biaya material yang rendah dan biaya minimum
akibat material yang lepas.
Karena beton tembak dipergunakan beberapa saat setelah penggalian,
maka diperlukan kekuatan awal sehingga mampu memberikan penyangga dengan
segera. Untuk itu pada campuran bahan untuk semen ditambahkan pemercepat
yang mengandung garam-garam larut dalam air (water soluble salts) yang
berfungsi mempercepat pengerasan.
Tipe persentase pencampuran komponen kering dengan berat:
Semen

15 20 %

Aggregate kasar

30 40 %

Aggregate halus/pasir

40 50 %

Accelerator

25 %

Nisbah berat air/semen untuk beton tembak campuran kering ditempatkan


pada interval 0,3 - 0,5 sedangkan untuk campuran basah pada interval 0,4 - 0,6.
Penambahan serat besi baja dengan panjang 50 mm dan diameter 0,4-0,8 mm
dapat meningkatkan kekerasan, daya tahan, tegangan geser dan flexural beton
tembak, dan untuk mengurangi formasi keretakan.