Anda di halaman 1dari 4

Dakwah Bi Hal Melalui Pengembangan Dan Penerapan

IPTEKS
Dakwah boleh difahami sebagai usaha mengajak orang lain mendekati Allahsubhanahu
wa taala, menyeru mereka ke arah kebenaran dan seterusnya dapat mengikut apa yang
digariskan dalam ajaran Islam. Sedangkan, dakwah bi al-hal merupakan aktivitas dakwah Islam
yang dilakukan dengan tindakan nyata atau amal nyata terhadap kebutuhan penerima dakwah ,
sehingga tindakan nyata tersebut sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh penerima dakwah.
Misalnya dakwah dengan membangun rumah sakit untuk keperluan masyarakat sekitar yang
membutuhkan keberadaan rumah sakit. Tema utama dakwah ke lapisan bawah adalah dakwah bi
al-hal, yaitu dakwah yang diletakkan kepada perubahan dan perhatian kondisi material lapisan
masyarakat miskin.
Dengan perbaikan
kondisi
material
itu
diharapkan dapat
mencegah kecenderungan ke arah kekufuran karena desakan ekonomi.
Kemajuan IPTEK pada era globalisasi ini pasti akan mewarnai pembangunan yang
membawa fenomena. Batas-batas system nasional disemua Negara hampir hilang dan orang
diseluruh dunia saling mempengaruhi meskipun tidak bertemu muka. Globalisasi merupakan
hasil dari kemajuan IPTEK sebagai kelanjutan dari revolusi industri., memang telah banyak
memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi kehidupan manusia. Namun disisi lain manusia
semakin tidak tenteram dan tidak
ada kedamaian dalam kehidupannya akibat dari perasaan cemas dari dampak negative yang
ditimbulkan oleh globalisasi. Dimana bencana dan bahaya setiap saat dapat mengancam
kehidupan mereka.
Dari sekian gejala social yang ditimbulkan oleh globalisasi diatas, ada fenomena umum
yang dapat dirasakan atau dilihat dewasa ini apabila dikaitkan dengan dakwah, maka hal tersebut
merupakan tantangan dan juga pekerjaan rumah bagi para dai (juru dakwah). Artinya para dai
harus tampil dengan jurus-jurus jitu dalam menyampaikan bahasa agama pada kehidupan
masyarakat yang sudah terkontaminasi dengan era globalisasi itu. Bila para dai masih tampil
dengan gaya lama, sementara kondisi kekinian tampil dengan problema globalisasi yang serba
menantang, maka mau tidak mau, suka tidak suka pasti gaya lama akan tergusur. Akibatnya
upaya-upaya untuk membumikan ajaran islam ditengah-tengah masyarakat, baik masyarakat kota
maupun masyarakat pedesaan pasti mengalamai hambatan.
Bila kita amatai dikawasan industri dan masyarakat perkotaan misalnya, berdomisili
banyak ilmuan dari berbagai disiplin ilmu serta para usahawan yang sukses. Namun mereka haus
ketenangan batin atau kertenangan jiwa. IPTEK yang dimilikinya tidak mampu memberikan
kepuasan batin dan ketenangan jiwa, sehingga mereka berusaha menemukan itu melalui
pendekatan ajaran spiritual keagamaan. Mereka berusaha memadukan antara disiplin ilmu yang
ditekuninya dengan ajaranajaran
agama yang diyakininya , sehingga agama terasa dan terbukti semakin rasional dan menyentuh.
Oleh karena itu dibutuhkanlah dakwah al bil-hal ini.
A. Setiap Muslim Adalah Dai
Kita adalah dai sebelum menjadi apapun. Dari kalimat tersebut dapat kita simpulkan
bahwa pada dasarnya, kita adalah seorang dai sebelum kita menjabat suatu profesi apapun.
Perkataan Hassan Al-Banna tersebut dapat menjadi cerminan, bahwa pada hakikatnya, seorang
muslim adalah pendakwah. Ketika seseorang menuntut ilmu dan memiliki pengetahuan, saat itu
pula ia memiliki kewajiban untuk menyebarluaskan ilmu yang dimilikinya tersebut. Ketika
seseorang sadar bahwa ia telah memiliki bekal untuk mengamalkan sunnah, saat itu pula ia
berkewajiban menyeru orang lain kepada Islam. Banyak hal yang dapat kita lakukan untuk

mengaktualisasikan amanah dalam kita menjadi seorang dai, salah satunya adalah menjadi
seorang murobby.
Murobby merupakan sumber atau penyalur ilmu dari sumber untuk disampaikan dan
dipahamkan kepada madu atau sang murobby. Sebab itulah peranan murobby sangat
mempengaruhi keberlangsungan serta output dari kegiatan tarbiyah. Sebagai simpul dakwah
terhadap jamaah, seorang murobby dituntut memikirkan kegiatan dakwah dengan segenap
perhatiannya. Untuk menjadi seorang murobby idaman, kita hendaknya memperhatikan beberapa
hal, seperti ruhiyah. Ruhiyah adalah dasar keberhasilan dakwah. Jika ruhiyah terabaikan, sebagus
apapun retorika dakwah kita dan pemahaman kita terhadap kondisi madu semuanya akan sia-sia.
Seorang murobby harus memiliki niat yang ikhlas. Ikhlas karena Allah Taala semata,
membuang jauh-jauh tendensi untuk mencari popularitas atau pujian apalagi niatnya adalah untuk
mencari pengikut yang banyak. Niat yang ikhlas karena Allah Taala bermakna seorang murobby
melakukan tarbiyah untuk mendekatkan diri (taqarrub) kepada Allah subuhanahu wa taala,
memperbaiki hamba-Nya dan mengeluarkan mereka dari kegelapan kebodohan dan kemaksiatan
menuju cahaya ilmu ketaatan. Niat yang ikhlas juga akan menggiring seorang murobby
melahirkan dakwahnya dari dasar kecintaan kepada Allah dan untuk agama-Nya, serta kecintaan
kepada kebaikan untuk semua manusia. Allah Taala berfirman yang artinya:
Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan
kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu
tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh akhirat, kecuali neraka dan
lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah
mereka kerjakan? (QS. Hud: 15-16)
B.

Bekerja Adalah Dakwah


Di dalam dunia pekerjaan, seorang Muslim adalah bertanggungjawab untuk berdakwah. Tidak
kiralah apa kategori pekerjaan, sama ada bekerja di dalam pejabat yang berhawa dingin, di tapak
pembinaan ladang dan sawah sekalipun, tanggungjawab sebagai Dai itu terletak di bahu kita.
Kita perlu dakwah di tempat kerja. Ia selaras dengan firman Allah subhanahu wa taala dalam
Surah Ali Imran ayat 110 yang artinya:
Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf,
dan mencegah daripada yang munkar, dan beriman kepada Allah.
Usaha berdakwah di tempat kerja ini janganlah disalahartikan dengan pengertian yang sempit.
Dakwah bukan bermaksud untuk mengajak manusia melupakan tanggungjawab bekerja dan
melaksanakan amal ibadah yang spesifik semata-mata. Bekerja itu sendiri merupakan satu ama
libadah apa lagi jika ianya diniatkan kerana Allah subhanahu wa taala dan dilaksanakan dengan
penuh amanah, fokus dan ikhlas. Usaha dakwah juga jangan ditafsirkan sebagai hendak tunjuk
alim atau hendak tunjuk pandai. Jika begitu, semua orang akan takut untuk berdakwah kerana
seorang Dai yang member dakwah tidak mau dipandang sebagai penyibuk manakala yang
menerima dakwah pula berasa tidak selaras dan menganggap konteks dakwah itu sebagai sesuatu
yang tidak bermanfaat.
Adapun ganjaran usaha dakwah. Firman-Nya dalam surah Ali-Imran ayat104 yang artinya:
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan,
menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang
beruntung."
Sebagai dai di dalam konteks dunia pekerjaan, seseorang itu perlulah terlebih dahulu
memperlengkapkan dirinya supaya usaha dakwahnya akan menjadi sempurna.

C. Kewajiban Mengembangkan Dan Menyampaikan Ilmu Pengetahuan

Menyampaikan ilmu sangatlah penting untuk kemajuan Agama, Bangsa dan Negara, baik
dalam segi moral maupun material. Dan ilmulah yang memperbaiki semuanya. Memyampaikan
ilmu bermanfaat untuk kehidupan, kebahagian dunia dan akherat. Orang yang mendengarkan dan
menyampaikan ilmu bagaikan tanah yang terkena air hujan, mereka adalah orang alim yang
mengamalkan ilmunya dan mengajar. Seperti yang diterangkan dalam Al-Quran yang artinya
Dan hendaklah ada di antara kalian segolong umat yang menyeru pada kebaikan, menyeru
kepada yang maruf, dan mencegah dari yang munkar, merekalah orang-orang yang beruntung.
(Ali Imran, 104)
Menuntut ilmu adalah suatu usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk merubah tingkah
laku dan perilaku kearah yang lebih baik, karena pada dasarnya ilmu menunjukkan jalan menuju
kebenaran dan meninggalkan kebodohan. Menuntut ilmu merupakan ibadah sebagaiman sabda
Nabi Muhammad salallahu alahi wassalam. Artinya :
Menuntut Ilmu diwajibkan atas orang islam laki-laki dan perempuan
Dengan demikian perintah menuntut ilmu tidak di bedakan antara laki-laki dan perempuan. Hal
yang paling di harapkan dari menuntut ilmu ialah terjadinya perubahan pada diri individu ke arah
yang lebih baik yaitu perubahan tingkah laku, sikap dan perubahan aspek lain yang ada pada
setiap individu.
Adapun beberapa dasar hukum menuntut ilmu antara lain adalah sebagai berikut.
1. Hadits Rasullulah salallahu alaihi wassalam
Yang berbunyi :Menuntut ilmu itu hukumnya wajib bagi setiap muslim, waktunya adalah dari
buaian ibu (bayi), sampai masuk liang kubur. Hadits dari Rasullulah salallahu alaihi
wassalam yang sangat jelas sekali perintahnya, bahwa dalam Islam menuntut ilmu hukumnya
adalah wajib yang artinya adalah jika dikerjakan dan dilaksanakan kita akan mendapat pahala,
jika diabaikan, disepelekan/tidak dilaksanakan kita akan mendapat dosa. Jadi permasalahan yang
mendesak sekarang adalah, jika kita mengaku sebagai seorang Muslim, segeralah dan jangan
ditunda-tunda lagi untuk menuntut ilmu agama Islam yang benar, benar dalam artian yang sesuai
dengan Alqur`an dan Hadits Shahih dari Rasullulah salallahu alaihi wassalam, agar kita
memperoleh petunjuk dan kebenaran dalam Islam yang diturunkan oleh Allah subhanahu wa
taala melalui Rasulnya Muhammad salallahu alaihi wassalam, sehingga kita dasar dalam
beragama Islam tidak hanya mendugaduga atau berprasangka saja.
2. Al-Quran Surat Al-Ashr
Yang berbunyi sebagai berikut: "Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam
kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasehat
menasehati Supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi
kesabaran". Ingatlah Allah subhanahu wa taala telah bersumpah dalam surat ini dengan masa /
waktu yang didalamnya terjadi peristiwa yang baik dan yang buruk, bersumpah bahwa setiap
manusia didunia ini, baik itu orang Islam atau di luar Islam pasti akan mengalami kerugian,
kecuali yang memiliki 4 (empat hal) yaitu : 1. Iman, 2. Amal Shaleh, 3. Saling menasehati supaya
mentaati kebenaran, 4. Saling menasehati supaya menetapi kesabaran.
3. Hadits-Hadits tentang Kewajiban Menuntut Ilmu
a. Niscaya Allah akan meninggikan beberapa derajat orang-orang yang beriman diantaramu dan
orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. (QS. Al Mujadalah, 11)
b. Menuntut ilmu wajib atas tiap muslim (baik muslimin maupun muslimah). (HR. Ibnu Majah)
c. Seseorang yang keluar dari rumahnya untuk menuntut ilmu niscaya Allah akan mudahkan
baginya jalan menuju Syurga. (Shahih Al Jami)
d. Barang siapa berjalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke
syorga. (HR. Muslim).
e. Barangsiapa melalui suatu jalan untuk mencari suatu pengetahuan (agama), Allah akan
memudahkan baginya jalan menuju surga.(Bukhari)

f.
g.
h.
i.
j.
k.

l.
m.

n.
o.
p.

q.
r.
s.

Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka dia berada di jalan Alloh sampai dia
kembali. (Shahih Tirmidzi)
Tuntutlah ilmu dan belajarlah (untuk ilmu) ketenangan dan kehormatan diri, dan bersikaplah
rendah hati kepada orang yang mengajar kamu. (HR. Ath-Thabrani)
Sebaik-baik kalian adalah orang yang belajar Quran dan yang mengajarkannya. (HR
Bukhari )
Kelebihan seorang alim (ilmuwan) terhadap seorang abid (ahli ibadah) ibarat bulan purnama
terhadap seluruh bintang. (HR. Abu Dawud )
Siapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah akan memberikannya pemahaman
terhadap Agama. (Sahih Ibnu Majah)
Abdullah bin Masud berkata, Nabi saw bersabda, Tidak boleh iri hati kecuali pada dua hal,
yaitu seorang laki-laki yang diberi harta oleh Allah lalu harta itu dikuasakan penggunaannya
dalam kebenaran, dan seorang laki-laki diberi hikmah oleh Allah di mana ia memutuskan
perkara dan mengajar dengannya.(Bukhari)
Termasuk mengagungkan Allah ialah menghormati (memuliakan) ilmu, para ulama, orang tua
yang muslim dan para pengemban Al Quran dan ahlinya, serta penguasa yang adil. (HR. Abu
Dawud dan Aththusi)
Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya terhadap para ulama dan untuk
diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut
ilmu untuk penampilan dalam majelis (pertemuan atau rapat) dan untuk menarik perhatian
orang-orang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka neraka. (HR. Tirmidzi
dan Ibnu Majah)
Barangsiapa ditanya tentang suatu ilmu lalu dirahasiakannya maka dia akan datang pada hari
kiamat dengan kendali (di mulutnya) dari api neraka. (HR. Abu Dawud)
Orang yang paling pedih siksaannya pada hari kiamat ialah seorang alim yang Allah
menjadikan ilmunya tidak bermanfaat. (HR. Al-Baihaqi)
Sesungguhnya Allah tidak menahan ilmu dari manusia dengan cara merenggut tetapi dengan
mewafatkan para ulama sehingga tidak lagi tersisa seorang alim. Dengan demikian orang-orang
mengangkat pemimpin-pemimpin yang dungu lalu ditanya dan dia memberi fatwa tanpa ilmu
pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan. (Mutafaqalaih)
Saling berlakulah jujur dalam ilmu dan jangan saling merahasiakannya. Sesungguhnya
berkhianat dalam ilmu pengetahuan lebih berat hukumannya daripada berkhianat dalam harta .
(HR. Abu Naim)
Sedikit ilmu lebih baik dari banyak ibadah. Cukup bagi seorang pengetahuan fiqihnya jika dia
mampu beribadah kepada Allah (dengan baik) dan cukup bodoh bila seorang merasa bangga
(ujub) dengan pendapatnya sendiri. (HR. Ath-Thabrani)
Nabi Muhammad salallahu alaihi wassalam bersabda, Artinya : "Barang siapa menginginkan
soal-soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah ia memiliki ilmunya ; dan barang siapa
yang ingin (selamat dan berbahagia) diakhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan
barangsiapa yang meginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua-duanya pula".
(HR.Bukhari dan Muslim) Apabila kita memperhatikan isi Al-Quran dan Al-Hadist, maka
terdapatlah beberapa suruhan yang mewajibkan bagi setiap muslim baik laki-laki maupun
perempuan, untuk menuntut ilmu, agar mereka tergolong menjadi umat yang cerdas, jauh dari
kabut kejahilan dan kebodohan. Menuntut ilmu artinya berusaha menghasilkan segala ilmu, baik
dengan jalan menanya, melihat atau mendengar.

Beri Nilai